Nikmat Ibadah di Indonesia yang Terabaikan

Beberapa pekan lalu saya hadir dalam satu acara di masjid yang sejujurnya saya  hadir karena narasumber yang datang hahahah. Tapi memang ini bukan acara kajian seperti biasa, karena acara ini bertujuan untuk mengisahkan cerita dua artis muda kondang Indonesia yang di undang untuk datang ke Seville, Spanyol. Gak hanya dari Indonesia, perwakilan dari Malaysia dan Singapur pun turut di undang ke Spanyol loh. Mungkin yang ngefollow Instagram Mba Oki Setiana Dewi dan Mba Dewi Sandra, pasti suka liat update mereka yang lagi jalan-jalan di Spanyol. Yup nama program tersebut adalah “A Tile for Seville”. Acara yang saya hadiri di datangi oleh Mba Dewi Sandra, sebagai salah satu icon acara, Ibrahim Hernandez VP dari Seville Mosque Foundation juga ustadz Fatih Karim, CEO dari cinta quran.

18014005_444401912566239_6886203864056332288_n

Dalam acara tersebut, mba Dewi menjelaskan bagaimana dulu Islam berjaya sangat lama di Andalusia, tapi justru karena kesalahan dari kita sendiri akhirnya Islam tergerus masa dan hanya tinggal jejak-jejak sejarah. Sampai-sampai, masjid pun gak ada disana. Maka dari itu, mereka memiliki niatan baik untuk mencoba mengumpulkan dana dan membantu membangun sebuah masjid untuk penduduk Spanyol yang beragama Islam, terkhusus di Seville. Kasihan loh orang Islam disana sholat semacam kayak di Basement gitu, hanya cukup untuk 200-300 orang. Kalo udah rame sumpek banget 😦 Abis sholat juga harus keluar, gak boleh disitu karena atasnya area pemukiman warga, seperti apartment gitu kalo gak salah

Saat acara tengah istirahat sejenak karena sholat Isya, saya mendapat kesempatan untuk berbincang langsung dengan mba Dewi mengenai pengalamannya disana. Sempat tertegun dengan apa yang mba Dewi ucapkan, “Kita tuh udah kurang ajar ya sama Masjid, disini Masjid banyak tapi liat isinya. Rame gak? Makanya kita tuh harus bersyukur dengan keadaan kita di Indonesia yang enak untuk ibadah,”

Das… Ini ngena banget

Mengingatkan saya akan tahun lalu, ketika saya masih di Inggris dan bagaimana perjuangan saya sebagai seorang muslimah di negara yang mayoritas non-muslim. Sholat biasa di ruang ganti pusat perbelanjaan, bahkan di kampus saya sholat di kelas kosong atau tangga darurat. Gak hanya itu, wudhu di kamar mandi pasti diliat “aneh” dan selalu ditanya, “are you okay dear?” bener-bener lucu kadang, sampe harus jelasin dulu kalo ini namanya wudhu, sebelum sholat seperti ini. Gak jarang juga pas di kelas kosong kami mendapati ada murid lain yang pakai kelas tersebut dan saat kami minta izin 5 menit untuk sholat, selama 5 menit itu pula kami diliatin dengan bingung dan mereka bisik-bisik penasaran. Biasa sih setelah sholat saya ajak ngobrol sebentar, jelasin kalau dalam Islam beribadah itu 5 waktu dan disebut sholat. Takut dikira yoga hehe.

Gak sampai disitu perjuangan seorang Muslim yang tinggal di negara mayoritas non-muslim, pengalaman ga enak setelah Brexit bikin saya beberapa kali ngelus dada karena di abuse secara verbal oleh orang gak dikenal. Kebanyakan memang orang asli UK. Masih bersyukur banget saya gak di abuse secara fisik. Masih fresh dalam kepala saya, pengalaman yang terjadi pas di kota tempat saya belajar yaitu Newcastle. Saya tengah berjalan kaki seperti biasa dari rumah menuju kota yang jarak tempuhnya berkisar 30 menit. Memang saya harus melalui jalan raya yang dimana mobil banyak lalu-lalang. Sampai pada saat saya di pertengahan jalan, ada seseorang berteriak ke saya, “Brexit…! Brexit..!” di susul dengan cekikikan dan tertawaan dari dalam mobil yang melaju cepat. Saya menoleh dan melihat sosok kepala kecil, anak laki-laki Inggris dan memang suara yang teriak tadi adalah anak kecil itu. Saya dalam hati hanya bergumam, “udah lewat keleus” sembari mengacuhkan hal tersebut.

Alhamdulillah hanya hal itu yang terjadi di Newcastle, selebihnya aman dan kondusif sekali, saya sering dibantu orang asing disana saat mengalami kesulitan. Penduduk asli di Newcastle rata-rata sangat terbuka dengan pendatang, karena memang kota tersebut lebih banyak murid-murid dari luar negeri untuk belajar.

Lain halnya dengan Sheffield, saya justru mengalami hal yang sangat tidak mengenakan disana. Ketika itu saya tengah berjalan sendirian sembari menyusuri kota kecil tersebut. Saat itu saya sedang berada di tengah kota dan bertujuan mencari salah satu coffee shop untuk istirahat. Tiba-tiba ada laki-laki, orang UK asli mendekati saya dan langsung menyerang saya dengan nada mengejek,” What are you doing here? You’re not belong here. Go back to your country,” Saya cuma nengok ke dia, dan melengos cuek sambil lalu. Dia terus mengikuti dan menyerang saya dengan bilang saya ganggu orang-orang yang ada disitu, disini bukan tempat saya, dan lain sebagainya. Akhirnya saya balas begini, “I know. I’m a student here and i will go back home soon, don’t worry” langsung saya cepet-cepet jalan dan ninggalin dia yang kayaknya makin kesel hahaha. Banyak orang yang ngeliatin dan emang ketika itu jalan lagi ramai karena lunch time. Masih sangat bersyukur di lindungi Allah dari tindakan yang lebih jahat lagi. Alhamdulillah.

Saat saya disana, rindu rasanya denger adzan dan lihat bapak-bapak atau ibu-ibu pergi ke masjid dan berhijab. Yes, se-simpel itu. Bukannya di UK gak ada, ada kok banyak. Tapi di Indonesia pasti jauh lebih banyak kan. Belum lagi di Indonesia ini makanan halal gampang di temuin, sementara di UK ada ya tapi itu-itu aja. Bosen deh, kalo ga fast food ya makanan arab. Semacam mie atau makanan chinese ya udah pasti ga halal biasanya. Mungkin kalau di London beda cerita ya karena itu kota besar. Lha kota kecil macam Newcastle bisa dihitung pakai jari yang restorannya halal selain makanan Arab.

Hidup di Indonesia itu enak untuk bagi yang memang menikmati Islam. Sholat gampang tinggal ke Masjid, secara jumlah Masjid di Indonesia banyak banget, beragam pula. Sayang, disini masjid banyak tapi justru isi masjidnya sendiri gak banyak. Padahal yang kayak di Seville gitu, satu aja mereka gak punya coba. Adzan pun di Indonesia berkumandang dimana-mana, sementara di LN gak boleh adzan berkumandang di luar, dibilang ganggu. Jadilah adzan cuma dalam masjid aja, kalo mau tau jadwal pasti sholat tinggal liat aplikasi di HP. Paling enaknya lagi nih di Indonesia, datang ke kajian itu gampang, tersebar dimana-mana, banyak juga temen-temen muslimnya. Disana kalo udah kajian suka pake bahasa Arab, nyari temennya juga susah kalo baru hijrah gitu hehe. Memang ada sih pengajian orang Indonesia, tapi lebih sering di rumah-rumah bukan di Masjid. Saya kangennya pengajian yang ada di masjid huhu, suka ngiri liat update temen yang lagi ikutan kajian di Masjid Indonesia gitu. Gak hanya ibadah, di Indonesia yang jualan kerudung dan baju muslim banyak, murah. Sementara disana saya beli kerudung ya pashmina yang dijual di H&M atau Primark.  Kalo busana muslim disana mahal bangeeett apalagi yang online, haduh… kere langsung hahaha. Sementara saya waktu itu berhijab di UK kan, jadilah banyak model baju yang harus saya museumkan dan membeli beberapa pashmina untuk keperluan sehari-hari.

Jadi sudahkah kita bersyukur akan nikmat beribadah kepada Allah yang tersaji begitu melimpah di Indonesia? 🙂

maxresdefault

Advertisements

Perhimpunan Pelajar Indonesia – UK

16938471_10155060662363518_6692306015338642640_n

Fiuh! Saya baru pertama kali jaga booth dan ternyata…capek ya sodara-sodara hahahah. Jadi saya dan teman-teman PPI UK buka booth di salah satu acara wajibnya British Council, yaitu Education Fair yang bertempat di Fairmont Hotel Jakarta, Senayan. Acaranya hari ini dan besok, di mulai dari jam 12-6 sore.

Nah, sebelum saya pergi ke luar negeri, saya tuh gak tau kalo ada yang namanya Perhimpunan Pelajar Indonesia atau PPI yang ternyata ada di seluruh dunia! Kayak dulu pas di Malaysia, Indonesian Society di kampus saya itu namanya KOMANDO’45 yang scope kami dibawah PPI Malaysia. Kalo di US kata papa saya beda, namanya tuh PERMIAS (Persatuan Mahasiswa di Amerika Serikat). Tapi  yang paling di kenal kayaknya PPI karena sampe ada PPI Dunia segala karena saking ke seluruh dunianya. Kalo pernah nonton film Rudy Habibie, ya seperti itulah sekiranya PPI. Cuma ya gak sedrama itu ya hehe, cek cok pasti ada tapi masih dalam level normal.

Oke sebelum lebih jauh, saya mau jelasin dulu nih apasih PPI? Tugasnya ngapain? Seru gak? Siapa aja yang boleh ikutan? Persyaratan ada? Satu-satu akan insha Allah saya coba jawab ya

PPI adalah non-profit organization yang bertujuan untuk menjadi wadah seluruh pelajar Indonesia di luar negeri. Jadi kita itu semacam ambassadornya lah. Kita pun sering partner-an sama kedutaan atau Indonesian company yang memiliki cabang di negara tersebut.

PPI itu terbagi menjadi PPI Cabang (pengurus setiap kota) dan PPI pusat seperti PPI UK ini. Sistem mudahnya, PPI cabang (PPI Newcastle, PPI London, PPI Bristol dsb) itu seperti Osis dan PPI UK adalah MPK yang dimana kita semua gak hanya punya program kerja sendiri, tapi juga ikut andil dalam membantu teman-teman PPI cabang ngurusin acara mereka. Misalkan, PPI Newcastle buat acara pekan olahraga. Mereka butuh bantuan PPI UK untuk bantuin nyebarin ke kota-kota lain. Bisa banget lewat bantuan PPI UK.

Untuk proker dari PPI UK sendiri itu banyak banget, karena setiap bidang wajib punya proker andalan yang nantinya di pertanggung jawabkan kelancarannya di akhir jabatan. Saya waktu itu menjabat sebagai anggota Seni Budaya, nah tugas saya dan team adalah ngebuat acara Seni Budaya yang di adakan di 3 wilayah di Inggris, Utara, Tengah dan Selatan. Gak hanya itu, kita juga ada proker program bahasa, yang dimana beberapa PPI cabang kita tawarkan untuk buat kelas bahasa. Untuk pengajar dan materi nantinya akan di persiapkan dari PPI UK, sementara PPI cabang yang akan eksekusi programnya. Ada juga program Oi Mate! Dimana tim PPI Cabang masing-masing kota akan bantu untuk menjemput calon-calon murid baru di bandara. Jadi gak bakal nyasar dan takut karena sendirian. Kira-kira begitu lah contohnya.

PPI juga selalu ngadain acara meet and greet, yang dimana acara tersebut bertujuan untuk anak-anak baru buat ketemuan dan saling kenal sama orang Indonesia yang ada di kota tersebut. Biasa sih gak hanya student yang dateng, bahkan bapak-bapak dan ibu-ibu yang emang udah tinggal lama disana suka datang dan buka lapak hehe. Seru jadi baru sampe udah makan nasi pecel, sate padang atau soto betawi.

Saya juga gak hanya aktif di PPI UK, tapi pas PPI Newcastle ada acara annual mereka yaitu Discover Indonesia, saya ikut membantu jadi guru pengajar tari dan juga tampil saat acara. Kontribusi sebanyak mungkin deh buat ngebawa nama Indonesia harum 😀

Cara masuknya adalah, biasa setiap tahun dibuka OPEN RECRUITMENT, biasa tuh agak menuju akhir tahun. Kita di haruskan mengirimkan CV dan ada juga interview via Skype. Tujuan dari persyaratan tersebut adalah, karena yang pengen masuk jadi anak PPI UK itu banyak banget. Terbuka untuk seluruh pelajar di seluruh UK. Fungsinya lebih ke pilah-pilih kandidat terbaik untuk posisi yang sesuai. Ada divisi seni budaya, minat dan bakat, external, dan lain sebagainya.

Kerennya lagi kita punya yang namanya Radio PPI UK, jadi kalo lagi ngerjain tugas sambil dengerin lagu Indonesia plus yang jadi radio announcer itu anak-anak student Indonesia, otomatis seru banget dengerinnya. Bisa request lagu pula! Mantep banget deh hehe

Kalo ditanya seru apa engga? Seru bangetttttt!!!! Ikutan aktif di organisasi kayak gini tuh gak hanya ngelatih skill kita buat berorganisasi, tapi juga dapet banyak koneksi yang luar biasa dan pengalaman yang gak bisa di lupain. Justru sekolah di luar negeri tapi gak berkontribusi apa-apa kalo buat saya rasanya sayang aja, kurang greget gitu hehe.

Bagi yang pengen ikut, terbuka kok untuk semua pelajar. S1, S2, PHd, diploma apapun bisa banget daftar buat jadi anggota PPI 🙂

Nah, bagi yang penasaran banget pengen tau gimana sih sekolah di UK, pengalaman langsung dari alumni, mau tanya soal PPI, bisa banget dateng besok jam 12-6 sore di Fairmont Hotel, Senayan. Cari booth PPI UK yang berlokasi di lantai 3 yaa 🙂


Sampai jumpa!

Pengalaman Kuliah di Inggris (Newcastle University)

DCIM100GOPROGOPR2583.
Classmate di Newcastle University Business School

Gak kerasa sebentar lagi saya lulus! Bismillah…aamiin.. Jadi inget kegilaan saat dulu beberapa bulan sebelum berangkat karena mendadak , jadi preparation pun berasa gak maksimal. Hampir setiap hari saya ngubek internet nyari informasi soal kuliah di UK dan tentunya, Newcastle. Sayang informasi dan tips yang saya butuhkan itu susah di cari. Ada tapi gak sesuai sama yang saya butuhkan. Lebih tepatnya sih pengen tau aja pengalaman murid senior selama kuliah di Universitas mereka dan tips untuk anak baru kayak saya dulu.

Kebetulan saya saat di Indonesia kemarin dapat kesempatan untuk menjadi salah satu guest speaker untuk Pre-Departure briefing yang di selenggarakan oleh British Council. Duh dulu saya gak tau ada acara begitu. Sangat berguna dan membantu sekali loh. Kemarin saya diminta untuk share pengalaman saya selama di Inggris beserta beberapa tips untuk menjalin networking dan akomodasi.

Karena sebentar lagi anak-anak baru pada masuk, jadi saya mau share pengalaman saya semasa kuliah di Inggris beserta tips untuk murid baru yang lagi persiapan berangkat ke Inggris.

Pengalaman sebelum berangkat

Status saya sebenernya masih student di Newcastle University (Business School) dengan jurusan MSc International Marketing. Tapi kelas dan exam udah selesai, jadi tinggal disertasi aja.

Nah, gimana sih Ai awal mulanya kuliah di Inggris? Kok bisa?

Oke jadi awalnya saya galau sih asli antara kuliah ambil S2 atau nikah aja sekalian hahaha! Mungkin banyak yang di luar sana kalo denger ketawa deh. Kok conservative banget sih mikirnya. Well but that’s the truth. Sempat denger seliweran kalo cewek S2 dan ketinggian gak ada cowok yang mau dan takut. Ya..walaupun terdengar gak banget, tapi ada lah rasa agak khawatir. Apalagi saat itu mikir kok ya jodoh ini gak datang-datang.. Lama banget di toiletnya hahaha..Jadi takut nanti pas selesai, which is 24 malah belom juga nemu yang tepat (padahal masih muda ya). Kalo engga, sekalinya nemu eh dia mungkin takut saya pendidikannya lebih tinggi. Ah kalau di pikir-pikir ngapain ya ambil pusing. Toh pada akhirnya jodoh gak kemana dan kalo cowoknya beneran sayang ya pasti dia gak bakal takut. Tapi balik lagi..susahnya adalah orang tua saya mau cowoknya yang setara juga nantinya minimal dia S2. Persis kayak lamaran kerja, orang tua saya pun ada standard requirement yang harus di penuhi oleh calon :p

Back to kenapa di Inggris, sebelumnya saya PENGEN BANGET sumpah kuliah di US. Emang se suka itu sama Amerika dan udah daftar di Boston University loh. Udah hampir keterima tapi pada akhirnya saya mundur. Ternyata Tuhan berkata lain. Kita bisa berencana tapi Tuhan kan yang menjadikan apa yang menurutNya terbaik buat kita kan?

Jawaban untuk saya adalah Inggris.

Sempat saya shalat istikharah untuk menentukan mana yang terbaik. Apapun itu saya cuma pasrah dan lebih menggantungkan nasib sama Tuhan aja deh dan serius, the best decision i’ve ever made in my life. Ternyata setelah saya shalat istikharah waktu itu, saya mimpi lagi jalan-jalan di suatu kota di luar negeri, pastinya Inggris karena gloomy gitu cuacanya dan yang ternyata setelah saya pikir-pikir adalah Newcastle.

Untuk proses pengurusan aplikasi, visa, tempat tinggal semua mepet. hahahaha.. Sekitar 2-3 bulan sebelum keberangkatan saya baru bener-bener nyari sekolah, research soal Inggris, nyari tau mau ambil jurusan apa, tinggal dimana, dan sebagainya. By the way saya bukan scholarship, alias self funded. Tadinya mau ambil LPDP, cuma karena waktu yang udah kemepetan dan LPDP udah di tutup, yauwes lah.

Walaupun semua mepet, alhamdulillah seluruh proses masuk berjalan lancar. Saya di bantu oleh agen yang bernama SUN EDUCATION GROUP untuk proses masuk universitas yang saya mau. Tadinya pengen di Birmingham atau Leeds cuma lagi-lagi karena daftarnya mepet jadinya udah di tutup untuk program yang saya mau. Walhasil agak bingung antara di tunda aja sekolahnya sampai dapet Universitas yang saya incer dari awal atau yaudah, HAJAR! Saya di haruskan ngumpulin semua dokumen yang diperlukan seperti Ijazah yang udah di legalisir oleh KBRI Malaysia dan kampus, IELTS score 6.5, surat referensi dari dosen atau bagi yang pernah kerja bisa minta ke bosnya, motivation letter, dan rekening dana yang mengendap selama 28 hari. Menurut saya yang paling challenging kayaknya pas tes IELTS kali ya. Karena dulu niatnya ke Amerika, saya udah les TOEFL selama beberapa bulan di Kaplan plus belajar GRE buat persiapan masuk. Eh sebulan sebelum tes TOEFL saya ternyata lebih condong ke Inggris, yang jadinya semuanya super mepet-pet-pet.

Beberapa minggu sebelum keberangkatan saya sempet nyari tau PPI Newcastle di Facebook dan Google, siapa tau ada informasi yang bisa saya gunakan. Eh betul aja ternyata ada pre-departure briefing yang di selenggarakan sebelum mahasiswa berangkat. Lokasinya di Pacific Place dan saat itu saya datengin. Anehnya, saya gak di hubungi lagi setelah daftar oleh pihak PPI Newcastle. Jadi pas sampe PP saya agak bingung ini mau mendatangi meja yang mana hahaha. Fail banget. Hasilnya ya gak jadi ketemu sama calon murid Newcastle. Padahal saya tanya temen-temen saya mereka semua kenalan pas di PP itu. Huft

Gak hanya itu, saya juga rajin datang ke pameran International Education Expo semacam itu buat nyari informasi sekolah mana yang masih buka pendaftaran, seperti apa pelajarannya, requirementnya, dan sebagainya.

Sesampainya di UK saya langsung ngecek lokasi akomodasi dan ternyata OMG JAUH BANGET!!!! Padahal di website lokasinya dibilang gak jauh. Ternyata harus pake bus kalo mau ke kampus :”) sejauh itu hahaha. Langsung saya ngacir ke kampus nanya sana sini kira-kira ada gak student accomodation lain yang lokasinya gak jauh dari Business School. Alhamdulillah rejeki dan saya dapet satu kamar sharing dengan satu orang dan cuma 15 menit jalan kaki. Well tanjakan sih tapi daripada lewat tol naik bus :’) Tips dari saya, cari tau bener-bener jarak pasti akomodasi ke kampus, kota, rumah sakit, grocery shop biar ada gambaran dan pastinya ada bayangan untuk kedepannya pas sampe.

Akhirnya saya masuk di student accomodation baru dan kenalan sama cewe India yang baik bangeett. Kita langsung klop deh, hampir setiap hari jalan bareng dan eksplor Newcastle.

Nah trus enaknya kuliah di Inggris ketimbang negara lain apa dong Ai?

Positive sides kuliah di Inggris

  1. Master 1 tahun

Ini dia menurut saya the biggest advantage ambil S2 di Inggris. Durasi kuliahnya cuma setahun dan itu sebentar banget loh ketimbang di negara-negara lain kayak di US yang 2 tahun. Gak hanya menghemat biaya bagi yang gak dapet beasiswa, tapi juga menghemat waktu. Setahun mah gak berasa dan saya juga ngerasanya kurang sih hahahah. Cuma kalo setahun kan waktu untuk tahun berikutnya bisa dipake buat nyari kerja. Tapi memang jadwal kuliah jauuuuh lebih padat sih. Ya gimana engga, program untuk dua tahun di pepet buat setahun, belom di potong liburan. Ada salah satu project besar saya yang kata dosen saya normally dikerjakan 6 bulan dan kami semua harus selesein project itu dalam kurun waktu less than 3 months :”) kebayang gak gilanya kayak apa. Itu kerja dengan client pula, jadi harus profesional. Tapi semua itu lah yang bikin sekolah di Inggris sangat menantang buat saya. “Hayo bisa gak Ai?” ternyata bisa kan Alhamdulillah

2. Kualitas pendidikan yang di akui dunia

Udah gak di pungkiri lah kuliah di Inggris pasti kualitasnya papan atas. Universitas terbaik dunia kan adanya di Inggris, contohnya Oxford dan Cambridge yang saingannya bukan main kalo mau masuk situ. Pokoknya kuliah di UK udah gak mungkin di liat gak credible lah. Pastinya pula jadi bikin kita lebih mudah diterima kerja, apalagi di Indonesia yang masih menganut paham kebarat-baratan. Ngeliat dalem CV ada tulisan “Masters in University of Newcastle, United Kingdom” pasti ngeliatnya beda deh. Yaa itung-itung upgrade pasaran diri juga hahaha

3. International minded

Sebenernya kuliah di luar negeri saya udah gak kaget karena dulu kuliah di Malaysia 3 tahun. Cuma bedanya lingkungan saya banyak bule ketimbang asia dan ini major difference loh. Emang sih kelas saya yang kapasitas muridnya luar biasa, ada sekitar 200an orang datang dari seluruh dunia. Ada yang dari mainland China (pastinya), Vietnam, Thailand, Dubai, Peru, Eropa kayak Jerman (banyak banget), Yunani, Itali, Belanda, you name it lah. Amerika pun ada beberapa. Kita murid dari Indonesia juga lumayan kok ada 6 orang. Bedanya lingkungan yang banyak bule nya tuh udah pasti pas proses belajar-mengajar diskusinya jauh lebih banyak. Mereka udah terkenal paling suka diskusi dan gak malu buat ngungkapin opini mereka di depan orang. Itu yang bikin kita jadi lebih banyak belajar. Gak hanya belajar dunia as a whole, tapi juga kebudayaan dan keunikan masing-masing orang. Pemikiran kita juga pastinya shifting menjadi lebih terbuka. Soal LGBT disini mah biasa dan mereka respect banget. Serunya, karena saya the only hijabi in my class, jadilah saya yang paling mencolok kerudungan. Kalo ada yang penasaran sama Islam udah pasti nyamperinnya saya dan nanyain pengalaman saya selama pakai kerudung disini.

4. No spoon feed alias mandiri

Dulu pas di Malaysia, saya masih ngerasa sistem pendidikan yang sangat Asia adalah ngasih semua for granted ke mahasiswa. Misalkan kalo mau ujian dikasih tau terang-terangan chapter apa yang keluar, kisi-kisi lengkap dan persiapan materi yang udah pasti bakal di ujianin. Nah pas di UK ini enggak sama sekali. Semuanya harus belajar sendiri. Dosen paling bilang kalo lagi ujian yang keluar antar chapter sekian sampe sekian. Read some books and lecture slides. That’s it. Udahannya harus kita sendiri yang belajar mandiri nyari referensi lebih kayak di perpustakaan, internet, artikel, apa aja yang bisa nambah informasi soal ujian atau tugas. Guidance gak terlalu banyak memang karena saya rasa kampus udah ngerti kalo anak master jauh lebih dewasa ketimbang anak Undergraduate.

 

Processed with VSCO with hb2 preset
Main salju di Iceland

5. Jalan-jalan keliling dunia

Tinggal di UK bikin ngasih saya opportunity besar buat explore banyak tempat! Letak Inggris yang strategis banget bikin jadi gampang buat menjelajah berbagai negara. Jalan-jalan ke London, Liverpool, Manchester, pas lagi weekend gampang tinggal naik bus atau kereta. Kalo lagi winter atau summer holiday bisa ambil liburan ke negara-negara seru deket UK kayak Iceland, Swedia, Norway, dan pastinya seluruh bagian Eropa. Mau ke Middle East juga gak jauh-jauh amat. Harga tiket dari London pun suka murah. Pokoknya pinter-pinter nyari informasi deh. Saya seringnya pake TripAdvisor, Google Flight, Booking.com atau sky scanner buat planning trip jalan-jalan. Kalo ada yang mau tau perjalanan saya kemarin ke Eropa sendiri as a female solo traveller atau ke Iceland, bisa langsung cek YouTube channel saya di Amanda Pahlawan Tv. Jangan lupa subscribe juga ya (jualan) hehe.

IMG_6041
Pertama kali solo travelling ke Eropa (Prague dan Croatia)

6. Berani

Saya ngira dulu saya tuh udah paling berani diantara yang berani. Eh taunya sesampai di UK saya ciut! hahahah selama sebulan saya gak berani jalan-jalan sendiri naik bus atau kereta. Alasannya takut nyasar. Payah banget gak sih. Tapi justru sekarang saya jadi seneng nyasar karena bisa explore hal baru. Kuliah disini bikin saya jadi punya pandangan lain soal solo travelling. Dulu saya gak berani loh naik pesawat sendiri ke negara lain, apalagi yang jauh-jauh. Tapi kemarin saya langsung pergi ke dua negara yang asing banget kayaknya buat jadi tempat jalan-jalan cewek asia kerudungan, yaitu Czech republic dan Kroasia. Saya juga jadi lebih berani ngambil keputusan besar untuk hidup saya karena lagi-lagi, saya hidup seorang diri disini. Apapun saya harus pikir dengan seksama sebelum ngambil tindakan pasti.

7. Kuat jalan

Ini bener banget hahah. Dulu di Indonesia kayaknya bisa dihitung pake jari deh jalan kaki diluar. Ya gimana engga, wong Indonesia puanassss bangettttt dan udah lumer duluan make up di muka :p Nah disini karena keadaan yang mendukung dan transportasi relatif mahal, jadilah jalan kaki adalah alternatif utama kalo mau ke suatu tempat. Bagusnya bagi yang jarang olah raga at least setiap hari ada calorie burner pas jalan kaki bolak balik destinasi dan rumah. Enaknya lagi jalan kaki, kita jadi lebih mengerti lingkungan dan jalan tikus. Seru lah kalo jalan kaki disini. Pemandangannya pun banyak yang bagus kayak gedung tua, taman, dan sebagainya. By the way disini banyak free wifi jadi jangan takut pulsa cepet abis!

DSC06260
Nonton konsernya Coldplay!
Processed with MOLDIV
Indonesian Society kayak PPI pun sering buat acara seru

8. Banyak Events dan Festival seru

Bagi yang suka events kayak saya, udahlah jadi surga deh! Mau nonton konser band-band kelas dunia macam Coldplay, Rihanna, dkk? Checked! Mau liat festival seru pas summer yang line up artisnya suka bikin bengong macem Glastonbury, Leeds Festival, atau Creamfields? Checked! Semua ada. Gak hanya itu, berbagai acara menarik dan seru lainnya juga bisa di nikmati di setiap sudut kota-kota di Inggris. Bahkan bagi yang niat mau datang ke festival semacam Tomorrowland yang di Eropa juga bisa, secara lokasi deket banget. Udah pasti experience kamu makin banyak dan you live your life to the fullest!

IMG_3815
Masjid segede-gede umat di Glasgow

9. Banyak restoran/makanan halal

Untuk yang muslim jangan takut! Di seantero Inggris orang Islam banyak banget. Komunitasnya pun sangat kuat. Terlepas dari masalah Islamphobia dan Brexit, tetep lumayan aman kok menurut saya ketimbang di Amerika. Nyari restoran halal pun gampang. Kebab biasanya jual dimana-mana. Makanan Lebanese danTurkish yang biasanya paling gampang di temuin. Masjid atau Islamic Centre juga tersebar luas kok di UK. Untuk lebih lanjut, bisa baca postingan saya soal Islam di Newcastle di link ini

Minusnya kuliah di UK apa aja Ai?

  1. MAHAL

Sengaja di capslock karena emang semua disini mahal. Gimana enggak, mata uang resmi di Inggris yaitu Pound sterling adalah mata uang terkuat dan termahal sedunia. Sekarang £1 aja Rp.17,000an. Dulu malah lebih parah, bisa sampe Rp.22,000 lebih! Semenjak masalah Brexit, memang perekonomian di Inggris melonjak turun. Tapi tetep aja, apa-apa serba mahal. Saya yang tinggal di Up North macem Newcastle aja makan murah disini minimal £2 lah di Eat4Less atau sekitar RP.35,000. Itu udah dapet roti baguette, fries, sama soft drink. Well, range-nya kalo mau yang budget food disini sekitar £2-£6an lah. Itu udah super murah. Tapi kan gak mungkin juga ya makan di luar mulu. Selain bosen juga kantong kempes hehe. Nah belom yang tinggal di central kayak London, wah triple deh mahalnya! Kebab aja bisa jadi £7 keatas, padahal di Newcastle bisa di dapet £5-£6.

Jangan lupa bawa bumbu-bumbu dan segala macam keperluan untuk masak karena kalo beli disini udah pasti mahal. Ada kok di jual di Chinese Shop gitu tapi teteup aja mahal hehe. Bawa juga spare kacamata bagi yang pake, karena kalau beli disini harganya bisa dua kali lipatnya di Indonesia. Tapi kalo emang lagi diskon worth the money kok, apalagi yang branded ya

Tempat tinggal pun terbilang cukup mahal di Inggris. Property memang kuat banget disini dan untuk harga flat bisa mencapai £700-£1,000. Jangan ditanya deh harga di London berapa. Minimal £1,000 dan itu di zona 2 keatas, bukan zona 1 yaitu pusat kota dimana Big Ben dan London Bridge berlokasi. Jadi make sure banget nih per-budgetan tuh di hitung dengan seksama. Cukup gak buat biaya kuliah, akomodasi, makan, belanja,dsb setahun bagi yang ambil S2, atau yang 3-4 tahun bagi yang ambil S1 dan PHd.

2. Udara labil

Disini gak pernah saya absen yang namanya bawa cardigan/jaket dan payung. Walaupun keliatan di luar lagi terang benderang, bisa aja tiba-tiba angin kenceng banget atau hujan deras yang gak disangka. Udara gloomy UK kadang juga ngebawa mood saya sih hahah. Apalagi pas winter atau musim hujan. Duh bawaannya pengen di kamar aja sambil minum hot chocolate hehe. Karena saya tinggal di Newcastle, udah pasti jauh lebih dingin ketimbang yang tinggal di bawah-bawah macem London, Southampton atau Bristol. Apalagi kalo winter, disini dinginnya bukan main dan hujan salju lumayan sering. Prepare bawa coat, boots, gloves, syal, dan semua essential clothes yang wajib dibawa pas lagi musim dingin. Beli disini juga bisa karena memang di design untuk udara di UK dan bisa di dapat dengan harga terjangkau. Plusnya lagi, mengurangi berat bagasi. Tapi jangan juga lengah dengan gak bawa jaket atau payung karena pas summer, spring, autumn pun udara suka labil dan gak menentu. Selalu rajin cek  cuaca di weather app sebelum keluar rumah karena weather app disini bener-bener ngebantu dan precise banget. Sedia payung sebelum hujan udah paling tepat menggambarkan cuaca di Inggris.

Makasi banget yang udah mau baca sampe selesai, i know it’s super lengthy, tapi disini saya cuma kepengen berbagi pengalaman saya secara lengkap untuk para calon murid yang mau sekolah ke Inggris atau yang lagi mikir-mikir, kuliah di UK gak ya? Nah semua diatas adalah my honest answers!

Bagi yang mau tanya-tanya soal perkuliahan di luar negeri, khususnya Malaysia dan Inggris bisa langsung e-mail ke akihikoyuuri@gmail.com dan jangan lupa untuk cek YouTube channel saya di Amanda Pahlawan TV untuk tips, experience dan cerita selama kuliah di luar negeri.

Ini salah satu videonya:

Semoga post ini bermanfaat and see you guys on top!

Cheers,

Aiko

 

Tips dan Pengalaman Kuliah di Malaysia on YouTube!

Yuk langsung cek YouTube channel saya buat cerita mengenai saat saya dulu sekolah di Taylor’s University Lakeside Campus, Malaysia beserta tipsnya! Jangan lupa subscribe kalo gak mau ketinggalan cerita-cerita dan tips lainnya untuk sekolah di luar negeri dan traveling!

Share juga ke temen-temen kamu yang lagi galau untuk kuliah di luar negeri atau yang akan berangkat, siapa tau ada tips dari saya yang bermanfaat 🙂

Cheers,

Aiko

Batik Untuk si Bule

Baru aja kemarin saya balik ke Indonesia, salah satu alasannya adalah untuk kebutuhan mencari data buat disertasi. Lumayan bikin pusing sih karena saat mengumpulkan data secara offline gak banyak yang paham betul Bahasa Inggris. Jadilah saya harus translate isi survey terlebih dahulu biar yang ngisi ngerti dan gak asal centang aja.

Salah satu yang bikin pusing dalam ngerjain disertasi adalah ngejar supervisor. Kebetulan supervisor saya ini orang bule asal Itali dan masih muda. Jadi pas summer kayak sekarang udah pasti doi keluar dan jalan-jalan. Enak di dia gak enak di saya hahah. Nunggu balesan e-mail dari dia tuuh selalunya H2C, harap-harap cemas. Lama bangett ya ampun di balesnya, udah kayak dulu nunggu gebetan bales chat *eh lha kok curhat toh Ai hihi.

Anyway, setelah penungguan yang terasa gak berujung, si dosen bales juga Alhamdulillah. Walaupun lama banget tapi supervisor saya ini sungguh sangat membantu. Beberapa email balesan dari dia udah bisa bikin saya cepet ngerampungin questionnaire yang masih dalam tahap perbaikkan. Gak berapa lama akhirnya di approved dan saya bisa langsung collect data! Seneng banget huhu..Udah kebayang pakai toga bulan Desember ini hahaha aamiiin…

Karena jasanya yang sungguh luar biasa, saya pas di Indonesia kemarin kepikiran buat ngasih dosen saya ini sesuatu dari Indonesia yang bagus, bisa di pakai ke kantor dan mencirikan Indonesia banget. Lumayan juga kan buat promosi Indonesia. Sempet sih mikir ah kasih peralatan tulis dan hiasan aja kali ya mungkin bakal di pajang di meja kantor.

Yah tapi lama kelamaan saya mikir, kenapa enggak sekalian aja kasih dia batik? Selain keren, susah didapat di Eropa, batik tuh Indonesia banget. Coba kalo dia pakai ke kantor, apa enggak pada ngiri tuh temen-temennya hiihi. Kali-kali aja dengan pakai batik yang saya kasih bisa ngegaet cewek :p

Mulai lah pencarian batik yang ternyata lumayan menyita waktu. Mulai dari ke shopping mall, muter outlet batik deket rumah sampai nyari di ITC tapi gak nemu yang pas dengan keinginan saya. Susah juga nyari yang terlihat keren, maskulin, tapi bule bakal suka.

Bahkan nyari online pun udah saya usahain banget. Buka-buka sis Instagram sampai buka website kayak Zalora, BatikID atau MatahariMall. Mau sekilas info aja nih, baru pertama buka website nya MatahariMall lumayan kaget juga. Canggih nih sampe jualan Cheap Monday segala. Nike dan Adidas pun ada. Untuk nyari bagian cowok dan cewek pun gak susah. Khusus untuk bagian cowok bias langsung buka koleksi fashion pria MatahariMall. Gak hanya itu, variasinya juga lengkap mulai dari pilihan baju sampai kacamata. Kapan-kapan saya nyari buat pacar atau ayah disini ajalah hehe. Experience selama browsing di websitenya MatahariMall udah kayak di ASOS deh. Langsung saya cek koleksi fashion pria MatahariMall dan cukup terkesima dengan berbagai macam pilihan yang ada. Kan suka susah ya nyari hadiah buat cowok.

Screen Shot 2016-08-04 at 07.24.13

MatahariMall.com bagian pria

Screen Shot 2016-08-04 at 07.27.04

Pilihan batiknya kece-kece banget ya 🙂

Eh taunya hari itu juga mama ngajak ke salah satu toko batik langganan dan Alhamdulillah ketemu juga yang dicari. Sesuai dengan keinginan dan pastinya dompet hahaha.

Semoga dosen saya suka deh. Kalo saya jadi bule sih terkesima sama design batik yang ulir-ulir gitu yaa, apalagi kalo warna batiknya warna kesukaan. Kebetulan saya beli yang hitam biar elegan dan dia bisa pakai either buat kerja atau acara formal kayak dinner gitu.

IMG_3846

Batik untuk sang dosen

Saya gak pernah bosan untuk mempromosikan Indonesia ke orang luar negeri. Karena kalau bukan kita yang bangga akan kebudayaan yang kita miliki, lantas siapa yang akan melesetarikannya untuk anak cucu kita di kemudian hari?

Passion adalah Kuncinya

Screen Shot 2016-07-12 at 08.25.49.png

Sebelumnya saya mau mengucapkan “Taqabalallahu minna wa minkum syiyamana wa syiyamakum”, selamat lebaran bagi yang merayakan walaupun telat hihi..

By the way, alhamdulillah akhirnya saya ada kesempatan sebulan pulang ke Indonesia!! yeay hehe.. Sejak awal bulan ini saya lagi di sibukkan dengan kegiatan di Jakarta, ngerjain disertasi sampai sekarang saya lagi di Balik Papan.

Baru aja kemarin saya dapet e-mail dari Easy Uni, situs online yang membantu para murid yang ingin sekolah di luar negeri. Nah beberapa bulan yang lalu salah satu pihak dari company tersebut menghubungi saya untuk interview dan mengisi artikel mereka.

Alhamdulillah, artikelnya sudah jadi dan bisa langsung di baca di link berikut:

Amanda Amalia Pahlawan – Passion adalah Kuncinya

Semoga artikelnya bermanfaat untuk yang penasaran akan apa itu Abang None dan seperti apa kisah saya, sekolah di luar negeri, Apa itu PPI, sampai tips untuk yang mau sekolah di luar 🙂

6 Alasan Kenapa Kuliah di Newcastle University

Sebentar lagi tuh udah mau bulan September aja ya, waktunya intake baru buat para mahasiswa dan mahasiswi yang berencana sekolah, terutama di luar negeri. Dulu saya juga ambilnya yang September Intake karena emang jurusan yang saya mau gak membuka January Intake. Lagi semua berkas juga udah lengkap, ngapain di tunda sekolahnya?

Masih inget banget gimana beloknya rencana awal yang harusnya kuliah di Boston University, Amerika. Sampe saya udah ambil les TOEFL dan belajar intense sendiri buat ambil tes GRE (Graduate Record Examinations) yang terkenal akan kesusahannya. Memang kalau mau kuliah di US untuk undergraduate di haruskan lulus tes SAT dan postgraduate adalah GRE sebagai standarisasinya admission requirement. Isinya tuh verbal reasoning, quantitative reasoning, analytical sama critical thinking skill. Bahkan sampe admission officenya Boston University udah nanyain saya jadi masuk gak karena memang sedikit lagi saya keterima

Tapi lagi-lagi manusia cuma bisa berencana dan selebihnya Allah yang bertindak mana yang terjadi, mana yang engga, mana yang baik buat si anu, mana yang eh jangan deh jalan yang ini. Which always happened to my life a couple of times dan saya sangat bersyukur akan lika-liku kehidupan ini *caelah*.

Okey back, jadi akhirnya saya pilih kuliah di Inggris karena waktunya yang jauh lebih pendek ketimbang di US. Intinya bisa save time dan tentunya money dong secara saya gak sempat buat daftar LPDP huhu. Di Inggris kuliah itu hanya setahun, sementara normalnya di negara manapun S2 adalah dua tahun. Okelah setelah pertimbangan yang cukup memusingkan saya belok arah ke Inggris dan cukup pusing ngurusin admissionnya yang kayak dokumen, tes IELTS, motivational letter, references, dan sebagainya. Untuk lebih jelas akan persiapannya bisa baca di blog yang INI ya

Awalnya saya ada tiga pilihan, Birmingham, Leeds dan Manchester University. Pokoknya semua kampus yang saya pilih maunya under Russell Group, yaitu sebuah asosiasi official untuk Public Research University terkemuka di Inggris. Membernya pun ada sekitar 24 Universitas terkenal kayak University of Cambridge, Oxford, LSE (London School of Economics) dan salah satunya yaitu Newcastle University. Bagi yang mau ambil LPDP, hanya bisa masuk Universitas Negeri yang tertera di list ya, kalo kayak private Uni gitu gak bisa. Masuk di salah satu Universitas yang ada di dalam listnya Russell Group lumayan susah juga, karena mereka gak sembarangan nerima murid dong supaya kredibilitas nama kampus tersebut tetep numero uno.

Sayangnya, dari ketiga pilihan saya di atas itu semuanya udah tutup pendaftarannya 😦 Karena emang saya juga memutuskan untuk belok ke Inggrisnya mepet. Akhirnya saya research lagi dan ketemulah antara Newcastle University atau Coventry. Buat bisnis emang lagi booming dan popular banget buat belajar di Coventry University.

Nah, tapi setelah saya cari tau Newcastle jauh lebih unggul. Kenapa? Here’s why:

  1. Gedung kampusnya keren! Terkenal dengan Red Old Bricksnya buat main campus tentunya berasa dong kuliah di Inggrisnya. Cuma karena saya di Business School yang kampusnya modern jadi berasanya kayak kuliah di Private Uni hehe. Tapi sering kok saya belajar atau main ke main campus buat make fasilitasnya
  2. Kotanya kecil tapi indah banget, perpaduan modern dan old city at the same time
  3. MURAH BANGEEET karena letaknya yang ada di up north, ujung-ujungan sama London. Disini makan £5 aja udah bisa kenyang, di London mah cuma dapet plastiknya kali hahaha
  4. Under Russell Group, which is sangat tersohor sebagai asosiasi terbesar dan terkemuka untuk edukasi seantero Inggris Raya
  5. Banyak International Students. Yup jadi gak perlu takut di rasis-in atau apa, karena kota ini bergerak atas jasanya International Students. Jadi mereka sangat menghargai kita para pendatang
  6. The best city for its night life hahaha. Gak sih gak karena itu saya milihnya, tapi bagi yang suka Clubbing atau Party, you come to the right place mate 🙂

Jadi bagi yang lagi galau mau kuliah di Inggris dan bingung mau kuliah dimana, mungkin bisa coba di cek Newcastle University, siapa tau cocok 🙂

Mau tau rasanya hidup di Newcastle kayak apa? Bisa cek di link ini yaa

Bisa juga cek YouToube channel saya di Amanda Pahlawan TV yang menceritakan soal student’s life di Newcastle. Don’t forget to subscribe as well 🙂

Semangat dan semoga cocok dengan sekolahnya nanti!