Firewood Grill & Gelato – Bristol; Halal, Enak, Puas!

Gak tau kenapa tadi pagi tetiba kepengen banget makan burger. Padahal hari-hari sebelumnya gak ada kepikiran atau abis ngeliat apa gitu yang bikin ngileur. Kadang kalo abis nonton doraemon atau sinchan suka ngiler kare atau spaghetti (padahal kartun yak hahah) tapi ini tiba-tiba aja gitu.

Langsung abang ngajakin ke salah satu restauran burger yang halal dan katanya enak, gak kalah sama Five Guys. Karena emang udah laper dan ngiler sama burger, langsung kita ngacir ke tempat tersebut yang ternyata oh sangat dekat! Cuma 10 menit dari rumah hehe.

Lokasinya persis di tengah kota dan mudah buat di akses. Keliatan dari luar restorannya kecil aja, masuk ke dalem sebelah kiri ada jualan es krim sama setumpuk buah-buahan segar yang saya yakini mereka pasti jual fresh juice. Dekat dengan kasir ada 2 buah meja kecil dan beberapa kursi, dan ternyata masih ada tangga naik ke atas untuk area dine in. Konsepnya terbilang cukup nanggung, antara mau ala nature dengan kesan rumput dan gambar sapi sebagai lambangnya, tapi tercampur dengan beberapa warna kaku minimalis semacam abu-abu bahkan merah dan putih yang jadi gak nyambung sama konsep awal.

Restorannya jual banyak pilihan burger, mulai dari classic, smokey BBQ, Delux Cheese burger dan lain-lain. Harga di mulai dari £4 – £7. Selain itu ada juga Chicken fillet yang bisa di mix untuk jadi burger, wrap, atau jadi rice box. Chicken wings isi 5 dan 8 pun tersedia dengan berbagai pilihan rasa. Gak hanya itu, untuk yang vegetarian juga tersedia portobello mushroom yang udah pasti enak sih! Lagi, bisa jadi pilihan sebagai burger, wrap atau rice box. Untuk dessert pilihannya pun banyak ada ice cream gelato sampai waffle yang tadinya pengen tapi pasti kekenyangan jadi gak jadi beli hehe. Pilihan minum nih yang saya seneng ada fresh juice bisa kombinasi berbagai pilihan buah dari apel, wortel, jeruk dan sebagainya. Milkshake juga ada loh. Banyak banget ya pilihannya dengan ukuran restoran kecil.

Asiknya restoran ini kan halal ya jadi tenang-tenang aja tuh mesen burger ataupun chicken. Kami juga gak takut olahan makanan lain seperti es krim ada gelatin babi. Pokoknya tenang dan dijamin kekenyangan karena saking tenangnya mesen hahah

Saya ngiler dengan Smokey BBQ burger sementara abang milih yang classic burger. Setiap pesanan bisa di gabung dengan meal deal, nambah £1.80 buat chips dan mineral water atau soda. Kalo mau jus dengan satu buah tambah £1, dua buah atau mojito jadi £1.50 dan 3 buah atau milkshake nambah £2. Saya mesen minumnya fresh juice dengan 2 buah yaitu orange and carrot, selalu favorit itu biasanya. Selain burger, kami juga mesen chicken wings isi 5 dengan rasa Carribean BBQ.

Gak pake lama, pesanan awal kami datang yaitu minuman. Jusnya seger dan enak! Ini baru jus beneran bukan sirop huhu sebel banget sama resto yang suka claim jus mereka fresh padahal ternyata frutang zz. Jusnya juga masi ada sisaan bulir-bulir jeruk dan saya emang suka jus yang masih berbulir.

Setelah itu pesanan kedua pun datang yaitu chicken wings. Sides dari si ayam adalah salad dengan campuran buah seperti baby tomato, lettuce, pickles dan bawang. dan ternyata…..AYAMNYA ENAK BANGET oh my…. Gak nyangka loh bener-bener gak nyangka rasanya juara pisan. Saya langsung lahap bener ngabisinnya. Di padu dengan fresh salad jadi makin yummy deh huhu seneng banget kalo nemu makanan enak gitu.

Belum chicken wings abis, burger kami datang. Enaknya pelayan yang nganterin dari bawah ke atas jadi ga perlu repot bolak balik naik turun, tapi kasihan sih mbaknya pasti pegel.

Tampilan burgernya yaa kayak pada umumnya, cuman ukuran burgernya terbilang besar bahkan lebih besar dari five guys punya. Kentangnya pun banyak dan melimpah. Keliatan burgernya sesuai sama harga, dengan isi yang banyak dan daging tebel udah pasti puas deh.

Bener aja loh, gigitan pertama itu daging bener-bener juicy! Empuk, gurih dan renyah. Di padu sama bawang goreng jadi ada efek krenyes ala mie sedap. Sausnya juga gak lebay kebanyakan yang bikin tumpah ruah kayak burger blenger, pas, enak dan kerasa banget BBQnya, gak ecek-ecek. Paling penting lagi, sayurnya itu fresh bukan yang udah layu, lemes, memble, soggy gitu kan bete yah berasa. Belum lagi si patty nya di goreng renyah jadi gurih dan berasa gitu butternya. So yummy!

Untuk penggemar berat kentang goreng, saya tau persis kentang goreng asal goreng yang tipis dan kecil sama yang gendut dan well seasoned. Ini nih yang di goreng dengan baik dan kentangnya berkualitas. Jadi rasanya juga enak dan ga kebanyakan garem ya jadi gurih. Pas lah pokoknya jadi pendamping si burger.

Overall saya kasih makanan di restoran ini 8.5 out of 10. Puas banget dan sesuai dengan harganya. Mungkin yang bisa di tingkatkan lagi lebih kepada ambiance dari restorannya, dengan theme awal nature harusnya keseluruhan feel dari interior, dinding, sampai lampu juga senada. Udah gitu piringnya gak usah yang dari beling gitu karena selain berat, gak efisien buat mereka yang staffnya hanya sedikit dan harus bolak-balik naik turun tangga. Bisa aja piringnya pake nampan ala ala resto kekinian atau yang ringan macam rotan dan pelanggan tinggal stacked di pinggir jadi gampang buat di bersihkan.

Firewood Grill & Gelato (Halal)

Opening hours: 11am – 10pm

22 Bond St, Bristol BS1 3LU

 

Advertisements

Alhamdulillah positif!

Masih gak menyangka dan aneh, ada sesuatu yang hidup dalam diri saya wahaha :p Alhamdulillah bersyukur banget, antara kaget, seneng, semua nyampur aduk jadi satu deh pas tau kalo saya positif hamil.

Jadi saya kan emang baru nikah 5 Agustus lalu dan seminggu kemudian Honeymoon ke Gili Trawangan dan Bali. Naaahh…saat disana tuh emang lagi masa subur ya karena saya baru selesai dapet pas tanggal 5. Inget banget, saat di Ubud ada yang aneh sama badan. Berasa gitu payudara jadi suakiiit banget dan super sensitif, udah gitu doyan banget bolak balik ke kamar mandi alias kebelet mulu dan itu bisa sampe 6x pokoknya sampe capek deh. Nafsu makan juga makin tinggi, dan ada mules-mules kram kayak pas mau PMS.

Saya kira kan emang udah mau PMS ya, secara akhir bulan sih biasanya kalo di kalender dan emang rutin pasti deh tanggal segitu. Semua ciri-cirinya juga persis mau dapet deh, jadi emang rada rancu dan bolak-balik baca artikel di internet. Cuma emang udah ada feeling sih. Dasar emang masi anak gatau apa-apa, saya nyobain test pack pas lagi di Ubud, sekitar tanggal 15 dan ya iyalah masih negatif huahuahuaha. Udah ditunggu sampe 10 menit tetep aja, garisnya cuman atu. Si abang udah bilang, jangan sedih dan kecewa yaa. Saya cuma angguk-angguk syedih yang emang rada kuciwa sih, kirain positif. Lah iyo lah, wong kecepetan kok ya, pasti masih negatif. Udah gitu haidnya juga belom kelewat dan telat jadi yaa kayaknya belum sah kalo ngecek hamil apa engga.

Si hormon kehamilan, HCG (Human Chorionic Gonadotropin) itu emang harus dalam kadar tinggi yang dimana baru bisa ketahuan pas tes urine saat kehamilan udah lebih lama. Mungkin pas saya ngecek waktu itu bentuknya masih zigot kali yaa apa masi telor aja, sementara hormon kehamilan belom keluar gitu jadi gak bisa terdeteksi pake test pack.

Gak berapa lama sekitar tanggal 20an tuh pas banget selesai pulang dari honeymoon tiba-tiba saya sakit tenggorokan dan badan rasanya linu-linu kayak mau demam tapi engga. Pokoknya ga enak lah badan sampe harus bed rest 4 hari gitu. Ngomong aja gak bisa sampe harus pake bahasa tangan kalo mau sesuatu. Sampe akhirnya abang bilang mamah mertua mimpi saya hamil, jadi sakitnya itu karena ada debay. Saya sama abang cuma ketawa sambil, ah mosok sih.. Soalnya di Bali dan Gili masih rafting, snorkling gitu-gitu lah dan sepedahan keliling gili coba apa gak cape tuh. Jadi intinya gak mungkin kalo saya hamil lah sejak Agustus…at first..

Semakin mengarah ke tanggalan haid, semakin rasanya sakit tuh badan, pokoknya gak wajar dan ada rasa mual sedikit. Ayah saya aja udah ada feeling kalo saya hamil, katanya beda gatau beda apanya deh hahah. Ibu bilang buat ngecek nanti kalo haidnya lewat dan pas haid saya udah kelewat dua hari, langsung beli test pack dan wow, ternyata keluar tuh garis dua jelas banget sangat clear yang menandakan saya hamil! Alhamdulillah. Langsung kasih kabar ke keluarga dan pada heboh hahaha

Sekarang usia kehamilan udah 6 minggu dan yang paling ketara tuh mualnya makin parah dan udah mulai nolak makanan, kayak masakan padang saya eneg bangeeeet sama baunya. Liatnya aja udah mau muntah.  Duh ga kuku banget deh liat gulai. Kalo soal napsu makan masih ada, malah gak susah makan kok tapi ya emang jadi milih aja maunya apa dan gak mau apa. Tapi kram gak separah pas 4 minggu, begitu juga sakit di payudara. Tapi badan jadi super lemes dan letoy, pengennya juga mager-mageran aja dirumah dan tidur. Pinggang juga makin sakit dan selalu pas bangun tidur badan berasa abis ditonjok orang, ngilu-ngilu bangeett! Untuk pertama kalinya, saya hari ini ngidam. Tadi siang ngidam chicken katsu ju dan makan malem ngidam mushroom burger wahaha *itumah emang lo yang mau Ai*. Sembelit juga bener banget, jadi agak susah kebelakang padahal makan sayur dan buah rajin loh.

Emang katanya kalo Trimester 1 itu lagi bahaya banget dan rawan, karena janin masih belom terbentuk dengan sempurna. Fisik bumil juga lagi lemah-lemahnya sampe 12 apa 14 minggu gitu deh, baru lumayan.

FYI, naik pesawat boleh loh tapi jangan diatas 4 bulan yaa dan emang harus stay alert gaboleh capek-capek deh, kalo perlu sampe airport sedikit lebih cepet biar gak terburu-buru dan nyantai. Pokoknya semua orang bilang ke saya jangan stress, enjoy aja, happy terus, jangan capek juga.

6 minggu ini yang saya cek di internet, bentuk bayi kayak bulan sabit, kecil banget kayak biji. Tapi emang lagi pesat banget pertumbuhannya, detak jantung juga udah ada. Plus tangan kaki lagi menuju pembentukkan. Organ tubuh dalam beserta otak juga lagi berkembang pada umur kehamilan segini. Makanya saya agak mulai pilih-pilih makanan dan nyoba perbanyak denger Al-Qur’an biar anaknya kebiasa. aamiin

Minta doanya ya teman-teman supaya debay sehat terus! Kalau ada yang punya tips untuk bumil boleh banget loh comment down below hehe

 

**postingan ini dibuat beberapa minggu yang lalu, saat ini saya udah 14 minggu yang kadang-kadang makin parah daripada sebelumnya huhu 😦

 

Fitnah Kejam Manhaj Salaf Pada Akhir Zaman

*Blog ini terinspirasi dari postingan berikut*

Beberapa bulan ini emang saya lagi getol-getolnya belajar agama.  Salah satu pemahaman yang saya baru kenal dan semakin bikin tertarik adalah Manhaj Salaf. Manhaj sendiri berarti tata cara, sementara Salaf berarti orang-orang terdahulu. Simpelnya sih yang ikut Manhaj Salaf ini biasa di sebut Ahlus sunnah wal jama’ah, yaitu mengikuti metode dan tata cara yang memang murni dari ajaran Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi wasallam beserta para sahabat. Jadi memurnikan ajaran agama Islam yang sering kali udah terkontaminasi oleh rekayasa ulama/ustadz dengan ibadah yang tidak ada contoh, ditambah-tambah dengan hadits yang dho’if (lemah), bahkan tidak ada. Sunnah ini mengajarkan kita untuk balik lagi ke ajaran murni Al-Qur’an dan Sunnah Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wasallam, jadi harus ada dalil yang jelas beserta contoh nyata dari Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wasallam.

“Qolallahu  Wa Qola Rasulullah Shalallahu’Alaihi Wasallam”

Nah, biasa yang ikut sunnah ini tuh disebutnya wahabi, diambil dari tokoh yang memulai pemahaman ini yaitu Muhammad Bin Abdul Wahab. Menurut penganalisaan saya sendiri *cie* mengenai tanggapan orang soal wahabi itu rata-rata jelek. Kenapa jelek? Karena banyak yang ngeliat paham ini tuh sering membid’ah (menganggap beberapa perilaku dikerjakan tanpa contoh dan hadits shahih) kan suatu ibadah seperti dzikir bersama, tahlilan, perayaan maulid nabi, ziarah kubur dan lain sebagainya. Padahal setiap ibadah yang gak ada contoh tuh ya sesat kan. Gak hanya itu, orang juga kebanyakan ngeliat seseorang wahabi atau bukan itu dari hijab syar’i dan cadar untuk wanita, dan celana cingkrang plus jenggot buat yang lelakinya. Ada kesan dimana yang ikut pemahaman ini tuh sesat, teroris dan sering mengkafirkan orang di luar pemahaman tersebut. Gak hanya itu, terkenal pula di kalangan orang banyak kalo kajian sunnah sering kali mentahdzirkan ustadz, jadinya sering berantem antar ustadz. Arti tahdzir itu biasa semisal ada ustadz yang sekiranya pemahamannya itu keliru, akan di tegur untuk di luruskan oleh ustadz dan ulama lain. Ini pun terjadi di luar manhaj salaf kok, jadi gak hanya sunnah aja. Semua pemahaman yang salah memang harus di luruskan bukan? Terdengar pula oleh saya, orang yang udah ikut kajian sunnah jadi kayak gak bisa hidup. Gak boleh dengerin musik, gak boleh nonton di bioskop, gak boleh ini gak boleh itu jadilah terlihatnya “menyiksa”. Apalagi ada yang membenarkan seorang wanita untuk “membungkus auratnya” ketimbang “menutup auratnya” dan lebih memikirkan ibadah ketimbang menutup aurat. Naudzubillahiminzalik.

Jangan olok

Adapun beberapa masjid di Jakarta sudah terbilang “Nyunnah” banget dengan mayoritas Ustadz yang di undang untuk acara kajian adalah ustadz sunnah beken macem Ustadz Khalid Basalamah, Ustadz Subhan Bawazier, Ustadz Nuzul Dzikri, dan lain sebagainya. Paling hitz tuh masjid Al-Azhar undernya The Rabbanians setiap Rabu malam. Wih itu pesertanya emang anak muda semua dan seru banget! Plus ada bazaar pula banyak makanan enak wkwkwkwk *teteup*. Saya ketagihan deh setiap rabu kesana. Gak hanya itu, Nurul Iman yang di Blok M Square lantai 7 itu juga bagus-bagus dan emang rajin banget ngadain kajian rutin bersama ustadz sunnah.

Nah, saya sendiri emang orangnya penasaran dan gak bisa nerima nelen gitu aja apa yang orang bilang tanpa bukti nyata. Dalam Islam itu namanya Tabayyun, mencari tau terlebih dulu tanpa langsung Taklid (ikut-ikutan) tau apa yang dia ikutin. Gak papa ya saya masukin sedikit istilah-istilah dalam Islam biar sama-sama saling belajar hehe.

Anyway, akhirnya saya nyari tau apakah memang betul pemahaman ini menyeramkan, kajiannya menyimpang, bikin orang jadi teroris, kaku, mengkafirkan orang dan sebagainya. Saya cari tahu semua kajian-kajian di Youtube yang biasanya dibawakan oleh Asatidz (Ustadz-Ustadz) sunnah, saya sering menghadiri kajian-kajian yang di laksanakan di Masjid Sunnah, membaca buku-buku referensi, nanya ke orang-orang yang ilmunya tinggi dengan pemahaman yang pastinya juga udah jelas ya.

dan ternyata…..

Salah besar bro asli salah besar

Saya kaget banget, dengan ngikutin kajian sunnah, saya makin ngerasain indahnya Islam, indahnya beribadah kepada Allah Subhanahu wata’ala. Sebelumnya saya belum pernah ngerasain gimana sih serunya ke kajian, gimana sih nikmatnya sering beribadah, kok bisa ya orang itu rajin baca al-qur’an? Saya sering banget nanya pertanyaan itu di kepala sendiri. Akhirnya terjawab sudah, simpel banget…karena kita banyak gak tau tapi gak mau tau. Sering merasa sombong dengan ilmu yang masih seujung kuku, ngerasa udah yang paling tau padahal sejatinya kita masih jauh dari yang namanya “tau”, bahkan “paham”. Untuk itulah dalam Islam sangat di anjurkan untuk selalu merendah akan ketidak tauan ilmu dan selalu haus akan yang baru. Salah satunya biar kita paham apa yang orang bilang itu salah, jangan main “Iya tuh iya itu kan…blablabla” lalu dosa karena kita ngomong asal padahal gak tau yang sebenarnya.

Padahal yang harus di garis bawahi, pemahaman menyimpang semacam Syi’ah dan ISIS yang udah jelas banget ngaco dan bukan Islam itu yang harus di perangi. Kalo emang pemahamannya masih ngajak sholat 5 waktu, beribadah hanya kepada Allah subhanahu wata’ala, yang di contoh adalah Rasulullah shalallahu ‘Alaihi Wasallam serta Qur’an sebagai pedoman hidup ya jangan di bubarin dong kajiannya 🙂 Eh malah pake di perangin, padahal kita sesama saudara seiman loh.

Peristiwa ini bikin saya jadi makin ngenes, ngeliat ketika ada orang yang dilarang terang-terangan untuk datang ke kajian sunnah malah lebih di maklumi ketimbang berbuat maksiat di depan mata. Contoh gampang nih, ada orang yang anaknya penasaran pengen banget dateng ke kajian sunnah tapi di larang orang tuanya takut anaknya jadi teroris bercelana cingkrang dan berjenggot. Eh tapi giliran anaknya minta izin pergi pacaran, orang tuanya mengizinkan dengan senang hati bahkan sampai minjemin kendaraan buat pacaran. Padahal udah jelas dalam Islam gada pacaran, adanya langsung menikah biar gak terjerumus pergaulan bebas dan tenggelam dalam maksiat. Contoh lain, lebih simpel sih. Ada seorang istri yang lagi seneng banget sama kajian sunnah, tapi sayang suaminya melarang. Takut istrinya jadi berhijab syar’i, pakai cadar dan gak gaya lagi. Suaminya pun gak ngizinin dia pergi dan memilih istrinya buat pergi ke arisan dan menghabiskan waktu di mall layaknya ibu-ibu pada umumnya.

Banyak contoh-contoh lain yang asli saya liat dan denger sendiri dengan mata kepala saya terjadi dan itu bikin hati saya hancur sih. Sedih aja, kok ya orang bisa banget melihat sebuah kemaksiatan sebagai hal yang wajar dan lumrah, namun justru yang taat dan dekat dengan agama jadi keliatan jahat, tidak bersahabat dan mengerikan. Sebegitu parahnya kah orang yang dekat dengan agama pada zaman sekarang? Apakah saat ini berkelakuan buruk justru terlihat lebih mengesankan, gaul dan sukses ketimbang yang alim dan ahli ibadah? Astaghfirullahaladzim….

Saya jadi teringat dua hadits berikut yang menyatakan bahwa:

Dari Anas Bin Malik radhiyallahu’anhu, Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,

“Akan datang suatu zaman kepada manusia orang yang memegang agamanya di tengah mereka ibarat orang yang menggenggam bara-bara api”

** Diriwayatkan oleh At-Tirmidzi dan selainnya. Dishahihkan oleh Syaikh Al-Albany dalam Ash – Shahihah no. 957 lantara berbagai riwayat yang mendukungnya

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu’ anhu, Rasulullah Shalallahu’Alaihi Wasallam bersabda:

“Islam datang dalam keadaan yang asing, akan kembali pula dalam keadaan asing. Sungguh beruntunglah orang yang asing (HR. Muslim no. 145)

Reference:

http://www.voa-islam.com/read/smart-teen/2017/03/04/49228/ketika-kajian-sunnah-lebih-menakutkan-daripada-kemaksiatan-di-depan-mata/#sthash.3CfRbfL0.UMJo3PHm.dpbs

https://rumaysho.com/10465-berbahagialah-orang-yang-terasing.html

Ketika Diremehkan Orang Menjadi Kekuatan Istimewa

“Lo yakin sama keputusan lo? Gue sih ragu ya..”

“Sini gue aja yang ngerjain, kayaknya gue lebih paham dari lo deh..”

“Udahlah, jadi orang tuh harus realistis. Jangan ketinggian!”

Pernah gak sih digituin? Mungkin ada juga yang ngomong yang sepertinya kayak ngeremehin kemampuan kita. Siapa sih di dunia ini yang gak pengen diliat credible? Masa iya mau kita di anggap gak mampu melakukan sesuatu? Pastinya gak ada ya.

Padahal kita udah usaha sedemikian rupa, kerja keras gak kenal waktu tapi orang malah ngeremehin either kerjaan atau hasil yang udah kita capai. Bete, kesel, gedeg, sakit hati udah pasti semua bercampur jadi satu.

Pernah tuh saya di remehkan sama orang pas tertarik melakukan sesuatu yang jauhhhh banget dari kepribadian saya. Orang ini yakin banget saya gak mungkin sukses mencapai goal saya. Seyakin itu sampe dia bilang gini,”Lakuin sesuatu sesuai kemampuan lo jangan terlalu berharap banyak,” wow gila banget njleb oke. Maksud dia mungkin baik ya, tapi saya nangkepnya kayak dia ngeremehin saya. Nyoba aja belom kan, saya pun ikhlas kalo Tuhan berkata tidak. Tapi apa salahnya toh nyoba? Sampe akhirnya saya mencapai apa yang saya mau, bahkan lebih dari itu barulah dia diem.

Tapi saya ngeliat ya, diremehin itu gak hanya ujian menuju kesuksesan loh tapi juga sebagai pemacu istimewa kita untuk jadi lebih dari apa yang kita angan-angankan. Gimana enggak? Udah di remehkan gitu pasti gita jadi gondok untuk bisa memberikan yang terbaik dong. Rasanya jadi kayak pengen buktiin ke orang itu,”Nih liat nih gue bisa, bahkan bisa banget!” pokoknya usaha matahin persepsi kalo kita itu gak bisa. Jadi pasti usaha keras itu tidak berbohong, insya Allah hasilnya sesuai dengan apa yang kita usahakan sejak awal.

Diremehkan orang juga jelas banget ngajarin kita siapa teman yang full support kita 100% no matter what, sama yang ada rasa iri sama kesuksesan kita. Jadi makin paham siapa yang harus kita keep as a friend dan siapa yang mending buang jauh ke laut lepas.

Setiap ujian pasti ada hikmah, kayak di remehin orang gini. Semoga kita selalu semangat dalam meraih cita-cita dan rasa iri dengki itu tergantikan dengan rasa ikut bangga kepada teman ya 🙂

Rasanya jadi Co-Host Celebrity On Vacation Part 2

(Continued’) Baca cerita sebelumnya di link ini

Day 3

Malam sebelumnya Mba Chika (Creative nya COV) ngasih tau ada perubahan jadwal. Jadi setelah check out dari Hard Rock hotel, kita langsung check in dulu di hotel baru kita yaitu di Inaya Putri Bali Resort dan langsung Jenita take buat built in nya dia.

Asli resortnya KEREN PAKE BANGET! Saya dan Jenita sempet norak pas masuk kamar kita. Gimana enggak? Diluar beranda kita ada kolam renang sendiri loh! Tapi gak private buat kamar kita aja sih, share sama kamar sebelah juga. Tapi dalem kamarnya keren huhu. Kamar mandinya aja gede banget, ada shower dan bath tub yang ujung-ujungnya jadi tempat jemuran hihi.

Pantai Inaya Putri Bali

Nah built in itu sendiri apa Ai?

Jadi built in bisa dibilang sebagai salah satu jenis iklan yang dimana produknya sendiri di tempatkan di satu segmen dalam suatu program. Gampangnya nih, kalo lagi liat tayangan gosip kadang ada artis yang tiba-tiba promosi obat batuk anak karena anaknya sendiri katanya pake. Trus dari batuk-batuk jadi gak batuk lagi deh si anak. Nah sama, built in Vitalis pun seperti itu. Jadi kita para co-host dan hostnya di kondisikan dalam satu frame sambil ngobrolin parfum ini. Kenapa kita suka dll dsb deh.

Jadi untuk built in saya dan Jenita beda lokasi. Jenita akan ngambil gambar di Inaya, sedangkan saya di air terjun. Yes betul…air terjun sambil semprotin parfum..ahahahahah *ketawa agak miris tapi yaudahlah*.

Singkat cerita, akhirnya pagi sampe agak siangan saya nungguin Jen selesai built innya dia. Abis itu langsung kami semua ngacir ke Air terjun Goa Rang Reng buat take disana.

Bete nya adalah saya harus pake DRESS..oh my..bayangkan dengan kondisi alam kayak hutan belantara plus harus sedikit tracking, jadilah for the first time in my life saya ke air terjun pake dress udah kayak mau ke kondangan hahahahaha.

Saya langsung dipanggil segera buat built in dan astaga…deg degan juga. Masalahnya kita gak dikasih monitor buat nyontek kalo-kalo lupa line nya apa. Jadi emang harus hafal script iklan di luar kepala, plus client pun nontonin depan kita. Bayangin jiper setengah matinya gimana. Mana lah itu scriptnya panjang-panjang banget, ada yang bahkan ngomongnya pake satu napas udah kayak orang ijab qobul. Hadeh… Pokoknya kalo ada satu kata yang kurang harus ulang dari awal. Kebayangkan gimana pressure nya.

Sempet saya dan Baby (Host yang jadi lawan bicara saat saya built in) salah-salah dan take berulang kali. Duh jadi gak enak sama crew nih. Masalahnya kondisi lokasi yang berbatu-batu bikin pegel cameraman dan crew deh. Jadi saya bener-bener bertekat banget buat gak salah mulu. Alhamdulillah setelah sekitar salah 5 kali (maafkan aku) akhirnya bisa lancar, bahkan pas disuruh ulang semua dari awal. Allahuakbar.



Setelah built in kelar, akhirnya saya bisa bernafas lega dan disuruh ikutan main air sama yang lain. Kita main bubble dan kecipak-kecipuk lah. Sempet lagi saya kepleset pas turun dari batu. Duh sakit 😦 Bener-bener deh main di air terjun pake dress sangat gak saya rekomendasi. Belom lagi saya pake hijabnya itu scarf, bukan yang khusus berenang. Jadilah suka ribet sendiri hahaha.


Hari itu lega banget sih parah karena yang penting-penting udah keambil dan akhirnya kami pulang ke Inaya dengan badan menggigil bekas main air.

Day 4

Wow hari terakhir syuting. Gak berasa banget huhu tiba-tiba besok udah harus pulang. Hari itu rencana adalah ke Taman Safari dan syuting video clip ala ala pake lagunya Tulus buat HUT Transmedia yang ke 15. Paling sisanya penutupan COV dengan syuting berenang (kayaknya tiada hari tanpa basah hahaha).

Pagi itu habis sarapan kita udah rapih-rapih dan langsung cabut menuju destinasi pertama yaitu Bali Safari Marine Park. Gila keren banget ternyata! Ini pertama kalinya saya kesana dan sumpah suka banget! Tempatnya bagus dan bus nya ngingetin saya sama bus yang ada di film Jurassic Park. Suka huhu. Denger-denger tempat nginepnya masuk dalem salah satu tempat penginapan eksotis di dunia loh karena kita bisa langsung kasih makan hewan gitu. Gak hanya itu, banyak hewan-hewan aneh macem Binturong yang bisa kita liat secara lebih dekat.

Uniknya lagi, kami sempet ke pembuatan kertas dari feses gajah loh, namanya Poo Paper. Jadi fesesnya di rebus dan di masak, habis itu di keringin udah kayak jerami dan di proses dengan campuran bahan lain sampai jadi bubur kertas. Udah gitu bubur kertas di aduk dan di cetak sampai akhirnya di keringkan untuk dijadiin kertas. Wah hebat banget ya. Kertasnya gak ada bau loh dan hasilnya keren udah kayak kertas daur ulang di toko buku.

bali-safari-marine-park

link

Setelah dari Taman Safari kita balik ke hotel dan persiapan buat syuting HUT Transmedia. Kami semua dikasih seragam Trans dan langsung syuting kayak video clip gitu. Lucu deh dan seruuuu. Udahannya harus terbangin balon dan ini berasa gamang banget entah kenapa.

Sampai akhirnya ke pengambilan gambar yang terakhir, yaitu di salah satu lokasi kolam renang di Inaya Putri Bali. Kami dikasih floaties baru yang lucu bangeeet! Ada cherry, unicorn, dan burung. Lagi-lagi kita disuruh rusuh-rusuhan di atas floaties dan mainan air heboh gitu. Emang pokoknya harus heboh terus deh gak boleh kaku apalagi malu.


Selesai syuting kita masih juga belom puas dan kak Ajun ngasih ide untuk buat Mannequin Challenge. Hasilnya bisa di liat di video vlog saya di menit ke 3.29:

Day 5

Time to go back home 😦 masih pengen main di Bali bangeeettt huhuhu bener-bener gak sempet belanja dan main di Kuta. Pokoknya next time harus ke Bali lagi dalam rangka main hehe.

Jadi gimana rasanya syuting dan jadi co-host TV? Jujur aja ya capek banget ternyata. Badan rasanya encok-encok. Emang kalau gak tau jadi kurang menghargai ya. Sekarang jadinya lebih respect sama orang yang kerjanya di TV. Udah tau segimana capeknya dan harus stay on terus depan kamera. Tapi capeknya itu tertutup dengan keseruan yang udah saya dan yang lainnya alamin. Bahkan kayaknya kadang masih tetep ngulang rekaman kemarin di Bali sambil liatin foto di HP.

Semoga suatu hari bisa dikasih kesempatan lagi deh. Siapa tau kali ini lokasinya di luar negeri? aamiiin :p

Bagi yang mau nonton Episode 2 saya di Bali, acaranya bakal tayang di Trans TV sabtu tanggal 10 December 2016 jam 7.30 pagi yaa 🙂

Pelajaran Berharga Menjadi Female Solo Traveler

Haduh emang susahnya saya kalo nulis nih nunggu mood enak baru deh bisa. Kalo gak ya males, ya ada alesan dan jadilah draft numpuk dengan segudang judul tanpa isi. Anyway, saya mau bagi-bagi sedikit pengalaman saat dulu saya nekat jalan-jalan sendiri ke Eropa Timur.

Ceritanya bermula saat saya lagi stres dan galau bukan karena cinta, tapi karena S2. Saat itu tugas astaga numpuknya..belum lagi proposal disertasi yang belum kelar dan segudang aktifitas lainnya yang emang harusnya bisa dikerjakan kalau sehari lebih dari 24 jam. Disaat kegilaan dan pertanyaan,”Ai lo ngapain sih di UK?” menghampiri benak saya, tercetus lah ide untuk refreshing jalan-jalan. Udah dari lama denger kalo Prague itu kotanya cantik, romantis, dan cocok buat di jelajahi. Iseng-iseng saya nyari tau dan ternyata deket situ ada negara lain yang gak kalah cantiknya yaitu Kroasia. Banyak hutan-hutan lindung under UNESCO yang masih terawat dengan cermat dan jadi tujuan wisata para turis.

Gak tau gimana, tiba-tiba saya udah beli aja itu tiket pesawat dan tempat penginapan, padahal minta ijin sama orang tua aja belom hahaha nekat yes. Si abang sebenernya juga gak setuju karena saya emang booked hotel buat seorangan sementara saya belom pernah solo traveling seumur hidup. Okelah tinggal di Malaysia dan UK ya, tapi ini beda saya ke negara asing yang gak pernah saya injek sendirian. Akhirnya beraniin ngomong ke orang tua dan dimarahin pastinya! Dibilang kok ya nekat, Eropa Timur bahaya, sampe di wanti-wanti soal film Taken, itu loh film anak perempuan yang di culik di Eropa pas dia mau jalan-jalan juga. Duh, langsung saya agak ragu dan hampir cancel perjalanan ke Prague dan Zagreb, Croatia. Tapi entah suatu kekuatan mendorong saya buat nekat dan pergi. Alhamdulillah juga bertemu Ozu atau Nazura Gulfira di Instagram, dan dia menguatkan niat saya buat udah jalananin aja, new adventure awaits!

Ternyata benar, saya gak menyesal barang sedikit pun. Jalan-jalan sendiri dan menjadi solo traveler bener-bener seru dan menantang. Gimana enggak? Saat itu saya udah berkerudung sementara dua negara tersebut minim turis muslim. Jadilah saya ngider-ngider disana memang sering kali di liatin dari atas sampai bawah. Orang pada heran saya ini dari mana. Muka asia berkerudung, perempuan, jalan-jalan sendiri. Sempat di Zagreb ada orang yang nanyain saya ini orang apa karena dia gak bisa nebak negaranya hahahah lucu. Bahkan saat saya bertemu rombongan turis dari Jepang, banyak yang mengagumi keberanian saya untuk jalan sendirian.

Tapi yang sangat berkesan dan bisa saya ambil sebagai pelajaran lewat jadi female solo traveler adalah gimana pengalaman tersebut membentuk saya menjadi personaliti yang lebih baik setelah pulang. Saya ngerasa jadi lebih mandiri lagi dan teliti, sangat berhati-hati dalam menghadapi orang baru, dan juga cepat menghafal jalan dan lingkungan baru. Namanya juga traveling on your own, apalagi kalau perempuan yang terlihat lebih lemah dari laki-laki memang dalam urusan keamanan diri sendiri harus jadi nomor satu yang harus di perhatikan setiap traveler.

Selain itu, saat saya jalan-jalan sendiri itu adalah momen dimana saya jadi ada waktu untuk berpikir sendiri dan merenungkan banyak kejadian yang sudah lalu. Sayapun jadi bisa melihat kemana arah hidup yang saya inginkan dari banyak berjalan-jalan sendirian. Saya juga sering manfaatin momen sendirian tersebut buat flashback dan belajar dari kesalahan terdahulu untuk memperbaiki kedepannya. Gak hanya itu, jalan sendirian juga lebih enak sebenernya karena kita bisa pergi kemanapun semau kita, makan apapun yang kita lagi ngidam saat itu, atau nyobain atraksi baru kapanpun kita inginkan. Gak ada deh rembukan dan ribet soal jalan dan makan.

img_5280
Gedung konser di Prague
img_5676
Pemandangan kota Prague yang Cantik
img_6013
Salah satu traditional dancer di Kroasia

img_6047

img_6340
Teman baru dari Itali
img_6086
Masjid di Zagreb,Kroasia

Berikut tips dari saya untuk seorang female solo traveler supaya jalan-jalannya bisa terlaksana dengan lancar, aman, dan bahagia tanpa harus takut ngerasa gak aman atau kesepian:

  1. Untuk yang muslim, masukkan agenda berkunjung ke Masjid. Selain kita bisa merasakan sensasi berbeda dari mengunjungi rumah ibadah, saya yakin insha Allah Tuhan juga akan melindungi kita selama perjalanan karena ini bisa diartikan sebagai cara kita untuk selalu mengingatNya, walaupun lagi jalan-jalan. Saya pun baru tau, masjid di Zagreb termasuk masjid terbesar se-Eropa loh. Untuk agama lain, mengunjungi rumah ibadah khas negara tersebut bisa menjadi salah satu agenda menarik selain ke museum dan belanja
  2. Perempuan terlihat lebih rawan jalan sendiri, untuk itu jangan pernah berdandan terlalu menonjol kecuali ada yang menemani. Lebih baik sederhanakan baju, perhiasan dan makeup agar kita bisa lebih berbaur dengan masyarakat sekitar. Jauhkan pula gaya ala turis yang mencolok dan terkesan orang dari luar.
  3. Pastikan sudah tahu arah tujuan kita dan hindari muka “kebingungan” saat di tengah jalan. Gerak-gerik kita dapat mudah terbaca dan bisa dengan mudah menjadi tujuan utama para orang yang berniat jahat.
  4. Selalu keep alert dan percaya akan perasaan anda. Kalau anda merasa tidak aman/keadaan terancam/takut, segera cari tempat ramai atau masuk ke salah satu pertokoan
  5. Hindari pulang malam, kalau bisa sore sudah sampai tempat penginapan
  6. Persiapkan alat keamanan seperti pepper spray/pisau kecil/benda tajam yang bisa dijadikan alat keamanan di saku yang mudah terjamah saat kondisi anda dalam bahaya.
  7. Simpan nomor-nomor penting yang dapat di hubungi langsung di negara tersebut seperti KBRI, Polisi dan Ambulance.
  8. Berikan kabar kepada keluarga atau teman posisi anda agar masih ada yang mengetahui lokasi keberadaan anda. Ini untuk membantu lebih lanjut jika terjadi sesuatu yang tidak diinginkan.
  9. Jaga barang-barang berharga anda, terutama tas. Saya kadang membawa gembok kecil untuk mengunci resleting tas apabila saya menggunakan tas backpack.
  10. Hindari mengeluarkan dompet terus-menerus setiap kali bertransaksi. Saya saranan mengeluarkan uang dengan nominal kecil dan di simpan di dalam dompet terpisah dengan dompet utama. Dompet kecil tersebutlah yang bisa kita gunakan untuk bertransaksi. Jangan bawa uang terlalu banyak juga saat pergi keluar. Bawa secukupnya aja.
  11. Tetap ramah kepada siapa saja. Justru momen traveling sendirian bisa dijadikan momen untuk menambah teman. Selama saya jalan-jalan, sering saya bertemu teman baru yang menambah keseruan jalan-jalan saya.

Tetep banyak yang nanya saya ini ngapain jalan sendirian kayak gak punya temen aja. Nekat sendiri ke negara asing dan gak pernah terjamah. Tapi lagi-lagi saya bersyukur pernah merasakan jalan-jalan sendiri yang dimana saya jadi lebih percaya dengan kemampuan yang saya miliki. Mulai dari merencanakan dengan cermat sampai bagaimana harus bertindak saat masalah terjadi. Semua itu menurut saya bisa jadi pelajaran dan pengalaman berharga gak hanya untuk saat itu, tapi juga untuk masa mendatang sebagai pelajaran hidup.

Jadi bagi yang lagi galau atau ragu buat jalan sendirian, jangan ragu! Rencanakan semua dengan matang dan stay alert. Bagi kamu yang mau nonton perjalanan saya jalan sendiri, langsung aja ke Youtube channel saya di Amanda Pahlawan TV.

Gimana ada yang pernah jalan-jalan sendirian juga? Yuk share your story di komen 🙂

Kekerasan Verbal

Baru aja saya nonton film Komedi keluaran baru-nya The Rock yang “Central Intelligence” kemarin. Lagi-lagi saya kalo abis nonton film paling suka menelaah arti dari film tersebut. Nah, suka banget nih sama pesan yang di sampein si film ini. Intinya, bullying pada anak itu adalah tindakan yang sangat salah dan tidak terpuji. Suka banget setiap The Rock ngomong, “i don’t like bullies“.

CI-TRLR-0010.JPG

link

Bullying itu gak hanya fisik aja loh, tapi juga ada verbal atau lisan. Nah ini yang mau saya bahas lebih lanjut di post kali ini.

Nonton film kemarin saya jadi ingat ada temen sekolah saya dulu yang sering banget di olok-olok sama sekelompok anak yang melabelkan geng mereka sebagai “anak gaul”. Dikatainnya jahat pula dan alasannya ya karena apalagi kalo bukan temen saya ini lebih unik ketimbang yang lain. Mulai dari ngatain dibelakang dia sampe ngatain depan dia. Kasiannya adalah sekali seseorang dapet “cap” selama sekolah, pasti akan terbawa sampe dewasa. Kayak misalkan si A udah di cap “Gajah Sumatra”, nah sampe gede pun pasti julukan itu bakal nempel sama si A, bahkan pas reuni sekolah, si A pun masih dikenal dengan julukan itu. Apa gak sakit hati? Meskipun kita ikutan ketawa tapi yakin deh pasti pernah ngerasa sedih juga.

Kekerasan verbal gak hanya terjadi di lingkungan pertemanan, tapi juga di lingkungan yang paling dekat dengan kita yaitu keluarga. Sering kali orang tua sering banget lupa pas marahin anaknya dan cenderung menggunakan kata kasar dan merendahkan si anak. Gak jarang saya denger orang tua merendahkan anak saat si anak sedang berusaha bangkit dari keterpurukannya. “Mama gak yakin kamu sanggup deh…” atau “Ayah ngerasa kamu gak mampu melakukan ini”.. Bukannya di support malah di patahkan semangatnya. Ada juga orang tua yang ngatain anaknya lamban, lemot, gendut (ini yang paling sering), ceking, bodoh, dan sebagainya.

scolding-child-needlessly

link

Gak cuma ngatain dan ngerendahin, tapi ada juga orang tua yang seneng banget ngebandingin anaknya sama anak orang lain. Membanggakan anak lain di depan anaknya sendiri, padahal yang butuh dukungan dan support ya anaknya sendiri. “Tuh lihat deh Kiki anaknya rajin, pinter, solehah, dsb dll..hebat banget deh! Pasti mamanya bangga banget tuh..” padahal anaknya sendiri baru aja berhasil terpilih gambarnya di sekolahan. Simpel tapi seharusnya termasuk prestasi yang membanggakan. Cuma sayang aja orang tuanya lagi “terpukau” sama rumput tetangga yang lebih hijau.

Semua kekerasan verbal diatas sangat sangat bisa mempengaruhi psikis si anak sampai besar. Kalo anaknya gak kuat, besar kemungkinan dia bakal tumbuh menjadi anak yang gak berani mencoba hal-hal baru, gak percaya diri, minder sama temen-temennya, berusaha menjadi orang lain, atau sebaliknya jadi suka marah, ngomongnya ikut-ikutan pedas, dan berbagai dampak negatif lainnya.

Banyak loh anak yang kabur dari rumah, pakai obat terlarang, bahkan sampai mau bunuh diri. Dulu ada temen saya yang sering banget nyoba bunuh diri atau yaa nyakitin dirinya aja dengan alasan rasa sakit di hati nya bisa lebih terobati dengan nyakitin badannya.

Selalu orang tua tipe ini lihat anaknya berlaku salah tuh harus di hadapi dengan ucapan pedas dan menyakitkan hati anak. Padahal anak sangat mendengarkan si ibu atau ayah dan rasa sakit itu akan terus membekas sampai dia dewasa. Anak pun sangat percaya ucapan orang tuanya. Kalau orang tua bilang dia lamban, yaa dia percaya dirinya lamban padahal enggak sama sekali!

Tapi bagus kalo anaknya bisa mengubah keadaan jadi bermanfaat buat dirinya. Berbagai tekanan dari lingkungan tersebut bisa membentuknya jadi anak yang kuat dan mencoba untuk membuktikan ke yang ngebully dia kalo dia itu bisa. Anggapan negatif orang mengenai dirinya itu salah besar. Tapi gak menutup kemungkinan anak tersebut ketika dewasa jadi depresi, dan depresi itu salah satu hal yang berbahaya loh.

Lain halnya dengan teman yang seneng bully, gak jarang loh saya denger si orang yang seneng jahatin temennya ini end up jadi bawahannya. Malu gak sih kalo justru kita di gaji sama orang yang udah kita katain?

Semua kekerasan verbal dalam bentuk apapun itu salah dan banyak dampak negatif ke si korban.

Kita sebagai manusia sudah harus sepantasnya berlaku baik kepada siapapun. Kita kan gak tau apa yang kita lakukan atau ucapkan menimbulkan dampak apa ke lawan bicara. Mungkin bagi kita cuma bercanda, lha kalo engga buat orang lain gimana?

Yuk sama-sama berpikir dulu sebelum bertindak, menjaga lisan sebelum terucap dan selalu berlaku baik tanpa pandang bulu.