Wedding Journey 4 – Ujian Sebelum Menikah Does Exist

Dulu saya gak percaya kalo orang mau menikah pasti ada aja gangguan, cobaan, masalah dsb karena kan emang sejatinya manusia itu hidup di dunia ini ada masalah. Eh tapinya setelah menjalankan bener loh hahaha. Cobannya itu Masya Allah, gak terduga dan gak nyangka aja bisa sampe kejadian seperti itu. Apa masalahnya saya gak bisa share disini ya karea ini terlalu private, tapi yang jelas banyak masalah sepele dan juga sangat serius yang nyampur aduk jadi satu, bikin kami bener-bener harus saling menguatkan satu sama lain.

Apalagi dalam Islam tuh di percaya kalo syaiton yang sukses tugasnya adalah bikin seseorang batal nikah. Kenapa? Karena menikah itu perbuatan terpuji yang menjauhkan orang berbuat zina, maksiat, dan sebagainya. Gak hanya itu, menikah dalam Islam termasuk dalam kategori ibadah besar, yaitu melengkapi setengah agamanya. Luar biasa banget kan. Jadilah kalo ada syaiton yang sukses bikin seseorang gajadi nikah karena satu dan lain hal, akan di anugerahi penghargaan besar oleh iblis karena dia gak jadi melindungi dirinya dari perbuatan zina.

Dari beberapa artikel yang saya baca mengenai masalah menjelang pernikahan biasanya emang seputar persiapan yang membutuhkan dana besar jadilah bisa berantem soal ini, atau dari keluarga ada yang tidak menyetujui suatu adat dikarenakan perbedaan background, atau bisa juga tiba-tiba ada orang ketiga yang datang bikin pertahanan hati roboh dan jadilah CPW (calong pengantin wanita) atau CPP (calon pengantin pria) lebih memilih perasaan sesaat yang berujung kepada ninggalin calonnya huhu 😦 so sad.

Apapun masalah yang lagi di alamin sama calon pengantin, sejatinya harus lah tetap mengedepankan niat awal yang udah di pupuk bersama. Mau nikah sama dia karena apa? Ibadah kan? Jangan sampe ibadah besar kita ini terhenti hanya karena masalah yang masih bisa di selesaikan, di tepis, apalagi masalah sepele. Ujian sebelum menikah bener-bener ngajak CPW dan CPP untuk berembuk bersama dan latihan menjadi suami istri nanti. Kira-kira simulasi awal yang akan terjadi pas sudah menikah. Bayangin aja, sebelum menikah dikasih masalah kayak gitu kita udah gak sanggup gimana nanti udah menikah. Belom siap dong kita.

“Bisa gak kita menyelesaikannya secara dewasa?” “Bisa gak kita berpikir rasional ketimbang ikutin hati?” “Bisa gak tahan godaan syaiton untuk berpikir dua kali mengenai calon suami/istri kita?”

Dinikmati aja ya prosesnya dan banyak-banyak berdoa sama Tuhan minta di berikan kelancaran. That’s important. Semakin mendekatkan diri sama Tuhan, semakin di beberin tuh calon kita udah yang terbaik menurut-Nya atau belum. Semakin lancar prosesnya katanya sih memang sudah di Ridhoi dan In shaa Allah dialah jodoh kita yang sudah di persiapkan dan tertulis di Lauhul Mahfudz

Wallahu ‘alam Bisshawab

Advertisements

Status sosial dalam percintaan

(http://www.stokethefire.org/wp-content/uploads/2013/10/loveandmoney.jpg)

Rada bingung pas buat judul nih postingan hehe. Agak kayak artikel di Wolipop sih tapi yaudahlah ya :p

Kalo udah umur 23 kayak saya gini pasti udah mulai budek deh kuping. Makin banyak aja pertanyaan soal nikah kapan mana jodohnya dan sebagainya yang udah sampe bosen dengernya. Nah ngomongin jodoh, emang gak ada abisnya gak sih. Gak bisa di prediksi bakal sama siapa. Ada yang bilang kalo pacaran lama gak menjamin si orang itu akan jadi suami atau istri kita. Ini saya setuju banget karena ada kasus nyata yang kejadian dan beneran terjadi di depan mata.

Ada juga yang bilang cari jodoh harus liat bibit, bebet, bobot biar gak salah pilih dan gak nyesel. Ini sih kepercayaan orang tua zaman dulu ya. Apa ajasih emang yang di jadiin tolak ukur sama orang tua? Apalagi kalo bukan latar belakang si calon ini. Dari keluarga mana? Pendidikan apa? Apakah orang berada? Agamanya gimana? Yap dan segudang pertanyaan lainnya untuk dapetin jawaban dari kelengkapan bibit, bebet, bobot itu sendiri.

Cuma sekarang saya mau ngebahas salah satu permasalahan pas nyari jodoh, yaitu masalah status sosial. Tapi akan lebih ke cowok nya yang dipermasalahkan status sosialnya. Sempet baca postingan Mas Arman yang ini dan bikin saya juga pengen ngebahas. Beda status sosial sama jodoh tuh bisa aja beda latar belakang finansial, pendidikan, atau pekerjaan. Paling susah katanya sih kalo si cewenya lebih dari cowoknya. Katanya seorang perempuan yang berada, berpendidikan tinggi dan punya pekerjaan sempurna akan bener-bener menemukan kesulitan pas ternyata jodohnya dia ini cowok yang mungkin hanya lulusan SMA, dari keluarga yang sederhana dan pekerjaan yang juga biasa aja. Bukan susah hubungan sih menurut saya tapi lebih ke bagian dapet restu dari si keluarga perempuan. Mana ada kan orang tua yang mau anaknya gak bahagia dan malah kekurangan pas nantinya udah menikah? Pasti kekhawatiran orang tua juga sangat wajar mengingat anak perempuan mereka nantinya harus mereka serahkan ke cowok yang kedepannya harus bisa bertanggung jawab sama anak mereka.

Kekhawatiran juga bisa aja terjadi pas nanti si pasangan ini beneran menikah. Bisa aja si istri yang dulunya hidup enak, tiba-tiba harus ngikut pola hidup yang jauh berbeda karena kehidupan rumah tangganya yang sederhana. Bisa banget si istri ini malah menyangkut pautkan semua salah si suami yang berakibat ke berantem dan saling menyalahkan. Bisa juga si istri dapet pekerjaan yang gajinya diatas suami dan menurut saya ini enggak banget sih. Karena pada dasarnya yang cari nafkah ya harus suami dong bukan istri. Kalo mau kerja juga gaji dan posisi harus dibawah suami. Ah ribet sih kalo dipikir lagi hehe

Saya kurang tau sebenernya inti postingan ini arahnya kemana hahha. Secara ketemu jodoh aja belom dan masih awam soal nikah dan segala macem. Cuma karena makin banyak di timeline Path, Facebook, Instagram udah pada merit, jadilah kepikiran gue kapan? hahahaha. Kalo menurut saya sih nyari jodoh itu gak usah lah terlalu di ambil pusing. Udah ada yang ngatur. Tinggal gimana kitanya aja mendekatkan diri sama yang ngatur jodoh biar segera ketemu bagi yang belom ketemu. Soal masalah kayak status sosial juga…Kalo emang cinta masa karena itu doang langsung mundur sih? Harus terpacu buat lebih baik lagi kan kalo gitu hehe dan pastinya emang banyak ujian kan kalo mau menuju ke jenjang selanjutnya.

Setuju?

Hari ini untuk selamanya

Hari ini rasanya persis kayak nano-nano, manis asem asin. Banyak banget kerjaan dan kayaknya orang pada narik saya buat ngerjain ini itu di waktu yang sama. Lucu sih minggu lalu kok boseeeeen banget gak ada kerjaan. Eh taunya Tuhan ngejawab doa saya dan…there you go. Hari ini banyak banget urusan di waktu yang bersamaan. Apa aja itu?

1) Kerjaan di kantor yang lumayan banyak. Client dan supplier minta ini itu dan harus di kelarin sesegera mungkin.

2) Kerjaan kantor yang mengharuskan pergi keluar. Tadi saya pergi buat liat venue event kita selanjutnya, yaitu kampus saya sendiri.

3) Urusan dokumen buat Passport yang gak selesai. Dikira surat yang saya minta dari divisional office udah di kirim ke international office, eh taunya belom. Padahal surat udah ready sejak minggu lalu. Akhirnya minta ke DO dan kasih ke IO. Ternyata ada sedikit kesalahan dalam surat itu dan harus di ganti. Balik lah saya ke DO buat nunggu surat itu dan ngasi lagi ke IO

4) Saya tiba-tiba diminta bantuan sama salah satu international student advisor yang emang udah saya kenal buat di interview sama TV lokal. Saya bakal represent kampus saya dan International Student Services (ISS) juga. ISS itu semacam wadah untuk semua international student di kampus saya untuk bisa mengatasi masa transisi selama berada di Malaysia. ISS menyediakan international club dari berbagai negara dan banyak acara-acara seru buat International student supaya lebih kenal Malaysia itu gimana. Saat interview mau di laksanain, bos saya nelfon suruh pulang. Jadilah saya pusing musti gimana karena gak enak sama temen-temen kantor yang udah pasti harus nungguin saya selesai syuting. Saya juga bingung nolak sama orang tv dan orang kampus karena kalo saya pergi gak ada gantiinya. Gak hanya itu, saya harus ngapalin key point yang musti saya selipin di dalam kalimat saya dari script yang mereka kasih. Semakin pening lah kepala ini. Setelah 5x latian akhirnya berhasil juga. Fyuh..

5) Saya ada meeting jam 7 sama student body traditional dance di kampus. Dari kantor ke kampus makan waktu satu jam lebih karena macet dan saya mulai ngerasa bete. Saya kira bakal selesai cepet eh taunya jam 10an baru selesai dan bikin saya jadi kurang fokus karena udah ngebayangin kasur. Tapi saya seneng bisa ketemu temen-temen saya plus junior yang baru gabung sama kita.

Rasanya kadang suka gimanaaa gitu pas seharian lagi mumet. Tapi saya selalunya “look at the bright side”, yaitu selalu ngeliat positif dari apa yang udah terjadi. Entah itu kejadian buruk atau baik. Sempet emosi dan marah-marah sendiri selama nyetir pulang, tapi akhirnya setelah ngobrol banyak sama Kuma dan nuangin di post ini rasanya jadi lebih enakan.

Saya bersyukur atas apa yang terjadi hari ini. Meskipun rasanya macem-macem, tapi semua sukses dan gak ada satupun yang gagal. Mungkin prosesnya yang rusuh, tapi balik lagi tanpa kerja keras gak bakal mungkin dapet hasil memuaskan bukan? Hari ini juga akan menjadi salah satu hari dimana masa depan saya ditentukan juga, sama kayak hari-hari yang udah lewat.

Selalu dalam hidup ini ada hari yang buruk, tapi itu gak berarti hidup kita yang buruk 🙂

Keep smile and just do the best hehe

Trauma

Tiba-tiba entah dari mana saya kepikiran untuk ngebahas soal trauma. Entah itu trauma masa lalu yang menyakitkan, trauma dengan makanan, trauma dengan keadaan dan masih banyak lagi. Semua bisa aja jadi trauma kalo emang hasilnya pada akhirnya gak enak.

Trauma yang paling gak banget menurut saya adalah saat disakiti seseorang. Bisa jadi sampe gak berani untuk memulai suatu hal hanya karena takut keulang lagi atau kejadian lagi. Hati dan pikiran juga jadi gak siap dengan apa yang akan terjadi kedepannya. Ini bisa berlaku antar kita dengan keluarga, teman, kerabat, pasangan dan sebagainya.

Trauma itu bisa diobati kok sebenernya. Memang butuh proses dan gak ada kan yang instan. Pelan tapi pasti kalau memang bisa kita yakini untuk menghilangkan trauma tersebut lama-lama bisa aja ilang dengan sendirinya kok. Hal utama yang harus dilakukan sebenernya adalah niat dari kita dulu. Ada gak sih keinginan buat menghilangkan trauma itu? Kalau takut terus mau sampe kapan stuck di situ-situ aja? Hehe..

Trauma itu gak enak. Tapi lebih gak enak lagi kalau trauma itu sendiri dibiarkan terus hinggap di diri kita.