Budaya Buka Pintu

Kalo Indonesia suka ikut polling negara terramah dan murah senyum udah pasti suka dapet urutan atas. Gimana engga, Indonesia yang cenderung udaranya panas dan matahari tiap hari bertengger bikin kegerahan katanya bikin sifat dasar kita jadi ramah. Tapi kayaknya orang Indonesia ini ramahnya cuma sama turis asing deh, eh semoga salah ya sama semuanya juga ramah :p

Sementara negara yang kurang matahari kayak Inggris gini selalu di judge sebagai negara yang kaku, gak ramah dan individualis. Well, ada benernya somehow karena orang sini jarang dapet sinar matahari dan cuaca lebih sering gloomy ketimbang cerah. Mereka itu cuek sama orang yang gak di kenal, ya urusan lo ya lo aja sementara gue ada urusan sendiri.

Tapi ada satu hal dari orang Inggris yang saya pikir seharusnya dijadikan contoh sama orang Indonesia yang terkenal ramah dan rajin senyum, yaitu kesopanan dalam membuka pintu.

Maksudnya pintu disini tuh kalo lagi di tempat umum ya, kadang kita suka masuk toko secara bersamaan sama orang. Disini, kalo rombongan orang keluar masuk toko udah pake pasti mereka bakal nahanin pintu buat orang di belakangnya dan say Thank you kalo udah di tahanin. Gak hanya itu, mereka juga mastiin orang di belakang mereka gak kepentok dengan nengok ke belakang.

Bedanya di Indonesia dan sering buanget terjadi sama saya nih, kalo udah masuk toko rombongan gitu gak ada yang peduli dengan orang belakang. Ya buka pintu buat dia doang, trus gak nahanin yang hasilnya jadi suka hampir kepentok. Paling nyebelin lagi, kalo udah saya bantu tahanin mereka ngeliatin doang dan ngeloyor pergi kayak saya ini emang kerjanya buka pintu buat mereka. Hello!! Gak tau apa emang saya selama ini apes apa gimana, tapi saya liat emang gak cuma saya doang yang digituin. Mostly orang terdekat saya juga ngerasain hal yang sama dan ini sungguh annoying.

Sama aja kayak pas jalan dan gak sengaja nabrak orang, disini udah pasti bilang Sorry. Sementara di Indonesia kesenggol dikit langsung muka pengen bacok-bacokan hahahah. Kebanyakan ngajak ributnya.

Sepele memang tapi udah keliatan lah gimana cara orang sini bersosialisasi sama orang kita yang walaupun emang jauh lebih sosialis tapi sama orang yang dikenal. Kalo gak kenal senggol bacok! hahah

Ada gak yang pernah ngalamin hal yang sama?

Advertisements

Cerita Pindah ke Bristol

Cuaca gloomy UK dengan daun-daun bergugurannya saya pikir hanya akan menjadi kenangan saat S2 lalu di Newcastle. Gak pernah terlintas di benak saya kalo saya akan berkeluarga jauh di negara orang, and here i am back in the UK setelah 7 bulan bernostalgia dengan siomay, bakso, martabak dan kawan-kawannya.

Saat S1 di Malaysia dulu, memang saya mengambil dual degree dengan Inggris dan kebetulan, kampusnya di Bristol. Cuma memang saya waktu itu masih takut untuk tinggal di luar negeri yang jauh dari Indonesia dan rasanya males juga kalo harus adaptasi lagi hanya untuk menyelesaikan tahun ke tiga S1. Gak hanya itu, saya dulu mikir Bristol gak menarik (sok tau banget ya) tanpa pernah research tentang kotanya.

and oh boy i was indeed wrong.. kota ini CANTIK BANGET! Kalo di US mungkin persis kayak San Francisco dengan dataran yang naik – turun, Suspension Bridge yang mirip dengan Golden Gate Bridge, sampai hidden old city yang udah kayak Prague. Duh unik banget deh Bristol.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Bear Pit yang isinya anak-anak skater boy
dots-686x454
Suspension Bridge saat Balloon Festival

explore-bristol27s-old-city-15291-thumb
Bristol Old Town

Anak muda sini juga yang saya lihat kayaknya jauh lebih kreatif dan artistik (mirip anak Bandung) bisa diliat dari City Centre nya banyak grafiti, skater boy dan jajanan kekinian yang di jual bebas di sekeliling Bristol. Gak ketinggalan cafe ala ala juga banyak banget disini. Paling seru tuh pas lagi weekend, markets disini persis sama kayak di Portobello marketnya London, isinya vintage goods dan barang unik lainnya. Marketsnya juga banyak dan yang jualan street food rame banget! Mulai dari burger sampai makanan tibet pun ada. Jaminan gak bakalan bosen pas weekend. Yup, si markets bisa dijumpai pas weekend, khususnya hari minggu aja. Kalo mau yang setiap hari bisa ke st nicholas market yang jual macem-macem.

Pelabuhan di Bristol adalah yang kedua terbesar di Inggris setelah London, maka dari itu banyak banget sejarah kota ini yang berhubungan dengan maritim, bahkan bajak laut. Gak heran pemandangan kota modern bercampur dengan cantiknya kapal-kapal di pelabuhan bikin pemandangan yang beda banget. Bagian harbournya Bristol berasa kayak di Belanda dan Venice, dengan kapal bertebaran di sisi kiri kanan sungai.

Sempet kemarin saya, abang dan orang tua saya nyobain wisata keliling Bristol dengan kapal. Duh cantik banget! Pemandangan rumah warna-warni lengkap dengan beberapa balon udara yang lagi terbang rendah. Yup! Bristol terkenal juga dengan Balloon festival yang biasa di adakan pas summer. Bisa kebayang betapa kerennya langit Bristol dengan balon-balon udara dari berbagai belahan dunia yang lagi singgah untuk acara ini. Dulu di Malaysia saya rajin banget ikutan Balloon Festival di Putrajaya dan gak nyangka bakal menyaksikannya kali ini di Inggris! Super excited!

Satu hal yang bikin makin nyaman tinggal disini, banyak muslimnya! Sempet saya agak takut dengan keadaan di Inggris karena liat berita lagi banyak kasus. Alhamdulillah saya gak salah pilih kota, dengan pindah dari London ke Bristol adalah pilihan yang tepat buat muslim berhijab kayak saya. Disini saking banyaknya sampe hampir ngalahin yang asli bule. Gak pernah saya gak lihat orang berhijab di jalan, bahkan yang pakai cadar dan kerudung syar’i aja banyak banget. Masya Allah..salut deh. Masjid juga disini ada beberapa dan gak susah nyari makanan halal.

Sampe sekarang saya masih belom ketemu orang Indonesia lainnya buat kenalan, karena kemarin pas banget dateng dan acara meet and greet dari PPI Bristol udah lewat. Tapi sering banget disini di tegur sama orang Malaysia, katanya saya kayak Malaysian hahaha. Denger-denger sih pengajian disini banyak yang ikutan, cuma emang daerah Indonesia jauh banget dari city centre, harus naik bus 1 jam dulu huhu

Masih banyak yang saya gak tau soal Bristol dan tentunya masih banyak yang harus saya pelajari dan telusuri.

Mungkin sebentar lagi bakal nyoba buat jualan barang UK hihi, ada yang mau?

 

 

Tips Cara Membuat Visa Tier 2 Dependent (Spouse Visa) Inggris

Setiap kejadian pasti ada hikmah dan pelajaran berharga, setiap kegagalan juga memang betul adalah keberhasilan yang tertunda.

Bagi yang udah lama ikutin blog saya pasti tau saya bulan Agustus lalu baru nikah dan emang ada rencana untuk pindah ke Inggris ikut suami. Salahnya, urusan visa itu gak terlalu jadi perhatian nomor 1 kami pas mempersiapkan, begitu juga untuk pengalaman orang Indonesia yang pernah apply spouse visa untuk Inggris. Asli dikit dan jarang banget. Sempet ke tour agency nanya minta tolong buatin, eh langsung di tolak karena mereka gak ngerti Tier 2 itu apa (bahkan kayaknya baru pertama kali denger pas saya tanya). Gak hanya itu, sampe nelfon British Embassy, British Council yang semua hasilnya nihil, nol besar.

Akhirnya saya memberanikan diri buat apply dengan persiapan apa adanya plus percaya diri kalo dokumen-dokumen yang di submit udah pasti lolos, karena pengalaman buat visa UK yang jadinya cepet banget. Udah yakin juga bakal jadi maksimal 2 minggu

Sempet bolak-balik ke VFS kuningan untuk ngecek status visa tapi tetep juga belum keluar dan saya gak dapet email. Gak hanya itu, saya juga udah hubungin UKVI langsung dengan membayar e-mail (yup untuk tau kondisi visa, bisa langsung tanya tapi dengan membayar) dan balasannya pun sangat general

Screen Shot 2017-10-05 at 20.54.01.png

Taunya sampe nunggu 5 weeks gagal pemirsa :”( dengan harga yang cukup mahal untuk visa application + Health Insurance Charge, jadi ngerasa makin kesel karena rugi banget. And guess what? Mereka nolak visa saya karena menganggap hubungan kami tidak terbukti kuat sebelum dan setelah menikah. Ternyata buku nikah saja yang which is di Indonesia udah bukti paling authentic malah kurang memuaskan. Instead, bukti tenancy agreement dengan nama berdua, joint account di bank, nama di bill justru lebih menjanjikan. Yaduuu beda budaya beda pula cara mereka ngeliat hubungan seseorang ya. Turns out setelah baca di berbagai forum dan blog banyakΒ  yang bilang orang Indonesia pada bandel dengan membuat fake marriage book dan sengaja dapetin spouse visa untuk kerja di UK. Haduh.. yang gini-gini nih yang nyusahin yang beneran apply dengan genuine. Jadi memang kesalahan saya hanya terletak dari kurangnya supporting document sebagai evidence hubungan saya dengan abang telah berjalan lama dan akan tetap begitu sampai seterusnya.

Anyway, saya akan kasih info dokumen apa ajasih yang di butuhkan untuk pembuatan spouse visa. Ini ternyata gak hanya applicable untuk persiapan supporting dokumen Tier 2 visa aja ya,Β  tapi bisa juga untuk Tier 4 dependent atau Fiance visa.

Annual income untuk seorang Tier 2 yang ingin membawa dependentnya bahkan sudah naik menjadi minimal Β£18,600 (tanpa anak). Jadi bisa dibayangkan berapa banyak applicants yang otomatis tidak dapat membawa spousenya ke UK karena masalah gaji pertahun. Ini memang katanya salah satu cara pemerintah untuk menggerus laju imigran.

Harga visa application: USD 792 + Health Insurance Charge: USD 675 + Priority service: Β£184 = Rp 24,000,000 (Untuk lebih jelasnya bisa langsung ke website resmi, http://www.gov.uk)

Dokumen yang di butuhkan:

  1. Fotocopy BRP suami
  2. Fotocopy passport suami
  3. COS company suami
  4. Statement letter dari company yang menyatakan company akan membantu apabila kekurangan dana karena adanya dependent
  5. Bank References
  6. Bills rumah (if any)
  7. Kontrak tempat tinggal di UK (if any)
  8. Payslip suami
  9. Seluruh foto saya dan suami sejak pacaran, nikah, sampai setelah menikah
  10. Chat log di social media dan instant messaging, sebisa mungkin yang ada tanggalnya
  11. Wedding invitation
  12. Bukti upload foto-foto bersama suami di sosial media berikut tanggal yang tertera (mungkin ini gak usah ya tapi kebanyakan evidence lebih baik kan ketimbang kurang)
  13. Cerita mengenai hubungan saya dan suami in english dari saat pacaran sampai menikah. Seperti kapan ketemunya, momen apa yang berharga, menikah dimana, siapa aja yang dateng dsb. Di pembukaan saya menulis permintaan maaf kepada UKVI karena kekurangan supporting document yang dibutuhkan. Saya membubuhkan tanda tangan saya diatas materai 6000
  14. Surat yang dibuat oleh suami mengenai hubungan kami dan juga tanda tangannya
  15. Surat referensi dari masing-masing orang tua dan teman yang mengetahui hubungan saya dan suami, di tanda tangan dan sertakan FC passport mereka.
  16. TB screening
  17. Sertifikat ijazah S1 dan S2 saya dan suami
  18. Akte kelahiran
  19. Surat deposit di Bank yang menyatakan nama saya dan suami
  20. Sertifikat rumah (if any)
  21. Sertifikat mobil (if any)
  22. BRP saya dulu ketika menjadi student di UK

Screen Shot 2017-07-24 at 16.44.02

Milih kategori ini yang bikin saya pusing dan kelimpungan, karena kalau salah pilih juga akan berpengaruh kepada aplikasi yang bisa jadi tertolak. Saya pernah baca di salah satu blog yang dimana visanya di tolak hanya karena salah kategori. Sebel gak sih?

Setelah submit visa, pokoknya cuma bisa sabar dan berdoa. Gak ada yang tau visa itu kondisinya bagaimana kecuali entry clearance border dan Tuhan.

Akhirnya setelah menunggu sekitar 8 working days (menggunakan jasa priority) visa saya keluar dengan selamat dan mendapat 2 tahun izin tinggal di UK sebelum perpanjang berikutnya πŸ™‚ Sudah gak terhitung berapa kali saya menyambangi VFS yang ada di Kuningan karena urusan visa ini.

Tips untuk yang akan apply, persiapkan dokumen dan supporting dokumen secermat dan teliti mungkin karena harga untuk apply visa sangat mahal dan pastinya gak mau kan kalau mengurus visa sampai dua kali. Belum lagi track record yang bisa jadi kurang baik di file imigrasi karena pernah tertolak visanya. Jadi sebisa mungkin hati-hati dan jangan sampai melakukan kesalahan seperti yang saya lakukan ya πŸ™‚

**Terimakasih untuk Dixie yang sudah memberikan tips dan arahan saat pembuatan visa. Check out her awesome blog! Dixie juga tinggal di UK loh dan kalian bisa lihat foto-foto cantik yang diambil Dixie selama di UK

 

Nikmat Ibadah di Indonesia yang Terabaikan

Beberapa pekan lalu saya hadir dalam satu acara di masjid yang sejujurnya saya  hadir karena narasumber yang datang hahahah. Tapi memang ini bukan acara kajian seperti biasa, karena acara ini bertujuan untuk mengisahkan cerita dua artis muda kondang Indonesia yang di undang untuk datang ke Seville, Spanyol. Gak hanya dari Indonesia, perwakilan dari Malaysia dan Singapur pun turut di undang ke Spanyol loh. Mungkin yang ngefollow Instagram Mba Oki Setiana Dewi dan Mba Dewi Sandra, pasti suka liat update mereka yang lagi jalan-jalan di Spanyol. Yup nama program tersebut adalah “A Tile for Seville”. Acara yang saya hadiri di datangi oleh Mba Dewi Sandra, sebagai salah satu icon acara, Ibrahim Hernandez VP dari Seville Mosque Foundation juga ustadz Fatih Karim, CEO dari cinta quran.

18014005_444401912566239_6886203864056332288_n

Dalam acara tersebut, mba Dewi menjelaskan bagaimana dulu Islam berjaya sangat lama di Andalusia, tapi justru karena kesalahan dari kita sendiri akhirnya Islam tergerus masa dan hanya tinggal jejak-jejak sejarah. Sampai-sampai, masjid pun gak ada disana. Maka dari itu, mereka memiliki niatan baik untuk mencoba mengumpulkan dana dan membantu membangun sebuah masjid untuk penduduk Spanyol yang beragama Islam, terkhusus di Seville. Kasihan loh orang Islam disana sholat semacam kayak di Basement gitu, hanya cukup untuk 200-300 orang. Kalo udah rame sumpek banget 😦 Abis sholat juga harus keluar, gak boleh disitu karena atasnya area pemukiman warga, seperti apartment gitu kalo gak salah

Saat acara tengah istirahat sejenak karena sholat Isya, saya mendapat kesempatan untuk berbincang langsung dengan mba Dewi mengenai pengalamannya disana. Sempat tertegun dengan apa yang mba Dewi ucapkan, “Kita tuh udah kurang ajar ya sama Masjid, disini Masjid banyak tapi liat isinya. Rame gak? Makanya kita tuh harus bersyukur dengan keadaan kita di Indonesia yang enak untuk ibadah,”

Das… Ini ngena banget

Mengingatkan saya akan tahun lalu, ketika saya masih di Inggris dan bagaimana perjuangan saya sebagai seorang muslimah di negara yang mayoritas non-muslim. Sholat biasa di ruang ganti pusat perbelanjaan, bahkan di kampus saya sholat di kelas kosong atau tangga darurat. Gak hanya itu, wudhu di kamar mandi pasti diliat “aneh” dan selalu ditanya, “are you okay dear?” bener-bener lucu kadang, sampe harus jelasin dulu kalo ini namanya wudhu, sebelum sholat seperti ini. Gak jarang juga pas di kelas kosong kami mendapati ada murid lain yang pakai kelas tersebut dan saat kami minta izin 5 menit untuk sholat, selama 5 menit itu pula kami diliatin dengan bingung dan mereka bisik-bisik penasaran. Biasa sih setelah sholat saya ajak ngobrol sebentar, jelasin kalau dalam Islam beribadah itu 5 waktu dan disebut sholat. Takut dikira yoga hehe.

Gak sampai disitu perjuangan seorang Muslim yang tinggal di negara mayoritas non-muslim, pengalaman ga enak setelah Brexit bikin saya beberapa kali ngelus dada karena di abuse secara verbal oleh orang gak dikenal. Kebanyakan memang orang asli UK. Masih bersyukur banget saya gak di abuse secara fisik. Masih fresh dalam kepala saya, pengalaman yang terjadi pas di kota tempat saya belajar yaitu Newcastle. Saya tengah berjalan kaki seperti biasa dari rumah menuju kota yang jarak tempuhnya berkisar 30 menit. Memang saya harus melalui jalan raya yang dimana mobil banyak lalu-lalang. Sampai pada saat saya di pertengahan jalan, ada seseorang berteriak ke saya, “Brexit…! Brexit..!” di susul dengan cekikikan dan tertawaan dari dalam mobil yang melaju cepat. Saya menoleh dan melihat sosok kepala kecil, anak laki-laki Inggris dan memang suara yang teriak tadi adalah anak kecil itu. Saya dalam hati hanya bergumam, “udah lewat keleus” sembari mengacuhkan hal tersebut.

Alhamdulillah hanya hal itu yang terjadi di Newcastle, selebihnya aman dan kondusif sekali, saya sering dibantu orang asing disana saat mengalami kesulitan. Penduduk asli di Newcastle rata-rata sangat terbuka dengan pendatang, karena memang kota tersebut lebih banyak murid-murid dari luar negeri untuk belajar.

Lain halnya dengan Sheffield, saya justru mengalami hal yang sangat tidak mengenakan disana. Ketika itu saya tengah berjalan sendirian sembari menyusuri kota kecil tersebut. Saat itu saya sedang berada di tengah kota dan bertujuan mencari salah satu coffee shop untuk istirahat. Tiba-tiba ada laki-laki, orang UK asli mendekati saya dan langsung menyerang saya dengan nada mengejek,” What are you doing here? You’re not belong here. Go back to your country,” Saya cuma nengok ke dia, dan melengos cuek sambil lalu. Dia terus mengikuti dan menyerang saya dengan bilang saya ganggu orang-orang yang ada disitu, disini bukan tempat saya, dan lain sebagainya. Akhirnya saya balas begini, “I know. I’m a student here and i will go back home soon, don’t worry” langsung saya cepet-cepet jalan dan ninggalin dia yang kayaknya makin kesel hahaha. Banyak orang yang ngeliatin dan emang ketika itu jalan lagi ramai karena lunch time. Masih sangat bersyukur di lindungi Allah dari tindakan yang lebih jahat lagi. Alhamdulillah.

Saat saya disana, rindu rasanya denger adzan dan lihat bapak-bapak atau ibu-ibu pergi ke masjid dan berhijab. Yes, se-simpel itu. Bukannya di UK gak ada, ada kok banyak. Tapi di Indonesia pasti jauh lebih banyak kan. Belum lagi di Indonesia ini makanan halal gampang di temuin, sementara di UK ada ya tapi itu-itu aja. Bosen deh, kalo ga fast food ya makanan arab. Semacam mie atau makanan chinese ya udah pasti ga halal biasanya. Mungkin kalau di London beda cerita ya karena itu kota besar. Lha kota kecil macam Newcastle bisa dihitung pakai jari yang restorannya halal selain makanan Arab.

Hidup di Indonesia itu enak untuk bagi yang memang menikmati Islam. Sholat gampang tinggal ke Masjid, secara jumlah Masjid di Indonesia banyak banget, beragam pula. Sayang, disini masjid banyak tapi justru isi masjidnya sendiri gak banyak. Padahal yang kayak di Seville gitu, satu aja mereka gak punya coba. Adzan pun di Indonesia berkumandang dimana-mana, sementara di LN gak boleh adzan berkumandang di luar, dibilang ganggu. Jadilah adzan cuma dalam masjid aja, kalo mau tau jadwal pasti sholat tinggal liat aplikasi di HP. Paling enaknya lagi nih di Indonesia, datang ke kajian itu gampang, tersebar dimana-mana, banyak juga temen-temen muslimnya. Disana kalo udah kajian suka pake bahasa Arab, nyari temennya juga susah kalo baru hijrah gitu hehe. Memang ada sih pengajian orang Indonesia, tapi lebih sering di rumah-rumah bukan di Masjid. Saya kangennya pengajian yang ada di masjid huhu, suka ngiri liat update temen yang lagi ikutan kajian di Masjid Indonesia gitu. Gak hanya ibadah, di Indonesia yang jualan kerudung dan baju muslim banyak, murah. Sementara disana saya beli kerudung ya pashmina yang dijual di H&M atau Primark.  Kalo busana muslim disana mahal bangeeett apalagi yang online, haduh… kere langsung hahaha. Sementara saya waktu itu berhijab di UK kan, jadilah banyak model baju yang harus saya museumkan dan membeli beberapa pashmina untuk keperluan sehari-hari.

Jadi sudahkah kita bersyukur akan nikmat beribadah kepada Allah yang tersaji begitu melimpah di Indonesia? πŸ™‚

maxresdefault

Perhimpunan Pelajar Indonesia – UK

16938471_10155060662363518_6692306015338642640_n

Fiuh! Saya baru pertama kali jaga booth dan ternyata…capek ya sodara-sodara hahahah. Jadi saya dan teman-teman PPI UK buka booth di salah satu acara wajibnya British Council, yaitu Education Fair yang bertempat di Fairmont Hotel Jakarta, Senayan. Acaranya hari ini dan besok, di mulai dari jam 12-6 sore.

Nah, sebelum saya pergi ke luar negeri, saya tuh gak tau kalo ada yang namanya Perhimpunan Pelajar Indonesia atau PPI yang ternyata ada di seluruh dunia! Kayak dulu pas di Malaysia, Indonesian Society di kampus saya itu namanya KOMANDO’45 yang scope kami dibawah PPI Malaysia. Kalo di US kata papa saya beda, namanya tuh PERMIAS (Persatuan Mahasiswa di Amerika Serikat). Tapi  yang paling di kenal kayaknya PPI karena sampe ada PPI Dunia segala karena saking ke seluruh dunianya. Kalo pernah nonton film Rudy Habibie, ya seperti itulah sekiranya PPI. Cuma ya gak sedrama itu ya hehe, cek cok pasti ada tapi masih dalam level normal.

Oke sebelum lebih jauh, saya mau jelasin dulu nih apasih PPI? Tugasnya ngapain? Seru gak? Siapa aja yang boleh ikutan? Persyaratan ada? Satu-satu akan insha Allah saya coba jawab ya

PPI adalah non-profit organization yang bertujuan untuk menjadi wadah seluruh pelajar Indonesia di luar negeri. Jadi kita itu semacam ambassadornya lah. Kita pun sering partner-an sama kedutaan atau Indonesian company yang memiliki cabang di negara tersebut.

PPI itu terbagi menjadi PPI Cabang (pengurus setiap kota) dan PPI pusat seperti PPI UK ini. Sistem mudahnya, PPI cabang (PPI Newcastle, PPI London, PPI Bristol dsb) itu seperti Osis dan PPI UK adalah MPK yang dimana kita semua gak hanya punya program kerja sendiri, tapi juga ikut andil dalam membantu teman-teman PPI cabang ngurusin acara mereka. Misalkan, PPI Newcastle buat acara pekan olahraga. Mereka butuh bantuan PPI UK untuk bantuin nyebarin ke kota-kota lain. Bisa banget lewat bantuan PPI UK.

Untuk proker dari PPI UK sendiri itu banyak banget, karena setiap bidang wajib punya proker andalan yang nantinya di pertanggung jawabkan kelancarannya di akhir jabatan. Saya waktu itu menjabat sebagai anggota Seni Budaya, nah tugas saya dan team adalah ngebuat acara Seni Budaya yang di adakan di 3 wilayah di Inggris, Utara, Tengah dan Selatan. Gak hanya itu, kita juga ada proker program bahasa, yang dimana beberapa PPI cabang kita tawarkan untuk buat kelas bahasa. Untuk pengajar dan materi nantinya akan di persiapkan dari PPI UK, sementara PPI cabang yang akan eksekusi programnya. Ada juga program Oi Mate! Dimana tim PPI Cabang masing-masing kota akan bantu untuk menjemput calon-calon murid baru di bandara. Jadi gak bakal nyasar dan takut karena sendirian. Kira-kira begitu lah contohnya.

PPI juga selalu ngadain acara meet and greet, yang dimana acara tersebut bertujuan untuk anak-anak baru buat ketemuan dan saling kenal sama orang Indonesia yang ada di kota tersebut. Biasa sih gak hanya student yang dateng, bahkan bapak-bapak dan ibu-ibu yang emang udah tinggal lama disana suka datang dan buka lapak hehe. Seru jadi baru sampe udah makan nasi pecel, sate padang atau soto betawi.

Saya juga gak hanya aktif di PPI UK, tapi pas PPI Newcastle ada acara annual mereka yaitu Discover Indonesia, saya ikut membantu jadi guru pengajar tari dan juga tampil saat acara. Kontribusi sebanyak mungkin deh buat ngebawa nama Indonesia harum πŸ˜€

Cara masuknya adalah, biasa setiap tahun dibuka OPEN RECRUITMENT, biasa tuh agak menuju akhir tahun. Kita di haruskan mengirimkan CV dan ada juga interview via Skype. Tujuan dari persyaratan tersebut adalah, karena yang pengen masuk jadi anak PPI UK itu banyak banget. Terbuka untuk seluruh pelajar di seluruh UK. Fungsinya lebih ke pilah-pilih kandidat terbaik untuk posisi yang sesuai. Ada divisi seni budaya, minat dan bakat, external, dan lain sebagainya.

Kerennya lagi kita punya yang namanya Radio PPI UK, jadi kalo lagi ngerjain tugas sambil dengerin lagu Indonesia plus yang jadi radio announcer itu anak-anak student Indonesia, otomatis seru banget dengerinnya. Bisa request lagu pula! Mantep banget deh hehe

Kalo ditanya seru apa engga? Seru bangetttttt!!!! Ikutan aktif di organisasi kayak gini tuh gak hanya ngelatih skill kita buat berorganisasi, tapi juga dapet banyak koneksi yang luar biasa dan pengalaman yang gak bisa di lupain. Justru sekolah di luar negeri tapi gak berkontribusi apa-apa kalo buat saya rasanya sayang aja, kurang greget gitu hehe.

Bagi yang pengen ikut, terbuka kok untuk semua pelajar. S1, S2, PHd, diploma apapun bisa banget daftar buat jadi anggota PPI πŸ™‚

Nah, bagi yang penasaran banget pengen tau gimana sih sekolah di UK, pengalaman langsung dari alumni, mau tanya soal PPI, bisa banget dateng besok jam 12-6 sore di Fairmont Hotel, Senayan. Cari booth PPI UK yang berlokasi di lantai 3 yaa πŸ™‚


Sampai jumpa!

Boom 2017!!

Horeee first post untuk awal tahun ini!!!! Ih tiba-tiba udah 2017 aja yaa, rasanya kayak baru kemaren deh 2016 (emang iya!!) dan berdosa lagi sama blog ini karena sebulan cuma ngepost 1 huahhah maafkan aku.. Mau ngasitau juga bagi yang nunggun Vlog atau postingan di Youtube kok hilang? Oke baiklah, KAMERA SAYA RUSAK huhuhuhu :((( Iya jadi gak sengaja jatoh dan lensa nya rusak *hiks*. Jadilah bawa kamera gak berguna ke UK. Untung masih ada Gopro, jadi postingan video disana menyusul yaa..

Emang kemana aja Ai?

Nah jadi bulan Desember kemarin saya dan keluarga sebulan tuh lagi di UK. Jadilah gak sempet-sempet posting apapun saking wara-wiri sibuk jalan-jalan hihi (padahal bawa laptop ke UK, alasan aja :p). Sebulan itu karena saya mau wisuda di Newcastle University, sementara saya tinggalnya di London. Jadi deh 3 hari nginep di Newcastle, udahannya main aja explore London lebih jauh. Gak hanya itu, Abang pun ulang tahun pas bulan Desember makanya saya stay agak lamaan biar bisa ngerayain.

Jadi ngapain aja di UK?

Wisuda! Akhirnya..Setelah keringat, usaha keras, air mata, dan perjuangan selama setahun terbayar juga dengan title MSc (Master of Science) in International Marketing. Jadi jurusannya under Business Program. Setara lah sama kayak anak engineering kalo ambil S2 diluar jadinya juga dapet MSc. Mungkin marketing termasuk science kali ya hehe.

Acara wisuda juga gak seperti yang kayak di Indonesia gitu. Jadi pembukaannya tuh oleh Scottish Bagpipes, dan dosen beserta guru besar kampus masuk dengan jubah mereka. Gak ketinggalan, salah satu dosen favorit saya ikutan dalam iring-iringan. Setelah itu ada kata sambutan dan akhirnya acara dimulai. Bener-bener sebentar banget deh, cuma di panggil namanya, jubah di sematin, kelar turun panggung. Begitu terus sampai murid-muridnya abis. Tadinya sih males ya dateng, secara gitu doang. Cuma kapan lagi wisuda S2? Karena lagi winter, sebel deh gak bisa terlalu gegayaan. Saya pakai dress batik yang emang matching sama si Abang dan wara-wiri gak pake coat. Oh my..untung gak sakit dan untung juga wisuda saya itu jam stengah 2 siang. Coba kalo jam 4, ih udah gak bisa foto-foto hehe, udah gelap kayak maghrib.

img_0399
Officially MSc!
img_5555
Sarimbitan sama abang
img_0425
Dosen pembimbing Disertasi

Setelah acara wisuda, saya dan orang tua pun balik ke London dan kita jalan-jalan aja sih, ya makan juga dan nunggu adek saya nyusul datang dari Jakarta. Bener-bener penggendutan ya kalo musim dingin huhu, nyemil dan makan terus pas disana.

Tapi saya seneng banget tahun 2016 banyak sekali highlights yang diberikan Tuhan seperti Kuliah di UK, jalan-jalan ke Iceland dan beberapa daerah di Eropa, di lamar sama abang dan yang terakhir wisuda S2. Alhamdulillah.. Semua gak akan lancar tanpa doa semua, termasuk teman-teman bloggers. Saya mau mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya buat semua yang selalu kasi saya advice, dukungan dan doa sampai semua berjalan lancar. Sayapun balik mendoakan semuanya..

Semoga di tahun 2017 ini kita semua terus dalam perlindungan Tuhan YME, semakin sukses dan lancar dalam semua urusan yaa..aamiinn

Semoga juga blog ini terus menghasilkan tulisan yang bermanfaat dan pastinya gak sebulan sekali! hahaha

Happy New Year 2017!!!

xoxo,

Aiko

 

Serunya Harry Potter Studio Tour di London

Kayaknya film imajinasi tentang penyihir yang paling terkenal sedunia adalah Harry Potter. Siapa yang gak tau si bocah dengan luka di dahinya dengan nasib yang gak baik di awal cerita ternyata adalah orang penting di dunia lain?

Sejak dulu saya baca dan nonton semua film HP ini. Selain imajinasi si penulis yang luar biasa, alur cerita pun gak ketebak dan itu menurut saya hal paling penting dalam suatu buku. Gak bisa saya tebak endingnya.

Kebetulan selama setahun di UK saya belum sempet main-main ke HP Warner Bros Studio Tour itu. Semua temen saya bilang bagus banget dan jadi penasaran kayak gimana. Akhirnya saya dan kedua temen saya langsung kesana dan….sumpah SUKA BANGETTTT!!! Akan lebih baik kalau aja ada game-game seru kayak di US. Tapi bagi Potter Head, wajib deh ngunjungin.

Ini dia foto-foto selama main disana:

img_4169img_4172img_4176img_4184img_4186img_4187img_4188img_4191img_4193img_4194img_4196img_4209img_4214img_4224img_4226img_4228img_4235img_4239img_4252img_4268img_4309img_4310img_4318img_4334img_4338

Perjalanan saya bisa langsung di tonton di video berikut πŸ™‚

Happy Watching!