Film bersetting Luar Negeri vs Realita Kehidupan

Gegara baca postingan mba Teppy yang maha dasyat itu, sampe bikin saya ngikik pas bangun tidur jadi tergerak buat nulis yang emang dari dulu udah lama pengen ditulis.

Kalo kita liat, film Indonesia makin kesini makin sering settingannya di luar negeri. Mulai dari Jepang, Inggris, Amerika, Eropa you name it. Bagus banget sih karena secara gak langsung penonton dibawa untuk ikut nyicip kayak gimana sih negara A itu, trus hidup disana seperti apa, culturenya, makanan dan lain sebagainya. Bagi yang gak tau negara/kota juga jadi ikut teredukasi lewat nonton film-film bersetting luar tersebut.

Cuman seringnya emang ekspektasi gak sesuai dengan kenyataan. Sering banget nonton film-film tersebut yang gak mencerminkan kehidupan para pelajar atau warga Indonesia yang tinggal disana. Apalagi yang udah bertahun-tahun merantau dan ngerti banget segala detail perjalanan kehidupan yang harus di lalui. Kok ya rasanya gemes aja hehe

Contoh nyata adalah ketika film Islami yang menyuguhkan student yang lagi sholat di kampusnya. Sering kali lokasinya gak wajar, kayak di depan kelas atau lorong kelas yang dimana udah pasti gak pernah kita para student lakuin di dunia nyata. Selalu saya dan teman-teman nyari ruang kelas kosong atau tangga darurat untuk sholat sebentar. Lagi ya gak mungkin aja gitu depan kelas sholat, kan logika dasar lah itu ganggu orang jalan.

Belum lagi keliatan kehidupan yang serba mewah, tinggal di apartment/rumah mahal, punya sport car, kerjanya happy jalan-jalan dan gak ada beban. Ya dalam kehidupan nyata boro-boro hidup serba mahal, makan diluar aja masih mikir-mikir dan ngecek berapa saldo terakhir dan apakah worth the money untuk ngeluarin sejumlah uang untuk makanan yang keliatannya bisa dimasak dirumah. Banyak student yang kerja part time untuk nambah uang jajan. Kok ini gak masuk dalam film? Yah mungkin ada student/warga yang lebih berkecukupan, ya tapi itu kan hanya sedikit dari bagaimana dalam kenyataan ribuan yang tinggal di luar harus jalanin setiap harinya. Apalagi di UK ya dengan mata uang poundsterling dimana yang termahal sedunia.

Film London Love Story

Kesannya tuh kayak kita yang disini super tajir, duit ngalir deres dan hidupnya ya enzoy banget, easy money. Ini juga mungkin yang bikin seseorang saya kenal (tapi gak dekat) berani pinjem uang sama saya, jauh-jauh dia di Indonesia menghubungi saya via chat dan nanya bisa gak transfer sejumlah uang buat suatu keperluan dia yang mendesak. Apa dia gak mikir saya baru memulai hidup disini, harus ngebagi uang secara pintar biar semua tercukupi? Belum bayar sewa rumah, bills dan pajak rumah yang guede banget. Sungguh gak paham lagi.

Mungkin bagi perfilman Indonesia ada baiknya kalo mau buat film tentang warga kita yang tinggal di luar, bisa research gimana sih kalo di kehidupan nyata? Masuk akal gak sih apa cuma sebatas “yang penting menghibur” kenapa gak yang penting menghibur dan mendidik? Jadi bagi yang belum berkesempatan tinggal di LN bisa ada bayangan gitu, gimana sih survive secara nyata di negara orang. Jadi minoritas yang semua serba terbatas.

Sama juga bagi yang nulis buku. Kalo bukunya bagus kan di adaptasi jadi film tuh, buatlah yang mendidik dan masuk logika semua pembaca. Gak salah toh nyari tau sedikit kayak gimana aslinya hidup di negara A. Jangan sampai kayak beberapa film yang kebanyakan too good to be true.

Film yang mendidik dan lumayan mendekati real menurut saya film Habibi & Ainun yang musti susah payah hidup dan memang seadanya, Ketika Cinta Bertasbih dengan gimana susahnya jadi student sekaligus penjual tempe dan tukang masak demi menghidupi dirinya juga keluarga di indonesia dan 99 Cahaya di Langit Eropa yang banyak mengusung historical places, terkhusus mengenai Islam di negara Eropa seperti Austria.

Tapi tetep selalu mendukung karya anak bangsa dan berharap kualitasnya semakin ditingkatkan, jauh daripada film horor bokep yang gak mendidik dan isinya mandi mandi mulu hehe

Film indonesia bersetting LN apa yang kalian suka?

Advertisements

Budaya Buka Pintu

Kalo Indonesia suka ikut polling negara terramah dan murah senyum udah pasti suka dapet urutan atas. Gimana engga, Indonesia yang cenderung udaranya panas dan matahari tiap hari bertengger bikin kegerahan katanya bikin sifat dasar kita jadi ramah. Tapi kayaknya orang Indonesia ini ramahnya cuma sama turis asing deh, eh semoga salah ya sama semuanya juga ramah :p

Sementara negara yang kurang matahari kayak Inggris gini selalu di judge sebagai negara yang kaku, gak ramah dan individualis. Well, ada benernya somehow karena orang sini jarang dapet sinar matahari dan cuaca lebih sering gloomy ketimbang cerah. Mereka itu cuek sama orang yang gak di kenal, ya urusan lo ya lo aja sementara gue ada urusan sendiri.

Tapi ada satu hal dari orang Inggris yang saya pikir seharusnya dijadikan contoh sama orang Indonesia yang terkenal ramah dan rajin senyum, yaitu kesopanan dalam membuka pintu.

Maksudnya pintu disini tuh kalo lagi di tempat umum ya, kadang kita suka masuk toko secara bersamaan sama orang. Disini, kalo rombongan orang keluar masuk toko udah pake pasti mereka bakal nahanin pintu buat orang di belakangnya dan say Thank you kalo udah di tahanin. Gak hanya itu, mereka juga mastiin orang di belakang mereka gak kepentok dengan nengok ke belakang.

Bedanya di Indonesia dan sering buanget terjadi sama saya nih, kalo udah masuk toko rombongan gitu gak ada yang peduli dengan orang belakang. Ya buka pintu buat dia doang, trus gak nahanin yang hasilnya jadi suka hampir kepentok. Paling nyebelin lagi, kalo udah saya bantu tahanin mereka ngeliatin doang dan ngeloyor pergi kayak saya ini emang kerjanya buka pintu buat mereka. Hello!! Gak tau apa emang saya selama ini apes apa gimana, tapi saya liat emang gak cuma saya doang yang digituin. Mostly orang terdekat saya juga ngerasain hal yang sama dan ini sungguh annoying.

Sama aja kayak pas jalan dan gak sengaja nabrak orang, disini udah pasti bilang Sorry. Sementara di Indonesia kesenggol dikit langsung muka pengen bacok-bacokan hahahah. Kebanyakan ngajak ributnya.

Sepele memang tapi udah keliatan lah gimana cara orang sini bersosialisasi sama orang kita yang walaupun emang jauh lebih sosialis tapi sama orang yang dikenal. Kalo gak kenal senggol bacok! hahah

Ada gak yang pernah ngalamin hal yang sama?

Terkikisnya Adab Pengguna Sosial Media

Saat ini kayaknya banyak orang yang kalo sehari aja gak buka sosmed tuh tangan gateeeeuul banget kayak abis digigit nyamuk hahaha. Hebat dan salut aja untuk orang yang gak punya sosmed, yang justru menurut saya jauh lebih “nyata” hidupnya ketimbang yang hidup hanya untuk sosmed

Anyway, kayaknya akhir-akhir ini sosmed udah makin terasa berat dan menjenuhkan. Isinya tuh kalo gak debat, berantem, ngamuk, saling ngatain, menghujat dan tindakan-tindakan lain yang seliweran seenaknya di akun sosial media kita. Terasa sekali ya, semakin canggih teknologi semakin canggih juga orang menggunakan sosial media tersebut sebagai sarana yang tidak pada tempatnya. Kayaknya sopan santun yang di ajarkan di kelas PPKN udah lenyap gitu aja. Mungkin buku PPKN tersebut harus di revisi dan diberikan penambahan di salah satu halaman yaitu “Adab Dalam Bergaul di Sosial Media”.

Apalagi enaknya sosmed, kita bisa menyembunyikan diri kita yang sebenarnya dan lantas membuat akun anonim untuk menghujat dan menjatuhkan orang lain. Ini bukan gak terjadi ya, ini sangat terjadi. Fake account yang berfungsi untuk menjatuhkan orang doang. Super niat gak sih? hahahaha

Bisa kita liat postingan-postingan hoax dengan berita gak benar tersebar segitu mudahnya dengan sekali klik “share”. Padahal, share sesuatu di sosial media pun kita harus bertanggung jawab loh dengan isinya, gak bisa asal kasi ke orang tanpa tau itu betul apa engga. Bukankah apa yang kita lakukan akan di pertanggung jawabkan kelak di hari akhir? Istilahnya dalam Islam adalah ber TABAYYUN, yaitu mencari tahu dulu apakah berita tersebut benar adanya? Kalau engga malah bisa jadi fitnah, kita menyebarkan hal tidak benar mengenai sesuatu dan ujung-ujungnya dosa cuma karena “share” doang

Belum lagi dengan status negara kita yang sedang sensitif oleh perkara politik dan agama, sedikit sentilan dari oknum tertentu dan terbakar habislah sudah. Banyak yang berantem, debat tak berkepanjangan, saling membenarkan opini masing-masing dan lain sebagainya. Bahkan gak jarang orang jadi gak berteman dan hilang respect dengan seseorang yang lain hanya karena masalah apa yang dia share/like/komen. Ealah.

Baru-baru ini pun saya denger salah satu anak seorang artis ada yang kena kabar hoax mengenai dirinya dan hasilnya jadi kena bully di sosial media oleh orang-orang tidak bertanggung jawab. Sampe nangis sesenggukan loh tuh anaknya. Bro sis, ni anak kecil loh hey, jangan segitunya juga kalo mau menyebar fitnah dan kabar dusta. Bayangin anak anda digituin, apa gak sakit hati tuh orang tuanya? Sering pula ada fans yang terlalu benci sama artis, eh anaknya kena bully dong. Ini saya gemes banget ya, kok bisa-bisanya anak kecil diikut sertakan. Ngerti aja enggak loh anak itu. Kasian kan?

Teknologi di kehidupan itu udah kayak garam dalam masakan, harus ada sebagai pelengkap dan penikmat rasa. Tapi sekali kebanyakan dan salah penggunaan bisa bikin masakan itu gak enak, bahkan membuat sakit si yang mengkonsumsi.

 

Ketika Diremehkan Orang Menjadi Kekuatan Istimewa

“Lo yakin sama keputusan lo? Gue sih ragu ya..”

“Sini gue aja yang ngerjain, kayaknya gue lebih paham dari lo deh..”

“Udahlah, jadi orang tuh harus realistis. Jangan ketinggian!”

Pernah gak sih digituin? Mungkin ada juga yang ngomong yang sepertinya kayak ngeremehin kemampuan kita. Siapa sih di dunia ini yang gak pengen diliat credible? Masa iya mau kita di anggap gak mampu melakukan sesuatu? Pastinya gak ada ya.

Padahal kita udah usaha sedemikian rupa, kerja keras gak kenal waktu tapi orang malah ngeremehin either kerjaan atau hasil yang udah kita capai. Bete, kesel, gedeg, sakit hati udah pasti semua bercampur jadi satu.

Pernah tuh saya di remehkan sama orang pas tertarik melakukan sesuatu yang jauhhhh banget dari kepribadian saya. Orang ini yakin banget saya gak mungkin sukses mencapai goal saya. Seyakin itu sampe dia bilang gini,”Lakuin sesuatu sesuai kemampuan lo jangan terlalu berharap banyak,” wow gila banget njleb oke. Maksud dia mungkin baik ya, tapi saya nangkepnya kayak dia ngeremehin saya. Nyoba aja belom kan, saya pun ikhlas kalo Tuhan berkata tidak. Tapi apa salahnya toh nyoba? Sampe akhirnya saya mencapai apa yang saya mau, bahkan lebih dari itu barulah dia diem.

Tapi saya ngeliat ya, diremehin itu gak hanya ujian menuju kesuksesan loh tapi juga sebagai pemacu istimewa kita untuk jadi lebih dari apa yang kita angan-angankan. Gimana enggak? Udah di remehkan gitu pasti gita jadi gondok untuk bisa memberikan yang terbaik dong. Rasanya jadi kayak pengen buktiin ke orang itu,”Nih liat nih gue bisa, bahkan bisa banget!” pokoknya usaha matahin persepsi kalo kita itu gak bisa. Jadi pasti usaha keras itu tidak berbohong, insya Allah hasilnya sesuai dengan apa yang kita usahakan sejak awal.

Diremehkan orang juga jelas banget ngajarin kita siapa teman yang full support kita 100% no matter what, sama yang ada rasa iri sama kesuksesan kita. Jadi makin paham siapa yang harus kita keep as a friend dan siapa yang mending buang jauh ke laut lepas.

Setiap ujian pasti ada hikmah, kayak di remehin orang gini. Semoga kita selalu semangat dalam meraih cita-cita dan rasa iri dengki itu tergantikan dengan rasa ikut bangga kepada teman ya 🙂

Pendidikan dan Ibu Rumah Tangga

Saya inget ketika dulu setelah lulus S1 dikasih pilihan sama orang tua. Mau ambil S2 langsung atau kerja dulu, ambil S2, baru nikah atau nikah langsung. Setelah berdiskusi dan mikir secara mendalam, saya mengambil opsi pertama, yaitu ambil S2 langsung. Banyak sih yang bilang kenapa gak kerja dulu, biar nanti S2nya sesuai dengan pekerjaan yang akan kita ambil. Tapi, mengingat saya udah yakin 100% kalo ilmu marketing akan bermanfaat buat masa depan tanpa harus kerja dulu, langsung lah saya ambil S2 tanpa pengalaman kerja bertahun-tahun. Untungnya, International Marketing gak kayak MBA yang mengharuskan siswa minimal punya pengalaman kerja sebelum masuk kelas.

Nah, sempet keluarga ngasi masukan kalo saya ambil S2, nanti cowok takut dan gak ada yang mau. “Cewek itu kalo ilmunya ketinggian sementara cowoknya dibawahnya pasti takut, gak berani melamar. Kan cowok ada egonya, apalagi sebagai kepala rumah tangga dia yang akan memimpin. Kalo istrinya lebih tinggi pendidikan dan kariernya, pasti berantem mulu,” gitu masukannya. Kuno banget ya pemikiran itu kalo saya inget-inget lagi

Agak mirip dengan postingan terdahulu saya disini, tentang status sosial dalam percintaan. Tapi saat ini yang mau saya bahas adalah kenapa sih perempuan itu harus tetap pinter? Harus tetap berpendidikan walaupun nanti katanya sih “Ujung-ujungnya di rumah?”

Bedanya ibu rumah tangga dan wanita karier adalah selalunya diliat negatif karena kayaknya si ibu rumah tangga kayak gak ada aktivitas, ya dirumah ngapain sih gitu pikir banyak orang. Gak hanya itu, bagi yang udah ambil S2 tapi malah gak kerja pun selalu di sayangkan ilmu dan gelarnya. Udah mahal-mahal kuliahnya, capek, eh cuma di rumah. Kayaknya gak guna menempuh pendidikan S2, even doktor.

Tapi satu hal yang sering banget 0rang lupa, mendidik anak itu jauh lebih penting ketimbang berkarier di kantor. Alasannya simpel, anak adalah generasi muda penerus bangsa dan juga agama yang nantinya akan memegang kendali penuh atas masa depan. 

So apabila sang anak gak terdidik dengan baik, udah pasti masa depan negara ikutan merosot. Akhlak juga nol karena seharusnya tugas si ibu buat mendidik anaknya tentang baik-buruk, norma dan adab di tengah masyarakat, serta agama yang kita anut jadi gak tersalurkan dengan baik.

Gimana mau tersalurkan kalo misal si ibu pergi kantor pagi, anak masih tidur. Pulangnya malem setelah anak tidur. Jarang ketemu ibunya dan koneksi antar ibu dan anak itu gak ada. Terbentuklah sekat  yang padahal seharusnya gak ada antar anak dan orang tua. Jadilah si anak gak pernah ngobrol sama ibu bapaknya, sekalinya di nasehati gimana mau denger? Udah pasti dia denger orang yang sering dengerin keluh kesah dia. Bukan orang tua, tapi temen yang kita bahkan gak tau jadi pengaruh baik atau buruk.

Seperti kata Nabi Muhammad saw, kalo kita bermain dengan tukang minyak wangi mestilah kita kecipratan wanginya, sebaliknya kalo kita bergaul dengan tukang sampah, udah pasti kita juga kena baunya. Kalo anaknya salah gaul, bisa ngaruh ke masa depannya nanti. Jangan salahkan lingkungan temen dia dulu, coba cek lagi lingkungan keluarga. Memang berat dan gak gampang soal didik-mendidik anak gini.

Untuk itulah, seorang ibu harus tetap memiliki ilmu dunia dan akhirat, karena dia yang akan mendidik anaknya. Kalo ntar anaknya macem-macem yang malu juga orang tuanya kan? Jadi, seorang ibu rumah tangga itu profesi yang amat mulia dan gak kalah dengan manager, CEO, dan jabatan-jabatan kece kantoran di luar sana.

Sering kan denger anak nakal dan gak bisa di atur, pas dengerin cerita ternyata karena ibu bapaknya sibuk kerja. Sementara dia sendiri di rumah, jadilah keluar dan nyari seseorang yang menurut dia nyaman dan bercerita. Apalagi yang umurnya lagi labil kayak anak SMP atau SMA yang lagi mencari jati diri. Gak hanya jati diri, dia juga nyari perhatian orang tuanya tapi dengan cara yang salah. Persis kayak temen saya dulu sering nyoba bunuh diri dengan nyilet pergelangan tangan dia karena stres di rumah gak dapet perhatian orang tuanya. Dengernya saya cuma meringis dan kasihan, apalagi liat bekas sayatan luka yang banyak. Mengartikan dia udah depresi lama.

Jadi marilah kita menghormati semua profesi seorang ibu, apalagi ibu rumah tangga 🙂 Hebat dan sangat mulia sekali tugasnya. Buat seluruh ibu rumah tangga, jangan minder dan malu karena anda hebat dan saya sangat terkesan karena sanggup meninggalkan jabatan yang mungkin udah tinggi di kantor buat mengabdi kepada suami dan anak. Bravo!

Semangat untuk semua ibu di seluruh dunia 😀

 

Pasti yang Tidak Pasti

Akhirnya ada waktu buat BW sesaat dan beberapa hari yang lalu saya baca blognya mba Dewi, bener-bener bikin merinding dan membuat saya jadi terinspirasi untuk buat postingan ini. Isi blog beliau tentang gimana yang namanya rezeki itu tepat kayak judulnya, gak mungkin ketuker kayak sendal. Masing-masing orang udah punya jalannya sendiri.

Nah setelah baca postingan mba Dewi saya jadi kembali berpikir hidup saya dari semenjak kuliah S1 yang semuanya bener-bener meleset perkiraan dan bikin saya tau pentingnya shalat istikharah. Gimana yang tadinya saya benci sama Malaysia end up malah tinggal disana selama 4 tahun dan ngerasa Malaysia udah kayak rumah sendiri. Pakai jilbab beberapa saat lalu lepas dan here i am, pakai hijab lagi dan insha Allah selamanya, tiba-tiba ikut beauty pageant sekelas Abang None yang dari kecil saya cuma bisa mikir bentukan “Abang” kayak saya gini gak bakal lah keterima eh taunya dapet juara, sampe saya kuliah di UK yang dimana gak ada terbersit sedikitpun di benak. Secara dari dulu impian kuliah di US, seperti ayah dulu.

Memang lah semua itu saya anggap sebagai “jalannya” saya yang udah di persiapkan dengan baik dan tentunya perhitungan sempurna yang saya sendiri awalnya suka nanya, “kenapa sih…” sampai akhirnya pelan-pelan dapet sendiri jawabannya.

Mungkin menurut banyak orang kegagalan itu adalah musibah. Tapi saya sekarang memandangnya sebagai salah satu rezeki juga. Lha kenapa?

Simpel aja, contohnya nih kalau saya dulu gak dikasi kejadian “lepas jilbab” kemungkinan besar saya gak akan menjadi saya yang lebih menghargai Islam dan memandang agama ini dari perspektif berbeda. Bisa jadi tetep pakai kerudung tapi masih juga gak paham buat apa dan kenapa. ya gak ada tujuannya aja. Jadi saya bersyukur karena saya dikasi rezeki tapi dengan cara berbeda. Contoh lain, ketika saya gagal ambil S1 bisnis dan banting setir ambil komunikasi. Apakah saya akan nulis blog dan punya YouTube channel kayak sekarang? Apakah saya jadi lebih baik dalam berbicara di depan umum? Apa saya jadi ngerti gimana cara edit video, pake Adobe Photoshop, After Effect dan lain sebagainya? Saya rasa enggak deh.

Makanya, gagal itu juga rezeki, rezeki buat belajar hidup dan menjadi rezeki keberhasilan.

Kayaknya yang paling penting tuh bukan soal angka di raport, nilai ujian sempurna atau siapa yang paling kaya deh. Tapi lebih ke how we learn to survive and live to the fullest aja.

Gak hanya rezeki, tapi jodoh juga sama. Sesuatu yang pasti dateng tapi ya gak pasti juga datengnya kapan karena kita gak tau siapa orangnya, ketemu dimana, sampai kapan sama dia. Dulu saya suka mikir gitu, ni jodoh kayaknya lama amat di toilet kok ga keluar-keluar ya jadinya saya gak ketemu. Menurut saya sih yang namanya jodoh itu gak mesti menikah lalu bisa dibilang jodoh. Kayaknya lebih ke jodoh itu endingnya sama-sama deh. Gak tau sih hahaha saya juga belom bisa bilang udah ketemu jodoh. Bahkan sempet S2 hampir tertunda karena iming-iming “sulit berjodoh” dan “jodoh takut mendekat”. Halah..kalo udah di persiapkan sama Tuhan mah mau sekolah kek, mancing kek, pasti ketemu lah Insha Allah. Hanya gimana kita memperbaiki diri dan memantaskan diri buat si jodoh ini. Kan ada yang bilang, “Laki-laki yang baik buat perempuan baik dan sebaliknya, laki-laki yang buruk perangainya buat perempuan yang buruk pula perangainya.” Coba kalo mau dapet cowok baik, sholeh, pinter, dan segala kebaikan lainnya sudahkah kita sendiri ngaca apakah kita pantes dapetin dia? Gini deh..Apa dia MAU milih kita?  Saya sering liat pasangan itu memang banyak yang mencerminkan satu sama lain. Kalo cowoknya doyan ngobat ya gak jauh-jauh lah biasanya cewenya juga. Yakali kan cowoknya ngobat ceweknya doyan ke ta’lim. Tapi tenang aja, walau gak pasti kapan tapi pasti dateng kok sooner or later

Nah ini yang paling sulit buat di terka dan memang menakutkan kalo dipikir. Kematian. Sesuatu yang datang tidak pasti waktunya tapi gimanapun juga semua manusia pasti akan mati. Kalo ini sih cuma bisa terus berusaha menjadi manusia yang baik buat sesama dan di mata Tuhan.

Semua yang tidak pasti itu emang bikin kepikiran. ya takut aja kalau tidak sesuai yang kita harapkan. Tapi balik lagi, Tuhan lah yang paling tau apa yang terbaik buat kita. Belum tentu rencana yang udah kita persiapkan matang-matang bikin kita bahagia, belum tentu sesuatu yang keliatannya bisa membuat masa depan cerah memang akan sesuai dengan harapan pas udah kejadian di masa mendatang.

Terus berusaha menjadi manusia yang terbaik dan bersyukur dengan segala apapun yang kita punya. Sabar adalah kunci utama menghadapi suatu ketidak pastian. Penyesalan tuh telat datengnya, sebelum terlambat ada baiknya menyadari sedari awal kalau hidup kita bisa jadi masih lebih baik dari orang yang di social media keliatannya bahagia hehe.

Goodnight 🙂

 

Kekerasan Verbal

Baru aja saya nonton film Komedi keluaran baru-nya The Rock yang “Central Intelligence” kemarin. Lagi-lagi saya kalo abis nonton film paling suka menelaah arti dari film tersebut. Nah, suka banget nih sama pesan yang di sampein si film ini. Intinya, bullying pada anak itu adalah tindakan yang sangat salah dan tidak terpuji. Suka banget setiap The Rock ngomong, “i don’t like bullies“.

CI-TRLR-0010.JPG

link

Bullying itu gak hanya fisik aja loh, tapi juga ada verbal atau lisan. Nah ini yang mau saya bahas lebih lanjut di post kali ini.

Nonton film kemarin saya jadi ingat ada temen sekolah saya dulu yang sering banget di olok-olok sama sekelompok anak yang melabelkan geng mereka sebagai “anak gaul”. Dikatainnya jahat pula dan alasannya ya karena apalagi kalo bukan temen saya ini lebih unik ketimbang yang lain. Mulai dari ngatain dibelakang dia sampe ngatain depan dia. Kasiannya adalah sekali seseorang dapet “cap” selama sekolah, pasti akan terbawa sampe dewasa. Kayak misalkan si A udah di cap “Gajah Sumatra”, nah sampe gede pun pasti julukan itu bakal nempel sama si A, bahkan pas reuni sekolah, si A pun masih dikenal dengan julukan itu. Apa gak sakit hati? Meskipun kita ikutan ketawa tapi yakin deh pasti pernah ngerasa sedih juga.

Kekerasan verbal gak hanya terjadi di lingkungan pertemanan, tapi juga di lingkungan yang paling dekat dengan kita yaitu keluarga. Sering kali orang tua sering banget lupa pas marahin anaknya dan cenderung menggunakan kata kasar dan merendahkan si anak. Gak jarang saya denger orang tua merendahkan anak saat si anak sedang berusaha bangkit dari keterpurukannya. “Mama gak yakin kamu sanggup deh…” atau “Ayah ngerasa kamu gak mampu melakukan ini”.. Bukannya di support malah di patahkan semangatnya. Ada juga orang tua yang ngatain anaknya lamban, lemot, gendut (ini yang paling sering), ceking, bodoh, dan sebagainya.

scolding-child-needlessly

link

Gak cuma ngatain dan ngerendahin, tapi ada juga orang tua yang seneng banget ngebandingin anaknya sama anak orang lain. Membanggakan anak lain di depan anaknya sendiri, padahal yang butuh dukungan dan support ya anaknya sendiri. “Tuh lihat deh Kiki anaknya rajin, pinter, solehah, dsb dll..hebat banget deh! Pasti mamanya bangga banget tuh..” padahal anaknya sendiri baru aja berhasil terpilih gambarnya di sekolahan. Simpel tapi seharusnya termasuk prestasi yang membanggakan. Cuma sayang aja orang tuanya lagi “terpukau” sama rumput tetangga yang lebih hijau.

Semua kekerasan verbal diatas sangat sangat bisa mempengaruhi psikis si anak sampai besar. Kalo anaknya gak kuat, besar kemungkinan dia bakal tumbuh menjadi anak yang gak berani mencoba hal-hal baru, gak percaya diri, minder sama temen-temennya, berusaha menjadi orang lain, atau sebaliknya jadi suka marah, ngomongnya ikut-ikutan pedas, dan berbagai dampak negatif lainnya.

Banyak loh anak yang kabur dari rumah, pakai obat terlarang, bahkan sampai mau bunuh diri. Dulu ada temen saya yang sering banget nyoba bunuh diri atau yaa nyakitin dirinya aja dengan alasan rasa sakit di hati nya bisa lebih terobati dengan nyakitin badannya.

Selalu orang tua tipe ini lihat anaknya berlaku salah tuh harus di hadapi dengan ucapan pedas dan menyakitkan hati anak. Padahal anak sangat mendengarkan si ibu atau ayah dan rasa sakit itu akan terus membekas sampai dia dewasa. Anak pun sangat percaya ucapan orang tuanya. Kalau orang tua bilang dia lamban, yaa dia percaya dirinya lamban padahal enggak sama sekali!

Tapi bagus kalo anaknya bisa mengubah keadaan jadi bermanfaat buat dirinya. Berbagai tekanan dari lingkungan tersebut bisa membentuknya jadi anak yang kuat dan mencoba untuk membuktikan ke yang ngebully dia kalo dia itu bisa. Anggapan negatif orang mengenai dirinya itu salah besar. Tapi gak menutup kemungkinan anak tersebut ketika dewasa jadi depresi, dan depresi itu salah satu hal yang berbahaya loh.

Lain halnya dengan teman yang seneng bully, gak jarang loh saya denger si orang yang seneng jahatin temennya ini end up jadi bawahannya. Malu gak sih kalo justru kita di gaji sama orang yang udah kita katain?

Semua kekerasan verbal dalam bentuk apapun itu salah dan banyak dampak negatif ke si korban.

Kita sebagai manusia sudah harus sepantasnya berlaku baik kepada siapapun. Kita kan gak tau apa yang kita lakukan atau ucapkan menimbulkan dampak apa ke lawan bicara. Mungkin bagi kita cuma bercanda, lha kalo engga buat orang lain gimana?

Yuk sama-sama berpikir dulu sebelum bertindak, menjaga lisan sebelum terucap dan selalu berlaku baik tanpa pandang bulu.