Pengalaman Kuliah di Inggris (Newcastle University)

DCIM100GOPROGOPR2583.
Classmate di Newcastle University Business School

Gak kerasa sebentar lagi saya lulus! Bismillah…aamiin.. Jadi inget kegilaan saat dulu beberapa bulan sebelum berangkat karena mendadak , jadi preparation pun berasa gak maksimal. Hampir setiap hari saya ngubek internet nyari informasi soal kuliah di UK dan tentunya, Newcastle. Sayang informasi dan tips yang saya butuhkan itu susah di cari. Ada tapi gak sesuai sama yang saya butuhkan. Lebih tepatnya sih pengen tau aja pengalaman murid senior selama kuliah di Universitas mereka dan tips untuk anak baru kayak saya dulu.

Kebetulan saya saat di Indonesia kemarin dapat kesempatan untuk menjadi salah satu guest speaker untuk Pre-Departure briefing yang di selenggarakan oleh British Council. Duh dulu saya gak tau ada acara begitu. Sangat berguna dan membantu sekali loh. Kemarin saya diminta untuk share pengalaman saya selama di Inggris beserta beberapa tips untuk menjalin networking dan akomodasi.

Karena sebentar lagi anak-anak baru pada masuk, jadi saya mau share pengalaman saya semasa kuliah di Inggris beserta tips untuk murid baru yang lagi persiapan berangkat ke Inggris.

Pengalaman sebelum berangkat

Status saya sebenernya masih student di Newcastle University (Business School) dengan jurusan MSc International Marketing. Tapi kelas dan exam udah selesai, jadi tinggal disertasi aja.

Nah, gimana sih Ai awal mulanya kuliah di Inggris? Kok bisa?

Oke jadi awalnya saya galau sih asli antara kuliah ambil S2 atau nikah aja sekalian hahaha! Mungkin banyak yang di luar sana kalo denger ketawa deh. Kok conservative banget sih mikirnya. Well but that’s the truth. Sempat denger seliweran kalo cewek S2 dan ketinggian gak ada cowok yang mau dan takut. Ya..walaupun terdengar gak banget, tapi ada lah rasa agak khawatir. Apalagi saat itu mikir kok ya jodoh ini gak datang-datang.. Lama banget di toiletnya hahaha..Jadi takut nanti pas selesai, which is 24 malah belom juga nemu yang tepat (padahal masih muda ya). Kalo engga, sekalinya nemu eh dia mungkin takut saya pendidikannya lebih tinggi. Ah kalau di pikir-pikir ngapain ya ambil pusing. Toh pada akhirnya jodoh gak kemana dan kalo cowoknya beneran sayang ya pasti dia gak bakal takut. Tapi balik lagi..susahnya adalah orang tua saya mau cowoknya yang setara juga nantinya minimal dia S2. Persis kayak lamaran kerja, orang tua saya pun ada standard requirement yang harus di penuhi oleh calon :p

Back to kenapa di Inggris, sebelumnya saya PENGEN BANGET sumpah kuliah di US. Emang se suka itu sama Amerika dan udah daftar di Boston University loh. Udah hampir keterima tapi pada akhirnya saya mundur. Ternyata Tuhan berkata lain. Kita bisa berencana tapi Tuhan kan yang menjadikan apa yang menurutNya terbaik buat kita kan?

Jawaban untuk saya adalah Inggris.

Sempat saya shalat istikharah untuk menentukan mana yang terbaik. Apapun itu saya cuma pasrah dan lebih menggantungkan nasib sama Tuhan aja deh dan serius, the best decision i’ve ever made in my life. Ternyata setelah saya shalat istikharah waktu itu, saya mimpi lagi jalan-jalan di suatu kota di luar negeri, pastinya Inggris karena gloomy gitu cuacanya dan yang ternyata setelah saya pikir-pikir adalah Newcastle.

Untuk proses pengurusan aplikasi, visa, tempat tinggal semua mepet. hahahaha.. Sekitar 2-3 bulan sebelum keberangkatan saya baru bener-bener nyari sekolah, research soal Inggris, nyari tau mau ambil jurusan apa, tinggal dimana, dan sebagainya. By the way saya bukan scholarship, alias self funded. Tadinya mau ambil LPDP, cuma karena waktu yang udah kemepetan dan LPDP udah di tutup, yauwes lah.

Walaupun semua mepet, alhamdulillah seluruh proses masuk berjalan lancar. Saya di bantu oleh agen yang bernama SUN EDUCATION GROUP untuk proses masuk universitas yang saya mau. Tadinya pengen di Birmingham atau Leeds cuma lagi-lagi karena daftarnya mepet jadinya udah di tutup untuk program yang saya mau. Walhasil agak bingung antara di tunda aja sekolahnya sampai dapet Universitas yang saya incer dari awal atau yaudah, HAJAR! Saya di haruskan ngumpulin semua dokumen yang diperlukan seperti Ijazah yang udah di legalisir oleh KBRI Malaysia dan kampus, IELTS score 6.5, surat referensi dari dosen atau bagi yang pernah kerja bisa minta ke bosnya, motivation letter, dan rekening dana yang mengendap selama 28 hari. Menurut saya yang paling challenging kayaknya pas tes IELTS kali ya. Karena dulu niatnya ke Amerika, saya udah les TOEFL selama beberapa bulan di Kaplan plus belajar GRE buat persiapan masuk. Eh sebulan sebelum tes TOEFL saya ternyata lebih condong ke Inggris, yang jadinya semuanya super mepet-pet-pet.

Beberapa minggu sebelum keberangkatan saya sempet nyari tau PPI Newcastle di Facebook dan Google, siapa tau ada informasi yang bisa saya gunakan. Eh betul aja ternyata ada pre-departure briefing yang di selenggarakan sebelum mahasiswa berangkat. Lokasinya di Pacific Place dan saat itu saya datengin. Anehnya, saya gak di hubungi lagi setelah daftar oleh pihak PPI Newcastle. Jadi pas sampe PP saya agak bingung ini mau mendatangi meja yang mana hahaha. Fail banget. Hasilnya ya gak jadi ketemu sama calon murid Newcastle. Padahal saya tanya temen-temen saya mereka semua kenalan pas di PP itu. Huft

Gak hanya itu, saya juga rajin datang ke pameran International Education Expo semacam itu buat nyari informasi sekolah mana yang masih buka pendaftaran, seperti apa pelajarannya, requirementnya, dan sebagainya.

Sesampainya di UK saya langsung ngecek lokasi akomodasi dan ternyata OMG JAUH BANGET!!!! Padahal di website lokasinya dibilang gak jauh. Ternyata harus pake bus kalo mau ke kampus :”) sejauh itu hahaha. Langsung saya ngacir ke kampus nanya sana sini kira-kira ada gak student accomodation lain yang lokasinya gak jauh dari Business School. Alhamdulillah rejeki dan saya dapet satu kamar sharing dengan satu orang dan cuma 15 menit jalan kaki. Well tanjakan sih tapi daripada lewat tol naik bus :’) Tips dari saya, cari tau bener-bener jarak pasti akomodasi ke kampus, kota, rumah sakit, grocery shop biar ada gambaran dan pastinya ada bayangan untuk kedepannya pas sampe.

Akhirnya saya masuk di student accomodation baru dan kenalan sama cewe India yang baik bangeett. Kita langsung klop deh, hampir setiap hari jalan bareng dan eksplor Newcastle.

Nah trus enaknya kuliah di Inggris ketimbang negara lain apa dong Ai?

Positive sides kuliah di Inggris

  1. Master 1 tahun

Ini dia menurut saya the biggest advantage ambil S2 di Inggris. Durasi kuliahnya cuma setahun dan itu sebentar banget loh ketimbang di negara-negara lain kayak di US yang 2 tahun. Gak hanya menghemat biaya bagi yang gak dapet beasiswa, tapi juga menghemat waktu. Setahun mah gak berasa dan saya juga ngerasanya kurang sih hahahah. Cuma kalo setahun kan waktu untuk tahun berikutnya bisa dipake buat nyari kerja. Tapi memang jadwal kuliah jauuuuh lebih padat sih. Ya gimana engga, program untuk dua tahun di pepet buat setahun, belom di potong liburan. Ada salah satu project besar saya yang kata dosen saya normally dikerjakan 6 bulan dan kami semua harus selesein project itu dalam kurun waktu less than 3 months :”) kebayang gak gilanya kayak apa. Itu kerja dengan client pula, jadi harus profesional. Tapi semua itu lah yang bikin sekolah di Inggris sangat menantang buat saya. “Hayo bisa gak Ai?” ternyata bisa kan Alhamdulillah

2. Kualitas pendidikan yang di akui dunia

Udah gak di pungkiri lah kuliah di Inggris pasti kualitasnya papan atas. Universitas terbaik dunia kan adanya di Inggris, contohnya Oxford dan Cambridge yang saingannya bukan main kalo mau masuk situ. Pokoknya kuliah di UK udah gak mungkin di liat gak credible lah. Pastinya pula jadi bikin kita lebih mudah diterima kerja, apalagi di Indonesia yang masih menganut paham kebarat-baratan. Ngeliat dalem CV ada tulisan “Masters in University of Newcastle, United Kingdom” pasti ngeliatnya beda deh. Yaa itung-itung upgrade pasaran diri juga hahaha

3. International minded

Sebenernya kuliah di luar negeri saya udah gak kaget karena dulu kuliah di Malaysia 3 tahun. Cuma bedanya lingkungan saya banyak bule ketimbang asia dan ini major difference loh. Emang sih kelas saya yang kapasitas muridnya luar biasa, ada sekitar 200an orang datang dari seluruh dunia. Ada yang dari mainland China (pastinya), Vietnam, Thailand, Dubai, Peru, Eropa kayak Jerman (banyak banget), Yunani, Itali, Belanda, you name it lah. Amerika pun ada beberapa. Kita murid dari Indonesia juga lumayan kok ada 6 orang. Bedanya lingkungan yang banyak bule nya tuh udah pasti pas proses belajar-mengajar diskusinya jauh lebih banyak. Mereka udah terkenal paling suka diskusi dan gak malu buat ngungkapin opini mereka di depan orang. Itu yang bikin kita jadi lebih banyak belajar. Gak hanya belajar dunia as a whole, tapi juga kebudayaan dan keunikan masing-masing orang. Pemikiran kita juga pastinya shifting menjadi lebih terbuka. Soal LGBT disini mah biasa dan mereka respect banget. Serunya, karena saya the only hijabi in my class, jadilah saya yang paling mencolok kerudungan. Kalo ada yang penasaran sama Islam udah pasti nyamperinnya saya dan nanyain pengalaman saya selama pakai kerudung disini.

4. No spoon feed alias mandiri

Dulu pas di Malaysia, saya masih ngerasa sistem pendidikan yang sangat Asia adalah ngasih semua for granted ke mahasiswa. Misalkan kalo mau ujian dikasih tau terang-terangan chapter apa yang keluar, kisi-kisi lengkap dan persiapan materi yang udah pasti bakal di ujianin. Nah pas di UK ini enggak sama sekali. Semuanya harus belajar sendiri. Dosen paling bilang kalo lagi ujian yang keluar antar chapter sekian sampe sekian. Read some books and lecture slides. That’s it. Udahannya harus kita sendiri yang belajar mandiri nyari referensi lebih kayak di perpustakaan, internet, artikel, apa aja yang bisa nambah informasi soal ujian atau tugas. Guidance gak terlalu banyak memang karena saya rasa kampus udah ngerti kalo anak master jauh lebih dewasa ketimbang anak Undergraduate.

 

Processed with VSCO with hb2 preset
Main salju di Iceland

5. Jalan-jalan keliling dunia

Tinggal di UK bikin ngasih saya opportunity besar buat explore banyak tempat! Letak Inggris yang strategis banget bikin jadi gampang buat menjelajah berbagai negara. Jalan-jalan ke London, Liverpool, Manchester, pas lagi weekend gampang tinggal naik bus atau kereta. Kalo lagi winter atau summer holiday bisa ambil liburan ke negara-negara seru deket UK kayak Iceland, Swedia, Norway, dan pastinya seluruh bagian Eropa. Mau ke Middle East juga gak jauh-jauh amat. Harga tiket dari London pun suka murah. Pokoknya pinter-pinter nyari informasi deh. Saya seringnya pake TripAdvisor, Google Flight, Booking.com atau sky scanner buat planning trip jalan-jalan. Kalo ada yang mau tau perjalanan saya kemarin ke Eropa sendiri as a female solo traveller atau ke Iceland, bisa langsung cek YouTube channel saya di Amanda Pahlawan Tv. Jangan lupa subscribe juga ya (jualan) hehe.

IMG_6041
Pertama kali solo travelling ke Eropa (Prague dan Croatia)

6. Berani

Saya ngira dulu saya tuh udah paling berani diantara yang berani. Eh taunya sesampai di UK saya ciut! hahahah selama sebulan saya gak berani jalan-jalan sendiri naik bus atau kereta. Alasannya takut nyasar. Payah banget gak sih. Tapi justru sekarang saya jadi seneng nyasar karena bisa explore hal baru. Kuliah disini bikin saya jadi punya pandangan lain soal solo travelling. Dulu saya gak berani loh naik pesawat sendiri ke negara lain, apalagi yang jauh-jauh. Tapi kemarin saya langsung pergi ke dua negara yang asing banget kayaknya buat jadi tempat jalan-jalan cewek asia kerudungan, yaitu Czech republic dan Kroasia. Saya juga jadi lebih berani ngambil keputusan besar untuk hidup saya karena lagi-lagi, saya hidup seorang diri disini. Apapun saya harus pikir dengan seksama sebelum ngambil tindakan pasti.

7. Kuat jalan

Ini bener banget hahah. Dulu di Indonesia kayaknya bisa dihitung pake jari deh jalan kaki diluar. Ya gimana engga, wong Indonesia puanassss bangettttt dan udah lumer duluan make up di muka :p Nah disini karena keadaan yang mendukung dan transportasi relatif mahal, jadilah jalan kaki adalah alternatif utama kalo mau ke suatu tempat. Bagusnya bagi yang jarang olah raga at least setiap hari ada calorie burner pas jalan kaki bolak balik destinasi dan rumah. Enaknya lagi jalan kaki, kita jadi lebih mengerti lingkungan dan jalan tikus. Seru lah kalo jalan kaki disini. Pemandangannya pun banyak yang bagus kayak gedung tua, taman, dan sebagainya. By the way disini banyak free wifi jadi jangan takut pulsa cepet abis!

DSC06260
Nonton konsernya Coldplay!
Processed with MOLDIV
Indonesian Society kayak PPI pun sering buat acara seru

8. Banyak Events dan Festival seru

Bagi yang suka events kayak saya, udahlah jadi surga deh! Mau nonton konser band-band kelas dunia macam Coldplay, Rihanna, dkk? Checked! Mau liat festival seru pas summer yang line up artisnya suka bikin bengong macem Glastonbury, Leeds Festival, atau Creamfields? Checked! Semua ada. Gak hanya itu, berbagai acara menarik dan seru lainnya juga bisa di nikmati di setiap sudut kota-kota di Inggris. Bahkan bagi yang niat mau datang ke festival semacam Tomorrowland yang di Eropa juga bisa, secara lokasi deket banget. Udah pasti experience kamu makin banyak dan you live your life to the fullest!

IMG_3815
Masjid segede-gede umat di Glasgow

9. Banyak restoran/makanan halal

Untuk yang muslim jangan takut! Di seantero Inggris orang Islam banyak banget. Komunitasnya pun sangat kuat. Terlepas dari masalah Islamphobia dan Brexit, tetep lumayan aman kok menurut saya ketimbang di Amerika. Nyari restoran halal pun gampang. Kebab biasanya jual dimana-mana. Makanan Lebanese danTurkish yang biasanya paling gampang di temuin. Masjid atau Islamic Centre juga tersebar luas kok di UK. Untuk lebih lanjut, bisa baca postingan saya soal Islam di Newcastle di link ini

Minusnya kuliah di UK apa aja Ai?

  1. MAHAL

Sengaja di capslock karena emang semua disini mahal. Gimana enggak, mata uang resmi di Inggris yaitu Pound sterling adalah mata uang terkuat dan termahal sedunia. Sekarang £1 aja Rp.17,000an. Dulu malah lebih parah, bisa sampe Rp.22,000 lebih! Semenjak masalah Brexit, memang perekonomian di Inggris melonjak turun. Tapi tetep aja, apa-apa serba mahal. Saya yang tinggal di Up North macem Newcastle aja makan murah disini minimal £2 lah di Eat4Less atau sekitar RP.35,000. Itu udah dapet roti baguette, fries, sama soft drink. Well, range-nya kalo mau yang budget food disini sekitar £2-£6an lah. Itu udah super murah. Tapi kan gak mungkin juga ya makan di luar mulu. Selain bosen juga kantong kempes hehe. Nah belom yang tinggal di central kayak London, wah triple deh mahalnya! Kebab aja bisa jadi £7 keatas, padahal di Newcastle bisa di dapet £5-£6.

Jangan lupa bawa bumbu-bumbu dan segala macam keperluan untuk masak karena kalo beli disini udah pasti mahal. Ada kok di jual di Chinese Shop gitu tapi teteup aja mahal hehe. Bawa juga spare kacamata bagi yang pake, karena kalau beli disini harganya bisa dua kali lipatnya di Indonesia. Tapi kalo emang lagi diskon worth the money kok, apalagi yang branded ya

Tempat tinggal pun terbilang cukup mahal di Inggris. Property memang kuat banget disini dan untuk harga flat bisa mencapai £700-£1,000. Jangan ditanya deh harga di London berapa. Minimal £1,000 dan itu di zona 2 keatas, bukan zona 1 yaitu pusat kota dimana Big Ben dan London Bridge berlokasi. Jadi make sure banget nih per-budgetan tuh di hitung dengan seksama. Cukup gak buat biaya kuliah, akomodasi, makan, belanja,dsb setahun bagi yang ambil S2, atau yang 3-4 tahun bagi yang ambil S1 dan PHd.

2. Udara labil

Disini gak pernah saya absen yang namanya bawa cardigan/jaket dan payung. Walaupun keliatan di luar lagi terang benderang, bisa aja tiba-tiba angin kenceng banget atau hujan deras yang gak disangka. Udara gloomy UK kadang juga ngebawa mood saya sih hahah. Apalagi pas winter atau musim hujan. Duh bawaannya pengen di kamar aja sambil minum hot chocolate hehe. Karena saya tinggal di Newcastle, udah pasti jauh lebih dingin ketimbang yang tinggal di bawah-bawah macem London, Southampton atau Bristol. Apalagi kalo winter, disini dinginnya bukan main dan hujan salju lumayan sering. Prepare bawa coat, boots, gloves, syal, dan semua essential clothes yang wajib dibawa pas lagi musim dingin. Beli disini juga bisa karena memang di design untuk udara di UK dan bisa di dapat dengan harga terjangkau. Plusnya lagi, mengurangi berat bagasi. Tapi jangan juga lengah dengan gak bawa jaket atau payung karena pas summer, spring, autumn pun udara suka labil dan gak menentu. Selalu rajin cek  cuaca di weather app sebelum keluar rumah karena weather app disini bener-bener ngebantu dan precise banget. Sedia payung sebelum hujan udah paling tepat menggambarkan cuaca di Inggris.

Makasi banget yang udah mau baca sampe selesai, i know it’s super lengthy, tapi disini saya cuma kepengen berbagi pengalaman saya secara lengkap untuk para calon murid yang mau sekolah ke Inggris atau yang lagi mikir-mikir, kuliah di UK gak ya? Nah semua diatas adalah my honest answers!

Bagi yang mau tanya-tanya soal perkuliahan di luar negeri, khususnya Malaysia dan Inggris bisa langsung e-mail ke akihikoyuuri@gmail.com dan jangan lupa untuk cek YouTube channel saya di Amanda Pahlawan TV untuk tips, experience dan cerita selama kuliah di luar negeri.

Ini salah satu videonya:

Semoga post ini bermanfaat and see you guys on top!

Cheers,

Aiko

 

58 thoughts on “Pengalaman Kuliah di Inggris (Newcastle University)

  1. Aku baca perlahan sampai selesai haha. Karena aku suka sekali baca pengalaman siapapun yang kuliah di LN. Maklum dulu (sampai sekarang sih) pemburu beasiswa kuliah di LN. Eh jalannya belok dikit jadi kawin dulu baru tinggal di LN, mudan2an mimpi kuliah bisa terwujud.
    Semoga lancar Manda menuju kelulusanmu dan dapat mengaplikasikan keilmuanmu berdasarkan bidang yang kamu suka. Aku sudah nonton Coldplay!! *baru beberapa waktu kutulis di blog dengan nge link tulisanmu yang Coldplay. Benar2 konser yang luar biasa! Tentang nyasar, sampai sekarang aku tetap ratu nyasar haha. Padahal sejak 2 hari nyampe Belanda sudah disuruh jalan sendiri sama suami. Tapi ya dengan nyasar aku jadi belajar buat baca peta *walaupun masih suka kesulitan 😅

    1. aamiin mbaa semoga terwujud secepatnya!😀
      aamiin juga mbaa terimakasih atas doanya hehe. Wiiih coba nanti aku cekidot langsung, udah lama gak BW juga nih gegara disertasi😦 Seru banget ya mba bener-bener aku gak pernah ngerasa se puas itu nonton konser. Mahal tapi emang sesuai dengan experience yang di dapat. Hhehe lama-lama nyasar membawa berkah ya mba, akupun dulu payah baca peta, tapi karena sekarang semua serba sendiri kalo tergantung sama HP dan lagi sial HPnya mati ya mau gak mau baca peta juga deh. hihi iya aku juga kadang suka salah-salah bacanya. Harusnya terus malah ambil jalan belok

  2. Baca nya sama mbayangin di UK, pengalman kak aiko mungkin tak seindah digambar ya..apalagi masalah budget, cuaca dll..tp senenh tuh waktu liat coldplay, apalagi ak udh liat video utube mu mbk..hehehe

    1. iyaa pasti ada enak gak enaknya, tapi gimana kita ngebawa itu jadi salah satu pembelajaran aja. hehe terimakasih banyak mas udah baca blog sama nonton youtube saya pula😀

  3. Stereotype bahwa cewe S2 itu bnyk cowo yg mundur…kembali ke orgnya msg2 sih, dan kembali ke kitanya selama dg titel yg dibawa, kita tidak merasa lbh tinggi dari pasangan… juga perbedaan pola pikir, yg bedanya terlalu jauh lbh membutuhkan usaha ekstra…bnyk kawan cewe saya S2 dr luar akhirnya menikah juga..ada yg lama ada yg cepat…

    1. Betul banget, balik lagi ke orangnya masing-masing gimana membawanya. Tapi yang susah disini kalau orang tua masih beranggapan seperti itu. Terlepas dari itu, saya sama sekali gak menyesal udah ambil S2😀 Menurut saya edukasi gak hanya pelajarannya yang penting untuk di resapi, tapi pengalaman selama menjadi student itu salah satunya yang membuat saya terus berkembang🙂

    1. iyaa mas Arman, padahal dulu pengen banget di US. Iyaa semenjak Brexit kemarin, Pound jadi jauh banget jatohnya hehe. Cuman living cost di London tetep mahal banget sih.. Bayar pajak nya itu yang banyak kalo udah kerja + punya rumah disini. Belum asuransi NHS dan visa yang harganya luar biasa:/

  4. Aku juga pengen banget bisa kuliah di Inggris, dan post ini bikin agak nyadar kali ya kalo sebenernya Inggris yah juga ada tantangannya sendiri, bukan yang indah ala ala Maudy Ayunda… Good job, ngebantu banget!!

    1. hehe iyaa semua pasti ada plus minusnya. Mungkin yang Maudy Ayunda pengen liatin yang bagian plusnya. Tapi banyak yang harus diperjuangkan sebagai international student disini, apalagi setelah brexit dan bagaimana mereka nge-treat muslim yang berkerudung. Terlepas dari itu, tetep akan menjadi pengalaman berharga yang membuat seseorang berkembang. Semangat belajarnya kalo kamu masih sekolah dan yakin dreams do come true! Makasi yaa udah baca blog aku hehe

  5. sepertinya kuliah master diluar kebanyakan emang cuma 1 taon yah mba, suamiku master di Italia jg cuma setaon, tapi ya itu jadwal kuliahnya lumayan padat..😀

    semoga disertasinya lancar yah mba…

    1. Iya mbaa tergantung dengan jurusan. Disini pun ada yang 2 tahun, tapi kebanyakan memang satu tahun. di US pun kebanyakan 2 tahun, tapi ada juga yang setahun. Wah, udah selesai belum mba suaminya di Italia? aamiin terimakasih mba atas doanya🙂

  6. Aku baca sampai terakhir! hahaha
    Seru Ai dan ya ampun kamu berani dan hebat sekali sih bisa bertahan bahkan sempet berjalan jalan.
    Sukses terus ya Ai.

    ..
    ..
    ..

    Ketemu jodoh s2 nya!🙂

    1. wiii makasi mba! hehe😀

      Iyaa mbaa aku ngerasa sayang kalau aku cuma dirumah atau kota ku aja gak kemana-mana. sukses juga ya mba hihi. AAMIIINNN *semangat mengamini doanya* :p

  7. seneng banget baca pengalaman org yang S2 di luar negeri…salah satu cita-cita yang entah kapan bisa terwujud (mudah2an suatu saat nanti bisa). Oiya ada gak sih kampus yang gak mewajibkan desertasi? lama gakpapa yang penting ga usah desertasi hahaha😀

    1. aamiin ku doakan juga semoga bisa secepatnya dapat experience yang sama. Ada mba, temen ku ambil MSc International Marketing di Northumbria Uni bisa pilih mau disertasi/project. Kalo di Newcastle uni gakbisa milih, cuma ada disertasi. Jadi pas apply sekolahnya bisa di cek dulu final yearnya disuruh ngapain. Tapi disini disertasi di bantu banget kok mba sama supervisornya😀

    1. aamiiin di doakan semoga mendapat experience yang sama🙂 hehehe iyaaa kemarin sambil stres disertasi. Tapi alhamdulillah beberapa hari yang lalu baru aja submit. Salam kenal juga🙂

  8. Dulu pas SMA rajin cari info beasiswa, eh tapi jamanku memang belum sebanyak sekarang dan internet pun belum jadi alat pencari hits. Jadi belum mendapat rezeki itu untuk sekolah di luar. Otak gue juga gak sepinter itu juga kayaknya. Hahahaha…

  9. Manda.. Aku baca sampai selesai karena aku tertarik banget sama kehidupan di luar negeri terutama Inggris. Makanya suka banget baca cerita tentang Newcastle di blog kamu plus cerita Birmingham ala keluarga mamak Sondang. Semoga nanti ada jalannya aku dan keluarga bisa ke sana ya.. Aamiin..

    Eh itu harga flat itu per apa Manda? Sebulan atau setahun?

  10. Perasaan baru aja baca tntg dikau mau brkt kuliah, eh skrg udh mau lulus aja. Alhamdulillah yah Man, smoga lancar semuanya ☺️

  11. Berkunjung.🙂 Kuliah di Inggris utk overseas students omg jauh sekali bedanya dgn local students ya hehe…
    Beruntunglah bisa dapat sekolah yg bagus, memang mesti ngecek banget kualitasnya. Haha siapa sih gue? Kuliah di Inggris pun tak pernah.😀 Cuma pernah ngecekin harganya aja.😀

    1. iya mba harus rajin ngecek informasi kampus yang di tuju hehe. Pengalaman mba jalan-jalan juga mantep banget! Terus jalan-jalannya dan ngasi informasi ya mba hehe aku menyimak😀

  12. hai mbak Aiko, seneng deh baca cerita mbak selama kuliah di UK, khususnya newcatle
    perkenalkan mbak saya Zeniar (cewek) , saya juga ada keinginan buat kuliah di newcastle university
    saya ada niat buat daftar beasiswa LPDP mbak, dan kalo LPDP kan kita harus dapet LOA dulu baru bisa apply beasiswa ke LPDP kan mbak
    Boleh kasih tau gak mbak caranya step by step buat apply kuliah di newcastle?
    terimakasih, semoga ada keluangan waktu untuk menjawab pertanyaan saya, terimakasih mbak

    1. Halo Zeniar,

      Makasi yah udah baca blog aku🙂 Aku dulu self funded gak LPDP, tapi setau aku kalo mau ikut LPDP kayaknya harus keterima di sekolah yang di tuju dulu baru ajuin ke bagian LPDP nya untuk di proses lebih lanjut. Kalo aku pribadi, prosesnya cuman ngirim dokumen yang di butuhkan dan melunasi biaya awal sekolah

  13. Trus saay Coldplay konser nonton gak sih? *penggemarColdplay🙂

    Makasih tulisannya ya Ai, selalu kagum dengan orang2 yang survive menimba ilmu di tempat yang jauh. Di Inggris pula!

  14. Halo, salam kenal. Saya Christy dan saat ini saya juga baru memulai kuliah S2 saya di Newcastle University. Terima kasih untuk sharingnya🙂

  15. Hi kak Aiko! Tulisannya enak banget dibaca dan informatif banget deh😀
    Mau tau dong kak, dulu kenapa akhirnya lebih condong ke UK daripada ke US? Apakah ada pertimbangan mengenai kurikulumnya? Penasaran aja kak, soalnya kalau lihat dari jurusan kak Aiko (Business) di US bukannya banyak juga Business School yang top ya?
    Thank you for sharing!

  16. Baca cerita dan liat video kk bikin sy tambah tertantang buat lanjut S2 di UK. Pengalamannya seru dan menarik, yg bikin tambah menarik lg kk disana ngambil program International Marketing yg kebetulan adalah program studi yg sm dgn sy skrg di Indonesia. Saya skrg mahasiswa timgkat pertama sarjana terapan International Marketing di Politeknik Negeri Bandung, saya punya rencana melanjutkan S2 dengan program studi yg sama d UK. Karena kk ngambil program yg sm dan di Univ yg sm dgn yg mau sy ambil, jd banyak hal yg sy pngen tanyakan ke kk.
    Pertama, Apa sih kak yg harus sy siapkan sebelum daftar? Trs dimana saya bisa daftar dan mengisi aplikasi pendaftaran?
    Berapa IPK minimum dan IELTS minimum?
    Pasti ketika mendaftar hrs buat essay. Nah, dlm hal ini sy tidak tau sm sekali, mksdnya essay yg dibuat itu isinya semacam penelitian kita yg sesuai dgn jurusan yg akan diambil?
    Adakah test dan Interview, klo ada tes seperti apa?
    Terus apa saja yang perlu disiapkan nanti sebelum keberangkatan?

    Sebenernya masih banyak yg pngen sy tanya kak, dr mulai tentang beasiswa, cari tempat tinggal, dan secara garis besar proses ke prosesnya dr awal. Sebelumnya, terimakasih kak atas informasi berharganya. Semoga semakin banyak lg temen2 yg bisa seberuntung kk namatin kuliah di UK.🙂
    Sukses selalu kak…

    1. Halo, iya betul pake schengen🙂 Aku udah ada schengen dari sebelum ke UK dan itu Multiply entry selama 2 tahun. Aku strongly suggest apply di kedutaan belanda di Indonesia

  17. Keren Ka, sebelumnya maaf saya gak baca keseluruhan dari isi artikel ini dan cuma beberapa garis besarnya aja (nyempetin disela” jam kerja hehe). Btw, self funded abis berapa tuh ya T.T?. Saya juga pngn banget dlm jangka waktu beberapa taun kedepan lanjut kuliah di UK (cs im a fan of cockney accent :D) udah cari” informasi dan punya listed beberapa University utk major yg saya tuju, kebetulan sama dengan Ka Aiko, International Marketing atau Business. Pngn nanya juga, Apa Ka Aiko punya rekomendasi University yang utk major yg saya cari? bakal sangat ngbantu saya buat ngumpulin informasi, Thx😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s