Wedding Journey 3: Seragam Madness

Sudah 3 hari ini ada dua tempat favorit yang udah berasa kayak rumah sendiri, yaitu Pasar Mayestik dan Thamrin City. Saya, mama dan temennya yang jago soal perkainan pergi dari pagi dan pulang sampe malem karena ngurusin buat seragam yang oh ternyata.. banyak juga ya hahahah.

Mulai dari seragam keluarga untuk pengajian, malam bainai, akad dan resepsi semua pure dari warna yang saya mau. Jadilah seneng banget ya karena soal warna di percayakan sama selera saya dan mama juga setuju sama pilihan warna ย yang saya mau. Alhamdulillah gak ada cek-cok soal warna. Untuk bentuk kebaya atau dress yang nantinya di pake buat acara juga sesuai dengan ide yang ada di kepala saya dan mama.

Paling ribetnya emang menyesuaikan warna apa yang akan di pake sama kakak-adik, tante, kakek nenek, dan tentunya mama dan papa. Semua harus di pikirkan matang-matang jangan sampe salah kordinasi warna. Biasa lah, kepikir pas di foto itu nanti berantakan hahaha. Saya emang gatel kalo liat warna yang gak senada. Gak hanya keluarga, saya juga emang menyediakan baju seragam buat bridesmaids dan groomsmen saya. Jadilah itu pun harus di sesuaikan dengan tema yang saya pakai, plus jangan sampe terlalu mirip sama saya dan keluarga, tapi masih masuk dengan dekor. Hayo! ahahah ribet ya saya mikirnya ๐Ÿ˜›

Sempet pula kemarin itu salah beli warna buat yang adik-kakak perempuan. Jadilah pergi lagi ke Mayestik sore-sore buat nuker dan cari yang lain. Kita nyari brokat, furing dalaman, renda, jilbab bagi yang pake jilbab, dan kain songket karena akad nanti rencana saya pakai adat padang. Sementara resepsi full sunda, jadilah seragam semua dua adat yang berbeda. Seru-seru ribet hahaha.

Seneng sih ya liat warna kain yang lucu-lucu dan cantik. Mulai dari bahan brokat, crepe, zara, roberto cavalli dan lain sebagainya bikin jadi lupa waktu. Karena lama disana, jadilah sekalian sholat dan makan di tokonya hahaha. Untung udah langganan jadi santai banget. Even ownernya suka ngobrol dan nawarin makanan ini itu, saking udah sering liat wajah ini bolak-balik mulu hahahah. Akhirnya pun kami jadi customer terakhir sebelum toko tutup ๐Ÿ˜›

Perjalanan seragam ini masih panjang perjalanannya, karena ini baru sekitar 40% beli bahan, belum ngukur baju, proses pembuatan, fitting, yang kurang-kurang apalah semua. Sementara waktu pembuatan juga harus dihitung sebelum lebaran, which is harus udah siap bulan Juni. Kalo bulan puasa dan lebaran pasti udah susah deh dan agak mepet juga sama tanggal acara.

Tips buat yang lagi bikin seragam dan ngurusin seragam pernikahannya, di catat deh setiap acara itu warna yang diinginkan apa. Spesifik supaya gak salah beli dan warnanya senada. Soalnya kalo udah pusing jadi suka eror dan jangan sampe salah kayak saya tadi hehe. Catat juga berapa keluarga yang akan di kasih, siapa namanya, pakai kerudung atau engga, sama ukuran dia kira-kira butuh kain berapa meter. Jangan terlalu mepet juga ngasih seragamnya, karena pasti mereka butuh ke tukang jahit untuk ngejaitnya. Terlebih yang pengantin, baju adalah yang pertama harus di urus dari jauh hari karena kan baju pernikahan kita harus nge fit badan dan sebagus mungkin jatohnya di kita. Biasa pada diet, pasti jadi agak longgar bajunya. Nah itu yang perlu di perhatiin banget

Kira-kira ada yang punya cerita sama kah soal perseragaman?

Advertisements

Tulisan Berbuah Pertemanan


Masih inget gimana pertama kali bisa nyasar ke blognya Dixie, dimana saya lagi nyari pengalaman orang Indonesia yang pernah sekolah di UK. Sejak pertama udah suka banget sama konten blognya karena selain foto-fotonya bagus, ceritanya juga banyak yang seru dan menarik. Akhirnya suatu hari saya beraniin diri buat komen di salah satu postingannya Dixie dan jadilah kami teman blogger.

Suatu hari saya minta kontaknya dan sempat ngobrol tentang di UK sampai akhirnya kita janjian untuk ketemu kalo saya balik ke Indonesia. Minggu lalu, saya mau menepati janji itu dengan ngajak Dixie ketemuan. Ini kayaknya pertemuan kedua saya dengan blogger, which is dapet temen di dunia maya dan belom pernah sekalipun ketemu muka dan ngobrol langsung. Selalu ada rasa excited dan nervous at the same time sih pastinya, takut kalo tiba-tiba gak nyambung. Walaupun saya gak terlalu ada masalah ketemu orang baru, tapi karena kenal lewat tulisan kadang ada ekspektasi dimana orang itu akan seseru tulisannya. Tapi kadang kan bisa aja berbeda. Dari situ saya agak khawatir pertemuannya gak berjalan lancar.

Awalnya kami memutuskan buat ketemuan di salah satu restoran di daerah Rempoa. Karena cuaca lagi labil akhirnya saya memutuskan buat ganti venue yaitu ke Lot 9, Bintaro. Alhamdulillah cuaca lagi berpihak banget sama kita dan saat itu matahari bersinar terik. Ternyata alam pun menyetujui pertemuan kami yang pastinya berakhir menjadi awal persahabatan di dunia nyata.

Sesaat kami salaman dan mulai pembicaraan, rasa takut akan gak nyambung dan awkward pun hilang gitu aja. Kami cerita banyak hal dan ternyata banyak persamaan yang bikin kami berdua makin betah ngobrol dan lupa waktu. Rasanya persis seperti ketemu temen lama yang udah kenal dari dulu. Dixie pun orangnya seru buat diajak cerita dan omongan kami nyambung banget. Sempat saya mikir, kalo kita sekelas pas kuliah dulu pasti udah sering di lempar penghapus sama dosen :p

Pertemuan kami akhiri dengan janjian untuk ketemuan lagi. Senang bisa dapet temen baru yang cocok kayak gini ๐Ÿ˜€

Saya makin yakin bahwa mencari teman itu sekarang banyak caranya. Gak harus perkenalan awal itu cuma bisa secara langsung, tapi online pun sekarang juga bisa. Ternyata menulis blog yang iseng-iseng ini bawa banyak berkah ya, salah satunya dapat teman baru. Semoga bisa dapat teman baru asik lainnya lewat blog ini ๐Ÿ™‚

**Thank you Dix buat postingan unyu nyaa :”) sungguh terharu. You can check her story on this link

Kekerasan Verbal

Baru aja saya nonton film Komedi keluaran baru-nya The Rock yang “Central Intelligence” kemarin. Lagi-lagi saya kalo abis nonton film paling suka menelaah arti dari film tersebut. Nah, suka banget nih sama pesan yang di sampein si film ini. Intinya, bullying pada anak itu adalah tindakan yang sangat salah dan tidak terpuji.ย Suka banget setiap The Rock ngomong, “i don’t like bullies“.

CI-TRLR-0010.JPG

link

Bullying itu gak hanya fisik aja loh, tapi juga ada verbal atau lisan. Nah ini yang mau saya bahas lebih lanjut di post kali ini.

Nonton film kemarin saya jadi ingat ada temen sekolah saya dulu yang sering banget di olok-olok sama sekelompok anak yang melabelkan geng mereka sebagai “anak gaul”. Dikatainnya jahat pula dan alasannya ya karena apalagi kalo bukan temen saya ini lebih unik ketimbang yang lain. Mulai dari ngatain dibelakang dia sampe ngatain depan dia. Kasiannya adalah sekali seseorang dapet “cap” selama sekolah, pasti akan terbawa sampe dewasa. Kayak misalkan si A udah di cap “Gajah Sumatra”, nah sampe gede pun pasti julukan itu bakal nempel sama si A, bahkan pas reuni sekolah, si A pun masih dikenal dengan julukan itu. Apa gak sakit hati? Meskipun kita ikutan ketawa tapi yakin deh pasti pernah ngerasa sedih juga.

Kekerasan verbal gak hanya terjadi di lingkungan pertemanan, tapi juga di lingkungan yang paling dekat dengan kita yaitu keluarga. Sering kali orang tua sering banget lupa pas marahin anaknya dan cenderung menggunakan kata kasar dan merendahkan si anak. Gak jarang saya denger orang tua merendahkan anak saat si anak sedang berusaha bangkit dari keterpurukannya. “Mama gak yakin kamu sanggup deh…” atau “Ayah ngerasa kamu gak mampu melakukan ini”.. Bukannya di support malah di patahkan semangatnya. Ada juga orang tua yang ngatain anaknya lamban, lemot, gendut (ini yang paling sering), ceking, bodoh, dan sebagainya.

scolding-child-needlessly

link

Gak cuma ngatain dan ngerendahin, tapi ada juga orang tua yang seneng banget ngebandingin anaknya sama anak orang lain. Membanggakan anak lain di depan anaknya sendiri, padahal yang butuh dukungan dan support ya anaknya sendiri. “Tuh lihat deh Kiki anaknya rajin, pinter, solehah, dsb dll..hebat banget deh! Pasti mamanya bangga banget tuh..” padahal anaknya sendiri baru aja berhasil terpilih gambarnya di sekolahan. Simpel tapi seharusnya termasuk prestasi yang membanggakan. Cuma sayang aja orang tuanya lagi “terpukau” sama rumput tetangga yang lebih hijau.

Semua kekerasan verbal diatas sangat sangat bisa mempengaruhi psikis si anak sampai besar. Kalo anaknya gak kuat, besar kemungkinan dia bakal tumbuh menjadi anak yang gak berani mencoba hal-hal baru, gak percaya diri, minder sama temen-temennya, berusaha menjadi orang lain, atau sebaliknya jadi suka marah, ngomongnya ikut-ikutan pedas, dan berbagai dampak negatif lainnya.

Banyak loh anak yang kabur dari rumah, pakai obat terlarang, bahkan sampai mau bunuh diri. Dulu ada temen saya yang sering banget nyoba bunuh diri atau yaa nyakitin dirinya aja dengan alasan rasa sakit di hati nya bisa lebih terobati dengan nyakitin badannya.

Selalu orang tua tipe ini lihat anaknya berlaku salah tuh harus di hadapi dengan ucapan pedas dan menyakitkan hati anak. Padahal anak sangat mendengarkan si ibu atau ayah dan rasa sakit itu akan terus membekas sampai dia dewasa. Anak pun sangat percaya ucapan orang tuanya. Kalau orang tua bilang dia lamban, yaa dia percaya dirinya lamban padahal enggak sama sekali!

Tapi bagus kalo anaknya bisa mengubah keadaan jadi bermanfaat buat dirinya. Berbagai tekanan dari lingkungan tersebut bisa membentuknya jadi anak yang kuat dan mencoba untuk membuktikan ke yang ngebully dia kalo dia itu bisa. Anggapan negatif orang mengenai dirinya itu salah besar. Tapi gak menutup kemungkinan anak tersebut ketika dewasa jadi depresi, dan depresi itu salah satu hal yang berbahaya loh.

Lain halnya dengan teman yang seneng bully, gak jarang loh saya denger si orang yang seneng jahatin temennya ini end up jadi bawahannya. Malu gak sih kalo justru kita di gaji sama orang yang udah kita katain?

Semua kekerasan verbal dalam bentuk apapun itu salah dan banyak dampak negatif ke si korban.

Kita sebagai manusia sudah harus sepantasnya berlaku baik kepada siapapun. Kita kan gak tau apa yang kita lakukan atau ucapkan menimbulkan dampak apa ke lawan bicara. Mungkin bagi kita cuma bercanda, lha kalo engga buat orang lain gimana?

Yuk sama-sama berpikir dulu sebelum bertindak, menjaga lisan sebelum terucap dan selalu berlaku baik tanpa pandang bulu.

 

Nitip Dong!

Pernah gak sih tiba-tiba temen yang udah lamaaa banget gak hubungin atau seseorang yang kita gak terlalu kenal deket tumben-tumbennya nge-chat kita, nanyain kabar. Dulu sih mikirnya emang mau ngajak ketemuan ya, tapi makin kesini kok nyariinnya cuma karena ada “maunya” aja?

Jadi beberapa hari ini entah mengapa semua temen saya yang udah lama gak ada kabar dan bahkan emang gak deket sama saya tiba-tiba jadi pada menghubungi semua. Tapi udahannya saya pasti tau sih gak mungkin cuma nanya kabar dan ajak ketemuan. Bener kan mereka nitip sesuatu. Ya bagi temen deket sih gak masalah ya, tapi yang saya bingung adalah orang-orang yang sama sekali gak pernah hubungin, bahkan deket sama saya aja enggak, tiba-tiba nodong titipan. Lehoo anda ini bagaimana toh!

Nitipnya pun macem-macem, mulai dari barang kecil sampe yang berat dan susah di bawa. Gak kepikiran kalo saya harus terbang berpuluh-puluh mil, ngelewatin imigrasi, musti transit di negara lain untuk beberapa jam, baru lah sampai di Indonesia. Bahkan orang-orang ini pun gak nawarin buat ketemuan. Trus ngasihnya kapan? Di gojekin gitu? Emang saya jualan ya hahaha lama-lama saya charge double juga nih sekalian ambil untung hihi

Itulah salah satu yang saya bingung dari orang Indonesia, kalo ada yang ke luar negeri bukannya orang itu di doakan supaya selamat disana dan sampe pulang nanti eh malah dimintain oleh – oleh yang terkadang gak masuk akal. Mbok ya mikir kalo lagi liburan kita juga bawa koper terbatas berat dan spacenya, dan kan lagi jalan-jalan kapan pula ada waktu nyari barang titipan dia. Adanya malah nyusahin aja. Bahkan ada yang nitip oleh-oleh dan bilang gini,”Gue maunya bukan gantungan kunci atau magnet ya, gak guna buat gue. Maunya yang lain”, oh my God…ini bener-bener nyebelin banget tipe orang kayak gini hahaha. Gak masalah deh kalo deket, lha kalo jauh dan banyak mau bikin kezel aja huuu

Trus sekalinya ada yang udah lama gak pulang ke Indonesia bukannya di doakan juga selamat sampe tujuan atau minta ketemuan ealah malah nitip barang. Emang saya pulang cuma bawa ransel? *lalu misuh-misuh sambil liat ukuran koper*

Saya gak masalah deh sama temen deket, malah saya nawarin mereka ada yang mau nitip gak. Tapi bagi yang gak deket dan gak perduli sama saya, ngapain juga saya peduli sama titipan dia? Capek deh udah effort tapi dianya juga aslinya gak care sama kehidupan kita. Pernah terjadi sekali, saya udah capek-capek nyari titipan dia, saya suruh dia datang kerumah buat ambil dan diambilnya baru sebulan kemudian! Bener-bener gak sopan banget deh hih sejak saat itu saya males sama si orang ini. Deket banget juga enggak tapi semena-mena.

Kira-kira kalian pernah gak jadi orang yang di titipin? Atau malah seneng nitip ke temennya?

24

Memang ya semakin tua seseorang itu, semakin gak berasa antusias pas detik-detik menuju ulang tahun. Kayak tahun ini dan lebih tepatnya beberapa hari yang lalu saya baru aja mengalaminya.

Dulu kalo liat seseorang atau denger orang itu udah 24 tahun rasanya kok ya tua atau dewasa banget. Kayak umur-umur yang pas buat nikah hahaha. Katanya.. Sampe akhirnya saya menginjak umur itu, eh kok masih berasa anak-anak banget, masi pecicilan. Gak seperti yang di bayangan. Apalagi nikah……Wah jauh kali ya hehe

Tahun ini pertama kalinya saya ulang tahun di Inggris dan bener-bener sibuk banget karena ngurusin Discover Indonesia, annual eventnya PPI Newcastle buat promosi budaya Indonesia disini. Kebetulan saya memang penari sekaligus pengajar untuk beberapa tarian. Kebayang kan gimana wara-wiri nya saya buat latihan dan ngajar dari satu tari ke yang lain. Udahlah gak semangat buat merayakan ulang tahun saking udah capeknya. Belom lagi masih harus ngerjain tugas dan belajar. Phew…

Anyway, walaupun gak antusias ternyata orang di sekitar saya lebih semangat deh. Mereka gak hanya inget, tapi sampe nyediain waktu buat kasih surprise dan kado-kado segala. Tapi saya sungguh ingin mengucap syukur sebesar-besarnya bisa punya pacar dan teman yang bener-bener perhatian banget. Gak nyangka kalo mereka akan surprise in saya padahal saya tau banget semua orang lagi sibuk. Gak nyangka ada yang udah nyiapin kado dan kue, bahkan sampe nyempetin buat weekend an di Newcastle *terharu mode on*. Ke niatan mereka ini sungguh bikin ulang tahun saya jadi berkesan, padahal saya kira bakal berlalu gitu aja.

Cuma bisa bersyukur dan berdoa atas anugerah Tuhan yang udah banyak banget, khususnya lingkungan yang baik kayak gini huhu.

Umur emang gak bisa jadi patokan kedewasaan seseorang, tapi yang jelas dengan bertambahnya umur seseorang udah seharusnya orang itu bisa mendewasakan dirinya demi masa depan.

Semoga saya bisa begitu. Aamiin

IMG_0481

IMG_0739
Kado dari Abang. Bungkus sendiri hihi gemes
IMG_0847
Tas sekolah dari Abang biar semangat kuliahnya ๐Ÿ˜€
IMG_0823
Hand made painting loh keren banget ya
IMG_0845
Dari temen-temen dancer

IMG_0846

IMG_0471
Ini dia temen-temen dancer saya

Persahabatan lintas Gender

Perbincangan soal topik beginian udah sering banget saya dan temen-temen bahas. Ujung-ujungnya jadi debat dan capek sendiri karena sama-sama mempertahankan opini masing-masing hehe.

Siapa sih yang gak suka punya banyak temen? Apalagi kalo temennya itu dari gender yang berbeda alias temen cewek atau cowok. Banyak banget alasan seseorang buat temenan sama lawan jenis, apalagi yang sampe akrab banget. Mulai dari dapet cara pandang yang berbeda dari si temen itu, obrolan seru yang berbeda dan masih banyak lagi.

Nah ada yang bilang kalo temenan deket sama lawan jenis gak mungkin banget deh kalo salah satu gak ada yang naksir.

Kok bisa?

Yaaa…ada benernya juga sih. Kalo menurut ke sotoyan saya dalam dunia percintaan, orang suka biasanya karena kebiasaan. Bisa jadi kebiasaan ngobrol sama si dia, kebiasaan ketemuan, kebiasaan tau semua seluk beluk hidupnya, pokoknya karena kebiasaan. Jadi seiring jalannya waktu, si perasaan suka tersebut tumbuh dan mulai numplek di hati salah satu orang itu. Persis sama kalo mau nguasain sesuatu, bisa karena biasa. Ini juga, cinta karena kebiasaan hehe

Bisa juga karena nyaman, dari kebiasaan itu muncullah rasa yang paling ngademin, nyaman. Kita bisa jadi diri sendiri di depan dia, apa adanya bukan ada apanya. Gak perlu lah di tutup-tutupin apalagi jaim. Mau ngomong apaan juga hayu. Pas ketemu, gak dandan heboh mekapan sampe tebel atau pomade hits bertengger di rambut juga gak perlu. Alasannya ya karena kita gak malu jadi diri sendiri dan gak berusaha nutupin jati diri sebenernya karena si kenyamanan itu sendiri.

Kalo sesama temen malah jadi ada perasaan, baru lah muncul istilah yang namanya “TTM” atau teman tapi mesra. Depan umum sih temen banget, tapi kalo udah beduaan mesra abis deh kelakuannya. Mulai dari gandengan tangan, chat dengan emoticon kiss atau hug, malah udah ada yang pake panggilan sayang, persis kayak pacaran. Biasanya yang begini ini emang pengen perhatian pasangan tapi gak mau komitmen karena banyak alasan. Ada yang takut pacaran, udah punya pacar, atau emang gak mementingkan status pacaran itu sendiri.

Tapi gak semua setuju kalo temenan deket sama lawan jenis bakal ada perasaan suka. Well, mostly yang bilang kayak gitu sih saya rasa dia lagi nutupin perasaannya demi persahabatan hihihi. Kadang kalo emang udah suka banget dan confess, akan ada dua kemungkinan. Satu si temen ini juga suka dan nerima kita, dan kedua yang gak enakin adalah temen ini jadi ilfeel dan ngejauhin diri dari kita. Tapi kalo diterima juga dan jadian, kalo putus juga pada akhirnya persahabatan itu sendiri hancur.

Gak bisa di pungkiri deh kalo udah terlalu dekat sama lawan jenis kayaknya rada gak mungkin aja salah satu dari mereka gak suka satu sama lain. Gimana bisa deket kalo gak suka, ya gak? Masalahnya ada di sukanya itu, apakah mau di terusin ke titik mana? Cuma batas persahabatan atau perasaan itu di perdalam lagi?

Bahkan yang gay, lesbian, biseksual juga bisa tuh tertarik sama lawan jenis dan sebaliknya, si orang ini gak perduli seksualitas si temen yang dia suka. Kalo udah cinta emang gak mandang lagi deh hahahah *azek*

Ketertarikan sih udah pasti ada, cuma banyak yang nyangkal supaya persahabatan itu gak rusak. Susah nemuin temen lawan jenis yang bisa klop dari A-Z. Tapi ada juga kok persahabatan dengan lawan jenis yang pure cuma temenan tanpa ngelibatin perasaan sedikitpun. Walaupun…yah jarang sih saya dengernya. Tapi pasti ada kok! #optimis

Intinya sih kalo temenan sama lawan jenis, mau ada perasaan suka atau enggak, mau di confess atau di diemin aja balik lagi ke kita nya kan. Apasih tujuan awal pas temenan sama dia ini? Emang pengen temenan doang atau lagi nyari pacar buat kedepannya?

Hayo mungkin ada yang lagi di posisi kayak gini?

After Earth Gratis

Image

Kemarin saya baru aja dapet rejeki. Jadi pas siang-siang lagi buka twitter tiba-tiba salah satu temen saya ngetweet. Isinya dia bagiin tiket gratis nonton After Earth jam stengah 10 malam di salah satu bioskop gak jauh dari rumah saya. Wah saya iseng aja bilang tiketnya buat saya.

Karena sampe malem gak ada kabar dari si temen saya ini akhirnya saya anggep tiketnya udah keburu dikasi orang lain dan yasudah saya lupa. HP saya mati sampe sekitar jam 7 malam. Pas saya nyalain ada sms, whatsapp, dan tweet dari temen saya yang tadi bagi-bagi tiket gratis. Eh ternyata gak ada yang mau dong ya akhirnya dia ngasi aja gitu ke saya 2 tiket! Cihuyyy!!

Si temen saya ini salah satu beauty blogger di Malaysia. Nah tiketnya dapet dari NuffNang. Emang jadi blogger itu banyak banget manfaat yang bisa di dapet salah satunya kayak beginian ini hihi.

Saya akhirnya ngajak salah satu temen saya untuk nemenin nonton malem itu. Awalnya dia bingung kok saya ngajakin malem amat apalagi masi banyak tugas dan sebagainya. Denger kata “gratis” gak pake lama temen saya ini langsung mengiyakan. Memang semua yang gratis itu lebih enak ya :p

Jam setengah 9 teng kami sampai di mall. Untung booth nuffnangnya masih buka. Kami kebagian kursi yang ternyata kedua dari depan! yaampun 3D banget deh gambarnya hahaha

Soal review film… Yah bisa di google ya hehe. Tapi intinya sih saya kurang suka aja. Selain saya gak demen tentang alien, alur ceritanya kurang greget gitu. Tapi oke lah cerita father-son nya dapet banget. Gak papa deh yang penting lagi-lagi nonton khratissyyy *si gak modal*

Pas pulang sempet ngiter se parkiran karena saking asiknya kami berdua ngobrol sampe lupa ingetin parkir dimana! Duh mana udah malem…Temen saya udah siap dengan pepper spray sementara saya puyeng liatin tembok parkiran -_- penyakit banget deh saya ini suka lupa.

Malam kemarin adalah salah satu kelakuan random saya minggu ini yang sering kali justru berkesan. Semoga bisa dapet gratisan-gratisan lagi deh kedepannya.