Kata Siapa Susah Cari Student Accommodation di Malaysia? Ini Tipsnya!

Salah satu yang banyak banget pertanyaan masuk ke e-mail dan social media saya selama ini adalah permasalahan mengenai nyari akomodasi. Mulai dari pertanyaan tempat yang enak buat lokasi tertentu sampai yang banyak orang Indonesianya. Terkadang pula ada yang nanyain daerah di KL atau daerah lain yang bahkan saya belum pernah datangi. Dulu tuh saya tinggal lama di Subang Jaya, Petaling Jaya. Untuk KL sih masih lumayan paham, cuman Johor Bahru atau yang lain saya gak paham deh asli hahahah. Jadi maaf banget bagi yang nanyain daerah-daerah tersebut, saya takut salah jawabnya mba-mas sekalian hehe

Banyak masalah kalo gak hati-hati nyari tempat tinggal untuk student loh, gak hanya di Malaysia, semua negara juga sama. Sempet saya denger banyak calon murid yang kena tipu pas mesen akomodasi oleh agen disana. Pas udah sampe uangnya dibawa kabur atau kuncinya tidak berfungsi dan namanya tidak terdaftar sebagai penyewa. Ngeri banget, uang terbang entah kemana dan kita harus mulai lagi dari awal nyari tempat tinggal. Tapi pasti udah keburu keki duluan yakan. Malahan, temen saya di Taylor’s dulu beneran kena tipu loh, dia udah bayar DP yaitu 60% dari total pembayaran. Pas sampe tempatnya kartunya gak berfungsi, alias dia ditipu sama agennya. Hihhh

Gak hanya itu, lokasi juga sangat sangat penting, apalagi nantinya sebagai murid baru di negara baru, kalo sampe bahaya lokasinya duh…gak banget deh. Jangan lupa, sebagai mahasiswa/mahasiswi kita akan sering banget pulang malam karena tugas,project atau hanya belajar aja. Saya sih dulu sering banget ya pulang malem hauhauha. Nah, mencari lokasi yang aman tuh sangat penting! Temen saya ada yang kena pelecehan seksual di dalam lift hostelnya. Ngeri ya! Jadi emang harus hati-hati banget loh. Ada juga yang kena copet kalung emasnya, untung dia jago bela diri jadi orangnya kabur karena dia bawa pisau kecil kemana-mana. Cek apakah di sekitar situ lingkungannya baik, ramai orang, dekat dengan rumah sakit, banyak tempat makan, dekat kantor polisi dan sebagainya. Perlu pertimbangan yang dalam ya mengenai lingkungan, terlebih kalo perempuan.

Nyari tempat tinggal juga kalau bisa kenal sama orang sekitar ya, jadi kalo ada apa-apa ya ada yang bantu dan tau kalo kita kenapa-napa. Temen saya ada yang sakit terus meninggal di hostelnya. Sampai 3 hari gak ada yang tau, karena dia emang gak kenal deket sama tetangga. Baru pas hari berikutnya teman-teman sekolah curiga kok dia gak dateng 3 hari gak ada kabar. Ternyata udah tergeletak gak bernyawa di lantai L sedih banget. Kenal tetangga juga penting ya, mungkin perkenalkan diri pas baru pindah dan saling kasih makanan untuk mempererat tali silaturahmi. Penting deh kenal deket sama tetangga ya, apalagi pelajar yang sedang merantau jauh dari keluarga

39578_446984833517_8178950_n
Kamar di Dormnya Taylor’s Uni – Rame ya? Hehe
68878_449517853517_7380836_n
You can’t go wrong with Banana Leaf Rice 😛
40146_446989173517_1068917_n
Had our dinner in one of the restaurant at Taylor’s University – The students served us very well!

Untuk itu, saya kasih saran cobain deh cek ke Hostel Hunting.com deh!

Ini website keren banget sih asli, saya sedih kenapa dulu mereka gak ada ya pas mau ke Malaysia? Hahahaha kan jadi lebih mudah nyari akomodasi. Bagi yang udah biasa pake website macam AirBnb, bentukannya mirip. Kita tinggal isi aja lokasi/sekolah kita di kolom pertama, selanjutnya masukin tanggal berapa kita rencana ingin pindah dan terakhir tipe seperti apa yang diinginkan, apakah shared room, private, atau satu apartment sekaligus. Asli, sangat memudahkan untuk nyari akomodasi yang strategis loh.

Picture

Picture1

Langsung muncul peta yang menggambarkan jarak antar sekolah ke rumah. Jadi kita tau berapa jauh jarak tempuh dan bisa di perhitungkan pulang pergi ke sekolah jalan kaki atau naik kendaraan. Ini penting ya, karena selain untuk perhitungan budget juga kita bisa melihat rute tersebut apakah cukup aman untuk kita lewati setiap hari. Jangan hanya karena murah tapi gegabah dalam mencari tempat tinggal. Ingat, safety first ya guys.

Picture3

Untuk lebih detailnya, ikutin 4 tips berikut untuk mencari akomodasi di Hostel Hunting.com:

  1. Buka websitenya di https://hostelhunting.com/my/en/ atau bisa langsung klik disini ya
  2. Masukkan area atau kampus yang kamu inginkan
  3. Pilih tanggal kapan kamu akan check in
  4. Kirim Request untuk cek apa room masi tersedia atau juga bisa untuk janjian viewing
  5. Jika kamu sudah okay tanpa perlu lihat ruangan, bisa langsung melakukan pembayaran di website dengan hanya membayar 1 bulan sewa . (Bisa dengan transfer ke rekening HostelHunting.com di Malaysia atau bisa dengan Kartu kredit (MasterCard/Visa )

Nah gampang banget kan! Semuanya tinggal online dan gak pake lama, HostelHunting.com juga udah terjamin aman deh gak perlu takut kena tipu kayak temen saya.  Dijamin trusted, bahkan udah dapet 4.5 stars loh. Nah, kalo nantinya room yang kamu sudah book tidak sesuai dengan yang terlihat pada foto di website saat kamu memesan, misalnya di foto ranjangnya queensize kok aslinya single, nah jika ownernya ga bisa memenuhi untuk mengganti ranjangnya, kamu bisa melapor ke tim dari HostelHunting.com dalam kurun waktu 24 jam dari kamu check in, dan tim HostelHunting.com tentunya akan bantu nyariin room pengganti atau juga deposit kamu guarantee 100% kembali. Ini juga membantu kamu menghindari owner-owner yang nakal, yang memajang foto di internet tapi tidak sesuai kenyataan.Kerennya lagi, jika pembatalan pemesanan room dilakukan 30 hari sebelum tanggal check in, pembatalan biaya ini free dan uang kamu akan kembali.

Picture4.png

Deposit untuk booking room yang diminta HostelHunting.com hanya 1 bulan sewa kamar kamu. Jadi bener-bener flexible .

HostelHunting.com gak cuma available untuk ngebantu calon murid yang akan rencana sekolah/kuliah di Malaysia aja, tapi mereka pun available juga di negara lain seperti Singapura dan Thailand.

 Untuk area di Malaysia, HostelHunting.com bisa membantu para calon pelajar yang rencana akan sekolah di Cyberjaya, Bukit Jalil, Bandar Sunway, Bandar Subang Jaya, Kampar, Sungai Long, Subang Bestari, Semenyih, Kota Damansara, Kuala Lumpur, Glenmarie, George Town dan masih banyak lagi.

Mereka pun memasukkan berbagai institusi dan universitas di Malaysia untuk memudahkan calon pelajar yang mencari akomodasi dekat dengan kampus, jadi gak usah pusing gimana caranya ke kampus kalo rumah deket kan.

Picture5

Menurut saya pribadi sih ini solusi terbaik yang lagi bingung mau tinggal dimana nanti pas sekolah di Malaysia ya. Gak perlu lagi takut ketipu, aman, mudah, dan nyaman. Pokoknya akan dibantu banget oleh tim HostelHunting.com. Ayo siapa yang jadi kepengen sekolah di Malaysia nih sekarang? Hehe

Oh iya kabar baiknya nih, buat kamu yang masi malu untuk langsung berbicara dengan Bahasa Inggris, HostelHunting.com ada perwakilan di Indonesia, jadi bisa langsung kontak ke representatif mereka yaitu, Virginia. Emailnya virginia.claudia@hostelhunting.com atau juga bisa langsung whatsapp/hubungi 0812-8932-2822. Kamu bisa juga langsung kasih komentar/pertanyaan di post ini, biar nanti langsung dibantu oleh Virginia yaa.

** Kalau kamu butuh personal assistant service, langsung aja isi form berikut dan tim dari HostelHunting.com akan membantumu melalui Whatsapp dalam kurun waktu 24 jam

Happy HostelHunting guys 🙂

Advertisements

Passion adalah Kuncinya

Screen Shot 2016-07-12 at 08.25.49.png

Sebelumnya saya mau mengucapkan “Taqabalallahu minna wa minkum syiyamana wa syiyamakum”, selamat lebaran bagi yang merayakan walaupun telat hihi..

By the way, alhamdulillah akhirnya saya ada kesempatan sebulan pulang ke Indonesia!! yeay hehe.. Sejak awal bulan ini saya lagi di sibukkan dengan kegiatan di Jakarta, ngerjain disertasi sampai sekarang saya lagi di Balik Papan.

Baru aja kemarin saya dapet e-mail dari Easy Uni, situs online yang membantu para murid yang ingin sekolah di luar negeri. Nah beberapa bulan yang lalu salah satu pihak dari company tersebut menghubungi saya untuk interview dan mengisi artikel mereka.

Alhamdulillah, artikelnya sudah jadi dan bisa langsung di baca di link berikut:

Amanda Amalia Pahlawan – Passion adalah Kuncinya

Semoga artikelnya bermanfaat untuk yang penasaran akan apa itu Abang None dan seperti apa kisah saya, sekolah di luar negeri, Apa itu PPI, sampai tips untuk yang mau sekolah di luar 🙂

Takut Islam

Baru-baru ini di selenggarakan salah satu vote terpenting dalam sejarah Inggris Raya, yaitu Referendum yang dimana masyarakat harus memilih untuk Remain (menetap) atau Brexit (keluar) dari European Union. Singkat cerita, hasil voting secara keseluruhan menyatakan kalo Inggris memilih untuk keluar dari EU. Sampai sekarang perdebatan seru dan sengit antara yang milih remain atau exit masih bisa di temukan hampir di seluruh social media. Denger-denger dari interview masyarakat, banyak yang memilih Brexit salah satu alasannya karena takut sama banyaknya immigrant yang datang dan stay di UK, termasuk agama yang katanya gak pure berasal dari Inggris, yaitu Islam.

Disini saya gak bakal ngebahas soal itu, melainkan alasan terakhirnya yaitu agama Islam. Kalo di pikir-pikir semenjak peristiwa 9/11 dulu di US, Islam tuh semakin hari semakin di sorot banget sama media dan publik seluruh dunia. Apalagi alasannya kalo gak karena kita disangka teoris, seneng bunuh orang, dan akhirnya tercipta lah suatu “penyakit” yang dinamakan ISLAMOPHOBIA.

Gemesnya adalah orang-orang yang takut ini tuh takut karena alasan gak kongkrit yang mereka dapat dari media. Ya karena nonton TV, CNN bilang yang bunuh adalah orang Islam utusan ISIS. Ada juga yang cuma terhasut oleh omongan temen saat diskusi, tapi sayangnya dia gak nyari tau Islam itu agama seperti apa sejatinya. Jadi hatred without knowing gitu lah

Alhamdulillah sampai sekarang gak pernah ada yang jahat atau nyakitin saya secara verbal atau fisik selama tinggal di UK. Baru-baru ini teman saya dapet pengalaman gak enak di rasis in sama orang sini. Pengalamannya bisa di baca di sini ya.

Setakut itu kah non-muslim terhadap agama Islam? Mayoritas tuh sebenernya sama aja dengan agama lain. Cuma pengen hidup dengan nyaman, tentram, tapi tetap mengikuti keyakinan yang di yakini.

Islam tuh artinya damai loh. Peace. Sementara yang semacam ISIS atau teroris lainnya tuh gak represent Islam in general sama sekali. Kalau mau lihat bagaimana agama itu, jangan lihat orang yang menganut nya tapi lihatlah kitab nya. Semua orang juga bisa berbuat jahat, karena pada dasarnya manusia adalah makhluk yang lemah dan selalu berbuat salah. Gak terkecuali agama lain.

Semakin hari rasa bersyukur saya menjadi salah satu warga negara Indonesia makin tinggi. Bisa kita lihat yang namanya Bhineka Tunggal Ika bukan hanya isapan jempol belaka. Mau dia orang keturunan Tiong Hoa, Arab, agamanya Kristen, Budha, atau perbedaan lainnya, masih tetep main bareng tuh gak ada perbedaan. Toleransi keagamaan dan kebudayaan juga menurut saya di Indonesia masih jauh lebih baik ketimbang negara lain. Contoh lah Malaysia dengan One Malaysia nya yang di gadang-gadangkan oleh pemerintah. Melayu, India dan Cina bersatu. Gak tuh saya gak merasakan itu sama sekali pas tinggal di Malaysia. Selalu saya liat tiap golongan ras tersebut mainnya sama ras yang sama. Sekalinya berbeda itu jaraaangg banget dan bisa di hitung pakai jari.

Balik lagi ke soal agama, ada yang bilang saat ini adalah saat yang paling buruk untuk menjadi orang Islam. Kalo menurut saya sih justru  the other way around.

Kenapa?

Karena kita sebagai umat Islam bisa menjadi umat terbaik dan menunjukkan bahwa agama Islam itu seperti apa dengan mengikuti ajaran Allah swt dengan betul. Kita juga sebagai ambassador agama sendiri harus bersikap lebih baik, untuk menunjukkan ke yang non-muslim kalo di media semua salah besar. Jangan mau terperangkap oleh propaganda belaka.

Bahkan semenjak 9/11, Islam berkembang semakin pesat karena banyak yang penasaran. Kayak apa sih agama ini? Alhamdulillah mereka diberikan hidayah untuk akhirnya beneran masuk Islam.

Kebetulan saya juga ngebahas ini di Youtube Channel saya:

 

Saya cuma bisa berdoa semoga orang-orang yang membenci Islam tanpa sebab bisa di berikan pencerahan, paling engga nyari tau soal Islam itu seperti apa. Jangan cuma termakan sama omongan orang.

Lagipula, kita memang sengaja di ciptakan berbeda untuk mempelajari satu sama lain bukan? Kalo sama semua bosen deh tinggal di dunia, gak seru :p

Coldplay Live at Etihad Stadium, Manchester

Dari dulu saya cuma bisa ber-angan-angan aja buat liat Coldplay di depan mata. Udah terkenal deh ini band paling gak mau main di Asia, more specifically Indonesia. Denger gosip sih karena Coldplay ngerasa promotor kita belom ada yang bisa menyanggupi apa yang mereka mau. Ada juga yang sampe bilang kalo Coldplay mikir Indonesia itu negara korupsi, jadi mereka males. Apapun itu, pokoknya bener-bener cuma harapan kosong aja buat bisa nonton Coldplay live.

Alhamdulillah memang Allah berencana lain, saya minggu lalu diberikan kesempatan buat nonton mereka langsung di salah satu stadion besar rivalnya Manchester United, yaitu Etihad Stadium yang memang kandangnya Manchester City. Saya kekeuh pengen nonton karena setelah world tour ini mereka akan indefinite hiatus, alias hilang dari industri musik untuk waktu yang tidak di tentukan. Gak kebayang kan kalo sampe mereka bubaran dan saya belom sempet nonton mereka live 😦 Jadi walau masih ada exams dua menunggu, saya niatin aja bismillah nonton konser buat penyemangat hidup di sela-sela kegilaan ujian hehe

Saya dan ke 4 teman saya udah berangkat dari Newcastle siang sekitar jam setengah dua belas dengan menggunakan Mega Bus. Sampe Manchester memang agak mepet, which is jam 3 sore. Kami agak khawatir gak bisa paling depan, bahkan takutnya kejauhan dari panggung. Maklum, kita kecil-kecil gini sama bule kebanting banget hehe. Tapi balik lagi, saya paling gak suka nonton konser di Tribune, ah kalo duduk mah bisa aja di rumah lewat laptop. Kalo festival atau standing feelnya beda, apalagi kalo bisa liat artisnya langsung depan mata!

Sampe Manchester kami langsung taro barang di rumah teman saya dan langsung menuju venue. Kerennya event disini, persiapan dari pihak kepolisian dan transportasi sangat mendukung. Tram menuju Etihad Stadium seharga £3 bolak balik udah disiapin beroperasi lebih dari biasanya, belom lagi polisi ada dimana-mana just in case terjadi sesuatu. Mungkin udah biasa dengan Football match yang pastinya lebih gila dan rusuh. Apalagi Manchester kandangnya MU dan Manchester City, Stadion Old Traffor pasti heboh banget.

Kita sampe Etihad Stadium sekitar jam 5 lebih dan gate memang sudah di buka. Gak pake ngantri, kita langsung masuk dan wah…saya terkesima. Memang beda ya band kelas internasional di venue internasional pula. Sangat kondusif dan jual banyak makanan. Official merchandise juga gak rusuh alias tertiba banget yang beli.

Akhirnya kita ke bagian ticketing buat di cek sama crew dan saya tiketnya adalah level 1 standing or unreserved seating yang artinya saya bisa milih mau berdiri di festival atau duduk tapi gak ada nomor seatnya. Of course saya pilih festival 😀 Saat masuk kita dikasih gelang warna-warni yang nantinya saat konser dimulai gelang itu nyala sesuai dengan beat lagu. Aduh keren banget deh!! Ada juga pin gratis di bagiin. Seneng lumayan dapet banyak merchandise gratis hehe

Ealah..kita salah besar. Venue masih terbilang cukup sepi dan lengang banget. Padahal kalo di Indonesia pasti ruamenya minta ampun deh. Jadi kami pun memilih buat berdiri di Stage B, yaitu runway stage yang gak terlalu jauh dari Main Stage. Emang konsernya ada 3 stage yang berbeda, Stage A, B dan C.

Special opening ada dua artis baru, satu adalah Alessia Cara yang suaranya keren banget even pas ngomong doang. Gayanya boyish, santai dan gak neko-neko. Bahkan make upnya kayaknya cuma standar aja. Tapi lagunya enak sih. Lanjut ke opening yang ke dua, Lianne La Havas. Ini juga keren banget, lagunya enak dan ngingetin saya sama M.I.A

Setelah nunggu sampe jam 9, akhirnya stadion penuuuuuhhhhh banget full bener-bener full dan mulailah Coldplay main!

Konser ini yang bikin berkesan adalah permainan panggung dan printilan-printilan yang bikin experience menonton konser jadi 5x lebih ngena ketimbang konser band lain. Mulai dari gelang warna-warni, panggung yang super interaktif, permainan lighting yang keren banget pake laser-laser segala, sound system yang super clear dan menggaung kencang seantero venue, confetti dengan kertas krep warna-warni bentuk bintang, fire stage effect sampe fireworks pun ada. Gak salah kalo emang kayaknya promotor kita masih belom ada yang mampu buat menyanggupi semua itu. Kalo iyapun harga tiketnya bisa gila-gilaan deh.Belom lagi venue yang appropriate buat konser besar kayak gini di Indonesia belom memadai.

Ah semoga nanti ada promotor yang berani bawa mereka ke Indonesia. Aamiin

DSC06246DSC06256DSC06262DSC06272DSC06295DSC06301DSC06326DSC06364DSC06368DSC06369DSC06376DSC06378DSC06391DSC06406DSC06467DSC06475DSC06479DSC06486DSC06497DSC06503DSC06509

Kalo mau liat kayak gimana serunya konser kemarin, bisa langsung liat di vlog terbaru saya:

 

Ini dia set-list lagu yang dibawain Coldplay kemarin:

http://www.setlist.fm/setlist/coldplay/2016/etihad-stadium-manchester-england-2bfecc2a.html

  1. (extended intro with Charlie Chaplin speech)
  2. (with “Oceans” excerpt in intro)
  3. (with Tiësto remix outro)

    B-stage:

  4. (preceded by Muhammad Ali tribute video)
  5. (restarted; preceded by band introductions)
  6. (with “Army Of One” excerpt in outro)
  7. A-stage:
  8. (Partial)
  9. (with “Midnight” excerpt in intro)
  10. (David Bowie cover)
  11. C-stage:
  12. Kaleidoscope
    (extended)
  13. (audience request song; acoustic)
  14. (with snippet of “Live Forever” by Oasis)
  15. A-stage:
  16. (extended intro)
  17. (with stage invader at the end)

What’s the weather for today?

unnamed

(https://lh4.ggpht.com/6siCsiwJWwk-MD6TP2PpbnTcJAcUYGsP-qoiEYf2bCGiZx4mgOV1H9xcSsvQbZMWTg=h900)

Sering banget gak sih kalo nonton film atau belajar bahasa Inggris yang namanya pertanyaan ini selalu aja muncul. Siri, si asisten cerdasnya Apple pun diajarin buat ngerti sama pertanyaan ini. Saya kadang bingung dulu..lha ngapain sih ni bule-bule nanya cuaca. Wong udah pasti kan cuacanya paling kalo lagi Summer ya Summer, Winter yah Winter dan seterusnya.

Ternyata…setelah hampir setahun di UK saya baru sadar pertanyaan ini adalah SANGAT PENTING. Yup musti pake capslock karena cuacanya gak bisa ketebak sodara-sodara. Bisa aja tuh pas lagi cek weather forecast cuaca di luar panas. Oh okey pake tipis aja ah sama jaket seadanya. Eh pas keluar dari kampus kok angin dingin bangeettt udah kayak pas winter. Nyesel deh langsung saltum 😦 Bisa juga malah dalam satu hari kita ngerasain 4 musim itu secara langsung. Paginya panas terik, siang hujan deres, sore salju dan malamnya clear skies. Waduh.. bener-bener bingung deh musti pake baju apa.

Seluruh Eropa pun akhirnya lagi kebingungan perihal cuaca. Sekarang bulan April kan semestinya udah masuk Spring ya, eh lha kok ya turun salju terus beberapa hari ini. Bagi yang punya acara outdoor kayak saya dua hari kemarin, haduh…sangat merusak dan mengganggu sih. Semua panitia harus rela menggigil sambil jaga booth kena hujan es dan berganti ke sinar matahari. Wah udah gak bisa di tebak deh cuaca. Jaket tebel pun masih juga jadi teman setia sampe sekarang huhu.

Semoga dengan perubahan cuaca yang ekstrim ini bikin kita jadi semakin aware sama lingkungan ya gak buang sampah sembarangan atau metikin tumbuhan seenak jidat.

 

Islam di Newcastle Upon Tyne

IMG_4595

Semenjak teror bom dan ancaman ISIS mengancam Eropa semakin kuat gaungnya, saya jadi tertarik buat nyari tau gimana sih sebenernya kehidupan Muslim di kota tempat saya belajar ini. Salah satu alasan saya memilih Newcastle pada mulanya karena setelah saya mencari tahu, Newcastle terkenal akan kota pelajarnya, seperti Yogyakarta di Indonesia. Jadi saya berpendapat keamanan udah pasti lebih ya karena se-kota itu kan isinya kebanyakan pelajar. Terlebih lagi gak bisa di pungkiri, kekhawatiran akan Islamophobia semakin menguat dari kalangan Non-Muslim dan lantas bagaimana kehidupan muslim yang berada di negara atau kota tersebut? Apakah rasisme adalah hal biasa yang di hadapi para muslim yang tinggal di kawasan itu?

Kebetulan sekali pas saya ngecek Facebook, ada salah satu teman ngepost mengenai salah satu acara tahunan Islamic Society (ISOC) nya Newcastle, yaitu Discover Islam Week. Acara ini bermaksud untuk memperkenalkan Islam lebih jauh kepada Non-Muslim bahwa, hey media itu suka berlebihan loh! Kami Muslim cinta kedamaian dan agama kami Indah. Bagi yang mau bertanya, mendalami agama Islam lebih jauh atau hanya sekedar ingin mencicipi free refreshment juga dipersilahkan hehe

Langsung lah saya datang, sepertinya hari ke-dua dan saat itu niat saya hanya untuk bikin henna (tanaman yang jika diambil zat pewarnanya bisa digunakan untuk hiasan di tangan, biasanya digunakan oleh pengantin saat dia menikah) gratis pula siapa yang enggak mau! Saat saya menunggu giliran, saya mengajak ngobrol salah satu panitia yang duduk di seberang saya. Sepertinya orang Arab mungkin keturunan Persia atau Iran.

Namanya Nazia dan orangnya sangat periang. Gak berapa lama kami udah ngobrol asyik layaknya teman lama. Sampai akhirnya saya mengajak dia berdiskusi tentang bagaimana Islam di Newcastle. Untuk Nazia, tidak ada perbedaan. Mungkin karena dia enggak pakai hijab jadi orang pun tidak tahu dengan seketika agama dia yang sebenarnya. Lanjutnya lagi, Islamic Society disini terbilang kuat dan solid. Bisa saya lihat sih bagaimana setiap panitia saling kenal dekat satu sama lain.

IMG_4582

Say Hi to Nazia!

Akhirnya karena yang buat henna gak kunjung datang saya mengurungkan niat dan lebih memilih untuk berkeliling tenda. Sambil mencicipi Sambosa yang di sediakan, ada salah satu panitia menghampiri saya. Namanya Mariam. Ternyata seumuran tapi udah berkeluarga, hebat. Lalu setelah berapa lama kami berbincang, akhirnya saya bertanya mengenai pandangan dia akan Islam di Newcastle. Menurut Mariam, karena dia berhijab mudah bagi orang mengenalnya sebagai Muslimah. Mudah juga bagi yang ingin melakukan tindakan gak enak oleh Non-muslim yang terkena Islamophobia untuk memandang dia dari atas sampai bawah. Tapi sejauh ini tidak ada yang secara verbal menghina atau mengganggu secara fisik, Alhamdulillah. Cuma ketegangan itu terasa lebih kuat katanya, sejak bom dimana-mana merajalela. Gak terasa kami udah ngobrol hampir satu jam dan saya harus pamit undur diri karena harus segera pergi ke kelas.

img_4591-1

Mariam menyuruh saya ikut Hijab Challenge sampai akhirnya saya pakai Hijab betulan hehe. Ceritanya bisa disimak disini

IMG_4583IMG_4584IMG_4585IMG_4586IMG_4587IMG_4588IMG_4589IMG_4590

Sepanjang perjalanan menuju kampus, saya kembali terngiang akan percakapan saya dengan Nazia dan Mariam. Sungguh terasa sekali perbedaan pengalaman antara Muslimah yang berhijab dan tidak berhijab. Sempat saya bertanya kepada beberapa teman Indonesia yang juga pelajar mengenai pandangan mereka tentang Islam di Newcastle dan bagaimana perilaku Non-Muslim terhadap muslim itu sendiri.

Menurut Karina, selama dia tinggal di Newcastle gak pernah tuh ada yang rasis sama dia. Padahal sebelum datang ke UK, banyak pemikiran-pemikiran tentang kemungkinan buruk bakal terjadi. Untuk soal Kota nya sendiri, Karina berpendapat bahwa Newcastle lebih nyaman untuk menjadi tempat tinggal ketimbang kota lain yang sedikit Muslimnya. Lanjutnya lagi, Karina merasa bahwa rasisme itu bisa aja datang dari diri kita sendiri, bukan dari lingkungan. Pemikiran kita yang terlalu jauh (over thinking) akan pendapat orang lain sangat berpengaruh kepada bagaiman kita melihat perilaku orang lain terhadap kita. Pengalaman yang sama juga dirasakan oleh Dilla, selama ini gak pernah ada masalah karena menjadi seorang muslimah dan muslim di Newcastle menurutnya ramah, kalau berpapasan saling tersenyum dengan sesama pemakai hijab. Teman-teman kelas Dilla yang Non-Muslim juga semua baik-baik saja.

Karina dan Dilla sepakat Newcastle adalah kota yang ramah untuk Muslim, dikarenakan banyaknya toko dan restaurant halal yang hampir bisa di temukan di setiap sudut kota. Tapi kebanyakan pusatnya ada di daerah Fenham, dimana mulai dari restaurant sampai supermarket halal bisa di temukan disana. Banyak pula komunitas Arab dan Asia yang tinggal di daerah Fenham karena harganya yang relatif terjangkau. Saya pun setuju, sering kali saya pergi ke Fenham hanya untuk mencicipi salah satu Kebab ter enak yang pernah saya makan di UK. Bahkan yang di London yang sekalipun kalah hehe.

DSC03709DSC03711DSC03713

Daerah Fenham yang dipadati shoppers

DSC03730

Salah satu restaurant yang terletak bukan di daerah Fenham

Urusan menghadap Allah swt, Newcastle pun termasuk ramah akan prayer room, masjid dan multi faith atau quiet room. Untuk masjid Newcastle memiliki beberapa, yang biasa orang tau dan dekat dengan city centre adalah Masjid yang terletak di dalam kompleks Newcastle University. Masjid lainnya ada di daerah lain yang biasa di gunakan oleh masyarakat sekitar. Bahkan mall terbesar (Intu Metro Centre) memiliki quiet room yang, Subhanallah saya sangat tertegun karena jauh lebih bagus ketimbang musholla yang ada di mall Malaysia.

IMG_9206IMG_9205IMG_9204

Masjid Newcastle University

IMG_4714IMG_4715IMG_4717IMG_4718IMG_4719

Quiet room di Intu Metro Centre yang terletak di seberang bus station

Namun, gak berapa lama saya dengar ada perempuan arab berhijab yang memang asli orang Newcastle mendapat pengalaman gak enak saat dia naik metro. Entah mengapa ada laki-laki yang terus menghina dia dengan alasan karena perempuan ini muslimah dan berhijab. Tapi pengguna kereta lainnya membela si perempuan ini dan saat kereta berhenti di salah satu stasiun, lelaki ini langsung di laporkan ke pihak yang berwajib.

Memang, tindakan gak enak dari para Non-Muslim yang terlalu mudah menelan informasi media bisa saja ditemukan dimanapun. Tapi untuk seorang muslim atau muslimah penting untuk di ketahui bahwa menunjukkan sikap yang  baik kepada siapa saja itulah yang dapat mempengaruhi cara pandang Non-Muslim, terlebih yang Islamophobia.

**Thank you so much Nazia, Mariam, Karina and Fadilla for your contribution of thoughts**

Visa…..why you so ribet?

(http://malaysia.visahq.in/information/images/info/Malaysia-visa.jpg)

Visa tuh selalu jadi hal yang paling nyebelin untuk diurusin, entah itu mau liburan aja, belajar atau kerja di luar negri. Keribetan udah mulai terlihat dari awal mereka minta dokumen yang harus di lengkapin. Saya kira ngurusin visa jalan-jalan udah ribet dan ngeselin, eeehhh..ternyata ngurus student visa lebih gila lagi.

Saya udah sekitar 9 bulan gak punya passport dan selalunya dikasi special pass yang cuma valid selama 30 hari. Kebayang gak sih gimana rasa gak aman dan gak bebasnya saya selama di Malaysia dan tentu aja gak bisa pulang ke Indonesia. Bagus selama ini gak ada yang nge cek dari pihak kepolisian karena saya gak mau punya rekord masuk penjara. Saya udah banyak banget ngelewatin hari-hari penting dan perayaan wajib yang seharusnya saya datengin. Rasanya nyesek aja gitu liat keluarga semua pada ngumpul dan cuma bisa liat dari kiriman foto atau telfon via skype. Begitu juga sama temen-temen di Indonesia. Saya cuma bisa ngelus dada liat foto reuni SMA, acara makan-makan, dan lain sebagainya lewat sosial media. Udah gak bisa di ungkapin deh rasanya.

Anyway, hari ini saya pergi ke kampus untuk ngomong sama orang yang ngurusin passport saya. Dia bilang di e-mail kalo ada bad news dan emang dari awal perasaan saya udah gak enak. Setelah nunggu beberapa saat, si miss ini dateng dengan muka yang “maaf ya dek tapi kamu gak bisa pulang” dan natap saya dengan mata kasian. Si miss emang orang yang ngurusin visa student dan tempat dia tertutup banget. Sebelumnya belum pernah ada orang yang ketemu sama dia. Ya mungkin karena takut keselamatan dia terancam kali ya.

Saya liat dia megang passport saya! Aaahh…..okey jadi passport saya balik ya? Oh tentu tidak saudara-saudara. Passport saya masih butuh di proses dan ternyata status passport saya itu pemutihan. Haduh namanya jelek banget. Oke jadi pemutihan itu proses dimana seluruh dokumen dan visa yang udah ada harus di ganti dengan yang baru dan di cancel semua. Passport harus di mulai lagi dari awal karena saya pernah pindah jurusan tapi sampe sekarang masih pake visa dengan nama program yang dulu.  Sebelum company yang ngurusin visa student itu ada (namanya EMGS), gak ada masalah. Imigrasi yang ngurusin semua passportnya langsung. Mereka bilang saya gak usah cancel visa lama dan buat baru, cukup dengan visa lama tapi diganti aja sama mereka. Katanya…….Dulu itu lebih gampang prosesnya. Ya gak se ribet sekarang lah pokoknya. Saya juga bertanya-tanya buat apa pemerintah buat perusahaan yang malah menyusahkan hidup orang gini. Proses pemutihan baru muncul pas company ini muncul. Yakan apa saya bilang, EMGS = bikin pusing dan nambah masalah.

Si miss ini bilang kalau saya pulang saya gak bisa balik lagi ke malaysia sampai visa selesai! Gilaaaa kan saya belom lulus dan lagi internship. Jadi saya lebih baik tinggal di malaysia sampai proses selesai yang…memakan 6 minggu….Emang deh saya gak dikasi rejeki buat pulang kampung. Semoga aja saya bisa dapet passport saya balik sebelum lebaran tahun ini. Amiin

Visaaa why you so ribet 😦