Gara-gara Rendang Ayam

Sosial media lagi rusuh banget lantaran salah satu kontestan asal Malaysia di Master Chef UK, Zaleha Kadir Olpin yang ternyata adalah penduduk Bristol juga tereliminasi saat menghidangkan nasi lemak dengan ayam rendang. Alasan tereliminasi bukan karena rasa masakannya yang gak enak, tapi karena menurut para juri cara dia masak ayam itu salah!

l-40-620x348
link
Screen Shot 2018-04-03 at 11.18.32.png
Foto dari video Youtube bisa langsung di tonton juga gimana reaksi juri

Banyak netizen yang marah dan ngamuk karena gak terima dengan komentar sang juri yang bilang ayamnya seharusnya crispy dan dimasak sangat tender, lembut dan empuk sampai dagingnya fall apart. Even chef Malaysia ternama, Chef Wan yang biasa wara-wiri di Asian Food Channel gak setuju dengan apa yang juri katakan dan bahkan menantang juri untuk membuat nasi lemak ayam rendang untuk membuktikan cara yang benar memasak the real authentic nasi lemak ayam rendang.

Rendang jelas asal muasalnya dari Indonesia, tepatnya kampung halaman saya minangkabau, Padang. Tapi memang rendang pun sudah mengakar di negara-negara lain karena memang dulunya kita ini satu. Jadi negara kayak Malaysia atau Singapur punya style rendang masing-masing. Tapi ya jelas pakem dasarnya semua sama, kalo rendang gak di masak crispy. Justru yang crispy kalo nasi lemak ayam goreng itu baru oke lah yang semacam di Old Town punya (favorite pas masih di Malaysia dulu).

Jadilah karena masalah ayam rendang ini, seluruh netizen dari Indonesia, Malaysia, Singapur bersatu untuk pertama kalinya demi membela nama rendang hahaha. Saya juga pencinta rendang kesel sih dengernya, mana ada rendang crispy dan bumbunya gak di atas ayam atau daging wong masaknya kan memang di campur sama kuah bumbu.

Akhirnya karena saking hebohnya salah satu juri komentar tentang di Twitternya begini:

Screen Shot 2018-04-03 at 12.01.25.png
Link

Gimana gak makin heboh ya hahahah

Malaysia tuh udah kayak rumah ke dua, negara tercinta ke dua setelah Indonesia. Makanannya enak-enak dan saya sempet naik 5 apa 6kg gitu selama tinggal 4 tahun disana hahahah. Selalu kangen sama naan cheese, nasi lemak, ayam tandoori, laksa dsb aduh kalo ngomongin makanan udah deh jadi pengen balik ke Asia aja rasanya hahaha. Disini ada sih restoran Chinese nyediain nasi lemak tapi gak tau deh enak apa engga, belom coba.

Anyway karena masih dalam topik nasi lemak, ada satu restoran di Malaysia yang nyediain nasi lemak TERENAK yang pernah saya makan seumur hidup. Fix gak lebay karena memang saya pecinta nasi lemak juga dan udah nyobain di beberapa tempat yang “katanya” enak. Tapi paling enak disini guys, di Village Park yang lokasinya di damansara. Gak jauh dari rumah saya dulu di Subang, hanya sekitar 15 menit dengan mobil udah sampe. Kalo mau makan disini pas lunch harus rada cepet loh datengnya karena selalu full table nya. Bisa pilih makan di dalam apa di luar, tapi kalo di luar panasss. Bisa juga takeaway untuk di makan di rumah.

image.jpg
Link

Nasi lemak yang di buat disini tuh rasanya pas! Nasinya juga pulen tapi gak lembek/keras. Ayamnya di goreng kriuk ayam berrempah dan yaampun enak banget! Biasa ayamnya bertulang dan di potong lurus kayak chicken katsu. Bumbunya meresap sampe ke tulang dan sambelnya huhu nangis enak banget sampe biasa nambah bisa 3x hehe. Kadang saya mesen juga sampe 2 ayam saking masih kepengen. Jadilah satu ayam dengan nasi, sisanya ngegado ayam aja pake sambel. Sepiring nasi lemak lengkap udah sama telur, teri kacang, sambal dan timun. Harganya juga gak mahal kok tapi lupa berapa RM nya hehe. Paling nikmat sambil nyeruput teh o ice (es teh) atau teh o ice limau (es teh jeruk nipis), best giler!

Pokoknya yang suka nasi lemak atau penasaran wajib banget ke Village Park, alamatnya disini (google map juga gampang langsung ada pasti):

Village Park Restaurant (Halal)

5, Jalan SS 21/37, Damansara Utama, 47400, Petaling Jaya, Selangor, Malaysia

Advertisements

Dinner Cantik at Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta

Biasanya, tanggal 14 Februari saya dan keluarga gak ada tuh yang di sengajain keluar rumah buat makan. Pasti pada tau kan tanggal itu biasa orang ngerayain Valentine’s day? Nah, kami sih emang gak pernah merayakan. Cuma hari itu pas banget adek saya yang super sibuk lagi kepengen makan dinner gitu. Susah banget makan sama dia dan ini terjadi biasa sekali dalam setahun huhu sedih. Jadilah karena dirasa istimewa, kami bertiga keluar untuk cari paket dinner yang seru.

Teringatlah waktu itu pernah di undang Hotel Sahid untuk datang tanggal 14 Februari karena mereka mau ngadain acara Valentine’s Dinner. Oke langsung cus Sahid. Alhamdulillah jalanan kosong akibat besoknya mau nyoblos hehe.

Sampe sana, kami langsung disambut suasana unyu dari dekorasi hotelnya. Nuansa pink, hati dan putih mendominasi hotel banget without beeing too much. I like it! Meja lobby di hias dengan lambang hati super gede dan bunga mawar yang di taro randomly dibawahnya. Rasanya pengen nyomot itu bunga buat dibawa pulang hahaha

Masuk ke area restoran, oke udah rame banget. Ternyata ada live band performance yang bikin suasananya makin unyu. Saya kayaknya gak pernah deh dinner ala-ala kayak gini :p

Langsung gak berapa lama waitressnya menyediakan pembuka utama yaitu udang yang super ciamik! Kelihatan yummy banget dan mewah. Gak pake lama langsung kami lahap dengan gesit. Wah enak dan seger banget sih. Mungkin ini kayak semacam pengganti salah kali ya? Soalnya ada sedikit sayur sebagai side dish dari si udang ini. Rasanya juga seger, jadinya cocok untuk pembuka. Gak hanya itu, ada bebola udang yang di sajikan di dalam gelas kecil. Saya kira hiasan taunya makanan hahahah. Ini juga enak, serasi dengan sajian udang itu sendiri. Rasanya asam manis, segar gitu.

 

Next adalah sup super unyu dan gemesin karena warnanya pink! OMG…kayak sayang mau makannya hehe. Trus gak hanya itu, dikasi roti bentuk hati sebagai pelengkap yang pastinya juga agak sayang buat disantap.



Nah ini nih yang di tunggu-tunggu, main course. Mbak waitress nanya ke saya, mau beef atau chicken. Pastinya beef mba hehe. Jadi steaknya di tumpuk dengan saus hijau dan atasnya ada onion ring! aaaa my fave. Dagingnya pas dan lembut, gak susah ngunyahnya. Dipadu dengan saus hijaunya….enak banget! Onion ringnya tapi agak kurang garing, kalo dibuat garing kayak di Tamani mungkin lebih mantap. Cuma itu tergantung selera juga ya. Kayak makanan-makanan sebelumnya, steak habis hanya dengan hitungan menit hahahah. Emang dasar rakus Ai!

Terakhir nih, penutup yang gak boleh gagal dan harus enak adalah dessert! Tampilannya gemess banget, tema malam itu kental banget sih di dessert karena warna utama yang di gunakan adalah pink dan putih. Dessertnya itu kayaknya sih luarnya jelly, dalemnya white chocolate. Dipadu dengan cream dan buah-buahan segar, mmm yummy banget! Saya biasa kurang suka white chocolate karena suka bikin eneg. Tapi yang ini lain! Ini manis tapi gak lebay, apalagi dengan paduan buah yang agak asem jadi pas banget. Kalo gak inget harus diet buat wedding udah saya abisin hahahah. Jadilah saya sisain dikit *teteup*. Nah tapi kayaknya lebih lengkap rasanya kalo dikasi saus coklat cair yang di drizzle di atasnya atau di taro di samping. Gak tau sih, itu kayaknya saya aja yang kepengen hehe.

Sedikit kekurangan selama dinner adalah service penyajian makanan yang kecepetan! Wih saya belom selesai dengan makanan yang satu udah di sajiin aja piring berikutnya. Rasanya kayak di kejar-kejar dan jadi cepet-cepet makannya. Karena sejauh yang saya tau, kalo dinner kayak gitu makanan pelan-pelan keluarnya. Mulai dari salad sampe main course ada kali jeda beberapa lama buat perut untuk mencerna makanan. Tapi gak papa, saya mikirnya mungkin karena lagi rame dan rusuh jadilah begitu. Di tambah lagi yang venue nya tadinya di pinggir kolam renang jadi terpaksa di pindahkan ke salah satu restoran dalam hotel akibat hujan deras yang gak kunjung berhenti. Yakin harusnya kualitasnya lebih maksimal kalo eventnya terlaksana di venue awal.

Overall dinner malam itu sukses bikin kami semua kekenyangan dan puas. Seneng juga bisa spend the night with my dad and sister, kapan lagi huhu. Nanti kalo udah nikah susah deh yang kayak gini. Jadi bener-bener berkesan banget karena makannya dengan orang-orang tersayang dan pastinya makanan gak fail.

Thank you Hotel Grand Sahid Jaya for the unforgettable night 🙂

Enak Nih! (Newcastle) – St Sushi

Entah bagaiman, kemarin saat saya jalan pulang tercetus ide buat bikin blog edisi makanan yang akan saya upload secara berkala setiap nemu makanan enak dimanapun itu. Judulnya adalah Enak Nih! hahaha…ide namanya sih dari keseringan ngomong “Enak Nih!” pas lagi nemu makanan yang saya rasa worth it buat di makan lebih dari sekali.

Anyway, saya akan memulai edisi pertama dari “Enak Nih!” dengan salah satu restoran Jepang terenak di Newcastle Upon tyne. Tapi tentunya masih belom bisa mengalahkan rasa Sushi di Sushi Tei Jakarta yang bener-bener emang rasa ikannya tuh seger banget! Cuma St Sushi saya taro di peringkat ke-2 kali yaa karena rasa enaknya.

St. Sushi ini letaknya gak jauh dari China Town. Tinggal turun dari Gate China Town kebawah terus dan belok kiri lalu restorannya ada di sebelah kanan jalan, deket sama O2 Academy biasa tempat ngonser band seru di Newcastle. Dari luar sih keliatannya biasa aja ya, dekorasinya mengusung tradisional Jepang yang mainly kayu. Pokoknya keliatan gak se-modern restoran Jepang lainnya disini. Cuma kalo rasa…BEUHHHH gak ada yang ngalahin St Sushi di Newcastle. THE BEST EVER!

22861840

IMG_1521IMG_1523

Menu yang di hidangkan pun beragam. Mulai dari nasi bento (isinya bahkan ada sushi, sashimi, dan salad), sushi, sashimi, udon dan lain-lain. Harganya juga relatif lebih terjangkau ketimbang Osaka dan Tenji. Saya sering sih ke restoran ini dan suka banget mesen nasi bento yang isinya Chicken Teriyaki. Harganya juga not bad, sekitar £8 an kalo gak salah. Isinya udah banyak deh dan di jamin kenyang. Temen saya mesen tempura bento dan emang saya pernah sih coba, itu juga enak!

IMG_1524
Chicken Teriyaki Bento
IMG_1525
Tempura Bento

 

Kalo weekend jangan lupa datengnya agak cepeten untuk lunch atau dinner karena selalu rame dan takut gak kedapetan tempat di bawah. Kalo di atas kadang agak susah manggil waitress nya. Jadi bagi temen-temen  yang lagi ke Newcastle, jangan lupa mampir ke St.Sushi buat nyobain nasi bento mereka yang enak banget!

Kalo kalian sukanya di restoran Jepang mesen apa?

 

St.Sushi Japanese Restaurant

Newcastle Upon Tyne – United Kingdom

Address: 89-93 Westgate Rd, Newcastle upon Tyne NE1 4AE

Phone Number: 0191 221 0222

Wisata Kuliner yang Lagi Hitz

Tukang makan kayak saya gini udah pasti acara favorit di TV apalagi kalo bukan acara makan-makan. Kebetulan setiap Jumat pagi saya suka nonton acaranya si Chef Farah Quinn jalan-jalan dan makan di restoran yang lagi heitz di Jakarta. Nah, 2 minggu yang lalu doi pergi ke Pacific Place dan ngunjungin salah satu restoran disana yang, kalo di Instagram banyak deh yang upload foto di restoran itu. Namanya Odysseia. Keliatannya tempatnya menjajikan, jadilah minggu berikutnya saya dan adek langsung ke Pacific Place buat nyoba.

Kita tuh gak tau lokasi tepatnya dimana, bermodalkan sotoy kita keliling di Ground Floor dan nihil. Gak nemu. Alah udahlah nanya aja deh ke Information Centre. Eh sebelum nanya saya denger ada satu keluarga dikasi info yang katanya gini,…”itu tempatnya ke arah Galeries Lafayette trus ibu keluar aja, nah ada disitu,” dengan segala ilmu kesotoyan saya, gak jadilah kami nanya. Malahan milih ngintil si ibu dan keluarga ini. Bener aja, ternyata mereka emang mau ke tempat yang kami tuju! huahahauhau Jangka Jayabaya kalah *sok banget*

Baru ngeliat dari luar aja udah langsung demen sama tempatnya. Adem gitu keliatannya. Ada yang out door dan indoor sih tapi saya lebih milih yang outdoor dan lagi hujan juga jadi makin adem dong gak gerah. Dekorasinya udah kayak taman gitu deh dengan kursi kayu dan meja marmer. Ada juga sofa empuk dengan  bantalan motif owl warna pink cocok buat rame-rame sama temen. Kalo lagi diet tuh emang udah paling bingung kalo makan diluar. Pengen banget sih nyoba pastanya atau steaknya tapi gak lah udah saya nyoba big breakfastnya aja. Kalo minuman sih saya nyoba semacam strawberry punch aja. Not bad lah. Suasananya pas emang dan bikin betah buat ngobrol lama-lama disini. Makanan pun sampe. Ternyata gak seperti big breakfast yang saya bayangin huhu. Piringnya emang penuh sih cuma yaa biasa aja ternyata. Isinya ada french fries, jamur, sosi, red beans, tomat kukus dan telor orak-arik. Telornya bisa terserah maunya gimana. Agak kuciwa sih, apalagi sama kentangnya. Knapa gak di mashed atau potong dadu dan di rebus aja gitu huhu. Next time saya milih menu lain deh. Buat harga segitu yang menurut saya mihil bet, bisa dibuat di rumah deh. Kalo kesitu mending mesen steaknya ajah

IMG_2705

IMG_2716

IMG_2718

IMG_2714

Kelar makan, kita berencana buat ngedessert loh cuma gak langsung karena kenyang. Pergilah kami berdua beli tiket nonton Kingsman Secret Service. Saya sih udah nonton, gapapalah nemenin adek sambil ngeliat si Eggsy, calon pacar *ditimpuk tukang jait* Ternyata si mbaknya salah ngasi jam ke kita. Aduh masi 2 jam lagi filmnya baru mulai. Lama banget… Pacific place apa juga yang mau di liat kan. Dahlah duduk di mana gitu ngopi atau nyemil. Muter-muter akhirnya milih Liberica. Tergodalah kami berdua dengan nachos hahaaha. Enak banget ya keju huhuh kangen deh eike.

Akhirnya jam nonton dateng juga. Kelar nonton, saya udah ngebet pengen banget ke PAUL, restoran hitz juga dari Prancis yang letaknya pas depan-depanan sama restoran yang saya sambangin tadi buat makan siang. Weh rame banget ternyata. Untungnya kita dapet tempat di dalem. Langsung saya mesen Raspberry tartenya gara-gara abis nonton Master Chef US hehe. Udah stengah jam cake saya belom sampe juga, Kezel banget huhu padahal adek saya udah kelar makan crepesnya. Nanya mas-masnya trus barulah dateng. Huft pasti lupa deh 😦 bete. Kuenya kurang yummy juga sih. Susah buat di potong kayak saking dinginnya. Udah gitu Raspeberry gak ada jadi diganti strawberry. Buah si gak penting, saya lebih mentingin crispy nya si kue tart itu. Yah lumayan lah tapi saya gak bakal mesen itu lagi deh kalo ke Paul.

IMG_2725

Kesimpulannya sih, makanan-makanan mahal itu saya rasa emang cuma menjual tempat aja ya. Kalo buat tempat ngegaul sih emang pas, cuman mending makan dulu deh sebelom ketemu. Pas disana ya minum aja. Abis rasanya gak pantas dengan harga yang super muahaal 😦 Kalo rasa sih masih menang makanan di warung deh. Biarpun tempatnya yang emang gak senyaman yang mahal, tapi rasa gak perlu di raguin 😀

My kind of Weekend

Hari ini sebenernya gak ada rencana kemana-mana. Abis les TOEFL rencana emang pengen leha-leha aja dirumah. Dari kemarin udah keluar seharian dan super capek banget. Belom lagi tadi harus bangun pagi buat pergi les. Sampe rumah langsung deh tidur pules banget, sampe mimpi ane-aneh huhu. Sempet ngerasa udah gak enak nelen dan bersin yang gak setop-setop, jadi bikin saya ngerasa lebih baik hari ini dirumah aja istirahat.

Anyway, pas bangun itu kok ya ngerasa tiba-tiba pengen nonton *emang saya suka BM (Banyak Mau) hehe*. Gak sih emang udah dari minggu lalu pengen nonton, cuma belom kesampean terus. Ituloh, film DIbalik 98 kayaknya bagus deh. Jadilah saya ngajak sang adek buat ke salah satu mall deket rumah buat nonton sekalian makan malem.

(http://www.21cineplex.com/data/gallery/pictures/142042553747874_300x430.jpg)

 

Saya cek di aplikasi 21 cinema, film baru mulai jam 5.05 dan kita udah pergi dari jam 4.40. Meskipun cuma 5 menit ke mall itu, tapi kalo udah yang namanya weekend ya… Dah pasti rame, heboh, susah cari parkir. Jadi kita memutuskan buat pergi sangat awal.

Sampe sana…bener aja. RAME pake BANGET! Walah..untung aja setelah 10 menit muter-muter dapet parkiran juga di basement. Kita rada kejar-kejaran sih karena film bakal dimulai sekitar 15 menit lagi dan belum beli tiket pula. Belum ngantrinya yang udah pasti sama hebringnya dengan nyari parkir.

Eh sampe XXI ngeliat poster film Seventh Son dan malah tergiur buat nonton itu jadinya :p Abis pemainnya ganteng-ganteng dan kepo juga kata adek saya bagus. Oke jadilah kita nonton itu dan kebetulan jamnya pas dengan si film Dibalik 98.

(http://ia.media-imdb.com/images/M/MV5BMjAxNTg2MDkyN15BMl5BanBnXkFtZTgwNzA3NzY1MjE@._V1_SX640_SY720_.jpg)

Kesimpulan dari film Seventh Son = Lumayan menghibur dan pemainnya ganteng. Udah sih itu aja. Kalo dibilang bisa menyaingi Lord of The Ring? Jauuuhhhh banget!!!! Ini mungkin setara dengan film The Sorcerer’s Apprentice yang dimana cukup mengihibur tapi menurut saya gak banyak faktor “wow”.

Setelah nonton, kita laper banget tuh. Mana si mall hampir semua restoran full. Saya kebetulan lagi kepengen makan Fiesta steak. Pas ada di lantai bawah. Biasanya kalo kesana saya selalu mesen chicken steak yang crispynya tuh gak kuku banget kalo udah di padu sama kuah saosnya. Nyummy!

IMG_2445

Ternyata pas pulang hujan deressss banget dan sempet ngeliat di jendela mobil belakang ada cicak kecil nongol -_- nyebelin banget kok dikasi pemandangan itu hahaha

Yah weekend saya diakhiri dengan barusan selesai nonton film Penguins of Madagascar yang super cute! Ceritanya juga bagus 😀 kalo belom nonton coba deh, sangat menghibur!

Kalo kamu, gimana weekendnya? Semoga menyengkan ya!

LEBAR-an

Akhirnya lebaran lewat juga. Selesai sudah ngumpul-ngumpul rusuh sambil menyantap ketupat dan bercengkrama dengan keluarga. Pastinya perayaan utama yang selalu di nantikan oleh seluruh umat muslim di dunia. Kapan lagi coba kumpul dengan keluarga, makan rame-rame, silaturahmi ke rumah tante ini, om itu, dan sebagainya. Hati kenyang, kantong tebel bagi yang kedapetan THR, dan udah pasti perut kenyang karena lebaran bikin badan jadi LEBARan juga!

Karena sajiannya udah pasti ketupat, selalunya gak cukup dalam sehari makan satu piring aja. Bawaannya tuuh pengen nambah mulu. Apalagi kalo udah di temenin sama sayur santen, ayam goreng rempah, rendang, dan kawan- kawan, bisa 4x mungkin ya hihi. Kesenengan saya itu pastinya nyampurin semua yang ada di meja 😀 hahahah rakus banget yaa. Abis gimana dong ketupat + sayur santen + ayam goreng rempah + rendang paru + kripik + krupuk itu paduan yang super deh! Kuah sayur santennya jangan lupa di siram yang banyak 🙂

 

DSC03812

Harus ada, Ketupat!

DSC03818

Selalu kalo ke rumah keluarga atau temen pas lebaran, gak mungkin gak nyicip ketupat atau kue yang ada di rumah itu. Gak enak juga kan kalo udah di suruh berkali-kali tapi gak di makan *emang dasarnya mau sih* :p

Gak hanya ketupat dan kawan-kawan, kue yang disajikan juga khas lebaran banget dan tentu aja bikin badan lebar. Favorit saya sih nastar dan kastengel. Dua itu gak ada matinya deh! Apalagi kalo lagi nonton tv atau baca buku di temenin dua itu, gak sadar aja tiba-tiba udah makan setengah. Kebetulan mama dan oma buat kue. Tadinya saya gak demen karena teksturnya yang kering. Tapi karena mama gak sengaja naro mentega kebanyakan, eh jadi enak banget! Jadi tekstur yang basah dan super lembut. Gak kerasa makan kue ini sampe 5 kali ya hhahhaa :p

 

DSC03806

Favorit saya yang kanan, gatau namanya apa tapi uenak banget :3

 

Kalo kamu suka makanan apa pas lebaran?

Yee sang celebration

Udah dari minggu lalu temen kerja saya ngabarin kalo bakal ada makan siang bareng buat ngerayain imlek. Sebelumnya saya gak terlalu ngeh banget sama imlek karena gak pernah ngerayain dan gak pernah ada yang ngajakin saya buat ikutan makan-makan ngerayain. Tapi kali ini beda, kerasa banget dirayainnya dan meriah banget. Rencana tempat makannya bakal di adain di restoran khas melayu dari malaka, yaitu baba nyonya. Jadi baba nyonya ini orang cina nya malaysia yang kawin dengan orang Indonesia dan akhirnya mereka manggil dirinya nyonya bagi yang perempuan dan baba bagi yang laki-laki. Makanannya tuh udah pasti enak jadi saya nunggu-nunggu banget hehe. Dress code nya sih udah pasti merah, tapi entah kenapa saya males mau pake merah. Jadi deh saya milih putih gak tau kenapa hehe

Sekitar jam 12 saya dan 4 temen saya langsung menuju restoran yang letaknya agak jauh dari kantor. Untung gak macet banget karena kami semua udah super laper. Sampe restoran hampir semua orang kantor udah pada ngumpul. Restorannya khas peranakan jaman dulu dengan gaya kuno dan antik. Tempatnya nyaman buat makan siang ataupun malem.

Menu makanan udah di pesen duluan jadi kita tinggal milih minuman aja. Ada minuman yang menarik banget nih, namanya pink kebaya. Saya dan temen kantor yang laki-laki mesen itu buat seseruan dan becandaan. Lucu aja karena namanya pink dan pastinya warnanya juga pink. Minumannya semacam jus buah dengan campuran beberapa buah yang saya lupa namanya *maklum udah laper*

Akhirnya yee sang yang bakal kita aduk dan obrak abrik udah tersedia di meja. Saya dan beberapa temen yang sebelumnya gak pernah ngerayain langsung sibuk ngeluarin hp dan motret sana sini. Kapan lgi yakan?

Ternyata seru juga yaa yee sang itu, jadi isi dari yee sang ini kebanyakan sayuran dan ada ikan salmonnya! Woww.. pas banget saya emang lagi kepengen hehe. Jadi pas di aduk dan di angkat tinggi-tinggi secara berramai-ramai kita sekalian berdoa atau make a wish. Saya sih seneng ngaduk-ngaduknya aja meskipun meja jadi berantakan. Rasanya persis kayak gado-gado tanpa tauge, tahu, dan sambel kacang. Enak 😀

Next kita langsung makan tengah yang menunya semua enak bangeeet. Ada ayam semur dan kentang, udang, ikan, kangkung, dan lain-lain. Perut rasanya sampe mau meledak saking kekenyangan. Dikira udah kenyang, pas di tawarin mau dessert apa enggak eh tetep minta aja gitu. Tapi tetep tau diri dan tau perut sih akhirnya share juga sama temen-temen. Kita mesen es cendol yang terlalu banyak es nya 😦 kurang suka sih gak terlalu enak.

Pai tee nya enak tapi enakan di chicken rice shop hehe

Selamat makaaaaan…..!

Kayak es campur ya. Yang pink di belakang itu si pink kebaya

Ini pertama kalinya saya ngerasain makan-makan sama temen kantor dan saya bakal nunggu momen ini lagi. Selain bikin deket sama semuanya, kapan lagi makan gratis? hehe