Pasti yang Tidak Pasti

Akhirnya ada waktu buat BW sesaat dan beberapa hari yang lalu saya baca blognya mba Dewi, bener-bener bikin merinding dan membuat saya jadi terinspirasi untuk buat postingan ini. Isi blog beliau tentang gimana yang namanya rezeki itu tepat kayak judulnya, gak mungkin ketuker kayak sendal. Masing-masing orang udah punya jalannya sendiri.

Nah setelah baca postingan mba Dewi saya jadi kembali berpikir hidup saya dari semenjak kuliah S1 yang semuanya bener-bener meleset perkiraan dan bikin saya tau pentingnya shalat istikharah. Gimana yang tadinya saya benci sama Malaysia end up malah tinggal disana selama 4 tahun dan ngerasa Malaysia udah kayak rumah sendiri. Pakai jilbab beberapa saat lalu lepas dan here i am, pakai hijab lagi dan insha Allah selamanya, tiba-tiba ikut beauty pageant sekelas Abang None yang dari kecil saya cuma bisa mikir bentukan “Abang” kayak saya gini gak bakal lah keterima eh taunya dapet juara, sampe saya kuliah di UK yang dimana gak ada terbersit sedikitpun di benak. Secara dari dulu impian kuliah di US, seperti ayah dulu.

Memang lah semua itu saya anggap sebagai “jalannya” saya yang udah di persiapkan dengan baik dan tentunya perhitungan sempurna yang saya sendiri awalnya suka nanya, “kenapa sih…” sampai akhirnya pelan-pelan dapet sendiri jawabannya.

Mungkin menurut banyak orang kegagalan itu adalah musibah. Tapi saya sekarang memandangnya sebagai salah satu rezeki juga. Lha kenapa?

Simpel aja, contohnya nih kalau saya dulu gak dikasi kejadian “lepas jilbab” kemungkinan besar saya gak akan menjadi saya yang lebih menghargai Islam dan memandang agama ini dari perspektif berbeda. Bisa jadi tetep pakai kerudung tapi masih juga gak paham buat apa dan kenapa. ya gak ada tujuannya aja. Jadi saya bersyukur karena saya dikasi rezeki tapi dengan cara berbeda. Contoh lain, ketika saya gagal ambil S1 bisnis dan banting setir ambil komunikasi. Apakah saya akan nulis blog dan punya YouTube channel kayak sekarang? Apakah saya jadi lebih baik dalam berbicara di depan umum? Apa saya jadi ngerti gimana cara edit video, pake Adobe Photoshop, After Effect dan lain sebagainya? Saya rasa enggak deh.

Makanya, gagal itu juga rezeki, rezeki buat belajar hidup dan menjadi rezeki keberhasilan.

Kayaknya yang paling penting tuh bukan soal angka di raport, nilai ujian sempurna atau siapa yang paling kaya deh. Tapi lebih ke how we learn to survive and live to the fullest aja.

Gak hanya rezeki, tapi jodoh juga sama. Sesuatu yang pasti dateng tapi ya gak pasti juga datengnya kapan karena kita gak tau siapa orangnya, ketemu dimana, sampai kapan sama dia. Dulu saya suka mikir gitu, ni jodoh kayaknya lama amat di toilet kok ga keluar-keluar ya jadinya saya gak ketemu. Menurut saya sih yang namanya jodoh itu gak mesti menikah lalu bisa dibilang jodoh. Kayaknya lebih ke jodoh itu endingnya sama-sama deh. Gak tau sih hahaha saya juga belom bisa bilang udah ketemu jodoh. Bahkan sempet S2 hampir tertunda karena iming-iming “sulit berjodoh” dan “jodoh takut mendekat”. Halah..kalo udah di persiapkan sama Tuhan mah mau sekolah kek, mancing kek, pasti ketemu lah Insha Allah. Hanya gimana kita memperbaiki diri dan memantaskan diri buat si jodoh ini. Kan ada yang bilang, “Laki-laki yang baik buat perempuan baik dan sebaliknya, laki-laki yang buruk perangainya buat perempuan yang buruk pula perangainya.” Coba kalo mau dapet cowok baik, sholeh, pinter, dan segala kebaikan lainnya sudahkah kita sendiri ngaca apakah kita pantes dapetin dia? Gini deh..Apa dia MAU milih kita? Β Saya sering liat pasangan itu memang banyak yang mencerminkan satu sama lain. Kalo cowoknya doyan ngobat ya gak jauh-jauh lah biasanya cewenya juga. Yakali kan cowoknya ngobat ceweknya doyan ke ta’lim. Tapi tenang aja, walau gak pasti kapan tapi pasti dateng kok sooner or later

Nah ini yang paling sulit buat di terka dan memang menakutkan kalo dipikir. Kematian. Sesuatu yang datang tidak pasti waktunya tapi gimanapun juga semua manusia pasti akan mati. Kalo ini sih cuma bisa terus berusaha menjadi manusia yang baik buat sesama dan di mata Tuhan.

Semua yang tidak pasti itu emang bikin kepikiran. ya takut aja kalau tidak sesuai yang kita harapkan. Tapi balik lagi, Tuhan lah yang paling tau apa yang terbaik buat kita. Belum tentu rencana yang udah kita persiapkan matang-matang bikin kita bahagia, belum tentu sesuatu yang keliatannya bisa membuat masa depan cerah memang akan sesuai dengan harapan pas udah kejadian di masa mendatang.

Terus berusaha menjadi manusia yang terbaik dan bersyukur dengan segala apapun yang kita punya. Sabar adalah kunci utama menghadapi suatu ketidak pastian. Penyesalan tuh telat datengnya, sebelum terlambat ada baiknya menyadari sedari awal kalau hidup kita bisa jadi masih lebih baik dari orang yang di social media keliatannya bahagia hehe.

GoodnightπŸ™‚

 

20 thoughts on “Pasti yang Tidak Pasti

  1. Semua yg sudah menjadi ketetapanNya memang akan datang pada waktunya. Tidak terlalu cepat, tidak terlalu lambat. Pas. Yg penting berusaha, berdoa, dan berbaik sangka terhadap rencanaNya. Dulu aku gagal2 mulu ajuin beasiswa ke Belanda, eh dapatnya beasiswa S2 dari Diknas di kampus saat S1. Saat lagi pusing garap thesis, ketemu suami, trus kawin. Dia akhirnya ikutan S2 juga, termotivasi olehku katanya. Akhirnya aku benar2 pindah Belanda, bukan karena kuliah tapi menikah. Jadi dulu cita2 ke Belanda karena kuliah, nyatanya ke Belanda setelah S2 selesai dan menikah. Allah kasih lebih. Mudah2an bisa mewujudkan mimpiku untuk kuliah lagi di Belanda.

  2. Manusia memang tinggal menjalani, berikhtiar, dan yg penting selalu berbuat baik dan hal hal positif, selama itu inshaAllah rizky datang dengan sendirinya seperti kita magnetnya ya kakπŸ™‚

    1. Betul banget mba, asalkan kita selalu positive thinking sama jalan dari Tuhan insha Allah semua akan baik2 aja dan malah lebih baik dari apa yang kita rencanakan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s