2018, please be nice!

Foto diambil di luar jendela rumah

Kata saya dalem hati pas nengok jam di HP menunjukkan pukul 12 teng. Di luar rumah udah jedar jedor dengan kembang api yang meledak dari berbagai arah. Bagusnya, gak usah kedinginan capek-capek buat liat kembang api. Tetangga ada yang baik banget nyalain beberapa menit dan lumayan bagus hahaha. Makin kesini udah makin males ngerayain taun baruan, apalagi perut lagi belendung gini.

Akhirnya saya dan abang cuma stay dirumah dan nonton marathon film-film aja. Kayak gitu udah seneng dan nyaman banget deh, ketimbang rerusuhan macam jaman dulu. Mungkin faktor U ya ahahahah :p kek udah tua aja Ai

Tahun 2017 banyak banget yang terjadi, mulai dari menikah, buat pengajian sendiri dirumah, nambah kenalan-kenalan yang jadi temen baik, pindah ke UK, hingga sekarang sampe di percayakan sama Allah untuk ngejaga buntelan kecil di dalam perut. Gak berasa dan gak nyangka semua terjadi hanya dalam satu tahun aja.

Tahun 2018 status saya pun otomatis berubah dalam beberapa bulan lagi karena si buntel. Masih gak tau dia cewek apa cowok, surprise aja lah ya biar seru? Sementara oma opanya udah pada gemes pengen beli printilan berwarna sesuai gender doi hahaha.

Dari tahun ke tahun emang saya gak pernah buat resolusi, ngalir aja lah hidup ini tapi yang paling penting saya harus bisa lebih baik dari tahun sebelumnya. Entah dari segi diri sendiri atau kepada orang lain.

Semoga tahun 2018 ini membawa banyak kebahagiaan, kebaikan dan berkah untuk kita semua!

Happy New Year!

Advertisements

Film bersetting Luar Negeri vs Realita Kehidupan

Gegara baca postingan mba Teppy yang maha dasyat itu, sampe bikin saya ngikik pas bangun tidur jadi tergerak buat nulis yang emang dari dulu udah lama pengen ditulis.

Kalo kita liat, film Indonesia makin kesini makin sering settingannya di luar negeri. Mulai dari Jepang, Inggris, Amerika, Eropa you name it. Bagus banget sih karena secara gak langsung penonton dibawa untuk ikut nyicip kayak gimana sih negara A itu, trus hidup disana seperti apa, culturenya, makanan dan lain sebagainya. Bagi yang gak tau negara/kota juga jadi ikut teredukasi lewat nonton film-film bersetting luar tersebut.

Cuman seringnya emang ekspektasi gak sesuai dengan kenyataan. Sering banget nonton film-film tersebut yang gak mencerminkan kehidupan para pelajar atau warga Indonesia yang tinggal disana. Apalagi yang udah bertahun-tahun merantau dan ngerti banget segala detail perjalanan kehidupan yang harus di lalui. Kok ya rasanya gemes aja hehe

Contoh nyata adalah ketika film Islami yang menyuguhkan student yang lagi sholat di kampusnya. Sering kali lokasinya gak wajar, kayak di depan kelas atau lorong kelas yang dimana udah pasti gak pernah kita para student lakuin di dunia nyata. Selalu saya dan teman-teman nyari ruang kelas kosong atau tangga darurat untuk sholat sebentar. Lagi ya gak mungkin aja gitu depan kelas sholat, kan logika dasar lah itu ganggu orang jalan.

Belum lagi keliatan kehidupan yang serba mewah, tinggal di apartment/rumah mahal, punya sport car, kerjanya happy jalan-jalan dan gak ada beban. Ya dalam kehidupan nyata boro-boro hidup serba mahal, makan diluar aja masih mikir-mikir dan ngecek berapa saldo terakhir dan apakah worth the money untuk ngeluarin sejumlah uang untuk makanan yang keliatannya bisa dimasak dirumah. Banyak student yang kerja part time untuk nambah uang jajan. Kok ini gak masuk dalam film? Yah mungkin ada student/warga yang lebih berkecukupan, ya tapi itu kan hanya sedikit dari bagaimana dalam kenyataan ribuan yang tinggal di luar harus jalanin setiap harinya. Apalagi di UK ya dengan mata uang poundsterling dimana yang termahal sedunia.

Film London Love Story

Kesannya tuh kayak kita yang disini super tajir, duit ngalir deres dan hidupnya ya enzoy banget, easy money. Ini juga mungkin yang bikin seseorang saya kenal (tapi gak dekat) berani pinjem uang sama saya, jauh-jauh dia di Indonesia menghubungi saya via chat dan nanya bisa gak transfer sejumlah uang buat suatu keperluan dia yang mendesak. Apa dia gak mikir saya baru memulai hidup disini, harus ngebagi uang secara pintar biar semua tercukupi? Belum bayar sewa rumah, bills dan pajak rumah yang guede banget. Sungguh gak paham lagi.

Mungkin bagi perfilman Indonesia ada baiknya kalo mau buat film tentang warga kita yang tinggal di luar, bisa research gimana sih kalo di kehidupan nyata? Masuk akal gak sih apa cuma sebatas “yang penting menghibur” kenapa gak yang penting menghibur dan mendidik? Jadi bagi yang belum berkesempatan tinggal di LN bisa ada bayangan gitu, gimana sih survive secara nyata di negara orang. Jadi minoritas yang semua serba terbatas.

Sama juga bagi yang nulis buku. Kalo bukunya bagus kan di adaptasi jadi film tuh, buatlah yang mendidik dan masuk logika semua pembaca. Gak salah toh nyari tau sedikit kayak gimana aslinya hidup di negara A. Jangan sampai kayak beberapa film yang kebanyakan too good to be true.

Film yang mendidik dan lumayan mendekati real menurut saya film Habibi & Ainun yang musti susah payah hidup dan memang seadanya, Ketika Cinta Bertasbih dengan gimana susahnya jadi student sekaligus penjual tempe dan tukang masak demi menghidupi dirinya juga keluarga di indonesia dan 99 Cahaya di Langit Eropa yang banyak mengusung historical places, terkhusus mengenai Islam di negara Eropa seperti Austria.

Tapi tetep selalu mendukung karya anak bangsa dan berharap kualitasnya semakin ditingkatkan, jauh daripada film horor bokep yang gak mendidik dan isinya mandi mandi mulu hehe

Film indonesia bersetting LN apa yang kalian suka?

Dear Netizen…

Maha benar Netizen dengan segala sabda alamnya…

Gak kebayang gimana rasanya jadi artis ya dengan tiap hari di nyinyirin, di sok tau in, di buat asumsi dan spekulasi mengenai sesuatu yang belom tentu bener. Suka nongkrong di Lambe Turah, Lambe Nyinyir dan segala Lambe tersebut perihal gosip artis yang masih katanya-katanya. Akhirnya netizen buat asumsi kalo si A tuh gini, si B gini sampe pada suatu hari artis tersebut buat klarifikasi bantahan berkaitan dengan gosip yang santer beredar.

Tapi ya emang namanya juga public figure ya, udah jadi salah satu konsekuensi dia kalo hidupnya gak bakal bisa tenang dari komentar orang. Gak usah dari keluarga dan temen, dari fans sama haters aja udah bikin cukup tuh artis budeg dan pengen goreng alis aja.

Gak cuma artis yang nampang di TV, macem vlogger dan blogger hitz juga pasti bakal kena celoteh netizen, even berani minjem duit!!!! Gila bener. Sempet baca di snapgramnya salah satu vlogger terkenal, Rachel Venya kalo ada banyak orang gak dikenal minta pinjem duit ke doi dong. Weh berani banget. Saya se gak punya duitnya gak bakal mau pinjem, dari keluarga dan temen aja gak mau apalagi orang yang gak deket bahkan gak kenal sama sekali. Eh taunya reaksi netizen dengan gampangnya bilang kalo dia gak mau minjemin duit tuh sombong karena orang kaya, mereka miskin apalah mereka. Lha.. kok jadi nyalahin si acel (panggilan ikrib Rachel)? Gak nyambung.

Sama juga kayak pas heboh mba Rina Nose perihal lepas hijabnya. Yaudahlah itu hidup dia, ngapain di komentarin. Doain aja semoga bisa kembali pake lagi. Gitu kan enak ya, mendoakan yang baik-baik bukannya ngatain.

Saya pun semenjak buat video review Bandung Makuta VS Surabaya Snowcake langsung kena hujatan masal dari “mungkin” fansnya salah satu artis yang punya kue. Alasannya sederhana, karena saya gak suka kuenya. Bukannya gak salah ya kalo gak suka sesuatu? Emang selera orang harus sama semua? Kalo saya suka tempe tapi kamu gak suka ya gak masalah toh, namanya juga manusia punya kesukaan masing-masing, jalan pikiran masinig-masing, pokoknya ya tiap manusia ya beda. Anak kembar aja beda.

Semua kebanyakan ngatain saya mulai dari ngomongnya lebay, alay, norak, ngiri sama artis yang buat kuenya, dan lain-lain. Yaudah kalo gak bisa terima honest review liat aja review orang lain yang semuanya oke, enak, mantep yes “demi untuk supaya agar” menyenangkan semua orang. But i’m not one of them 🙂

Kalo enak ya saya bilang enak, kalo jelek juga saya pasti bilang jelek dan mungkin bisa di improve buat kedepannya. Bagus juga kan buat yang dagang? Gak melulu pujian tapi ya butuh kritik juga, kritik yang membangun tapi bukan yang menjatuhkan. Tetap ada adabnya.

Baru-baru ini juga ada netizen yang bilang mata saya juling sebelah. Doi bilang mending saya benerin mata sebelah saya dulu ketimbang  S2, Nikah, atau Kerja. Lha lucu yaa dari ketiganya saya udah melakukan semuanya walau kerja di post poned dulu. Jadi yang julid tuuh siapooo hayoo

Tapi balik lagi, hate comments, nyinyir ga enak dsb tuh gampang sebenernya buat di akalin. Cukup dengan memuji balik orang itu. Bisa? Bisa banget! Terbukti dengan saya ngestalk yang bilang saya juling kalo dia suka Linkin Park dan memang saya juga suka, langsung aja bilang ke dia kalo kita punya kesukaan yang sama. Diapun diem.

Screen Shot 2017-12-14 at 09.52.21

Ada juga yang pernah ngatain saya karena saya Islam, pake kerudung, mati aja dll di Youtube. Lalu saya liat channelnya di Youtube yang ternyata dia baru punya baby. Langsung saya beri selamat dan bilang kalo bayinya lucu. Gak berapa lama dia balas gini,” You change hate with love” dan langsung ngapus semua hate comment di comment section Youtube saya

Intinya, spread love not hate, sabar sabar sama yang benci sama kita dan balas dengan kebaikan bukan bales ngatain. Semakin kita ngamuk dan marah, semakin senang lah dia. Sebaliknya kalo kita tenang dan malah compliment dia apapun itu pasti orangnya diem hehe. Bisa di coba

Ada yang pernah kena serangan netizen juga kah? Gimana kalian menyikapinya?

Lepas Aja Kerudungnya!

Perjalanan ngurusin pernikahan ini banyak banget deh ujiannya, salah satunya beberapa oknum tertentu yang keliatan lebih riweuh (ribet) dari saya ketimbang saya sendiri yang nyantai dan yaa.. yaudah enzoy aja.

Jadi emang untuk baju pengajian, siraman, akad dan resepsi sudah saya kondisikan untuk menyesuaikan keadaan saya yang sekarang berhijab. Untuk siraman, kalo yang orang Sunda atau Jawa pasti tau lah ya itu di guyur beneran pake air se-centong sama beberapa orang. Jadilah pasti basah kuyup, ga kayak orang sumatera macem malam bainai yang di mandiin bohong-bohongan. Kostum saat pengajian nanti tetep pakai kain dodotan tapi pakai baju lengan panjang untuk dalaman warna kulit dan inner ninja untuk hijabnya, paling nanti dihias melati gitu deh di kepala.

Link – Persis kayak Alyssa Soebandono pas siraman

Nah karena siraman udah pasti basah kuyup, eh ada aja loh yang ide-ide buat ngasi masukan yang tidak bermanfaat, nyuruh saya gausa pake kerudung!!!! Astaghfirullahalazim… Kalo emang isinya mahram saya sih plus perempuan semua masih gak apa ya, lha tapi kan ada tukang dekor, tukang tenda, photographer, mas-mas catering dan masih banyak lagi yang bisa lihat saya gak berhijab. Belum lagi kalo foto saya tidak berhijab di sebarin sama teman/keluarga wah itu udah gak terkontrol deh.

Lebih menakjubkannya lagi, si orang ini dengan bangganya cerita saat dia dulu lepas hijab cuma saat melaksanakan acara pengajian dan siraman pernikahannya. Saya tanya apakah ada lelaki selain mahramnya dan dijawab ada. Tapi dengan santainya orang tersebut bercerita kalau itu hanya sehari aja kok selebihnya dipake lagi kerudungnya. Astaghfirullahalazim.. saya cuma bisa ngelus dada dengernya. Kalo mau ga taat jangan ajak-ajak dong mba! ealah

Gak hanya itu dong, ada lagi nih yang komen dan kasih saran gak bermakna pas tau baju resepsi saya kebaya. “Eh kebaya tuh bagusnya gak pake furing (dalaman) tau! Udah lepas aja kerudungnya, orang cuma beberapa jam aja kok. Biar kebayanya lebih keren” lalu saya cuma bisa bengong. Helo…..sepertinya saya gak butuh saran anda ya :p saya udah nyaman dengan hijab saya kok, mau gimanapun keadaan yang harus menyesuaikan dengan hijab, bukan hijabnya menyesuaikan keadaan.

Saya sih terserah ya sama orang lain yang memilih untuk buka kerudung pas menikah, itu pilihannya dia kan. Saya gak ada urusan, tapi yang bikin saya kesel tuh orang yang nyuruh-nyuruh dan ngasitau saya musti berbuat apa dengan agama saya. Maaf ya, agama saya gak bisa di gadaikan dengan apapun.

Jadi buat orang-orang diluar sana yang suka nyuruh orang lain untuk lepas kerudungnya karena suatu hal duniawi yang gak berfaedah atau menyalahkan hijab karena kelakuan suatu individu, maaf bisa di telaah lebih jauh lagi kali ya gunanya apa 🙂 Karena hijab untuk Islam itu WAJIB, bukan pilihan, bukan artinya jadi ustadzah, bukan juga maksudnya udah jadi alim.

Yuk mari sama-sama menghargai pilihan orang masing-masing, termasuk sama yang sudah istiqomah dan berhijrah untuk memakai hijab syar’i ataupun cadar. Respect others if you want to be respect in return guys 🙂

Nikmat Ibadah di Indonesia yang Terabaikan

Beberapa pekan lalu saya hadir dalam satu acara di masjid yang sejujurnya saya  hadir karena narasumber yang datang hahahah. Tapi memang ini bukan acara kajian seperti biasa, karena acara ini bertujuan untuk mengisahkan cerita dua artis muda kondang Indonesia yang di undang untuk datang ke Seville, Spanyol. Gak hanya dari Indonesia, perwakilan dari Malaysia dan Singapur pun turut di undang ke Spanyol loh. Mungkin yang ngefollow Instagram Mba Oki Setiana Dewi dan Mba Dewi Sandra, pasti suka liat update mereka yang lagi jalan-jalan di Spanyol. Yup nama program tersebut adalah “A Tile for Seville”. Acara yang saya hadiri di datangi oleh Mba Dewi Sandra, sebagai salah satu icon acara, Ibrahim Hernandez VP dari Seville Mosque Foundation juga ustadz Fatih Karim, CEO dari cinta quran.

18014005_444401912566239_6886203864056332288_n

Dalam acara tersebut, mba Dewi menjelaskan bagaimana dulu Islam berjaya sangat lama di Andalusia, tapi justru karena kesalahan dari kita sendiri akhirnya Islam tergerus masa dan hanya tinggal jejak-jejak sejarah. Sampai-sampai, masjid pun gak ada disana. Maka dari itu, mereka memiliki niatan baik untuk mencoba mengumpulkan dana dan membantu membangun sebuah masjid untuk penduduk Spanyol yang beragama Islam, terkhusus di Seville. Kasihan loh orang Islam disana sholat semacam kayak di Basement gitu, hanya cukup untuk 200-300 orang. Kalo udah rame sumpek banget 😦 Abis sholat juga harus keluar, gak boleh disitu karena atasnya area pemukiman warga, seperti apartment gitu kalo gak salah

Saat acara tengah istirahat sejenak karena sholat Isya, saya mendapat kesempatan untuk berbincang langsung dengan mba Dewi mengenai pengalamannya disana. Sempat tertegun dengan apa yang mba Dewi ucapkan, “Kita tuh udah kurang ajar ya sama Masjid, disini Masjid banyak tapi liat isinya. Rame gak? Makanya kita tuh harus bersyukur dengan keadaan kita di Indonesia yang enak untuk ibadah,”

Das… Ini ngena banget

Mengingatkan saya akan tahun lalu, ketika saya masih di Inggris dan bagaimana perjuangan saya sebagai seorang muslimah di negara yang mayoritas non-muslim. Sholat biasa di ruang ganti pusat perbelanjaan, bahkan di kampus saya sholat di kelas kosong atau tangga darurat. Gak hanya itu, wudhu di kamar mandi pasti diliat “aneh” dan selalu ditanya, “are you okay dear?” bener-bener lucu kadang, sampe harus jelasin dulu kalo ini namanya wudhu, sebelum sholat seperti ini. Gak jarang juga pas di kelas kosong kami mendapati ada murid lain yang pakai kelas tersebut dan saat kami minta izin 5 menit untuk sholat, selama 5 menit itu pula kami diliatin dengan bingung dan mereka bisik-bisik penasaran. Biasa sih setelah sholat saya ajak ngobrol sebentar, jelasin kalau dalam Islam beribadah itu 5 waktu dan disebut sholat. Takut dikira yoga hehe.

Gak sampai disitu perjuangan seorang Muslim yang tinggal di negara mayoritas non-muslim, pengalaman ga enak setelah Brexit bikin saya beberapa kali ngelus dada karena di abuse secara verbal oleh orang gak dikenal. Kebanyakan memang orang asli UK. Masih bersyukur banget saya gak di abuse secara fisik. Masih fresh dalam kepala saya, pengalaman yang terjadi pas di kota tempat saya belajar yaitu Newcastle. Saya tengah berjalan kaki seperti biasa dari rumah menuju kota yang jarak tempuhnya berkisar 30 menit. Memang saya harus melalui jalan raya yang dimana mobil banyak lalu-lalang. Sampai pada saat saya di pertengahan jalan, ada seseorang berteriak ke saya, “Brexit…! Brexit..!” di susul dengan cekikikan dan tertawaan dari dalam mobil yang melaju cepat. Saya menoleh dan melihat sosok kepala kecil, anak laki-laki Inggris dan memang suara yang teriak tadi adalah anak kecil itu. Saya dalam hati hanya bergumam, “udah lewat keleus” sembari mengacuhkan hal tersebut.

Alhamdulillah hanya hal itu yang terjadi di Newcastle, selebihnya aman dan kondusif sekali, saya sering dibantu orang asing disana saat mengalami kesulitan. Penduduk asli di Newcastle rata-rata sangat terbuka dengan pendatang, karena memang kota tersebut lebih banyak murid-murid dari luar negeri untuk belajar.

Lain halnya dengan Sheffield, saya justru mengalami hal yang sangat tidak mengenakan disana. Ketika itu saya tengah berjalan sendirian sembari menyusuri kota kecil tersebut. Saat itu saya sedang berada di tengah kota dan bertujuan mencari salah satu coffee shop untuk istirahat. Tiba-tiba ada laki-laki, orang UK asli mendekati saya dan langsung menyerang saya dengan nada mengejek,” What are you doing here? You’re not belong here. Go back to your country,” Saya cuma nengok ke dia, dan melengos cuek sambil lalu. Dia terus mengikuti dan menyerang saya dengan bilang saya ganggu orang-orang yang ada disitu, disini bukan tempat saya, dan lain sebagainya. Akhirnya saya balas begini, “I know. I’m a student here and i will go back home soon, don’t worry” langsung saya cepet-cepet jalan dan ninggalin dia yang kayaknya makin kesel hahaha. Banyak orang yang ngeliatin dan emang ketika itu jalan lagi ramai karena lunch time. Masih sangat bersyukur di lindungi Allah dari tindakan yang lebih jahat lagi. Alhamdulillah.

Saat saya disana, rindu rasanya denger adzan dan lihat bapak-bapak atau ibu-ibu pergi ke masjid dan berhijab. Yes, se-simpel itu. Bukannya di UK gak ada, ada kok banyak. Tapi di Indonesia pasti jauh lebih banyak kan. Belum lagi di Indonesia ini makanan halal gampang di temuin, sementara di UK ada ya tapi itu-itu aja. Bosen deh, kalo ga fast food ya makanan arab. Semacam mie atau makanan chinese ya udah pasti ga halal biasanya. Mungkin kalau di London beda cerita ya karena itu kota besar. Lha kota kecil macam Newcastle bisa dihitung pakai jari yang restorannya halal selain makanan Arab.

Hidup di Indonesia itu enak untuk bagi yang memang menikmati Islam. Sholat gampang tinggal ke Masjid, secara jumlah Masjid di Indonesia banyak banget, beragam pula. Sayang, disini masjid banyak tapi justru isi masjidnya sendiri gak banyak. Padahal yang kayak di Seville gitu, satu aja mereka gak punya coba. Adzan pun di Indonesia berkumandang dimana-mana, sementara di LN gak boleh adzan berkumandang di luar, dibilang ganggu. Jadilah adzan cuma dalam masjid aja, kalo mau tau jadwal pasti sholat tinggal liat aplikasi di HP. Paling enaknya lagi nih di Indonesia, datang ke kajian itu gampang, tersebar dimana-mana, banyak juga temen-temen muslimnya. Disana kalo udah kajian suka pake bahasa Arab, nyari temennya juga susah kalo baru hijrah gitu hehe. Memang ada sih pengajian orang Indonesia, tapi lebih sering di rumah-rumah bukan di Masjid. Saya kangennya pengajian yang ada di masjid huhu, suka ngiri liat update temen yang lagi ikutan kajian di Masjid Indonesia gitu. Gak hanya ibadah, di Indonesia yang jualan kerudung dan baju muslim banyak, murah. Sementara disana saya beli kerudung ya pashmina yang dijual di H&M atau Primark.  Kalo busana muslim disana mahal bangeeett apalagi yang online, haduh… kere langsung hahaha. Sementara saya waktu itu berhijab di UK kan, jadilah banyak model baju yang harus saya museumkan dan membeli beberapa pashmina untuk keperluan sehari-hari.

Jadi sudahkah kita bersyukur akan nikmat beribadah kepada Allah yang tersaji begitu melimpah di Indonesia? 🙂

maxresdefault

Terkikisnya Adab Pengguna Sosial Media

Saat ini kayaknya banyak orang yang kalo sehari aja gak buka sosmed tuh tangan gateeeeuul banget kayak abis digigit nyamuk hahaha. Hebat dan salut aja untuk orang yang gak punya sosmed, yang justru menurut saya jauh lebih “nyata” hidupnya ketimbang yang hidup hanya untuk sosmed

Anyway, kayaknya akhir-akhir ini sosmed udah makin terasa berat dan menjenuhkan. Isinya tuh kalo gak debat, berantem, ngamuk, saling ngatain, menghujat dan tindakan-tindakan lain yang seliweran seenaknya di akun sosial media kita. Terasa sekali ya, semakin canggih teknologi semakin canggih juga orang menggunakan sosial media tersebut sebagai sarana yang tidak pada tempatnya. Kayaknya sopan santun yang di ajarkan di kelas PPKN udah lenyap gitu aja. Mungkin buku PPKN tersebut harus di revisi dan diberikan penambahan di salah satu halaman yaitu “Adab Dalam Bergaul di Sosial Media”.

Apalagi enaknya sosmed, kita bisa menyembunyikan diri kita yang sebenarnya dan lantas membuat akun anonim untuk menghujat dan menjatuhkan orang lain. Ini bukan gak terjadi ya, ini sangat terjadi. Fake account yang berfungsi untuk menjatuhkan orang doang. Super niat gak sih? hahahaha

Bisa kita liat postingan-postingan hoax dengan berita gak benar tersebar segitu mudahnya dengan sekali klik “share”. Padahal, share sesuatu di sosial media pun kita harus bertanggung jawab loh dengan isinya, gak bisa asal kasi ke orang tanpa tau itu betul apa engga. Bukankah apa yang kita lakukan akan di pertanggung jawabkan kelak di hari akhir? Istilahnya dalam Islam adalah ber TABAYYUN, yaitu mencari tahu dulu apakah berita tersebut benar adanya? Kalau engga malah bisa jadi fitnah, kita menyebarkan hal tidak benar mengenai sesuatu dan ujung-ujungnya dosa cuma karena “share” doang

Belum lagi dengan status negara kita yang sedang sensitif oleh perkara politik dan agama, sedikit sentilan dari oknum tertentu dan terbakar habislah sudah. Banyak yang berantem, debat tak berkepanjangan, saling membenarkan opini masing-masing dan lain sebagainya. Bahkan gak jarang orang jadi gak berteman dan hilang respect dengan seseorang yang lain hanya karena masalah apa yang dia share/like/komen. Ealah.

Baru-baru ini pun saya denger salah satu anak seorang artis ada yang kena kabar hoax mengenai dirinya dan hasilnya jadi kena bully di sosial media oleh orang-orang tidak bertanggung jawab. Sampe nangis sesenggukan loh tuh anaknya. Bro sis, ni anak kecil loh hey, jangan segitunya juga kalo mau menyebar fitnah dan kabar dusta. Bayangin anak anda digituin, apa gak sakit hati tuh orang tuanya? Sering pula ada fans yang terlalu benci sama artis, eh anaknya kena bully dong. Ini saya gemes banget ya, kok bisa-bisanya anak kecil diikut sertakan. Ngerti aja enggak loh anak itu. Kasian kan?

Teknologi di kehidupan itu udah kayak garam dalam masakan, harus ada sebagai pelengkap dan penikmat rasa. Tapi sekali kebanyakan dan salah penggunaan bisa bikin masakan itu gak enak, bahkan membuat sakit si yang mengkonsumsi.

 

Fitnah Kejam Manhaj Salaf Pada Akhir Zaman

*Blog ini terinspirasi dari postingan berikut*

Beberapa bulan ini emang saya lagi getol-getolnya belajar agama.  Salah satu pemahaman yang saya baru kenal dan semakin bikin tertarik adalah Manhaj Salaf. Manhaj sendiri berarti tata cara, sementara Salaf berarti orang-orang terdahulu. Simpelnya sih yang ikut Manhaj Salaf ini biasa di sebut Ahlus sunnah wal jama’ah, yaitu mengikuti metode dan tata cara yang memang murni dari ajaran Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi wasallam beserta para sahabat. Jadi memurnikan ajaran agama Islam yang sering kali udah terkontaminasi oleh rekayasa ulama/ustadz dengan ibadah yang tidak ada contoh, ditambah-tambah dengan hadits yang dho’if (lemah), bahkan tidak ada. Sunnah ini mengajarkan kita untuk balik lagi ke ajaran murni Al-Qur’an dan Sunnah Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wasallam, jadi harus ada dalil yang jelas beserta contoh nyata dari Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wasallam.

“Qolallahu  Wa Qola Rasulullah Shalallahu’Alaihi Wasallam”

Nah, biasa yang ikut sunnah ini tuh disebutnya wahabi, diambil dari tokoh yang memulai pemahaman ini yaitu Muhammad Bin Abdul Wahab. Menurut penganalisaan saya sendiri *cie* mengenai tanggapan orang soal wahabi itu rata-rata jelek. Kenapa jelek? Karena banyak yang ngeliat paham ini tuh sering membid’ah (menganggap beberapa perilaku dikerjakan tanpa contoh dan hadits shahih) kan suatu ibadah seperti dzikir bersama, tahlilan, perayaan maulid nabi, ziarah kubur dan lain sebagainya. Padahal setiap ibadah yang gak ada contoh tuh ya sesat kan. Gak hanya itu, orang juga kebanyakan ngeliat seseorang wahabi atau bukan itu dari hijab syar’i dan cadar untuk wanita, dan celana cingkrang plus jenggot buat yang lelakinya. Ada kesan dimana yang ikut pemahaman ini tuh sesat, teroris dan sering mengkafirkan orang di luar pemahaman tersebut. Gak hanya itu, terkenal pula di kalangan orang banyak kalo kajian sunnah sering kali mentahdzirkan ustadz, jadinya sering berantem antar ustadz. Arti tahdzir itu biasa semisal ada ustadz yang sekiranya pemahamannya itu keliru, akan di tegur untuk di luruskan oleh ustadz dan ulama lain. Ini pun terjadi di luar manhaj salaf kok, jadi gak hanya sunnah aja. Semua pemahaman yang salah memang harus di luruskan bukan? Terdengar pula oleh saya, orang yang udah ikut kajian sunnah jadi kayak gak bisa hidup. Gak boleh dengerin musik, gak boleh nonton di bioskop, gak boleh ini gak boleh itu jadilah terlihatnya “menyiksa”. Apalagi ada yang membenarkan seorang wanita untuk “membungkus auratnya” ketimbang “menutup auratnya” dan lebih memikirkan ibadah ketimbang menutup aurat. Naudzubillahiminzalik.

Jangan olok

Adapun beberapa masjid di Jakarta sudah terbilang “Nyunnah” banget dengan mayoritas Ustadz yang di undang untuk acara kajian adalah ustadz sunnah beken macem Ustadz Khalid Basalamah, Ustadz Subhan Bawazier, Ustadz Nuzul Dzikri, dan lain sebagainya. Paling hitz tuh masjid Al-Azhar undernya The Rabbanians setiap Rabu malam. Wih itu pesertanya emang anak muda semua dan seru banget! Plus ada bazaar pula banyak makanan enak wkwkwkwk *teteup*. Saya ketagihan deh setiap rabu kesana. Gak hanya itu, Nurul Iman yang di Blok M Square lantai 7 itu juga bagus-bagus dan emang rajin banget ngadain kajian rutin bersama ustadz sunnah.

Nah, saya sendiri emang orangnya penasaran dan gak bisa nerima nelen gitu aja apa yang orang bilang tanpa bukti nyata. Dalam Islam itu namanya Tabayyun, mencari tau terlebih dulu tanpa langsung Taklid (ikut-ikutan) tau apa yang dia ikutin. Gak papa ya saya masukin sedikit istilah-istilah dalam Islam biar sama-sama saling belajar hehe.

Anyway, akhirnya saya nyari tau apakah memang betul pemahaman ini menyeramkan, kajiannya menyimpang, bikin orang jadi teroris, kaku, mengkafirkan orang dan sebagainya. Saya cari tahu semua kajian-kajian di Youtube yang biasanya dibawakan oleh Asatidz (Ustadz-Ustadz) sunnah, saya sering menghadiri kajian-kajian yang di laksanakan di Masjid Sunnah, membaca buku-buku referensi, nanya ke orang-orang yang ilmunya tinggi dengan pemahaman yang pastinya juga udah jelas ya.

dan ternyata…..

Salah besar bro asli salah besar

Saya kaget banget, dengan ngikutin kajian sunnah, saya makin ngerasain indahnya Islam, indahnya beribadah kepada Allah Subhanahu wata’ala. Sebelumnya saya belum pernah ngerasain gimana sih serunya ke kajian, gimana sih nikmatnya sering beribadah, kok bisa ya orang itu rajin baca al-qur’an? Saya sering banget nanya pertanyaan itu di kepala sendiri. Akhirnya terjawab sudah, simpel banget…karena kita banyak gak tau tapi gak mau tau. Sering merasa sombong dengan ilmu yang masih seujung kuku, ngerasa udah yang paling tau padahal sejatinya kita masih jauh dari yang namanya “tau”, bahkan “paham”. Untuk itulah dalam Islam sangat di anjurkan untuk selalu merendah akan ketidak tauan ilmu dan selalu haus akan yang baru. Salah satunya biar kita paham apa yang orang bilang itu salah, jangan main “Iya tuh iya itu kan…blablabla” lalu dosa karena kita ngomong asal padahal gak tau yang sebenarnya.

Padahal yang harus di garis bawahi, pemahaman menyimpang semacam Syi’ah dan ISIS yang udah jelas banget ngaco dan bukan Islam itu yang harus di perangi. Kalo emang pemahamannya masih ngajak sholat 5 waktu, beribadah hanya kepada Allah subhanahu wata’ala, yang di contoh adalah Rasulullah shalallahu ‘Alaihi Wasallam serta Qur’an sebagai pedoman hidup ya jangan di bubarin dong kajiannya 🙂 Eh malah pake di perangin, padahal kita sesama saudara seiman loh.

Peristiwa ini bikin saya jadi makin ngenes, ngeliat ketika ada orang yang dilarang terang-terangan untuk datang ke kajian sunnah malah lebih di maklumi ketimbang berbuat maksiat di depan mata. Contoh gampang nih, ada orang yang anaknya penasaran pengen banget dateng ke kajian sunnah tapi di larang orang tuanya takut anaknya jadi teroris bercelana cingkrang dan berjenggot. Eh tapi giliran anaknya minta izin pergi pacaran, orang tuanya mengizinkan dengan senang hati bahkan sampai minjemin kendaraan buat pacaran. Padahal udah jelas dalam Islam gada pacaran, adanya langsung menikah biar gak terjerumus pergaulan bebas dan tenggelam dalam maksiat. Contoh lain, lebih simpel sih. Ada seorang istri yang lagi seneng banget sama kajian sunnah, tapi sayang suaminya melarang. Takut istrinya jadi berhijab syar’i, pakai cadar dan gak gaya lagi. Suaminya pun gak ngizinin dia pergi dan memilih istrinya buat pergi ke arisan dan menghabiskan waktu di mall layaknya ibu-ibu pada umumnya.

Banyak contoh-contoh lain yang asli saya liat dan denger sendiri dengan mata kepala saya terjadi dan itu bikin hati saya hancur sih. Sedih aja, kok ya orang bisa banget melihat sebuah kemaksiatan sebagai hal yang wajar dan lumrah, namun justru yang taat dan dekat dengan agama jadi keliatan jahat, tidak bersahabat dan mengerikan. Sebegitu parahnya kah orang yang dekat dengan agama pada zaman sekarang? Apakah saat ini berkelakuan buruk justru terlihat lebih mengesankan, gaul dan sukses ketimbang yang alim dan ahli ibadah? Astaghfirullahaladzim….

Saya jadi teringat dua hadits berikut yang menyatakan bahwa:

Dari Anas Bin Malik radhiyallahu’anhu, Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,

“Akan datang suatu zaman kepada manusia orang yang memegang agamanya di tengah mereka ibarat orang yang menggenggam bara-bara api”

** Diriwayatkan oleh At-Tirmidzi dan selainnya. Dishahihkan oleh Syaikh Al-Albany dalam Ash – Shahihah no. 957 lantara berbagai riwayat yang mendukungnya

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu’ anhu, Rasulullah Shalallahu’Alaihi Wasallam bersabda:

“Islam datang dalam keadaan yang asing, akan kembali pula dalam keadaan asing. Sungguh beruntunglah orang yang asing (HR. Muslim no. 145)

Reference:

http://www.voa-islam.com/read/smart-teen/2017/03/04/49228/ketika-kajian-sunnah-lebih-menakutkan-daripada-kemaksiatan-di-depan-mata/#sthash.3CfRbfL0.UMJo3PHm.dpbs

https://rumaysho.com/10465-berbahagialah-orang-yang-terasing.html