Menginap di Mixed Hostel, Apa rasanya?

Saya ini tipe orang yang suka tantangan (cie) hihi. Semakin unik tantangannya, semakin antusias saya menjalani nya. Persis kayak pas dulu saya awal-awal di Inggris dan baru aja mau ke London sendiri untuk pertama kalinya. Menurut saya itu adalah tantangan karena saya gak pernah sebelumnya jalan-jalan di luar negeri sendirian dan beberapa hari. Tapi pengalaman memang mengajarkan banyak hal dan gak bisa di dapat di bangku sekolah.

London terkenal dengan mahalnya, even AirBnb pun masih juga mahal. Nah makanya saya mencoba untuk cari tempat tinggal di sana selama 5 hari yang gak terlalu mahal. Dapatlah Hostel yaitu Queen Elizabeth di daerah Chelsea dengan harga yang oke banget! Saya langsung booked tanpa berpikir itu mixed hostel room, alias kamar hostel campuran perempuan dan laki-laki atau female room yang isinya perempuan semua.

Sampe sana saya kaget. Baru ngeuh kalo saya booked kasur di mixed hostel room yang dimana saya sebenernya gak nyaman dan takut. Ya secara saya asia, perempuan dan sendirian. Duh vulnerable banget rasanya. Apalagi saat saya sampe itu, isi kamar dengan beberapa bunk bed tersebut isinya cowok semua, bule-bule pula! Haduh…agak parno sih deg-degan takut pas tidur di sergap dari berbagai sisi atau di apain kan kita gak tau ya.

queen-elizabeth-chelsea

(https://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/08/a1/74/e5/queen-elizabeth-chelsea.jpg)

8_thumb

(https://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/08/a1/74/e5/queen-elizabeth-chelsea.jpg)

1

(http://c.bpstatic.com/establishment/31/78/37831/1.jpg)

4_thumb

(http://c.bpstatic.com/establishment/31/78/37831/4_thumb.jpg)

Saat itu saya langsung muter otak gimana saya dengan aman tinggal disana. Lama loh 5 hari dan orangnya kan pasti gonta-ganti yang nginep. Untung aja saya dapetnya kasur di atas. Kalo ada yang mau ngapa-ngapainin tinggal saya tendang! hahaha

Akhirnya selama di hostel saya kemana-mana pake baju lengkap, gak pake baju terlalu terbuka. Even ke kamar mandi saya pake jeans. Tidur pun tas saya taro mepet dinding dan talinya saya kaitin di pergelangan tangan, jadi kalo ada yang mau ambil berhadapan dulu sama saya. Untuk koper, tiap kemanapun saya tinggal walau ke kamar mandi pasti saya gembok. Gak mungkin dibiarkan menganga siap buat di ubek sama orang gak jelas.

Beberapa hal yang harus di siapkan kalo mau nginep di hostel:

  1. Sendal jepit! Kalo ke kamar mandi jangan kayak saya, pake sepatu lengkap. Ribet deh kalo abis mandi sepatunya jadi terpaksa diinjek😦
  2. Bawa sendiri sarung bantal/ selimut kalo hostelnya gak provide. Sebelum book kasurnya, cek dulu hostelnya kasih apa engga
  3. Handuk is a must! Takutnya hostel gak provide dan biasanya begitu
  4. Toiletries kayak sabun mandi, shampo, sabun muka dan sebagainya bawa yang kecil dan praktis trus dimasukin ke dalem toiletries bag yang tahan air dan bisa di gantung. Hostel suka minim tempat buat naro barang sih, ribet deh.
  5. Jaket! Kalo mau ke kamar mandi dan sebagainya dan masih pake baju tidur. Jaket juga di perlukan kalo antara kamar dan kamar mandi itu harus melewati area luar gedung yang biasanya cukup dingin. Belum lagi sebagai perempuan juga lebih aman untuk tertutup bajunya kalo tinggal di mixed hostel ketimbang terbuka-buka.
  6. Plastik. Lumayan buat baju kotor abis mandi. Daripada nanti berceceran kan malu banyak orang

Alhamdulillah selama saya tinggal di mixed hostel yang isinya mainly bule dan cowok-cowok, mereka sangat respect sama saya. Gak ada yang ganggu, macem-macem atau berusaha iseng. Paling banter cuma say hi aja. Saya rasa sih karena mereka memang travellers yang udah terbiasa buat tinggal sama bermacam-macam orang. Jadi tau lah kalo mereka pun sama niatnya dengan yang lain, pengen istirahat kalo udah di hostel.

Ternyata setelah 2 hari saya disana barulah berdatangan beberapa traveller perempuan lainnya yang ternyata mereka pun sendirian! Gak hanya bule, ada chinese juga jadi saya bukan the only asian. Tapi buat pengalaman sekali seumur hidup sih oke lah hehe. Udah berkerudung gini udah gak mungkin lagi saya book nya yang mixed kan.

Intinya sih kalo mau tinggal di mixed hostel adalah stay aware sama lingkungan sekitar, selalu rapih dan jaga barang-barangnya, terlihat ramah tapi jangan gampang di approach juga. Pilih kasur yang di atas untuk meminimalisir tindakan yang tidak di inginkan. Langsung lapor sama orang receptionist kalo udah ngerasa gak nyaman biar bisa minta tuker kamar.

Kalo mau tinggal di hostel dan cari yang oke bisa langsung buka Hostel World, Hostel Bookers, Budget Places, atau Booking.com. Disitu udah tertera harga, review para travellers dan kadang suka ada diskon loh

Queen Elizabeth Hostel, London

58 Bagleys Lane, Hammersmith and Fulham, London, SW6 2BH, United Kingdom
Telephone: 020 7731 1913

Kamu pernah menginap di mixed hostel room?

44 thoughts on “Menginap di Mixed Hostel, Apa rasanya?

  1. yup, pernah…

    pernah sekalinya dapet yg di bawah, trus ada yg agak mabok kali ya, tarik2, ajakin pergi lihat taman dengan embel2 romantis loooo, langsung aja bilang ngga mau, ngantuk.. dan ngga suka sama kamu, wkwkwk, yg lain ketawa.. rasanya so far ketemunya sama yg baik-baik… *syukurlah… pernah juga udah booking mixed trus sekamar sendirian aja… berkah kan ^^

    1. idih bete banget sama yang jenis kayak gt ya mba hahaha. Untung dianya ngerti ya pas mba bilang gak mau, gak yang berlaku lebih aneh lagi. Itu pas dimana mba kejadiannya?

      Wah enak banget sndirian. Harga rame tapi privilege kamar sendiri😀

      1. di Florence, kan emang kotanya romantis, wkwkwkwk… gapapa looo, lucu aja menurutku, hihihi… rasanya sih cowo2 eropa ngga rese kok… asal kita berani bilang, ngga pake acara sungkan2an atau terlalu parno…

      2. aww iya sihhh dan aku dulu kesana sama temen-temen eh jadi gak berasa romantisnya. Perlu di ulang lagi sama pasangan nanti :p bener ya mba mereka pun respect sama kita kalo kitanya ngasih tau apa yang kita mau

    1. hahahah apalagi kalo sama temen-temen deket yaa seru banget! cowok biasanya kalo ngumpul kadang lebih asik pembicaraannya ketimbang cewek isinya gosipan :p

    1. Iya mba aku kalo tau juga kayaknya gak bakal mau hahahah. salah ku gak hati-hati pas booked tempatnya. Alhamdulillah gak ada yang aneh2 mba kalo ga takut juga dan malah jadi bikin mood travelling ilang deh:/

  2. iya pasti para traveler udah biasa dan gak aneh2 ya… karena emang tujuannya kan buat tidur dan mandi aja, bukan mau ngapa2in. hahaha.

    1. hahahahah iya yaa mas, aku mikirnya parno karena lagi banyak kasus pemerkosaan di endonesa sih 😂 takut disergap se hostel #yakali

  3. Makasi udah komentar di blog ya. Aku nggak pernah nginep di mixed hostel tapi bukan karena alasan apa2, hanya merasa udah terlalu tua u/ tidur di kamar rame2 apalagi pake bunk bed :p

    Di Eropa aman kok, saya nggak pernah denger ada kasus perkosaan di hostel, ya kali klo satu kamar ada banyak orang kan justru lebih aman. Justru kalau di Indonesia saya malah parno, karena kebanyakan cowok ngga dididik untuk menghormati wanita seperti disini.

    Saya disini mau pake baju apa, buka2an pake pakaian dalam di taman untuk berjemur doang (bahkan banyak yg topless) pun ngga ada yg merhatiin apalagi melototin. Coba kalau di Indonesia, jangan harap deh.

    Jangan kaget ya nanti kalau di Skandinavia🙂

    1. hehe bener juga ya mba. Di indonesia memang beda mentalnya jauh sama negara maju kayak UK gini ya. Wah di Newcastle mba bajunya pada udah ga kayak pake baju hahaha even winter! Mahal ya mba skandinavia? aku denger2 dari temen ku yang tinggal disana:/

  4. ehehehe kok aku lebih seneng di mixed dorm ya Man, selama ini kalo nginep hostel selalu mixed dorm….alhamdulillah gada apa2 sih. Cuma ya memang agak ribet, kemana2 harus berbaju lengkap, bahkan tidur juga kepala ditutupin😀 Tapi bener, memang sebaiknya pilih bed yang di atas untuk meminimalkan hal2 yang gak diinginkan.

    1. Kerennn masih berani di mixed dorm terus. Aku kok bawaannya was was ya:/ kecuali di female dorm gitu biarpun sm org lain tp cewek semua. Pas tidur pake kerudung atau gimana mba?

      1. iya pake jilbab yang bergo gitu, tapi kalo udah gelap biasanya aku cuek aja copotin…masa niat banget mau ngintip😀

      2. iya yah aku gak punya bergo mba. gak jual yg karetan kayak di indo😦 bagus jg idenya hehe. Ap pake mukena? hahahah tp kotor ntar:/

  5. Aku pernah di Singapore. Tapi berempat sih sama temen-temen. Cuma awalnya tetep aja kagok sekamar sama cowo-cowo bule dan chinese yang asing banget. Untungnya aku dapat posisi bed paling ujung dan di atas pula jadi mayanlah bisa bobo dengan nyenyak dan alhamdulillah gak ada yang aneh-aneh selama nginep di sana🙂

    1. Iya kaget yaa mba musti sekamar sama orang asing, tapi kayaknya aku lebih takut sama orang Indonesia hahaha karena kita mentalnya gak seperti orang bule. Jadi rancu. Alhamdulillah lancar ya mba perjalanannya🙂 Pasti mereka juga paham kita posisinya sama deh dgn mreka, hanya mau istirahat dan jalan2

  6. Nah kalau aku lebih suka di mixed dorm, hahaha,, bukannya apa2.. kalau yg female semua, kadang suka berisik.. hihihi.. tetep milih tidur dibunk bed yang sebelah atas juga.. lebih aman rasanya..

    1. wah gitu mba? aku malah belum pernah coba yg female semua. Berarti harus coba biar tau :p iya aku baru ngeuh ternyata atas dan bawah berasa ya mba

  7. Akuc cuma pernah sekali nginep di mixed room, rasanya selalu insecure dan parno. Mana waktu ada 3 orang yang pulang jam 2-3 malem, and a bit drunk! Jadi makin parno. Abis itu ga lagi2 deh nginep di mixed room😀

    1. itu pas kamu di mixed room sekamar isi berapa dan kamu sendiri cewe ga? aduh ngeri kalo ada yang mabok gt takutnya gimana2. Cuma kayaknya bule kalo mabok gak se liar kita yaa otaknya huhu. Yakan pasti insecure parah walau sebenernya ya mereka gak ada niatan macem-macem tapi teteup aja..

      1. Isi 6, cewenya aku sendiri. Abis itu kalo di hostel selalu milih yang sekamar cewe aja, kalo ga ada mending cari tempat lain deh haha

      2. hah okeyy lebih dikit ya ber6:/ kemaren aku kayak ber 15 -20 kali ya jadi kalo satu macem2 bisa di amuk masa. Cuma kalo dikit rancu siii huhu. Iya kita cewe harus jauh lebih hati hati yaa Dix

  8. Aku juga pernah pake mixed dorm dan sekamar sama cewek. Kalau nggak salah dari Vietnam yang sepanjang malam nelpon pacarnya mulu. -kan aku jadi baper😀 untunglah pengalamannya aman-aman aja.

  9. Halo kak salam kenal!

    Wah, dulu waktu mau liburan ke London sendirian aku sempet mau milih Mixed room, tapi karena takut hal gak bagus kejadian jadi diubah ke female room. Tapi bukan sekamar sama traveler, malah sama student di sana tapi mereka ramah banget. Masalah tas, aku juga kalau tidur tas kamera aku deketin ke dinding terus diiket ke tangan hahaha😄

    1. Halo salam kenal! Makasi ya udah mampir2 ke Blog aku hehe

      Iya kalo buat cewe emang harus dua kali lebih hati2 daripada cowok. Hehe samaan dong daripada barangnya diambil orang kan:/ amit-amit deh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s