Ketika Diremehkan Orang Menjadi Kekuatan Istimewa

“Lo yakin sama keputusan lo? Gue sih ragu ya..”

“Sini gue aja yang ngerjain, kayaknya gue lebih paham dari lo deh..”

“Udahlah, jadi orang tuh harus realistis. Jangan ketinggian!”

Pernah gak sih digituin? Mungkin ada juga yang ngomong yang sepertinya kayak ngeremehin kemampuan kita. Siapa sih di dunia ini yang gak pengen diliat credible? Masa iya mau kita di anggap gak mampu melakukan sesuatu? Pastinya gak ada ya.

Padahal kita udah usaha sedemikian rupa, kerja keras gak kenal waktu tapi orang malah ngeremehin either kerjaan atau hasil yang udah kita capai. Bete, kesel, gedeg, sakit hati udah pasti semua bercampur jadi satu.

Pernah tuh saya di remehkan sama orang pas tertarik melakukan sesuatu yang jauhhhh banget dari kepribadian saya. Orang ini yakin banget saya gak mungkin sukses mencapai goal saya. Seyakin itu sampe dia bilang gini,”Lakuin sesuatu sesuai kemampuan lo jangan terlalu berharap banyak,” wow gila banget njleb oke. Maksud dia mungkin baik ya, tapi saya nangkepnya kayak dia ngeremehin saya. Nyoba aja belom kan, saya pun ikhlas kalo Tuhan berkata tidak. Tapi apa salahnya toh nyoba? Sampe akhirnya saya mencapai apa yang saya mau, bahkan lebih dari itu barulah dia diem.

Tapi saya ngeliat ya, diremehin itu gak hanya ujian menuju kesuksesan loh tapi juga sebagai pemacu istimewa kita untuk jadi lebih dari apa yang kita angan-angankan. Gimana enggak? Udah di remehkan gitu pasti gita jadi gondok untuk bisa memberikan yang terbaik dong. Rasanya jadi kayak pengen buktiin ke orang itu,”Nih liat nih gue bisa, bahkan bisa banget!” pokoknya usaha matahin persepsi kalo kita itu gak bisa. Jadi pasti usaha keras itu tidak berbohong, insya Allah hasilnya sesuai dengan apa yang kita usahakan sejak awal.

Diremehkan orang juga jelas banget ngajarin kita siapa teman yang full support kita 100% no matter what, sama yang ada rasa iri sama kesuksesan kita. Jadi makin paham siapa yang harus kita keep as a friend dan siapa yang mending buang jauh ke laut lepas.

Setiap ujian pasti ada hikmah, kayak di remehin orang gini. Semoga kita selalu semangat dalam meraih cita-cita dan rasa iri dengki itu tergantikan dengan rasa ikut bangga kepada teman ya 🙂

Advertisements

Cinlok atau cinta lokasi

Cinta lokasi. Location love. halah

Pertama denger istilah beginian pas lagi nonton gosip di TV yang ngebahas salah satu artis muda yang katanya suka sama lawan mainnya. Saking hebohnya itu cerita, saya sampe kebawa mikir juga. Kalo diliat sih udah jelas naksir yaa *eh loh kok ikutan ngegosip* Ini artis berdua saking seringnya nongol di TV sampe saya jadi tau padahal gak pernah peduli sama sinetron Indonesia. Btw mereka dari film Ganteng-Ganteng kok Serigala itu. Di film mereka berdua pacaran. Di kehidupan nyata sih belom tapi kayaknya akan deh *ngegosip lagi Ai*

(http://s25.postimg.org/ruzm64ilr/Foto_Aliando_Prilly_Pemain_Ganteng_Ganteng_Ser.png)

 

Karena si dua artis itu, saya jadi kepikiran aja soal cinta lokasi. Kenapa sih bisa jadi ada perasaan padahal sebelumnya aja gak kenal. Trus kalo emang cinta, nanti pas sinetronnya kelar, cintanya ikutan kelar juga? Banyak pertanyaan di kepala saya. Jatohnya emang gak penting sih tapi banyak terjadi di lingkungan juga kalo di liat-liat.

Gak harus jadi pemain sinetron buat ngerasain cinta lokasi. Apa yang saya tangkep dari cinlok itu sendiri lebih ke suka atau naksir orang karena terlalu seringnya frekuensi mereka ketemu di lokasi tersebut. Bisa aja seseorang itu lagi pergi keluar kota atau negeri buat beberapa minggu untuk ngerjain project yang, pada akhirnya bertemu sosok pujaan hati disana dan terjadilah cinta lokasi. Bisa juga karena lagi sekolah dan tiba-tiba deket dan jadi suka. Cinlok deh

Banyak yang bilang cinta lokasi won’t last forever. Kenapa? Karena terjadinya juga di lokasi itu. Kalo udah meninggalkan tempat, katanya sih cintanya juga hilang bersamaan dengan back to reality. Padahal sih tergantung perasaan juga. Kalo emang sukanya udah lebih dari itu, kemanapun lokasinya gak ngaruh sih tetep suka juga. Cuma kok ya cinta disebutnya. Terlalu melebihkan deh. Menurut saya, cinta itu udah jauh lebih dalam daripada suka. Sementara yang naksir kayak begini levelnya masih suka deh kayaknya. Harusnya sulok bukan cinlok hahaha. Tapi biasalah orang Indonesia suka buat singkatan yang enak di denger dan di sebut. Well cinlok is better than sulok siiih

Balik lagi, cinta lokasi yang saya tau dan saya peratiin datengnya dari terlalu seringnya dua orang ini ketemu dan bersama di lokasi itu. Suka karena biasa. Sama kayak bisa karena biasa. Berarti cinta itu bisa tumbuh dengan sendirinya kalo udah sering ketemu dan melakukan aktifitas bersama? Ah gak ngerti hahaha. Saya paling gak paham soal cinta-cintaan begini.

Apapun itu cintanya, kalo bisa sih jangan cuma karena kebawa suasana aja. Jangan pernah mainin hati orang lain deh karena siapa juga yang mau hati di obrak-abrik? Gak ada obat dan rumah sakit yang bisa ngobatin *awww yea*. Haduh gara-gara hujan dari tadi malem sampe sekarang bawaannya jadi melankolis dan sendu gini.

Well, semoga weekend nya menyenangkan 🙂

Peace, love, and gaul,

Aiko