Hijabi Solo Traveler | Zagreb Hari 1

Walau masih pengen ngaso-ngaso di Prague, tapi perjalanan masih harus di lanjutkan dan kali ini adalah negara yang bener-bener bikin kepo dari lama, yaitu Kroasia. Dulu gak pernah ada ide tuh buat ke negara ini walau tau Dubrovnik katanya sih bagus, sampe akhirnya saya nemuin video di Facebook perihal taman nasional Plitvice Lake National Park yang KEREN BANGET SODARAH. Aseli bener-bener sold pas abis liat video tersebut. Jadi taman nasional ini tuh di lindungi oleh UNESCO karena saking bagusnya. Sebenernya lebih keren pas summer ya, tapi apa dikata pas summer tuh udah mepet thesis jadi lebih baik hajar sekalian selagi deket dari Ceko.

Plitvice Lake ini gak berlokasi di Dubrovnik by the way, lebih deket dari Zagreb, yaitu ibu kota dari Ceko itu sendiri. Pun saya baru tau kota ini, karena gaungnya gak se-kenceng Dubrovnik. Foto nanti yaa pas postingan di lokasi biar gak spoiler hehe

Perjalanan menuju Zagreb saya tempuh lewat darat dan menggunakan Flix Bus dari Florenc Bus Station, Prague yang emang murah tapi bagus dan nyaman. Jadi dari Ceko saya melaju melewati Vienna, berhenti sebentar buat istirahat trus lanjut lagi sampe ke Kroasia. Perjalanan kira-kira memakan waktu 10 jam kayaknya, gak berasa lah apalagi saya doyan molor gini hehe. Harga tiket Flix bus sekitar £25 atau Rp 500,000. Sayang aja gak dapet makanan nih jadi harus banget bawa snack plus air putih biar ga seret pas dalam perjalanan.

IMG_5718

IMG_5727
Maap rada blur

IMG_5720IMG_5723

Saya tuh lupa ya Kroasia ini masuk negara Schengen gak sih tapi sebelum beli tiket udah cek dan bisa kok. Takut aja ada kebijakan yang berubah pas saya baru sampe border. Nah, sampe border Kroasia tuh udah malem banget dan kita semua disuruh turun dari bus menuju ke kantor Imigrasi kecil di pinggir jalan buat nunjukin Visa + Passport. Nyampe giliran saya dan…..LAMA BANGET…eh sampe di bolak balik sampe disuruh nunggu dulu di pinjem dulu. Kami semua disuruh balik ke bus buat nunggu passport saya, iya punya saya doang ketahan dibawah. Apa gak komat kamit baca doa tuh.

Akhirnya gak lama ada petugas imigrasi naik ke bus dan ngasih balik passport saya. Ya Allah alhamdulillah. Saya pikir bakal jadi gelandangan di border ya hahah *lebay*.

Anyway, perjalanan terus berlanjut sampe akhirnya sekitar jam 3 pagi sampe di Zagreb. PR saya selanjutnya adalah nyari money changer untuk nuker uang Koruna ke Kuna. Di stasiun bus masih banyak yang buka kok dan ada bakery kecil gitu juga masih buka dan lumayan lah beli pastry yang jujur gak jelas apa yang isinya keju alus doang. Money changer terletak di gerbang masuk stasiun, gak jauh dan nilainya juga bagus jadi aman.

IMG_5741
Rasanya…Asin :”))

Akhirnya saya nyegat taksi dan ngasi alamat hostel yang di maksud. Selama perjalanan dari stasiun bus menuju penginapan, saya cuma liat kegelapan malam dan sepinya jalan. Ini kota kalo udah malem kayak kota mati ya persis kayak di UK.

Sampe tiba-tiba supirnya belok masuk ke jalanan kecil berbatu dan gelap banget sumpah kayak masuk hutan aja. Samar-samar keliatan lampu rumah warga yang mirip kayak perkampungan gitu. Ada kali ya 30 menit dan akhirnya sampe juga di hostel saya yang ternyata….antah berantah sodara-sodara.

Nama hostelnya Logistic Youth Center, dapetnya dari AirBnb dan katanya gak jauh ke kota..taunya…isy…gak lagi deh gak rekomen kalian nginep di hostel ini. Plus seberang dari hostel ini kayak gereja tua mirip di film exorcism yang bentar lagi ada orang teriak-teriak kerasukan…hiiii

IMG_5997
Siang-siang aja horor…

Masuk dalem hostel hawanya rada kurang gres gimana gitu, tapi yaudahlah secara udah booked dan itu udah malem juga mau nginep dimana. Yah ada harga ada barang, emang hostelnya murah banget, permalem hanya kena £11 plus VAT totalnya £27. Tapi walau murah, sebenernya mahal loh karena letaknya gak di tengah kota persis jadi ada biaya transportasi bolak balik yang perlu di perhitungkan. Plus itu antah berantah kalo buat traveler cewek gak rekomen deh, bahaya. Bahayanya lebih ke perjalanan dari kota ke akomodasi yang cenderung harus lewatin tanah lapang, rumah perkampungan, baru sampe. Lebih detailnya akan saya bahas di postingan berikut.

Untuk kamar saya milih yang private tapi shared bathroom. Kamarnya kotor dan keliatan kurang terawat, tp untungnya kasurnya oke lah dan di kamar juga dapet wifi. Lemarinya kecil, cukup buat naro koper aja. Karena kamar saya deket area lounge buat guest, jadi deh tiap malem gaduh bener rusuh berisik gitu pada nyetel musik kenceng amat. Saya sih males ikut bergabung karena masalah safety aja. Kalo tempatnya keliatan aman biasanya saya ikutan gabung biar sekalian nambah temen. Cuma tetep harus cermat yaa kenalan sama orang barul, jangan langsung main iya apapun itu. Please stay alert apalagi cewek, harus dobel deh alertnya.

IMG_5742IMG_5744

Untuk kamar mandi, ya cukup lah dengan bilik mandi dan toilet yang memadai jadi gak harus ngantri dan berantem sama guest lain. Saya biasanya ngakalin mandi pagi banget pas kayaknya orang belom pada bangun. Udah gitu kamar mandinya kan campur sama cowok jadi ya….males ya kalo tiba-tiba ada mata nakal dari atas bilik..zz

Hari itu saya udah bener-bener tepar banget dan langsung bablas tidur.

*Bersambung*

Baca juga cerita sebelumnya:

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 1

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 2

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 3 (Last Day)

 

 

Advertisements

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 3 (Last day)

Gak berasa udah hari terakhir aja di Prague dan rada sedih ninggalin kota ini huhu. Tapi perjalanan bukan berarti berakhir, besok saya udah harus pergi ke Ibu Kota Kroasia, Zagreb. Perjalanannya pakai bus dan gak terlalu jauh juga dari Ceko.

Karena hari terakhir, saya memutuskan buat ngiterin Prague semaksimal mungkin ke area yang saya belom datengin kemarin kayak Castlenya yang di atas sana. Tapi tetep tujuan awal pasti ke Old Town karena pengen ngejelajah gang-gang kecil cantik yang kalo gak hati-hati disana bisa nyasar! Cuma kalo udah dapet titiknya sebenernya jalanan di Prague itu gampang loh dan kecil kan jadi pasti sampenya disitu-situ lagi.

Nyampe Old Town saya udah di suguhkan dengan live performance dengan lagu khas daerah mereka. Udara juga lagi lumayan anget jadi bediri nontonin mereka gak masalah deh. Turis juga makin rame, banyak yang kumpul di depan Astronomical Clock buat nunggu giliran masuk ataupun jadi tempat perjanjian para turis yang pengen di guide sama free tour guide. Yup kalo kalian pengen menjelajah Prague tapi pengen gratisan, di depan Astronomical Clock suka banyak yang nawarin jasa tersebut dan bayarnya seikhlasnya kalian aja. Kalo saya sukanya ngejelajah sendiri jadi gak ikutan hehe

IMG_5777

Untuk menuju ke Prague Castle itu mudah kok, jalan kaki juga bisa dan menurut saya bagusan jalan kaki ya karena seringnya ketemu bangunan tua ataupun pemandangan dari arah gang sempit yang gak ditemukan kalo pake transportasi kesana-nya.

IMG_5667IMG_5610IMG_5604

Bagian yang paling bikin capek tuh naik tangganya yang TINGGI ya sis…haduh…kaki gempor banget tuh tapi untung pemandangannya bagus jadi gak papa lah.

Nyampe atas disuguhkan oleh ramenya turis hahah beneran rame banget, sampe mau foto dengan pemandangan belakang aja kudu ngantri gantian sama orang-orang. Akhirnya sempet minta orang baik hati yang lewat buat fotoin, yah walaupun forever alone disana tapi pemandangannya amazing banget!

IMG_5614IMG_5620

Prague castle nya keren banget, mewah dan anggun bahkan menurut Guinness Book of Record, castle ini adalah yang terbesar di dunia loh! Di depan pagar juga masih ada guard yang jaga-jaga, jadi makin berasa feelnya zaman dulu. Mungkin ada semacam changing guard juga yaa harusnya kayak di Inggris, tapi saat itu lagi gak ada. Sekarang sih castle ini tempatnya presiden dan sebagian areanya mainly untuk tourist attraction.

IMG_5816IMG_5825IMG_5839IMG_5844

Masuk ke dalem tuh harus bayar, jadi kita tinggal pergi ke loket penjualan tiket. Harga tiketnya (Circuit B) itu 125 Kron dari 250 kron, diskon karena masih student dan tertera di tiket saya cuma bisa masuk area ber-nomor I, III, V, dan VIII. Ada yang all access yaitu Circuit A harganya lebih mahal karena area yang bisa kita masukin lebih banyak.

Screen Shot 2018-01-12 at 20.48.07

Screen Shot 2018-01-12 at 20.45.46
Tiket bisa di cek disini

 

Capek muter-muter, gak berasa juga badan udah mulai greges dan butuh istirahat. Alhamdulillah nemu kios kecil yang jual hot chocolate dan disitulah saya nenangin kaki dan badan sambil nikmatin pemandangan kota Prague. Sungguh nikmat Tuhan mana lagi yang engkau dustakan :”)

IMG_5642

Kelar istirahat, perjalanan berikutnya adalah John Lennon wall dan Petrin Tower. Sembari jalan-jalan menuju lokasi yang di tuju, saya main-main di pinggir sungai dan menemukan banyak angsa-angsa cantik lagi berjemur! Aduh bagus banget pemandangannya, sungguh Instagrammable hehe. Cuaca juga lagi mendukung banget, cerah panas jadi kalo mau foto-foto tuh waktu yang tepat banget.

IMG_5650

Nyari si dinding ini gak susah, karena banyak juga turis yang pengen kesana jadi saya buntutin aja hihi. Dindingnya warna-warni banget dan penuh oret-oretan. Ada gambar, grafiti, tulisan duh macem-macem lah. Disitu juga ada pengamen beberapa yang memainkan lagunya The Beatles, jadilah makin berasa kan John Lennon nya. Saya sempet nulis nama dan tanda tangan disitu hahahah buat kenang-kenangan di Prague.

IMG_5661

Nah, dari John Lennon Wall tujuan terakhir saya tuh Petrin Tower dan gak terlalu jauh juga. Katanya sih bisa liat pemandangan Prague dari atas sana. Sempet rada nyasar sampe akhirnya saya bener-bener nyasar dong hahaha. Malah si Tower ini keliatan makin jauh dan kayaknya males banget buat nanjak naik ke atas buat ke towernya itu doang.

Akhirnya saya nemu jalan kecil di pinggiran dan memutuskan buat liat pemandangan kota Prague dari atas bukit itu. and….it was sooo beautiful!!! Gak nyesel deh dan bener-bener pilihan yang tepat. Bukitnya kosong asli, hanya sempet ada satu orang turis juga dan kita berdua sama-sama duduk diem aja disitu liatin kotanya. Setelah dia pergi saya bener-bener sendiri menikmati pemandangan yang ampun keren banget huhu

Perasaan dan pikiran saya nyampur aduk jadi satu, seneng, terharu, bersyukur karena bisa ada disana dan merasakan pengalaman yang gak bakal pernah bisa saya lupain seumur hidup. Seneng banget juga semua destinasi yang ingin dituju di Prague semua terpenuhi dan tanpa hambatan, well meski gak ke Petrin Tower tapi ini udah jauh lebih dari cukup.

IMG_5669IMG_5670IMG_5673

Udah mulai ngerasa mau masuk angin akhirnya saya turun dari bukit itu dan jalan menuju Charles Bridge. Kali ini buat nikmatin apapun yang saya lewatin, apalagi udara lagi nyaman banget.

Akhirnya balik lagi ke Old Town dan nonton performance tari tradisional lagi, sengaja nunggu rada gelap buat dapet experience kota Prague saat malam hari. Ah bener aja…romantisss bangetttt…

Sebelum pulang saya balik lagi ke Charles Bridge untuk menikmati pemandangan malam dengan ditemani nyanyian pengamen jalanan gak jauh dari tempat saya berdiri. Janji saya disitu adalah balik lagi ke kota indah ini bersama dengan orang tersayang 🙂

IMG_5988IMG_5682DSC04476

** Baca juga cerita saya sebelumnya:

Hijabi Solo Traveler – Prague Hari 1

Hijabi Solo Traveler – Prague Hari 2

 

 

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 2

Berangkat dari Luziny Station gak jauh kok untuk sampe ke tengah kota. Tujuan saya saat itu adalah Muztek Station dan hanya menempuh sekitar 15 menit aja. Undergroundnya persis kayak Tube di London dan signage nya pun semua jelas jadi gak bakal lost.

Seperti kota-kota di Eropa pada umumnya, bangunan di kota Prague cantik banget dengan sentuhan oldies yang gak bakal bikin bosen untuk di tengok atau jadi background foto. Bahkan sempet saya ngelewatin bangunan yang luarnya berhiaskan patung Yesus. Unik banget gak sih..Warna gedungnya mainly warna cerah ya, kayak kuning krem dan pink salmon gitu. Kan jadi gemess hehe.

IMG_5257IMG_5274

Tujuan awal saya dalam perjalanan hari itu adalah Charles Bridge (Karluv Most). Nama dari Charles Bridge sendiri di dapat dari King Charles IV yang menjadi penghubung antara Prague Castle yang jauh di atas sana dan kota tua (Old Town) yang berada dibawah. Tapi emang dari istana ke kota tua lumayan sih jauhnya kalo jalan. Mungkin zaman dulu kalo pake kereta kuda lumayan lah kali ya.

IMG_5272IMG_5259IMG_5261

Pemandangan dari bridge tuh BAGUS BANGET huhu so romantisss sayang aja masi jalan sendirian waktu itu hiks.. Kayaknya harus di ulang nih *nyikut abang*. Keliatan pemandangan sungai Vltava yang airnya jernih macam air gunung dan pemandangan kota-kota di seberang. Saya sempet stuck di pinggir sungai untuk beberapa waktu, kepikiran aja sama apa yang udah di lakukan dulu-dulu, semacam napak tilas memori hahaha.

Di pinggir jembatan banyak yang gantungin gembok-gembok bertuliskan nama si penyemat dan pasangan. Biasalah dengan kepercayaan cintanya akan se-kuat gembok itu, asal jangan karatan aja ya :p

IMG_5416

Lanjut saya meneruskan perjalanan ke bangunan megah yang gak jauh dari jembatan yaitu  Czech Music Museum. Kesannya tuh Eropa banget dan gedungnya super cantik. Tadinya pengen masuk, tapi karena ada tiket plus kayaknya waktu itu di tutup untuk umum karena ada event khusus jadi gak jadi. Cukup foto di depan aja udah senang (backpacker itung-itungan)  hahahaha.

IMG_5280

Saya sempet bawa map dari Ales, oh iya dia ngasi leaflets dan map loh guna banget dan akhirnya saya pakai untuk jadi penunjuk arah mau kemana aja. Saat itu HP saya mati dan gak nyalain pulsa, padahal katanya bisa ya kalo pake 3 tapi kok waktu itu gak bisa huhu jadi yaudahlah dengan bermodal peta saya nyari dimana tourist information buat dapetin lebih banyak info lagi.

Ternyata tourist information terletak di Old Town yang emang saya mau tuju. Dari Museum juga gak jauh sekitar 10 -15 menit jalan kaki udah sampe. Old town Square ini udah kayak alun-alun kota yang biasa dipake buat jadi pasar atau event. Pas banget karena saya datang saat Easter, jadi banyak markets yang kayak Christmas market di UK gitu. Ada yang jualan hiasan, makanan dan minuman lokal sampai performance khas yaitu tari tradisional. Seru banget! Secara gak langsung jadi belajar kebudayaan mereka dan ngeliat festival yang di rayakan di Prague.

IMG_5287IMG_5439IMG_5447IMG_5450Processed with VSCOcam with a6 presetProcessed with VSCOcam with hb1 preset

Di Old Town ini yang hitz banget tuh si jamnya yang dinamakan Astronomical Clock. Kalo mau naik harus bayar dan bisa ngeliat pemandangan cantik kota ini. Tapi untuk hari itu saya berniat buat jalan-jalan aja dulu, kalo naik mah bisa besok yakan

IMG_5295

Di papan pengumuman tertera kalau agak sorean bakal ada performance tari tradisional. Wah kayaknya seru dan sayang untuk di lewatkan. Jadilah nungguin si performance itu dengan ngeliat jualan apa yang bisa di jajah.

Beberapa kios menjajakan kue unik khas Ceko yang bernama Trdelnik, bentuknya kayak pipa bercorong dengan bahan utama tepung dan luarnya ditaburi gula plus cinnamon. Isinya bisa kosong atau pakai selai Nutella. Tentunya saya pecinta coklat langsung order yang pakai Nutella. Enak deh dan masih anget pas di gigit. Crunchy on the outside and tender on the inside hahaha. Cuma rada berantakan nih makannya dan jangan lupa sediakan tissue basah buat lap tangan dan mulut yang cemong.

IMG_5463IMG_5464

Karena waktu udah masuk Ashar dan saya belom sholat, jadilah saya memutuskan buat sholat dan nyari masjid atau musholla. Lagi makan siang juga belum jadi sekalian lah ya cari resto halal. Alhamdulillah nemu resto halal dan sempet nanya ada masjid gak disana. Eh ternyata gak ada masjid di Prague, adanya musholla dan penjual di restoran berbaik hati ngasi saya petunjuk buat sampe kesana.

img_5300.jpg
Makan siang yang mainly carbs  dan protein hehee

Setelah jalan beberapa menit akhirnya sampai lah di area yang di maksud tapi cuma ketemu sama restoran halal lagi yang namanya Orientalni (Barakat) Restaurant. Masih juga bingung, nanya lagi sama penjual yang di dalam eh taunya musholla persis di belakang restoran ini, jadi harus masuk ke dalam gangnya. Ealah.. bahkan sign atau apapun gak ada. Dari old town gak jauh kok masi di pusat kota. Pokoknya masuk gang dari depan Toko Zara kayaknya hehe.

 

Screen Shot 2018-01-11 at 18.25.50
Diambil dari Google Map

Bagi yang mau sholat di prague, musholla terletak di gang belakang restaurant Barakat yang beralamat di:

Opletalova 930/28, 110 00, Nove Mesto, Prague, Czech

Mushollanya gak terlalu besar, dengan sekat antara ikhwan dan akhwat cukuplah untuk mengakomodir muslim atau turis muslim yang akan sholat di Prague. Menurut saya suatu kenikmatan luar biasa bisa sholat di negara yang saya kunjungi, terlebih kalau sampai ada masjidnya. Subhanallah.

IMG_5549IMG_5552

Kelar sholat saya balik lagi ke Old Town Square buat nonton performance. Udah makin sore dan makin dingin anginnya. Tapi tetep banyak penonton yang antusias buat nungguin performance sore itu. Kayaknya Easter Markets juga makin rame deh. Saya sempet jajan minuman unik namanya Svestky A Med, yaitu minuman buah plum dan madu. Minumannya gak beralkohol kok dan hangat jadi enak di tenggorokan plus perut. Minuman nenek-nenek hahaha

IMG_5558IMG_5559IMG_5560

Akhirnya performance dimulai dan gemes banget, tariannya kayak dansa antara cewek cowok gitu. Khas Eropa dengan banyak permainan di kaki. Jadi inget pas saya sempet ikut kompetisi tari tradisional di Turki dulu dan jadi makin mencintai tari tradisional karena keunikan dan sejarahnya.

IMG_5563

Prague already stole my heart from this point and it’ll grow even stronger in the next day 🙂

**Baca postingan sebelumnya: Hijabi Solo Traveler – Prague Hari 1

 

 

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 1

Ternyata baru ngeuh kalo belom pernah dibuat terperinci dalam blog jalan-jalan saya ke Praha dan Zagreb (Kroasia), padahal fotonya banyak banget dan jadi pengen nulis perjalanannya in detail juga walaupun udah buat vlognya di Channel Youtube. Jadi daripada foto dan cerita makin lupa, saya akan ceritain perjalanan solo travelling saya ke Eropa seorang diri pertama kali dan saat itu saya baru banget berhijab.

Perjalanan dimulai dari Newcastle menuju London pada bulan Mei 2016 karena emang pesawat saya berangkat menuju Prague dari London sekitar jam 3.30 sore. Biasalah dengan Megabus super murah dan barang-barang seadanya (saya cuma bawa 2 tas, yaitu Herschel Bag yang isinya baju dll plus tas selempang ukuran medium buat jalan-jalan). Saya ambil bus paling awal yaitu sekitar jam 5 pagi karena sampe London pasti udah siang (Newcastle – London memakai bus sekitar 7 jam).

Sampe London saya killing time dengan jalan-jalan ke kantor abang yang gak jauh dari London Bridge. Sempet ketemu abang sebentar di luar kantornya dan doi cuma geleng-geleng kepala liat pacarnya mau jalan-jalan sok backpacker sendiri, tas tenteng depan belakang dan pertama kalinya juga ke negara-negara yang akan di jajah. Saya cuma mesem-mesem aja pas di ceramahin ini itu.

Pesawat yang saya pakai adalah Easy Jet dan gak terlalu lama kok, hanya sekitar 3 jam perjalanan saya selamat sampai di Ruzyne Airport, Prague. Airportnya suepiii buanget gak tau kenapa. Rasanya jg aneh tiba-tiba udah di negara gak dikenal kayak gini. Langsung saya melipir ke money exchange terdekat karena katanya lebih bagus di negara sana ketimbang di UK. Gak berapa lama urusan uang beres dan saya segera ngecek bus dari airport menuju metro untuk mencapai AirBnb.

Alhamdulillah untuk nyari loket bus gak susah dan saya langsung beli tiketnya. Orang loket nyuruh saya nunggu di depan terminal dan gak lama bus nomor 100 sampai. Perjalanan ke stasiun metro kurang lebih 30 menit menuju Ziclin, stasiun Metro yang harus saya tuju. Harga tiket sekitar 32 Kron atau sekitar Rp 20,000 aja untuk perjalanan 90 menit.

Dari Zlicin saya harus ambil arah menuju city centre dengan tujuan Cerny Most dan turun di Luziny Station. Sempet rada kuatir karena stasiun Zlicin saat itu sepi banget cuma ada saya dan beberapa orang aja, plus udah malem pula sekitar jam 7 dan bikin saya mayan deg-degan karena lokasi Airbnbnya gak bener-bener di tengah kota. Selama dalam kereta saya mantengin terus arahnya kemana takut nyasar. Untungnya si host Airbnb nulis dengan detail dan lengkap gimana caranya sampe rumah dia.

IMG_5240.jpg
Stasiun Zlicin yang sepi banget

Gak berapa lama saya akhirnya sampe di Luziny Station dan bentukannya mirip mall tua gitu. Banyak toko-toko, kantin, dan ada juga supermarket dibawah. Lumayan banget sih tapi di stasiun ada mall kayak gini, lumayan buat traveler kayak saya hehe. Tapi pas banget saya sampe sana udah pada mau tutup padahal mau beli sesuatu buat dibawa ke kamar. Alhamdulillah masih ada kantin restoran cina yang buka dan saya langsung makan malam disana nasi goreng ayam. Duh rasanya enak banget karena udah kedinginan dan kelaparan hehe.

IMG_5242

IMG_5243
Semacam mall tua ya

IMG_5245IMG_5246

 

Habis makan saya ngikutin kata host saya untuk jalan keluar dari stasiun dan melewati ancer-ancer yang dikasih. Jeng…….ternyata langsung berhadapan dengan taman gede banget dan gelap :”( hahay langsung rada ciut tuh. Lampu jalan gak banyak dan gelap banget, saya harus nyalain senter di HP buat liat jalan. Dari kejauhan keliatan ada beberapa lampu peradaban yang berarti rumah host saya harusnya disana.

IMG_5248
Ini dia Airbnb saya selama di Prague

Nyampe di depan beberapa rumah bingung, ini bentuknya sama semua dan kok gada nomornya ya? Sampe mondar mandir gak jelas macam maling akhirnya ada ibu-ibu tua nyamperin saya dengan anjingnya.

Walau englishnya gak begitu lancar tapi beliau bantuin saya celingak celinguk alamat yang saya maksud. Akhirnya ditunjuklah salah satu apartment yang dari tadi saya udah bolak balik disitu -__- heh….

Langsung saya mengucap beribu terimakasih dan lari ke apartment yang dimaksud. Sekali saya memencet bel dan ada suara dari seberang,

“Is that Amanda?”

“Yess Ales,” dengan nada saya yang udah lumayan ngos ngosan karena makin kedinginan dan sempet parno takut nyasar.

Gak lama cowok tinggi jangkung keluar dengan senyum ramah.

“Come on in! I thought you were lost or something. It’s not that easy to find my house though..” dia pun nyadar rumahnya gak gampang.

Ales, cowok asli dari Prague yang emang senengnya travelling dan nyewain rumahnya buat tambahan biaya jalan-jalan. Rumahnya nyaman dan emang dia tinggal sendiri. Ales menunjukkan kamar saya yang mana, letak kamar mandi, dapur dan ruang tamu yang ternyata dia jadiin kamar tidur. Sempet ngobrol sebentar akhirnya saya pamit untuk istirahat. Kamarnya gede, luas dan bersih. Haduh seneng banget padahal murah loh, £15 per-night. Recommended banget bagi yang mau ke Prague buat nginep di tempat dia.

IMG_5250.jpg

IMG_5368
Banyak banget kan negara yang udah di kunjungin si Ales ini

IMG_5369

IMG_5370
Bisa cuci baju juga kalo mau dan dia nyediain handuk bersih kalo lupa bawa

Gilaaa gak nyangka udah sampe di Prague dan capek banget badan rasanya. Bersyukur udah bisa rebahan dan istirahatin kaki.

Perjalanan baru akan di mulai besok harinya dan saya gak sabar pengen jelajahin salah satu kota cantik yang masuk dalam bucket list berkat buku Love in Prague (ada yang ngefans juga gak sama buku ini?)

 

Membuat Visa Schengen di Inggris, 2 hari Jadi!

Masalah visa emang selalu bikin orang jengkel. Mulai dari dokumen yang banyaknya minta ampun dan harus di siapkan se-detail mungkin, jauh-jauh ke embassy negara itu untuk interview dan nganter dokumen sendiri yang pasti ada biaya dan usaha yang dikeluarkan, sampai deg-degannya masa nunggu hasil visa yang belom tentu juga dapet.

Visa yang paling sering diurusin tuh visa schengen, cuma pas di Indonesia dulu gak pernah ngurus sendiri karena biasanya bapake yang ngurus visa anak dan istrinya (huhu pasti cuapek banget).

Anyway, buat ngurus visa sendiri yang pure sendiri tuh visa dependent kemarin yang untuk izin tinggal di Inggris. Bagi yang udah baca pasti tau keribetan duniawi yang harus saya jalani. Tapi kalo cuma turis visa sih gak bakal lah seribet yang waktu itu. Beberapa hari ini saya baru aja apply Schengen visa dan lagi-lagi, banyak pelajaran yang bisa di ambil.

Sekitar akhir bulan Desember lalu, saya dan Abang sengaja jauh-jauh dari Bristol ke London buat ngurus visa Schengen saya. Emang gak jauh sih cuman 2 jam lah kayak Bandung – Jakarta, tapi tetep kan harus pergi ke luar kota cuma buat urus visa.

Negara yang saya tuju buat bikin visa kali ini adalah Spanyol. Biasanya sih selalu dari Belanda ya pas di Jakarta dan emang terkenal kalo Belanda tuh mudah kasi visa Schengen, secara visa terakhir saya sampai 2 tahun loh dan multiply entry. Apa gak mantep banget tuh hahaha.

Jadi kalo mau ngurus Schengen visa dari Spain Embassy, kita akan diurusin sama pihak ketiga macam VFS lah namanya BLS. Kantornya kecil banget bahkan saya sempet nyasar karena gak ngeuh sama signagenya yang super kecil dan tersembunyi (soalnya lu ga pake kacamata Ai!). Masuk dalem kantornya ada di Ground Floor dan terbilang cukup lengang, cuma ada saya dan 1 orang yang lagi proses interview.

Nomor antrian saya terpampang di layar TV, yang menandakan saya harus menuju ke salah satu sekat untuk kasih dokumen. Selama mas-masnya ngecek dokumen dia nanya saya udah menikah, kerja gak, dan siapa yang akan biayain selama jalan-jalan. Karena saya dependent suami, jadi memang ternyata dokumen suami lah yang PALING PENTING ketimbang punya saya. Dia nanya apa saya bawa passport suami, bukti schengen suami dan buku nikah asli. Mantep saya gak nyiapin semua itu. Gak hanya itu, saya juga kekurangan dokumen mulai dari surat sponsor dari suami yang menyatakan kalau dia akan jadi sponsor utama selama perjalanan, surat resmi dari kantor yang menyatakan suami kerja disana, gajinya dsb dan jumlah gaji abang yang wajib tertera di Bank Statement. Haduh… parah bener deh kekurangan dokumennya.

Akhirnya si mas-masnya nolak mentah-mentah dokumen saya, disuruh balik lagi apply dengan new appointment. Jiaahhhh berarti harus ke London lagi dong huhu. Bagusnya gak usah bayar apapun yang udah pasti dapat surat penolakan plus nama jelek di kedutaan kan.

Belajar dari kesalahan, saya apply lagi untuk appointment baru dan kali ini serius banget ngurusin semuanya. Cekidot dokumen apa aja yang WAJIB di persiapkan:

  1. Konfirmasi appointment
  2. Schengen Visa Application (bisa di donwload disini)
  3. Foto khusus visa 1 buah dengan latar belakang putih sesuai dengan ukuran yang tertera di web
  4. Passport applicant + fotokopinya (kalau ada yang lama dibawa juga)
  5. Passport Suami + fotokopinya (kalau ada yang lama dibawa juga)
  6. Residence Permit applicant + fotokopinya
  7. Residence Permit suami + fotokopinya
  8. Buku nikah Asli + Buku Nikah yang sudah di terjemah oleh penerjemah tersumpah + Fotokopi buku nikah
  9. Birth Certificate yang sudah di terjemah oleh penerjemah tersumpah
  10. Cover letter atas nama applicant yang berisi alasan meminta visa, negara apa yang akan dituju, dan informasi mengenai siapa yang akan membiayai perjalanan dan di tanda tangan oleh applicant
  11. Bank statement applicant selama 3 bulan terakhir
  12. Bank statement suami selama 3 bulan terakhir dan tertera nominal gaji yang masuk secara berkala setiap bulannya
  13. Itinerary perjalanan
  14. Bukti reservasi penerbangan
  15. Bukti reservasi akomodasi
  16. Bukti reservasi bus/mobil sewaan (Jika ada)
  17. Apabila berhijab, surat menyatakan alasan mengapa menggunakan hijab untuk foto Visa dan di tanda tangan
  18. Surat Sponsor dari suami yang menyatakan suami yang akan membiayai perjalanan dan di tanda tangan
  19. Surat dari Kantor suami yang menyatakan suami kerja disana sejak tanggal sekian, gaji sekian, dan memang benar suami akan pergi ke negara yang di maksud untuk berlibur dan di tanda tangan oleh HRD
  20. Payslip atau surat gaji asli dan fotocopy
  21. Travel Insurance yang mengcover medical expenses minimal 30.000 euro dan repatriation (ini adalah asuransi yang diperuntukkan bagi traveler yang sakit dan harus segera di pulangkan ke negaranya)

** Semua surat diatas HARUS tertuju kepada embassy

Perlu diingat kalo embassy yang dituju untuk pembuatan visa lebih baik dari negara yang kita paling lama singgahnya. Karena rencana saya ke Spanyol, jadi emang sengaja buatnya di kedutaan Spanyol. Lain cerita kalo saya berniat ke Belanda lebih lama dari negara lain, udah pasti saya akan apply dari kedutaan Belanda.

Percobaan kedua semua berjalan lancar. Saya langsung milih juga special one day delivery, jadi kalo visanya udah jadi langsung dikirim dan sampe besoknya. Kerennya, saya bisa memantau keadaan visa saya thanks to SMS dari BLS langsung. Mulai dari visanya udah diterima, lagi di proses sampe udah jadi dan ready untuk dikirim. Baru aja apply tanggal 4 eh tanggal 9 udah sampe. Cepet banget kan? Jadi tanggal 4 diterima oleh pihak BLS, tanggal 5 di proses dan tanggal 8 visa udah jadi dan langsung dikirim ke rumah. Visa juga bisa di track melalui website mereka under track application. Nyaman deh jadi gak stress macam kayak pas di Jakarta ngurus Visa UK di VFS hehe :p

Total yang harus di bayar emang agak mahal nih:

Visa Fee: £52.80

BLS Service Fee: £13.60

Courier, Next day: £24.95

SMS Fee: £1.95

Admin Charge: £2.80

Totalnya: £96.10

Visa yang saya dapat adalah 3 bulan, multiply entry. Lumayan lah, akhirnya bisa liburan sebelum si bulat keluar hehe.

Ada yang punya pengalaman serupa gak pas ngurus Schengen Visa?

Serunya Honeymoon di Gili Trawangan – Part 1

Asik!! Libur telah tiba hahah dan kali ini akhirnya gak jalan-jalan sendirian dongggg yaa kan udah ada suami alhamdulillah. Awalnya kita agak bingung sih mau honeymoon dimana, pernah tercetus mau ke Padang, tapi at some point kok berasa kurang honeymoon yah? Emang saya kepengen pantai sih, mainan pasir dan semacamnya.

Gili Trawangan yang masih kepunyaan Lombok, terkenal akan airnya yang jernih dan mataharinya yang terik cerah tanpa polusi, bikin saya kepo bangeetttt. Udah gitu temen-temen bule saya malah yang udah pada sering kesana, malah kami orang Indonesia jadi the first time wahahah.

5.30 AM

Kita abis sholat subuh langsung ngacir ke airport untuk ngejar flight paling pagi dari Lion Air. Alhamdulillah karena flight paling pertama jadi no ngaret ya ibu-ibu bapak-bapak. Lancar deh sampe Bali juga masih seger karena pagi kan. Jadi kita ngebooked fast boat yang udah sepaket sama penjemputan dari Airport menuju ke Padang Bai, dan sebaliknya saat dari Padang Bai nanti ke Ubud. Akhirnya kita nunggu dulu tuh di Solaria sambil ngaso dan makan cemilan

DCIM100GOPROGOPR2656.

10.00 AM (Bali time)

Semacam mobil APV bersticker “My Trip My Melali” tertempel di salah satu kaca. Nah, di point ini ada yang bikin saya dan abang agak was-was. Masalahnya yang jemput itu tiga orang lokal dengan dandanan surfer dan agak bringas gitu. Udah gitu kita di tempatin di jok paling belakang bersama koper. Sungguh gak nyaman dan saya ada perasaan jangan-jangan mau di culik huahahha. Eh tapi don’t judge a book by it’s cover! Turns out mas-mas nya semua baik banget kok dan ngajak kami ngobrol sepanjang jalan. Gak berapa lama, mobil berenti dan ternya pick up penumpang  yang lain, which is saya ngerti sekarang kenapa disuruh duduk di belakang, karena yang naik cowok bule sama ceweknya orang Indo. zzz

12.30 AM

Akhirnya sampe Padang Bai dengan pinggang encok, tapi oh my…. bagussss bangettt heiiii pantainya! Super jernih dan bersih, biru, ah cakep lah. Saya dan abang di arahkan menuju restoran yang dimana kita harus bayar si fast boat untuk pergi ke Gili Trawangan. Nama agent yang kita pakai itu adalah Fast boat Murah Ke Gili, nemunya aja di blog orang deh wahahaha. Kebetulan banget harganya super murah dan udah semuanya, harganya juga jauh dari harga yang di tawarkan agent lain. Kalo kalian mau ke Gili, saya rekomendasi banget deh ngebooked lewat agen ini. Mba Dian yang ngurusin kami waktu itu. Cuma pas disuruh bayar sisanya, harganya kok jadi mahal gak kayak yang si Mbak Dian janjikan. Sebelumnya kita emang udah bayar DP Rp275,000 kok, nah baru sisanya Rp825,000 pas di on sight. Abang akhirnya bayar sesuai dengan yang mas-masnya minta dengan perasaan janggal. Saya dan abang akhirnya menelfon Mbak Dian dan masalah selesai! Ternyata emang kami dapat harga khusus dari agent tersebut, dan orang yang di kasir salah. Horee jadi deh dapet harga murah! Excellent service from the agent! Mereka juga punya IG loh dan CP, harga, websitnya ada di profile dibawah ini yaa. Total berdua (tiket fast boat PP 2 orang + Anter jemput) jadi 1100,000 -> per personnya Rp550,000

Screen Shot 2017-09-12 at 22.55.55

Kami memilih berangkat siang jam 13.00, tapi udah lewat jam 1 siang juga masih belom ada tanda-tanda berangkat. Lama bangeeeuuuttt deh nunggunya yaampun. Emang ada dua pilihan gitu, bisa pagi jam 8.15 atau jam 13.00.

Setelah nunggu 1 stengah jam, akhirnya si kapal dateng juga dan yang kita pake adalah Marina Srikandi. Dari luar keliatan bagus kok, dengan perpaduan cat putih dan hijau. Udah keliatan rombongan turis pada baris puanjang banget buat antri masuk ke dalam. Perjalanan memakan waktu 1 jam 30 menit, tapi bisa agak lebih lama kalo ombak tinggi dan kencang jadi kapalnya agak lebih pelan.

Saran saya adalah JANGAN DUDUK DI SEBELAH KACA. Airnya masuk dan ngerembes loh 😦 Celana saya aja udah basah kuyup kena air laut, belom kalo depannya bule yang demen dibuka jendela, hiahhhh banjir lah muka anda 🙂 Enak tuh duduk di aisle, kalo mau keluar juga gampang karena seatnya itu masuk agak dalem gitu. Kalo mau keluar si orang yang di samping semua harus geser keluar, atau ketabrak sama bagian belakang anda hahaha

16:00 PM

Akhirnya sekitar jam 4 sore kita sampe juga tuh di Gili. Enak sih udaranya semilir angin sore gitu plus ternyata ada kebolangan lainnya yang harus kita laluin, yaitu turun dari kapal langsung menuju air laut! Wah gokil banget sih, rasanya seru aja gitu udah eneg di terpa ombak laut trus kakinya seger kena air dan geli-gelinya pasir Gili hihi.

Sampe sore gitu kita blom makan tuh dan perut udah mulai makin berasa gak enak karena seharusnya udah keisi. Sambil geret-geret koper (well abang sih bawain koper saya yang guede hahah) Jalan dikit eh udah banyak banget restoran. Cuma ya kita gak tau yang mana yang enak. Karena udah laper juga akhirnya cap cip cup milih namanya Juku Marlin.

Mantep deh kita gak salah pilih! Jadi emang kebanyakan resto di Gili itu di pinggir pantai dong. Nah saya mesen nasi goreng sedangkan abang mesen nasi dan ayam masak pedas dan surprisingly ENAK BANGET PARAH. Gak nyesel deh asli, udah harga oke porsi oke rasa juga oke punya pokoknya recommended banget si Juku Marlin.

IMG_0906
Pemandangan saat makan di Juku Marlin

Setelah kenyang dan udah ngerasa cukup duduk-duduknya kita langsung buka google map untuk nyari penginapan kita yang namanya “Unzip Lumbung“. Kalo jalan kaki ternyata bisa hampir 20 menit kali ya dari pelabuhan.

Saran aja nih, kalo emang kalian nginep di hotel atau hostel yang ala backpackers JANGAN bawa koper gede, malah jangan bawa koper sekalian. Pake tas carrier yang ala anak gunung gitu sangat lebih recommended. Karena di Gili ini jalanannya berpasir dan kalo udah kena air jadi kayak lumpur, which is susah buat geret koper dan udah pasti kalo ditaro dibawah kopernya ya kotor.

Setelah jalan lumayan masuk-masuk ke dalam gang, akhirnya ketemu juga ini si Unzip. Tempat penginapannya gak terlalu besar dengan kolam renang ukuran standar tapi suasana desa pinggir pantainya dapet banget. Emang konsep penginapannya semacam di rumah lumbung gitu, jadi emang terbuat dari jerami dan kawan-kawan.

Tapi dalem kamarnya gak jelek kok! Lumayan oke dengan kamar mandi yang gak ada atepnya hahaha jadi kalo malem lagi ke kamar mandi bisa liat bintang. Kalo siang-siang atau pagi juga enak mandinya berasa seger gitu.

Kekurangannya cuma dinding yang terbuat dari jerami itu super tipisss, jadi orang luar ngomong kedengeran banget. Lampunya juga kurang terang berasa kayak remang-remang gitu. Udah gitu ini yang paling saya benci, ada tokek di luar atap dan suaranya kenceng buanget! Asli saya langsung loncat minta ganti posisi tidur ke tempat abang. Gitu terus sampe kita pulang. Tiap tengah malem kebangun karena suara tokek saking parno nya 😦 huhuhu zebel

Saran juga, kalo menginap disini bawa handuk sendiri ya karena handuk yang di sediakan gak bersih deh, malah bolong-bolong gitu huek 😦 Tapi bisa minta ganti kok dan service disini bagus, orangnya semua ramah dan sangat membantu.

Link

Link

20:00 PM

Habis istirahat dan sholat eh gak berasa laper lagi padahal jam 4 baru makan! hahahah emang pengaruh liburan kali ya *alasan*.

Kita akhirnya jalan-jalan sambil nyari restoran atau warung makan asli Indonesia yang menarik. Hari pertama emang saya lebih pengen nyobain menu-menu asli Gili ya kayak ayam taliwang dan plecing kangkung yang tersohor itu. Denger-denger warung yang namanya bu Dewi itu enak banget. Eh pas kita sampe udah abis aja makanannya. Besok kita janji bakal balik buat nyobain.

Nah sembari jalan, gak sengaja nemu gerobak biru yang jual ibu-ibu. Pas di tengok menu makanannya nah ini dia! Ada ayam taliwang dan plecing kangkung cuma memang hampir habis juga ternyata wah enak nih berarti. Langsung deh kita melipir. Sembari mesen saya nanya-nanya, ternyata namanya ibu Husniah dan udah lamaaa banget buka warung makan ini di Gili, sejak tahun 1987 loh jadi  bisa dibilang udah sepuh ya.

ayam-taliwang-lombok
Gak sempet foto  karena laper, jadi dari internet aja ya penampakannya

Setelah mesen makanan kita di persilahkan duduk di salah satu meja yang kosong. Wah beneran deh enak banget saya dan abang makan super lahap (apa karena laper ya?) tapi ternyata puedessssss banget plecing kangkungnya. Abang cuma kuat beberapa sendok, sementara saya yang gak tau kenapa kelaperan sukses ngabisin semuanya walau kepedesan dan ingusan. Mesen minum juga sampe 3 kayaknya, lidah sama tenggorokan udah kayak kebakar ahahahah. Tapi yang suka pedes wajib banget makan di warung ibu husniah ini. Pedas mantap!

Screen Shot 2017-09-24 at 08.04.11
Ibu Husniah

Karena masih agak kepedesan, saya minta eskrim sama abang karena emang udah ngiler juga. Langsung kita melipir ke salah satu kedai penjual eskrim gili gelato (banyak kok gerai yang menjualnya) untuk ngademin tenggorokan dan perut yang udah acakadul.

Kalo kalian pengen liat langsung perjalanannya kayak gimana langsung aja nonton di Youtube Channel saya ya 🙂

 

 

Rasanya jadi Co-Host Celebrity On Vacation Part 2

(Continued’) Baca cerita sebelumnya di link ini

Day 3

Malam sebelumnya Mba Chika (Creative nya COV) ngasih tau ada perubahan jadwal. Jadi setelah check out dari Hard Rock hotel, kita langsung check in dulu di hotel baru kita yaitu di Inaya Putri Bali Resort dan langsung Jenita take buat built in nya dia.

Asli resortnya KEREN PAKE BANGET! Saya dan Jenita sempet norak pas masuk kamar kita. Gimana enggak? Diluar beranda kita ada kolam renang sendiri loh! Tapi gak private buat kamar kita aja sih, share sama kamar sebelah juga. Tapi dalem kamarnya keren huhu. Kamar mandinya aja gede banget, ada shower dan bath tub yang ujung-ujungnya jadi tempat jemuran hihi.

Pantai Inaya Putri Bali

Nah built in itu sendiri apa Ai?

Jadi built in bisa dibilang sebagai salah satu jenis iklan yang dimana produknya sendiri di tempatkan di satu segmen dalam suatu program. Gampangnya nih, kalo lagi liat tayangan gosip kadang ada artis yang tiba-tiba promosi obat batuk anak karena anaknya sendiri katanya pake. Trus dari batuk-batuk jadi gak batuk lagi deh si anak. Nah sama, built in Vitalis pun seperti itu. Jadi kita para co-host dan hostnya di kondisikan dalam satu frame sambil ngobrolin parfum ini. Kenapa kita suka dll dsb deh.

Jadi untuk built in saya dan Jenita beda lokasi. Jenita akan ngambil gambar di Inaya, sedangkan saya di air terjun. Yes betul…air terjun sambil semprotin parfum..ahahahahah *ketawa agak miris tapi yaudahlah*.

Singkat cerita, akhirnya pagi sampe agak siangan saya nungguin Jen selesai built innya dia. Abis itu langsung kami semua ngacir ke Air terjun Goa Rang Reng buat take disana.

Bete nya adalah saya harus pake DRESS..oh my..bayangkan dengan kondisi alam kayak hutan belantara plus harus sedikit tracking, jadilah for the first time in my life saya ke air terjun pake dress udah kayak mau ke kondangan hahahahaha.

Saya langsung dipanggil segera buat built in dan astaga…deg degan juga. Masalahnya kita gak dikasih monitor buat nyontek kalo-kalo lupa line nya apa. Jadi emang harus hafal script iklan di luar kepala, plus client pun nontonin depan kita. Bayangin jiper setengah matinya gimana. Mana lah itu scriptnya panjang-panjang banget, ada yang bahkan ngomongnya pake satu napas udah kayak orang ijab qobul. Hadeh… Pokoknya kalo ada satu kata yang kurang harus ulang dari awal. Kebayangkan gimana pressure nya.

Sempet saya dan Baby (Host yang jadi lawan bicara saat saya built in) salah-salah dan take berulang kali. Duh jadi gak enak sama crew nih. Masalahnya kondisi lokasi yang berbatu-batu bikin pegel cameraman dan crew deh. Jadi saya bener-bener bertekat banget buat gak salah mulu. Alhamdulillah setelah sekitar salah 5 kali (maafkan aku) akhirnya bisa lancar, bahkan pas disuruh ulang semua dari awal. Allahuakbar.



Setelah built in kelar, akhirnya saya bisa bernafas lega dan disuruh ikutan main air sama yang lain. Kita main bubble dan kecipak-kecipuk lah. Sempet lagi saya kepleset pas turun dari batu. Duh sakit 😦 Bener-bener deh main di air terjun pake dress sangat gak saya rekomendasi. Belom lagi saya pake hijabnya itu scarf, bukan yang khusus berenang. Jadilah suka ribet sendiri hahaha.


Hari itu lega banget sih parah karena yang penting-penting udah keambil dan akhirnya kami pulang ke Inaya dengan badan menggigil bekas main air.

Day 4

Wow hari terakhir syuting. Gak berasa banget huhu tiba-tiba besok udah harus pulang. Hari itu rencana adalah ke Taman Safari dan syuting video clip ala ala pake lagunya Tulus buat HUT Transmedia yang ke 15. Paling sisanya penutupan COV dengan syuting berenang (kayaknya tiada hari tanpa basah hahaha).

Pagi itu habis sarapan kita udah rapih-rapih dan langsung cabut menuju destinasi pertama yaitu Bali Safari Marine Park. Gila keren banget ternyata! Ini pertama kalinya saya kesana dan sumpah suka banget! Tempatnya bagus dan bus nya ngingetin saya sama bus yang ada di film Jurassic Park. Suka huhu. Denger-denger tempat nginepnya masuk dalem salah satu tempat penginapan eksotis di dunia loh karena kita bisa langsung kasih makan hewan gitu. Gak hanya itu, banyak hewan-hewan aneh macem Binturong yang bisa kita liat secara lebih dekat.

Uniknya lagi, kami sempet ke pembuatan kertas dari feses gajah loh, namanya Poo Paper. Jadi fesesnya di rebus dan di masak, habis itu di keringin udah kayak jerami dan di proses dengan campuran bahan lain sampai jadi bubur kertas. Udah gitu bubur kertas di aduk dan di cetak sampai akhirnya di keringkan untuk dijadiin kertas. Wah hebat banget ya. Kertasnya gak ada bau loh dan hasilnya keren udah kayak kertas daur ulang di toko buku.

bali-safari-marine-park

link

Setelah dari Taman Safari kita balik ke hotel dan persiapan buat syuting HUT Transmedia. Kami semua dikasih seragam Trans dan langsung syuting kayak video clip gitu. Lucu deh dan seruuuu. Udahannya harus terbangin balon dan ini berasa gamang banget entah kenapa.

Sampai akhirnya ke pengambilan gambar yang terakhir, yaitu di salah satu lokasi kolam renang di Inaya Putri Bali. Kami dikasih floaties baru yang lucu bangeeet! Ada cherry, unicorn, dan burung. Lagi-lagi kita disuruh rusuh-rusuhan di atas floaties dan mainan air heboh gitu. Emang pokoknya harus heboh terus deh gak boleh kaku apalagi malu.


Selesai syuting kita masih juga belom puas dan kak Ajun ngasih ide untuk buat Mannequin Challenge. Hasilnya bisa di liat di video vlog saya di menit ke 3.29:

Day 5

Time to go back home 😦 masih pengen main di Bali bangeeettt huhuhu bener-bener gak sempet belanja dan main di Kuta. Pokoknya next time harus ke Bali lagi dalam rangka main hehe.

Jadi gimana rasanya syuting dan jadi co-host TV? Jujur aja ya capek banget ternyata. Badan rasanya encok-encok. Emang kalau gak tau jadi kurang menghargai ya. Sekarang jadinya lebih respect sama orang yang kerjanya di TV. Udah tau segimana capeknya dan harus stay on terus depan kamera. Tapi capeknya itu tertutup dengan keseruan yang udah saya dan yang lainnya alamin. Bahkan kayaknya kadang masih tetep ngulang rekaman kemarin di Bali sambil liatin foto di HP.

Semoga suatu hari bisa dikasih kesempatan lagi deh. Siapa tau kali ini lokasinya di luar negeri? aamiiin :p

Bagi yang mau nonton Episode 2 saya di Bali, acaranya bakal tayang di Trans TV sabtu tanggal 10 December 2016 jam 7.30 pagi yaa 🙂