Cara Mendapatkan Hati si Dia

Dalam teori yang di ungkapkan oleh Abraham Maslow, manusia itu memiliki beberapa tingkatan kebutuhan dalam hidupnya. Dari piramida “Maslow’s Hierarcy of Needs, 5 tingkatan tersebut di jelaskan kalo kebutuhan yang paling mendasar dari manusia dan wajib untuk dipenuhi adalah Physiological, yaitu kebutuhan untuk makan, minum dan tidur. Lanjut naik ke atas dengan Safety, yaitu keamanan atau tempat kita berlindung atau rumah, bisa juga lingkungan yang aman dan sebagainya. Nah poin ini yang akan saya bahas, level ke tiga dari kebutuhan mendasar seorang manusia, love and belonging.Β Yup! kita manusia tuh butuh cinta, butuh bersosialisasi, butuh berhubungan dengan manusia lain karena kita adalah sejatinya makhluk sosial.

2000px-maslowshierarchyofneeds-svg

(https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/3/33/MaslowsHierarchyOfNeeds.svg/2000px-MaslowsHierarchyOfNeeds.svg.png)

Okey move on dari teori komunikasi. Nah,Β selalunya kalo udah naksir seseorang mau ya itu cowok kek cewek kek pasti kita ada dong harapan dalem hati, “kapan sih si anu merhatiin gue? Gak liat apa usaha gue yang gila-gilaan buat dapetin perhatian dia? OH MY GOD DIA BUTA BANGET YAA.. (lalu emosi dan guling-guling sendiri)” atau ” Duh..coba kalo dia jadi pacar gue..Pasti gue akan (lalu listnya panjang dan kadang gak logic).

Semua itu karena kita butuh cinta dalam kehidupan kita. Kadang cinta dari keluarga Β dan teman aja terasa masih gak cukup. Pingin banget nih sama lawan jenis biar bisa pacaran kayak modelnya Putri Titian sama Junior Lim yang ujungnya jadi ke jenjang pernikahan (sumpah mereka bikin baper).

(http://www.wowkeren.com/images/news/00093646.jpg)

Bagi kaum perempuan, selalunya merasa lebih sulit mendapatkan hati si cowok, well karena kita lah yang biasanya di kejar bukan mengejar. Gengsi lah masa tiba-tiba nembak dia huhu bisa-bisa di katain seangkatan kalo masih sekolah dan diomongin se kantor kalo udah kerja.

Tapi saya akan kasih tips mendapatkan hati orang yang kita suka berdasaarkan pengalaman pribadi dan orang lain. Yuk di simak!

  1. Percaya Diri

Jangan pernah malu buat duluan hubungin atau nyari celah buat komunikasi sama orang yang di taksir. Selamanya dia gak akan tau keberadaan kita kalo kita aja gak nyoba buat ngomong sama dia. Cari topik yang kayaknya bisa di jadiin alat buat basa-basi yang gak berlebihan. Contohnya, si Udin ini suka banget surfing. Bisa aja kan Ani nanyain ke dia dengan alasan mau ke Bali dan pengen nyoba surfing, trus udahannya minta tips deh. Yakin banget saya si Udin bakal nanggepin, karena itu sesuatu yang dia suka. Kalo dia abis ngasih tips ngajak ngobrol hal lain berarti dia tertarik tuh sama kamu! Kalo enggak udah stop jangan di hubungi dulu. Nanti kalo ada kesempatan yang pas bisa hubungin dia dengan cara seperti yang awal.

2. Anggap dia Teman dekat

Jangan langsung anggep dia sebagai calon pacar, tapi jadikanlah dia teman terlebih dulu. Pernah denger kan kalo biasanya temen jadi demen? Yup karena dari jalur berteman inilah kalian bisa saling kenal secara intim pribadi masing-masing. Tapi, bahayanya disini adalah banyak yang pada belok jadi Friendzone! Hati-hati! Sering-seringlah curhat sama dia atau minta saran. Cowok paling suka kalo cewek minta saran sama dia sementara cewek paling suka kalo cowok merhatiin apa yang dia bicarakan.

3. Kasih sinyal yang jelas kalo kamu suka sama dia

Ini nyambung sama nomor 3. Biasa orang berubah status jadi friendzone karena dia kelamaan bermain di zona perkenalan. Sementara dia gak kasih sinyal kalo sebenernya dia naksir. Sinyal bisa di keluarkan kalo udah 3 minggu kenal ya hehe. Jangan kecepetan karena dia bisa kabur, tapi jangan kelamaan juga nanti jadi friendzone. Disinilah seninya hahaha. Kasih sinyal bisa dengan hubungin dia terlebih dahulu kalo emang kemarin dia yang duluan hubungin. Bisa juga dengan perhatian-perhatian kecil kayak inget sama apa yang udah dia omongin dulu-dulu. Jangan cheesy ah kayak “Udah makan belum?” “Kok gak bobok?” haduh…2016 masih juga PDKTnya begitu?

4. Sistem tarik ulur

Wah ini sih menurut saya gak ada matinya. Tarik ulur persis kayak main sama layangan. Cek kekuatan angin dan jangan terlalu kuat narik benang, tapi jangan juga dibiarkan terulur nanti layangannya terbang dan lepas. Kalo dalam PDKT, coba jangan keseringan hubungin dia. Kasih jeda waktu 2-3 hari supaya dia kangen sama kamu. Liat juga reaksi dia kalo emang dia nyariin, wah lampu hijau! Dia suka sama kamu atau penasaran dan ingin tau lebih lanjut. Jangan juga membeberkan semua hal mengenai kita disaat awal perkenalan karena nanti jadi gak seru lagi. Ingat, cowok itu suka tantangan jadi buatlah diri kita approachable but mysterious at the same time. Cewek juga seneng cowok yang cool dan gak gampang di tebak. Jadi bagi para cowok buat diri kalian asik di ajak ngobrol tapi sewajarnya dan gak bertele-tele.

5. Tentukan waktu

Maksudnya, jangan kelamaan PDKT. Menurut saya PDKT yang baik dan pas timingnya adalah 1-2 bulan. Lewat dari itu biasanya bye…jadi friendzone atau enggak sama sekali. Jadi, kalo udah semakin dekat nih sama dia kamu harus langsung kasih kode keras kalo kamu bener-bener pengen jadi pacar dia. Bisa dengan becanda pake nama panggilan yang ujung-ujungnya jadi nama kesayangan pas pacaran. Ada juga loh yang obvious dengan tiba-tiba ngomong aku-kamu ke si dia. Tapi di liat-liat ya sejauh apa hubungan kalian berdua dan orangnya mau gak. Kalo gak mau nanti malah kita terlihat terlalu agresif dan dia lari deh karena ngeri/jijik.

6. Berdoa

Usaha udah, yaa tinggal berdoa dia juga balik suka sama kamu!

Semoga tips-tips diatas bermanfaat bagi temen-temen yang lagi galau dengan hubungan percintaannya.

Kalo kata acara katakan cinta, “Love will find you, If you try”πŸ™‚

Kamu ada cerita menarik gak saat PDKT?

19 thoughts on “Cara Mendapatkan Hati si Dia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s