Pengalaman Kuliah di Malaysia – Updated!

(http://images.says.com/uploads/story_source/source_image/255264/caa0.jpg)

Alhamdulillah selesai sudah S1 yang selama ini bikin berat badan naik turun muka jerawatan dan emosi gak stabil karena saking stresnya. Semua kegilaan itu terbayar sih dengan balasan yaitu pengalaman dan networking yang emang bener gak bisa dibeli sama uang. Banyak yang nanya ke saya, Ai emang seru apa kuliah di Malaysia? Belajar pake bahasa Melayu dong? Trus orang-orangnya rasis gak sih? Nah semua pertanyaan diatas akan saya jawab di blog kali ini dan saya juga pengen banget meluruskan beberapa hal salah yang biasa orang Indonesia pikir soal Malaysia.

Pertama saya emang gak ada sama sekali mikir buat kuliah di Malaysia. Awalnya kayak semua anak Indonesia pada umumnya bercita-cita kuliah di universitas negeri unggulan kayak UI, ITB, atau UNPAD. Well kalo gak keterima juga paling enggak ya kuliah di Universitas Swasta deh. Gak ada sama sekali di pikiran soal kuliah di luar negri entah mengapa.

Nah, saat itu saya udah keterima di beberapa universitas swasta dan negri cuma gak tau kenapa hati ini gak sreg aja gitu. Kayak feeling saya bilang bukan disitu tempatnya. Sampai suatu hari saya diajak orang tua ke salah satu acara pameran International Education buat liat-liat universitas luar. Pas disana gak tau kenapa saya tertarik aja gitu sama Malaysia. Yaaa sebenernya dari dulu pengen banget bisa sekolah di Amerika tapi kata orang tua masih kecil, nanti dulu. Jadi menurut saya Malaysia itu negara yang pas buat jadi batu loncatan untuk ke Amerika.

Proses masuknya gak susah dan lama soalnya waktu itu saya dibantu Agent (Malaysian Education Centre) dan tiba-tiba udah kuliah di Malaysia aja. Sempet juga saya ketemu sama Program Director ADP (American Degree Program) dari university saya. Cuma emang pada akhirnya saya gak masuk program itu. Saya masuk program inggris yang pada akhirnya nanti saya dapet dual degree (lulusan Malaysia dan Inggris sekaligus). Masuk di universitas swasta Malaysia mengharuskan calon murid untuk at least IELTSnya dengan score 6.5-7 loh jadi gak main-main juga. Standarnya udah tinggi kayak di Amerika dan Inggris.

(http://www.atlasbd.net/Study%20in%20malasiya.jpg)

Asiknya kuliah di Malaysia:

1. Jaraknya gak jauh, cuman 2 jam aja jadi kalo kangen pulang bisa lah gampang. Perbedaan waktu juga cuma satu jam. Tapi jangan kebanyakan pulang juga yaa ntar sama aja bohong dong hehe

2. Networking seluruh dunia. Siapa yang gak mau punya temen dari ย berbagai macam negara? Mulai dari Amerika, Rusia, Korea, Maldives, Afrika, Arab dan sebagainya semua ada deh bertebaran di kampus. Punya temen dari berbagai negara bikin kita jadi lebih terbuka pemikirannya akan dunia di luar sana. Kita juga jadi belajar tentang budaya orang itu, seperti apasih negara dia sebenarnya dan lain -lain. Tips dari saya, karena emang banyak orang Indonesia di Malaysia, jangan hanya main sama orang Indonesia aja ya sayang banget kan kalo hanya temenan sama orang Indonesia doang. Main sama orang luar juga ngelatih bahasa Inggris kita banget loh. Banyak deh sisi positifnya hehe

3. Mandiri. Yes semua harus dikerjain sendiri. Gak ada mbak, pak sopir atau keluarga yang bantu kalo sampe ada masalah. Bersih rumah, masak, belanja, bayar tagihan juga harus dilakuin semua sendiri. Bagus buat latian kedewasaan sih. Saya belajar banyak hal yang saya yakin ngerubah diri saya jadi lebih baik sekarang daripada dulu-dulu. Kebebasan yang udah di kasi orang tua sama kita juga harus di sikapi dengan dewasa ya jangan di salah gunakan๐Ÿ˜€

4. Proses belajar yang aktif. Bisa dibilang aktif karena di kampus saya gak di sarankan buat one way communication, which is cuma dosen aja ngomong sampe abis. Sangat di haruskan murid juga ikut berpartisipasi buat diskusi dan aktif tanya jawab. Ini yang bikin kita lebih berani dan kritis. Beda sama di Indonesia yang pasif, jadi keadannya bosen dan bikin ngantuk. Tema yang dibicarain di kelas saya juga seru jadi murid antusias.

5. Muslimnya banyak. Ini yang paling penting. ย Karena Malaysia juga negara yang mostly orang Islam melayu nya, jadi masih bisa denger Adzan dimana-mana, makanan terjamin halal karena JAKIM (kayak MUI disini) nya super ketat, dan kita sesama muslim sangat diterima kan oleh muslim lainnya jadi gak ada perbedaan sama pas di Indonesia

6. Bahasa Inggris hampir jadi first language di Malaysia. Kalo banyak yang ngira saya ngomong pake bahasa Melayu, anda salah bung. Saya setiap hari ngomong pake bahasa Inggris. Ya karena orang disana udah kebiasaan dengan penggunaan bahasa inggris ketimbang Bahasa Melayu. Bisa ngasah skill bahasa Inggris kita dan gak usah jauh-jauh ke negara kayak Amerika atau Inggris. Tapi kalo udah deket sama orang Malaysia, mereka lebih suka ngomong pake bahasa melayu ke kita. Itu artinya kita udah deket banget sama dia๐Ÿ˜€

7. Murah!!! Yessss makan di Malaysia itu ampun murahnyaaaaa hahah makanya saya jadi naik banget beratnya. Makan di warung india (Mamak) aja paling abis 15 ribu itu udah kenyang banget. Nasi, lauk, plus minum komplit deh. Nah karena gula itu di subsidi sama pemerintah sini, makanya mereka jarang minum air putih. Senengnya minuman warna-warni kayak sirop, teh tarik dan sebagainya. Kalo di mall juga banyak restoran yang harganya gak semahal kayak makan di Restoran di Jakarta. Belanja baju model H&M, Zara, Cotton on mending di Malaysia deh. murah abis!! Kalo di Jakarta satu kemeja jatohnya 300-400 ribu, disana cuma 200ribuan. Harga di Jakarta lebih mahal karena selain taxnya lebih tinggi, orang Indonesia juga lebih konsumtif jadi harga lebih mahal juga tetep di beli pasti

8. Deket sama negara-negara tetangga kayak Singapur dan Thailand. Kalo mau backpacking dan sebagainya gampang deh bahkan bisa naik kereta.

9. Di Malaysia banyak menawarkan progam half kuliah di Malaysia, half di negara lain kayak Amerika, Inggris, atau Australia. Jadi bagi kalian yang ada niatan kuliah di negara-negara itu, coba aja kuliah dulu 2 tahun di Malaysia dan sisanya terusin disana atau 1 tahun di Malaysia juga bisa.

10. Orang Malaysia cinta banget sama orang Indonesia hahaha. Salah itu kalo banyak yang bilang oh kan Malaysia sama Indonesia berantem lah atau negara itu nyuri lah ini itu. Gak ada sangkut pautnya sama penduduknya. Kalo mau salahin aja pemerintahannya bukan rakyat biasanya. Mereka suka sama kita karena sinetron, lagu, dan artis kita berkualitas semua. Mereka bangga deh kalo bisa punya temen orang Indonesia. Banyak loh yang ngecopy gaya orang-orang kita dan di terapin disana, bahkan bahasa pun juga kayak gue – lo. Cek deh artis Malaysia ini kalo mau tau gimana:

 

Nah kalo ada enaknya pasti kan ada juga gak enaknya:

1. Proses visa yang sungguh sangat menyebalkan! Jadi kalo international student emang wajib buat perpanjang visa studentnya setiap setahun sekali. Seharusnya itu proses perpanjangan visa paling engga sebulan lah ya harusnya udah selesai, tapi entah kenapa di Malaysia ini paling engga 3 bulan loh dan terkadang bisa sampe 6 bulan atau bahkan setahun kayak saya waktu itu. Semua karena proses visa yang dulunya di handle sama orang imigrasi jadi dipindah tangan ke EMGS (Education Malaysia Global Services). Belom lagi tetek bengek yang harus di persiapkan buat perpanjang visa itu banyak! Sempet stres dan kena masalah macem-macem sih yang menyangkut visa. Bahkan waktu itu saya harus pp Jakarta – Kuala Lumpur yang mengharuskan saya keluar dari Malaysia immediately dan balik lagi ke KL dalam beberapa jam. Gila deh

2. Macet! ….Ke Malaysia tetep juga kena macet. Tapi macetnya ada jamnya kok. Pagi itu biasa jam 7-9 kalo sore 5-7. Nah hindarin aja jam-jam itu pasti aman

Saya sih recommend banget kuliah di Malaysia bagi yang pengen nyoba studi di luar negeri dan memperlanjar bahasa inggris tapi gak mau kejauahan atau bagi yang mau langsung jauh ke Eropa atau Amerika ada baiknya buat sekolah di negara yang gak terlalu jauh dulu supaya tau rasanya dan tes mental๐Ÿ™‚

Bagi yang lagi pusing cari sekolah, coba aja cek universitas di Malaysia. Banyak yang nawarin scholarship kok dan prosesnya gak susah๐Ÿ™‚ ย Watch my video for full information on studying in Malaysia:

 

Goodluck and all the best!

317 thoughts on “Pengalaman Kuliah di Malaysia – Updated!

  1. hi kakk.acara komando 45 itu nanti kita di invite apa cari tau sendiri? wah gtu ya kak,soalnya ada yang bilang di dorm ada smoke detectornya jadi takutnya kalo masak nanti ada asep terus malah dimarahin gitu kak.terus kalo buat cuci baju emang gak bisa ya kak cuci sendiri?jadi harus ada uang tambahan ya buat laundry

    1. di invite dan datang sndiri ahahhaah mreka akan dateng pas acara ospek. eh kamu ngomongin dorm kampus ya? Yaa Allah iya aku skip sama apartment hahahaha. Kamu bener cuma bisa manasin makanan aja hehe. Gak bisa soalnya gada tempat ngeringin gitu dan gak ada mesin cuci. Tapi kayaknya ada laundry kiloan yang jauh lebih murah diluar Taylor’s. ntar caritau ajaa hehe

      1. Hm gitu ya kak.oiya kak kalo boleh tau kakak tinggal dimana pas kuliah di taylor’s?oiya kak i need advice.kan biaya dorm bisa dibilang lumayan mahal ya kak,menurut kakak lebih enak tinggal di dorm apa apartment? Tapi aku bingung kalo apartment mau apartment dimana gitu kak.kalo punya info kabari ya kak hehe thankyou kak aiko atas waktunya

      2. Apartment aja sih cuma kalo mau banyak kenalan dan adaptasi bs tinggal di dorm 6 bulan sisanya di aprtment. Mending di daerah suriamas / rizuan krn ada bus bolak balik ke kampus. Bisa juga di daerah luar kampus banyak perumahan kamu tinggal jalan kaki but i’m warning you it’s not that safe to walk at night. Aku lebih rekomendasi suriamas. Banyak orang Indonesianya juga, lebih nyaman buat student

  2. mau tanya kak.. klo di Taylor Univ bisa kasih beasiswa juga ?
    gimana cara buat dapetinya ya.. tertarik di culinary.. thanks

    1. Bisa kok cuma untuk lebih jelasnya soal beasiswa kamu bisa langsung hubungi MEC yaa yg contact personnya ada di blog aku paling bawah. Aku dulu gak beasiswa soalnya jadi kurang bisa kasih kamu info mendetail

      1. halo ka aiko, untuk sekolah anestesi dimalaysia adakah? kalau memang ada, nama universitasnya apa ya? hehe:)

  3. iyasihya kak kalo mau safety sih di dorm dulu yaa hehe
    hm kamar mandi sekolah gak bisa buat jemur lagi yaa.mau gak mau harus laundry deh.kakak ada saran gak biar lenbih hemat gitu? oiya dulu kak aiko pernah tinggal di dorm juga ya kak? apa gak pernah?

    1. Aku dulu di dorm 6 bulan dan yaa gitu pakai laundry kampus. cuma gak mahal kok. kalo mau lebih hemat lagi kamu cari temen yg udh tinggal di apartment trus numpang dia hihi

  4. Kakk ada pertanyaan lagi nih he he maaf ya rempong.aku udah dapet kamar di dorm yang standart single.otomatis kamar mandi luar kan kak?itu nanti toiletnya rame” apa gimana kak?he he makasih kak

    1. aku ga inget Claudia huhu maaf ya itu kayak 5 taun yg lalu deh pas di dorm trs pasti harganya udah beda skrg jd gak bakal bs buat kamu estimasi. tapi di luaran jg ada laundry yg lbh murah setau ku cuma ga pernah pake aku pake yg kampus. iya toilet rame2 ber 6 kalo gasalah. tapi isinya banyak kok buat mandi ada dua apa 3 gitu trus yang toilet duduk juga lebih dari satu

  5. kak aiko, kalo ortu kirim uang jajan dari indo gimana? apa kita lebih baik bawa kartu atm maybank supaya charge nya gak mahal? atau gimana? mohon advice nya kan, thankyouuu so much.

  6. Nice blog. Makasih ya kak Aiko. Jadi lebih tau nih ttg keadaan kuliah di malaysia. Klo boleh tanya, kak tmt jurusan apa d taylor’s? Nah prosedur bs jd mhsswa dsana tes seleksi nya apa aja? Half kuliah itu bs utk S2 jg? InshaAllah awal thn dpn aku wisuda S1. Mau lanjut k malaysia, tp dgn jurusan yg brbeda, jd msh survey2 dlu. Thanks yaaa

  7. Nice blog. Makasih ya kak Aiko. Jadi lebih tau nih ttg keadaan kuliah di malaysia. Klo boleh tanya, kak tmt jurusan apa d taylor’s? Nah prosedur bs jd mhsswa dsana tes seleksi nya apa aja? Half kuliah itu bs utk S2 jg? InshaAllah awal thn dpn aku wisuda S1. Mau lanjut k malaysia, tp dgn jurusan yg brbeda, jd msh survey2 dlu. Thanks ya

    1. Hai Uca makasih ya๐Ÿ™‚ aku dulu ambil PR and Event Management. gada tes seleksi cuma raport sama ielts aja. engga halfnya bisa di negara yg emg partneran sm taylors kayak uk swiss us ausie. aamiin sukses yaa semoga lancar

  8. ka aiko boleh aku minta nomor whatsapp atau nama facebook nya ? aku mau nanya2 tentang kuliah dimalaysia, sebelumnya terimakasih ya:)

  9. kak aiko, pas ngurusin visa itu harus submit evidence of student’s ability to finance their study? thankyouuu

  10. Hai kak aiko salam kenal yeees ๐Ÿ˜„ aku pengen ke KL boleh minta email buat tanya tanyaaaaa hehe thankyouuu

  11. Hai kak,boleh mintak pin atau id line gak? Aku mau tanyak2 tentang malaysia. Karna bulan depan aku mau kemalaysia๐Ÿ˜‚ mohon dibalas ya. Thanks

  12. Menarik, menarik๐Ÿ™‚ suka banget baca tulisannya. Dan bener, mereka itu cinta Indonesia, hanya sulit mengakuinya haha. Kalo aku juga cinta malaysia, gak mesti malu, karena kalo backpacking ke sana nyaman bener hehe.

    1. Alhamdulillah terimakasih banyak mas๐Ÿ™‚ Iya aku juga suka banget sama Malaysia karena negaranya sangat kooperatif sama internationals trus murah bangeett makan sampe gendut cuma RM5- RM10 paling

  13. Assalamualaikum mbak. Saya mau nanya. Kalo mau kuliah S1 di Malaysia yg tanpa beasiswa itu persyaratannya apa aja ya mbak. Apakah harus punya nilai UN dan rapot tinggi?.. Atau ada tes masuk nya juga?.. Mohon dibalas ya mbak. Saya pngen sekali bisa kuliah di luar negeri terutama Malaysia. Karena saya juga punya temen anak Malaysia pas kursus b.inggris di kampung inggris. Dia bilang. Perkuliahan di Malaysia seru. Tapi dia tidak tau alur pendaftar untuk orang luar Malaysia.

    1. Waalaikumussalam, Gak ada tes untuk kampus private, mungkin yang lokal kayak UITM gitu ada jadi harus di cek persyaratan. Ada kok di website masing2 kampus. Cukup nilai UN dan TOEFL/IELTS aja.

  14. Kak mau tanya dong.
    Kira2 ukt dan living cost persemesternya kena brp ya? Boleh minta id line/wa ga kak?? Thank you

  15. hai aiko! aku mau nanya nih kalo nilai toefl/ielts nya tidak mencakupi persyaratannya apakah kita msh bisa masuk ke universitasnya? terimakasih mohon dijawab ya:)

    1. kalo gak cukup bisa kok, nanti ada kayak kuliah khusus bahasa selama beberapa bulan. tapi jadi nambah costnya, so lebih baik lulus langsung yaa hehe

  16. Halo kak! Makasih banget buat postingan blognya, jadi ngebantu bayangin kuliah di Malaysia hahahah. Oh iya kak mau nanya nih, kalo pake agen gt yang ngurus segala urusan pendaftaran costnya berapa ya kak? Trs ttg TOEFL, itu sertifikat yang dipake yang diakui internasional ya kak? Dulu kakak test TOEFLnya bayar brp ya kak? Hehehe terimakasih sebelumnya kak๐Ÿ˜

  17. Halo kak! Makasih banget buat postingannya, jadi bisa bayangin kuliah di Malaysia dengan jelas hueheheh. Oiya kak aku mau nanya, kl pake agen gt yang ngurus costnya brp ya kak? Terus ttg TOEFL, sertifikat yang dipake yg internasional ya kak? Dulu kakak test TOEFLnya brp kak biayanya? Hehehe makasih sebelumnya kak๐Ÿ˜

    1. Hi Bella, sama sama alhamdulillah๐Ÿ™‚
      Kalo pake agen kita gak usah bayar kok jadi nanti kampus yang nerima kita itu yang akan ngebayar. iyaa betul yang international dan aku ambil IELTS bukan TOEFL hehe. Sekitar 2,7 jutaan gitu

    1. Hi Ana, boleh hubungi kami di yenny@mec.co.id
      Pendaftaran di KL atau di Indonesia sih sama aja, biaya sama yang diksh, hanya kalau via kita, kita urus dari awal sampai visa dan tempat tinggal.

      Email me for further information.

      TQ and TQ to Aiko

  18. Kaak cek email yaaaaa aku menanyakan suatu hal, makasiih๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š dan lagi infonya sangat bermanfaat. Sukses terus yaa

  19. Kak cek email yaa aku menanyakan sesuatu hal, dan lagi blog yg sangat informatif, sukses terus ya kaaak๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

  20. Selamat pagi mbk aiko

    perkenalkan, nama saya wahyu dari jember
    mbk aiko kuliah di taylor university ya? nah kebetulan ini
    saya rencananya ada kegiatan seminar internasional di kampus itu.
    “Taylorโ€™s 9th Teaching and Learning Conference” pada tanggal 12 s/d 13 November 2016 di Taylorโ€™s University Lakeside Campus.

    mohon panduannya untuk kekampus atau tempat conference tersebut dari Kuala Lumpur air port

    terima kasih

    1. Halo, saran dari saya dr KLIA naik KLIA ekspress (kereta) turun di KL sentral (cepat tp agak mahal) atau naik bus ke KL sentral (murah bgt tp gak secepat KLIA express. Setelah itu naik bus rapid KL U76 hargany RM1 ke subang parade/subang jaya. Bisa juga naik train ambil ke port klang warna merah linenya, trus ambil Subang Jaya. Kalau udah sampai ambil taksi aja itu kayak 10-15 menit ke Taylor’s Lakeside Campusnya. Semoga membantu

  21. Assalamualaikum kak, saya ingin kuliah sambil kerja di malaysia kira kira bisa ga ya ka? apa di malaysia ada kampus untuk kelas karyawan terutama bidang hospitality dan culinary? oiya kalo kaka kuliah disana biaya dari orang tua atau biaya sendiri kak? makasih infonya kak๐Ÿ˜Š

  22. salam kenal mba aiko,
    wah blognya sangat bermanfaat bagi saya yang ingin meneruskan S2 saya di malaysia juga.
    mba aiko, saya boleh bagi emaol nya untuk menanyakan lebih lanjut mengenai studi di malaysia.??

    terimakasih

  23. Kak, kalo di taylors ada jurusan psikologi ga? Terus kalo misal ga ada, kira2 rekomendasi yg cocok buat jurusan psikologi di malaysia kak ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

  24. Kak, di taylors ada buat jurusan psikologi gak kak? Soalnya aku pingin banget, kalo misal ga ada kira2 ada ngga kak rekomendasi buat jurusan psikologi di malaysia, makasih kak ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

  25. kak, aku mau lanjut s2 finance/bisnis/manajemen di malay, temenku rekomennya sih di SEGi, kakak ada rekomen lain gk? uda cek d internet tapi rasanya masih butuh rekomen dari yg uda pernah kuliah di malay. klo bisa yg harganya standar ya kak, karena insya allah mungkin mau bayar kuliah pke uang hasil kerja sendiri. oh ya kak, tolong share biaya kuliah diluar administrasi dong (misal biaya buku dll) tolong bantu jawabannya ya kak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s