Hotel Mistis

**Warning: Bagi yang takut silahkan baca sama orang lain atau siang-siang ya

HAI WORDPRESS hahahah kangen banget deh๐Ÿ˜ฆ udah lama juga gak ngepost apa-apa. Bisa dibilang susah juga ya maintain blog dan Youtube channel secara bersamaan. Saya salut banget sama yang masih ada waktu abis buat video di Youtube dan abis itu masih konsisten banget buat nulis di blognya. HEBAT ANDA HEBAT!

Anyway, saya baru inget dulu sempet janji buat postingan lain tentang pengalaman saya sama hal-hal mistis. Kali ini saya akan menepati janji untuk share pengalaman saya nginep di salah satu hotel yang sumpah sampe sekarang kalo denger namanya masih merinding. Lokasi hotelnya ada di Sumatra Barat dan saya nginep pas lagi jalan-jalan nengok kampung ibu.

Nah cerita dimulai ketika kami sekeluarga lagi on the wayย menuju Bukittinggi. Karena kita roadtrip dan hari udah gelap jadilah ayah saya berinisiatif buat mampir nginep semalam di hotel apapun yang akan kami temuin di jalan. Lagian hari itu inget banget tuh lagi bulannya FIFA Worldcup dan saya juga kepengen nonton jagoan saya, Brazil buat main di babak semi-final. Karena gak mau melewatkan juga, seneng banget lah saya dengan ide tersebut.

Sekitar jam 10 malam kami nemuin hotel (gak akan saya sebutin namanya karena kasian nanti imagenya terganggu) yang dari luar tuh…jujur saya udah merinding duluan. Arsitektur hotelnya persis kayak gedung tua ala Belanda yang papannya agak miring dan mau jatuh. Kalo kalian suka nonton FTV serem di TransTV atau channel Indonesia lainnya, pasti kebayang lah maksud saya kayak gimana. Pas banget lagi cuacanya mendukung dengan gledek yang menggelegar kiri-kanan dan gerimis mulai turun. Wah asli..mencekam banget suasananya hahah. Itu saya masih di mobil padahal, sembari ayah saya parkirin mobil. Sempet saya bilang perasaan gak enak dan ragu akan hotel itu. Saya dan kakak saya juga liat-liatan dengan tatapan “Demi apa lo cuy…”. Tapi orang tua saya meyakinkan Insha Allah gak ada apa-apa dan everything is gonna be fine. Well.. unfortunately it’s not. Here’s why.

Masuk lobby tuh lengang banget. Sepi.. Receptionist nya cuma ada satu orang, ditemenin TV tua yang pastinya dia lagi nonton bola. Gambarnya agak nyemut dan gak jelas-jelas amat. Bersih sih, cuma kayak tetep aja ada perasaan gak enak gitu pas nginjekin kaki di lobby. Yaudah lah saya mikir mungkin capek aja kali.

Kami memilih dua kamar dengan ukuran family karena saya sekeluarga gak muat kalo di satu kamar. Lagi harga hotelnya murah jadi gak masalah. Saya dan kakak saya di kamar pertama, sementara orang tua plus adik saya yang masih kecil banget di kamar sebelahnya.

Letak kamarnya itu ada di lantai dasar jadi gak perlu naik lift whatsoever. Pas lagi jalan menuju kamar, kami sempat ngelewatin lorong terbuka yang sebelah kirinya keliatan pemandangan sawah dan rawa-rawa yang super mencekam. Gelap gulita asli gak keliatan apa-apa, udah kayak kalo jalan kesitu masuk dunia lain kali. Akhirnya saya cepet-cepet buang muka takut ada yang muncul dari balik kegelapan. Males banget.

Kamarnya not bad, termasuk luas dan besar walaupun keliatan usia hotelnya udah berapa. Seprainya warna merah hijau menyala, senada sama gorden. Nah kamar mandinya lumayan bikin deg-degan sih pas di cek. Keliatan tua banget dan keramiknya udah berlumut. Kaca nya juga kayak gak pernah di lap, jadi ada bekas-bekas uap atau entah apa yang masih bertengger disitu. Toiletnya ada sekrup tua dibawahnya yang terhubung langsung sama lantai. Mandinya di bak dan saya gak suka kalo di hotel baknya ketutup jadi langsung saya sibak kenceng-kenceng karena takut juga hahaha.

So far masih santai sih..Saya beresin peralatan mandi dan sikat gigi bakal dipake sebelum tidur, sementara kakak saya asik dengerin lagu sambil isi buku TTS pink kecintaannya. Saya pun akhirnya santai-santai juga di kasur sambil main HP. Yaa pokoknya suasana lagi hening aja di kamar.

Tiba-tiba ada suara, “Krieeeettttt….!!!” sekali dan itu jelas banget. Kedengerannya dari kamar mandi. Saya denger tapi kakak saya kayaknya enggak karena dia lagi pake headphone. Saya berpikiran, ah itu paling suara pipa air apalah. Yaudah saya cuekin dan balik main HP lagi.

Gak berapa lama suara yang sama terdengar tapi frekuensinya nambah, “Krieeetttt!!!! Krieeeett!!! Krieeeettt!!!” sekitar tiga kali gitu lah. Ini saya udah mulai agak curiga. Suaranya tuh persis kayak sekrup yang tadi saya liat di kamar mandi, deket toilet lagi dimainin sama…seseorang? Suaranya kali ini jauh lebih jelas dan kakak saya langsung stop ngisi TTSnya sambil ngeliatin saya dengan tatapan, “Denger gak?” saya cuma mengangguk cepat dan langsung mengalihkan tatapan ke arah kamar mandi.

Akhirnya kami berdua diam beberapa saat sambil ngeliatin pintu kamar mandi. Kembali terdengar lagi suara yang sama tapi lebih cepat, kencang dan berkali-kali, persis kayak lagi di main-mainin. Kayaknya sosok ntah apa itu tau deh kami berdua mulai takut makanya makin iseng. Saya dan kakak saya langsung lompat berdua dan pelukan karena kaget. “Kak, denger gak?” bisik saya ke kakak saya yang udah ngelepas headphone nya. “Denger…apaan ya tuh,” belom sempet saya bales kakak saya, tiba-tiba suara lain muncul di balik lemari. Yes you read it right. LE MA RI. Asli benci banget kalo ada suara dari lemari๐Ÿ˜ฆ hahaha kebayang Tusuk Jalangkung atau film-film setan lainnya yang kalo dibuka lemarinya setannya lagi bertengger disitu. hiii

Tapi ini bukan lagi di film, ini kisah nyata dan saya bukan artis yang disuruh berani buka lemari. Serunya lagi, pas suara-suara itu bermunculan eh MATI LAMPU dong… aduh luar biasa. Untung gak ada yang nongol. Saya dan kakak saya langsung lari keluar kamar sambil rebutan sendal dan gedor-gedor kamar orang tua minta bukain. Gak peduli deh dimarahin sama tetangga sebelah atau gimana. Takut banget asliiii.

Orang tua saya langsung marah-marah. “Heh kalian gak liat ini udah jam 2 pagi, berisik banget nanti adeknya bangun!!!” kata ibu saya sambil narik kami berdua masuk. Saya dan kakak saya cuma bisa ngos-ngosan kayak abis lari marathon, masih gandengan tangan karena takut.

“Ituuu di kamar ada yang aneh mom, ada sesuatu..” kata saya lirih takut hantunya denger dan pindah hahaha.. Ibu saya cuma geleng-geleng kepala. “Ah kalian mengada-ada deh. Capek kalian itu namanya, jadi halusinasi. Udah tukeran aja teteh tidur disini, mom sama kakak di sebelah,” kata ibu saya memberi solusi. Kakak saya mohon-mohon buat tidur di kamar yang sama dengan saya tapi gak boleh karena harus ngalah hahaha maaf yaaa :p

Akhirnya saya tidur masih dengan perasaan deg-degan dan takut. Sesekali kebangun denger suara aneh juga di kamar itu, tapi gak se-ekstrim di kamar sebelah. Suaranya mirip kayak kuku di main-mainin di dinding dan suara itu asalnya dari bawah meja seberang kasur. Tapi mejanya meja pendek dan bening jadi…gak tau lah itu apa haha. Saya cuma baca ayat kursi sampe akhirnya Alhamdulillah ketiduran.

Paginya sarapan kami diantar ke kamar. Udah gak selera deh dan gak enak juga, nasi goreng dan telur dingin. Di teh saya pake ada lalat segala hahah.. Kami semua akhirnya ngumpul di kamar orang tua saya sambil ceritain pengalaman kami semalam. Orang tua saya cuma diam sambil bilang salah denger mungkin. Well.. gak tau lah.

Setelah kami check out dan meneruskan perjalanan ke Bukittinggi, barulah ayah saya menceritakan sesuatu yang Alhamdulillah kami taunya pas udah jauh dari lokasi. Jadi sebenernya pas malam dimana saya dan kakak saya denger sesuatu, ayah ibu saya pun denger sesuatu. Kalau dari kamar mereka, ibu saya denger suara sendal bolak-balik jalan di depan kamar. Pas di sibak gordennya udah pasti, gak ada orang secara itu tengah malam. Sementara ayah saya denger dengan jelas suara berisik dari kamar atas kayak orang ngebor, mukul-mukul, pokoknya kayak lagi ada renovasi. Tapi kan aneh ya masa renovasi tengah malem.

Ayah saya cerita, pas checkout sempet nanya ke resepsionis, “Mas itu yang di kamar atas kok berisik amat ya kayak ada renovasi. Ganggu saya tidur dan itu tengah malam loh mas gak semestinya,” kata ayah saya protes. Mas-mas resepsionis cuma melongo sambil bilang, “Lha pak, tamu kami tadi malam cuma keluarga bapak dan satu lagi pasangan yang kamarnya sama-sama di lantai dasar kayak bapak. Diatas mah gak ada orang,” deg ayah saya langsung nelen ludah dan ikutan melongo juga.

Setelah ditanya ke kakek saya yang emang tau daerah sana, dulunya daerah itu sempat jadi pembuangan mayat pas jaman penjajahan Jepang…hahaha…lokasinya persis di hotel itu. Gak banyak yang tau karena ya…nanti customer pada kabur dan gak ada yang mau nginep dong. Pantesan aja itu banyak macem-macemnya. Tapi alhamdulillah saya cuma nginep semalem jadi yang muncul suara-suara aja. Coba kalo beberapa malem gatau apaan yang keluar. hiiii

Semoga kita selalu dilindungi Tuhan dalam setiap langkah. aamiiin.

 

54 thoughts on “Hotel Mistis

  1. Mistik di Indonesia itu mmg masih sangat kental bngt…baca doa ini bila merasa ada hal yg aneh…
    ุฃุนูˆุฐ ุจูƒู„ู…ุงุช ุงู„ู„ู‡ ุงู„ุชุงู…ุงุช ู…ู† ุดุฑ ู…ุง ุฎู„ู‚
    A’udhu bi kalimatillaahi at-tamaati min sharri ma khalaq
    I seek refuge in the complete words of Allฤh from the evil in what He has created.
    (3 times)

      1. Ea aku pikir aiko peka ghaib ๐Ÿ˜… hanya org yg peka loh bisa merasakan *sesuatu* ๐Ÿ˜† aku jg peka bngt tiap kali merasa ada *sesuatu* aku cpt2 baca kalimat itu ๐Ÿ˜‰ (pernah di bali *goa gajah* ubud, di temple di atas bukit…aku merasakan aura ghaib yg bnr2 kuat sekali ! Aku gak bilang sama suami…aku gak kuat ngelawan aku gak bisa lama di temple itu, suamiku ngerti krn dia jg percaya dg adanya hal ghaib dia nurut…akhirnya kita segera turun dari bukit itu)

      2. aku gaktau sih mba ini peka apa gimana tapi aku tau kalo masuk ke suatu tempat dan auranya gak enak pasti ada yang gak beres. Tapi bener2 gak mau bisa liat hahahah :((( wah per-goaan emang rancu sih mba udah gelap, lembab, wah jin betah tuh kerajaanya hehe. Iya betul mba kalo diterusin takut kenapa2. Sarangnya banget soalnya

      3. Mmg klo dah berasa gak bisa nerusib aku…detak jantung jd kenceng bngt…panas di dingin rasanya itu kata almrhum ayahku ada *sesuatu* yg gak suka / gak welcome dg kehadiran kita…jadi aku mending pergi klo dah gtu…tp ada jg aura *sesuatu* berasa welcome bngt…

  2. Akkkkk lagi2 baca pas lg sendirian di asrama. Horoooor.

    Dulu pernah tuh nginep di rmh temen, trs sepanjang malem denger suara derap langkah di depan kamar. Sampe ga bisa tidur ampe pagi. Eh ndilalah yg punya rumah mah gk denger apa2 (mungkin krn yg punya rumah jd gak digangguin zzz)

    1. hahhahaha aduh๐Ÿ˜ฆ kamu suka pas banget bacanya sendiri di asrama yaa kayak wakttu itu. nah iya tuh temen ku rumah nya berhantu dan dia gak pernah di ganggu. Tapi kalo tamu lain perkara:/ iseng kali ngerasa dapet temen baru zz

  3. Aku jg pernah nginep di salah satu chain hotel di Jakarta. Mulai dari siang kami check in sampe tengah malam, gak berhenti kamar atasku itu gaduh kayak ada perabotan diseret kesana kemari. Duh manalah Suami tidur duluan. Hanya pada Twitter aku bs curhat, hahaha

    1. huhuhuu kalo udah di penginapan gitu emang kesel ya mba kalo udah di gangguin apalagi kalo tinggalnya lama. Untung twitter selalu setia menemani :p

  4. Ai, japri dong nama hotelnya? Secara thn dpn, eike mau trip kssana ๐Ÿ˜‚

    Btw wkt trip ke Banjarmasin jg gt, nginep di hotel yg menurut review, hotelnya bagus, tp ternyataaaa.. Begitulah huhuhu

    1. wwaahhaha boleh mbaaa huhu ku DM ke Ig aja? nah itu tuh.. kalo yang serem gitu pasti orang gak mungkin share di internet kan..๐Ÿ˜ฆ rancu

  5. gak apa2 anggap aja uji nyali itu :)))) tapi serem juga yaaa, itulah salah satu alasan hotel kenapa kalau masalah mistis gak pernah cerita, kecuali info dr temen sebelum cek in *bacanya malem nih

    1. betul banget! nah tapi kebetulan yang ini lagi pada bosen kali ya hantunya dan pengunjung cuma dikit jadi kena deh hahahah. iya murah bangettt pdhl kmrn kamarnya besar

  6. Ih nggak ngebayangin jadi kaka dan harus disana saat kejadian.. pernah ga sih iseng browsing “nama hotelnya” terus cek-cek ada nggak cerita seputar itu? ehehe

    Btw, salam kenal ya kak! :))

    1. nah aku nyoba nyari-nyari sih gak ada ya tapi gak tau juga nih:/ huhu emang lg sial banget aku hahaha. salam kenal juga!๐Ÿ™‚ makasi udah mampir loh hehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s