Membuat Visa Schengen di Inggris, 2 hari Jadi!

Masalah visa emang selalu bikin orang jengkel. Mulai dari dokumen yang banyaknya minta ampun dan harus di siapkan se-detail mungkin, jauh-jauh ke embassy negara itu untuk interview dan nganter dokumen sendiri yang pasti ada biaya dan usaha yang dikeluarkan, sampai deg-degannya masa nunggu hasil visa yang belom tentu juga dapet.

Visa yang paling sering diurusin tuh visa schengen, cuma pas di Indonesia dulu gak pernah ngurus sendiri karena biasanya bapake yang ngurus visa anak dan istrinya (huhu pasti cuapek banget).

Anyway, buat ngurus visa sendiri yang pure sendiri tuh visa dependent kemarin yang untuk izin tinggal di Inggris. Bagi yang udah baca pasti tau keribetan duniawi yang harus saya jalani. Tapi kalo cuma turis visa sih gak bakal lah seribet yang waktu itu. Beberapa hari ini saya baru aja apply Schengen visa dan lagi-lagi, banyak pelajaran yang bisa di ambil.

Sekitar akhir bulan Desember lalu, saya dan Abang sengaja jauh-jauh dari Bristol ke London buat ngurus visa Schengen saya. Emang gak jauh sih cuman 2 jam lah kayak Bandung – Jakarta, tapi tetep kan harus pergi ke luar kota cuma buat urus visa.

Negara yang saya tuju buat bikin visa kali ini adalah Spanyol. Biasanya sih selalu dari Belanda ya pas di Jakarta dan emang terkenal kalo Belanda tuh mudah kasi visa Schengen, secara visa terakhir saya sampai 2 tahun loh dan multiply entry. Apa gak mantep banget tuh hahaha.

Jadi kalo mau ngurus Schengen visa dari Spain Embassy, kita akan diurusin sama pihak ketiga macam VFS lah namanya BLS. Kantornya kecil banget bahkan saya sempet nyasar karena gak ngeuh sama signagenya yang super kecil dan tersembunyi (soalnya lu ga pake kacamata Ai!). Masuk dalem kantornya ada di Ground Floor dan terbilang cukup lengang, cuma ada saya dan 1 orang yang lagi proses interview.

Nomor antrian saya terpampang di layar TV, yang menandakan saya harus menuju ke salah satu sekat untuk kasih dokumen. Selama mas-masnya ngecek dokumen dia nanya saya udah menikah, kerja gak, dan siapa yang akan biayain selama jalan-jalan. Karena saya dependent suami, jadi memang ternyata dokumen suami lah yang PALING PENTING ketimbang punya saya. Dia nanya apa saya bawa passport suami, bukti schengen suami dan buku nikah asli. Mantep saya gak nyiapin semua itu. Gak hanya itu, saya juga kekurangan dokumen mulai dari surat sponsor dari suami yang menyatakan kalau dia akan jadi sponsor utama selama perjalanan, surat resmi dari kantor yang menyatakan suami kerja disana, gajinya dsb dan jumlah gaji abang yang wajib tertera di Bank Statement. Haduh… parah bener deh kekurangan dokumennya.

Akhirnya si mas-masnya nolak mentah-mentah dokumen saya, disuruh balik lagi apply dengan new appointment. Jiaahhhh berarti harus ke London lagi dong huhu. Bagusnya gak usah bayar apapun yang udah pasti dapat surat penolakan plus nama jelek di kedutaan kan.

Belajar dari kesalahan, saya apply lagi untuk appointment baru dan kali ini serius banget ngurusin semuanya. Cekidot dokumen apa aja yang WAJIB di persiapkan:

  1. Konfirmasi appointment
  2. Schengen Visa Application (bisa di donwload disini)
  3. Foto khusus visa 1 buah dengan latar belakang putih sesuai dengan ukuran yang tertera di web
  4. Passport applicant + fotokopinya (kalau ada yang lama dibawa juga)
  5. Passport Suami + fotokopinya (kalau ada yang lama dibawa juga)
  6. Residence Permit applicant + fotokopinya
  7. Residence Permit suami + fotokopinya
  8. Buku nikah Asli + Buku Nikah yang sudah di terjemah oleh penerjemah tersumpah + Fotokopi buku nikah
  9. Birth Certificate yang sudah di terjemah oleh penerjemah tersumpah
  10. Cover letter atas nama applicant yang berisi alasan meminta visa, negara apa yang akan dituju, dan informasi mengenai siapa yang akan membiayai perjalanan dan di tanda tangan oleh applicant
  11. Bank statement applicant selama 3 bulan terakhir
  12. Bank statement suami selama 3 bulan terakhir dan tertera nominal gaji yang masuk secara berkala setiap bulannya
  13. Itinerary perjalanan
  14. Bukti reservasi penerbangan
  15. Bukti reservasi akomodasi
  16. Bukti reservasi bus/mobil sewaan (Jika ada)
  17. Apabila berhijab, surat menyatakan alasan mengapa menggunakan hijab untuk foto Visa dan di tanda tangan
  18. Surat Sponsor dari suami yang menyatakan suami yang akan membiayai perjalanan dan di tanda tangan
  19. Surat dari Kantor suami yang menyatakan suami kerja disana sejak tanggal sekian, gaji sekian, dan memang benar suami akan pergi ke negara yang di maksud untuk berlibur dan di tanda tangan oleh HRD
  20. Payslip atau surat gaji asli dan fotocopy
  21. Travel Insurance yang mengcover medical expenses minimal 30.000 euro dan repatriation (ini adalah asuransi yang diperuntukkan bagi traveler yang sakit dan harus segera di pulangkan ke negaranya)

** Semua surat diatas HARUS tertuju kepada embassy

Perlu diingat kalo embassy yang dituju untuk pembuatan visa lebih baik dari negara yang kita paling lama singgahnya. Karena rencana saya ke Spanyol, jadi emang sengaja buatnya di kedutaan Spanyol. Lain cerita kalo saya berniat ke Belanda lebih lama dari negara lain, udah pasti saya akan apply dari kedutaan Belanda.

Percobaan kedua semua berjalan lancar. Saya langsung milih juga special one day delivery, jadi kalo visanya udah jadi langsung dikirim dan sampe besoknya. Kerennya, saya bisa memantau keadaan visa saya thanks to SMS dari BLS langsung. Mulai dari visanya udah diterima, lagi di proses sampe udah jadi dan ready untuk dikirim. Baru aja apply tanggal 4 eh tanggal 9 udah sampe. Cepet banget kan? Jadi tanggal 4 diterima oleh pihak BLS, tanggal 5 di proses dan tanggal 8 visa udah jadi dan langsung dikirim ke rumah. Visa juga bisa di track melalui website mereka under track application. Nyaman deh jadi gak stress macam kayak pas di Jakarta ngurus Visa UK di VFS hehe :p

Total yang harus di bayar emang agak mahal nih:

Visa Fee: £52.80

BLS Service Fee: £13.60

Courier, Next day: £24.95

SMS Fee: £1.95

Admin Charge: £2.80

Totalnya: £96.10

Visa yang saya dapat adalah 3 bulan, multiply entry. Lumayan lah, akhirnya bisa liburan sebelum si bulat keluar hehe.

Ada yang punya pengalaman serupa gak pas ngurus Schengen Visa?

Advertisements

Tips Nyaman Naik Pesawat Saat Hamil

Saat kehamilan 9 minggu lalu, saya mau gak mau wajib buat berangkat ke UK sendiri karena abang waktu itu udah berangkat duluan dan gak bisa kelamaan ninggalin kerjaan. Sempet bingung juga karena banyak orang yang bilang naik pesawat pas trimester 1 itu bahaya buat janin, katanya banyak ibu yang keguguran. Orang tua saya juga pada heboh dan terus-terusan minta pendapat ke banyak orang, termasuk dokter-dokter yang ternyata punya jawaban yang beda-beda. Ada yang bilang bahaya dan ada juga yang bilang engga karena masih belum terbukti secara nyata kalau ibu yang keguguran memang karena naik pesawat.

Gak hanya itu, karena janin saya masih kecil, untuk minta surat dokter perihal izin terbang juga gak bisa. Kalo gak salah baru bisa tuh udah pas trimester 2. Kata dokternya sih emang lebih baik nunggu trimester 2 baru berangkat. Alasannya lebih ke saya yang udah lebih kuat dan gak morning sickness, juga janinnya udah lebih kuat. Tapi gimana dong kalo udah kangen suami hihi

Tapi ya apa mau dikata ya..akhirnya saya beraniin berangkat dengan resiko nanggung sendiri. Even pihak maskapai penerbangan juga minta saya tanda tangan beberapa dokumen yang menyatakan kalau mereka gak ikut tanggung jawab kalo sampe bayi yang saya kandung kenapa-kenapa. Oke saya cuma bisa doa terus aja waktu itu huhu.

Selama proses sebelum penerbangan sampai saya nyampe di UK, ada beberapa pelajaran penting banget yang saya ambil pas terbang sendirian saat hamil.

Persiapan bumil sebelum terbang:

Link
  1. Cek ke dokter apakah ada komplikasi atau sesuatu hal yang bikin kita gak boleh terbang karena kondisi kita/janin
  2. Cek maskapai yang di gunakan nanti apakah ada pregnancy restriction atau yang semacamnya
  3. Jangan ketinggalan vitamin dan biskuit untuk camilan nanti
  4. Baju yang nyaman, hangat dan gak bikin ribet. Ini penting banget ya, karena pas terbang itu harus utamakan kenyamanan kita saat diatas, apalagi perjalanan lama macam Indonesia – UK gitu. Jangan kebanyakan aksesoris biar gak ribet pas di cek di bandara. Hindarin juga sendalan karena dingin ya sis diatas, kecuali bawa kaos kaki supaya tetap hangat. Celana jangan ngetat banget. Inget lagi hamil loh kita perlu bernapas lega, begitu juga babynya. Apalagi duduk berjam-jam gitu pasti berasa deh. Kalo perlu bawa baju ganti, mungkin baju dan celana yang lebih nyaman selama diatas.
  5. Bawa tas selempang/ransel kecil yang praktis dan gak usah bawa koper cabin kalo bisa. Apalagi yang berangkatnya sendiri kayak saya gitu, gak bakal ada yang bantuin kecuali orang sebelah baik banget. Alhamdulillah waktu itu bapak-bapak sebelah saya selalu bantuin naik turunin koper cabin. Sumpah sakit banget area rahim pas naik turunin koper sendiri 😦 Begitu juga pas transit, saat koper lagi di cek dan harus naik turunin checking system, tiba-tiba aja perut saya sakit lagi. Untuk menghindari kemungkinan yang enggak-enggak, bawa yang praktis aja ya dan kopernya di bagasi aja supaya bumil bisa wara-wiri dengan nyaman
Link

Saat Keberangkatan Bumil:

  1. Sarapan yang cukup jangan sampai bumil dan babynya lapar dan haus ya
  2. Check in online sebelumnya dan datang lebih cepat untuk menghindari antrian yang panjang saat baggage check in. Ini penting supaya bumil gak lari-larian dan terburu-buru saat di bandara, which is bisa bikin bumil cepet capek padahal perjalanan masih panjang
  3. Informasikan pihak maskapai penerbangan tentang kehamilan bumil. Jadi kalau ada apa-apa, mereka tau dan bisa cepet bantu menangani kita
  4. Pilih kursi di aisle agar bumil lebih mudah untuk bolak-balik ke kamar mandi. Apalagi suhu pesawat yang dingin bisa bikin cepet bumil kebelet
  5. Simpan jam tangan atau apapun yang mengandung logam agar proses security check lebih cepat
  6. Santai, gak usah terburu-buru. Cari tempat duduk tunggu yang nyaman atau mungkin bumil bisa beli camilan untuk di pesawat nanti

Saat Bumil di Pesawat:

  1. Pastikan kursi bumil tidak terlalu tegak dan sesuaikan dengan posisi senyaman mungkin
  2. Stretching atau berjalan-jalan sedikit supaya bumil gak pegal dan babynya bisa ikutan stretching juga
  3. Usahakan untuk gak kurang air, jadi bisa minta pramugari botol minum lebih dari satu untuk cadangan. Kurang air gak baik loh buat bumil dan babynya
  4. Istirahat yang cukup
  5. Hati-hati dengan makanan yang di sajikan. Terkadang ada makanan yang pantang di makan oleh bumil, yaitu makanan mentah seperti sushi.
Link

 

 

Alhamdulillah bayi saya sehat-sehat aja dan saya juga baik-baik aja. Kuncinya terletak juga sama kita yang selalu berpikiran positif dan berdoa terus supaya kita dan baby di jagain.

Semoga tips-tips ala Aiko bermanfaat untuk bumil di luar sana ya 🙂

 

Kurus tanpa diet? Bisa! Cobain 11 tips berikut yuk!

PicMonkey Collage
Before vs After – Before nya gendut banget ya foto pake Poffertjes hahaha. Itu coat hitam juga udah sempit padahal tadinya longgar.. Afternya ini baru turun 3-4kg

Namanya calon pengantin, pasti pengennya tampil dengan kondisi prima dong pas hari H nanti. Salah satunya adalah ukuran badan yang lagi jadi perhatian utama. Pengen nanti kebaya jatohnya cantik dan gak keliatan gendut, pas di foto juga pipi gak bulet, dan tentunya tampilan baru buat si calon suami hehe.

Bedanya kali ini saya gak diet kayak dulu. Jujur nih ya, resolusi tiap tahun salah satunya pasti sama, yaitu kurus! hahaha.. Biasa nih nurunin berat badan pasti sukses ya dengan diet ketat, kepangkas deh tuh 10kg dalam kurun waktu kayak 3 bulan. Tapi ya karena diet ketat, singkat dan nyiksa itu, setelah apa yang diinginkan tercapai loncat lagi timbangan ke angka semula. Balik lagi makan hap sana hap sini gak pandang porsi. Hih… Jadi ya tiap tahun sama terus niatnya, buat mangkas 10kg tadi hahahaha

Nah, tahun ini saya mau mencoba hal baru dan terbukti sukses! Saya gak akan nulis ini kalo emang gak ada hasil yang saya capai yaa, jadi silahkan bagi teman-teman yang ingin mencoba.

Pertama yang paling penting adalah luruskan niat kita deh. Kalo niatnya diet dan ngurusin badan, yakin pasti setelah apa yang kita inginkan tercapai balik lagi si berat badan. Tapi kalo mindset kita rubah dengan, “Gue mau hidup lebih sehat, kurus itu bonus” nah itu yang menjadi perbedaan. Dengan gaya hidup lebih sehat, dijamin kurus pasti ikutan juga. Walaupun prosesnya gak se-instant diet ketat, tapi di jamin lebih gampang dan gak nyiksa. Udah gitu resultnya lebih jangka panjang loh

Kalo gitu tips hidup sehat ala Aiko apa nih?

  1. Ganti piring besar jadi piring kecil/mangkok

Ini ngaruh banget guyss!!!! Ukuran makan saya yang tadinya kayak sopir kenek antar kota jadi kecil banget, seukuran mangkuk sop. Kalo kelebihan malah eneg pengen muntah. Ganti piring itu sangat membantu kita untuk train our mind and body, menyesuaikan ukuran makanan yang masuk ke tubuh. Jadilah craving for more itu terhindari karena ya ukuran makan udah segitu. Kalo lebih udah gak mau.

2. No rice. at all.

Ini lebih ke kesehatan ya. Sudah terbukti banget kalo makan nasi tuh gak terlalu bagus untuk tubuh disebabkan nasi yang mengandung banyak gula (glukosa) susah di cerna tubuh. Ini yang bikin kita gendut, perut buncit, dan ngantukan. Sering kan kalo abis makan nasi perut agak buncitan. Nah itu penyebab dari nasi. Saya pun gak bisa makan nasi lagi karena ngaruh ke muka. Jadi jerawatan bangeeet gak tau kenapa. hih. Jadilah saya ganti dengan kentang rebus. Sementara roti emang senengnya roti gandum dari dulu, kalo roti biasa bangsa roti coklat atau keju masih makan kok. Cuma ya gak sering juga ya. Mie pun masih makan tapi pas lagi kepengen banget, sebulan mungkin 1-2x aja.

3. Anak sayur

Sayur don’t lie hahahah. Bener deh, kalo laper banget lelepin aja sayur yang banyak pas makan siang. Gak gendut kok. Even malem, saya masih makan tuh lauk-lauk makan siang tapi porsi sayurnya double supaya ngenyangin. Kebiasaan makan sayur ini bagus banget buat pencernaan dan kulit. Berasa deh pokoknya khasiatnya banyak makan sayur ini. Bagi yang gak suka sayur, ganti dengan buah ya. Paling bagus tuh buah apel deh dari semua buah yang ada. Ngeyangin dan kaya akan vitamin yang baik untuk tubuh

4. Minum air yang banyak

Saya kalo minum air putih kayak onta, bisa 2 liter lebih setiap harinya. Kadang kita ngerasa laper bisa jadi sebenernya haus loh, jadi otak ini salah nangkep sinyal. Coba kalo laper minum air putih yang banyak, kalo masih laper baru makan. Jangan nyemil ya hehe

5. Green tea setiap malam

Nah setelah makan malam, selalu saya tutup dengan minum teh hijau asli dari cina itu. Bukan yang di tea bag ya, tapi yang masih daun-daun gitu. Ini bagus banget buat mangkas lemak dan sebagai antioksidan untuk tubuh. Banyak deh manfaat teh hijau ini. Biasa perut pasti rata besoknya setelah minum teh hijau

6. Weekend, all i want

Kalo orang diet biasa sebut cheat day, kalo saya biasa sebutnya hari terserah hehe. Terserah hari itu mau makan apa aja silahkan asal masih dalam porsi kita seperti biasa. Jangan malah jadi kalap yaa

7. Makanan sebelumnya apa?

Kita harus pintar-pintar mengingat makanan apa yang udah masuk sebelum makan lagi. Misal, kemarin baru makan steak ya besoknya jangan daging lagi. Kebanyakan daging merah juga gak bagus loh. Jadi pastikan seimbang, sebulan 1-2x aja. Misalkan juga, kemarin baru makan pasta, nah hari ini makan sayur yang banyak. Jadi gak nyerap lemak kebanyakan juga

8. Protein my love

Banyak-banyakin asupan protein kayak telur, daging ayam, ikan, kacang-kacangan. Saya sih ayam gitu masih yang di belado, dikasi kecap whatever lah biasa aja, gak yang kukusan. Makan pun masih enjoy-enjoy aja hehe. Ikan senengnya di kukus atau belado (orang padang teteup belado yes). Untuk produk semacam susu, keju lebih baik dikurangi. Ganti dengan bahan dari kacang kedelai atau almond

9. Olahraga teratur

Mau gak mau, males gak males, olahraga is a must. Bukan karena pengen kurus, tapi karena pengen sehat. Gak usah yang muluk-muluk amat, jogging, lari, senam aerobik dirumah nonton youtube juga udah oke banget loh. Bagi yang gak ada waktu ke gym atau liat harga kok muahal, mending dirumah aja. Udah banyak banget video ciamik yang bisa bikin keringetan kayak abis kelas RPM di gym. Ini video yang saya suka banget pake buat latian dirumah. Capek buanget asli dan keringetnya Masya Allah.. silahkan dicoba hehe.

Saya olahraga biasa 3x seminggu dengan durasi 30 menit – 1 jam. Pertama lari, udahannya shadow boxing dan senam-senam ala di youtube kalau masih kuat. Kalo engga paling push up & sit up (50 each) plus planking (1 menit). Cobain varian olahraga lain supaya kita gak bosen kayak zumba, muaythai, dan lain sebagainya.

10. Makan dulu sebelum hangout

Ini menghindari setan-setan yang nyuruh kita jajan gak jelas pas lagi hangout sama temen diluar. Jadi karena kita udah makan, pesen aja minum. Selain itu juga menghemat uang di dompet gak sih hehe

11. Tidur cepat

Jangan kebanyakan begadang, karena kita sebenernya butuh 7-8 jam tidur untuk regenerasi sel-sel penting dalam tubuh. Gak hanya itu, begadang bikin pengen nyemil yang udah pasti gak sehat. Badan juga cepet capek, ada kantung mata dan bagi yang muslim bisa kelewat sholat subuh loh! Biasakan tidur paling lambat jam 11 deh, pasti lebih kerasa bedanya ketimbang tidur jam 12 keatas

So far alhamdulillah saya udah turun 6kg dalam waktu 2 bulan tanpa bersusah payah diet loh. Masi happy-happy aja dengan makan apa yang saya mau dalam porsi tepat. Jajan pinggiran atau makan junk food pun kadang masih, asal balik lagi ke poin nomor 7 yakin berat badan gak bakal meledak deh. 2 bulan ini kerasa banget khasiatnya kayak, gak gampang sakit! Dulu, tiap bulan saya sering flu atau sinus kambuh. Sekarang alhamdulillah udah 2 bulan ini gak sakit atau cepet capek. Pokoknya badan seger!

Emang sih saya masih ada goal berat badan, tapi bukan kecilin porsi makan, lebih ke tambah porsi olahraganya. Dari yang biasa 3x seminggu jadi 4x seminggu dengan durasi 30 menit.

Ini bukan tips diet ya, tapi lebih ke tips pola hidup lebih sehat dan belajar mengendalikan diri sendiri. Sabar dengan prosesnya, karena ini bukan instant yang menjanjikan perubahan tubuh secara cepat. Biasakan dulu pola makan dan ukuran, nanti keliatan sendiri kok resultnya. Bisa banget loh tips dari saya ini di kreasikan sesuai dengan pola hidup masing-masing. Senyamannya aja. Cara ini sukses banget bikin cara hidup saya berubah total, jadi lebih sehat gak gampang sakit dan semoga akan seperti ini terus kedepannya.

Yuk hidup lebih sehat dengan menghargai dan bersyukur apa yang telah Tuhan kasih ke kita 🙂 Jaga dengan baik dan insya Allah, kurus juga dapet hehe

Pengalaman Kuliah di Inggris (Newcastle University)

DCIM100GOPROGOPR2583.
Classmate di Newcastle University Business School

Gak kerasa sebentar lagi saya lulus! Bismillah…aamiin.. Jadi inget kegilaan saat dulu beberapa bulan sebelum berangkat karena mendadak , jadi preparation pun berasa gak maksimal. Hampir setiap hari saya ngubek internet nyari informasi soal kuliah di UK dan tentunya, Newcastle. Sayang informasi dan tips yang saya butuhkan itu susah di cari. Ada tapi gak sesuai sama yang saya butuhkan. Lebih tepatnya sih pengen tau aja pengalaman murid senior selama kuliah di Universitas mereka dan tips untuk anak baru kayak saya dulu.

Kebetulan saya saat di Indonesia kemarin dapat kesempatan untuk menjadi salah satu guest speaker untuk Pre-Departure briefing yang di selenggarakan oleh British Council. Duh dulu saya gak tau ada acara begitu. Sangat berguna dan membantu sekali loh. Kemarin saya diminta untuk share pengalaman saya selama di Inggris beserta beberapa tips untuk menjalin networking dan akomodasi.

Karena sebentar lagi anak-anak baru pada masuk, jadi saya mau share pengalaman saya semasa kuliah di Inggris beserta tips untuk murid baru yang lagi persiapan berangkat ke Inggris.

Pengalaman sebelum berangkat

Status saya sebenernya masih student di Newcastle University (Business School) dengan jurusan MSc International Marketing. Tapi kelas dan exam udah selesai, jadi tinggal disertasi aja.

Nah, gimana sih Ai awal mulanya kuliah di Inggris? Kok bisa?

Oke jadi awalnya saya galau sih asli antara kuliah ambil S2 atau nikah aja sekalian hahaha! Mungkin banyak yang di luar sana kalo denger ketawa deh. Kok conservative banget sih mikirnya. Well but that’s the truth. Sempat denger seliweran kalo cewek S2 dan ketinggian gak ada cowok yang mau dan takut. Ya..walaupun terdengar gak banget, tapi ada lah rasa agak khawatir. Apalagi saat itu mikir kok ya jodoh ini gak datang-datang.. Lama banget di toiletnya hahaha..Jadi takut nanti pas selesai, which is 24 malah belom juga nemu yang tepat (padahal masih muda ya). Kalo engga, sekalinya nemu eh dia mungkin takut saya pendidikannya lebih tinggi. Ah kalau di pikir-pikir ngapain ya ambil pusing. Toh pada akhirnya jodoh gak kemana dan kalo cowoknya beneran sayang ya pasti dia gak bakal takut. Tapi balik lagi..susahnya adalah orang tua saya mau cowoknya yang setara juga nantinya minimal dia S2. Persis kayak lamaran kerja, orang tua saya pun ada standard requirement yang harus di penuhi oleh calon :p

Back to kenapa di Inggris, sebelumnya saya PENGEN BANGET sumpah kuliah di US. Emang se suka itu sama Amerika dan udah daftar di Boston University loh. Udah hampir keterima tapi pada akhirnya saya mundur. Ternyata Tuhan berkata lain. Kita bisa berencana tapi Tuhan kan yang menjadikan apa yang menurutNya terbaik buat kita kan?

Jawaban untuk saya adalah Inggris.

Sempat saya shalat istikharah untuk menentukan mana yang terbaik. Apapun itu saya cuma pasrah dan lebih menggantungkan nasib sama Tuhan aja deh dan serius, the best decision i’ve ever made in my life. Ternyata setelah saya shalat istikharah waktu itu, saya mimpi lagi jalan-jalan di suatu kota di luar negeri, pastinya Inggris karena gloomy gitu cuacanya dan yang ternyata setelah saya pikir-pikir adalah Newcastle.

Untuk proses pengurusan aplikasi, visa, tempat tinggal semua mepet. hahahaha.. Sekitar 2-3 bulan sebelum keberangkatan saya baru bener-bener nyari sekolah, research soal Inggris, nyari tau mau ambil jurusan apa, tinggal dimana, dan sebagainya. By the way saya bukan scholarship, alias self funded. Tadinya mau ambil LPDP, cuma karena waktu yang udah kemepetan dan LPDP udah di tutup, yauwes lah.

Walaupun semua mepet, alhamdulillah seluruh proses masuk berjalan lancar. Saya di bantu oleh agen yang bernama SUN EDUCATION GROUP untuk proses masuk universitas yang saya mau. Tadinya pengen di Birmingham atau Leeds cuma lagi-lagi karena daftarnya mepet jadinya udah di tutup untuk program yang saya mau. Walhasil agak bingung antara di tunda aja sekolahnya sampai dapet Universitas yang saya incer dari awal atau yaudah, HAJAR! Saya di haruskan ngumpulin semua dokumen yang diperlukan seperti Ijazah yang udah di legalisir oleh KBRI Malaysia dan kampus, IELTS score 6.5, surat referensi dari dosen atau bagi yang pernah kerja bisa minta ke bosnya, motivation letter, dan rekening dana yang mengendap selama 28 hari. Menurut saya yang paling challenging kayaknya pas tes IELTS kali ya. Karena dulu niatnya ke Amerika, saya udah les TOEFL selama beberapa bulan di Kaplan plus belajar GRE buat persiapan masuk. Eh sebulan sebelum tes TOEFL saya ternyata lebih condong ke Inggris, yang jadinya semuanya super mepet-pet-pet.

Beberapa minggu sebelum keberangkatan saya sempet nyari tau PPI Newcastle di Facebook dan Google, siapa tau ada informasi yang bisa saya gunakan. Eh betul aja ternyata ada pre-departure briefing yang di selenggarakan sebelum mahasiswa berangkat. Lokasinya di Pacific Place dan saat itu saya datengin. Anehnya, saya gak di hubungi lagi setelah daftar oleh pihak PPI Newcastle. Jadi pas sampe PP saya agak bingung ini mau mendatangi meja yang mana hahaha. Fail banget. Hasilnya ya gak jadi ketemu sama calon murid Newcastle. Padahal saya tanya temen-temen saya mereka semua kenalan pas di PP itu. Huft

Gak hanya itu, saya juga rajin datang ke pameran International Education Expo semacam itu buat nyari informasi sekolah mana yang masih buka pendaftaran, seperti apa pelajarannya, requirementnya, dan sebagainya.

Sesampainya di UK saya langsung ngecek lokasi akomodasi dan ternyata OMG JAUH BANGET!!!! Padahal di website lokasinya dibilang gak jauh. Ternyata harus pake bus kalo mau ke kampus :”) sejauh itu hahaha. Langsung saya ngacir ke kampus nanya sana sini kira-kira ada gak student accomodation lain yang lokasinya gak jauh dari Business School. Alhamdulillah rejeki dan saya dapet satu kamar sharing dengan satu orang dan cuma 15 menit jalan kaki. Well tanjakan sih tapi daripada lewat tol naik bus :’) Tips dari saya, cari tau bener-bener jarak pasti akomodasi ke kampus, kota, rumah sakit, grocery shop biar ada gambaran dan pastinya ada bayangan untuk kedepannya pas sampe.

Akhirnya saya masuk di student accomodation baru dan kenalan sama cewe India yang baik bangeett. Kita langsung klop deh, hampir setiap hari jalan bareng dan eksplor Newcastle.

Nah trus enaknya kuliah di Inggris ketimbang negara lain apa dong Ai?

Positive sides kuliah di Inggris

  1. Master 1 tahun

Ini dia menurut saya the biggest advantage ambil S2 di Inggris. Durasi kuliahnya cuma setahun dan itu sebentar banget loh ketimbang di negara-negara lain kayak di US yang 2 tahun. Gak hanya menghemat biaya bagi yang gak dapet beasiswa, tapi juga menghemat waktu. Setahun mah gak berasa dan saya juga ngerasanya kurang sih hahahah. Cuma kalo setahun kan waktu untuk tahun berikutnya bisa dipake buat nyari kerja. Tapi memang jadwal kuliah jauuuuh lebih padat sih. Ya gimana engga, program untuk dua tahun di pepet buat setahun, belom di potong liburan. Ada salah satu project besar saya yang kata dosen saya normally dikerjakan 6 bulan dan kami semua harus selesein project itu dalam kurun waktu less than 3 months :”) kebayang gak gilanya kayak apa. Itu kerja dengan client pula, jadi harus profesional. Tapi semua itu lah yang bikin sekolah di Inggris sangat menantang buat saya. “Hayo bisa gak Ai?” ternyata bisa kan Alhamdulillah

2. Kualitas pendidikan yang di akui dunia

Udah gak di pungkiri lah kuliah di Inggris pasti kualitasnya papan atas. Universitas terbaik dunia kan adanya di Inggris, contohnya Oxford dan Cambridge yang saingannya bukan main kalo mau masuk situ. Pokoknya kuliah di UK udah gak mungkin di liat gak credible lah. Pastinya pula jadi bikin kita lebih mudah diterima kerja, apalagi di Indonesia yang masih menganut paham kebarat-baratan. Ngeliat dalem CV ada tulisan “Masters in University of Newcastle, United Kingdom” pasti ngeliatnya beda deh. Yaa itung-itung upgrade pasaran diri juga hahaha

3. International minded

Sebenernya kuliah di luar negeri saya udah gak kaget karena dulu kuliah di Malaysia 3 tahun. Cuma bedanya lingkungan saya banyak bule ketimbang asia dan ini major difference loh. Emang sih kelas saya yang kapasitas muridnya luar biasa, ada sekitar 200an orang datang dari seluruh dunia. Ada yang dari mainland China (pastinya), Vietnam, Thailand, Dubai, Peru, Eropa kayak Jerman (banyak banget), Yunani, Itali, Belanda, you name it lah. Amerika pun ada beberapa. Kita murid dari Indonesia juga lumayan kok ada 6 orang. Bedanya lingkungan yang banyak bule nya tuh udah pasti pas proses belajar-mengajar diskusinya jauh lebih banyak. Mereka udah terkenal paling suka diskusi dan gak malu buat ngungkapin opini mereka di depan orang. Itu yang bikin kita jadi lebih banyak belajar. Gak hanya belajar dunia as a whole, tapi juga kebudayaan dan keunikan masing-masing orang. Pemikiran kita juga pastinya shifting menjadi lebih terbuka. Soal LGBT disini mah biasa dan mereka respect banget. Serunya, karena saya the only hijabi in my class, jadilah saya yang paling mencolok kerudungan. Kalo ada yang penasaran sama Islam udah pasti nyamperinnya saya dan nanyain pengalaman saya selama pakai kerudung disini.

4. No spoon feed alias mandiri

Dulu pas di Malaysia, saya masih ngerasa sistem pendidikan yang sangat Asia adalah ngasih semua for granted ke mahasiswa. Misalkan kalo mau ujian dikasih tau terang-terangan chapter apa yang keluar, kisi-kisi lengkap dan persiapan materi yang udah pasti bakal di ujianin. Nah pas di UK ini enggak sama sekali. Semuanya harus belajar sendiri. Dosen paling bilang kalo lagi ujian yang keluar antar chapter sekian sampe sekian. Read some books and lecture slides. That’s it. Udahannya harus kita sendiri yang belajar mandiri nyari referensi lebih kayak di perpustakaan, internet, artikel, apa aja yang bisa nambah informasi soal ujian atau tugas. Guidance gak terlalu banyak memang karena saya rasa kampus udah ngerti kalo anak master jauh lebih dewasa ketimbang anak Undergraduate.

 

Processed with VSCO with hb2 preset
Main salju di Iceland

5. Jalan-jalan keliling dunia

Tinggal di UK bikin ngasih saya opportunity besar buat explore banyak tempat! Letak Inggris yang strategis banget bikin jadi gampang buat menjelajah berbagai negara. Jalan-jalan ke London, Liverpool, Manchester, pas lagi weekend gampang tinggal naik bus atau kereta. Kalo lagi winter atau summer holiday bisa ambil liburan ke negara-negara seru deket UK kayak Iceland, Swedia, Norway, dan pastinya seluruh bagian Eropa. Mau ke Middle East juga gak jauh-jauh amat. Harga tiket dari London pun suka murah. Pokoknya pinter-pinter nyari informasi deh. Saya seringnya pake TripAdvisor, Google Flight, Booking.com atau sky scanner buat planning trip jalan-jalan. Kalo ada yang mau tau perjalanan saya kemarin ke Eropa sendiri as a female solo traveller atau ke Iceland, bisa langsung cek YouTube channel saya di Amanda Pahlawan Tv. Jangan lupa subscribe juga ya (jualan) hehe.

IMG_6041
Pertama kali solo travelling ke Eropa (Prague dan Croatia)

6. Berani

Saya ngira dulu saya tuh udah paling berani diantara yang berani. Eh taunya sesampai di UK saya ciut! hahahah selama sebulan saya gak berani jalan-jalan sendiri naik bus atau kereta. Alasannya takut nyasar. Payah banget gak sih. Tapi justru sekarang saya jadi seneng nyasar karena bisa explore hal baru. Kuliah disini bikin saya jadi punya pandangan lain soal solo travelling. Dulu saya gak berani loh naik pesawat sendiri ke negara lain, apalagi yang jauh-jauh. Tapi kemarin saya langsung pergi ke dua negara yang asing banget kayaknya buat jadi tempat jalan-jalan cewek asia kerudungan, yaitu Czech republic dan Kroasia. Saya juga jadi lebih berani ngambil keputusan besar untuk hidup saya karena lagi-lagi, saya hidup seorang diri disini. Apapun saya harus pikir dengan seksama sebelum ngambil tindakan pasti.

7. Kuat jalan

Ini bener banget hahah. Dulu di Indonesia kayaknya bisa dihitung pake jari deh jalan kaki diluar. Ya gimana engga, wong Indonesia puanassss bangettttt dan udah lumer duluan make up di muka :p Nah disini karena keadaan yang mendukung dan transportasi relatif mahal, jadilah jalan kaki adalah alternatif utama kalo mau ke suatu tempat. Bagusnya bagi yang jarang olah raga at least setiap hari ada calorie burner pas jalan kaki bolak balik destinasi dan rumah. Enaknya lagi jalan kaki, kita jadi lebih mengerti lingkungan dan jalan tikus. Seru lah kalo jalan kaki disini. Pemandangannya pun banyak yang bagus kayak gedung tua, taman, dan sebagainya. By the way disini banyak free wifi jadi jangan takut pulsa cepet abis!

DSC06260
Nonton konsernya Coldplay!
Processed with MOLDIV
Indonesian Society kayak PPI pun sering buat acara seru

8. Banyak Events dan Festival seru

Bagi yang suka events kayak saya, udahlah jadi surga deh! Mau nonton konser band-band kelas dunia macam Coldplay, Rihanna, dkk? Checked! Mau liat festival seru pas summer yang line up artisnya suka bikin bengong macem Glastonbury, Leeds Festival, atau Creamfields? Checked! Semua ada. Gak hanya itu, berbagai acara menarik dan seru lainnya juga bisa di nikmati di setiap sudut kota-kota di Inggris. Bahkan bagi yang niat mau datang ke festival semacam Tomorrowland yang di Eropa juga bisa, secara lokasi deket banget. Udah pasti experience kamu makin banyak dan you live your life to the fullest!

IMG_3815
Masjid segede-gede umat di Glasgow

9. Banyak restoran/makanan halal

Untuk yang muslim jangan takut! Di seantero Inggris orang Islam banyak banget. Komunitasnya pun sangat kuat. Terlepas dari masalah Islamphobia dan Brexit, tetep lumayan aman kok menurut saya ketimbang di Amerika. Nyari restoran halal pun gampang. Kebab biasanya jual dimana-mana. Makanan Lebanese danTurkish yang biasanya paling gampang di temuin. Masjid atau Islamic Centre juga tersebar luas kok di UK. Untuk lebih lanjut, bisa baca postingan saya soal Islam di Newcastle di link ini

Minusnya kuliah di UK apa aja Ai?

  1. MAHAL

Sengaja di capslock karena emang semua disini mahal. Gimana enggak, mata uang resmi di Inggris yaitu Pound sterling adalah mata uang terkuat dan termahal sedunia. Sekarang £1 aja Rp.17,000an. Dulu malah lebih parah, bisa sampe Rp.22,000 lebih! Semenjak masalah Brexit, memang perekonomian di Inggris melonjak turun. Tapi tetep aja, apa-apa serba mahal. Saya yang tinggal di Up North macem Newcastle aja makan murah disini minimal £2 lah di Eat4Less atau sekitar RP.35,000. Itu udah dapet roti baguette, fries, sama soft drink. Well, range-nya kalo mau yang budget food disini sekitar £2-£6an lah. Itu udah super murah. Tapi kan gak mungkin juga ya makan di luar mulu. Selain bosen juga kantong kempes hehe. Nah belom yang tinggal di central kayak London, wah triple deh mahalnya! Kebab aja bisa jadi £7 keatas, padahal di Newcastle bisa di dapet £5-£6.

Jangan lupa bawa bumbu-bumbu dan segala macam keperluan untuk masak karena kalo beli disini udah pasti mahal. Ada kok di jual di Chinese Shop gitu tapi teteup aja mahal hehe. Bawa juga spare kacamata bagi yang pake, karena kalau beli disini harganya bisa dua kali lipatnya di Indonesia. Tapi kalo emang lagi diskon worth the money kok, apalagi yang branded ya

Tempat tinggal pun terbilang cukup mahal di Inggris. Property memang kuat banget disini dan untuk harga flat bisa mencapai £700-£1,000. Jangan ditanya deh harga di London berapa. Minimal £1,000 dan itu di zona 2 keatas, bukan zona 1 yaitu pusat kota dimana Big Ben dan London Bridge berlokasi. Jadi make sure banget nih per-budgetan tuh di hitung dengan seksama. Cukup gak buat biaya kuliah, akomodasi, makan, belanja,dsb setahun bagi yang ambil S2, atau yang 3-4 tahun bagi yang ambil S1 dan PHd.

2. Udara labil

Disini gak pernah saya absen yang namanya bawa cardigan/jaket dan payung. Walaupun keliatan di luar lagi terang benderang, bisa aja tiba-tiba angin kenceng banget atau hujan deras yang gak disangka. Udara gloomy UK kadang juga ngebawa mood saya sih hahah. Apalagi pas winter atau musim hujan. Duh bawaannya pengen di kamar aja sambil minum hot chocolate hehe. Karena saya tinggal di Newcastle, udah pasti jauh lebih dingin ketimbang yang tinggal di bawah-bawah macem London, Southampton atau Bristol. Apalagi kalo winter, disini dinginnya bukan main dan hujan salju lumayan sering. Prepare bawa coat, boots, gloves, syal, dan semua essential clothes yang wajib dibawa pas lagi musim dingin. Beli disini juga bisa karena memang di design untuk udara di UK dan bisa di dapat dengan harga terjangkau. Plusnya lagi, mengurangi berat bagasi. Tapi jangan juga lengah dengan gak bawa jaket atau payung karena pas summer, spring, autumn pun udara suka labil dan gak menentu. Selalu rajin cek  cuaca di weather app sebelum keluar rumah karena weather app disini bener-bener ngebantu dan precise banget. Sedia payung sebelum hujan udah paling tepat menggambarkan cuaca di Inggris.

Makasi banget yang udah mau baca sampe selesai, i know it’s super lengthy, tapi disini saya cuma kepengen berbagi pengalaman saya secara lengkap untuk para calon murid yang mau sekolah ke Inggris atau yang lagi mikir-mikir, kuliah di UK gak ya? Nah semua diatas adalah my honest answers!

Bagi yang mau tanya-tanya soal perkuliahan di luar negeri, khususnya Malaysia dan Inggris bisa langsung e-mail ke akihikoyuuri@gmail.com dan jangan lupa untuk cek YouTube channel saya di Amanda Pahlawan TV untuk tips, experience dan cerita selama kuliah di luar negeri.

Ini salah satu videonya:

Semoga post ini bermanfaat and see you guys on top!

Cheers,

Aiko

 

Tips dan Pengalaman Kuliah di Malaysia on YouTube!

Yuk langsung cek YouTube channel saya buat cerita mengenai saat saya dulu sekolah di Taylor’s University Lakeside Campus, Malaysia beserta tipsnya! Jangan lupa subscribe kalo gak mau ketinggalan cerita-cerita dan tips lainnya untuk sekolah di luar negeri dan traveling!

Share juga ke temen-temen kamu yang lagi galau untuk kuliah di luar negeri atau yang akan berangkat, siapa tau ada tips dari saya yang bermanfaat 🙂

Cheers,

Aiko

Cara Mendapatkan Hati si Dia

Dalam teori yang di ungkapkan oleh Abraham Maslow, manusia itu memiliki beberapa tingkatan kebutuhan dalam hidupnya. Dari piramida “Maslow’s Hierarcy of Needs, 5 tingkatan tersebut di jelaskan kalo kebutuhan yang paling mendasar dari manusia dan wajib untuk dipenuhi adalah Physiological, yaitu kebutuhan untuk makan, minum dan tidur. Lanjut naik ke atas dengan Safety, yaitu keamanan atau tempat kita berlindung atau rumah, bisa juga lingkungan yang aman dan sebagainya. Nah poin ini yang akan saya bahas, level ke tiga dari kebutuhan mendasar seorang manusia, love and belonging. Yup! kita manusia tuh butuh cinta, butuh bersosialisasi, butuh berhubungan dengan manusia lain karena kita adalah sejatinya makhluk sosial.

2000px-maslowshierarchyofneeds-svg

(https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/3/33/MaslowsHierarchyOfNeeds.svg/2000px-MaslowsHierarchyOfNeeds.svg.png)

Okey move on dari teori komunikasi. Nah, selalunya kalo udah naksir seseorang mau ya itu cowok kek cewek kek pasti kita ada dong harapan dalem hati, “kapan sih si anu merhatiin gue? Gak liat apa usaha gue yang gila-gilaan buat dapetin perhatian dia? OH MY GOD DIA BUTA BANGET YAA.. (lalu emosi dan guling-guling sendiri)” atau ” Duh..coba kalo dia jadi pacar gue..Pasti gue akan (lalu listnya panjang dan kadang gak logic).

Semua itu karena kita butuh cinta dalam kehidupan kita. Kadang cinta dari keluarga  dan teman aja terasa masih gak cukup. Pingin banget nih sama lawan jenis biar bisa pacaran kayak modelnya Putri Titian sama Junior Lim yang ujungnya jadi ke jenjang pernikahan (sumpah mereka bikin baper).

(http://www.wowkeren.com/images/news/00093646.jpg)

Bagi kaum perempuan, selalunya merasa lebih sulit mendapatkan hati si cowok, well karena kita lah yang biasanya di kejar bukan mengejar. Gengsi lah masa tiba-tiba nembak dia huhu bisa-bisa di katain seangkatan kalo masih sekolah dan diomongin se kantor kalo udah kerja.

Tapi saya akan kasih tips mendapatkan hati orang yang kita suka berdasaarkan pengalaman pribadi dan orang lain. Yuk di simak!

  1. Percaya Diri

Jangan pernah malu buat duluan hubungin atau nyari celah buat komunikasi sama orang yang di taksir. Selamanya dia gak akan tau keberadaan kita kalo kita aja gak nyoba buat ngomong sama dia. Cari topik yang kayaknya bisa di jadiin alat buat basa-basi yang gak berlebihan. Contohnya, si Udin ini suka banget surfing. Bisa aja kan Ani nanyain ke dia dengan alasan mau ke Bali dan pengen nyoba surfing, trus udahannya minta tips deh. Yakin banget saya si Udin bakal nanggepin, karena itu sesuatu yang dia suka. Kalo dia abis ngasih tips ngajak ngobrol hal lain berarti dia tertarik tuh sama kamu! Kalo enggak udah stop jangan di hubungi dulu. Nanti kalo ada kesempatan yang pas bisa hubungin dia dengan cara seperti yang awal.

2. Anggap dia Teman dekat

Jangan langsung anggep dia sebagai calon pacar, tapi jadikanlah dia teman terlebih dulu. Pernah denger kan kalo biasanya temen jadi demen? Yup karena dari jalur berteman inilah kalian bisa saling kenal secara intim pribadi masing-masing. Tapi, bahayanya disini adalah banyak yang pada belok jadi Friendzone! Hati-hati! Sering-seringlah curhat sama dia atau minta saran. Cowok paling suka kalo cewek minta saran sama dia sementara cewek paling suka kalo cowok merhatiin apa yang dia bicarakan.

3. Kasih sinyal yang jelas kalo kamu suka sama dia

Ini nyambung sama nomor 3. Biasa orang berubah status jadi friendzone karena dia kelamaan bermain di zona perkenalan. Sementara dia gak kasih sinyal kalo sebenernya dia naksir. Sinyal bisa di keluarkan kalo udah 3 minggu kenal ya hehe. Jangan kecepetan karena dia bisa kabur, tapi jangan kelamaan juga nanti jadi friendzone. Disinilah seninya hahaha. Kasih sinyal bisa dengan hubungin dia terlebih dahulu kalo emang kemarin dia yang duluan hubungin. Bisa juga dengan perhatian-perhatian kecil kayak inget sama apa yang udah dia omongin dulu-dulu. Jangan cheesy ah kayak “Udah makan belum?” “Kok gak bobok?” haduh…2016 masih juga PDKTnya begitu?

4. Sistem tarik ulur

Wah ini sih menurut saya gak ada matinya. Tarik ulur persis kayak main sama layangan. Cek kekuatan angin dan jangan terlalu kuat narik benang, tapi jangan juga dibiarkan terulur nanti layangannya terbang dan lepas. Kalo dalam PDKT, coba jangan keseringan hubungin dia. Kasih jeda waktu 2-3 hari supaya dia kangen sama kamu. Liat juga reaksi dia kalo emang dia nyariin, wah lampu hijau! Dia suka sama kamu atau penasaran dan ingin tau lebih lanjut. Jangan juga membeberkan semua hal mengenai kita disaat awal perkenalan karena nanti jadi gak seru lagi. Ingat, cowok itu suka tantangan jadi buatlah diri kita approachable but mysterious at the same time. Cewek juga seneng cowok yang cool dan gak gampang di tebak. Jadi bagi para cowok buat diri kalian asik di ajak ngobrol tapi sewajarnya dan gak bertele-tele.

5. Tentukan waktu

Maksudnya, jangan kelamaan PDKT. Menurut saya PDKT yang baik dan pas timingnya adalah 1-2 bulan. Lewat dari itu biasanya bye…jadi friendzone atau enggak sama sekali. Jadi, kalo udah semakin dekat nih sama dia kamu harus langsung kasih kode keras kalo kamu bener-bener pengen jadi pacar dia. Bisa dengan becanda pake nama panggilan yang ujung-ujungnya jadi nama kesayangan pas pacaran. Ada juga loh yang obvious dengan tiba-tiba ngomong aku-kamu ke si dia. Tapi di liat-liat ya sejauh apa hubungan kalian berdua dan orangnya mau gak. Kalo gak mau nanti malah kita terlihat terlalu agresif dan dia lari deh karena ngeri/jijik.

6. Berdoa

Usaha udah, yaa tinggal berdoa dia juga balik suka sama kamu!

Semoga tips-tips diatas bermanfaat bagi temen-temen yang lagi galau dengan hubungan percintaannya.

Kalo kata acara katakan cinta, “Love will find you, If you try” 🙂

Kamu ada cerita menarik gak saat PDKT?

4 Tips Mengikuti Ajang Duta Pariwisata

Sebelum saya ikutan Abang None, saya ngerasa cukup bingung dan gak tau musti nanya ke siapa untuk persiapan audisi. Dulu bisa dibilang saya hampir setiap hari nyari tau info soal Abnon tapi yang ada hanya sedikit banget dan cerita selama audisi dan karantina tuh minim di internet. Nah, saya mau coba bantu temen-temen yang lagi berniat atau menyiapkan diri untuk ikut ajang duta pariwisata apapun. You name it, Abang None, Kang Nong, Uda Uni dan masih banyak lagi

Tipsnya adalah berdasarkan pengalaman pribadi saya selama sebelum ikutan Abang None sampe kepilih.

  1. Percaya Diri

Namanya juga kontes ya dan akan diikutin sama banyak banget orang dari berbagai latar belakang, prestasi, bentuk, segala macem. Pas audisi jujur sempet minder liat yang ikutan cantik-cantik dan tinggi banget. Saya mikir wah gak  bakal deh keterima. Secara lagi gendut dan tinggi juga pas banget 165, gak sampe 170 atau lebih. Cuma balik lagi saya yakinin diri kalo saya punya sesuatu yang orang lain gak punya. Percaya sama diri sendiri beserta kualitas yang kita miliki. Kalo udah kayak gitu segala kekurangan akan tertutup dan terlihat bersinar loh karena percaya diri itu sendiri. Pede juga penting karena nantinya saat jadi Duta Pariwisata penugasannya akan sering ngomong di depan orang banyak, tampil, dan sebagainya. Banci tampil sama sekali gak dosa 😀 hehe. Apapun pertanyaan yang ditanya, jawabnya harus pede biarpun gak yakin sama jawabannya ya.

2. Belajar

Apapun duta pariwisata yang kamu mau coba, jangan lupa buat pelajari semua aspeknya. Mulai dari aspek pariwisata, kebudayaan, sejarah, perekonomian sampe berita paling hits saat ini. Karena nantinya akan di tanya-tanya tentang wilayah tersebut atau ngebahas berita yang lagi in saat ini. Kalo sampe bengong kan gak enak juga dan terkesan kita gak tau apa-apa hehe. Ini juga salah satu contoh saat penugasan nanti akan banyak orang nanya ke kita soal macem-macem. Sebagai duta pariwisata emang di wajibkan untuk serba tahu dan serba bisa. Apalagi kalo di depan media yang tiba-tiba nanya pertanyaan sulit.

3. Cari tau

Selain belajar soal wilayah itu sendiri, harus cari tau juga tentang ajangnya. Kayak panggilannya, sejarahnya, tugas-tugasnya, seniornya. Semua deh. Biar kita ada gambaran ini tuh ajang duta pariwisata membutuhkan orang seperti apa dan kualitas seperti apa untuk menjadi duta itu sendiri. Bisa juga buat jadi bahan acuan dan semangat pas jalanin audisi. Kalo udah cari info sebanyak-banyaknya pas audisi kita bisa lebih prepare diri karena kemungkinan udah lebih tau dari yang lain. BIsa juga nanya ke temen yang pernah ikut ajang yang mau diikutin.

4. Niat dan Motivasi

Point paling penting nih. Kita harus tau motivasi ikutan ajang itu apa. Pengen cari pengalaman? Temen? Mungkin kesempatan kerja yang lebih besar atau bahkan terkenal? Bisa aja. Memang balik lagi motivasi itu sendiri yang bikin kita kuat menjalani karantina yang seringnya mulai dari pagi sampe malem dan capek banget. Apalagi bagi temen-temen yang masih sekolah dan bahkan kerja, membagi waktu karantina dan kehidupan di luar  itu adalah salah satu challenge untuk time management kita. Gimana setelah udah capek, kurang tidur, tapi kerjaan jalan, sekolah masih masuk dan semua berjalan dengan semestinya. Motivasi juga harus di barengin dengan niat. Udah ada nih motivasi, tapi niatnya setengah ya hasilnya akan setengah-setengah juga, alias gak maksimal. Sayangkan

Tips diatas gak hanya untuk yang pengen ikutan ajang duta pariwisata, bisa juga ada yang lagi galau pengen ikut Miss Indonesia, Putri Indonesia, Hijab Hunt, atau yang semacam Indonesian Idol.

Gimana sekarang udah jadi lebih yakin belum buat ikutan ajang yang kamu incar? 🙂