Wedding Journey 4 – Ujian Sebelum Menikah Does Exist

Dulu saya gak percaya kalo orang mau menikah pasti ada aja gangguan, cobaan, masalah dsb karena kan emang sejatinya manusia itu hidup di dunia ini ada masalah. Eh tapinya setelah menjalankan bener loh hahaha. Cobannya itu Masya Allah, gak terduga dan gak nyangka aja bisa sampe kejadian seperti itu. Apa masalahnya saya gak bisa share disini ya karea ini terlalu private, tapi yang jelas banyak masalah sepele dan juga sangat serius yang nyampur aduk jadi satu, bikin kami bener-bener harus saling menguatkan satu sama lain.

Apalagi dalam Islam tuh di percaya kalo syaiton yang sukses tugasnya adalah bikin seseorang batal nikah. Kenapa? Karena menikah itu perbuatan terpuji yang menjauhkan orang berbuat zina, maksiat, dan sebagainya. Gak hanya itu, menikah dalam Islam termasuk dalam kategori ibadah besar, yaitu melengkapi setengah agamanya. Luar biasa banget kan. Jadilah kalo ada syaiton yang sukses bikin seseorang gajadi nikah karena satu dan lain hal, akan di anugerahi penghargaan besar oleh iblis karena dia gak jadi melindungi dirinya dari perbuatan zina.

Dari beberapa artikel yang saya baca mengenai masalah menjelang pernikahan biasanya emang seputar persiapan yang membutuhkan dana besar jadilah bisa berantem soal ini, atau dari keluarga ada yang tidak menyetujui suatu adat dikarenakan perbedaan background, atau bisa juga tiba-tiba ada orang ketiga yang datang bikin pertahanan hati roboh dan jadilah CPW (calong pengantin wanita) atau CPP (calon pengantin pria) lebih memilih perasaan sesaat yang berujung kepada ninggalin calonnya huhu 😦 so sad.

Apapun masalah yang lagi di alamin sama calon pengantin, sejatinya harus lah tetap mengedepankan niat awal yang udah di pupuk bersama. Mau nikah sama dia karena apa? Ibadah kan? Jangan sampe ibadah besar kita ini terhenti hanya karena masalah yang masih bisa di selesaikan, di tepis, apalagi masalah sepele. Ujian sebelum menikah bener-bener ngajak CPW dan CPP untuk berembuk bersama dan latihan menjadi suami istri nanti. Kira-kira simulasi awal yang akan terjadi pas sudah menikah. Bayangin aja, sebelum menikah dikasih masalah kayak gitu kita udah gak sanggup gimana nanti udah menikah. Belom siap dong kita.

“Bisa gak kita menyelesaikannya secara dewasa?” “Bisa gak kita berpikir rasional ketimbang ikutin hati?” “Bisa gak tahan godaan syaiton untuk berpikir dua kali mengenai calon suami/istri kita?”

Dinikmati aja ya prosesnya dan banyak-banyak berdoa sama Tuhan minta di berikan kelancaran. That’s important. Semakin mendekatkan diri sama Tuhan, semakin di beberin tuh calon kita udah yang terbaik menurut-Nya atau belum. Semakin lancar prosesnya katanya sih memang sudah di Ridhoi dan In shaa Allah dialah jodoh kita yang sudah di persiapkan dan tertulis di Lauhul Mahfudz

Wallahu ‘alam Bisshawab

Advertisements

6 Alasan Kenapa Kuliah di Newcastle University

Sebentar lagi tuh udah mau bulan September aja ya, waktunya intake baru buat para mahasiswa dan mahasiswi yang berencana sekolah, terutama di luar negeri. Dulu saya juga ambilnya yang September Intake karena emang jurusan yang saya mau gak membuka January Intake. Lagi semua berkas juga udah lengkap, ngapain di tunda sekolahnya?

Masih inget banget gimana beloknya rencana awal yang harusnya kuliah di Boston University, Amerika. Sampe saya udah ambil les TOEFL dan belajar intense sendiri buat ambil tes GRE (Graduate Record Examinations) yang terkenal akan kesusahannya. Memang kalau mau kuliah di US untuk undergraduate di haruskan lulus tes SAT dan postgraduate adalah GRE sebagai standarisasinya admission requirement. Isinya tuh verbal reasoning, quantitative reasoning, analytical sama critical thinking skill. Bahkan sampe admission officenya Boston University udah nanyain saya jadi masuk gak karena memang sedikit lagi saya keterima

Tapi lagi-lagi manusia cuma bisa berencana dan selebihnya Allah yang bertindak mana yang terjadi, mana yang engga, mana yang baik buat si anu, mana yang eh jangan deh jalan yang ini. Which always happened to my life a couple of times dan saya sangat bersyukur akan lika-liku kehidupan ini *caelah*.

Okey back, jadi akhirnya saya pilih kuliah di Inggris karena waktunya yang jauh lebih pendek ketimbang di US. Intinya bisa save time dan tentunya money dong secara saya gak sempat buat daftar LPDP huhu. Di Inggris kuliah itu hanya setahun, sementara normalnya di negara manapun S2 adalah dua tahun. Okelah setelah pertimbangan yang cukup memusingkan saya belok arah ke Inggris dan cukup pusing ngurusin admissionnya yang kayak dokumen, tes IELTS, motivational letter, references, dan sebagainya. Untuk lebih jelas akan persiapannya bisa baca di blog yang INI ya

Awalnya saya ada tiga pilihan, Birmingham, Leeds dan Manchester University. Pokoknya semua kampus yang saya pilih maunya under Russell Group, yaitu sebuah asosiasi official untuk Public Research University terkemuka di Inggris. Membernya pun ada sekitar 24 Universitas terkenal kayak University of Cambridge, Oxford, LSE (London School of Economics) dan salah satunya yaitu Newcastle University. Bagi yang mau ambil LPDP, hanya bisa masuk Universitas Negeri yang tertera di list ya, kalo kayak private Uni gitu gak bisa. Masuk di salah satu Universitas yang ada di dalam listnya Russell Group lumayan susah juga, karena mereka gak sembarangan nerima murid dong supaya kredibilitas nama kampus tersebut tetep numero uno.

Sayangnya, dari ketiga pilihan saya di atas itu semuanya udah tutup pendaftarannya 😦 Karena emang saya juga memutuskan untuk belok ke Inggrisnya mepet. Akhirnya saya research lagi dan ketemulah antara Newcastle University atau Coventry. Buat bisnis emang lagi booming dan popular banget buat belajar di Coventry University.

Nah, tapi setelah saya cari tau Newcastle jauh lebih unggul. Kenapa? Here’s why:

  1. Gedung kampusnya keren! Terkenal dengan Red Old Bricksnya buat main campus tentunya berasa dong kuliah di Inggrisnya. Cuma karena saya di Business School yang kampusnya modern jadi berasanya kayak kuliah di Private Uni hehe. Tapi sering kok saya belajar atau main ke main campus buat make fasilitasnya
  2. Kotanya kecil tapi indah banget, perpaduan modern dan old city at the same time
  3. MURAH BANGEEET karena letaknya yang ada di up north, ujung-ujungan sama London. Disini makan £5 aja udah bisa kenyang, di London mah cuma dapet plastiknya kali hahaha
  4. Under Russell Group, which is sangat tersohor sebagai asosiasi terbesar dan terkemuka untuk edukasi seantero Inggris Raya
  5. Banyak International Students. Yup jadi gak perlu takut di rasis-in atau apa, karena kota ini bergerak atas jasanya International Students. Jadi mereka sangat menghargai kita para pendatang
  6. The best city for its night life hahaha. Gak sih gak karena itu saya milihnya, tapi bagi yang suka Clubbing atau Party, you come to the right place mate 🙂

Jadi bagi yang lagi galau mau kuliah di Inggris dan bingung mau kuliah dimana, mungkin bisa coba di cek Newcastle University, siapa tau cocok 🙂

Mau tau rasanya hidup di Newcastle kayak apa? Bisa cek di link ini yaa

Bisa juga cek YouToube channel saya di Amanda Pahlawan TV yang menceritakan soal student’s life di Newcastle. Don’t forget to subscribe as well 🙂

Semangat dan semoga cocok dengan sekolahnya nanti!

Long Distance REALationship !

Dari judulnya aja udah bikin galau bagi yang akan ngejalanin atau lagi ngejalanin ya hehe. LDR atau Long Distance Relationship bisa dibilang salah satu ujian terberat dalam suatu hubungan. Gimana engga coba, pas kita lagi pengen manja, kangen-kangenan, atau hanya sekedar deep talk yang membutuhkan kehadiran si pacar tuh cuma bisa menjadi angan-angan belaka. Gak bisa di pungkiri kan orang tuh butuh kehadiran seseorang secara fisik, yang bisa di peluk, bisa di pegang tangannya, dan sebagainya. Banyak orang yang ngelakuin LDR karena udah terlalu sayang juga sama pacarnya. Gak memedulikan jarak yang segitu jauhnya, misal Indonesia-German atau bahkan Amerika-Swedia yang bikin si pasangan ini kalo mau ketemu musti muter otak buat gimana caranya nyamperin si yayang.

LDR juga biasanya di lakuin sama pasangan yang udah yakin banget kalo mereka itu akan segera menikah dan biasanya diiket dengan tunangan. Kenapa? karena mereka udah yakin masa depannya sama si orang ini. Enak lah kalo udah begini karena tujuannya jelas dan gak akan buang-buang waktu. Kita juga punya tujuan yang sama jadi gak ada tuh yang satu niat nunggu buat nikahin dan yang satu cuma niat buat pacaran doang.

Banyak yang bilang dan saya juga percaya sih LDR itu emang bener menguji keseriusan pasangan dengan kita sampe mana. Bisa banget tuh kita ngetes pacar yang kayaknya ngomongnya too good to be true eh tapi ternyata dia ga kuat iman atau gak bisa dengan banyak alasan, contohnya selingkuh. Nah ini dia nih ancaman paling besar dan memungkinkan dari LDR. Pasangan atau kita selingkuh dengan orang terdekat saat itu. Yaa menurut saya wajar sih, saat kita lagi sedih kan biasanya butuh seseorang yang bisa dengan sigap ada buat nampung cerita kita dan sekedar tap on the shoulder aja udah bikin hati rasanya tenang dan tentram. Nah, gimana kalo kita atau pacar lagi di posisi membutuhkan seseorang? Oke sih bisa aja kita nelfon pacar, skype dan ceritain keluh kesah kita. Tapi yang mau saya tekenin disini adalah poin dimana kehadiran seseorang secara fisik itu sangat amat besar dampaknya dibandingin cuma online liat muka dari layar. Itu juga biasanya permulaan orang jadi selingkuh. Mendapatkan kenyamanan dari orang lain yang ada di sekitar kita.

Saya sebagai mantan pelaku LDR *halah!* udah gak percaya sih sama yang namanya LDR. Mungkin karena pengalaman buruk yang saya rasain ya? Ngeliat dan denger nama LDR aja gak percaya deh, bullshit. Padahal banyak juga pasangan yang survive kok buat LDR. Ya karena itu. Dua-duanya punya tujuan yang sama. Sementara dulu saya dengan pasangan tujuannya beda hehe jadinya gak ketemu deh goalnya.

Karena saya udah pernah ngerasain LDR selama 3 tahun ya, jadi saya mau ngasi tips aja nih buat yang sekiranya berniat pacaran jarak jauh. Here you go:

1. Niat

Pastikan kamu dan pasangan memiliki niat yang sama, tujuan yang sama. Apakah setelah pacaran kalian ingin menikah? Atau mungkin kalian berencana buat pindah bareng kemana? Nah, niat kalian harus di selaraskan ya biar pas ngejalanin juga kalian tau hubungan itu tau mau dibawa kemana, bukannya balik bertanya mau dibawa kemana? hehe

2. Sabar

Ini kudu wajib kalian lakuin. Lagi kangen, lagi sedih, apapun yang kalian rasakan ke pasangan yah cuma bisa bersabar aja sampe bisa ketemu secara langsung. Nantinya kamu akan bosen sendiri dengan advice orang-orang yang cuma bisa bilang sabar :p karena ya cuma itu juga sih yang bisa di lakuin

3. Buat surprise

Nah kalo ini biar hubungannya seru aja gak monoton, namanya juga udah jejauhan dan rasa jenuh bakal banyak banget datengnya. Bisa aja kamu buat surprise dengan tiba-tiba nyamperin pacar ke negaranya. Itu sangat sweet sih 😀 Tapi harus di pikirin matang-matang yaa jangan sampe pas balik kamu malah jadi super kere karena biaya yang pastinya gak mahal kalo emang nyamperinnya jauh. Bagi yang gak bisa nyamperin, kamu bisa aja kirimin si pacar karti pos yang udah di semprot parfum kamu! Jadi sambil baca, dia bisa ngendus-ngendus bau kamu dari jauh hehe. Sekalian beliin kado barang yang dia suka juga bisa jadi alternatif lain. Pokoknya se kreatif mungkin deh biar seru

4. Kuat iman

Namanya jenuh pasti ada. Apalagi jejauhan gitu deh. Wajar banget lah. Coba cari kegiatan deh yang bikin sibuk. Tapi kegiatan positif ya jangan yang merugikan juga. Paling penting adalah kuat iman dikala tiba-tiba lagi deket sama orang lain. Boleh sih deket, tapi harus inget poin nomor 1 yaitu niat kalian untuk ngejalanin LDR tuh awalnya apa. Inget, kasian pasangan yang udah jujur nungguin kamu di negaranya. Kalo kamu ada di posisi dia udah pasti mau hal yang sama kan? Sekalinya udah selingkuh tuh bakal keterusan loh. Jadi jangan mainan api kalo gak mau kebakar yaa

5. Jujur

Salah satu poin yang paling penting juga nih. Jujur lah sama pasangan. Mau kemana, sama siapa, dimana. Walaupun dia gak bisa liat kamu, tapi semakin seringnya kamu bohong sama dia suatu hari nanti bakal ketauan. Nah kalo udah ketauan udah susah deh buat si dia percaya kamu lagi. Kepercayaan itu harus di usahakan dan gak bisa di dapet gitu aja. Jujur juga dengan perasaan masing-masing. Apa yang lagi kalian rasain sekarang? Kalo ada masalah langsung di selesein secepat mungkin biar gak berlarut-larut.

6. Komunikasi

Tetep ngabarin pacar meskipun jarak dan jam kalian beda banget. Ceritain kamu hari itu lagi ngapain, trus kegiatan yang seru, dan sebaliknya tanya pacar kamu kegiatan hari itu gimana. Jangan sampe jadi jarang berkomunikasi ya karena itu akan sangat ngefek hubungan kalian. Semakin jarang kalian ngobrol, semakin bisa hilang juga rasa-rasa itu. Tetap, communication is the most important part of being in a relationship.

Long Distance Relationship atau hubungan jarak jauh adalah pacaran yang sebenernya. Jadi siapkan hati, mental, fisik, segalanya deh sebelum bener-bener mau ngejalanin. Harus siap dengan segala konsekuensi yang bakal di jalanin.

Selamat berjuang, sang pejuang cinta!