Gara-gara Rendang Ayam

Sosial media lagi rusuh banget lantaran salah satu kontestan asal Malaysia di Master Chef UK, Zaleha Kadir Olpin yang ternyata adalah penduduk Bristol juga tereliminasi saat menghidangkan nasi lemak dengan ayam rendang. Alasan tereliminasi bukan karena rasa masakannya yang gak enak, tapi karena menurut para juri cara dia masak ayam itu salah!

l-40-620x348
link
Screen Shot 2018-04-03 at 11.18.32.png
Foto dari video Youtube bisa langsung di tonton juga gimana reaksi juri

Banyak netizen yang marah dan ngamuk karena gak terima dengan komentar sang juri yang bilang ayamnya seharusnya crispy dan dimasak sangat tender, lembut dan empuk sampai dagingnya fall apart. Even chef Malaysia ternama, Chef Wan yang biasa wara-wiri di Asian Food Channel gak setuju dengan apa yang juri katakan dan bahkan menantang juri untuk membuat nasi lemak ayam rendang untuk membuktikan cara yang benar memasak the real authentic nasi lemak ayam rendang.

Rendang jelas asal muasalnya dari Indonesia, tepatnya kampung halaman saya minangkabau, Padang. Tapi memang rendang pun sudah mengakar di negara-negara lain karena memang dulunya kita ini satu. Jadi negara kayak Malaysia atau Singapur punya style rendang masing-masing. Tapi ya jelas pakem dasarnya semua sama, kalo rendang gak di masak crispy. Justru yang crispy kalo nasi lemak ayam goreng itu baru oke lah yang semacam di Old Town punya (favorite pas masih di Malaysia dulu).

Jadilah karena masalah ayam rendang ini, seluruh netizen dari Indonesia, Malaysia, Singapur bersatu untuk pertama kalinya demi membela nama rendang hahaha. Saya juga pencinta rendang kesel sih dengernya, mana ada rendang crispy dan bumbunya gak di atas ayam atau daging wong masaknya kan memang di campur sama kuah bumbu.

Akhirnya karena saking hebohnya salah satu juri komentar tentang di Twitternya begini:

Screen Shot 2018-04-03 at 12.01.25.png
Link

Gimana gak makin heboh ya hahahah

Malaysia tuh udah kayak rumah ke dua, negara tercinta ke dua setelah Indonesia. Makanannya enak-enak dan saya sempet naik 5 apa 6kg gitu selama tinggal 4 tahun disana hahahah. Selalu kangen sama naan cheese, nasi lemak, ayam tandoori, laksa dsb aduh kalo ngomongin makanan udah deh jadi pengen balik ke Asia aja rasanya hahaha. Disini ada sih restoran Chinese nyediain nasi lemak tapi gak tau deh enak apa engga, belom coba.

Anyway karena masih dalam topik nasi lemak, ada satu restoran di Malaysia yang nyediain nasi lemak TERENAK yang pernah saya makan seumur hidup. Fix gak lebay karena memang saya pecinta nasi lemak juga dan udah nyobain di beberapa tempat yang “katanya” enak. Tapi paling enak disini guys, di Village Park yang lokasinya di damansara. Gak jauh dari rumah saya dulu di Subang, hanya sekitar 15 menit dengan mobil udah sampe. Kalo mau makan disini pas lunch harus rada cepet loh datengnya karena selalu full table nya. Bisa pilih makan di dalam apa di luar, tapi kalo di luar panasss. Bisa juga takeaway untuk di makan di rumah.

image.jpg
Link

Nasi lemak yang di buat disini tuh rasanya pas! Nasinya juga pulen tapi gak lembek/keras. Ayamnya di goreng kriuk ayam berrempah dan yaampun enak banget! Biasa ayamnya bertulang dan di potong lurus kayak chicken katsu. Bumbunya meresap sampe ke tulang dan sambelnya huhu nangis enak banget sampe biasa nambah bisa 3x hehe. Kadang saya mesen juga sampe 2 ayam saking masih kepengen. Jadilah satu ayam dengan nasi, sisanya ngegado ayam aja pake sambel. Sepiring nasi lemak lengkap udah sama telur, teri kacang, sambal dan timun. Harganya juga gak mahal kok tapi lupa berapa RM nya hehe. Paling nikmat sambil nyeruput teh o ice (es teh) atau teh o ice limau (es teh jeruk nipis), best giler!

Pokoknya yang suka nasi lemak atau penasaran wajib banget ke Village Park, alamatnya disini (google map juga gampang langsung ada pasti):

Village Park Restaurant (Halal)

5, Jalan SS 21/37, Damansara Utama, 47400, Petaling Jaya, Selangor, Malaysia

Kata Siapa Susah Cari Student Accommodation di Malaysia? Ini Tipsnya!

Salah satu yang banyak banget pertanyaan masuk ke e-mail dan social media saya selama ini adalah permasalahan mengenai nyari akomodasi. Mulai dari pertanyaan tempat yang enak buat lokasi tertentu sampai yang banyak orang Indonesianya. Terkadang pula ada yang nanyain daerah di KL atau daerah lain yang bahkan saya belum pernah datangi. Dulu tuh saya tinggal lama di Subang Jaya, Petaling Jaya. Untuk KL sih masih lumayan paham, cuman Johor Bahru atau yang lain saya gak paham deh asli hahahah. Jadi maaf banget bagi yang nanyain daerah-daerah tersebut, saya takut salah jawabnya mba-mas sekalian hehe

Banyak masalah kalo gak hati-hati nyari tempat tinggal untuk student loh, gak hanya di Malaysia, semua negara juga sama. Sempet saya denger banyak calon murid yang kena tipu pas mesen akomodasi oleh agen disana. Pas udah sampe uangnya dibawa kabur atau kuncinya tidak berfungsi dan namanya tidak terdaftar sebagai penyewa. Ngeri banget, uang terbang entah kemana dan kita harus mulai lagi dari awal nyari tempat tinggal. Tapi pasti udah keburu keki duluan yakan. Malahan, temen saya di Taylor’s dulu beneran kena tipu loh, dia udah bayar DP yaitu 60% dari total pembayaran. Pas sampe tempatnya kartunya gak berfungsi, alias dia ditipu sama agennya. Hihhh

Gak hanya itu, lokasi juga sangat sangat penting, apalagi nantinya sebagai murid baru di negara baru, kalo sampe bahaya lokasinya duh…gak banget deh. Jangan lupa, sebagai mahasiswa/mahasiswi kita akan sering banget pulang malam karena tugas,project atau hanya belajar aja. Saya sih dulu sering banget ya pulang malem hauhauha. Nah, mencari lokasi yang aman tuh sangat penting! Temen saya ada yang kena pelecehan seksual di dalam lift hostelnya. Ngeri ya! Jadi emang harus hati-hati banget loh. Ada juga yang kena copet kalung emasnya, untung dia jago bela diri jadi orangnya kabur karena dia bawa pisau kecil kemana-mana. Cek apakah di sekitar situ lingkungannya baik, ramai orang, dekat dengan rumah sakit, banyak tempat makan, dekat kantor polisi dan sebagainya. Perlu pertimbangan yang dalam ya mengenai lingkungan, terlebih kalo perempuan.

Nyari tempat tinggal juga kalau bisa kenal sama orang sekitar ya, jadi kalo ada apa-apa ya ada yang bantu dan tau kalo kita kenapa-napa. Temen saya ada yang sakit terus meninggal di hostelnya. Sampai 3 hari gak ada yang tau, karena dia emang gak kenal deket sama tetangga. Baru pas hari berikutnya teman-teman sekolah curiga kok dia gak dateng 3 hari gak ada kabar. Ternyata udah tergeletak gak bernyawa di lantai L sedih banget. Kenal tetangga juga penting ya, mungkin perkenalkan diri pas baru pindah dan saling kasih makanan untuk mempererat tali silaturahmi. Penting deh kenal deket sama tetangga ya, apalagi pelajar yang sedang merantau jauh dari keluarga

39578_446984833517_8178950_n
Kamar di Dormnya Taylor’s Uni – Rame ya? Hehe
68878_449517853517_7380836_n
You can’t go wrong with Banana Leaf Rice 😛
40146_446989173517_1068917_n
Had our dinner in one of the restaurant at Taylor’s University – The students served us very well!

Untuk itu, saya kasih saran cobain deh cek ke Hostel Hunting.com deh!

Ini website keren banget sih asli, saya sedih kenapa dulu mereka gak ada ya pas mau ke Malaysia? Hahahaha kan jadi lebih mudah nyari akomodasi. Bagi yang udah biasa pake website macam AirBnb, bentukannya mirip. Kita tinggal isi aja lokasi/sekolah kita di kolom pertama, selanjutnya masukin tanggal berapa kita rencana ingin pindah dan terakhir tipe seperti apa yang diinginkan, apakah shared room, private, atau satu apartment sekaligus. Asli, sangat memudahkan untuk nyari akomodasi yang strategis loh.

Picture

Picture1

Langsung muncul peta yang menggambarkan jarak antar sekolah ke rumah. Jadi kita tau berapa jauh jarak tempuh dan bisa di perhitungkan pulang pergi ke sekolah jalan kaki atau naik kendaraan. Ini penting ya, karena selain untuk perhitungan budget juga kita bisa melihat rute tersebut apakah cukup aman untuk kita lewati setiap hari. Jangan hanya karena murah tapi gegabah dalam mencari tempat tinggal. Ingat, safety first ya guys.

Picture3

Untuk lebih detailnya, ikutin 4 tips berikut untuk mencari akomodasi di Hostel Hunting.com:

  1. Buka websitenya di https://hostelhunting.com/my/en/ atau bisa langsung klik disini ya
  2. Masukkan area atau kampus yang kamu inginkan
  3. Pilih tanggal kapan kamu akan check in
  4. Kirim Request untuk cek apa room masi tersedia atau juga bisa untuk janjian viewing
  5. Jika kamu sudah okay tanpa perlu lihat ruangan, bisa langsung melakukan pembayaran di website dengan hanya membayar 1 bulan sewa . (Bisa dengan transfer ke rekening HostelHunting.com di Malaysia atau bisa dengan Kartu kredit (MasterCard/Visa )

Nah gampang banget kan! Semuanya tinggal online dan gak pake lama, HostelHunting.com juga udah terjamin aman deh gak perlu takut kena tipu kayak temen saya.  Dijamin trusted, bahkan udah dapet 4.5 stars loh. Nah, kalo nantinya room yang kamu sudah book tidak sesuai dengan yang terlihat pada foto di website saat kamu memesan, misalnya di foto ranjangnya queensize kok aslinya single, nah jika ownernya ga bisa memenuhi untuk mengganti ranjangnya, kamu bisa melapor ke tim dari HostelHunting.com dalam kurun waktu 24 jam dari kamu check in, dan tim HostelHunting.com tentunya akan bantu nyariin room pengganti atau juga deposit kamu guarantee 100% kembali. Ini juga membantu kamu menghindari owner-owner yang nakal, yang memajang foto di internet tapi tidak sesuai kenyataan.Kerennya lagi, jika pembatalan pemesanan room dilakukan 30 hari sebelum tanggal check in, pembatalan biaya ini free dan uang kamu akan kembali.

Picture4.png

Deposit untuk booking room yang diminta HostelHunting.com hanya 1 bulan sewa kamar kamu. Jadi bener-bener flexible .

HostelHunting.com gak cuma available untuk ngebantu calon murid yang akan rencana sekolah/kuliah di Malaysia aja, tapi mereka pun available juga di negara lain seperti Singapura dan Thailand.

 Untuk area di Malaysia, HostelHunting.com bisa membantu para calon pelajar yang rencana akan sekolah di Cyberjaya, Bukit Jalil, Bandar Sunway, Bandar Subang Jaya, Kampar, Sungai Long, Subang Bestari, Semenyih, Kota Damansara, Kuala Lumpur, Glenmarie, George Town dan masih banyak lagi.

Mereka pun memasukkan berbagai institusi dan universitas di Malaysia untuk memudahkan calon pelajar yang mencari akomodasi dekat dengan kampus, jadi gak usah pusing gimana caranya ke kampus kalo rumah deket kan.

Picture5

Menurut saya pribadi sih ini solusi terbaik yang lagi bingung mau tinggal dimana nanti pas sekolah di Malaysia ya. Gak perlu lagi takut ketipu, aman, mudah, dan nyaman. Pokoknya akan dibantu banget oleh tim HostelHunting.com. Ayo siapa yang jadi kepengen sekolah di Malaysia nih sekarang? Hehe

Oh iya kabar baiknya nih, buat kamu yang masi malu untuk langsung berbicara dengan Bahasa Inggris, HostelHunting.com ada perwakilan di Indonesia, jadi bisa langsung kontak ke representatif mereka yaitu, Virginia. Emailnya virginia.claudia@hostelhunting.com atau juga bisa langsung whatsapp/hubungi 0812-8932-2822. Kamu bisa juga langsung kasih komentar/pertanyaan di post ini, biar nanti langsung dibantu oleh Virginia yaa.

** Kalau kamu butuh personal assistant service, langsung aja isi form berikut dan tim dari HostelHunting.com akan membantumu melalui Whatsapp dalam kurun waktu 24 jam

Happy HostelHunting guys 🙂

Tips dan Pengalaman Kuliah di Malaysia on YouTube!

Yuk langsung cek YouTube channel saya buat cerita mengenai saat saya dulu sekolah di Taylor’s University Lakeside Campus, Malaysia beserta tipsnya! Jangan lupa subscribe kalo gak mau ketinggalan cerita-cerita dan tips lainnya untuk sekolah di luar negeri dan traveling!

Share juga ke temen-temen kamu yang lagi galau untuk kuliah di luar negeri atau yang akan berangkat, siapa tau ada tips dari saya yang bermanfaat 🙂

Cheers,

Aiko

Pertanyaan Kuliah di Malaysia

Sebelumnya saya pingin ngasih tau ke temen-temen sekalian yang seringnya nyasar ke blog saya pas nyari tau soal pengalaman kuliah di Malaysia (Bagi yang belom pernah baca, bisa langsung klik disini ya), saya ini cuma mahasiswi, alumni Taylor’s University dengan jurusan Public Relation and Event Management (incase ada lagi yang nanya) yang sama sekali gak dibayar buat menceritakan pengalaman saya. Bukan juga mendapat persenan dari MEC di Jakarta yang dulunya adalah agensi yang membantu saya untuk kuliah di Indonesia. Semuanya adalah pure pengalaman nyata dan intinya sih cuma pengen nge-share aja ke temen-temen sekalian kalo kuliah di Malaysia itu kayak apa.

Saya bukan expert advisor jadi please jangan tanya soal perbandingan kampus yang satu dan yang lain atau tempat bertanya soal mencari tempat tinggal di Malaysia. Jujur saya bukan ahlinya 🙂 Silahkan bagi yang ingin tau soal kuliah di Taylor’s kayak apa, tapi selebihnya jangan menganggap saya agen kuliah untuk ke Malaysia, because once again i’m not. Bagi yang mencari tempat tinggal untuk kuliah di Malaysia, silahkan hubungin temen saya namanya Zhila Ahmad (she’s Malaysian) +60127901887. Dia memang punya company yang bernama Home for Student yang memang membantu teman-teman students untuk nyari tempat tinggal selama kuliah di Malaysia. Ini link FB nya, https://www.facebook.com/homeforstudent/?fref=ts

Untuk soal gak pede sama bahasa Inggris, baca tips saya disini

Bagi yang mencari beasiswa, lagi-lagi saya bukanlah orang yang tepat. Kalian bisa langsung kontak KBRI untuk opportunity beasiswa atau tanya langsung kampus yang kalian tuju biasanya suka ada informasi disitu. Terlebih untuk kuliah di universitas negeri, saya cuma tau sedikit banget karena Taylor’s itu private university jadi beda banget sama UPM (University Putra Malaysiaa) atau UITM (University Teknologi Mara).

Jadi sekali lagi kalo mau tanya tolong jangan terlalu jauh kayak, “Kak lebih bagus mana kuliah di KDU atau Monash?” saya gak pernah kuliah di kedua institusi tersebut. Sering banget ada juga yang nanya,”Mbak kira-kira UITM buka pendaftaran untuk beasiswa gak ya?” waduh..saya juga gak tau secara saya gak kerja disana toh hehe.

Silahkan tanya mengenai pengalaman saat kuliah di Malaysia atau di Taylor’s University tapi udah cukup sampai disitu, karena saya merasa kewalahan sama pertanyaan-pertanyaan kejauhan yang saya sendiri bingung jawabnya gimana hehe. Saya senang dapet e-mail kalian semua para calon murid yang ingin kuliah, tapi gak semua pertanyaan bisa saya jawab karena saya bukan ahlinya. Jadi sebelum bertanya, ditelaah dulu ya pertanyaannya sesuai dengan orang yang akan ditanya gak 🙂

 

Pengalaman Kuliah di Malaysia – Updated!

(http://images.says.com/uploads/story_source/source_image/255264/caa0.jpg)

Alhamdulillah selesai sudah S1 yang selama ini bikin berat badan naik turun muka jerawatan dan emosi gak stabil karena saking stresnya. Semua kegilaan itu terbayar sih dengan balasan yaitu pengalaman dan networking yang emang bener gak bisa dibeli sama uang. Banyak yang nanya ke saya, Ai emang seru apa kuliah di Malaysia? Belajar pake bahasa Melayu dong? Trus orang-orangnya rasis gak sih? Nah semua pertanyaan diatas akan saya jawab di blog kali ini dan saya juga pengen banget meluruskan beberapa hal salah yang biasa orang Indonesia pikir soal Malaysia.

Pertama saya emang gak ada sama sekali mikir buat kuliah di Malaysia. Awalnya kayak semua anak Indonesia pada umumnya bercita-cita kuliah di universitas negeri unggulan kayak UI, ITB, atau UNPAD. Well kalo gak keterima juga paling enggak ya kuliah di Universitas Swasta deh. Gak ada sama sekali di pikiran soal kuliah di luar negri entah mengapa.

Nah, saat itu saya udah keterima di beberapa universitas swasta dan negri cuma gak tau kenapa hati ini gak sreg aja gitu. Kayak feeling saya bilang bukan disitu tempatnya. Sampai suatu hari saya diajak orang tua ke salah satu acara pameran International Education buat liat-liat universitas luar. Pas disana gak tau kenapa saya tertarik aja gitu sama Malaysia. Yaaa sebenernya dari dulu pengen banget bisa sekolah di Amerika tapi kata orang tua masih kecil, nanti dulu. Jadi menurut saya Malaysia itu negara yang pas buat jadi batu loncatan untuk ke Amerika.

Proses masuknya gak susah dan lama soalnya waktu itu saya dibantu Agent (Malaysian Education Centre) dan tiba-tiba udah kuliah di Malaysia aja. Sempet juga saya ketemu sama Program Director ADP (American Degree Program) dari university saya. Cuma emang pada akhirnya saya gak masuk program itu. Saya masuk program inggris yang pada akhirnya nanti saya dapet dual degree (lulusan Malaysia dan Inggris sekaligus). Masuk di universitas swasta Malaysia mengharuskan calon murid untuk at least IELTSnya dengan score 6.5-7 loh jadi gak main-main juga. Standarnya udah tinggi kayak di Amerika dan Inggris.

(http://www.atlasbd.net/Study%20in%20malasiya.jpg)

Asiknya kuliah di Malaysia:

1. Jaraknya gak jauh, cuman 2 jam aja jadi kalo kangen pulang bisa lah gampang. Perbedaan waktu juga cuma satu jam. Tapi jangan kebanyakan pulang juga yaa ntar sama aja bohong dong hehe

2. Networking seluruh dunia. Siapa yang gak mau punya temen dari  berbagai macam negara? Mulai dari Amerika, Rusia, Korea, Maldives, Afrika, Arab dan sebagainya semua ada deh bertebaran di kampus. Punya temen dari berbagai negara bikin kita jadi lebih terbuka pemikirannya akan dunia di luar sana. Kita juga jadi belajar tentang budaya orang itu, seperti apasih negara dia sebenarnya dan lain -lain. Tips dari saya, karena emang banyak orang Indonesia di Malaysia, jangan hanya main sama orang Indonesia aja ya sayang banget kan kalo hanya temenan sama orang Indonesia doang. Main sama orang luar juga ngelatih bahasa Inggris kita banget loh. Banyak deh sisi positifnya hehe

3. Mandiri. Yes semua harus dikerjain sendiri. Gak ada mbak, pak sopir atau keluarga yang bantu kalo sampe ada masalah. Bersih rumah, masak, belanja, bayar tagihan juga harus dilakuin semua sendiri. Bagus buat latian kedewasaan sih. Saya belajar banyak hal yang saya yakin ngerubah diri saya jadi lebih baik sekarang daripada dulu-dulu. Kebebasan yang udah di kasi orang tua sama kita juga harus di sikapi dengan dewasa ya jangan di salah gunakan 😀

4. Proses belajar yang aktif. Bisa dibilang aktif karena di kampus saya gak di sarankan buat one way communication, which is cuma dosen aja ngomong sampe abis. Sangat di haruskan murid juga ikut berpartisipasi buat diskusi dan aktif tanya jawab. Ini yang bikin kita lebih berani dan kritis. Beda sama di Indonesia yang pasif, jadi keadannya bosen dan bikin ngantuk. Tema yang dibicarain di kelas saya juga seru jadi murid antusias.

5. Muslimnya banyak. Ini yang paling penting.  Karena Malaysia juga negara yang mostly orang Islam melayu nya, jadi masih bisa denger Adzan dimana-mana, makanan terjamin halal karena JAKIM (kayak MUI disini) nya super ketat, dan kita sesama muslim sangat diterima kan oleh muslim lainnya jadi gak ada perbedaan sama pas di Indonesia

6. Bahasa Inggris hampir jadi first language di Malaysia. Kalo banyak yang ngira saya ngomong pake bahasa Melayu, anda salah bung. Saya setiap hari ngomong pake bahasa Inggris. Ya karena orang disana udah kebiasaan dengan penggunaan bahasa inggris ketimbang Bahasa Melayu. Bisa ngasah skill bahasa Inggris kita dan gak usah jauh-jauh ke negara kayak Amerika atau Inggris. Tapi kalo udah deket sama orang Malaysia, mereka lebih suka ngomong pake bahasa melayu ke kita. Itu artinya kita udah deket banget sama dia 😀

7. Murah!!! Yessss makan di Malaysia itu ampun murahnyaaaaa hahah makanya saya jadi naik banget beratnya. Makan di warung india (Mamak) aja paling abis 15 ribu itu udah kenyang banget. Nasi, lauk, plus minum komplit deh. Nah karena gula itu di subsidi sama pemerintah sini, makanya mereka jarang minum air putih. Senengnya minuman warna-warni kayak sirop, teh tarik dan sebagainya. Kalo di mall juga banyak restoran yang harganya gak semahal kayak makan di Restoran di Jakarta. Belanja baju model H&M, Zara, Cotton on mending di Malaysia deh. murah abis!! Kalo di Jakarta satu kemeja jatohnya 300-400 ribu, disana cuma 200ribuan. Harga di Jakarta lebih mahal karena selain taxnya lebih tinggi, orang Indonesia juga lebih konsumtif jadi harga lebih mahal juga tetep di beli pasti

8. Deket sama negara-negara tetangga kayak Singapur dan Thailand. Kalo mau backpacking dan sebagainya gampang deh bahkan bisa naik kereta.

9. Di Malaysia banyak menawarkan progam half kuliah di Malaysia, half di negara lain kayak Amerika, Inggris, atau Australia. Jadi bagi kalian yang ada niatan kuliah di negara-negara itu, coba aja kuliah dulu 2 tahun di Malaysia dan sisanya terusin disana atau 1 tahun di Malaysia juga bisa.

10. Orang Malaysia cinta banget sama orang Indonesia hahaha. Salah itu kalo banyak yang bilang oh kan Malaysia sama Indonesia berantem lah atau negara itu nyuri lah ini itu. Gak ada sangkut pautnya sama penduduknya. Kalo mau salahin aja pemerintahannya bukan rakyat biasanya. Mereka suka sama kita karena sinetron, lagu, dan artis kita berkualitas semua. Mereka bangga deh kalo bisa punya temen orang Indonesia. Banyak loh yang ngecopy gaya orang-orang kita dan di terapin disana, bahkan bahasa pun juga kayak gue – lo. Cek deh artis Malaysia ini kalo mau tau gimana:

 

Nah kalo ada enaknya pasti kan ada juga gak enaknya:

1. Proses visa yang sungguh sangat menyebalkan! Jadi kalo international student emang wajib buat perpanjang visa studentnya setiap setahun sekali. Seharusnya itu proses perpanjangan visa paling engga sebulan lah ya harusnya udah selesai, tapi entah kenapa di Malaysia ini paling engga 3 bulan loh dan terkadang bisa sampe 6 bulan atau bahkan setahun kayak saya waktu itu. Semua karena proses visa yang dulunya di handle sama orang imigrasi jadi dipindah tangan ke EMGS (Education Malaysia Global Services). Belom lagi tetek bengek yang harus di persiapkan buat perpanjang visa itu banyak! Sempet stres dan kena masalah macem-macem sih yang menyangkut visa. Bahkan waktu itu saya harus pp Jakarta – Kuala Lumpur yang mengharuskan saya keluar dari Malaysia immediately dan balik lagi ke KL dalam beberapa jam. Gila deh

2. Macet! ….Ke Malaysia tetep juga kena macet. Tapi macetnya ada jamnya kok. Pagi itu biasa jam 7-9 kalo sore 5-7. Nah hindarin aja jam-jam itu pasti aman

Saya sih recommend banget kuliah di Malaysia bagi yang pengen nyoba studi di luar negeri dan memperlanjar bahasa inggris tapi gak mau kejauahan atau bagi yang mau langsung jauh ke Eropa atau Amerika ada baiknya buat sekolah di negara yang gak terlalu jauh dulu supaya tau rasanya dan tes mental 🙂

Bagi yang lagi pusing cari sekolah, coba aja cek universitas di Malaysia. Banyak yang nawarin scholarship kok dan prosesnya gak susah 🙂  Watch my video for full information on studying in Malaysia:

 

Goodluck and all the best!

Club and Society day

Biasanya anak baru di semua institusi entah itu sekolah, kampus, atau kantor pasti pernah ngerasain yang namanya orientation day. Acara kayak gini emang wajib untuk diadain buat si anak baru supaya dia lebih mengenal lingkungannya dan juga membiasakan diri di tempat baru. Belum lagi terkadang kita gak tau siapa-siapa dan butuh kenalan sama orang baru. Bagi yang cenderung pendiam akan cukup susah untuk memulai conversation. Tapi dengan acara orientation day selain kenal lingkungan sekitar lebih jauh, anak baru tersebut juga bisa dapet temen.

Nah kebetulan hari senin dan selasa lalu adalah hari orientation day. Acara yang disuguhkan di kampus saya biasanya ada ice breaker (biasanya melakukan suatu aktifitas untuk saling mengenal satu sama lain), keliling seluruh penjuru kampus dan C&S (Club and Society) day. Jadi semua anak baru akan diperkenalkan kepada semua club dan organisasi yang lagi aktif di kampus. Acara ini diselenggarakan di Grand Hall yang memang tempatnya luas banget.

Organisasi saya, Komando’45 (Komunitas Anak Indonesia dengan semangat 45) juga gak mau ketinggalan dong ya secara anak Indonesia itu banyakkkk banget. Kami kebagian dapat booth deket panggung. Lumayan strategis deh asik.

Dari pagi saya dan teman-teman udah mulai beresin booth. Semua hiasan yang kami pinjam dari KBRI kami taro di meja sebagai hiasan. Gak lupa poster acara sport event pun ikutan kami pajang juga biar sekalian mereka pada tau upcoming event kita apa. Meja booth kami hias dengan kain batik kuning ngejrueng supaya menarik perhatian hehe. Mentereng banget sih dibanding club lain 😀

Image

(Booth Komando’45)

Saya dan tim juga meminjam beberapa baju daerah yang kami mix and match karena kebanyakan atasan atau bawahannya gak ada 😦 Jadi saya berpikir keras untuk bisa combine baju-baju daerah itu biar jadi keren dengan cara saya sendiri aja hahahahah. Jadi kalo ada yang tanya baju daerah dari mana ya saya akan bilang dari Indonesia :p

Image

(Mix and match saya :p)

Jadilah hari itu kami kayak pawai baju tradisional. Ada yang pake baju tari bali, saya pakai baju yapong mix dengan tari ngarojeng, ada lagi yang pakai kain batak dan lain-lain. Banyak juga yang minta foto sama kami karena katanya unik hehe.

Kami semua teriak-teriak “welcome to Indonesia” dengan hebohnya hahaha diliatin biarin deh yang penting bikin orang penasaran dan kepingin tau ada apa sih di booth kami.

Acara hari itu cukup meriah. Banyak booth-booth menarik juga kayak book club dengan hiasan lampu kecil-kecil menjuntai panjang, boothnya SPARTAN yang sampe ada kerangkengnya, booth Japan club dengan segala macam hal yang berbau Jepang plus cosplayer disana sini, booth gamers yang pada bawa tv beserta xbox dan kawan-kawan jadi pada bisa main juga tuh dan masih banyak lagi. Selalunya acara kayak begini yang paling seru dari masa orientasi.

Image

(Suasana saat C&S day, heboh!)

C&S day bulan Juni saya dan tim sudah merencanakan kehebohan lainnya dan udah pasti harus ada pertunjukan tari! Hari itu kami gak sempat perform karena waktu yang mepet dan belum pada latihan 😦 Sayang banget.

Selalu ada yang bisa saya ambil dari setiap event yang udah saya laluin. Hari itu saya ngerasa makin bangga jadi orang Indonesia dan saya akan semakin semangat untuk menunjukkan kepada dunia bahwa Indonesia itu indah dan menarik.

Salam,

Komando’45