Pendidikan dan Ibu Rumah Tangga

Saya inget ketika dulu setelah lulus S1 dikasih pilihan sama orang tua. Mau ambil S2 langsung atau kerja dulu, ambil S2, baru nikah atau nikah langsung. Setelah berdiskusi dan mikir secara mendalam, saya mengambil opsi pertama, yaitu ambil S2 langsung. Banyak sih yang bilang kenapa gak kerja dulu, biar nanti S2nya sesuai dengan pekerjaan yang akan kita ambil. Tapi, mengingat saya udah yakin 100% kalo ilmu marketing akan bermanfaat buat masa depan tanpa harus kerja dulu, langsung lah saya ambil S2 tanpa pengalaman kerja bertahun-tahun. Untungnya, International Marketing gak kayak MBA yang mengharuskan siswa minimal punya pengalaman kerja sebelum masuk kelas.

Nah, sempet keluarga ngasi masukan kalo saya ambil S2, nanti cowok takut dan gak ada yang mau. “Cewek itu kalo ilmunya ketinggian sementara cowoknya dibawahnya pasti takut, gak berani melamar. Kan cowok ada egonya, apalagi sebagai kepala rumah tangga dia yang akan memimpin. Kalo istrinya lebih tinggi pendidikan dan kariernya, pasti berantem mulu,” gitu masukannya. Kuno banget ya pemikiran itu kalo saya inget-inget lagi

Agak mirip dengan postingan terdahulu saya disini, tentang status sosial dalam percintaan. Tapi saat ini yang mau saya bahas adalah kenapa sih perempuan itu harus tetap pinter? Harus tetap berpendidikan walaupun nanti katanya sih “Ujung-ujungnya di rumah?”

Bedanya ibu rumah tangga dan wanita karier adalah selalunya diliat negatif karena kayaknya si ibu rumah tangga kayak gak ada aktivitas, ya dirumah ngapain sih gitu pikir banyak orang. Gak hanya itu, bagi yang udah ambil S2 tapi malah gak kerja pun selalu di sayangkan ilmu dan gelarnya. Udah mahal-mahal kuliahnya, capek, eh cuma di rumah. Kayaknya gak guna menempuh pendidikan S2, even doktor.

Tapi satu hal yang sering banget 0rang lupa, mendidik anak itu jauh lebih penting ketimbang berkarier di kantor. Alasannya simpel, anak adalah generasi muda penerus bangsa dan juga agama yang nantinya akan memegang kendali penuh atas masa depan. 

So apabila sang anak gak terdidik dengan baik, udah pasti masa depan negara ikutan merosot. Akhlak juga nol karena seharusnya tugas si ibu buat mendidik anaknya tentang baik-buruk, norma dan adab di tengah masyarakat, serta agama yang kita anut jadi gak tersalurkan dengan baik.

Gimana mau tersalurkan kalo misal si ibu pergi kantor pagi, anak masih tidur. Pulangnya malem setelah anak tidur. Jarang ketemu ibunya dan koneksi antar ibu dan anak itu gak ada. Terbentuklah sekat  yang padahal seharusnya gak ada antar anak dan orang tua. Jadilah si anak gak pernah ngobrol sama ibu bapaknya, sekalinya di nasehati gimana mau denger? Udah pasti dia denger orang yang sering dengerin keluh kesah dia. Bukan orang tua, tapi temen yang kita bahkan gak tau jadi pengaruh baik atau buruk.

Seperti kata Nabi Muhammad saw, kalo kita bermain dengan tukang minyak wangi mestilah kita kecipratan wanginya, sebaliknya kalo kita bergaul dengan tukang sampah, udah pasti kita juga kena baunya. Kalo anaknya salah gaul, bisa ngaruh ke masa depannya nanti. Jangan salahkan lingkungan temen dia dulu, coba cek lagi lingkungan keluarga. Memang berat dan gak gampang soal didik-mendidik anak gini.

Untuk itulah, seorang ibu harus tetap memiliki ilmu dunia dan akhirat, karena dia yang akan mendidik anaknya. Kalo ntar anaknya macem-macem yang malu juga orang tuanya kan? Jadi, seorang ibu rumah tangga itu profesi yang amat mulia dan gak kalah dengan manager, CEO, dan jabatan-jabatan kece kantoran di luar sana.

Sering kan denger anak nakal dan gak bisa di atur, pas dengerin cerita ternyata karena ibu bapaknya sibuk kerja. Sementara dia sendiri di rumah, jadilah keluar dan nyari seseorang yang menurut dia nyaman dan bercerita. Apalagi yang umurnya lagi labil kayak anak SMP atau SMA yang lagi mencari jati diri. Gak hanya jati diri, dia juga nyari perhatian orang tuanya tapi dengan cara yang salah. Persis kayak temen saya dulu sering nyoba bunuh diri dengan nyilet pergelangan tangan dia karena stres di rumah gak dapet perhatian orang tuanya. Dengernya saya cuma meringis dan kasihan, apalagi liat bekas sayatan luka yang banyak. Mengartikan dia udah depresi lama.

Jadi marilah kita menghormati semua profesi seorang ibu, apalagi ibu rumah tangga 🙂 Hebat dan sangat mulia sekali tugasnya. Buat seluruh ibu rumah tangga, jangan minder dan malu karena anda hebat dan saya sangat terkesan karena sanggup meninggalkan jabatan yang mungkin udah tinggi di kantor buat mengabdi kepada suami dan anak. Bravo!

Semangat untuk semua ibu di seluruh dunia 😀

 

Advertisements

Status sosial dalam percintaan

(http://www.stokethefire.org/wp-content/uploads/2013/10/loveandmoney.jpg)

Rada bingung pas buat judul nih postingan hehe. Agak kayak artikel di Wolipop sih tapi yaudahlah ya :p

Kalo udah umur 23 kayak saya gini pasti udah mulai budek deh kuping. Makin banyak aja pertanyaan soal nikah kapan mana jodohnya dan sebagainya yang udah sampe bosen dengernya. Nah ngomongin jodoh, emang gak ada abisnya gak sih. Gak bisa di prediksi bakal sama siapa. Ada yang bilang kalo pacaran lama gak menjamin si orang itu akan jadi suami atau istri kita. Ini saya setuju banget karena ada kasus nyata yang kejadian dan beneran terjadi di depan mata.

Ada juga yang bilang cari jodoh harus liat bibit, bebet, bobot biar gak salah pilih dan gak nyesel. Ini sih kepercayaan orang tua zaman dulu ya. Apa ajasih emang yang di jadiin tolak ukur sama orang tua? Apalagi kalo bukan latar belakang si calon ini. Dari keluarga mana? Pendidikan apa? Apakah orang berada? Agamanya gimana? Yap dan segudang pertanyaan lainnya untuk dapetin jawaban dari kelengkapan bibit, bebet, bobot itu sendiri.

Cuma sekarang saya mau ngebahas salah satu permasalahan pas nyari jodoh, yaitu masalah status sosial. Tapi akan lebih ke cowok nya yang dipermasalahkan status sosialnya. Sempet baca postingan Mas Arman yang ini dan bikin saya juga pengen ngebahas. Beda status sosial sama jodoh tuh bisa aja beda latar belakang finansial, pendidikan, atau pekerjaan. Paling susah katanya sih kalo si cewenya lebih dari cowoknya. Katanya seorang perempuan yang berada, berpendidikan tinggi dan punya pekerjaan sempurna akan bener-bener menemukan kesulitan pas ternyata jodohnya dia ini cowok yang mungkin hanya lulusan SMA, dari keluarga yang sederhana dan pekerjaan yang juga biasa aja. Bukan susah hubungan sih menurut saya tapi lebih ke bagian dapet restu dari si keluarga perempuan. Mana ada kan orang tua yang mau anaknya gak bahagia dan malah kekurangan pas nantinya udah menikah? Pasti kekhawatiran orang tua juga sangat wajar mengingat anak perempuan mereka nantinya harus mereka serahkan ke cowok yang kedepannya harus bisa bertanggung jawab sama anak mereka.

Kekhawatiran juga bisa aja terjadi pas nanti si pasangan ini beneran menikah. Bisa aja si istri yang dulunya hidup enak, tiba-tiba harus ngikut pola hidup yang jauh berbeda karena kehidupan rumah tangganya yang sederhana. Bisa banget si istri ini malah menyangkut pautkan semua salah si suami yang berakibat ke berantem dan saling menyalahkan. Bisa juga si istri dapet pekerjaan yang gajinya diatas suami dan menurut saya ini enggak banget sih. Karena pada dasarnya yang cari nafkah ya harus suami dong bukan istri. Kalo mau kerja juga gaji dan posisi harus dibawah suami. Ah ribet sih kalo dipikir lagi hehe

Saya kurang tau sebenernya inti postingan ini arahnya kemana hahha. Secara ketemu jodoh aja belom dan masih awam soal nikah dan segala macem. Cuma karena makin banyak di timeline Path, Facebook, Instagram udah pada merit, jadilah kepikiran gue kapan? hahahaha. Kalo menurut saya sih nyari jodoh itu gak usah lah terlalu di ambil pusing. Udah ada yang ngatur. Tinggal gimana kitanya aja mendekatkan diri sama yang ngatur jodoh biar segera ketemu bagi yang belom ketemu. Soal masalah kayak status sosial juga…Kalo emang cinta masa karena itu doang langsung mundur sih? Harus terpacu buat lebih baik lagi kan kalo gitu hehe dan pastinya emang banyak ujian kan kalo mau menuju ke jenjang selanjutnya.

Setuju?