Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 1

Ternyata baru ngeuh kalo belom pernah dibuat terperinci dalam blog jalan-jalan saya ke Praha dan Zagreb (Kroasia), padahal fotonya banyak banget dan jadi pengen nulis perjalanannya in detail juga walaupun udah buat vlognya di Channel Youtube. Jadi daripada foto dan cerita makin lupa, saya akan ceritain perjalanan solo travelling saya ke Eropa seorang diri pertama kali dan saat itu saya baru banget berhijab.

Perjalanan dimulai dari Newcastle menuju London pada bulan Mei 2016 karena emang pesawat saya berangkat menuju Prague dari London sekitar jam 3.30 sore. Biasalah dengan Megabus super murah dan barang-barang seadanya (saya cuma bawa 2 tas, yaitu Herschel Bag yang isinya baju dll plus tas selempang ukuran medium buat jalan-jalan). Saya ambil bus paling awal yaitu sekitar jam 5 pagi karena sampe London pasti udah siang (Newcastle – London memakai bus sekitar 7 jam).

Sampe London saya killing time dengan jalan-jalan ke kantor abang yang gak jauh dari London Bridge. Sempet ketemu abang sebentar di luar kantornya dan doi cuma geleng-geleng kepala liat pacarnya mau jalan-jalan sok backpacker sendiri, tas tenteng depan belakang dan pertama kalinya juga ke negara-negara yang akan di jajah. Saya cuma mesem-mesem aja pas di ceramahin ini itu.

Pesawat yang saya pakai adalah Easy Jet dan gak terlalu lama kok, hanya sekitar 3 jam perjalanan saya selamat sampai di Ruzyne Airport, Prague. Airportnya suepiii buanget gak tau kenapa. Rasanya jg aneh tiba-tiba udah di negara gak dikenal kayak gini. Langsung saya melipir ke money exchange terdekat karena katanya lebih bagus di negara sana ketimbang di UK. Gak berapa lama urusan uang beres dan saya segera ngecek bus dari airport menuju metro untuk mencapai AirBnb.

Alhamdulillah untuk nyari loket bus gak susah dan saya langsung beli tiketnya. Orang loket nyuruh saya nunggu di depan terminal dan gak lama bus nomor 100 sampai. Perjalanan ke stasiun metro kurang lebih 30 menit menuju Ziclin, stasiun Metro yang harus saya tuju. Harga tiket sekitar 32 Kron atau sekitar Rp 20,000 aja untuk perjalanan 90 menit.

Dari Zlicin saya harus ambil arah menuju city centre dengan tujuan Cerny Most dan turun di Luziny Station. Sempet rada kuatir karena stasiun Zlicin saat itu sepi banget cuma ada saya dan beberapa orang aja, plus udah malem pula sekitar jam 7 dan bikin saya mayan deg-degan karena lokasi Airbnbnya gak bener-bener di tengah kota. Selama dalam kereta saya mantengin terus arahnya kemana takut nyasar. Untungnya si host Airbnb nulis dengan detail dan lengkap gimana caranya sampe rumah dia.

IMG_5240.jpg
Stasiun Zlicin yang sepi banget

Gak berapa lama saya akhirnya sampe di Luziny Station dan bentukannya mirip mall tua gitu. Banyak toko-toko, kantin, dan ada juga supermarket dibawah. Lumayan banget sih tapi di stasiun ada mall kayak gini, lumayan buat traveler kayak saya hehe. Tapi pas banget saya sampe sana udah pada mau tutup padahal mau beli sesuatu buat dibawa ke kamar. Alhamdulillah masih ada kantin restoran cina yang buka dan saya langsung makan malam disana nasi goreng ayam. Duh rasanya enak banget karena udah kedinginan dan kelaparan hehe.

IMG_5242

IMG_5243
Semacam mall tua ya

IMG_5245IMG_5246

 

Habis makan saya ngikutin kata host saya untuk jalan keluar dari stasiun dan melewati ancer-ancer yang dikasih. Jeng…….ternyata langsung berhadapan dengan taman gede banget dan gelap :”( hahay langsung rada ciut tuh. Lampu jalan gak banyak dan gelap banget, saya harus nyalain senter di HP buat liat jalan. Dari kejauhan keliatan ada beberapa lampu peradaban yang berarti rumah host saya harusnya disana.

IMG_5248
Ini dia Airbnb saya selama di Prague

Nyampe di depan beberapa rumah bingung, ini bentuknya sama semua dan kok gada nomornya ya? Sampe mondar mandir gak jelas macam maling akhirnya ada ibu-ibu tua nyamperin saya dengan anjingnya.

Walau englishnya gak begitu lancar tapi beliau bantuin saya celingak celinguk alamat yang saya maksud. Akhirnya ditunjuklah salah satu apartment yang dari tadi saya udah bolak balik disitu -__- heh….

Langsung saya mengucap beribu terimakasih dan lari ke apartment yang dimaksud. Sekali saya memencet bel dan ada suara dari seberang,

“Is that Amanda?”

“Yess Ales,” dengan nada saya yang udah lumayan ngos ngosan karena makin kedinginan dan sempet parno takut nyasar.

Gak lama cowok tinggi jangkung keluar dengan senyum ramah.

“Come on in! I thought you were lost or something. It’s not that easy to find my house though..” dia pun nyadar rumahnya gak gampang.

Ales, cowok asli dari Prague yang emang senengnya travelling dan nyewain rumahnya buat tambahan biaya jalan-jalan. Rumahnya nyaman dan emang dia tinggal sendiri. Ales menunjukkan kamar saya yang mana, letak kamar mandi, dapur dan ruang tamu yang ternyata dia jadiin kamar tidur. Sempet ngobrol sebentar akhirnya saya pamit untuk istirahat. Kamarnya gede, luas dan bersih. Haduh seneng banget padahal murah loh, Β£15 per-night. Recommended banget bagi yang mau ke Prague buat nginep di tempat dia.

IMG_5250.jpg

IMG_5368
Banyak banget kan negara yang udah di kunjungin si Ales ini

IMG_5369

IMG_5370
Bisa cuci baju juga kalo mau dan dia nyediain handuk bersih kalo lupa bawa

Gilaaa gak nyangka udah sampe di Prague dan capek banget badan rasanya. Bersyukur udah bisa rebahan dan istirahatin kaki.

Perjalanan baru akan di mulai besok harinya dan saya gak sabar pengen jelajahin salah satu kota cantik yang masuk dalam bucket list berkat buku Love in Prague (ada yang ngefans juga gak sama buku ini?)

 

Advertisements

Lepas Aja Kerudungnya!

Perjalanan ngurusin pernikahan ini banyak banget deh ujiannya, salah satunya beberapa oknum tertentu yang keliatan lebih riweuh (ribet) dari saya ketimbang saya sendiri yang nyantai dan yaa.. yaudah enzoy aja.

Jadi emang untuk baju pengajian, siraman, akad dan resepsi sudah saya kondisikan untuk menyesuaikan keadaan saya yang sekarang berhijab. Untuk siraman, kalo yang orang Sunda atau Jawa pasti tau lah ya itu di guyur beneran pake air se-centong sama beberapa orang. Jadilah pasti basah kuyup, ga kayak orang sumatera macem malam bainai yang di mandiin bohong-bohongan. Kostum saat pengajian nanti tetep pakai kain dodotan tapi pakai baju lengan panjang untuk dalaman warna kulit dan inner ninja untuk hijabnya, paling nanti dihias melati gitu deh di kepala.

LinkΒ – Persis kayak Alyssa Soebandono pas siraman

Nah karena siraman udah pasti basah kuyup, eh ada aja loh yang ide-ide buat ngasi masukan yang tidak bermanfaat, nyuruh saya gausa pake kerudung!!!! Astaghfirullahalazim… Kalo emang isinya mahram saya sih plus perempuan semua masih gak apa ya, lha tapi kan ada tukang dekor, tukang tenda, photographer, mas-mas catering dan masih banyak lagi yang bisa lihat saya gak berhijab. Belum lagi kalo foto saya tidak berhijab di sebarin sama teman/keluarga wah itu udah gak terkontrol deh.

Lebih menakjubkannya lagi, si orang ini dengan bangganya cerita saat dia dulu lepas hijab cuma saat melaksanakan acara pengajian dan siraman pernikahannya. Saya tanya apakah ada lelaki selain mahramnya dan dijawab ada. Tapi dengan santainya orang tersebut bercerita kalau itu hanya sehari aja kok selebihnya dipake lagi kerudungnya. Astaghfirullahalazim.. saya cuma bisa ngelus dada dengernya. Kalo mau ga taat jangan ajak-ajak dong mba! ealah

Gak hanya itu dong, ada lagi nih yang komen dan kasih saran gak bermakna pas tau baju resepsi saya kebaya. “Eh kebaya tuh bagusnya gak pake furing (dalaman) tau! Udah lepas aja kerudungnya, orang cuma beberapa jam aja kok. Biar kebayanya lebih keren” lalu saya cuma bisa bengong. Helo…..sepertinya saya gak butuh saran anda ya :p saya udah nyaman dengan hijab saya kok, mau gimanapun keadaan yang harus menyesuaikan dengan hijab, bukan hijabnya menyesuaikan keadaan.

Saya sih terserah ya sama orang lain yang memilih untuk buka kerudung pas menikah, itu pilihannya dia kan. Saya gak ada urusan, tapi yang bikin saya kesel tuh orang yang nyuruh-nyuruh dan ngasitau saya musti berbuat apa dengan agama saya. Maaf ya, agama saya gak bisa di gadaikan dengan apapun.

Jadi buat orang-orang diluar sana yang suka nyuruh orang lain untuk lepas kerudungnya karena suatu hal duniawi yang gak berfaedah atau menyalahkan hijab karena kelakuan suatu individu, maaf bisa di telaah lebih jauh lagi kali ya gunanya apa πŸ™‚ Karena hijab untuk Islam itu WAJIB, bukan pilihan, bukan artinya jadi ustadzah, bukan juga maksudnya udah jadi alim.

Yuk mari sama-sama menghargai pilihan orang masing-masing, termasuk sama yang sudah istiqomah dan berhijrah untuk memakai hijab syar’i ataupun cadar. Respect others if you want to be respect in return guys πŸ™‚

Sah! Syar’i Wedding of Egi John and Mia

Waa Selamat lebaran untuk seluruh teman-teman bloggers ya πŸ˜€

Gak kerasa cepet banget loh bulan demi bulan berlalu dan Ramadhan sudah jauh meninggalkan kita huhu. Taqabalallahu Minna wa Minkum, semoga kita dipertemukan dengan Ramadhan di tahun berikutnya dan diberikan kesempatan untuk meluruhkan dosa-dosa terdahulu. aamiin

Jadi saya kemarin lebaran di Bandung, dan karena tau salah satu teman saya Egi john (kalo yang suka ikutin infotainment dan nonton TV pasti tau) dan Kamilia Yasmin (akrabnya Mia) mau nikah pas banget setelah lebaran, jadilah yang tadinya mau agak lebih lamaan abis lebaran main-main di Bandung langsung pulang. Saya pun juga kedapetan untuk ikut bantu makeupin istrinya, Kamilia Yasmin yang alhamdulillah 2 hari yang lalu telah sah jadi istrinya! Cihuy selamat ya ka Egi dan Mia, turut bahagia dan terharu huhu

Mau ceritain nih pengalaman ke walimah syar’i, asli ini baru pertama kali dan sangat berkesan makanya ditulis hahahah norak yak maap tapi banyak temen-temen saya yang nanya kayak gimana sih emang. Oke jadi akan saya jelaskan kayak gimana acara Ka Egi dan Mia kemarin ya, sekalian cerita juga pengalaman pertama makeupin pengantin hihi (kalo ada yang berminat di makeup, follow IG akun saya aja ya @amandaplwn.makeup for further info). Walau Mia pake cadar, tapi teteup aja pas di area perempuan kan di lepas tu cadarnya, terlebih lagi depan suaminya bakal di lepas loh jadi harus bagussss tetep.

Jadi acaranya di selenggarakan di balai pertemuan di Cikini, udah janjian sama Mia jam 7 paling telat sampe sana, Eh kepagian dong setengah 7 udah sampe aja hahaha karena takut nyasar plus agak sedikit grogi hahah udah gitu hari itu juga lagi agak demam, wah lengkap deh. Akhirnya saya nungguin sebentar di mobil sampe akhirnya Mia nelfon saya buat masuk ke dalem gedung.

Ini pertama kalinya saya kenal sama Mia, tadinya cuma seriing WA aja setelah dikenalin sama Ka Egi. Pas masuk gedung, panitia-panitia yaitu anak Aladzivie (fans ustadz Subhan Bawazier pasti udah gak asing) udah pada sibuk wara-wiri bantu set up dekor, kamera dll. Yang menarik, gedung pertemuannya udah kepisah tuh tangga kiri kanan, jadi gampang buat misahin tamu akhwat (perempuan) dan ikhwan (laki-laki) supaya gak terjadi campur baur (ikhtilat). Papan penunjuk kiri mengarahkan akhwat naik ke atas sebelah kiri dan kanan adalah ikhwan. Sementara penerima tamu ikhwan dan akhwat pun juga terpisah.

Nah, saya kira-kira mulai makeupin Mia jam 7.15 – 8. Gak lama karena Mia request makeupnya jangan lebay, tapi tetep cantik. oke sip. Saya juga gak pernah cukur bulu alis client saya atu makein bulu mata langsung tanpa persetujuan dia. Selama di makeup, lucu deh grogi karena antara Ka Egi dan Mia melakukan proses ta’aruf, jadi bukan proses pacaran gitu. Dalam Islam memang gak ada pacaran sebenernya huhu *langsung malu sama diri sendiri*

Untuk akad, Mia mengenakan dress putih lengkap dengan hijab panjang, cadar putih, selendang putih berornamen bunga dan mahkota. She looked like a princess from Saudi! Seneng banget hasil akhirnya, saya juga ikutan bantu masangin pernak-pernik bajunya. Gak lupa, satu bouquet bunga juga udah disiapkan supaya pas foto-foto makin cantik.

Setelah selesai makeupin Mia, saya dengar rombongan ka Egi dan keluarga udah datang. Langsung saya menuju ke gerbang depan untuk mengabadikan momen tersebut. Lucu bangeeet ka Egi mukanya tegang hahaha, apalagi pas ngobrol dan ketemu sama keluarganya Mia. Akhirnya arak-arakan keluarga pengantin pria naik ke bagian ikhwan untuk yang lelaki, sementara yang wanita ke bagian akhwat.

Pekerjaan pertama saya selesai, langsung buru-buru permisi buat naik ke tempat acara buat nyari kursi paling nyaman buat menyaksikkan akad nikah berlangsung. Senengnya di walimah syar’i, udah pasti kursi banyak hehe. Jadi gak usah khawatir kaki pegel selama acara.

Mia pun akhirnya dipanggil naik untuk ngeliat proses akad lewat layar besar. Jadi ruangannya dikasih pembatas kain tinggi gitu, nah ruangan perempuan cuma ada perempuan aja. Even orang catering jg cewek doang dan berhijab semua, sementara yang area laki-laki sudah pasti yang membantu menghidangkan makanan pun laki-laki.

Terlihat dari layar, disebelah kak Egi adalah ustadz favorite saya yaitu ustadz Subhan yang sudah pasti akan memberikan nasihat pernikahan. Maharnya sudah di persiapkan di atas meja, dan semua tamu yang datang ikut merasa tegang.

“SAH”…

Alhamdulillah, setelah mendengar kata sah, semua langsung bisa bernapas lega. Bahkan saya sempet denger ada yang tepuk tangan loh hahaha. Ka Egi mengucapkan Ijab Qobul dengan lancar, tenang dan tegas. Wah salut deh, jadi makin terharu karena sudah tau semua prosesnya dari awal.

Setelah akad selesai, ka Egi di persilahkan bertemu sebentar dengan Mia untuk memberikan mahar dan buku nikah. Waaa semua langsung heboh deh foto-fotoin pasangan baru ini dan keliatan banget malu-malunya Mia saat cium tangan suaminya untuk pertama kali. Wah, yang jomblo yang belom nikah langsung pada baper hihi. Ayo makanya ta’aruf bagi yang pengen nikah. Gak lupa Mia dan Kak Egi saling menyalami dan memeluk ibu mereka. Alhamdulillah

Ka Egi pun menyampaikan ucapan terimakasih kepada seluruh tamu dan panitia, dan mempersilahkan untuk makan. Jadi acara resepsinya nyambung setelah akad. Nah ini tanda pekerjaan kedua saya dimulai, yaitu touch up makeupnya Mia. Tapi karena lapar saya makan dulu rada ngebut hahaha.

Emcee acara terus mengingatkan tamu untuk makan dan minum sambil duduk dan tidak ada suara lagu sedikitpun berkumandang. Hanya ada suara lantunan anak kecil perempuan menyanyi dengan diiringi Duff (gendang) yang memang sesuai hadits. Sungguh saya takjub, pasangan ini baru hijrah tapi Masya Allah…sangat patut dijadikan contoh untuk yang ingin berhijrah secara total. Saya aja masih sulit meninggalkan banyak hal. Tapi mereka berdua bisa berani istiqomah atas apa yang mereka percaya itu baik/buruk. Salut euy

Akhirnya setelah ngebut makan, saya lari kebawah untuk membantu Mia ganti baju akad putihnya, menjadi dress warna gold dan jubah hitam lengkap dengan cadarnya. Saya hanya touchup bagian mata, bedak dan lipstick. Selebihnya gak usah, takut jadi cakey.

Sekitar jam 11 saya mohon diri untuk pulang karena udah makin berasa tuh ga enak badannya. Pasti juga nanti heboh kalo udah jumpa pers sama wartawan yang udah bejibun pada nungguin di luar.


Souvenir acara pun bermanfaat banget, buku dzikir pagi dan petang, lengkap dengan dzikir setelah shalat dan dzikir sebelum dan sesudah tidur. Wah mantep deh, masya Allah.

Barakallahu Laka wa Baraka’alaik wa Jama’a bainakuma fi khair, semoga keluarga kalian diberikan penuh keberkahan oleh Allah subhanahu wata’ala πŸ™‚

Nikmat Ibadah di Indonesia yang Terabaikan

Beberapa pekan lalu saya hadir dalam satu acara di masjid yang sejujurnya saya  hadir karena narasumber yang datang hahahah. Tapi memang ini bukan acara kajian seperti biasa, karena acara ini bertujuan untuk mengisahkan cerita dua artis muda kondang Indonesia yang di undang untuk datang ke Seville, Spanyol. Gak hanya dari Indonesia, perwakilan dari Malaysia dan Singapur pun turut di undang ke Spanyol loh. Mungkin yang ngefollow Instagram Mba Oki Setiana Dewi dan Mba Dewi Sandra, pasti suka liat update mereka yang lagi jalan-jalan di Spanyol. Yup nama program tersebut adalah “A Tile for Seville”. Acara yang saya hadiri di datangi oleh Mba Dewi Sandra, sebagai salah satu icon acara, Ibrahim Hernandez VP dari Seville Mosque Foundation juga ustadz Fatih Karim, CEO dari cinta quran.

18014005_444401912566239_6886203864056332288_n

Dalam acara tersebut, mba Dewi menjelaskan bagaimana dulu Islam berjaya sangat lama di Andalusia, tapi justru karena kesalahan dari kita sendiri akhirnya Islam tergerus masa dan hanya tinggal jejak-jejak sejarah. Sampai-sampai, masjid pun gak ada disana. Maka dari itu, mereka memiliki niatan baik untuk mencoba mengumpulkan dana dan membantu membangun sebuah masjid untuk penduduk Spanyol yang beragama Islam, terkhusus di Seville. Kasihan loh orang Islam disana sholat semacam kayak di Basement gitu, hanya cukup untuk 200-300 orang. Kalo udah rame sumpek banget 😦 Abis sholat juga harus keluar, gak boleh disitu karena atasnya area pemukiman warga, seperti apartment gitu kalo gak salah

Saat acara tengah istirahat sejenak karena sholat Isya, saya mendapat kesempatan untuk berbincang langsung dengan mba Dewi mengenai pengalamannya disana. Sempat tertegun dengan apa yang mba Dewi ucapkan, “Kita tuh udah kurang ajar ya sama Masjid, disini Masjid banyak tapi liat isinya. Rame gak? Makanya kita tuh harus bersyukur dengan keadaan kita di Indonesia yang enak untuk ibadah,”

Das… Ini ngena banget

Mengingatkan saya akan tahun lalu, ketika saya masih di Inggris dan bagaimana perjuangan saya sebagai seorang muslimah di negara yang mayoritas non-muslim. Sholat biasa di ruang ganti pusat perbelanjaan, bahkan di kampus saya sholat di kelas kosong atau tangga darurat. Gak hanya itu, wudhu di kamar mandi pasti diliat “aneh” dan selalu ditanya, “are you okay dear?” bener-bener lucu kadang, sampe harus jelasin dulu kalo ini namanya wudhu, sebelum sholat seperti ini. Gak jarang juga pas di kelas kosong kami mendapati ada murid lain yang pakai kelas tersebut dan saat kami minta izin 5 menit untuk sholat, selama 5 menit itu pula kami diliatin dengan bingung dan mereka bisik-bisik penasaran. Biasa sih setelah sholat saya ajak ngobrol sebentar, jelasin kalau dalam Islam beribadah itu 5 waktu dan disebut sholat. Takut dikira yoga hehe.

Gak sampai disitu perjuangan seorang Muslim yang tinggal di negara mayoritas non-muslim, pengalaman ga enak setelah Brexit bikin saya beberapa kali ngelus dada karena di abuse secara verbal oleh orang gak dikenal. Kebanyakan memang orang asli UK. Masih bersyukur banget saya gak di abuse secara fisik. Masih fresh dalam kepala saya, pengalaman yang terjadi pas di kota tempat saya belajar yaitu Newcastle. Saya tengah berjalan kaki seperti biasa dari rumah menuju kota yang jarak tempuhnya berkisar 30 menit. Memang saya harus melalui jalan raya yang dimana mobil banyak lalu-lalang. Sampai pada saat saya di pertengahan jalan, ada seseorang berteriak ke saya, “Brexit…! Brexit..!” di susul dengan cekikikan dan tertawaan dari dalam mobil yang melaju cepat. Saya menoleh dan melihat sosok kepala kecil, anak laki-laki Inggris dan memang suara yang teriak tadi adalah anak kecil itu. Saya dalam hati hanya bergumam, “udah lewat keleus” sembari mengacuhkan hal tersebut.

Alhamdulillah hanya hal itu yang terjadi di Newcastle, selebihnya aman dan kondusif sekali, saya sering dibantu orang asing disana saat mengalami kesulitan. Penduduk asli di Newcastle rata-rata sangat terbuka dengan pendatang, karena memang kota tersebut lebih banyak murid-murid dari luar negeri untuk belajar.

Lain halnya dengan Sheffield, saya justru mengalami hal yang sangat tidak mengenakan disana. Ketika itu saya tengah berjalan sendirian sembari menyusuri kota kecil tersebut. Saat itu saya sedang berada di tengah kota dan bertujuan mencari salah satu coffee shop untuk istirahat. Tiba-tiba ada laki-laki, orang UK asli mendekati saya dan langsung menyerang saya dengan nada mengejek,” What are you doing here? You’re not belong here. Go back to your country,” Saya cuma nengok ke dia, dan melengos cuek sambil lalu. Dia terus mengikuti dan menyerang saya dengan bilang saya ganggu orang-orang yang ada disitu, disini bukan tempat saya, dan lain sebagainya. Akhirnya saya balas begini, “I know. I’m a student here and i will go back home soon, don’t worry” langsung saya cepet-cepet jalan dan ninggalin dia yang kayaknya makin kesel hahaha. Banyak orang yang ngeliatin dan emang ketika itu jalan lagi ramai karena lunch time. Masih sangat bersyukur di lindungi Allah dari tindakan yang lebih jahat lagi. Alhamdulillah.

Saat saya disana, rindu rasanya denger adzan dan lihat bapak-bapak atau ibu-ibu pergi ke masjid dan berhijab. Yes, se-simpel itu. Bukannya di UK gak ada, ada kok banyak. Tapi di Indonesia pasti jauh lebih banyak kan. Belum lagi di Indonesia ini makanan halal gampang di temuin, sementara di UK ada ya tapi itu-itu aja. Bosen deh, kalo ga fast food ya makanan arab. Semacam mie atau makanan chinese ya udah pasti ga halal biasanya. Mungkin kalau di London beda cerita ya karena itu kota besar. Lha kota kecil macam Newcastle bisa dihitung pakai jari yang restorannya halal selain makanan Arab.

Hidup di Indonesia itu enak untuk bagi yang memang menikmati Islam. Sholat gampang tinggal ke Masjid, secara jumlah Masjid di Indonesia banyak banget, beragam pula. Sayang, disini masjid banyak tapi justru isi masjidnya sendiri gak banyak. Padahal yang kayak di Seville gitu, satu aja mereka gak punya coba. Adzan pun di Indonesia berkumandang dimana-mana, sementara di LN gak boleh adzan berkumandang di luar, dibilang ganggu. Jadilah adzan cuma dalam masjid aja, kalo mau tau jadwal pasti sholat tinggal liat aplikasi di HP. Paling enaknya lagi nih di Indonesia, datang ke kajian itu gampang, tersebar dimana-mana, banyak juga temen-temen muslimnya. Disana kalo udah kajian suka pake bahasa Arab, nyari temennya juga susah kalo baru hijrah gitu hehe. Memang ada sih pengajian orang Indonesia, tapi lebih sering di rumah-rumah bukan di Masjid. Saya kangennya pengajian yang ada di masjid huhu, suka ngiri liat update temen yang lagi ikutan kajian di Masjid Indonesia gitu. Gak hanya ibadah, di Indonesia yang jualan kerudung dan baju muslim banyak, murah. Sementara disana saya beli kerudung ya pashmina yang dijual di H&M atau Primark.  Kalo busana muslim disana mahal bangeeett apalagi yang online, haduh… kere langsung hahaha. Sementara saya waktu itu berhijab di UK kan, jadilah banyak model baju yang harus saya museumkan dan membeli beberapa pashmina untuk keperluan sehari-hari.

Jadi sudahkah kita bersyukur akan nikmat beribadah kepada Allah yang tersaji begitu melimpah di Indonesia? πŸ™‚

maxresdefault

Fitnah Kejam Manhaj Salaf Pada Akhir Zaman

*Blog ini terinspirasi dari postingan berikut*

Beberapa bulan ini emang saya lagi getol-getolnya belajar agama. Β Salah satu pemahaman yang saya baru kenal dan semakin bikin tertarik adalah Manhaj Salaf. Manhaj sendiri berarti tata cara, sementara Salaf berarti orang-orang terdahulu. Simpelnya sih yang ikut Manhaj Salaf ini biasa di sebut Ahlus sunnah wal jama’ah, yaitu mengikuti metode dan tata cara yang memang murni dari ajaran Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi wasallam beserta para sahabat. Jadi memurnikan ajaran agama Islam yang sering kali udah terkontaminasi oleh rekayasa ulama/ustadz dengan ibadah yang tidak ada contoh, ditambah-tambah dengan hadits yang dho’if (lemah), bahkan tidak ada. Sunnah ini mengajarkan kita untuk balik lagi ke ajaran murni Al-Qur’an dan Sunnah Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wasallam, jadi harus ada dalil yang jelas beserta contoh nyata dari Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wasallam.

“Qolallahu Β Wa Qola Rasulullah Shalallahu’Alaihi Wasallam”

Nah, biasa yang ikut sunnah ini tuh disebutnya wahabi, diambil dari tokoh yang memulai pemahaman ini yaitu Muhammad Bin Abdul Wahab. Menurut penganalisaan saya sendiri *cie* mengenai tanggapan orang soal wahabi itu rata-rata jelek. Kenapa jelek? Karena banyak yang ngeliat paham ini tuh sering membid’ah (menganggap beberapa perilaku dikerjakan tanpa contoh dan hadits shahih) kan suatu ibadah seperti dzikir bersama, tahlilan, perayaan maulid nabi, ziarah kubur dan lain sebagainya. Padahal setiap ibadah yang gak ada contoh tuh ya sesat kan. Gak hanya itu, orang juga kebanyakan ngeliat seseorang wahabi atau bukan itu dari hijab syar’i dan cadar untuk wanita, dan celana cingkrang plus jenggot buat yang lelakinya. Ada kesan dimana yang ikut pemahaman ini tuh sesat, teroris dan sering mengkafirkan orang di luar pemahaman tersebut. Gak hanya itu, terkenal pula di kalangan orang banyak kalo kajian sunnah sering kali mentahdzirkan ustadz, jadinya sering berantem antar ustadz. Arti tahdzir itu biasa semisal ada ustadz yang sekiranya pemahamannya itu keliru, akan di tegur untuk di luruskan oleh ustadz dan ulama lain. Ini pun terjadi di luar manhaj salaf kok, jadi gak hanya sunnah aja. Semua pemahaman yang salah memang harus di luruskan bukan? Terdengar pula oleh saya, orang yang udah ikut kajian sunnah jadi kayak gak bisa hidup. Gak boleh dengerin musik, gak boleh nonton di bioskop, gak boleh ini gak boleh itu jadilah terlihatnya “menyiksa”. Apalagi ada yang membenarkan seorang wanita untuk “membungkus auratnya” ketimbang “menutup auratnya” dan lebih memikirkan ibadah ketimbang menutup aurat. Naudzubillahiminzalik.

Jangan olok

Adapun beberapa masjid di Jakarta sudah terbilang “Nyunnah” banget dengan mayoritas Ustadz yang di undang untuk acara kajian adalah ustadz sunnah beken macem Ustadz Khalid Basalamah, Ustadz Subhan Bawazier, Ustadz Nuzul Dzikri, dan lain sebagainya. Paling hitz tuh masjid Al-Azhar undernya The Rabbanians setiap Rabu malam. Wih itu pesertanya emang anak muda semua dan seru banget! Plus ada bazaar pula banyak makanan enak wkwkwkwk *teteup*. Saya ketagihan deh setiap rabu kesana. Gak hanya itu, Nurul Iman yang di Blok M Square lantai 7 itu juga bagus-bagus dan emang rajin banget ngadain kajian rutin bersama ustadz sunnah.

Nah, saya sendiri emang orangnya penasaran dan gak bisa nerima nelen gitu aja apa yang orang bilang tanpa bukti nyata. Dalam Islam itu namanya Tabayyun, mencari tau terlebih dulu tanpa langsung Taklid (ikut-ikutan) tau apa yang dia ikutin. Gak papa ya saya masukin sedikit istilah-istilah dalam Islam biar sama-sama saling belajar hehe.

Anyway, akhirnya saya nyari tau apakah memang betul pemahaman ini menyeramkan, kajiannya menyimpang, bikin orang jadi teroris, kaku, mengkafirkan orang dan sebagainya. Saya cari tahu semua kajian-kajian di Youtube yang biasanya dibawakan oleh Asatidz (Ustadz-Ustadz) sunnah, saya sering menghadiri kajian-kajian yang di laksanakan di Masjid Sunnah, membaca buku-buku referensi, nanya ke orang-orang yang ilmunya tinggi dengan pemahaman yang pastinya juga udah jelas ya.

dan ternyata…..

Salah besar bro asli salah besar

Saya kaget banget, dengan ngikutin kajian sunnah, saya makin ngerasain indahnya Islam, indahnya beribadah kepada Allah Subhanahu wata’ala. Sebelumnya saya belum pernah ngerasain gimana sih serunya ke kajian, gimana sih nikmatnya sering beribadah, kok bisa ya orang itu rajin baca al-qur’an? Saya sering banget nanya pertanyaan itu di kepala sendiri. Akhirnya terjawab sudah, simpel banget…karena kita banyak gak tau tapi gak mau tau. Sering merasa sombong dengan ilmu yang masih seujung kuku, ngerasa udah yang paling tau padahal sejatinya kita masih jauh dari yang namanya “tau”, bahkan “paham”. Untuk itulah dalam Islam sangat di anjurkan untuk selalu merendah akan ketidak tauan ilmu dan selalu haus akan yang baru. Salah satunya biar kita paham apa yang orang bilang itu salah, jangan main “Iya tuh iya itu kan…blablabla” lalu dosa karena kita ngomong asal padahal gak tau yang sebenarnya.

Padahal yang harus di garis bawahi, pemahaman menyimpang semacam Syi’ah dan ISIS yang udah jelas banget ngaco dan bukan Islam itu yang harus di perangi. Kalo emang pemahamannya masih ngajak sholat 5 waktu, beribadah hanya kepada Allah subhanahu wata’ala, yang di contoh adalah Rasulullah shalallahu ‘Alaihi Wasallam serta Qur’an sebagai pedoman hidup ya jangan di bubarin dong kajiannya πŸ™‚ Eh malah pake di perangin, padahal kita sesama saudara seiman loh.

Peristiwa ini bikin saya jadi makin ngenes, ngeliat ketika ada orang yang dilarang terang-terangan untuk datang ke kajian sunnah malah lebih di maklumi ketimbang berbuat maksiat di depan mata. Contoh gampang nih, ada orang yang anaknya penasaran pengen banget dateng ke kajian sunnah tapi di larang orang tuanya takut anaknya jadi teroris bercelana cingkrang dan berjenggot. Eh tapi giliran anaknya minta izin pergi pacaran, orang tuanya mengizinkan dengan senang hati bahkan sampai minjemin kendaraan buat pacaran. Padahal udah jelas dalam Islam gada pacaran, adanya langsung menikah biar gak terjerumus pergaulan bebas dan tenggelam dalam maksiat. Contoh lain, lebih simpel sih. Ada seorang istri yang lagi seneng banget sama kajian sunnah, tapi sayang suaminya melarang. Takut istrinya jadi berhijab syar’i, pakai cadar dan gak gaya lagi. Suaminya pun gak ngizinin dia pergi dan memilih istrinya buat pergi ke arisan dan menghabiskan waktu di mall layaknya ibu-ibu pada umumnya.

Banyak contoh-contoh lain yang asli saya liat dan denger sendiri dengan mata kepala saya terjadi dan itu bikin hati saya hancur sih. Sedih aja, kok ya orang bisa banget melihat sebuah kemaksiatan sebagai hal yang wajar dan lumrah, namun justru yang taat dan dekat dengan agama jadi keliatan jahat, tidak bersahabat dan mengerikan. Sebegitu parahnya kah orang yang dekat dengan agama pada zaman sekarang? Apakah saat ini berkelakuan buruk justru terlihat lebih mengesankan, gaul dan sukses ketimbang yang alim dan ahli ibadah? Astaghfirullahaladzim….

Saya jadi teringat dua hadits berikut yang menyatakan bahwa:

Dari Anas Bin Malik radhiyallahu’anhu, Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,

“Akan datang suatu zaman kepada manusia orang yang memegang agamanya di tengah mereka ibarat orang yang menggenggam bara-bara api”

** Diriwayatkan oleh At-Tirmidzi dan selainnya. Dishahihkan oleh Syaikh Al-Albany dalam Ash – Shahihah no. 957 lantara berbagai riwayat yang mendukungnya

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu’ anhu, Rasulullah Shalallahu’Alaihi Wasallam bersabda:

“Islam datang dalam keadaan yang asing, akan kembali pula dalam keadaan asing. Sungguh beruntunglah orang yang asing (HR. Muslim no. 145)

Reference:

http://www.voa-islam.com/read/smart-teen/2017/03/04/49228/ketika-kajian-sunnah-lebih-menakutkan-daripada-kemaksiatan-di-depan-mata/#sthash.3CfRbfL0.UMJo3PHm.dpbs

https://rumaysho.com/10465-berbahagialah-orang-yang-terasing.html

Hijrah Itu Bernama Syar’i

Emang yang namanya Ilmu itu gak bakal pernah habis dan harus terus diperdalam. Saya kira dengan saya sudah berhijab seperti sekarang itu udah mengikuti perintah Allah dengan menutup aurat. Tapi lagi-lagi saya terlalu percaya diri dengan ilmu saya yang hanya secuil dari Ilmu Agama yang ada. Bahkan saya aja baru tau kalo hijab itu berarti “penghalang“. Ibaratnya nih, kalo kita lagi ke Masjid, kan pasti ada batas penghalang antara ikhwan (laki-laki) dan akhwat (perempuan) dengan adanya sekat. Sama aja dengan hijab yang berfungsi menjadi penghalang dan sekat agar si wanita tersebut aman dari pandangan laki-laki gak jelas. Taunya sih dulu berhijab ya kerudungan plus baju dan celana lengan panjang. Pokoknya yang panjang-panjang dan badannya kebungkus. Eh ternyata bungkusannya salah hehe

Dulu, saya itu bener-bener berpikiran negatif sama perempuan yang berhijab syar’i. Taukan yang kerudungnya panjang, lebar dan biasanya pakai gamis kemana-mana. Gak lupa kalo pakai sendal tetep berkaus kaki. Saya ngeliatnya tuh cupu, gak gaul, ketinggalan jaman, ibu-ibu, Islam garis keras, ekstrimis dan lain sebagainya. Apalgi yang bercadar, kok ya kayak teroris. Astaghfirullahalazim.. Gak hanya itu, saya ngeliat hijab syar’i itu ribet, susah, gerah. Gimana cara makan? Kalo olah raga apa gak keserimpet? Nanti naik eskalator masuk gak gamisnya? Nyangkut? Masih banyak lagi pertanyaan dudul saya yang super awam ini. Biasa lah, kalo gak tau pasti komen. Giliran udah tau aja malu deh, ternyata diri ini yang salah.

Tapi ternyata Allah swt begitu sayangnya sama muslimah bandel satu ini, Alhamdulillah dikasih hidayah lagi lewat social media. Gak tau gimana saya lagi buka-buka Explore Instagram dan ketemu lah beberapa akun random yang dimana si perempuan tersebut berhijab syar’i tapi cantiik banget. Gak tau kenapa ngeliatnya beda aja, anggun dan lebih sopan. Saya pun lupa fungsi utama hijab adalah gak menarik perhatian dong. Eh malah apa yang saya pakai selama ini kayaknya jadi sebaliknya deh 😦

Saya sih tau kalo Allah melaknat setiap perempuan yang mengenakan pakaian kayak laki-laki, begitu juga sebaliknya. Tapi saya gak tau kalo pakai celana emang gak sesuai syariat. Belum lagi saya salah dan lupa kalau kaki juga termasuk aurat. Jadilah sendalan gak pakai kaus kaki karena mikirnya norak. Hmmm..

Gak berapa lama saya jadi makin tertarik dengan hijab syar’i i don’t know why. Seperti pelajaran yang saya petik jaman dulu ketika berhijrah dari non hijab ke hijab,

Hidayah itu di jemput, bukan datang sendiri

Bagi yang berpikiran untuk jilbabin hatinya, nunggu hidayah dateng…Err gak akan dateng sis kalo gak di jemput as in kitanya nyari tau hehe. So, kepo is good. Makin penasaran soal agama, makin dikasi jalannya deh hehe

Makanya saya kembali ngubek-ngubek internet buat nyari tau hijab yang Allah mau tuh kayak gimana. Mulai deh dengan ngeliat cara pakai artis macem Oki Setiana Dewi dan Lyra Virna. Ya mereka semua panjang, gamisan, gak ada yang pake jeans dan kerudungnya gak ada yang tutorial ala ala macem lilitan kayak saya gini. Nahlo..

Gak sengaja, saya ketemu sama Hijab Sally Heart, alhamdulillah. Semacam clothing line syar’i yang menurut saya fun, sederhana dan menyenangkan. Gak norak sama sekali. Malah kayak jadi motivasi berkerudung lebih lebar lagi karena abis liat gimana bentukannya yang lucu. Kerennya lagi, ownernya yaitu Mba Ayu ini juga ngeluarin banyak buku seru kayak #DiarySally Inspirasi Hijab Syar’i (kumpulan cerita nyata muslimah yang berjuang untuk berhijab syar’i. Nanti akan saya review buku ini), dan masih banyak lagi. Gak hanya itu, kalau ke Youtube channel mereka, ada drama-drama singkat juga tentang cinta, orang tua, dan sebagainya. Akhirnya jadi dapet banyak ilmu juga nih. Terimakasih Hijab Sally

Cantik ya :”) – Link

32182996_b7ba3f4c-ee40-4475-8046-ee4c3fc92f9a

Link

*Tanggal 12 Maret 2017 akan ada acara seru dari Hijab Sally loh namanya Ikhtiar Cinta. Banyak artis yang datang jadi bintang tamu, kayak Risty Tagor, Egi John, Teuku Wisnu & Shireen Sungkar dan masih banyak lagi. Ada yang datang? πŸ™‚

Link

Nah, setelah nyari tau sana-sini barulah saya dapet sebenernya tuh hijab syar’i sesuai syariat dan Al-Qur’an itu kayak gini ciri-cirinya:

  1. Tidak ketat dan menarik perhatian -> Saya masih pakai celana jeans dan baju yang pendek 😦
  2. Sederhana -> Suka ribet sendiri kadang sama kerudung yang di pentul + peniti. Belom lagi baju suka di cari yang se-fashionable mungkin biar kekinian. Duh
  3. Tidak di kasih wewangian -> Alhamdulillah kalo nyemprot wajar dan gak di kerudung
  4. Gak perlu hijab tutorial karena makenya gampang haha
  5. Kalau pakaiannya sudah sesuai syariat, gak perlu lagi pakai mukena -> INI NIH…baru tau, mukena itu budaya Indonesia karena jaman dulu gak ada hijab syar’i. Coba liat di arab emang ada yang sholat pakai mukena? hehe

Kalo diliat-liat gaya pakaian saya yang biasa itu ngeliat fashion banget sih. Apa yang Dian Pelangi pake kalo lagi jalan-jalan? Kalo Shireen Sungkar ke mall celana nya apa? Bukan karena ikutin apa yang Allah mau. Disitu saya merasa jleb… Selama ini gimana ya hahahaha. Tapi gak ada kata terlambat dan menurut saya ini adalah proses menuju ke yang lebih baik.

Untuk saat ini saya masih mencoba membiasakan untuk pakai kerudung yang lebih lebar, walau kadang masih pakai celana dan sendal tanpa kaus kaki :”) Agak ngerasa ribet sendiri karena pas pakai tas kerudungnya nyangkut-nyangkut hahahah. Maaf masih awam. Insha Allah karena emang ingin mencari ridho dari Nya, saya berharap di kemudian hari nanti saya udah bisa pake gamis dan kaos kaki, even pakai sendal.

Masalah lain adalah restu dari keluarga. Kayaknya keluarga saya belum ngasih izin deh. Sempet sih ngomong dikit, tapi udah dibilangin kalo gaya kayak gitu nanti aja kalo udah jadi ibu-ibu.

“Ai, kamu tuh masih muda. Perjalanan masih panjang. Bergaya aja dulu sama hijabnya. Bikin keren biar orang pada suka, kan nanti juga terinspirasi buat berhijab kayak kamu. Lagian kerudung panjang lebar gitu kayak nenek-nenek. Jelek ah!”

Hmm tapi mana tau kan umur ya? Gak harus tua kalo emang udah ajalnya. Wallahualam. Lagipula, saya berkerudung berniat untuk mengikuti perintah Allah, bukan untuk gegayaan.

Belum lagi lingkungan pertemanan saya yang memang banyak yang jauh dari agama. Udah pasti bakal di cela abis deh kalo saya sampe berhijab syar’i begitu. Tapi emang hijrah gak ada yang mudah. Makin tinggi ilmu agama makin kuat pula ujiannya. Jalan menuju surga gak gampang toh. Hanya itu yang bisa saya pegang untuk saat ini.

Minta doanya ya teman-teman, semoga perjalanan berhijab syar’i saya di lancarkan. aamiin πŸ™‚

Ada pengalaman berhijab syar’i juga kah? Share yuk biar bisa menginspirasi yang lain dan saya juga bisa belajar hehe

84c8fe96c5a6e5d79c04b0b19e12c84e

Link

Link

Link

545664b2efeccb183eb684cfcf90a025
Link

11379281_694578517342741_312919568_n
Link

Takut Islam

Baru-baru ini di selenggarakan salah satu vote terpenting dalam sejarah Inggris Raya, yaitu Referendum yang dimana masyarakat harus memilih untuk Remain (menetap) atau Brexit (keluar) dari European Union. Singkat cerita, hasil voting secara keseluruhan menyatakan kalo Inggris memilih untuk keluar dari EU. Sampai sekarang perdebatan seru dan sengit antara yang milih remain atau exit masih bisa di temukan hampir di seluruh social media. Denger-denger dari interview masyarakat, banyak yang memilih Brexit salah satu alasannya karena takut sama banyaknya immigrant yang datang dan stay di UK, termasuk agama yang katanya gak pure berasal dari Inggris, yaitu Islam.

Disini saya gak bakal ngebahas soal itu, melainkan alasan terakhirnya yaitu agama Islam. Kalo di pikir-pikir semenjak peristiwa 9/11 dulu di US, Islam tuh semakin hari semakin di sorot banget sama media dan publik seluruh dunia. Apalagi alasannya kalo gak karena kita disangka teoris, seneng bunuh orang, dan akhirnya tercipta lah suatu “penyakit” yang dinamakan ISLAMOPHOBIA.

Gemesnya adalah orang-orang yang takut ini tuh takut karena alasan gak kongkrit yang mereka dapat dari media. Ya karena nonton TV, CNN bilang yang bunuh adalah orang Islam utusan ISIS. Ada juga yang cuma terhasut oleh omongan temen saat diskusi, tapi sayangnya dia gak nyari tau Islam itu agama seperti apa sejatinya. Jadi hatred without knowing gitu lah

Alhamdulillah sampai sekarang gak pernah ada yang jahat atau nyakitin saya secara verbal atau fisik selama tinggal di UK. Baru-baru ini teman saya dapet pengalaman gak enak di rasis in sama orang sini. Pengalamannya bisa di baca di sini ya.

Setakut itu kah non-muslim terhadap agama Islam? Mayoritas tuh sebenernya sama aja dengan agama lain. Cuma pengen hidup dengan nyaman, tentram, tapi tetap mengikuti keyakinan yang di yakini.

Islam tuh artinya damai loh. Peace. Sementara yang semacam ISIS atau teroris lainnya tuh gak represent Islam in general sama sekali. Kalau mau lihat bagaimana agama itu, jangan lihat orang yang menganut nya tapi lihatlah kitab nya. Semua orang juga bisa berbuat jahat, karena pada dasarnya manusia adalah makhluk yang lemah dan selalu berbuat salah. Gak terkecuali agama lain.

Semakin hari rasa bersyukur saya menjadi salah satu warga negara Indonesia makin tinggi. Bisa kita lihat yang namanya Bhineka Tunggal Ika bukan hanya isapan jempol belaka. Mau dia orang keturunan Tiong Hoa, Arab, agamanya Kristen, Budha, atau perbedaan lainnya, masih tetep main bareng tuh gak ada perbedaan. Toleransi keagamaan dan kebudayaan juga menurut saya di Indonesia masih jauh lebih baik ketimbang negara lain. Contoh lah Malaysia dengan One Malaysia nya yang di gadang-gadangkan oleh pemerintah. Melayu, India dan Cina bersatu. Gak tuh saya gak merasakan itu sama sekali pas tinggal di Malaysia. Selalu saya liat tiap golongan ras tersebut mainnya sama ras yang sama. Sekalinya berbeda itu jaraaangg banget dan bisa di hitung pakai jari.

Balik lagi ke soal agama, ada yang bilang saat ini adalah saat yang paling buruk untuk menjadi orang Islam. Kalo menurut saya sih justru Β the other way around.

Kenapa?

Karena kita sebagai umat Islam bisa menjadi umat terbaik dan menunjukkan bahwa agama Islam itu seperti apa dengan mengikuti ajaran Allah swt dengan betul. Kita juga sebagai ambassador agama sendiri harus bersikap lebih baik, untuk menunjukkan ke yang non-muslim kalo di media semua salah besar. Jangan mau terperangkap oleh propaganda belaka.

Bahkan semenjak 9/11, Islam berkembang semakin pesat karena banyak yang penasaran. Kayak apa sih agama ini? Alhamdulillah mereka diberikan hidayah untuk akhirnya beneran masuk Islam.

Kebetulan saya juga ngebahas ini di Youtube Channel saya:

 

Saya cuma bisa berdoa semoga orang-orang yang membenci Islam tanpa sebab bisa di berikan pencerahan, paling engga nyari tau soal Islam itu seperti apa. Jangan cuma termakan sama omongan orang.

Lagipula, kita memang sengaja di ciptakan berbeda untuk mempelajari satu sama lain bukan? Kalo sama semua bosen deh tinggal di dunia, gak seru :p