Perpisahan dengan Prague, This is Not a Goodbye!

Gak berasa udah hari terakhir aja di Prague dan rada sedih ninggalin kota ini huhu. Tapi perjalanan bukan berarti berakhir, besok saya udah harus pergi ke Ibu Kota Kroasia, Zagreb. Perjalanannya pakai bus dan gak terlalu jauh juga dari Ceko.

Karena hari terakhir, saya memutuskan buat ngiterin Prague semaksimal mungkin ke area yang saya belom datengin kemarin kayak Castlenya yang di atas sana. Tapi tetep tujuan awal pasti ke Old Town karena pengen ngejelajah gang-gang kecil cantik yang kalo gak hati-hati disana bisa nyasar! Cuma kalo udah dapet titiknya sebenernya jalanan di Prague itu gampang loh dan kecil kan jadi pasti sampenya disitu-situ lagi.

Nyampe Old Town saya udah di suguhkan dengan live performance dengan lagu khas daerah mereka. Udara juga lagi lumayan anget jadi bediri nontonin mereka gak masalah deh. Turis juga makin rame, banyak yang kumpul di depan Astronomical Clock buat nunggu giliran masuk ataupun jadi tempat perjanjian para turis yang pengen di guide sama free tour guide. Yup kalo kalian pengen menjelajah Prague tapi pengen gratisan, di depan Astronomical Clock suka banyak yang nawarin jasa tersebut dan bayarnya seikhlasnya kalian aja. Kalo saya sukanya ngejelajah sendiri jadi gak ikutan hehe

IMG_5777

Untuk menuju ke Prague Castle itu mudah kok, jalan kaki juga bisa dan menurut saya bagusan jalan kaki ya karena seringnya ketemu bangunan tua ataupun pemandangan dari arah gang sempit yang gak ditemukan kalo pake transportasi kesana-nya.

IMG_5667IMG_5610IMG_5604

Bagian yang paling bikin capek tuh naik tangganya yang TINGGI ya sis…haduh…kaki gempor banget tuh tapi untung pemandangannya bagus jadi gak papa lah.

Nyampe atas disuguhkan oleh ramenya turis hahah beneran rame banget, sampe mau foto dengan pemandangan belakang aja kudu ngantri gantian sama orang-orang. Akhirnya sempet minta orang baik hati yang lewat buat fotoin, yah walaupun forever alone disana tapi pemandangannya amazing banget!

IMG_5614IMG_5620

Prague castle nya keren banget, mewah dan anggun bahkan menurut Guinness Book of Record, castle ini adalah yang terbesar di dunia loh! Di depan pagar juga masih ada guard yang jaga-jaga, jadi makin berasa feelnya zaman dulu. Mungkin ada semacam changing guard juga yaa harusnya kayak di Inggris, tapi saat itu lagi gak ada. Sekarang sih castle ini tempatnya presiden dan sebagian areanya mainly untuk tourist attraction.

IMG_5816IMG_5825IMG_5839IMG_5844

Masuk ke dalem tuh harus bayar, jadi kita tinggal pergi ke loket penjualan tiket. Harga tiketnya (Circuit B) itu 125 Kron dari 250 kron, diskon karena masih student dan tertera di tiket saya cuma bisa masuk area ber-nomor I, III, V, dan VIII. Ada yang all access yaitu Circuit A harganya lebih mahal karena area yang bisa kita masukin lebih banyak.

Screen Shot 2018-01-12 at 20.48.07

Screen Shot 2018-01-12 at 20.45.46
Tiket bisa di cek disini

 

Capek muter-muter, gak berasa juga badan udah mulai greges dan butuh istirahat. Alhamdulillah nemu kios kecil yang jual hot chocolate dan disitulah saya nenangin kaki dan badan sambil nikmatin pemandangan kota Prague. Sungguh nikmat Tuhan mana lagi yang engkau dustakan :”)

IMG_5642

Kelar istirahat, perjalanan berikutnya adalah John Lennon wall dan Petrin Tower. Sembari jalan-jalan menuju lokasi yang di tuju, saya main-main di pinggir sungai dan menemukan banyak angsa-angsa cantik lagi berjemur! Aduh bagus banget pemandangannya, sungguh Instagrammable hehe. Cuaca juga lagi mendukung banget, cerah panas jadi kalo mau foto-foto tuh waktu yang tepat banget.

IMG_5650

Nyari si dinding ini gak susah, karena banyak juga turis yang pengen kesana jadi saya buntutin aja hihi. Dindingnya warna-warni banget dan penuh oret-oretan. Ada gambar, grafiti, tulisan duh macem-macem lah. Disitu juga ada pengamen beberapa yang memainkan lagunya The Beatles, jadilah makin berasa kan John Lennon nya. Saya sempet nulis nama dan tanda tangan disitu hahahah buat kenang-kenangan di Prague.

IMG_5661

Nah, dari John Lennon Wall tujuan terakhir saya tuh Petrin Tower dan gak terlalu jauh juga. Katanya sih bisa liat pemandangan Prague dari atas sana. Sempet rada nyasar sampe akhirnya saya bener-bener nyasar dong hahaha. Malah si Tower ini keliatan makin jauh dan kayaknya males banget buat nanjak naik ke atas buat ke towernya itu doang.

Akhirnya saya nemu jalan kecil di pinggiran dan memutuskan buat liat pemandangan kota Prague dari atas bukit itu. and….it was sooo beautiful!!! Gak nyesel deh dan bener-bener pilihan yang tepat. Bukitnya kosong asli, hanya sempet ada satu orang turis juga dan kita berdua sama-sama duduk diem aja disitu liatin kotanya. Setelah dia pergi saya bener-bener sendiri menikmati pemandangan yang ampun keren banget huhu

Perasaan dan pikiran saya nyampur aduk jadi satu, seneng, terharu, bersyukur karena bisa ada disana dan merasakan pengalaman yang gak bakal pernah bisa saya lupain seumur hidup. Seneng banget juga semua destinasi yang ingin dituju di Prague semua terpenuhi dan tanpa hambatan, well meski gak ke Petrin Tower tapi ini udah jauh lebih dari cukup.

IMG_5669IMG_5670IMG_5673

Udah mulai ngerasa mau masuk angin akhirnya saya turun dari bukit itu dan jalan menuju Charles Bridge. Kali ini buat nikmatin apapun yang saya lewatin, apalagi udara lagi nyaman banget.

Akhirnya balik lagi ke Old Town dan nonton performance tari tradisional lagi, sengaja nunggu rada gelap buat dapet experience kota Prague saat malam hari. Ah bener aja…romantisss bangetttt…

Sebelum pulang saya balik lagi ke Charles Bridge untuk menikmati pemandangan malam dengan ditemani nyanyian pengamen jalanan gak jauh dari tempat saya berdiri. Janji saya disitu adalah balik lagi ke kota indah ini bersama dengan orang tersayang πŸ™‚

IMG_5988IMG_5682DSC04476

 

 

Advertisements

Pengajian dan Siraman Adat Sunda

Tanggal 3 Agustus kemarin sebelum acara akad dan resepsi berlangsung, dirumah saya di adakan pengajian dan siraman. Tadinya sih males ya pake siraman-siraman gitu, secara mikirnya nanti makin banyak yang harus di urusin dan nambah kerjaan hahah. Tapi karena emang permintaan dari keluarga, terkhusus ayah jadilah siraman di adakan. Sebelumnya sempet kepikiran apa buat malam bainai aja yah biar beda sama kakak.. Eh tapi ribet juga karena calon mempelai lelaki dan keluarga harus hadir semua, padahal abang baru sampe Jakarta H-5 hahaha.. jadi kayaknya gak mungkin banget gak sih? Plus kasian juga dan takut sakit pas acara penting kan. Jadi kita milih siraman aja deh

MR1_0033MR1_0011MR1_0015MR1_0017MR1_0036

Pengajian

Pengajian dimulai cukup pagi tuh, sekitar jam setengah 9. Jadi Makeup Artist segala macem juga udah harus ready pagi-pagi buta. Setelah sholat subuh saya ngacir ke ruang makeup, sekitar jam 5.30. Mata masih kiyep-kiyep, akhirnya MUA saya mba @rozanajulani sampe juga beserta asisten. Tepat waktu! kusuka ini. Mba Ocha ini temennya temen saya gitu, dan emang kebetulan juga udah terkenal di kancah perMUAan heitz. Alhamdulillah jadwalnya pas dan bersedia karena suka bangeeeuuuddhh sama hasil makeupnya mba ocha, sangat flawless dan gak macem-macem. Justru kalo lebay kayaknya muka saya gak cocok deh. Plus orangnya baik pisan, ah pokoknya recommended banget deh, buat wedding juga cucok bangeettt, cuma emang saya udah ngincer antara mba @olisherawati atau mba @jasminelishava buat wedding hehe. Next balik pulang pengen di makeup lagi sama mba ocha buat lucu-lucuan foto sama abang hihi

MR1_0073MR1_0084

Selesai di makeup, saya ganti baju dan langsung di tarik sama tim fotografer dari @lemotionphoto buat gaya ala ala akting gitu di depan decor pengajian dan kamar pengantin. Bahkan ada yang kayak syahrini deh, sambil nyemprot parfum kiri-kanan ahahahahha ngakak sendiri sih pas akting gitu. Ternyata banyak juga loh takenya berkali-kali sampe lieur (pusing) sendiri. Gak cocok deh jadi artis hahah

MR1_0100MR1_0198MR1_0264MR1_0326

Akhirnya saya di panggil juga dari kamar, di jemput sama kakak sepupu turun tangga. Ternyata udah rameee banget sama ibu-ibu pengajian berbaju putih plus pengisi acaranya. Saya langsung di arahkan sama tante duduk di kursi yang telah di sediakan.

MR1_0480MR1_0484MR1_0505MR1_0512MR1_0528MR1_0659

Setelah berdoa dan nasyid, akhirnya yang paling bikin deg degan adalah saya harus ngaji baca Qur’an didepan audience, bacanya surat Luqman ayat 14 – 19 yang isinya tentang nasihat Luqman kepada anaknya. Haduh bener-bener deh sesuatu banget, jauh lebih deg degan daripada nyanyi loh karena baca Qur’an itu gabisa sembarangan, tajwidnya harus betul, panjang pendeknya, semua harus bener kalau engga artinya beda. Belum lagi saya pake nada lagu yang lumayan susah, yaitu nada baiyati karena kata guru ngaji saya bagus. Yaudah deh pede aja bismillah, latihan hanya sempet 2x alhamdulillah lancar semua gak ada hambatan.

MR1_0676

Nah setelah ngaji ini yang bikin makeup bolong-bolong dan ingusan, yaitu penyampaian maaf kepada orang tua dan keluarga. Haduh nangisnya bok gak keruan hahahah nyelekit gitu rasanya tau akan diambil orang dan sebentar lagi udah tanggungan suami. Saat nyampein tuh, berat banget karena nahan nangis juga, ya sesenggukan juga. Nyampur aduk banget.

MR1_0825MR1_0861

Setelah ungkapan selesai, dilanjutkan dengan tausyiah dari Ninik Mpet, yang juga nenek dari Bandung dan memang ustadzah. Beliau juga dulu mengisi pengajian untuk Raffi Ahmad dan Nagita loh karena emang udah tersohor juga di Bandung. Alhamdulillah berkesempatan jauh-jauh dari Bandung untuk kasih nasihat pernikahan ke saya.

Intinya sih jangan tinggal sholat, alquran tetap harus dibaca dan di aplikasikan dalam hidup, juga ibadah-ibadah lainnya jangan kelewat kalo mau pernikahannya sakinnah, mawaddah, warahmah. aamiiin

MR1_0975

Siraman Adat Sunda beserta Artinya

Inti dari acara siraman sebenernya untuk membersihkan si calon pengantin wanita sebelum menikah. Saat mulai acara adatnya, saya udah pakai kebaya yang di dalamnya adalah dalaman dodotan untuk siraman, jadi emang nanti kebaya di lepas di depan umum untuk nantinya proses penyiraman. Saran nih buat para bride to be, buat kebayanya yang lepas kancing depan atau lepas belakang dan gak usah ngefit amat, karena nantinya kalian akan pake si dodotan itu di dalem. Kalo kebaya ngepas badan khawatir gak muat, kayak saya karena ada furing dalaman jadi sempet panik bangeettt, dirombak H-3 supaya muat karena ada daleman itu hahahah. Setelah selesai ganti baju saya di jemput oleh ayah dan ibu saya keluar dari kamar. Lucunya, saya harus diikatkan dengan kain batik bersama ibu saya dan ayah saya menuntun dengan lilin di depan. Kami berjalan di kain hijau yang telah di sediakan dan ayah saya membuka ikatan kain batik yang disebut aisan samping. Kata ibu Elly Pasha, pemandu acara adat dari sanggar Griya Seni Ekayana artinya tuh ayah selalu menjadi pembimbing dan pelita bagi anak-anak putrinya. Gak hanya itu, ayah juga berarti melepas tanggung jawabnya kepada sang suami kelak.

MR1_1254MR1_1265

Proses selanjutnya, saya diharuskan untuk duduk dipangkuan orang tua, memeluk dan dicium keduanya. Ini unyu banget sih, saya gak pernah duduk di pangkuan ayah dan ibu pas udah gede gini. Alasannya gampang aja, saya berat! hahaha. Tapi arti dari prosesi ini adalah rasa sayang orang tua terhadap anak perempuannya tidak terbatas.

MR1_1274MR1_1307

Setelah itu saya duduk dibawah dan disodorkan piring yang berisi 7 lilin yang melambangkan rukun iman dan jumlah hari dalam seminggu. Itu satu-satu harus di nyalain dan ada artinya lagi, tapi lupa apa panjang banget hahahah.

MR1_1338.jpg

Lanjut, saya duduk menghadap orang tua dan harus mengungkapkan isi hati lagi yang berarti nangis lagi! Wah hahahaha nangis dua kali deh. Tapi yang kali ini saya gak pakai kertas atau apapun, bener-bener dari isi hati dan justru lebih ngena. Kembali saya berterimakasih dan meminta maaf, juga kepada kedua saudari saya.

 

Sambil masih agak setengah menangis, saya diharuskan untuk memulai mencuci kaki ayah saya. Pertama kain lap setengah basah saya lap pelan-pelan di kaki ayah saya, lalu saya keringkan dengan handuk. Setelahnya baru diberikan parfum. Proses yang sama juga saya jalankan untuk ibu. Ini sedih banget sih huhu. Mencuci kaki orang tua melambangkan bakti anak terhadap orang tua, dan nyemprotin minyak wangi itu maksudnya supaya anak tetap membawa harum nama keluarga sampai kapanpun.

MR1_1462

Selanjutnya, saya dibawa ke tempat penyiraman bersama dengan seluruh keluarga saya diatas kain 7 lembar yang diharapkan dalam keseharian saya nanti diberikan kesabaran, ketawakalan, kesehatan, ketabahan, keteguhan, iman yang kuat dan senantiasa menjalankan agama.

MR2_1042MR2_1057

Siraman ini airnya enak, anget. Katanya sih diambil dari 7 sumber mata air berbeda, dari beberapa masjid di Jakarta dan Bandung. Ada yang dari Masjid Al-Azhar, ada yang dari dekat rumah dan juga campuran air zam-zam. Gak lupa bunga-bunga melati dan mawar juga ikut di mix di dalemnya. Selanjutnya udah deh basah kuyup hahhaha. 11 orang nyiramin saya dan ngasih doa. Lama-lama kedinginan juga sih sampe agak menggigil. Rambut saya juga di gunting sedikit tuh pas siraman udah kayak aqiqahan bayi. Mungkin karena saya imut * kemudian dipentung centong siraman*

MR1_1603MR1_1599

Setelah itu saya ambil wudhu dengan air dalam kendi yang dikucurkan oleh ayah saya dan dipakaikan bath robe. Artinya supaya saya gak pernah lupa ibadah gitu deh dalam kondisi apapun. Nah ini nih yang gak kalah rusuh, saya harus lempar bekas melati yang tadi saya pakai ke ibu-ibu. Bayangin dong bar-barnya sampe ada yang kerudungnya lepas! hahahahah. Katanya sih supaya cepet anaknya dapet mantu. Biasalah ibu-ibu percayaan aja :p

MR1_1683MR1_1707

Rebutannya gak cuma melati, tapi kita juga ada nyediain ubi, singkong, kacang dan talas yang artinya dimaksudkan untuk calon pengantin wanita dilancarkan rezekinya, cepet dapet keturunan, dan selalu berpikiran positif pas dapet masalah. Gak tau apa hubungannya rebutan ubi sama mikir positif tapi yaudahlah ya hahah

Karena saya masih basah, akhirnya saya diharuskan mengganti baju dengan yang kering. Eh gak langsung masuk kamar ya, harus di gendong ayah saya dulu hahaha kasian ayah saya ya anaknya berat banget pasti encok 😦

MR1_1748MR1_1779MR1_1786MR1_1826

Hari itu berasa panjang banget sih padahal cuma dari jam 8.30 sampe jam 1 aja, mungkin karena banyak nangisnya dan ketawanya. Tapi seneng banget keluarga dan kerabat banyak yang hadir, jadi kangen-kangenan juga dan ngobrol banyak.

Saya juga ingin berterimakasih untuk semua vendor yang telah sangat kooperatif untuk acara pengajian dan siraman, sehingga acaranya lancar tanpa hambatan. Alhamdulillah.

Ini dia vendor-vendor yang saya pakai kemarin (semua bisa di cek di Instagram masing-masing vendor yaa):

Baju Pengajian dan Kebaya ungu: @kebayakoe

Makeup: @rozanajulani

Adat: @gse_ekayana

Decor: @rilisdecor

Foto dan video: @lemotionphoto

Catering: @gandrungcatering

 

References:

http://www.tradisikita.my.id/2015/06/prosesi-siraman-adat-sunda.html

http://www.evisrirezeki.com/2015/10/prosesi-siraman-dalam-adat-sunda.html

Fitnah Kejam Manhaj Salaf Pada Akhir Zaman

*Blog ini terinspirasi dari postingan berikut*

Beberapa bulan ini emang saya lagi getol-getolnya belajar agama. Β Salah satu pemahaman yang saya baru kenal dan semakin bikin tertarik adalah Manhaj Salaf. Manhaj sendiri berarti tata cara, sementara Salaf berarti orang-orang terdahulu. Simpelnya sih yang ikut Manhaj Salaf ini biasa di sebut Ahlus sunnah wal jama’ah, yaitu mengikuti metode dan tata cara yang memang murni dari ajaran Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi wasallam beserta para sahabat. Jadi memurnikan ajaran agama Islam yang sering kali udah terkontaminasi oleh rekayasa ulama/ustadz dengan ibadah yang tidak ada contoh, ditambah-tambah dengan hadits yang dho’if (lemah), bahkan tidak ada. Sunnah ini mengajarkan kita untuk balik lagi ke ajaran murni Al-Qur’an dan Sunnah Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wasallam, jadi harus ada dalil yang jelas beserta contoh nyata dari Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wasallam.

“Qolallahu Β Wa Qola Rasulullah Shalallahu’Alaihi Wasallam”

Nah, biasa yang ikut sunnah ini tuh disebutnya wahabi, diambil dari tokoh yang memulai pemahaman ini yaitu Muhammad Bin Abdul Wahab. Menurut penganalisaan saya sendiri *cie* mengenai tanggapan orang soal wahabi itu rata-rata jelek. Kenapa jelek? Karena banyak yang ngeliat paham ini tuh sering membid’ah (menganggap beberapa perilaku dikerjakan tanpa contoh dan hadits shahih) kan suatu ibadah seperti dzikir bersama, tahlilan, perayaan maulid nabi, ziarah kubur dan lain sebagainya. Padahal setiap ibadah yang gak ada contoh tuh ya sesat kan. Gak hanya itu, orang juga kebanyakan ngeliat seseorang wahabi atau bukan itu dari hijab syar’i dan cadar untuk wanita, dan celana cingkrang plus jenggot buat yang lelakinya. Ada kesan dimana yang ikut pemahaman ini tuh sesat, teroris dan sering mengkafirkan orang di luar pemahaman tersebut. Gak hanya itu, terkenal pula di kalangan orang banyak kalo kajian sunnah sering kali mentahdzirkan ustadz, jadinya sering berantem antar ustadz. Arti tahdzir itu biasa semisal ada ustadz yang sekiranya pemahamannya itu keliru, akan di tegur untuk di luruskan oleh ustadz dan ulama lain. Ini pun terjadi di luar manhaj salaf kok, jadi gak hanya sunnah aja. Semua pemahaman yang salah memang harus di luruskan bukan? Terdengar pula oleh saya, orang yang udah ikut kajian sunnah jadi kayak gak bisa hidup. Gak boleh dengerin musik, gak boleh nonton di bioskop, gak boleh ini gak boleh itu jadilah terlihatnya “menyiksa”. Apalagi ada yang membenarkan seorang wanita untuk “membungkus auratnya” ketimbang “menutup auratnya” dan lebih memikirkan ibadah ketimbang menutup aurat. Naudzubillahiminzalik.

Jangan olok

Adapun beberapa masjid di Jakarta sudah terbilang “Nyunnah” banget dengan mayoritas Ustadz yang di undang untuk acara kajian adalah ustadz sunnah beken macem Ustadz Khalid Basalamah, Ustadz Subhan Bawazier, Ustadz Nuzul Dzikri, dan lain sebagainya. Paling hitz tuh masjid Al-Azhar undernya The Rabbanians setiap Rabu malam. Wih itu pesertanya emang anak muda semua dan seru banget! Plus ada bazaar pula banyak makanan enak wkwkwkwk *teteup*. Saya ketagihan deh setiap rabu kesana. Gak hanya itu, Nurul Iman yang di Blok M Square lantai 7 itu juga bagus-bagus dan emang rajin banget ngadain kajian rutin bersama ustadz sunnah.

Nah, saya sendiri emang orangnya penasaran dan gak bisa nerima nelen gitu aja apa yang orang bilang tanpa bukti nyata. Dalam Islam itu namanya Tabayyun, mencari tau terlebih dulu tanpa langsung Taklid (ikut-ikutan) tau apa yang dia ikutin. Gak papa ya saya masukin sedikit istilah-istilah dalam Islam biar sama-sama saling belajar hehe.

Anyway, akhirnya saya nyari tau apakah memang betul pemahaman ini menyeramkan, kajiannya menyimpang, bikin orang jadi teroris, kaku, mengkafirkan orang dan sebagainya. Saya cari tahu semua kajian-kajian di Youtube yang biasanya dibawakan oleh Asatidz (Ustadz-Ustadz) sunnah, saya sering menghadiri kajian-kajian yang di laksanakan di Masjid Sunnah, membaca buku-buku referensi, nanya ke orang-orang yang ilmunya tinggi dengan pemahaman yang pastinya juga udah jelas ya.

dan ternyata…..

Salah besar bro asli salah besar

Saya kaget banget, dengan ngikutin kajian sunnah, saya makin ngerasain indahnya Islam, indahnya beribadah kepada Allah Subhanahu wata’ala. Sebelumnya saya belum pernah ngerasain gimana sih serunya ke kajian, gimana sih nikmatnya sering beribadah, kok bisa ya orang itu rajin baca al-qur’an? Saya sering banget nanya pertanyaan itu di kepala sendiri. Akhirnya terjawab sudah, simpel banget…karena kita banyak gak tau tapi gak mau tau. Sering merasa sombong dengan ilmu yang masih seujung kuku, ngerasa udah yang paling tau padahal sejatinya kita masih jauh dari yang namanya “tau”, bahkan “paham”. Untuk itulah dalam Islam sangat di anjurkan untuk selalu merendah akan ketidak tauan ilmu dan selalu haus akan yang baru. Salah satunya biar kita paham apa yang orang bilang itu salah, jangan main “Iya tuh iya itu kan…blablabla” lalu dosa karena kita ngomong asal padahal gak tau yang sebenarnya.

Padahal yang harus di garis bawahi, pemahaman menyimpang semacam Syi’ah dan ISIS yang udah jelas banget ngaco dan bukan Islam itu yang harus di perangi. Kalo emang pemahamannya masih ngajak sholat 5 waktu, beribadah hanya kepada Allah subhanahu wata’ala, yang di contoh adalah Rasulullah shalallahu ‘Alaihi Wasallam serta Qur’an sebagai pedoman hidup ya jangan di bubarin dong kajiannya πŸ™‚ Eh malah pake di perangin, padahal kita sesama saudara seiman loh.

Peristiwa ini bikin saya jadi makin ngenes, ngeliat ketika ada orang yang dilarang terang-terangan untuk datang ke kajian sunnah malah lebih di maklumi ketimbang berbuat maksiat di depan mata. Contoh gampang nih, ada orang yang anaknya penasaran pengen banget dateng ke kajian sunnah tapi di larang orang tuanya takut anaknya jadi teroris bercelana cingkrang dan berjenggot. Eh tapi giliran anaknya minta izin pergi pacaran, orang tuanya mengizinkan dengan senang hati bahkan sampai minjemin kendaraan buat pacaran. Padahal udah jelas dalam Islam gada pacaran, adanya langsung menikah biar gak terjerumus pergaulan bebas dan tenggelam dalam maksiat. Contoh lain, lebih simpel sih. Ada seorang istri yang lagi seneng banget sama kajian sunnah, tapi sayang suaminya melarang. Takut istrinya jadi berhijab syar’i, pakai cadar dan gak gaya lagi. Suaminya pun gak ngizinin dia pergi dan memilih istrinya buat pergi ke arisan dan menghabiskan waktu di mall layaknya ibu-ibu pada umumnya.

Banyak contoh-contoh lain yang asli saya liat dan denger sendiri dengan mata kepala saya terjadi dan itu bikin hati saya hancur sih. Sedih aja, kok ya orang bisa banget melihat sebuah kemaksiatan sebagai hal yang wajar dan lumrah, namun justru yang taat dan dekat dengan agama jadi keliatan jahat, tidak bersahabat dan mengerikan. Sebegitu parahnya kah orang yang dekat dengan agama pada zaman sekarang? Apakah saat ini berkelakuan buruk justru terlihat lebih mengesankan, gaul dan sukses ketimbang yang alim dan ahli ibadah? Astaghfirullahaladzim….

Saya jadi teringat dua hadits berikut yang menyatakan bahwa:

Dari Anas Bin Malik radhiyallahu’anhu, Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,

“Akan datang suatu zaman kepada manusia orang yang memegang agamanya di tengah mereka ibarat orang yang menggenggam bara-bara api”

** Diriwayatkan oleh At-Tirmidzi dan selainnya. Dishahihkan oleh Syaikh Al-Albany dalam Ash – Shahihah no. 957 lantara berbagai riwayat yang mendukungnya

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu’ anhu, Rasulullah Shalallahu’Alaihi Wasallam bersabda:

“Islam datang dalam keadaan yang asing, akan kembali pula dalam keadaan asing. Sungguh beruntunglah orang yang asing (HR. Muslim no. 145)

Reference:

http://www.voa-islam.com/read/smart-teen/2017/03/04/49228/ketika-kajian-sunnah-lebih-menakutkan-daripada-kemaksiatan-di-depan-mata/#sthash.3CfRbfL0.UMJo3PHm.dpbs

https://rumaysho.com/10465-berbahagialah-orang-yang-terasing.html

Event Ikhtiar Cinta by Hijab Sally Heart

sallyheartevent-ikhtiarcinta

Saya ini kalo boleh jujur gak punya terlalu banyak teman berkerudung. Gak tau kenapa ya, banyakan yang gak berhijab. Gak salah sama sekali sih, tapi kepengen aja punya banyak temen berkerudung yang sama-sama lagi hijrah dengan niatan yang sama. Kayaknya feelnya beda aja gitu. Pas tau ada acara Ikhtiar Cinta yang di selenggarakan olah Hijab Sally Heart, gak pake lama langsung saya bayar registrasi dan dengan segenap hati datang sendiri hahaha. Gak hanya pengen suasana aja, yang dateng juga kebetulan artis-artis seru yang saya juga kepengen tau proses mereka hijrah itu seperti apa sih. Narasumbernya banyak loh ada 9, yaitu Shireen Sungkar dan Teuku Wisnu, Risty Tagor, Egi John, Caisar dan Indadari, Hamas Syahid dan Aditya Pratama. Pastinya lagi banyak bazaar lucu-lucu dan bisa belanja hijab sally langung hihi :p udah ketauan yaa pengen belanja hehe

Hari itu saya setelah sholat subuh langsung buru-buru berangkat ke SMESCO, tempat acara Ikhtiar Cinta di selenggarakan. Subhanallah ruameee buangeeetttttt!! Registrai ulang aja udah panjang banget antriannya, padahal baru jam 7 pagi loh. Katanya sih ada ekitar 2500 akhwat yang datang. Bahkan, ada loh yang jauh-jauh dari kota lain dan sengaja datang pagi banget atau dari hari kemarin cuma untuk datang ke acara ini. Salut!

DSC09267DSC09268

Masuk ke dalam saya di suguhkan dengan berbagai vendor menarik, mulai dari Hijab Sally Heart, Like Islam Project, berbagai jualan makanan, minuman, buku, dan sebagainya. Jadi kalap sendiri hihi. Alhamdulillah banget semua yang di jual hari itu diskon gede, kalo beli online jadi harga normal. Seneng juga bisa langsung coba produk-produknya, jadi tau bahan dan jatohnya gimana pas dipake.

DSC09269DSC09270DSC09271DSC09272DSC09273DSC09274DSC09276

Saya terkesima banget sama yang hadir. Semua ukhti-nya berhijab syar’i loh mayoritas. Bahkan banyak pula yang bercadar. Padahal acara ini akhwat only. Pakaiannya pun lucu-lucu dan warna-warni, saya jadi ngerasa gak sendirian berhijrah. Hari itu pun saya ikutan pake yang syar’i juga, satu set khimar beserta gamis yang baru aja saya beli online dari Hijab Sally. Ternyata nyaman dan gak se-ribet kalo saya pakai hijab seperti biasa. Dengan banyak peniti, di gelung sana-sini, belum lagi dada yang suka gak sengaja terlihat karena memang masih bentukan gaul masa kini. Memang seharusnya hijab memudahkan ya, bukan membuat ribet si pemakai πŸ™‚

DSC09277
udah mulai rame
DSC09278
Popcorn Gratisss
DSC09287
Live Drama
DSC09295
Risty Tagor
DSC09297
Shireeng Sungkar dan Teuku Wisnu
DSC09281
Caisar

Bintang tamu pertama, yaitu Mba Indadari dan Mas Caesar abu kipsmail. Udah tau dong, Caesar yang suka joget-joget di TV itu sekarang udah berhijrah dan meninggalkan dunia ke artisannya. Bahkan sekarang lebih memilih berdagang yaitu jualan kaos, buka warung makan, dan sebagainya. Hebat banget, subhanallah. Mula-mula Mba Indadari yang sudah 2 tahun bercadar cerita gimana dulu awalnya kok bisa sama Mas Caesar. Ternyata, Mba Indadari lah yang mengajak suaminya berhijrah, pokoknya kalo emang mau sama dia katanya minta ridho-nya sama yang buat dulu. Dari situ lah suaminya mulai belajar agama lebih giat. Ada pula tips istiqomah dari Mba Indadari yaitu, meminta dan berdoa sama Allah, meletakkan kematian di depan kita, mendatangi majlis ilmu, berkumpul dengan orang sholeh dan yang terakhir akhlaq oriented, yang berarti apapun yang kita kerjakan harus di sambungkan dengan akhirat dan akhlaq yang baik. Wah keren banget ya tips nya!

Berikutnya adalah Egi John, artis muda yang kalo pada ikutin gosip sempet sama Marshanda dan putus. Nah, hikmah dari drama putusnya adalah dia berhijrah ke jalan Allah sampai jadi alim banget kayak sekarang. Memang, kalau lagi sedih sering justru jadi titik balik dimana kita mengingat Tuhan. Gak hanya itu, Egi John pun kaget kalo ternyata kematian itu bisa datang kapan saja, dimana aja, gak nunggu harus tua dulu. Lanjutnya lagi, dia pernah mimpi dikasih lihat padang mahsyar saat masih belum dapat hidayah. Setelah temennya bilang, barulah dia percaya kalo dia dikasi sedikit gambaran seperti apa umat yang taat dan tidak. Untuk tantangan katanya lebih ke lawan jenis, tattoo dia yang banyak harus di hilangkan satu persatu, dan niat yang lurus berhijrah karena Allah atau karena ingin dapat jodoh. Urusan selfie juga lumayan katanya, jadilah dia hapus semua foto yang ada di Instagramnya. Denger musik pun masih terbilang susah untuk di tinggalkan, saya pun juga sih hehe. Egi John juga bilang, Ikhwan jangan umbar foto-foto karena kasihan juga akhwatnya. Ini bener banget sih hahahah, jangan cewek aja yang di salahin terus!

Lanjut ada Risty Tagor yang juga sempet kita liat di media mengenai kisahnya yang akhirnya mengantarkannya pada hijrah dan berada di jalan Allah. Katanya Risty, memang kita butuh banget loh sahabat yang bisa bawa kita jadi lebih baik. Lingkungan itu berpengaruh besar buat menguatkan kita dalam berhijrah. Gak hanya itu, lingkungan juga mencerminkan diri kita. Jadilah saya langsung kepikiran. Oh iya ya, saya masih belum punya sahabat yang bisa menguatkan saya dalam hal agama. Nyarinya susah bangeeettt asli huhu. Langsung pengen minta nomornya Risty Tagor, bisa temenan gak :p hahaha

Terakhir adalah Shireen Sungkar dan suami yang cerita tentang gimana mereka berhijrah. Ternyata Teuku Wisnu yang mengajak Shireen untuk berhijrah. Subhanallah, memang seperti itulah pasangan yang baik. Saling mengajak kepada kebaikan dan menjauhi yang di larang oleh Allah.

Setelah acara selesai, banyak yang saya dapetin. Pencerahan akan apa yang harus saya lakukan kedepannya biar tetap istiqomah, bahkan harus bisa menjadi lebih baik dari sebelumnya. PR besar buat saya adalah mencari lingkungan baik yang bisa mendukung saya kedepannya. Semoga dipertemukan segera, aamiiinn insya Allah

8 Manfaat Hijab (Bukan dari segi Agama)

 

Alhamdulillah perjalanan saya mengenakan hijab gak berasa udah 4 bulan aja. Selama 4 bulan itu pula saya merasakan sendiri ternyata banyak juga manfaat yang bisa di ambil dengan berhijab. Bingung sih kenapa dulu kok gak pernah merasakan ini. Mungkin memang niatnya belum benar dan lingkungannya juga belum mendukung.

Jadi apa aja sih manfaat berhijab dari sisi lain?

  1. Melindungi rambut dan kulit dari sinar UV matahari

Ini terasa banget saat cuaca di luar lagi panas dan matahari menyengat banget. Loh bukannya gerah? Sama sekali engga Alhamdulillah. Saya lebih ngerasa gerah kalo emang bahan baju dan kerudung yang saya pake ketebelan. Tapi bukan karena saya menutup tubuh saya dari atas sampai bawah. Bagusnya lagi chance kita untuk terhindar kanker kulit lebih kecil. Untuk muka dan tangan bisa pake sunscreen. Jadi aman

2. Melindungi kepala dari gerimis hujan

Coba bayangin kita lagi di luar dan ternyata hujan turun, sementara tempat berteduh masih jauh. Bagi yang pake kerudung udah ada keuntungan tuh, kepalanya at least gak langsung kena air hujan yang biasanya bikin sakit

3. Memberikan kehangatan di area kepala dan leher saat udara dingin

Udara winter di luar negeri itu dinginnya bukan main, apalagi pas salju turun haduh….dingiiiin bangeeettt. Nah kalo pake hijab otomatis kita udah tertutup dan gak perlu lagi pake topi atau apapun dan pastinya bagian leher tertutup rapat, jadi gak gampang masuk angin. Gak perlu juga pake syal yang tebel karena basically kita bisa pake kerudung dengan bahan lebih tebal juga

4. Menyamarkan pipi chubby

Ini nih biasanya masalah perempuan, gak pengen pipinya keliatan ndut, apalagi pas foto. Saya termasuk yang pipinya chubby gini merasa sangat bersyukur dengan pake kerudung bisa agak saya majuin tuh kerudungnya dan nutupin sisa pipi yang ada di balik kerudung hihihihi

5. Penyelamat saat bad hair day

Belom keramas? Rambut lagi gak on point? No worries! Pake kerudung udah pasti gak ada yang tau. Tapi jangan sampe jadi males keramas ya karena yang pake kerudung cepet banget loh rambutnya jadi lepek. Kalo ga keramas juga bau dan jorok! Kerudungnya cepet kotor dan gak bisa dipake sholat nanti

6. Terlihat rapih bahkan saat menggunakan pakaian casual saja

Biasa yang mau presentasi gak pake kerudung pasti heboh nyari baju, rok dan blazer yang pas. Kita yang udah kerudungan bisa langsung pake blazer dan celana bahan yang biasa kita pake aja. Simpel dan tetep selalu kelihatan rapih

7. Tanda pengenal

Kalo yang lingkungannya banyak non-muslim, kita gampang di kenal. “oh itu si anu yang kerudungan..” ya hampir sama dengan jati diri dan tanda pengenal kita sebagai muslim dan ambassador of our own religion πŸ™‚ Termasuk dakwah juga loh πŸ™‚

8. Terhindar dari perampok perhiasan

Jadi inget temen saya pernah di rampok pas dulu di Malaysia. Kalungnya di jambret sama orang gak bertanggung jawab dan dia cuma bisa pasrah. Padahal kalung itu pemberian ibunya 😦 huuhu sedih. Kalo kerudungan kan otomatis bagian leher dan kuping yang biasa buat anting sama kalung jadi terjaga dari tatapan orang jahat. Asal jangan pake cincin yang mencolok yaa itu gak bisa ketutup soalnya hehe. Stay alert!

Nah gimana? Ternyata banyak juga kan manfaatnya. Apakah kalian merasakan manfaat yang sama atau ada manfaat lainnya?

Puasa 20 Jam di Inggris

Gak kerasa udah hari ke 5 puasa di luar Asia dan gak nyangka kalo tahun ini akan lagi-lagi puasa jauh dari keluarga. Udah biasa sih sendiri, secara pas di Malaysia saya tinggalnya juga gak sama siapa-siapa. Tapi pasti lah kangen banget buka puasa dan sahur sama keluarga lengkap, duduk ngobrol dan berbagi sama-sama *agak baper*.

Nah, tahun ini bulan Ramadhan jatuh tepat pas summer di Inggris, which means berarti ya puasanya juga lamaaaa banget, nunggu sampe matahari turun. Saya bangun sahur atau gak tidur sama sekali sekitar jam 2, lanjut makan sahur sampe jam 2.45 pagi. Disini maghrib baru jam 21.45 dan itu lama banget sih hehe. Kalo laper tuh gak terlalu ya, paling agak kruyukan jam 6 atau 7, tapi haus minumnya itu loh…Tenggorokan keriiiiing banget. Nahan gak gosip juga lumayan susah hihi

Banyak temen saya yang mengeluhkan waktu puasa yang lamaa banget ini dan banyak juga yang akhirnya memilih buat buka puasa ngikutin Indonesia atau Makkah, yaitu sekitar jam setengah 6 atau 6 sore. Tapi Alhamdulillah sampai saat ini kayak nya masih bisa di kuat-kuatin untuk puasa full sampe matahari terbenam.

Kalo di pikir-pikir, justru saya merasa beruntung bisa puasa sampe 20 jam begini. Mungkin banyak yang ngira saya gak laperan. Salah…saya tukang makan hehe

Disini yang mau saya tekankan adalah, dengan berpuasa selama 20 jam itulah kita diberikan sama Allah kesempatan yang luar biasa besarnya untuk mendapatkan ampunan dan pahala yang jauh,jauuuuuuh banget lebih banyak ketimbang yang puasanya cuma sampe jam 6.

Kenapa?

Karena selama kita berpuasa, udah pasti Ibadah kita pahalanya (Insha Allah) berkali-kali lipat dong. Nah, justru orang yang berpuasa selama 20 jam itu diberikan pula pahala yang lebih banyak dan chance untuk bertobat sama Allah lebih besar. Enak kan? Privilege dong bisa segitu lamanya. Oke nya lagi, rasa syukur akan makanan dan minuman yang kita makan nanti saat berbuka itu amat jauh rasa enaknya. Secara 20 jam gak ada cairan dan makanan yang masuk ke badan. Sekalinya nyeruput teh manis anget, wuaduhhhh… Rasanya tak tertandingi hehe

Manusia itu senengnya mengeluh. Apapun ngeluh, disini dikasih dingin salah dikasih matahari bete. Ya jadi emang gak bakal pernah puas dengan apa yang udah dikasih sama Tuhan. Tapi coba kita lihat dibalik segala yang menurut kita memberatkan atau menyulitkan, pasti ada sesuatu hal baik yang bisa kita ambil dan terapkan dalam hidup kita. Dengan mindset seperti itu, Insha Allah apapun yang kita jalani dalam hidup akan mudah kedepannya

Selamat berpuasa untuk teman-teman yang menjalankan dan semangat! Semoga amal ibadah kita diterima Allah swt..aamiiin

Enak Nih! – Fast Food, Chicken Cottage

Junk food emang paling pas di makan kalo kita lagi travelling atau gak ada waktu buat masak. Baru aja hari ini saya selesai 6 final exams yang bener-bener bikin rambut rontok, badan meriang sampe otak pada pegel linu hihi. Sempat kemarin sebelum bulan Ramadhan saya lagi maleeees banget masak dan akhirnya milih buat beli yang cepet tapi enak.

Nah, kalo ke Inggris jangan lupa mampir di salah satu gerai fast food halal terkenal, yaitu Chicken Cottage. Yaa semacam Mcd dan KFC lah cuma bedanya ini udah jelas halal, ada official certificate dari semacam MUI disini dan yang jual orang Arab. Setau saya Chicken Cottage ini ada dimana-mana kayak London dan Newcastle. Kalo di Newcastle letaknya ada di sebelah gatenya China town persis, dekat dengan Newcastle University Business School dan St Jame’s Park Stadium.

IMG_1562IMG_1564IMG_1565IMG_1566

Menu nya ada banyak, mulai dari ayam, burger, chicken strips, salad, dan lain-lain. Cuma saya kalo ke Chicken Cottage ini selalunya beli two pieces chicken yang meal. Isinya udah sama minum apa aja plus kentang goreng. Harganya pun muraaah, Β£3.99 udah dapet semuanya. Not bad kan

Memang dari judulnya aja udah Chicken yakan pastinya jagoan dia ya ayamnya. Memang enak banget sih, gak kalah sama restoran fast food terkenal lainnya. Kulit ayamnya tuh renyah banget dan dagingnya gak kering, which is buat saya adalah salah satu faktor paling penting dari seonggok ayam goreng :p hahaha

IMG_1569

So bagi yang lagi ke UK dan bingung nyari makanan halal, cobain aja dulu Chicken Cottage πŸ™‚ Enak dan murah meriah!

Kamu kalo ke fast food restaurant sukanya pesan apa?