Mulutmu Harimau mu

Beberapa waktu yang lalu sosmed lagi rame perihal anak yang bunuh adeknya sendiri lantaran terpengaruh sama komentar temen ibunya. Si tante itu bilang kalo kakaknya nanti gak bakal disayang lagi sama mama karena adeknya yang baru. Saya jadi ngerasa agak flashback karena komentar semacam itu pernah terucap sama beberapa ibu-ibu gak jelas dengan niat katanya “bercanda”. Mereka sempat bilang saya mukanya beda sama kakak  dan keluarga, kayak anak angkat. Jadilah sempet trauma untuk jangka waktu yang agak lama. Masa kecil dulu, saya jauh lebih gak percaya diri dan sering malu sama fisik hanya karena keinget omongan gak penting tante-tante tersebut.

Ada lagi kasus yang lebih ringan tapi ngeselin, contohnya adalah ketika dulu saya sempat beberapa kali beli HP Samsung. Saat itu orang taunya paling bagus Iphone dan Samsung memang gak se-stabil sekarang. Saat teman-teman liat HP baru saya, mereka malah komentar, “Ih kok lo beli Samsung sih? Ini kan produk gagal dan jelek banget pasti ntar lo nyesel belinya,” padahal saya gak minta pendapat mereka. Toh saya beli pake uang sendiri bukan uang mereka. Kalau menyesal pun udah resiko saya dari awal kok saat membeli.

Pernah pula saat saya lagi capek banget karena kesibukan kuliah, akhirnya curhat ke temen kalo lagi capek sama kesibukan dan dia bukannya nenangin malah komentar,”yah lo mah gitu doang. Gue lebih capek nih! Gue harus bla bla bla..” yang akhirnya saya pilih buat cuekin gak mau dengerin. Langsung tau aja kalo ini bukan contoh temen yang baik.

Sempat juga denger seliweran saat acara kondangan, ada dua ibu-ibu yang lagi sibuk banggain anak masing-masing gak mau kalah. “Eh anakku udah bisa berhitung 1-10 loh! Padahal aku gak pernah ajarin,” Lalu si temannya ini gak mau kalah dengan menyaut, “Ah menghitung mah anakku udah lewat! Sekarang dia sudah bisa ngomong bahasa Inggris biarpun hanya sedikit,” lalu saya pegel sendiri denger tinggi-tinggian ini dan akhirnya ngacir ambil mie bakso.

Saya juga pernah baca kolom komentar di salah satu selebgram yang baru melahirkan. Isinya cercaan para netizen karena dia cerita kalo proses melahirkannya c-section lantaran dia gak berani normal. Padahal itu hak dia dong mau milih proses yang mana. Apa gak bisa beri selamat dan mendoakan kesehatan ibu dan bayi? Buat apa coba ngurusin gimana cara keluar bayinya, emang situ yang hamil? hehe. Terlebih netizen mana tau apa yang sebenernya terjadi, kondisi ibu dan anaknya, catatan medis selama kehamilan dan sebagainya. Pasti banyak pertimbangan dan gak asal milih kan.

Saya suka gak ngerti sama gunanya komentar nyeleneh yang gak penting. Apa coba manfaat nya untuk yang mendengarkan kalo gak hanya sakit hati? Susahkah kita untuk bahagia atas pencapaian atau kepemilikan seseorang? Kayaknya kok berat gitu kalo cuma bilang yang standar semacam,”Oh iya?” atau “wah gitu ya,” ketimbang komentar panjang lebar yang gak berfaedah. Terlebih adalah orang yang selalu pengen lebih dari lawan bicara. Lebih beruntung dapet diskonan, lebih utama saat anaknya bisa sesuatu atau lebih capek/bahagia ketimbang lawan bicara dsb.

Apa gak bisa gitu kita nyoba nenangin orang yang emang lagi capek ketimbang gak mau kalah capeknya sama dia? Apa juga gak bisa kita kasih ucapan selamat sama temen yang baru beli tas yang harganya diskon 30% padahal mungkin kita juga baru beli tas itu dengan diskon yang lebih besar? Kenapa juga tante-tante gak bisa bilang ke anak kecil yang belum mengerti seutuhnya akan suatu kalimat dengan memberi komentar positif dan membangun? Gak kepikiran kali ya kalau trauma masa kecil itu sangat berdampak kepada kepribadian anak sampai dia dewasa.

Ngerti sih semua orang bebas berpendapat, namanya juga beda orang beda kepala. Tapi mbok ya di pilah-pilih komentarnya gitu, jangan asal nyeblak aja. Persis kayak para netizen di sosial media yang kadang suka komentar tanpa dipikir sebelumnya. Padahal kalo dia ada di posisi orang tersebut saya yakin pasti marah banget.

Sungguh saya gagal paham

 

Enaknya Tinggal di Indonesia? Banyak!!!

Masa-masa kangen pulang ke Indonesia kayaknya lagi kenceng banget buat saya akhir-akhir ini mainly karena lagi hamil. Pengennya deket sama keluarga, ketemu temen-temen dan pastinya banyak makanan yang bisa dijamah ketimbang di UK.

Saya emang bersyukur banget dapet kesempatan lagi buat tinggal di UK, and it’s longer this time. Tapi ada beberapa hal yang bikin saya tetep yakin kalo tinggal di Indonesia itu lebih enak ketimbang di luar negeri yang kalo buat saya sih enak buat liburan aja. Jangan pula ngeliat gimana kehidupan WNI di LN lewat film-film Indonesia yang kebanyakan ngayal bebasyyy hehe

  1. Makanan!

Udah deh makanan udah gak bisa di apa-apain hahaha. Emang saya lidah orang Indonesia banget, meskipun gak susah dan picky when it comes to food. Makanan di Indonesia JAUH lebih enak dan berbumbu ketimbang di Inggris yang cenderung lebih ke arah plain. Simpelnya, hidangan macam fish and chips yang asli sini aja masih enakan Fish & Co atau Fish Street yang murmer itu. Iya segitunya deh. Menurut saya disini kurang asin dan kurang garing aja. Belom lagi kalo muslim kan harus ngecek makanannya halal apa enggak, disini walaupun banyak restoran halal Arab, ya tetep aja kalo makan itu terus lama kelamaan jadi blenek.

Disini juga gak ada gojek yang bisa nganterin makanan apapun yang kita mau dengan range harga murah. Untuk urusan anter makanan ada yang namanya Deliveroo yang lebih ke arah posh buat makanan delivery karena hanya kerjasama dengan restoran ternama. Sementara yang kelas murah kayak Hungry House yang mainly jual Pizza, Kebab atau chinese food ya standard aja makananya. Gak yang gimana-gimana.

Bayangin kalo lagi kangen soto, bakso, sate ayam, nasi padang dsb itu mau gak mau harus masak dulu?! Buat bumil yang gak bisa kecapean banget rempong ya bok hahaha apalagi harus beli bahan-bahannya dulu di toko Cina, too much effort for a dish lol. Sementara di Indonesia malah abang-abangnya yang pada keliling depan rumah. So convenient you guys! 

       2. Support System

Maksudnya disini tuh keluarga dan teman. Emang sih di tiap negara di LN pasti ada Indonesian Society atau pengajian Indonesia, tapi tetep aja yang namanya keluarga dan temen deket yang udah kenal kita berpuluh-puluh tahun pasti beda cara mereka support dan caring kita. Belum lagi kalo bukan student disini jadi terbatas aktivitasnya, gak kayak pas dulu saya jadi student ada PPI untuk wadah ngenalin Indonesia ke orang-orang lokal. Kalo jadi warga apa yang mau di kontribusikan? Susah juga.

Lagi hamil tua gini juga kepengen ada keluarga yang merhatiin dari deket, temen sepantaran yang bisa jadi tempat buat keluh kesah atau hang out. Ya banyak deh pasti aktivitas yang bisa di lakuin di Indonesia ketimbang pas lagi hamil gini di negara orang yang bisanya cuma di rumah atau main keluar rumah kalo weekend pas ada suami aja *hiks curcol*

    3. Cuaca

Sekarang lagi lama-lamanya winter di UK karena pengaruh cuaca di negara lain, plus kayaknya global warming yang makin parah aja. Jadilah yang sekarang harusnya udah Spring as in mulai anget eh masih bersalju-salju aja dong. Minggu depan juga weather forecast bilang bakal White Easter, jadi salju lagi sodara-sodara. Beast from the East udah jadi Trilogy hahah udah sampe episode 3.0 aja.

Buat bumil winter itu capek karena udah bawa badan berat, masih juga harus pake baju berlapis-lapis termasuk coat tebel yang bikin sesek napas karena berat. Sepatu juga harus yang khusus jadi deh tiap mau keluar minta abang pakein karena susah kehalang perut! hahaha. Bener-bener kangen sama matahari. Ada sih matahari tapi palsu gak ada anget-angetnya cuma terang aja hiks

     4. PAJAK

Kenapa di capslock? Karena ini adalah alasan terbesar uang kami cepet terkurasnya. Tax di UK ini guede buanget sodara-sodara.  Untuk rumah kami yang tergolong Band A atau golongan area bagus dalam list council tax, perbulannya bisa bayar sekitar £110. Coba aja dikali perbulannya segitu untuk setahun. Makin bagus area rumahnya, makin mahal lah council tax. Jangan ditanya berapa harga council tax di London deh. Bisa 2x di Bristol, belom harga sewa apartmentnya yang ampun mahal bener! Council Tax ini hanya berlaku untuk penyewa yang sudah bekerja, sementara kalo student gak kena charge deh. So yeah baru kena gini-ginian setelah menikah ini. Dulu pas jadi student mana ada kepikiran soal tax yang ajegile.

Lain halnya kalo punya mobil. Harga mobil disini gak mahal-mahal banget, tapi TAXnya…gempor deh pertahun bisa ribuan pound keluar cuma buat bayar pajak. Belom buat service dan bensin kan. Belom lagi kalo udah lebih dari 6 bulan disini udah gak bisa pake sim International, jadi harus apply buat sim UK yang udah pasti biaya lagi keluar dan itu gak sedikit.

Jadi yang bilang, “wah tajir banget tinggal di LN pasti uangnya banyak. Gajinya kan gede..” trus end up minjem duit sampe hubungin ke Inggris (lol), heeeyyy anda salah ya! Gaji gede itu keliatannya aja, tapi hidup disini itu mahal dan perlu tau aja poundsterling itu currency termahal sedunia. Bayangin pengeluaran bulanan berapa, bayar rumah berapa, bills, tax, lain-lainnya itu gimana hayo? Disini itu hidup udah ketaker deh, gak bisa jadi kaya buanget kecuali emang dia hebat punya terobosan baru untuk dunia, baru duitnya gak berseri kali ya.

Pengen banget bisa pulang sebentar, dua minggu aja cukup deh. Tapi udah mau melahirkan begini dan nunggu bayinya bisa diajak naik pesawat pasti masih lama huhu. Jadi harus bersabar tahun ini kayaknya gak pulang ke Indonesia. Semoga ada rejeki dan waktu yang tepat deh buat taun depan! aamiin

Gimana yang lagi merantau khususnya udah berkeluarga, apasih yang dikangenin dari tinggal di Indonesia?

Cowok atau Cewek? Baby Gender Disappointment

Salah satu yang paling ditunggu pas hamil udah pasti gender atau jenis kelamin anak kita. Gak cuma buat bonding antar ibu dan anak, tapi mastiiin juga kamar dan segala printilan dia warna pink atau biru. Tapi jeleknya dari tau gender baby kita dari awal adalah ketika kita mendapatkan kalau gendernya gak sesuai dengan harapan.

Biasa bapak berharap anak pertamanya tuh cowok, biar dia jadi kakak yang melindungi adik-adiknya. Apalagi yang keluarganya kebanyakan perempuan kayak saya, udah pasti anggota keluarga pada ngarepnya anak saya cowok deh. Padahal buat saya yang penting anaknya sehat dan gak kekurangan suatu apapun.

Nah, saya sering banget liat gender disappointment atau kekecewaan seorang pasangan karena ngedapetin hasil USG yang gak sesuai dengan keinginan. Jadinya gak bersemangat, kecewa kebayang-bayang bahkan ada yang sampe gak terima kalo anaknya bukan gender yang diinginkan.

Pertanyaan yang lagi buanyak banget yang dateng saat ini entah dari temen, keluarga, bidan, pasti ya udah tau belom anaknya cewek apa cowok? Awalnya pengen tau sih sampe ngecek mitos-mitos seputar mengandung anak laki-laki atau perempuan, tapi lama kelamaan saya ngerasa itu semua gak penting karena gimanapun juga saya tetep akan cinta dan sayang sama anak ini mau dia cewek apa cowok. Sama ajalah pokoknya.

Untuk mitos yang tersebar di internet dan kepercayaan orang dulu, ciri-ciri hamil anak laki-laki tuh kayak berikut:

  1. No morning sickness
  2. Badan gak gendut dan naiknya gak banyak
  3. Seneng makan daging
  4. Bentuk perut mancung bukan bulat (lonjong)
  5. Mukanya jerawatan dan kusam
  6. Seneng makan asin ketimbang manis
  7. Tendangan bayi selalu di sebelah kanan

Nah kalo anak perempuan ciri-cirinya ini:

  1. Morning sickness parah
  2. Badannya lebih gede pas hamil
  3. Bentuk perut bulat besar kayak melon
  4. Seneng makan manis
  5. Mukanya kinclong dan rambutnya so gorgeous
  6. Tendangan bayi di sebelah kiri

*Percaya gak percaya yaa*

Apalagi banyak kasus dimana USG salah memprediksi gender bayi, karena memang 80% akurat aja selebihnya kan subjektif dari sonographer. Bisa jadi dia juga salah liat yang harusnya anak cowok jadi cewek begitu juga sebaliknya. Ada banyak kasus yang katanya si orang tua anak udah dekor kamar dan beli barang-barang keperluan anak dengan jenis warna tertentu, eh taunya keluar-keluar anaknya gender sebaliknya. Kalo buat anak cewek masih rada gak papa ya warna biru, tapi kalo anaknya cowok trus pake pink kan kasian.

Jadilah saya dan abang hunting barang si kecil dengan warna netral aja atau gender neutral. Jadi kebanyakan baju atau selimutnya warna putih, coklat, kuning, atau hijau. Ada sih beberapa barang yang warnanya biru, cuma designnya masih bisa buat baby girl jadi saya no problem buat beli. Emang barangnya juga lucu ya hihi jadi ya gak papa lah.

Kalo kamu gimana, mending tau gender babynya dari awal atau nunggu nanti pas lahiran?

 

 

Basa Basi yang Udah Basi

“Ehhhhh yaampun apakabar? Kok sekarang gendutan sih?”

“Sis, happy birthday ya! Kapan nikah?”

“Wah udah lama ya gak ketemu! Mana si kecil? Apa belom ada momongan nih?

Sering gak sih denger selipan kalimat-kalimat di atas pas ketemu temen yang gak terlalu deket? Uniknya mereka dengan santai dan enteng ngomong kayak gitu ke kita yang diliatnya cuma dari Feed IG atau Insta Story. Gak cuman temen,tapi sering pula komentar kayak gini dateng dari keluarga, yang justru bikin makin gemes hehe

Gedeg gak sih..

Orang Indonesia atau well, Asia memang sukanya basa basi. Selama saya di Inggris, dari sejak zaman kuliah sampe sekarang menetap jadi warga gak pernah tuh ada bule asli yang iseng ngucapin hal remeh buat bumbu pembuka percakapan. Adanya mereka cuma say hello, nanya kabar dan langsung to the point sama inti dari pembicaraan. Mereka gak akan menguak kehidupan pribadi lawan bicara kalo gak emang di buka duluan.

Sementara pas di Indonesia mulai dari keluarga sampe temen yang gak deket-deket banget sering gitu nyeletuk aneh-aneh dan pake kalimat basa-basi yang..please deh udah basi bangeettt!

Paling kesel dulu kalo ditanyain kapan nikah mana pacarnya atau ngomongin soal badan saya yang kadang suka mekar dengan sendirinya gak liat-liat musim. Padahal kalo si basa-basi tersebut di balik ke orang itu pasti juga gak suka yakan.

Sekarang udah menikah dan mau punya anak beda lagi basa-basinya. Udah next level hahahah lebih ke gender baby yang emang saya dan suami gak terlalu ambil pusing. Tapi banyak banget orang luar sana yang ribet, kayak pengen tauuuu banget anak saya tuh cewek apa cowok. Lha terus kalo udah tau mau ngapain? Mending kasih kado ya hehe. Ada juga yang ujung-ujungnya jadi ceramah soal kehamilan padahal dia sendiri belom menikah! Ih sok tau bangeut…kzl gak sih

Paling kesel tapi sama orang yang ngomong ngasal sama pasangan yang belom di karuniai anak. Pernah gitu saya lagi di suatu acara dan kebetulan emang temen saya ini belom punya anak. Eh tiba-tiba ada bapak-bapak nyeletuk gitu sambil gendong anaknya nanya gini ke temen saya,

“Kok kamu belom punya anak? Kapan nih maunya?”

Saya langsung nengok dan liat raut wajah temen saya yang berubah drastis. Dengan suara pelan dia cuma bales,

“Masih usaha terus mas, minta doanya ya..”

Haduh rasanya pengen gampar mulut itu bapak-bapak! Mentang-mentang dia udah punya anak. Urusan anak itu rahasia Tuhan deh bukan manusia yang bisa memutuskan. Bener-bener heran sama orang yang nyeletuk kayak gitu. Emang gak bisa ya diganti kalimatnya dengan doa aja dari awal? hiiihhh

Itulah orang Indonesia, kalo gak pake bumbu basa-basi kayaknya belom afdhol kali ya. Ngarepnya suatu hari nanti pada sadar kalo yang dia omongin buat paragraf pembuka itu malah bisa bikin kesel atau nyakitin lawan bicara.

2018, please be nice!

Foto diambil di luar jendela rumah

Kata saya dalem hati pas nengok jam di HP menunjukkan pukul 12 teng. Di luar rumah udah jedar jedor dengan kembang api yang meledak dari berbagai arah. Bagusnya, gak usah kedinginan capek-capek buat liat kembang api. Tetangga ada yang baik banget nyalain beberapa menit dan lumayan bagus hahaha. Makin kesini udah makin males ngerayain taun baruan, apalagi perut lagi belendung gini.

Akhirnya saya dan abang cuma stay dirumah dan nonton marathon film-film aja. Kayak gitu udah seneng dan nyaman banget deh, ketimbang rerusuhan macam jaman dulu. Mungkin faktor U ya ahahahah :p kek udah tua aja Ai

Tahun 2017 banyak banget yang terjadi, mulai dari menikah, buat pengajian sendiri dirumah, nambah kenalan-kenalan yang jadi temen baik, pindah ke UK, hingga sekarang sampe di percayakan sama Allah untuk ngejaga buntelan kecil di dalam perut. Gak berasa dan gak nyangka semua terjadi hanya dalam satu tahun aja.

Tahun 2018 status saya pun otomatis berubah dalam beberapa bulan lagi karena si buntel. Masih gak tau dia cewek apa cowok, surprise aja lah ya biar seru? Sementara oma opanya udah pada gemes pengen beli printilan berwarna sesuai gender doi hahaha.

Dari tahun ke tahun emang saya gak pernah buat resolusi, ngalir aja lah hidup ini tapi yang paling penting saya harus bisa lebih baik dari tahun sebelumnya. Entah dari segi diri sendiri atau kepada orang lain.

Semoga tahun 2018 ini membawa banyak kebahagiaan, kebaikan dan berkah untuk kita semua!

Happy New Year!

Film bersetting Luar Negeri vs Realita Kehidupan

Gegara baca postingan mba Teppy yang maha dasyat itu, sampe bikin saya ngikik pas bangun tidur jadi tergerak buat nulis yang emang dari dulu udah lama pengen ditulis.

Kalo kita liat, film Indonesia makin kesini makin sering settingannya di luar negeri. Mulai dari Jepang, Inggris, Amerika, Eropa you name it. Bagus banget sih karena secara gak langsung penonton dibawa untuk ikut nyicip kayak gimana sih negara A itu, trus hidup disana seperti apa, culturenya, makanan dan lain sebagainya. Bagi yang gak tau negara/kota juga jadi ikut teredukasi lewat nonton film-film bersetting luar tersebut.

Cuman seringnya emang ekspektasi gak sesuai dengan kenyataan. Sering banget nonton film-film tersebut yang gak mencerminkan kehidupan para pelajar atau warga Indonesia yang tinggal disana. Apalagi yang udah bertahun-tahun merantau dan ngerti banget segala detail perjalanan kehidupan yang harus di lalui. Kok ya rasanya gemes aja hehe

Contoh nyata adalah ketika film Islami yang menyuguhkan student yang lagi sholat di kampusnya. Sering kali lokasinya gak wajar, kayak di depan kelas atau lorong kelas yang dimana udah pasti gak pernah kita para student lakuin di dunia nyata. Selalu saya dan teman-teman nyari ruang kelas kosong atau tangga darurat untuk sholat sebentar. Lagi ya gak mungkin aja gitu depan kelas sholat, kan logika dasar lah itu ganggu orang jalan.

Belum lagi keliatan kehidupan yang serba mewah, tinggal di apartment/rumah mahal, punya sport car, kerjanya happy jalan-jalan dan gak ada beban. Ya dalam kehidupan nyata boro-boro hidup serba mahal, makan diluar aja masih mikir-mikir dan ngecek berapa saldo terakhir dan apakah worth the money untuk ngeluarin sejumlah uang untuk makanan yang keliatannya bisa dimasak dirumah. Banyak student yang kerja part time untuk nambah uang jajan. Kok ini gak masuk dalam film? Yah mungkin ada student/warga yang lebih berkecukupan, ya tapi itu kan hanya sedikit dari bagaimana dalam kenyataan ribuan yang tinggal di luar harus jalanin setiap harinya. Apalagi di UK ya dengan mata uang poundsterling dimana yang termahal sedunia.

Film London Love Story

Kesannya tuh kayak kita yang disini super tajir, duit ngalir deres dan hidupnya ya enzoy banget, easy money. Ini juga mungkin yang bikin seseorang saya kenal (tapi gak dekat) berani pinjem uang sama saya, jauh-jauh dia di Indonesia menghubungi saya via chat dan nanya bisa gak transfer sejumlah uang buat suatu keperluan dia yang mendesak. Apa dia gak mikir saya baru memulai hidup disini, harus ngebagi uang secara pintar biar semua tercukupi? Belum bayar sewa rumah, bills dan pajak rumah yang guede banget. Sungguh gak paham lagi.

Mungkin bagi perfilman Indonesia ada baiknya kalo mau buat film tentang warga kita yang tinggal di luar, bisa research gimana sih kalo di kehidupan nyata? Masuk akal gak sih apa cuma sebatas “yang penting menghibur” kenapa gak yang penting menghibur dan mendidik? Jadi bagi yang belum berkesempatan tinggal di LN bisa ada bayangan gitu, gimana sih survive secara nyata di negara orang. Jadi minoritas yang semua serba terbatas.

Sama juga bagi yang nulis buku. Kalo bukunya bagus kan di adaptasi jadi film tuh, buatlah yang mendidik dan masuk logika semua pembaca. Gak salah toh nyari tau sedikit kayak gimana aslinya hidup di negara A. Jangan sampai kayak beberapa film yang kebanyakan too good to be true.

Film yang mendidik dan lumayan mendekati real menurut saya film Habibi & Ainun yang musti susah payah hidup dan memang seadanya, Ketika Cinta Bertasbih dengan gimana susahnya jadi student sekaligus penjual tempe dan tukang masak demi menghidupi dirinya juga keluarga di indonesia dan 99 Cahaya di Langit Eropa yang banyak mengusung historical places, terkhusus mengenai Islam di negara Eropa seperti Austria.

Tapi tetep selalu mendukung karya anak bangsa dan berharap kualitasnya semakin ditingkatkan, jauh daripada film horor bokep yang gak mendidik dan isinya mandi mandi mulu hehe

Film indonesia bersetting LN apa yang kalian suka?

Dear Netizen…

Maha benar Netizen dengan segala sabda alamnya…

Gak kebayang gimana rasanya jadi artis ya dengan tiap hari di nyinyirin, di sok tau in, di buat asumsi dan spekulasi mengenai sesuatu yang belom tentu bener. Suka nongkrong di Lambe Turah, Lambe Nyinyir dan segala Lambe tersebut perihal gosip artis yang masih katanya-katanya. Akhirnya netizen buat asumsi kalo si A tuh gini, si B gini sampe pada suatu hari artis tersebut buat klarifikasi bantahan berkaitan dengan gosip yang santer beredar.

Tapi ya emang namanya juga public figure ya, udah jadi salah satu konsekuensi dia kalo hidupnya gak bakal bisa tenang dari komentar orang. Gak usah dari keluarga dan temen, dari fans sama haters aja udah bikin cukup tuh artis budeg dan pengen goreng alis aja.

Gak cuma artis yang nampang di TV, macem vlogger dan blogger hitz juga pasti bakal kena celoteh netizen, even berani minjem duit!!!! Gila bener. Sempet baca di snapgramnya salah satu vlogger terkenal, Rachel Venya kalo ada banyak orang gak dikenal minta pinjem duit ke doi dong. Weh berani banget. Saya se gak punya duitnya gak bakal mau pinjem, dari keluarga dan temen aja gak mau apalagi orang yang gak deket bahkan gak kenal sama sekali. Eh taunya reaksi netizen dengan gampangnya bilang kalo dia gak mau minjemin duit tuh sombong karena orang kaya, mereka miskin apalah mereka. Lha.. kok jadi nyalahin si acel (panggilan ikrib Rachel)? Gak nyambung.

Sama juga kayak pas heboh mba Rina Nose perihal lepas hijabnya. Yaudahlah itu hidup dia, ngapain di komentarin. Doain aja semoga bisa kembali pake lagi. Gitu kan enak ya, mendoakan yang baik-baik bukannya ngatain.

Saya pun semenjak buat video review Bandung Makuta VS Surabaya Snowcake langsung kena hujatan masal dari “mungkin” fansnya salah satu artis yang punya kue. Alasannya sederhana, karena saya gak suka kuenya. Bukannya gak salah ya kalo gak suka sesuatu? Emang selera orang harus sama semua? Kalo saya suka tempe tapi kamu gak suka ya gak masalah toh, namanya juga manusia punya kesukaan masing-masing, jalan pikiran masinig-masing, pokoknya ya tiap manusia ya beda. Anak kembar aja beda.

Semua kebanyakan ngatain saya mulai dari ngomongnya lebay, alay, norak, ngiri sama artis yang buat kuenya, dan lain-lain. Yaudah kalo gak bisa terima honest review liat aja review orang lain yang semuanya oke, enak, mantep yes “demi untuk supaya agar” menyenangkan semua orang. But i’m not one of them 🙂

Kalo enak ya saya bilang enak, kalo jelek juga saya pasti bilang jelek dan mungkin bisa di improve buat kedepannya. Bagus juga kan buat yang dagang? Gak melulu pujian tapi ya butuh kritik juga, kritik yang membangun tapi bukan yang menjatuhkan. Tetap ada adabnya.

Baru-baru ini juga ada netizen yang bilang mata saya juling sebelah. Doi bilang mending saya benerin mata sebelah saya dulu ketimbang  S2, Nikah, atau Kerja. Lha lucu yaa dari ketiganya saya udah melakukan semuanya walau kerja di post poned dulu. Jadi yang julid tuuh siapooo hayoo

Tapi balik lagi, hate comments, nyinyir ga enak dsb tuh gampang sebenernya buat di akalin. Cukup dengan memuji balik orang itu. Bisa? Bisa banget! Terbukti dengan saya ngestalk yang bilang saya juling kalo dia suka Linkin Park dan memang saya juga suka, langsung aja bilang ke dia kalo kita punya kesukaan yang sama. Diapun diem.

Screen Shot 2017-12-14 at 09.52.21

Ada juga yang pernah ngatain saya karena saya Islam, pake kerudung, mati aja dll di Youtube. Lalu saya liat channelnya di Youtube yang ternyata dia baru punya baby. Langsung saya beri selamat dan bilang kalo bayinya lucu. Gak berapa lama dia balas gini,” You change hate with love” dan langsung ngapus semua hate comment di comment section Youtube saya

Intinya, spread love not hate, sabar sabar sama yang benci sama kita dan balas dengan kebaikan bukan bales ngatain. Semakin kita ngamuk dan marah, semakin senang lah dia. Sebaliknya kalo kita tenang dan malah compliment dia apapun itu pasti orangnya diem hehe. Bisa di coba

Ada yang pernah kena serangan netizen juga kah? Gimana kalian menyikapinya?