Cowok gak modal dan Matre?

10-03-09-gold-digger-its-not-always-the-wife1

(https://laurenolauren.files.wordpress.com/2014/02/10-03-09-gold-digger-its-not-always-the-wife1.jpg)

Sering banget cewek di tuduh matre, ngeliat harta doang, maunya pacaran sama cowok yang bermobil dan sebagainya. Eh gak hanya cewek loh yang bisa matre, cowok pun bisa. Makin banyak orang yang maunya enak doang.

Cowok tipe gak modal dan matre tuh menurut saya beti alias beda tipis. Gak modal bisa aja emang dia gak punya uang, sementara matre bisa jadi punya uang atau gak sama sekali tapi senengnya minta. Tapi ujung-ujungnya dua hal ini saling berkaitan. Karena dia gak ada modal, jadilah dia minjem yang menjadikan dia tipe cowok matre yang paling ngeselin deh haha. Cowok kayak gini nih yang harus di hindari. Udah gak ada modalnya, eh matre juga sukanya minta sama pacar.

Kira-kira tipe cowok gak modal yang matre tuh kayak apa sih Ai? Menurut saya ada beberapa kriteria nyata yang wajib di telaah ulang yaa supaya kita cewe-cewe gak gampang di boongin sama dia!

  1. Jual Tampang

Yup banyak banget cowok ganteng di luar sana yang sorry to say cuma bisa jual tampang dia aja ke cewek-cewek. Biasanya dia ini ganteng banget, sampe kita gak tega kalo gak minjemin duit atau beliin dia barang. Gelap mata sama kegantengan dia, eh gak sadar udah sering banget uang terkuras cuma buat ngebiayain dia. Abis modal dia cuma tampang aja sih makanya hati-hati sama cowok yang gayanya keren. Karena itu bisa juga jadi salah satu cara dia buat menggaet hati cewek

2. Senengnya minjem duit

“Yang uang ku gak cukup nih, pinjem kamu ya?”, atau “Duit ku baru abis 😦 boleh gak aku minjem kamu dulu? Aku ganti kok secepatnya”, dan masih banyak alasan-alasan basi lainnya buat si cowok minjem duit ke ceweknya yang sering kali gak di balikin! Kalo sekali dua kali buat bantu ya gak papa lah ya, cuma kalo keseringan dan malah jadi ketergantungan ini kok berasa kayak kebalik ya? Parahnya lagi kalo pacarnya ini udah kerja tapi masih minta pinjem pacarnya yang masih sekolah/kuliah! Haduh gak tau malu banget

3. Gak pernah ngasih apa-apa

Ngasih tuh gak mesti ngasih barang yang harus di beli loh. Bisa aja kan dengan kreatifitas dia, dia buat sesuatu buat kamu. Contoh lah dia jago gambar, jadi dia gambarin kamu. Bisa juga kalo musisi dia buatin lagu khusus buat kamu. Tapi kalo ini kenyataannya dia gak pernah ngasih kamu apapun…wah harus di waspadai ya! Ngasih kado bisa jadi cara kamu supaya tau loh apakah dia beneran sayang atau cuma ada maunya. Jadi bukannya kita sebagai cewek itu matre 😀

4. Minta di bayarin

Namanya aja masih pacaran. Terikat apapun juga gak ada diatas hitam putih. So, kenapa juga selalu minta buat di bayarin? Ini gak hanya berlaku buat cewek aja loh ya tapi cowok juga! Apalagi disini konteksnya cowoknya yang selalu minta pacarnya buat traktir dia. Kalo emang gak mampu kan bisa bilang dari awal ke pacarnya buat ganti tempat, jadi gak pake gengsi segala kalo emang gak menyanggupi. Parahnya lagi, kalo sampe dia minta kamu buat bayarin uang parkir! Astaga itu udah menuju pelit sih. Padahal di mobilnya jelas ada uang kecil yang cukup buat bayar parkir *geleng-geleng kepala*.

5. Cara dia melihat seseorang

Maksudnya adalah, pas lagi ngobrol sama kita dia ada mention seseorang dan agak merendahkan status sosial si orang ini. Bisa aja dari tempat tinggalnya, tempat nongkrong, style dia berpakaian dan masih banyak lagi.

6. Kebelet nikah tapi baru kenal

Kayaknya dia napsu banget gitu pengen nikah sama kamu. Padahal kenal aja baru. Tau tentang kamu bener-bener cuma sebatas biodata yang keliatan di Facebook. Apalagi kalo emang dia tau kamu backgroundnya gimana. Bisa jadi kemungkinan dia cuma pengen manfaatin dan gak heran kalo pas nikah dia kabur bawa harta kamu! Amit-amitkan…

7. Banyak alasan

Cowok banyak alasan tuh termasuk jago ngomong loh. Dia bisa ngeles dan jago mikirin alasan apa yang bikin orang jadi mau buat minjemin dia uang. Bisa aja dia bawa-bawa background keluarga dia supaya kita jadi kasian. Padahal mah menurut saya kalo bawa alasan keluarga jadi terkesan cemen banget. Cowok masa ngeluh keadaan finansial dia dengan alasan keluarga sih? huhu

8. Urat malu udah putus

Jadi tipe cowok kayak gini gak gengsi buat minta di bayarin, pinjem uang atau di anter jemput sama ceweknya. Lha kebalik ya? hehe. Tapi nyatanya emang banyak loh di luar sana. Sebagai cowok urat malu dan gengsi dia udah gak ada. Di otaknya dia cuma gimana caranya dia enak. Kalo soal kamu sih urusan terakhir. Mungkin kamu pernah ngalamin dimana kamu harus anterin dia pulang padahal udah malam banget dan dia biarin kamu sendirian? Yup bisa jadi salah satu pertanda juga tuh

9. Percaya diri

Walaupun gak ada uang cukup, tapi dia pede banget loh. Rasa pede ini biasanya dateng kalo si dia punya tampang super oke kayak di poin pertama. Jadi dia ngerasa orang gak mungkin ngebantah atau gak ngasih apa yang dia mau. Dia percaya semua orang suka dan mengelu-elukan dia, jadi dia bisa bertindak semaunya dengan berlandaskan kepedean dia ini.

Nah, kira-kira itulah yang saya tau tentang beberapa tipe dan kriteria cowok matre dan gak modal. Mungkin temen-temen ada yang punya pengalaman pribadi atau opini tersendiri soal tipe cowok kayak gini?

 

 

 

Advertisements

Budaya Buka Pintu

Kalo Indonesia suka ikut polling negara terramah dan murah senyum udah pasti suka dapet urutan atas. Gimana engga, Indonesia yang cenderung udaranya panas dan matahari tiap hari bertengger bikin kegerahan katanya bikin sifat dasar kita jadi ramah. Tapi kayaknya orang Indonesia ini ramahnya cuma sama turis asing deh, eh semoga salah ya sama semuanya juga ramah :p

Sementara negara yang kurang matahari kayak Inggris gini selalu di judge sebagai negara yang kaku, gak ramah dan individualis. Well, ada benernya somehow karena orang sini jarang dapet sinar matahari dan cuaca lebih sering gloomy ketimbang cerah. Mereka itu cuek sama orang yang gak di kenal, ya urusan lo ya lo aja sementara gue ada urusan sendiri.

Tapi ada satu hal dari orang Inggris yang saya pikir seharusnya dijadikan contoh sama orang Indonesia yang terkenal ramah dan rajin senyum, yaitu kesopanan dalam membuka pintu.

Maksudnya pintu disini tuh kalo lagi di tempat umum ya, kadang kita suka masuk toko secara bersamaan sama orang. Disini, kalo rombongan orang keluar masuk toko udah pake pasti mereka bakal nahanin pintu buat orang di belakangnya dan say Thank you kalo udah di tahanin. Gak hanya itu, mereka juga mastiin orang di belakang mereka gak kepentok dengan nengok ke belakang.

Bedanya di Indonesia dan sering buanget terjadi sama saya nih, kalo udah masuk toko rombongan gitu gak ada yang peduli dengan orang belakang. Ya buka pintu buat dia doang, trus gak nahanin yang hasilnya jadi suka hampir kepentok. Paling nyebelin lagi, kalo udah saya bantu tahanin mereka ngeliatin doang dan ngeloyor pergi kayak saya ini emang kerjanya buka pintu buat mereka. Hello!! Gak tau apa emang saya selama ini apes apa gimana, tapi saya liat emang gak cuma saya doang yang digituin. Mostly orang terdekat saya juga ngerasain hal yang sama dan ini sungguh annoying.

Sama aja kayak pas jalan dan gak sengaja nabrak orang, disini udah pasti bilang Sorry. Sementara di Indonesia kesenggol dikit langsung muka pengen bacok-bacokan hahahah. Kebanyakan ngajak ributnya.

Sepele memang tapi udah keliatan lah gimana cara orang sini bersosialisasi sama orang kita yang walaupun emang jauh lebih sosialis tapi sama orang yang dikenal. Kalo gak kenal senggol bacok! hahah

Ada gak yang pernah ngalamin hal yang sama?

Tuyul Kabel

Ini postingan gak penting sih jujur hahaha. Tapi gapapa ya kali-kali buat yang gak penting karena lagi super kezel. Kadang heran, barang yang biasa ada di depan mata bisa ngilang gitu aja gak berbekas gatau kemana. Salah satunya yang paling sering hilang adalah KABEL HANDPHONE.

Selalunya tuh saya naro di kamar, suka masi nyolok (ini jangan di tiru) atau tergeletak di meja. Selalunya pula ketemu gak jauh-jauh dari tempat saya ninggalin kan. Tapi anehnya hari inii tuh kabel kesayangan gak tau kemana. Tau kan kalo kabel Iphone itu harganya laham ya alias mahal. Saya udah super males kalo kabel HP ilang, beli aslinya mageeuurr sangattttt. Kalo beli palsu ngaruh ke HP, batre jadi gak awet krn selain voltnya bisa-bisa beda, colokan kepala juga kan di buat main2 aja sama sang perusahaan abal. Yang penting masuk, nyolok. Rusak tu HP lo apa engga urusan elu. Salah sendiri mau murah tapi bagus, mana ada cuy. Oke fine

Ini sering banget kejadian, kabel HP atau kepala kabel hp tuh hilang gatau kemana. Padahal masih di rumah juga loh ninggalinnya bukan sembarangan di tempat lain macem kantor atau kampus. Saya termasuk yang hati-hati banget sama barang. Makanya heran beribu heran kemana gerangan itu kabel putih pergi?

Apa dia bosen di rumah saya? Apa dia pengen merantau? Atau mungkin nyari tuan baru? Oke mulai ngelantur

Kadang mikir kayaknya sindikat pertuyulan sedunia punya kelompok “Geng Kabel”, yaitu tugasnya nyuri kabel HP, laptop, tablet apapun yang bentuknya panjang bisa nyolok dan menyalurkan energi ke barang elektronik. Bisa jadi hari ini raja tuyul ngasitau anak buahnya buat ngambil kabel HP saya dan di jual ke Jin Iprit yang bisa jadi lagi butuh kabel HP krn sama-sama ilang. Jadilah saya yang di korbankan dan HP Jin Iprit nyala lagi supaya bisa bales WA Mba Kunti. Oke kok serem.

Yaudah gitu aja saya lagi kesel, gedek, bete tu kabel kemana.

Semoga tuyul-tuyul itu balikin charger saya secepatnya deh, taro aja sembarangan yang penting balik. aamiiin

Batik Untuk si Bule

Baru aja kemarin saya balik ke Indonesia, salah satu alasannya adalah untuk kebutuhan mencari data buat disertasi. Lumayan bikin pusing sih karena saat mengumpulkan data secara offline gak banyak yang paham betul Bahasa Inggris. Jadilah saya harus translate isi survey terlebih dahulu biar yang ngisi ngerti dan gak asal centang aja.

Salah satu yang bikin pusing dalam ngerjain disertasi adalah ngejar supervisor. Kebetulan supervisor saya ini orang bule asal Itali dan masih muda. Jadi pas summer kayak sekarang udah pasti doi keluar dan jalan-jalan. Enak di dia gak enak di saya hahah. Nunggu balesan e-mail dari dia tuuh selalunya H2C, harap-harap cemas. Lama bangett ya ampun di balesnya, udah kayak dulu nunggu gebetan bales chat *eh lha kok curhat toh Ai hihi.

Anyway, setelah penungguan yang terasa gak berujung, si dosen bales juga Alhamdulillah. Walaupun lama banget tapi supervisor saya ini sungguh sangat membantu. Beberapa email balesan dari dia udah bisa bikin saya cepet ngerampungin questionnaire yang masih dalam tahap perbaikkan. Gak berapa lama akhirnya di approved dan saya bisa langsung collect data! Seneng banget huhu..Udah kebayang pakai toga bulan Desember ini hahaha aamiiin…

Karena jasanya yang sungguh luar biasa, saya pas di Indonesia kemarin kepikiran buat ngasih dosen saya ini sesuatu dari Indonesia yang bagus, bisa di pakai ke kantor dan mencirikan Indonesia banget. Lumayan juga kan buat promosi Indonesia. Sempet sih mikir ah kasih peralatan tulis dan hiasan aja kali ya mungkin bakal di pajang di meja kantor.

Yah tapi lama kelamaan saya mikir, kenapa enggak sekalian aja kasih dia batik? Selain keren, susah didapat di Eropa, batik tuh Indonesia banget. Coba kalo dia pakai ke kantor, apa enggak pada ngiri tuh temen-temennya hiihi. Kali-kali aja dengan pakai batik yang saya kasih bisa ngegaet cewek :p

Mulai lah pencarian batik yang ternyata lumayan menyita waktu. Mulai dari ke shopping mall, muter outlet batik deket rumah sampai nyari di ITC tapi gak nemu yang pas dengan keinginan saya. Susah juga nyari yang terlihat keren, maskulin, tapi bule bakal suka.

Bahkan nyari online pun udah saya usahain banget. Buka-buka sis Instagram sampai buka website kayak Zalora, BatikID atau MatahariMall. Mau sekilas info aja nih, baru pertama buka website nya MatahariMall lumayan kaget juga. Canggih nih sampe jualan Cheap Monday segala. Nike dan Adidas pun ada. Untuk nyari bagian cowok dan cewek pun gak susah. Khusus untuk bagian cowok bias langsung buka koleksi fashion pria MatahariMall. Gak hanya itu, variasinya juga lengkap mulai dari pilihan baju sampai kacamata. Kapan-kapan saya nyari buat pacar atau ayah disini ajalah hehe. Experience selama browsing di websitenya MatahariMall udah kayak di ASOS deh. Langsung saya cek koleksi fashion pria MatahariMall dan cukup terkesima dengan berbagai macam pilihan yang ada. Kan suka susah ya nyari hadiah buat cowok.

Screen Shot 2016-08-04 at 07.24.13

MatahariMall.com bagian pria

Screen Shot 2016-08-04 at 07.27.04

Pilihan batiknya kece-kece banget ya 🙂

Eh taunya hari itu juga mama ngajak ke salah satu toko batik langganan dan Alhamdulillah ketemu juga yang dicari. Sesuai dengan keinginan dan pastinya dompet hahaha.

Semoga dosen saya suka deh. Kalo saya jadi bule sih terkesima sama design batik yang ulir-ulir gitu yaa, apalagi kalo warna batiknya warna kesukaan. Kebetulan saya beli yang hitam biar elegan dan dia bisa pakai either buat kerja atau acara formal kayak dinner gitu.

IMG_3846

Batik untuk sang dosen

Saya gak pernah bosan untuk mempromosikan Indonesia ke orang luar negeri. Karena kalau bukan kita yang bangga akan kebudayaan yang kita miliki, lantas siapa yang akan melesetarikannya untuk anak cucu kita di kemudian hari?

Nitip Dong!

Pernah gak sih tiba-tiba temen yang udah lamaaa banget gak hubungin atau seseorang yang kita gak terlalu kenal deket tumben-tumbennya nge-chat kita, nanyain kabar. Dulu sih mikirnya emang mau ngajak ketemuan ya, tapi makin kesini kok nyariinnya cuma karena ada “maunya” aja?

Jadi beberapa hari ini entah mengapa semua temen saya yang udah lama gak ada kabar dan bahkan emang gak deket sama saya tiba-tiba jadi pada menghubungi semua. Tapi udahannya saya pasti tau sih gak mungkin cuma nanya kabar dan ajak ketemuan. Bener kan mereka nitip sesuatu. Ya bagi temen deket sih gak masalah ya, tapi yang saya bingung adalah orang-orang yang sama sekali gak pernah hubungin, bahkan deket sama saya aja enggak, tiba-tiba nodong titipan. Lehoo anda ini bagaimana toh!

Nitipnya pun macem-macem, mulai dari barang kecil sampe yang berat dan susah di bawa. Gak kepikiran kalo saya harus terbang berpuluh-puluh mil, ngelewatin imigrasi, musti transit di negara lain untuk beberapa jam, baru lah sampai di Indonesia. Bahkan orang-orang ini pun gak nawarin buat ketemuan. Trus ngasihnya kapan? Di gojekin gitu? Emang saya jualan ya hahaha lama-lama saya charge double juga nih sekalian ambil untung hihi

Itulah salah satu yang saya bingung dari orang Indonesia, kalo ada yang ke luar negeri bukannya orang itu di doakan supaya selamat disana dan sampe pulang nanti eh malah dimintain oleh – oleh yang terkadang gak masuk akal. Mbok ya mikir kalo lagi liburan kita juga bawa koper terbatas berat dan spacenya, dan kan lagi jalan-jalan kapan pula ada waktu nyari barang titipan dia. Adanya malah nyusahin aja. Bahkan ada yang nitip oleh-oleh dan bilang gini,”Gue maunya bukan gantungan kunci atau magnet ya, gak guna buat gue. Maunya yang lain”, oh my God…ini bener-bener nyebelin banget tipe orang kayak gini hahaha. Gak masalah deh kalo deket, lha kalo jauh dan banyak mau bikin kezel aja huuu

Trus sekalinya ada yang udah lama gak pulang ke Indonesia bukannya di doakan juga selamat sampe tujuan atau minta ketemuan ealah malah nitip barang. Emang saya pulang cuma bawa ransel? *lalu misuh-misuh sambil liat ukuran koper*

Saya gak masalah deh sama temen deket, malah saya nawarin mereka ada yang mau nitip gak. Tapi bagi yang gak deket dan gak perduli sama saya, ngapain juga saya peduli sama titipan dia? Capek deh udah effort tapi dianya juga aslinya gak care sama kehidupan kita. Pernah terjadi sekali, saya udah capek-capek nyari titipan dia, saya suruh dia datang kerumah buat ambil dan diambilnya baru sebulan kemudian! Bener-bener gak sopan banget deh hih sejak saat itu saya males sama si orang ini. Deket banget juga enggak tapi semena-mena.

Kira-kira kalian pernah gak jadi orang yang di titipin? Atau malah seneng nitip ke temennya?

Jun & Tian, Pasangan Artis yang Apa Adanya

Gak inget deh sejak kapan saya jadi suka banget sama pasangan artis ini. Kayaknya semenjak gak sengaja lagi browing di YouTube tiba-tiba ada suggestion video dari Channel mereka yang judulnya “My Boyfriend Does My Make Up”. Dikirain bakal alah, sama aja kayak artis-artis pada umumnya, jaim trus pencitraan. Eh salah loh ya ternyata mereka ini super duper lucu pake banget! Cuek se cuek-cueknya dunia dan yang penting hepi. Oke nya lagi, Jun sm Tian tuh memang genuine banget saling sayangnya, bikin jadi enak aja nonton video mereka.

Ternyata saat itu saya baru tau mereka mau nikah dan kebetulan ada video tunangannya yang oh…sangat sangat bikin baper sodara-sodara hahah. Konsepnya tuh sesuai dengan kepribadian mereka berdua, fun. Isinya gak kayak video tunangan yang pada umumnya bikin tegang, tapi lebih ke santai dan seru. Plus lagu backsound videonya Sweet Disposition – Tempet Trap, salah satu lagu favorit saya. Aduh makin demen liat videonya sampe abis hehe.

 

Pre-wednya pun seru dan sweet banget huhu baper deh nontonnya *senggol Abang :p*

 

Video nikahannya pun gak kalah keren. Bertempat di Museum Bank Indonesia yang menurut saya out of the box banget buat venue nikahan, bener-bener inspiratif dan kreatif. Belom lagi warna yang dipake buat adat Palembangnya bagus, pink coral soft which is gak banyak kayaknya adat palembang dengan warna itu (apa saya aja yang gak tau?).

Acara resepsi pun dengan tempat yang sama di set dengan tema internasional dan uniknya, mereka nyewa BADUT yes badut.. Ada Patrick, Bing Bong nya Inside Out dan lupa kayaknya ada yang lain deh. Saya liat di YouTube Channelnya Joshua Suherman yang ini.

Makin lama saya makin tertarik sama mereka berdua. Jarang banget saya follow artis Indonesia, abis fotonya isi muka si artis itu selfie dengan berbagai angle males aja gitu :p hahah. Saya gak terlalu tertarik, kecuali akun kayak kepunyaannya Nicholas Saputra atau Ayudia Bing Slamet yang emang kece foto-fotonya. Okelah saya follow si Tian, dan bener kayak dugaan saya, fotonya seru. Ada satu foto Tian dimana dia nge-post fotonya lagi makan Sour Sally dan captionnya bikin saya ketawa saking jujurnya. Jujur karena jadi artis itu susah, dikit-dikit di komenin, dikit-dikit di cela, dan sebagainya.

Hmm nyum mau ? Ps: -Itu perut emg gendut,isinya makanan bukan bayi maklum bukan model makannya sembarangan,gorengan baso mie rebus tengah malem bodo amat. -Itu baju ga ganti ganti,baju itu salah satu kesukaan aku jadi ga bisa liat baju itu kering abis di jemur pasti pingin langsung di pake bodo amat. -itu foto abis kerja maka nya rambut masih ada sisa catokkan,muka masih ada sisa sisa dempulan lumayan bisa ngeceng di mall dengan sisa sisa dempulan dikira tante tante bodo amat. -itu foto sambil makan sor se li sumpah bukan iklan sengaja foto disitu trus di posting di ig trus bilang itu enak tapi emang tempatnya lagi sepi trus lampu ama set nya bagus buat foto yaudah gue foto ampe 20an kali sampe dapet pose yang ga seberapa bagus ini tapi gue nya cakep mah bodo amat. -itu gue tag krn ada online shop yang endorse tas,walopun bukan branded bag tapi lumayan gede buat selundupin makanan ama akua buat nonton di bioskop yang kalo jajan di ex ex wan di dalem aga mahal,artis kok peritungan bodo amat. Intinya banyak yang kalian bisa judge dari satu foto di ig artis,namanya juga artis gamau di judge ya jangan posting posting jangan jadi artis malahan. Krn klo jadi artis cabe nyelip di gigi lo aja orang orang se jababeka mah tau aja. Tapi buat gue,artis tetep orang biasa yang kentutnya juga bau jadi tetep bete aja kalo di judge yang negatif. Tapi santai sih,klo ada yg mau komen negatif sok aja tinggal slide ke kiri trus ada gambar tong sampah trus klik udah deh ilang,walopun aga pegel satu satu delete komen nya tapi BODO AMAT! Sok silahkan dikomen

A post shared by @ putrititian on

@putrititian

Balik lagi, saya ngerasa tuh Putri Titian dan Junior Lim langka sebagai artis, sangat original. Gak ada jaim-jaimnya, gak ada kesan pencitraan, dan ya mereka jadi diri mereka sendiri yang fun dan emang naluri mereka ya menghibur orang. Saya rasa mereka sukses mendefinisikan apa itu Entertainer.

Saya berdoa semoga mereka langgeng deh jangan sampe kawin-cerai kayak artis Indonesia pada umumnya. Udah cocok banget dan emang ni mereka berdua sepaket jauh jauh jauh lebih baik ketimbang perseorangan.

Gimana, kalian suka artis Indonesia siapa nih?

Waktu yang Tepat

Dulu saya mikir, kenapa ya kok gak pernah ketemu sama seseorang yang “pas”, dari segala aspek yang saya cari dari seorang laki-laki. Selalunya semua terbentur oleh ketidak cocokan pasangan dengan berbagai macam faktor, salah satunya oleh orang tua.

Sampai akhirnya saya berjanji setelah mengakhiri hubungan yang lalu dengan penuh drama, kalau yang selanjutnya ini (insha Allah) jadi yang terakhir dalam kehidupan saya.

Saya dulu gak percaya sama yang namanya jodoh. Mungkin pesimis karena pada saat itu masih juga ketemunya sama orang yang salah. Tapi satu hal yang saya baru sadari sekarang,

Bertemu yang salah adalah untuk bertemu dengan yang benar

hah apa nih maksudnya Ai?

Iyaa jadi kita itu memang disengajakan oleh Tuhan untuk terus bertemu dengan orang-orang yang salah sebagai pemberi pelajaran, pengalaman dan rasa syukur yang nantinya akan terasa saat kita bertemu dengan yang tepat. Bertemu dengang orang yang tepat pun memang sudah di atur sama Tuhan loh. Saya pernah nonton salah satu acaranya Mario Teguh dan beliau mengatakan kalau kita harus memperbaiki diri dan memantaskan diri agar dipertemukan dengan jodoh yang telah di siapkan oleh Tuhan. Saat itulah saya baru sadar, “Ai lo gak akan ketemu sama orang yang tepat disaat lo pun belum menjadi orang yang tepat buat dia. Lo masih jadi diri lo yang asal-asalan” .

Persis dengan bagaimana saya dengan Abang bertemu. Semua berdasarkan ketidak sengajaan dan gak ada sama sekali niatan dari kami berdua untuk ketemu karena udah ada rasa suka. Sama sekali gak ada. Tapi itu yang bikin semua jadi berkesan.

Uniknya lagi, saya dengan Abang memang sudah berdekatan di lingkungan yang sama sejak SMA sampai Kuliah. SMA karena saya datang ke acara sekolahnya untuk lomba Choir dan dia adalah salah satu panitia, sementara Kuliah adalah ketika kami sebenernya belajar di kampus yang sama tapi gak saling kenal. Padahal temen-temen kita kurang lebih sama, tapi memang lagi-lagi belum waktunya. Sama sekali saya gak pernah liat dia seliweran di kampus atau acara Indonesia di kampus. Hanya beberapa kali saya denger nama dia di sebut karena beberapa temen saya menyarankan untuk ketemu dia nanti kalo udah di UK. Kami dekat tapi jauhhh banget.

Hingga akhirnya kami berdua bertemu di London beberapa waktu yang lalu, dengan Alhamdulillah kelancaran yang belum pernah saya rasakan sebelumnya. Ternyata Tuhan berkata saat itulah  kami sudah siap untuk di pertemukan, siap untuk bersama, dan semoga siap untuk kedepannya.

Ya, waktunya sudah tepat. Bismillah