Seperangkat Alat Sholat Dibayar Gengsi

Link

Kayaknya udah jadi impian semua perempuan di seluruh dunia deh, kalau pesta pernikahannya nanti seindah yang kayak di buku dongeng. Hotel mewah bintang lima, dekorasi luar biasa dengan hiasan bunga merekah di sana-sini, lampu sorot bak konser Coldplay, baju rancangan oleh designer papan atas seperti tante Anne Avantie, sampai makanan fancyย terhidang di meja. Belum lagi menyewa penari atau band kondang Indonesia sebagai penghibur tamu selama santapan malam. Masih banyak lah tetek-bengek khas pesta pernikahan yang “inginnya” terlaksana.

Semua itu gak mungkin dibayar dengan daun pisang, harga yang ditawarkan oleh pihak W.O (Wedding Organizer) pun biasanya fantastis. Untuk dekorasi bunga di beberapa sisi aja bisa memakan puluhan juta, belum props lainnya sebagai penunjang tema yang pastinya menghabiskan uang banyak.

Lantas, semua itu didasari oleh apa?

Gengsi

Ya gengsi karena nanti keluarga ngomong apa kalau pestanya cuma di gedung kecil?

Ya gengsi karena nanti teman-teman ngomong apa kalau baju yang dikenakan saat pesta hanyalah baju biasa dari toko tak bernama?

Ya gengsi karena nanti sahabat orang tua ngomong apa kalau makanan yang terhidang hanya makanan seadanya?

Kadang saya suka mikir ya, orang Indonesia ini lucu. Kenapa pula ingin memuaskan dan menyenangkan orang lain kalau ternyata dompet sendiri aja gak senang?

Budaya gengsi pun udah lahir sejak lama di tengah-tengah kita. Dari mulai lingkungan yang nge-judge kita pakai barang apa, naik mobil apa, uang jajannya berapa barulah bisa masuk ke lingkungan pertemanan tersebut sampai pada akhirnya social media semakin memperburuk keadaan. Sama ketika kita ngeliat postingan temen yang baru lamaran atau resepsi, caption dia pun kita perhatikan satu-satu, siapa sih W.O nya? Katering makanan? Gedung? Designer baju? Make up? dsb dll sampai kita-pun gak mau kalah buat ngeluarin uang di luar budget supaya gak kalah sama orang lain.

Padahal pernikahan itu gak cuma sampai resepsi setelah itu udahan. Justru semua dimulai ketika lampu ruang pesta dimatikan dan acara selesai. Besok makan apa ya? Tinggal dimana? Gimana biaya rumah baru? Cicilan mobil? Kalau nanti punya anak tabungan harus bagaimana? Duh lebih banyak yang dipikirkan ketimbang memuaskan tamu undangan yang…sepertinya hanya sedikit yang kita kenal. Dari 1000 undangan, mungkin jatah undangan untuk sahabat dan orang yang dikenal hanya 20-30%, sisanya dibagi untuk keluarga, teman orang tua, dan pasangan.ย Itulah makanya saya lebih suka konsep pesta di luar negeri yang hanya mengundang maksimal mungkin 100 orang, atau lebih private.

Pesta luar biasa mewah terkadang menjadi keluar dari konteks awal suatu pernikahan, yaitu untuk merayakan dua individu yang berbeda menjadi satu dan sebagai rasa syukur akan keluarga baru yang tercipta. Kalau budget ada sih gak masalah ya, tapi kalau sampe ngutang dan berkorban berlebihan hanya untuk satu malam, buat apa?

Perjalanan masih panjang dan sejatinya sebagai orang yang sudah dianggap dewasa, ada baiknya memperhitungkan budget dengan semaksimal mungkin sesuai yang dimiliki, bukan memperhitungkan gengsi antar sesama.

Bagi yang lagi pusing ngurusin pesta atau yang sedang planning, selamat dan semoga lancar ya๐Ÿ™‚

 

86 thoughts on “Seperangkat Alat Sholat Dibayar Gengsi

  1. Dulu wkt muda sempat sih ai berandai2 begitu ๐Ÿ˜… tp setelah makin dewasa bagiku yg penting dapat surat nikah hidup damai makmur sentosa dlm rumah tangga *bodo amet orang mau kata ape* ๐Ÿ˜… karna apapun kata orang tak mengurangi kebahagiaanku dg suamiku ๐Ÿ˜† bahagia itu bukan krn wedding dress yg wow bukan krn pesta wow satu malam tp bahagia itu bila bisa saling mensyukuri…๐Ÿ‘

      1. Ea kamu bisa mikir begitu berarti kamu sudah dewasa pikirannya ai ๐Ÿ˜ selamat ya ๐Ÿ‘ krn hanya orang2 yg tidak dewasa yg mikirin gengsi…terlepas umur berapapun orang tersebut.

      1. Gak Man. Kita pokoknya kagetan semua haha. Matt jg gak punya modal nikah. Duitnya dipake bayar rumah, isi rumah lengkap, beli mobil. Pokoknya prioritas deh karena kita gak minta ortu juga dan gak mau ngutang. Cuman yah akhirnya gak punya pesta. Cuman akad nikah. Kalau boleh ngulang aku tetep gak mau ada pesta besar tapi mau ada foto2 bagus sebelumnya hahaha

      2. Tapi lebih baik gitu mba buat masa depan terjamin ketimbang pesta tapi abis itu bingung tinggal dimana, mau ke kantor naik apa, besok makan gimana huhu. uuuu yang aku liat foto mba noni sama mas Matt udah jauuuuuhhh banget bagus2 pas jalan2 tuu hehe. Apalagi yang di Prague T,T pengen ntar kalo udah punya suami (aamiin)

  2. Sejak SMA, aku punya gambaran perkawinan idaman yg kumau yaitu pestanya diadakan di halaman rumah orangtua dengan mengundang sedikit orang dan semuanya harus aku kenal. Bersyukur pas kawin bisa aku wujudkan itu, akad di rumah, pesta di halaman (semacam pesta kebun gitu), undangan total 100 orang dan semuanya aku kenal karena yg diundang memang yg dekat2 saja (termasuk tetangga2). Balik lagi semua sesuai kebutuhan, kalau mau dibikin simpel, semua bisa simpel. Begitu juga sebaliknya. Yang penting menjalaninya tanpa paksaan dan bahagia. Karena konsep perkawinan masing2 orang berbeda2.

    1. Nah itu mba aku suka dengan yang seperti itu, cukup aja orangnya gak usah banyak-banyak. Lagian ngapain sih banyak2? Mereka juga banyak yang gak kita kenal hehe. Betul banget, kalo memang seneng yang besar-besaran dan budget ada sih ya alhamdulillah banget, tapi kalo emang seneng yang simpel dan lebih private pun juga gak ada masalah. Asal jangan karena gengsi aja -_-

  3. Dulu aq punya impian kya gitu nda, tapi seiring berjalannya wktu plus udah tau cari duit susaaah kok ya ngerasa ngilu pas dgr tmn nikah abisin dana minimal 150juta. Itu nikahan di gedung yg biasa loh.
    Ealaaaah akhirnya aq menyaksikan sndiri sahabat aq nikah dg sederhana. Akad di KUA, pesta rumahan sederhana tanpa dekor mewah (justru aq yg dekor pelaminannya). Beneran sederhana krn pelaminan cuma bikin gajebo ala-ala pake kain putih meteran yang di beli semalam sebelum acara, beli bunga sama kain cuma abis kurleb 700rb aja. Pesta selesai yaudah, kelar. Yg pnting mkanan tetep ada smp acara habis.
    Dan bnr kok pernikahan itu dimulai setelah pesta berakhir.
    Jgn smp ada caption “nikahan di gedung, tinggalnya di kontrakan atau rmh mertua”

    1. Iya ya syer semua cewek pasti pengen gitu, mau prewed ini lah baju rancangan siapa lah dll dsb. Nah tapi iya aku juga agak gimana gitu kalo udah denger budget pernikahan yang sampe em eman, brati tuh duit hilang dalam semalam ya huaaaah… Kamu juga pasti udah tau banget tuh harga cincin2 nikah.
      Nah iya aku sering denger tuh, ada yang jor-joran udahannya malah gak bisa nyicil uang DP rumah๐Ÿ˜ฆ

      1. Bangeeet…aq pernah jual cincin kawin sepasang 60-70juta. Cincin kawin aja segitu, gimana pestanya yaa..

        Pengennya tuh nikahan simpel ala-ala western ya nda, hanya org yg kita kenal aja yg diundang, ga usah pake pelaminan mahal yg sekian meter bisa ngabisin 20-30juta.
        Temenku nikahan abis 150juta lebih, tapi mereka belum ada rumah ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ๐Ÿ™ˆ

      2. ASTAGA….hmmm baiklah. Syer harga cincin kawin yang standar tuh berapa sih?

        Iyaa setelah dateng ke kawinan temen di UK jadi berasa kok yaa enak banget nikahan yang dateng max 50 orang. Udah makanan jelas buat berapa orang, juga gak mubazir uang dengan lokasi besar dan dekorasi jor2an. Hyahh… ampunnn gede bgt itu 150 jeti, bisa buat nyicil rumah atau mobil๐Ÿ˜€

      3. bisa bangeeet duit sgitu.
        tapi susah klo disini, kdg kita pesta kya gt demi nyenengin ortu. klo ortunya demokratis dan dukung anak2nya pesta sederhana sih ga papa.
        lah klo ortu selalu pake alesan “nti sodara ga keundang, tmn2 mama papa ga keundang, tetangga bla blaaa”
        #kemudiannyebar1000undangan

        aq juga maunya gt nda, nikahan undang yg dikenal aja. sodara keluarga inti aja, tapiii….hwaaaa ortuku mau ngundang ini itu rasanya.
        #ahcaricalonduluajadeh

      4. ehh iya tambahan, hrga cincin kawin standar di tempatku kisaran 10juta sepasang #palingmurah. estimasi emas cuma 2 gram percincin, tipis giloooo krn mahal di berlian.
        saranku pilih cincin kawin polosan aja nda, emas biasa. toh klo berlian bs pake cincin2 yg solitaire kok, ga kudu banget cincin kawin.
        *saran aq sih

  4. semua dimulai ketika acara selesai. Dapet banget sih hahah keren artikel nya. Udah sempet mikirin ini tapi belom pernah terlaksana menumpahkan via tulisan hahah

  5. Pas banget ini man artikelnya buat keadaan gw sekarang yang lagi prepare dan planning. Rasanya mau ini itu, warna ini itu, decor ini itu, gedung ini itu. Terkadang ada juga orangtua yang masih memegang adat dan sosial sehingga pernikahan dibuat semeriah mungkin.
    Sampai akhirnya sekarang mikir, mungkin akan lebih baik jika seperti syukuran namun memiliki konsep yang unik dan kreatif sehingga tetap berkesan. Semoga dapet titik terang dan bisa terkendali semuanya deh (biar gak kalap) haha

  6. Belum adat yang bikin acara makin semakin komplit dan biaya semakin bengkak kan ya. Eh, bukannya tidak menghargai adat dan tradisi, tapi kalau denger cerita dari temen-temen yang udah nikah yang pusing karena urusan masalah acara adat dan lain-lain, jadinya kepikiran hal yang sama juga. Pengen nikah simple. Nikah di mesjid. Trus resepsinya cukup 100 undangan aja yang memang orang terdekat. Ala-ala luar negeri. Lebih simple dan elegan gak sih.๐Ÿ™‚

    1. Nah itulah Indonesia dengan adat yang masih super kental, ada kan tuh yang sampe mingguan pestanya karena ada banyak pesta adat yang harus di laluin. Iyaa aku juga pengen yang gak riweuh aja, udah kayak di LN, pesta kebun juga fun gitu deh kayaknya

  7. Ini aku tau banget Ai, karena temen-temenku mulai banyak yang nikah, bisa dibilang musim nikah. Seminggu bisa berapa undangan sampe ke mejaku.๐Ÿ˜€ buat temen yang deket, aku lumayan mengikuti karena banyak yang stress pra-nikah, dan cerita. Paling banyak karena biaya. Sekarang foto prewed aja udah puluhan juta. Apalagi kalo photographernya udah punya nama. Belom lagi gedung, catering, undangan, souvenir, apalagi sekarang? Seragam bridesmaid. Duuuh banyak banget. Beberapa keinginan sendiri karena kalap mata liat temen yang lain, tapi gak banyak yang dapet pressure dari orang tua lho Ai. Mesti gede-gedean pestanya, kalo gak malu sama kolega. Life……………..

    1. akh iya seragam bridesmaid..belom kalo ada bestman pula. wadoh banyak banget yang harus di pikirkan dan di urusin ya. Nah..temen ku juga banyak yang cerita dia sih mau simpel ya tapi orangtua nya bilang gamau karena si pesta udah bawa nama keluarga dan prestige gitu lah. Ya apalagi kalo gak gengsi sama tetangga, sama temen arisan dll dsb..huft..katanya ntar di omongin orang lagi, padahal orang gak ngasih kita makan

  8. Aku udah ngelawatin tahapan pernikahan, emang ribetnya minta ampun deh, tadinya aku juga pngen konsep yg minimalis, tp kadang dr keluarga sendiri suka manas2in, apalagi aku anak pertama, wajarlah klo orangtua pngen nikahan yg gimana2, paling kmrn budget agak diminimalisasi krn ngundang tamu ga tralu banyak, cuma 350 undangan tp yah alhamdulillah sih tamu2nya pada puas, walaupun amplopnya cuma dapet sepertiga dari modal nikahan yg udah keluar ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

    1. Mba aku jadi deg-degan kalo mikirinnya hahahah karena belom ngelewatin dan udah ada feeling bakal heboh ribetnya :p tapi at the same time excited juga someday akan merasakan itu hehe. Iya sih mba bener, kalo anak pertama apalagi, pasti orang tua pengen yang rada begimana. Alhamdulillah mba lancar acaranya๐Ÿ˜€ tapi gada amplop palsu isi daun kan mba? :p

      1. Amplop palsu isi daun sih ga ada, tp amplop kosong yg bner2 kosong isinya ada aja bbrp, trus juga ada yg ngasih 500 perak doang hahahha.. kyny klo nikah di indonesia bakal ada aja sih tamu undangan palsu yg dateng cuma buat numpang makan doang ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

      2. whahahahha gila juga 500 perak๐Ÿ˜ฆ hadeuhh. iya tuh temen ku pernah cerita dia mau ngirit makan, jadi suka ngintil undangan orang gak dikenal ckckck

      3. Hahahah.. parah ya, tp tips aku sih klo emang punya budget minimal tp pngen konsep nikahan yg lumayan mendingan ngundang tamu ga usah banyak2, biarin ngundang dikit juga yg penting tamu2 pada puas, drpd nikahan tmen aku kmrn dia ngundang 1000 orang taunya makanan cepet banget abisnya, tamu2 bnyk yg ga kebagian makanan, kan malu2in jadinya. Trus juga soal prewed aku kbetulan ada kamera SLR, aku mintain aja tmen aku yg jago foto buat moto, trus aku bayar dia dengan nraktir makan doang, hemat kan jadinya hahahah..

      4. iya ya mbaa, ngundang orang itu yang makan biaya banyak. Udah nyewa gedung, belom makanan, trus ngisi si ruangan kosong besar itu hadeuh…Ahh iyaa betul juga aku suruhan temen aja deh yang suka motret๐Ÿ˜€ makasi mbaa hehe

  9. setuju banget sih, cuma kadang orangtua juga yang pengen pesta anaknya gede-gedean dan ini itu….yang penting semua dibicarakan dengan baik dan dijalani dengan bahagia aja ya๐Ÿ™‚

  10. Ngomong ngomong mba Dita, hehe entah kenapa tulisan ini mewakili perasaanku soal tradisi uang mahar memahar yang sampai ratusan juta itu mbaa… sering aku nyesek liat orang yang nikah jor-joran tapi pas udah kelar pestanya, mereka malah pusing byar utang di bank..

    1. walah kreatif juga. pernah denger ada yang nikah di atas pesawat yang memang lagi di udara. Luar biasa ya hahahah penumpangnya semua keluarga dan sahabat. Tapi itu berapa ya nyewanya :p

  11. Aku dari dulu ga pernah pengen nikahan besar di hotel, rasanya agak impersonal aja. Tiap orang beda2 sih, tapi aku setuju kalo nikahan (terutama di Indonesia) banyak yang nurutin gengsi aja meskipun bayarnya ngos2an. Takut ntar diomongin orang lah, takut ntar gengsi turun krn pake vendor yang biasa aja, dll. Padahal cuma sehari doang, tapi seakan2 hari itu jadi penilaian status sosial sebuah keluarga, makanya banyak yang rela ngeluarin banyak demi social acceptance. Emang mending bikin pesta sesuai kemampuan aja ya dan duitnya dipake buat hal2 lain yang lebih krusial di masa depan๐Ÿ˜€

    1. DUH BANGET gak sih dix!! Prestige dan nama baik keluarga “katanya” di gadang2 yang jadi biangnya sih. Tapi kalo ada uangnya mah silahkan aja, asal jgn krn ngiri dan gengsi trus jadi overbudget yang bikin susah hidup kedepannya๐Ÿ˜ฆ

  12. Nona Aiko! Ayok nikah! Elah…

    Hahaha. Sebenernya, pernikahan kan urusan masing-masing ya. Tapi berpendapat juga ngga ngelanggar norma hukum, sosial, adat, atau agama. Sepakat! Suka bingung sama beberapa temen yang kelimpungan cari biaya nikah, sampai ratusan juta. Ratusan juta, cuy! Yaaa… Kembali lagi, urusan masing-masing sih. Doakan saja semoga kehidupan rumah tangganya membahagiakan๐Ÿ™‚

    1. hahahah iyaaa yang overbudget dan gak liat dompet yang amat disayangkan, bahkan abis itu bingung besoknya tinggal dimana karena uang habis buat pesta. Betul, it’s their own choice jadi mereka pula lah yang harus bertanggung jawab sama pilihannya. aamiiinnn semoga in the future makin jarang denger berita divorce atau apalah yang gak enakin๐Ÿ˜€

  13. Ahahahah gue udah mikirin ini dari lama Ai dan semakin kritis sejak gue pacaran sama org Malaysia yg kmrn itu dan nyokap nyodorin konsep pelaminan yang beliau mau sambil… Gua tolak mentah-mentah๐Ÿ˜† Abisnya gimana ya, gua pikir justru marriage itu lebih penting drpd wedding celebration, gak papa lah gak jadi princess/queen sehari jadi ibu pejabat aja udah seneng gue.. Wkakaka

    1. Eh iya gimana tuh geg sama dia? hahhaha betul banget! justru pas lagi momen sakral itu yang menurut gue juga this is it! ketimbang pas lagi resepsi salim2an sama orang gitu, yaa itu cuma minta blessing aja ke orang. Udah kayak putri tidur dikasih blessing sama peri2 dan masyarakat hahaha :p
      Bu pejabat asal rambutnya jangan disasak tinggi2 plisss hahahah

      1. Ama dia cm setahun putus, sempet juga sama Uda Padang setahun putus juga, Ai. Belum jodoh kyanya hahaha. Iya momen sakral like pemberkatan or ijab kabul lebih bermakna sih, bawa2 Tuhan soalnya. Trus kan marriage banyak kebutuhan juga, rumah & isinya, nabung buat anak, masa tua dll so yah sayang banget kalo tabungan diabisin dalam waktu sekejap melalui wedding celebration.

      2. Semoga diberikan yang terbaik ya๐Ÿ™‚ semangat! Iyaa, cuma agak bingung sama yang jor2an tapi uangnya habis buat masa depan

  14. Sejauh ini aku belum masuk yg di bayar gengsi mba, malah belom kepikir nikah *lakinya dulu, ea curcol*, setelah melihat semua ‘kegilaan’ pernikahan yang pernah aku datangin malah mikir, cukup diberkati Pak Pendeta, tercatat di catatan sipil *iyah gak sih?*, sama keluarga inti, ah sahabat dekat gak bisa ketinggalan. cukup. Setuju banget, setelahnya yang paling penting.๐Ÿ™‚๐Ÿ™‚

    1. weheheheh semoga ketemu sama si jodoh yaaa mba hihi. Iyaa yang private tuh jadi berasa lebih sakral dan intimate aja ketimbang yang besar2an. Tapi kalo masih memegang adat istiadat kuat memang susah buat jadi simpel sih. Asalkan pernikahan kita bahagia, pesta itu yaa hanya pesta paling 3 hari kemudian juga udah hilang hype nya

    1. woghhh kok bisa 7 minggu aja mba? Kalo dalam persiapan kayak gitu yang banyak nyiapin pihak ceweknya kan mba apa yang pihak cowok sodara2, calon mertua juga bantu?

    1. Betul, kan acara kita bukan acara orang, yang penting doa dari mereka buat pernikahannya langgeng aja udah lebih dari cukup๐Ÿ™‚ yess, binasakan budaya gengsi!

  15. Mmm, aku juga waktu nikah itu mau yg sederhana gitu. Tapi my mom in law maunya di pestain meskipun ga mewah. Maklum anak lelaki pertama dan satu-satunya ๐Ÿ˜

  16. Sebenarnya permasalahan ini yang (seringkali) bikin laki-laki “salah fokus”, termasuk gw, hehe. Toh yang diwajibkan untuk dibesarkan sebenarnya adalah “Mahar” kepada perempuan, dan ilmu tentang pernikahan ini. Contoh yang paling simpel adalah, “Adat dan doa di malam pertama gimana sih?” bukan cuma ena2 doang, hehe.

    Terkait dengan masalah gengsi ini, wahai para laki2 (termasuk gw), coba diperluas dan diperbanyak ilmu nya tentang persiapan menikah ini, dimanfaatkan yuk si mbah Google, supaya kita ngerti tahapannya dan yang benar seperti apa sih.

    Setelah itu, coba kita omongin ke orang tua terkait permasalahan ini, dan misal Alhamdulillah udah punya calon mertua, bisa dikasih tau terkait hal ini. Sekalian juga untuk melatih ilmu rayuan maut kita (dalam arti positif ya).

    1. Bener banget, kadang tuh pihak laki2 cuma “iya iya” aja nerima tanpa nyoba buat bantu atau bahkan nyari tau seperti apasih sebenernya menikah dan bagaimana step by stepnya. Hayo kak lagi ngurusin nih? hehe

  17. Ah drama nikah, aku mau sederhana, mama mau yang agak mewah. Sampe sempet nangis-nangis urusan katering aja. Tapi insya Allah diniatkan untuk punya hubungan halal, dan yang penting cocok dengan budget yang dipunya (nggak berani ngutang). Alhamdulillaah berjalan lancar. Cuma anak aja nih yang belum dapet. Hihi…

    1. Memang kayaknya nikahan yang no drama itu satu dari sekian ribu case yaa haahahah. Iya betul, asal gak hutang dan niatnya di luruskan Insha Allah ya mbaa semua berjalan lancar. Semoga mba Mita diberikan baby secepatnya๐Ÿ˜€ semangat!

  18. Bagaimana mereka yang merayakan ‘gawe’ nya dengan menutup jalan ya Bu?
    kadang berpikir, bukannya di undangan tertulis mohon do’a restu, namun bagi pengguna jalan sering ‘ngedumel’ bahkan ada yg marah-marah gara-gara jalannya ditutup๐Ÿ™‚

    iku piye Bu hehehe….

    1. hahahahah bener juga, yang sampe nutup jalan udah pasti orang misuh2 dan malah bukan doain yang terbaik jadi doain yang gak enak hehe. Berarti harus belajar traffic control๐Ÿ˜€

  19. Aiko tadinya aku juga punya impian nikah kayak cinderella gitu lho dari kecil, biasa lah kemakan disney princess hahaha.. eh makin kemari setelah melihat drama2 dibalik semua itu, aku malah males.. hahaha, mulai berasa pas ngurusin acara lamaran kemarin, segitu aja udah ribet apalagi acara wedding besar2an.. Jadinya aku pengennya malah se-simpel mungkin aja๐Ÿ™‚

    1. Chris nanya2 dong soal lamaran huhu. Aku juga males banget buat ribet, pengennya simpel aja udah jadi dan gak mau besar2an. Kamu ngurusinnya brapa lama?

      1. Aku juga ngga besar2an kemarin Man, bikinnya di restoran jadi gak terlalu ribet persiapan, hmm kira kira ngurusin 3 bulan tapi banyak bolong2 nya. Kalau mau dipadetin sebenernya sebulanan juga beres kali ya. yang aku lakukan cuma booking restoran, beli kain, jait baju, alhamdulilah dekor ada yg sumbangin jadi aku gak ngurusin tau2 udah ada.. make up dan rambut di salon aja, fotografernya Dixie hihi.

        Kayaknya hampir semua sekarang bisa planning lewat hp deh browsing2 aja.. mungkin kalau kamu mau dirumah rada ribet sedikit karena harus cari tenda dan dekornya harus lebih effort kali ya? Anyway kayaknya tergantung kamu dan keluarga juga, mau heboh pasti lebih report, kalau simpel bisa ngga repot sama sekali๐Ÿ™‚

        Good luckkk yahhh xx

  20. Ini nih kegalauan aku, Mbak. Hahah. Secara rumah ku di Medan dan si calon suami di Jakarta. Maunya dua-duanya, tapi apa daya saldo berkata lain. Huahahah.๐Ÿ˜€ Bingung aja kenapa Mama pengennya pesta besar dengan alasan belom pernah ngundang nikahan. Huhuhu..

    1. Nah itu mba, namanya di Indonesia kita dengan adat timur udah pasti pernikahan juga urusan keluarga. Mungkin gimana kitanya aja ngelobby orang tua dan mertua untuk gak terlalu pesta besar dan ngundang terlalu banyak orang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s