Siap – siap

Gak berasa sebentar lagi udah masuk minggu ke 37 dan untuk ukuran bayi sudah bisa di sebut cukup bulan kalau memang lahiran minggu depan. Antara deg-degan, excited, penasaran dan gemes pengen cepet-cepet tapi jangan kecepetan (apa ini? hahaha) bayinya buat keluar. Lebih pengen dia keluar pas 39 minggu sih karena terhitung seluruh organ tubuh udah siap buat menghadapi dunia luar. Terakhir kemarin private USG beratnya udah 2.89kg aja dong… Semoga baby K gak gendut-gendut amat biar gampang pas keluarnya hahaha

Badan berasa makin berat, apalagi kaki dan tangan udah bengkak aja. Jadilah cincin kawin nyesek karena ukuran pas masi kurus dan sepatu lama udah mbeleketek karena kakinya bengkak gendut-gendut hehe.

Semua barang baby K udah siap, mulai dari baju, hospital bag, baby pod, car seat, selimut sampai peralatan mandi. Buat mama dan ayahnya juga udah siap semua di koper, jadi kalo air ketuban pecah langsung geret koper ke RS.

Rencana pengen water birth sih, karena keliatannya nyaman ya dalem bak air hangat gitu trus kalo lahiran normal gak pakai lama masa penyembuhannya, karena saya disini sendirian aja sama suami kalo sampe c-section (bismillah semoga enggak!) bakal repot dan kasian baby K ๐Ÿ˜ฆ

Minta doanya ya teman-teman ๐Ÿ™‚

Advertisements

Tips Nyaman Naik Pesawat Saat Hamil

Saat kehamilan 9 minggu lalu, saya mau gak mau wajib buat berangkat ke UK sendiri karena abang waktu itu udah berangkat duluan dan gak bisa kelamaan ninggalin kerjaan. Sempet bingung juga karena banyak orang yang bilang naik pesawat pas trimester 1 itu bahaya buat janin, katanya banyak ibu yang keguguran. Orang tua saya juga pada heboh dan terus-terusan minta pendapat ke banyak orang, termasuk dokter-dokter yang ternyata punya jawaban yang beda-beda. Ada yang bilang bahaya dan ada juga yang bilang engga karena masih belum terbukti secara nyata kalau ibu yang keguguran memang karena naik pesawat.

Gak hanya itu, karena janin saya masih kecil, untuk minta surat dokter perihal izin terbang juga gak bisa. Kalo gak salah baru bisa tuh udah pas trimester 2. Kata dokternya sih emang lebih baik nunggu trimester 2 baru berangkat. Alasannya lebih ke saya yang udah lebih kuat dan gak morning sickness, juga janinnya udah lebih kuat. Tapi gimana dong kalo udah kangen suami hihi

Tapi ya apa mau dikata ya..akhirnya saya beraniin berangkat dengan resiko nanggung sendiri. Even pihak maskapai penerbangan juga minta saya tanda tangan beberapa dokumen yang menyatakan kalau mereka gak ikut tanggung jawab kalo sampe bayi yang saya kandung kenapa-kenapa. Oke saya cuma bisa doa terus aja waktu itu huhu.

Selama proses sebelum penerbangan sampai saya nyampe di UK, ada beberapa pelajaran penting banget yang saya ambil pas terbang sendirian saat hamil.

Persiapan bumil sebelum terbang:

Link
  1. Cek ke dokter apakah ada komplikasi atau sesuatu hal yang bikin kita gak boleh terbang karena kondisi kita/janin
  2. Cek maskapai yang di gunakan nanti apakah ada pregnancy restriction atau yang semacamnya
  3. Jangan ketinggalan vitamin dan biskuit untuk camilan nanti
  4. Baju yang nyaman, hangat dan gak bikin ribet. Ini penting banget ya, karena pas terbang itu harus utamakan kenyamanan kita saat diatas, apalagi perjalanan lama macam Indonesia – UK gitu. Jangan kebanyakan aksesoris biar gak ribet pas di cek di bandara. Hindarin juga sendalan karena dingin ya sis diatas, kecuali bawa kaos kaki supaya tetap hangat. Celana jangan ngetat banget. Inget lagi hamil loh kita perlu bernapas lega, begitu juga babynya. Apalagi duduk berjam-jam gitu pasti berasa deh. Kalo perlu bawa baju ganti, mungkin baju dan celana yang lebih nyaman selama diatas.
  5. Bawa tas selempang/ransel kecil yang praktis dan gak usah bawa koper cabin kalo bisa. Apalagi yang berangkatnya sendiri kayak saya gitu, gak bakal ada yang bantuin kecuali orang sebelah baik banget. Alhamdulillah waktu itu bapak-bapak sebelah saya selalu bantuin naik turunin koper cabin. Sumpah sakit banget area rahim pas naik turunin koper sendiri ๐Ÿ˜ฆ Begitu juga pas transit, saat koper lagi di cek dan harus naik turunin checking system, tiba-tiba aja perut saya sakit lagi. Untuk menghindari kemungkinan yang enggak-enggak, bawa yang praktis aja ya dan kopernya di bagasi aja supaya bumil bisa wara-wiri dengan nyaman
Link

Saat Keberangkatan Bumil:

  1. Sarapan yang cukup jangan sampai bumil dan babynya lapar dan haus ya
  2. Check in online sebelumnya dan datang lebih cepat untuk menghindari antrian yang panjang saat baggage check in. Ini penting supaya bumil gak lari-larian dan terburu-buru saat di bandara, which is bisa bikin bumil cepet capek padahal perjalanan masih panjang
  3. Informasikan pihak maskapai penerbangan tentang kehamilan bumil. Jadi kalau ada apa-apa, mereka tau dan bisa cepet bantu menangani kita
  4. Pilih kursi di aisle agar bumil lebih mudah untuk bolak-balik ke kamar mandi. Apalagi suhu pesawat yang dingin bisa bikin cepet bumil kebelet
  5. Simpan jam tangan atau apapun yang mengandung logam agar proses security check lebih cepat
  6. Santai, gak usah terburu-buru. Cari tempat duduk tunggu yang nyaman atau mungkin bumil bisa beli camilan untuk di pesawat nanti

Saat Bumil di Pesawat:

  1. Pastikan kursi bumil tidak terlalu tegak dan sesuaikan dengan posisi senyaman mungkin
  2. Stretching atau berjalan-jalan sedikit supaya bumil gak pegal dan babynya bisa ikutan stretching juga
  3. Usahakan untuk gak kurang air, jadi bisa minta pramugari botol minum lebih dari satu untuk cadangan. Kurang air gak baik loh buat bumil dan babynya
  4. Istirahat yang cukup
  5. Hati-hati dengan makanan yang di sajikan. Terkadang ada makanan yang pantang di makan oleh bumil, yaitu makanan mentah seperti sushi.
Link

 

 

Alhamdulillah bayi saya sehat-sehat aja dan saya juga baik-baik aja. Kuncinya terletak juga sama kita yang selalu berpikiran positif dan berdoa terus supaya kita dan baby di jagain.

Semoga tips-tips ala Aiko bermanfaat untuk bumil di luar sana ya ๐Ÿ™‚

 

Alhamdulillah positif!

Masih gak menyangka dan aneh, ada sesuatu yang hidup dalam diri saya wahaha :p Alhamdulillah bersyukur banget, antara kaget, seneng, semua nyampur aduk jadi satu deh pas tau kalo saya positif hamil.

Jadi saya kan emang baru nikah 5 Agustus lalu dan seminggu kemudian Honeymoon ke Gili Trawangan dan Bali. Naaahh…saat disana tuh emang lagi masa subur ya karena saya baru selesai dapet pas tanggal 5. Inget banget, saat di Ubud ada yang aneh sama badan. Berasa gitu payudara jadi suakiiit banget dan super sensitif, udah gitu doyan banget bolak balik ke kamar mandi alias kebelet mulu dan itu bisa sampe 6x pokoknya sampe capek deh. Nafsu makan juga makin tinggi, dan ada mules-mules kram kayak pas mau PMS.

Saya kira kan emang udah mau PMS ya, secara akhir bulan sih biasanya kalo di kalender dan emang rutin pasti deh tanggal segitu. Semua ciri-cirinya juga persis mau dapet deh, jadi emang rada rancu dan bolak-balik baca artikel di internet. Cuma emang udah ada feeling sih. Dasar emang masi anak gatau apa-apa, saya nyobain test pack pas lagi di Ubud, sekitar tanggal 15 dan ya iyalah masih negatif huahuahuaha. Udah ditunggu sampe 10 menit tetep aja, garisnya cuman atu. Si abang udah bilang, jangan sedih dan kecewa yaa. Saya cuma angguk-angguk syedih yang emang rada kuciwa sih, kirain positif. Lah iyo lah, wong kecepetan kok ya, pasti masih negatif. Udah gitu haidnya juga belom kelewat dan telat jadi yaa kayaknya belum sah kalo ngecek hamil apa engga.

Si hormon kehamilan, HCG (Human Chorionic Gonadotropin) itu emang harus dalam kadar tinggi yang dimana baru bisa ketahuan pas tes urine saat kehamilan udah lebih lama. Mungkin pas saya ngecek waktu itu bentuknya masih zigot kali yaa apa masi telor aja, sementara hormon kehamilan belom keluar gitu jadi gak bisa terdeteksi pake test pack.

Gak berapa lama sekitar tanggal 20an tuh pas banget selesai pulang dari honeymoon tiba-tiba saya sakit tenggorokan dan badan rasanya linu-linu kayak mau demam tapi engga. Pokoknya ga enak lah badan sampe harus bed rest 4 hari gitu. Ngomong aja gak bisa sampe harus pake bahasa tangan kalo mau sesuatu. Sampe akhirnya abang bilang mamah mertua mimpi saya hamil, jadi sakitnya itu karena ada debay. Saya sama abang cuma ketawa sambil, ah mosok sih.. Soalnya di Bali dan Gili masih rafting, snorkling gitu-gitu lah dan sepedahan keliling gili coba apa gak cape tuh. Jadi intinya gak mungkin kalo saya hamil lah sejak Agustus…at first..

Semakin mengarah ke tanggalan haid, semakin rasanya sakit tuh badan, pokoknya gak wajar dan ada rasa mual sedikit. Ayah saya aja udah ada feeling kalo saya hamil, katanya beda gatau beda apanya deh hahah. Ibu bilang buat ngecek nanti kalo haidnya lewat dan pas haid saya udah kelewat dua hari, langsung beli test pack dan wow, ternyata keluar tuh garis dua jelas banget sangat clear yang menandakan saya hamil! Alhamdulillah. Langsung kasih kabar ke keluarga dan pada heboh hahaha

Sekarang usia kehamilan udah 6 minggu dan yang paling ketara tuh mualnya makin parah dan udah mulai nolak makanan, kayak masakan padang saya eneg bangeeeet sama baunya. Liatnya aja udah mau muntah. ย Duh ga kuku banget deh liat gulai. Kalo soal napsu makan masih ada, malah gak susah makan kok tapi ya emang jadi milih aja maunya apa dan gak mau apa. Tapi kram gak separah pas 4 minggu, begitu juga sakit di payudara. Tapi badan jadi super lemes dan letoy, pengennya juga mager-mageran aja dirumah dan tidur. Pinggang juga makin sakit dan selalu pas bangun tidur badan berasa abis ditonjok orang, ngilu-ngilu bangeett! Untuk pertama kalinya, saya hari ini ngidam. Tadi siang ngidam chicken katsu ju dan makan malem ngidam mushroom burger wahaha *itumah emang lo yang mau Ai*. Sembelit juga bener banget, jadi agak susah kebelakang padahal makan sayur dan buah rajin loh.

Emang katanya kalo Trimester 1 itu lagi bahaya banget dan rawan, karena janin masih belom terbentuk dengan sempurna. Fisik bumil juga lagi lemah-lemahnya sampe 12 apa 14 minggu gitu deh, baru lumayan.

FYI, naik pesawat boleh loh tapi jangan diatas 4 bulan yaa dan emang harus stay alert gaboleh capek-capek deh, kalo perlu sampe airport sedikit lebih cepet biar gak terburu-buru dan nyantai. Pokoknya semua orang bilang ke saya jangan stress, enjoy aja, happy terus, jangan capek juga.

6 minggu ini yang saya cek di internet, bentuk bayi kayak bulan sabit, kecil banget kayak biji. Tapi emang lagi pesat banget pertumbuhannya, detak jantung juga udah ada. Plus tangan kaki lagi menuju pembentukkan. Organ tubuh dalam beserta otak juga lagi berkembang pada umur kehamilan segini. Makanya saya agak mulai pilih-pilih makanan dan nyoba perbanyak denger Al-Qur’an biar anaknya kebiasa. aamiin

Minta doanya ya teman-teman supaya debay sehat terus! Kalau ada yang punya tips untuk bumil boleh banget loh comment down below hehe

 

**postingan ini dibuat beberapa minggu yang lalu, saat ini saya udah 14 minggu yang kadang-kadang makin parah daripada sebelumnya huhu ๐Ÿ˜ฆ

 

Pendidikan dan Ibu Rumah Tangga

Saya inget ketika dulu setelah lulus S1 dikasih pilihan sama orang tua. Mau ambil S2 langsung atau kerja dulu, ambil S2, baru nikah atau nikah langsung. Setelah berdiskusi dan mikir secara mendalam, saya mengambil opsi pertama, yaitu ambil S2 langsung. Banyak sih yang bilang kenapa gak kerja dulu, biar nanti S2nya sesuai dengan pekerjaan yang akan kita ambil. Tapi, mengingat saya udah yakin 100% kalo ilmu marketing akan bermanfaat buat masa depan tanpa harus kerja dulu, langsung lah saya ambil S2 tanpa pengalaman kerja bertahun-tahun. Untungnya, International Marketing gak kayak MBA yang mengharuskan siswa minimal punya pengalaman kerja sebelum masuk kelas.

Nah, sempet keluarga ngasi masukan kalo saya ambil S2, nanti cowok takut dan gak ada yang mau. “Cewek itu kalo ilmunya ketinggian sementara cowoknya dibawahnya pasti takut, gak berani melamar. Kan cowok ada egonya, apalagi sebagai kepala rumah tangga dia yang akan memimpin. Kalo istrinya lebih tinggi pendidikan dan kariernya, pasti berantem mulu,” gitu masukannya. Kuno banget ya pemikiran itu kalo saya inget-inget lagi

Agak mirip dengan postingan terdahulu saya disini, tentang status sosial dalam percintaan. Tapi saat ini yang mau saya bahas adalah kenapa sih perempuan itu harus tetap pinter? Harus tetap berpendidikan walaupun nanti katanya sih “Ujung-ujungnya di rumah?”

Bedanya ibu rumah tangga dan wanita karier adalah selalunya diliat negatif karena kayaknya si ibu rumah tangga kayak gak ada aktivitas, ya dirumah ngapain sih gitu pikir banyak orang. Gak hanya itu, bagi yang udah ambil S2 tapi malah gak kerja pun selalu di sayangkan ilmu dan gelarnya. Udah mahal-mahal kuliahnya, capek, eh cuma di rumah. Kayaknya gak guna menempuh pendidikan S2, even doktor.

Tapi satu hal yang sering banget 0rang lupa, mendidik anak itu jauh lebih penting ketimbang berkarier di kantor. Alasannya simpel, anak adalah generasi muda penerus bangsa dan juga agama yang nantinya akan memegang kendali penuh atas masa depan.ย 

So apabila sang anak gak terdidik dengan baik, udah pasti masa depan negara ikutan merosot. Akhlak juga nol karena seharusnya tugas si ibu buat mendidik anaknya tentang baik-buruk, norma dan adab di tengah masyarakat, serta agama yang kita anut jadi gak tersalurkan dengan baik.

Gimana mau tersalurkan kalo misal si ibu pergi kantor pagi, anak masih tidur. Pulangnya malem setelah anak tidur. Jarang ketemu ibunya dan koneksi antar ibu dan anak itu gak ada. Terbentuklah sekat ย yang padahal seharusnya gak ada antar anak dan orang tua. Jadilah si anak gak pernah ngobrol sama ibu bapaknya, sekalinya di nasehati gimana mau denger? Udah pasti dia denger orang yang sering dengerin keluh kesah dia. Bukan orang tua, tapi temen yang kita bahkan gak tau jadi pengaruh baik atau buruk.

Seperti kata Nabi Muhammad saw, kalo kita bermain dengan tukang minyak wangi mestilah kita kecipratan wanginya, sebaliknya kalo kita bergaul dengan tukang sampah, udah pasti kita juga kena baunya. Kalo anaknya salah gaul, bisa ngaruh ke masa depannya nanti. Jangan salahkan lingkungan temen dia dulu, coba cek lagi lingkungan keluarga. Memang berat dan gak gampang soal didik-mendidik anak gini.

Untuk itulah, seorang ibu harus tetap memiliki ilmu dunia dan akhirat, karena dia yang akan mendidik anaknya. Kalo ntar anaknya macem-macem yang malu juga orang tuanya kan? Jadi, seorang ibu rumah tangga itu profesi yang amat mulia dan gak kalah dengan manager, CEO, dan jabatan-jabatan kece kantoran di luar sana.

Sering kan denger anak nakal dan gak bisa di atur, pas dengerin cerita ternyata karena ibu bapaknya sibuk kerja. Sementara dia sendiri di rumah, jadilah keluar dan nyari seseorang yang menurut dia nyaman dan bercerita. Apalagi yang umurnya lagi labil kayak anak SMP atau SMA yang lagi mencari jati diri. Gak hanya jati diri, dia juga nyari perhatian orang tuanya tapi dengan cara yang salah. Persis kayak temen saya dulu sering nyoba bunuh diri dengan nyilet pergelangan tangan dia karena stres di rumah gak dapet perhatian orang tuanya. Dengernya saya cuma meringis dan kasihan, apalagi liat bekas sayatan luka yang banyak. Mengartikan dia udah depresi lama.

Jadi marilah kita menghormati semua profesi seorang ibu, apalagi ibu rumah tangga ๐Ÿ™‚ Hebat dan sangat mulia sekali tugasnya. Buat seluruh ibu rumah tangga, jangan minder dan malu karena anda hebat dan saya sangat terkesan karena sanggup meninggalkan jabatan yang mungkin udah tinggi di kantor buat mengabdi kepada suami dan anak. Bravo!

Semangat untuk semua ibu di seluruh dunia ๐Ÿ˜€

 

Selamat 3 Tahun!

Kemarin keponakan saya baru aja ulang tahun dan akhirnya untuk pertama kali jadi tukang dekor ulang tahun anak hahahah. Seru juga ya ternyata. Saya sama mama mondar-mandir toko buku dan toko aksesoris buat nyari printilannya. Ternyata Gramedia lumayan lengkap juga ya. Saya nemu banyak hiasan ulang tahun banyak banget disana. Gak hanya itu, toko macem Naughty dan kawan-kawan juga guna banget loh buat nyari bando-bando anak. Kalo buat lagu biar meriah saya cuman cari dari Youtube aja. Pasang yang sejaman dan udah deh! Berasa banget ulang taun macem kayak di MCD, Wendy’s atau KFC hehe.

Gak lupa kue warna-warni plus donut lucu juga ikutan jadi dekorasi yang bikin pesta kecil-kecilan jadi kerasa meriah! Demen banget Dunkin Donut yang ada matanya persis kayak Elmo itu. Ponakan saya sampe nanya,”Kok donutnya ada matanya?” hehe gemes.

Jadi buat pesta gak harus mahal asalkan rajin ngubek dan niat hehe

Selamat ulang tahun keponakan ku yang pertama dan saya manggilnya si rusuh, gak bisa diem tapi gemesssyyyy kalo udah keluar celetukan ajaibnya. Semoga dirimu menjadi anak sholehah kebanggaan keluarga, makin pinter, unyu, dan sayang bunda ayah yaaa. Tante bakal kangen banget nanti kalo udah jejauhan :”( *mulai baper*

Ini dia beberapa foto kemarin:

 

Kalo mau lihat videonya udah tayang nih hehe silahkan:

 

Valentine’s day yang tidak terlupakan

Dari kemarin-kemarin temen kantor saya pada nanyain hari valentine’s day mau kemana dan mau ngerayain sama siapa. Saya gak pernah sih ngerayain valentine’s day. Selain males, gak percaya, juga menurut saya setiap hari itu ya udah penuh dengan kasih sayang *ciee*. Udah gitu si kuma juga jauh kan di Penang jadi ya….biasa-biasaan ajalah di KL.

Pagi ini kantor saya di hebohin sama tukang pizza hut yang tiba-tiba dateng. Gak ada yang ngerasa mesen loh padahal. Pas ditanya buat siapa, ternyata buat salah satu temen kantor saya yang udah menikah. Gila so sweet banget lah! Langsung se kantor rusuh dan ribut ngegodain temen saya ini. Temen saya cuma cengengesan dan bilang paling itu hasil keusilan salah satu abangnya dia. Tapi teteup aja bok.. sweet banget. Makin sweetnya lagi, pizza itu bentuk hati! Jadi dia dapet dua box, satu bentuk hati dan satu lagi bentuk normal. Temen saya langsung mempersilahkan orang se kantor buat ngabisin.

Asik makan gratis… :p

Saya gak pernah dikasi surprise kayak gitu nih kepingin juga kalo dikasi martabak apa cake gitu. *kode* *minta di kirimin*

Akhirnya makan siang dateng juga. Pizza satu slice dan beberapa biskuit untuk breakfast rasanya gak ngeganjel sama sekali. Berasa angin lewat doang di perut. Tiba-tiba bos kami manggil dan ngajak makan bareng! Ada 8 orang yang ikut dan kami rame-rame langsung pergi ke resto yang di tuju. Katanya sih mau makan steam fish di resto chinese. Wih pasti enak, apalagi kalo bos saya yang satu ini yang recommend. Saya pergi dengan 4 orang temen saya dan selama di perjalanan kita bercanda kayak orang gila, sampe-sampe rahang sakit kebanyaan ketawa.

Gak lama kita semua sampe di restoran yang dituju. Tempatnya gak jauh dari kantor, di Kota Damansara deh kalo gak salah. Nama restorannya Lan Je dan spesial dengan hidangan ikan kukus. Saya udah gak sabar aja buat segera makan. Akhirnya gak berapa lama satu-persatu hidangan mulai bermunculan. Mulai dari sayur kailan, tahu pong dengan telur, ayam kecap, sampe ikan yang sumpah enak banget! Gak hanya itu , bos saya mesen sampe 8 ikan buat kita semua (btw kemarin total ber 11) dan langsung aja abis gak pake lama. Restonya bertuliskan no pork tapi gak ada sertifikat halal karena menyuguhkan beer dan semacamnya. Udah pasti saya bakal dateng lagi bawa Kuma buat nyobain steam fishnya :9 Dengan jumlah hidangan sebanyak itu, kata temen saya cuma abis sekitar RM 200 an yang berarti affordable!

Perut kenyang hati senang ๐Ÿ˜€

Hari itu seharusnya saya gak di Malaysia. Saya semustinya cuti buat nemenin kakak saya melahirkan dan ngeliat babynya untuk pertama kali. Sayang, passport saya yang gak kunjung selesai kayak sinetron tersanjung bikin rencana saya gagal total ๐Ÿ˜ฆ Saya memutuskan buat menghubungi suami kakak saya atau mama papa dan minta mereka buat videoin prosesi melahirkan kakak saya.

Sejak sore saya udah nelfon kakak saya via Skype dan dikasi liat kamar rumah sakitnya. Karena saat itu masih di kantor, pasti banget temen-temen pada gangguin dan say hi ke kamera. Langsung deh heboh ngasi ucapan selamat dan semangat ke kakak saya. Ribut banget sampe saya gak tau pada ngomong apa dan pastinya kakak saya cuma bisa bilang thank you sambil kebingungan hahaha. Kakak saya bilang dia akan melahirkan malam sekitar pukul 8 atau 9.

Hari itu saya bisa pulang cepet dan nyampe rumah jam 7an. Langsung aja saya ngabarin suami kakak saya minta live report dari TKP hehe.ย Untungnya suami kakak saya ini dokter bedah di rumah sakit itu. Jadilah dia bisa dengan leluasa keluar masuk ruang operasi. Tapi setau saya suami emang boleh nemenin istri kan di dalam ruang operasi? Itu yang saya liat di film sih heheh :p Kakak saya gak melahirkan normal, tapi sesar karena si baby beratnya cuma 2,7kg. Gak papa saya juga dulu kecil tapi pas besar malah gede begini ๐Ÿ˜€

Akhirnya suami kakak saya bilang kalo kakak saya udah masuk ruang operasi dan mohon doa nya semoga lancar. Hati udah dag dig dug duer nunggu kakak saya di dalem ruang operasi. Gak di RS aja udah gini apalagi disana ya padahal bukan saya yang mau melahirkan.

Alhamdulillah..sekitar jam 10 saya dikirimin foto si bayi mungil yang cantiiiikkkkkkkkkkk banget. It’s a girl *dengan suara suster sambil megang bayi*. Asli bayi tercantik yang pernah saya liat. Rasanya saya mau nangis terharu aja liat foto itu. Pingin banget bisa gendong atau megang pipinya. Keadaan kakak saya juga alhamdulillah baik. Gak percaya aja saya udah jadi tante hahaha. Kalo si baby udah gede saya minta di panggil teteh ajalah ya.

2014-02-14 23.08.52

Welcome to the world little baby โค We love you so much!

Saya gak pernah ngerayain Valentine’s day. Buat saya gak penting-penting amat. Tapi hari itu saya ngerasa banyak banget hal special yang terjadi dan momen bahagian yang harus di rayain. Semoga valentine’s day berikutnya bakal lebih gak terlupakan lagi ๐Ÿ™‚

Selamat hari kasih sayang โค