Kata Siapa Susah Cari Student Accommodation di Malaysia? Ini Tipsnya!

Salah satu yang banyak banget pertanyaan masuk ke e-mail dan social media saya selama ini adalah permasalahan mengenai nyari akomodasi. Mulai dari pertanyaan tempat yang enak buat lokasi tertentu sampai yang banyak orang Indonesianya. Terkadang pula ada yang nanyain daerah di KL atau daerah lain yang bahkan saya belum pernah datangi. Dulu tuh saya tinggal lama di Subang Jaya, Petaling Jaya. Untuk KL sih masih lumayan paham, cuman Johor Bahru atau yang lain saya gak paham deh asli hahahah. Jadi maaf banget bagi yang nanyain daerah-daerah tersebut, saya takut salah jawabnya mba-mas sekalian hehe

Banyak masalah kalo gak hati-hati nyari tempat tinggal untuk student loh, gak hanya di Malaysia, semua negara juga sama. Sempet saya denger banyak calon murid yang kena tipu pas mesen akomodasi oleh agen disana. Pas udah sampe uangnya dibawa kabur atau kuncinya tidak berfungsi dan namanya tidak terdaftar sebagai penyewa. Ngeri banget, uang terbang entah kemana dan kita harus mulai lagi dari awal nyari tempat tinggal. Tapi pasti udah keburu keki duluan yakan. Malahan, temen saya di Taylor’s dulu beneran kena tipu loh, dia udah bayar DP yaitu 60% dari total pembayaran. Pas sampe tempatnya kartunya gak berfungsi, alias dia ditipu sama agennya. Hihhh

Gak hanya itu, lokasi juga sangat sangat penting, apalagi nantinya sebagai murid baru di negara baru, kalo sampe bahaya lokasinya duh…gak banget deh. Jangan lupa, sebagai mahasiswa/mahasiswi kita akan sering banget pulang malam karena tugas,project atau hanya belajar aja. Saya sih dulu sering banget ya pulang malem hauhauha. Nah, mencari lokasi yang aman tuh sangat penting! Temen saya ada yang kena pelecehan seksual di dalam lift hostelnya. Ngeri ya! Jadi emang harus hati-hati banget loh. Ada juga yang kena copet kalung emasnya, untung dia jago bela diri jadi orangnya kabur karena dia bawa pisau kecil kemana-mana. Cek apakah di sekitar situ lingkungannya baik, ramai orang, dekat dengan rumah sakit, banyak tempat makan, dekat kantor polisi dan sebagainya. Perlu pertimbangan yang dalam ya mengenai lingkungan, terlebih kalo perempuan.

Nyari tempat tinggal juga kalau bisa kenal sama orang sekitar ya, jadi kalo ada apa-apa ya ada yang bantu dan tau kalo kita kenapa-napa. Temen saya ada yang sakit terus meninggal di hostelnya. Sampai 3 hari gak ada yang tau, karena dia emang gak kenal deket sama tetangga. Baru pas hari berikutnya teman-teman sekolah curiga kok dia gak dateng 3 hari gak ada kabar. Ternyata udah tergeletak gak bernyawa di lantai L sedih banget. Kenal tetangga juga penting ya, mungkin perkenalkan diri pas baru pindah dan saling kasih makanan untuk mempererat tali silaturahmi. Penting deh kenal deket sama tetangga ya, apalagi pelajar yang sedang merantau jauh dari keluarga

39578_446984833517_8178950_n
Kamar di Dormnya Taylor’s Uni – Rame ya? Hehe
68878_449517853517_7380836_n
You can’t go wrong with Banana Leaf Rice 😛
40146_446989173517_1068917_n
Had our dinner in one of the restaurant at Taylor’s University – The students served us very well!

Untuk itu, saya kasih saran cobain deh cek ke Hostel Hunting.com deh!

Ini website keren banget sih asli, saya sedih kenapa dulu mereka gak ada ya pas mau ke Malaysia? Hahahaha kan jadi lebih mudah nyari akomodasi. Bagi yang udah biasa pake website macam AirBnb, bentukannya mirip. Kita tinggal isi aja lokasi/sekolah kita di kolom pertama, selanjutnya masukin tanggal berapa kita rencana ingin pindah dan terakhir tipe seperti apa yang diinginkan, apakah shared room, private, atau satu apartment sekaligus. Asli, sangat memudahkan untuk nyari akomodasi yang strategis loh.

Picture

Picture1

Langsung muncul peta yang menggambarkan jarak antar sekolah ke rumah. Jadi kita tau berapa jauh jarak tempuh dan bisa di perhitungkan pulang pergi ke sekolah jalan kaki atau naik kendaraan. Ini penting ya, karena selain untuk perhitungan budget juga kita bisa melihat rute tersebut apakah cukup aman untuk kita lewati setiap hari. Jangan hanya karena murah tapi gegabah dalam mencari tempat tinggal. Ingat, safety first ya guys.

Picture3

Untuk lebih detailnya, ikutin 4 tips berikut untuk mencari akomodasi di Hostel Hunting.com:

  1. Buka websitenya di https://hostelhunting.com/my/en/ atau bisa langsung klik disini ya
  2. Masukkan area atau kampus yang kamu inginkan
  3. Pilih tanggal kapan kamu akan check in
  4. Kirim Request untuk cek apa room masi tersedia atau juga bisa untuk janjian viewing
  5. Jika kamu sudah okay tanpa perlu lihat ruangan, bisa langsung melakukan pembayaran di website dengan hanya membayar 1 bulan sewa . (Bisa dengan transfer ke rekening HostelHunting.com di Malaysia atau bisa dengan Kartu kredit (MasterCard/Visa )

Nah gampang banget kan! Semuanya tinggal online dan gak pake lama, HostelHunting.com juga udah terjamin aman deh gak perlu takut kena tipu kayak temen saya.  Dijamin trusted, bahkan udah dapet 4.5 stars loh. Nah, kalo nantinya room yang kamu sudah book tidak sesuai dengan yang terlihat pada foto di website saat kamu memesan, misalnya di foto ranjangnya queensize kok aslinya single, nah jika ownernya ga bisa memenuhi untuk mengganti ranjangnya, kamu bisa melapor ke tim dari HostelHunting.com dalam kurun waktu 24 jam dari kamu check in, dan tim HostelHunting.com tentunya akan bantu nyariin room pengganti atau juga deposit kamu guarantee 100% kembali. Ini juga membantu kamu menghindari owner-owner yang nakal, yang memajang foto di internet tapi tidak sesuai kenyataan.Kerennya lagi, jika pembatalan pemesanan room dilakukan 30 hari sebelum tanggal check in, pembatalan biaya ini free dan uang kamu akan kembali.

Picture4.png

Deposit untuk booking room yang diminta HostelHunting.com hanya 1 bulan sewa kamar kamu. Jadi bener-bener flexible .

HostelHunting.com gak cuma available untuk ngebantu calon murid yang akan rencana sekolah/kuliah di Malaysia aja, tapi mereka pun available juga di negara lain seperti Singapura dan Thailand.

 Untuk area di Malaysia, HostelHunting.com bisa membantu para calon pelajar yang rencana akan sekolah di Cyberjaya, Bukit Jalil, Bandar Sunway, Bandar Subang Jaya, Kampar, Sungai Long, Subang Bestari, Semenyih, Kota Damansara, Kuala Lumpur, Glenmarie, George Town dan masih banyak lagi.

Mereka pun memasukkan berbagai institusi dan universitas di Malaysia untuk memudahkan calon pelajar yang mencari akomodasi dekat dengan kampus, jadi gak usah pusing gimana caranya ke kampus kalo rumah deket kan.

Picture5

Menurut saya pribadi sih ini solusi terbaik yang lagi bingung mau tinggal dimana nanti pas sekolah di Malaysia ya. Gak perlu lagi takut ketipu, aman, mudah, dan nyaman. Pokoknya akan dibantu banget oleh tim HostelHunting.com. Ayo siapa yang jadi kepengen sekolah di Malaysia nih sekarang? Hehe

Oh iya kabar baiknya nih, buat kamu yang masi malu untuk langsung berbicara dengan Bahasa Inggris, HostelHunting.com ada perwakilan di Indonesia, jadi bisa langsung kontak ke representatif mereka yaitu, Virginia. Emailnya virginia.claudia@hostelhunting.com atau juga bisa langsung whatsapp/hubungi 0812-8932-2822. Kamu bisa juga langsung kasih komentar/pertanyaan di post ini, biar nanti langsung dibantu oleh Virginia yaa.

** Kalau kamu butuh personal assistant service, langsung aja isi form berikut dan tim dari HostelHunting.com akan membantumu melalui Whatsapp dalam kurun waktu 24 jam

Happy HostelHunting guys 🙂

Advertisements

Tips dan Pengalaman Kuliah di Malaysia on YouTube!

Yuk langsung cek YouTube channel saya buat cerita mengenai saat saya dulu sekolah di Taylor’s University Lakeside Campus, Malaysia beserta tipsnya! Jangan lupa subscribe kalo gak mau ketinggalan cerita-cerita dan tips lainnya untuk sekolah di luar negeri dan traveling!

Share juga ke temen-temen kamu yang lagi galau untuk kuliah di luar negeri atau yang akan berangkat, siapa tau ada tips dari saya yang bermanfaat 🙂

Cheers,

Aiko

Passion adalah Kuncinya

Screen Shot 2016-07-12 at 08.25.49.png

Sebelumnya saya mau mengucapkan “Taqabalallahu minna wa minkum syiyamana wa syiyamakum”, selamat lebaran bagi yang merayakan walaupun telat hihi..

By the way, alhamdulillah akhirnya saya ada kesempatan sebulan pulang ke Indonesia!! yeay hehe.. Sejak awal bulan ini saya lagi di sibukkan dengan kegiatan di Jakarta, ngerjain disertasi sampai sekarang saya lagi di Balik Papan.

Baru aja kemarin saya dapet e-mail dari Easy Uni, situs online yang membantu para murid yang ingin sekolah di luar negeri. Nah beberapa bulan yang lalu salah satu pihak dari company tersebut menghubungi saya untuk interview dan mengisi artikel mereka.

Alhamdulillah, artikelnya sudah jadi dan bisa langsung di baca di link berikut:

Amanda Amalia Pahlawan – Passion adalah Kuncinya

Semoga artikelnya bermanfaat untuk yang penasaran akan apa itu Abang None dan seperti apa kisah saya, sekolah di luar negeri, Apa itu PPI, sampai tips untuk yang mau sekolah di luar 🙂

Waktu yang Tepat

Dulu saya mikir, kenapa ya kok gak pernah ketemu sama seseorang yang “pas”, dari segala aspek yang saya cari dari seorang laki-laki. Selalunya semua terbentur oleh ketidak cocokan pasangan dengan berbagai macam faktor, salah satunya oleh orang tua.

Sampai akhirnya saya berjanji setelah mengakhiri hubungan yang lalu dengan penuh drama, kalau yang selanjutnya ini (insha Allah) jadi yang terakhir dalam kehidupan saya.

Saya dulu gak percaya sama yang namanya jodoh. Mungkin pesimis karena pada saat itu masih juga ketemunya sama orang yang salah. Tapi satu hal yang saya baru sadari sekarang,

Bertemu yang salah adalah untuk bertemu dengan yang benar

hah apa nih maksudnya Ai?

Iyaa jadi kita itu memang disengajakan oleh Tuhan untuk terus bertemu dengan orang-orang yang salah sebagai pemberi pelajaran, pengalaman dan rasa syukur yang nantinya akan terasa saat kita bertemu dengan yang tepat. Bertemu dengang orang yang tepat pun memang sudah di atur sama Tuhan loh. Saya pernah nonton salah satu acaranya Mario Teguh dan beliau mengatakan kalau kita harus memperbaiki diri dan memantaskan diri agar dipertemukan dengan jodoh yang telah di siapkan oleh Tuhan. Saat itulah saya baru sadar, “Ai lo gak akan ketemu sama orang yang tepat disaat lo pun belum menjadi orang yang tepat buat dia. Lo masih jadi diri lo yang asal-asalan” .

Persis dengan bagaimana saya dengan Abang bertemu. Semua berdasarkan ketidak sengajaan dan gak ada sama sekali niatan dari kami berdua untuk ketemu karena udah ada rasa suka. Sama sekali gak ada. Tapi itu yang bikin semua jadi berkesan.

Uniknya lagi, saya dengan Abang memang sudah berdekatan di lingkungan yang sama sejak SMA sampai Kuliah. SMA karena saya datang ke acara sekolahnya untuk lomba Choir dan dia adalah salah satu panitia, sementara Kuliah adalah ketika kami sebenernya belajar di kampus yang sama tapi gak saling kenal. Padahal temen-temen kita kurang lebih sama, tapi memang lagi-lagi belum waktunya. Sama sekali saya gak pernah liat dia seliweran di kampus atau acara Indonesia di kampus. Hanya beberapa kali saya denger nama dia di sebut karena beberapa temen saya menyarankan untuk ketemu dia nanti kalo udah di UK. Kami dekat tapi jauhhh banget.

Hingga akhirnya kami berdua bertemu di London beberapa waktu yang lalu, dengan Alhamdulillah kelancaran yang belum pernah saya rasakan sebelumnya. Ternyata Tuhan berkata saat itulah  kami sudah siap untuk di pertemukan, siap untuk bersama, dan semoga siap untuk kedepannya.

Ya, waktunya sudah tepat. Bismillah

Pertanyaan Kuliah di Malaysia

Sebelumnya saya pingin ngasih tau ke temen-temen sekalian yang seringnya nyasar ke blog saya pas nyari tau soal pengalaman kuliah di Malaysia (Bagi yang belom pernah baca, bisa langsung klik disini ya), saya ini cuma mahasiswi, alumni Taylor’s University dengan jurusan Public Relation and Event Management (incase ada lagi yang nanya) yang sama sekali gak dibayar buat menceritakan pengalaman saya. Bukan juga mendapat persenan dari MEC di Jakarta yang dulunya adalah agensi yang membantu saya untuk kuliah di Indonesia. Semuanya adalah pure pengalaman nyata dan intinya sih cuma pengen nge-share aja ke temen-temen sekalian kalo kuliah di Malaysia itu kayak apa.

Saya bukan expert advisor jadi please jangan tanya soal perbandingan kampus yang satu dan yang lain atau tempat bertanya soal mencari tempat tinggal di Malaysia. Jujur saya bukan ahlinya 🙂 Silahkan bagi yang ingin tau soal kuliah di Taylor’s kayak apa, tapi selebihnya jangan menganggap saya agen kuliah untuk ke Malaysia, because once again i’m not. Bagi yang mencari tempat tinggal untuk kuliah di Malaysia, silahkan hubungin temen saya namanya Zhila Ahmad (she’s Malaysian) +60127901887. Dia memang punya company yang bernama Home for Student yang memang membantu teman-teman students untuk nyari tempat tinggal selama kuliah di Malaysia. Ini link FB nya, https://www.facebook.com/homeforstudent/?fref=ts

Untuk soal gak pede sama bahasa Inggris, baca tips saya disini

Bagi yang mencari beasiswa, lagi-lagi saya bukanlah orang yang tepat. Kalian bisa langsung kontak KBRI untuk opportunity beasiswa atau tanya langsung kampus yang kalian tuju biasanya suka ada informasi disitu. Terlebih untuk kuliah di universitas negeri, saya cuma tau sedikit banget karena Taylor’s itu private university jadi beda banget sama UPM (University Putra Malaysiaa) atau UITM (University Teknologi Mara).

Jadi sekali lagi kalo mau tanya tolong jangan terlalu jauh kayak, “Kak lebih bagus mana kuliah di KDU atau Monash?” saya gak pernah kuliah di kedua institusi tersebut. Sering banget ada juga yang nanya,”Mbak kira-kira UITM buka pendaftaran untuk beasiswa gak ya?” waduh..saya juga gak tau secara saya gak kerja disana toh hehe.

Silahkan tanya mengenai pengalaman saat kuliah di Malaysia atau di Taylor’s University tapi udah cukup sampai disitu, karena saya merasa kewalahan sama pertanyaan-pertanyaan kejauhan yang saya sendiri bingung jawabnya gimana hehe. Saya senang dapet e-mail kalian semua para calon murid yang ingin kuliah, tapi gak semua pertanyaan bisa saya jawab karena saya bukan ahlinya. Jadi sebelum bertanya, ditelaah dulu ya pertanyaannya sesuai dengan orang yang akan ditanya gak 🙂

 

Sir, English is not my first language

Banyak yang nanya ke saya dulu pas kuliah di Malaysia itu gimana cara mengatasi Bahasa Inggris, apalagi kalo IELTS nya pas-pasan. Katanya takut gak bisa catch up sama assignment yang emang harus pake bahasa Inggris. Daripada saya ngulang mulu, mending ditulis disini ya.

Dulu awal saya sebelum kuliah di Malaysia itu bahasa Inggris saya biasa aja. Bener-bener biasa. Cuma karena memang saya tertarik belajar bahasa, jadi pas prosesnya saya enjoy banget dan di luar belajar itu saya suka nyari tau sendiri. Semua tidak terlepas dari satu hal mendasar yang menjadi kunci utama,

Bisa karena biasa. Beneran deh

Apapun yang di biasakan lama-lama kita udah tau celahnya , apalagi bahasa. Kalo di latih terus ya makin lancar dan makin terbiasa dengan apa yang mau di bicarain itu udah di ujung lidah.

Menurut saya sih paling berguna tuh nonton film ya.Pokoknya menghilangkan subtitle bahasa Indonesia deh. Awalnya tuh susah juga ya, apalagi yang aksennya kuat kayak film British, waduh…bengong aja hehe. Tapi lama kelamaan karena terbiasa jadinya dari gak ngerti jadi menerka-nerka. Terus naik levelnya sampe ke ngerti. Selain kita tau pronunciation yang bener dari satu kata tuh apa, tapi kita juga bisa belajar aksen si aktor/aktris dan kita aplikasikan pas ngomong. Karena saya kebanyakan nonton film Amerika, alhasil aksen bahasa inggris saya sekarang lebih cenderung mengarah ke Americans. Sementara si Abang (pacar saya) yang udah lama tinggal di UK aksennya lebih cenderung ke British. Semua tergantung dari lingkungan dan bagaimana kita menyerapnya.

Beberapa hal di bawah ini adalah apa yang saya lakukan secara nyata selama tiga tahun di Malaysia, kuliah dengan kurikulum UK, dosen yang ngomongnya full English, dan mengaplikasikannya ke tugas-tugas yang kebanyakan nulis dan presentasi:

  1. Practice. Practice. Practice. Jangan pernah males buat latian ngomong dan nulis bahasa Inggris. Kalo gak ada temen latian coba buat ngobrol aja sama diri sendiri, emang terdengar agak gila ya but it works!
  2. Hapus subtitle dari semua film berbahasa Inggris kayak yang tadi saya bilang
  3. Banyak baca buku, artikel, atau koran Inggris supaya memperkaya vocabulary. Liat juga gimana struktur penulisan mereka
  4. Bertemanlah dengan International students sebanyak mungkin bagi yang kuliah di luar negeri. Jangan keseringan sama orang Indonesia. Apa gunanya jauh-jauh keluar kalo pas balik pulang skill Englishnya stagnan atau gitu-gitu aja? Berteman dengan orang luar selain nambah pengetahuan akan budaya dan negara orang itu, kita juga pastinya latihan ngomong secara langsung. Kalo orangnya gak paham, kita kan jadi terpaksa muter otak gimana caranya biar dia ngerti
  5. Dengerin dosen baik-baik, kalo bisa duduknya di depan. Distraction itu mudah banget datengnya, dengerin dosen ngomong Indonesia aja suka day dreaming tiba-tiba apalagi yang bahasa Inggris? Gak nyimak dikit udah deh ketinggalan jauh. Sayang kan
  6. Kunci TOEFL/IELTS bagus adalah latihan. Strukturnya dari dulu sama kok, kalo udah tau gimana cara jawabnya pasti lebih gampang
  7. Untuk tugas, kalau ada kesulitan dalam prosesnya minta tolong temen yang emang jago atau tanya aja langsung ke dosennya udah bener belum. Kebanyakan dosen di luar sangat terbuka untuk diskusi loh, gak terkecuali diskusi mengenai tugas.
  8. Belajar untuk ujian lebih baik mengerti daripada menghafal. Kalo menghafal gampang lupa dan susah, tapi kalo mengerti kita bisa nuanginnya dalam kalimat kita sendiri. Nah, vocabulary harus lebih ditambah biar tulisan kita lebih bervariasi dan gak ada pengulangan di setiap paragrafnya
  9. Presentasi di depan kelas pasti ada. Untuk overcomenya sih selain latihan juga penguasaan materi. Buat kisi-kisi apa yang akan di bicarakan didepan, tapi kalo bisa sih jangan di hafal ya karena kalo nervous apalagi pertama kali bisa-bisa buyar deh. Jangan lupa presentasi dibuat semenarik mungkin dan gak monoton. Interaktif sama audience juga penting banget loh.
  10. Terakhir dan yang paling penting, PERCAYA DIRI. Percaya kamu bisa dan yakin dengan kemampuan sendiri 🙂

Semua hal diatas harus di lakukan dengan sabar. Semangat terus dan jangan langsung menyerah kalo gak ngerti sesuatu. Tanya atau cari tau. Buktinya ada tuh temen saya bahasa Inggrisnya kurang banget dulunya pas lulus dia GPA (IPK) tertinggi se angkatan. Nah semua itu possible asal ada niat yang kuat 🙂

 

Pariwisata Indonesia VS Mancanegara

Via

Terinspirasi dari blognya mbak Noni yang ngebahas soal pariwisata, saya juga jadi mau ikutan ngebahas nih perbedaan pariwisata di Indonesia dan negara lain.

Pas saya di Malaysia, masih inget tuh saya sering banget pergi ke tempat wisata mereka yang sebenernya di Indonesia juga ada. Contohnya kayak Taman Putrajaya. Itu taman gedeeeee bangeettt trus super bersih dan udaranya sejuk. Saya gak nemu tuh ada sampah satu pun selama ngiterin Taman Putrajaya. Plus bisa nyewa sepeda kalo mau sepedaan keliling taman. Masih banyak lagi fasilitas yang di sediain taman itu. Masuk taman pun gratis. Jadi kalo mau jalan-jalan nikmatin udara segar gak perlu keluar biaya. Sementara sepedanya bayar tapimurah banget deh, kalo gak salah sekitar Rp.15,000an gitu buat 1-2 jam. Lumayan banget kan.

Gak hanya taman aja yang dijaga banget sama pemerintahnya, museum dan planetariuimnya karena di jaga dengan baik jadi rame pengunjung, sampe saya dan temen-temen lumayan kaget juga. Masuknya kok sampe desek-desekan begini. Hebat deh pengelolaannya. Sebenernya bukan cuma peran pemerintah aja yang turut andil dalam ngejaga lingkungan jadi kinclong gitu. Udah pasti masyarakat yang sadar akan kedisiplinan dalam segala aspek juga termasuk pihak yang harus di apresiasi paling tinggi. Kalo pemerintah udah ngasi banyak tapi masyarakatnya bandel kan sama aja boong.

Kalo di Indonesia bisa kita liat, museum dan tamannya tuh terbengkalai banget. Sedih liat museum yang sepi pengunjung kayak museum nasional Indonesia. Padahal asli deh, BAGUS BANGET di dalem dan bersih juga. Itu juga baru di renovasi jadi masih baru dan makin keren. Kalo mau baca pengalaman saya jalan-jalan keliling Jakarta, bisa baca disini dan disini. Sayang aja itu museum isinya orang dari negara lain semua. Paling kalo ada orang Indonesia itu anak-anak sekolahan yang lagi pada tur sekolahnya. Mereka pun gak menyimak isi museum, cuma selfie, ngegosip sama lari-larian -_- walah dalah. Kalo soal taman, emang udah mulai lebih baik sih dari dulu ya. Udah lebih di perhatiin soal kebersihannya plus ada juga yang dilengkapi WIFI, jadi bisa browsing sambil main ayunan hehe.

Cuman ya itu, masyarakat kita ini belom disiplin buat menjaga dan melestarikan apa yang udah kita punya. Capek-capek tukang bersih nyapu itu tempat, kita seenaknya aja buang sampah ciki abis makan di lantai. Dinding di pantek “i wuz here” lah, nama angkatan sekolah, geng, pokoknya bikin dinding jadi kotor dan jelek, gaenak diliat. Emang orang Indonesia terlalu kreatif ya. Bangunan museum atau taman juga di pretelin buat kenang-kenangan atau malah dijual buat kepentingan sendiri. Ini gimana toh. Kitanya selalu protes tapi balik lagi, sadar gak sih sebenernya kita ngerusak punya kita sendiri? Kalo misuh-misuh dan cuma bisa nyalahin pemerintah mah sampe kapanpun Indonesia bakal statis, gak maju deh.

Kalo mau pariwisata kita maju dan turis asing rame dateng ke Indonesia, khususnya Jakarta sih mending benahi diri masing-masing dulu sih menurut saya. Buat hal-hal kecil semacam buang sampah mbok ya di tempatnya, trus jangan suka meludah di jalanan sembarangan. Kalo terlalu kreatif, mending kreatifitasnya jangan yang merusak lingkungan. Bisa kan grafitinya di tuangkan ke kanvas trus di jual apa di pajang di deviant art. Pokoknya sadar akan kedisiplinan. Emang butuh waktu sih, tapi paling engga kalo bisa mengingatkan sesama kan lebih baik.

Buat pemerintah, mending uang korupsinya itu semua buat lestariin dan jaga semua tujuan wisata yang kita punya. Transportasi umum juga harus nyaman dan aman. Biar jalan ga semrawut dan orang jadi gak males ke tujuan wisata yang kebetulan di daerah macet. Denger-denger bakal ada Hop on Hop off bus di Jakarta. Semoga kejadian deh. Gak musti gratis, yang bayar asalkan tujuan wisatanya jelas,seru, dan tour guidenya mumpuni orang pasti rela bayar kok. Bus gratis sih bagus di terapin yang kayak di Malaysia, dari satu tempat tujuan wisata ke yang lain gratis. Bikin masyarakat sendiri menyenangi pergi ke museum, taman. ragunan, dan sebagainya.

Permudah juga turis mancanegara dengan di banyakin pusat informasi di beberapa wilayah strategi di kota masing-masing. Kalo perlu, tempat yang rame turisnya disediain duta pariwisata yang nongkrong disitu buat bantu turis yang mau tanya-tanya kayak di Korea. Taro juga map kota dan pariwisata yang tersedia di cafe-cafe atau restoran yang biasa di kunjungin turis. Pokoknya bikin mudah si turis-turis itu buat mengakses tempat wisata yang kita punya.

Yuk kita sama-sama menjadikan negara kita yang kaya akan kepariwisataannya ini jadi tujuan destinasi turis mancanegara , biar kita kasi liat ke mereka Indonesia itu kayak surga 😀