Ketika Diremehkan Orang Menjadi Kekuatan Istimewa

“Lo yakin sama keputusan lo? Gue sih ragu ya..”

“Sini gue aja yang ngerjain, kayaknya gue lebih paham dari lo deh..”

“Udahlah, jadi orang tuh harus realistis. Jangan ketinggian!”

Pernah gak sih digituin? Mungkin ada juga yang ngomong yang sepertinya kayak ngeremehin kemampuan kita. Siapa sih di dunia ini yang gak pengen diliat credible? Masa iya mau kita di anggap gak mampu melakukan sesuatu? Pastinya gak ada ya.

Padahal kita udah usaha sedemikian rupa, kerja keras gak kenal waktu tapi orang malah ngeremehin either kerjaan atau hasil yang udah kita capai. Bete, kesel, gedeg, sakit hati udah pasti semua bercampur jadi satu.

Pernah tuh saya di remehkan sama orang pas tertarik melakukan sesuatu yang jauhhhh banget dari kepribadian saya. Orang ini yakin banget saya gak mungkin sukses mencapai goal saya. Seyakin itu sampe dia bilang gini,”Lakuin sesuatu sesuai kemampuan lo jangan terlalu berharap banyak,” wow gila banget njleb oke. Maksud dia mungkin baik ya, tapi saya nangkepnya kayak dia ngeremehin saya. Nyoba aja belom kan, saya pun ikhlas kalo Tuhan berkata tidak. Tapi apa salahnya toh nyoba? Sampe akhirnya saya mencapai apa yang saya mau, bahkan lebih dari itu barulah dia diem.

Tapi saya ngeliat ya, diremehin itu gak hanya ujian menuju kesuksesan loh tapi juga sebagai pemacu istimewa kita untuk jadi lebih dari apa yang kita angan-angankan. Gimana enggak? Udah di remehkan gitu pasti gita jadi gondok untuk bisa memberikan yang terbaik dong. Rasanya jadi kayak pengen buktiin ke orang itu,”Nih liat nih gue bisa, bahkan bisa banget!” pokoknya usaha matahin persepsi kalo kita itu gak bisa. Jadi pasti usaha keras itu tidak berbohong, insya Allah hasilnya sesuai dengan apa yang kita usahakan sejak awal.

Diremehkan orang juga jelas banget ngajarin kita siapa teman yang full support kita 100% no matter what, sama yang ada rasa iri sama kesuksesan kita. Jadi makin paham siapa yang harus kita keep as a friend dan siapa yang mending buang jauh ke laut lepas.

Setiap ujian pasti ada hikmah, kayak di remehin orang gini. Semoga kita selalu semangat dalam meraih cita-cita dan rasa iri dengki itu tergantikan dengan rasa ikut bangga kepada teman ya 🙂

Advertisements

Dilema seorang sarjana

(http://blog.ub.ac.id/fawzy/files/2013/11/20120407_092615_sarjana-1.jpg)

 

Akhirnya ngerti juga maksudnya apa. Ya, saya lagi ada di kondisi dilema saat ini. Dilema buat nerusin S2 ke luar negri atau kerja aja di Jakarta. Banyak kekhawatiran yang muncul pas ngebahas kalo saya jadi ambil S2. Padahal, dulu saya udah mikir bulet buat kuliah di Amerika karena pengen ngalahin kesuksesan papa saya yang dulunya juga kuliah di San Diego. Kalo bisa melebihi kesuksesan doi deh *amiin*. Singkat cerita, terlahirlah beberapa kekhawatiran yang lebih baik saya pertimbangkan dulu masak-masak sebelom ngambil keputusan buat S2.

Kekhawatirannya kira-kira begini:

1. Over qualified

Orang tua sempet cerita kalo ada yang pas pulang dari luar negeri dengan gelar S2 di tangan dan lulusnya memuaskan (Cum Laude) susah cari kerja di Jakarta. Alasannya si orang itu terlalu over qualified. Perusahaan takut gak mampu ngegaji orang ini atau ngerasa tersaingi yang pada akhirnya si orang ini ngambil posisi orang lama di perusahaan. Belum lagi sahabat saya bilang temen dia yang lulusan S2 tanpa pengalaman, pas kerja disini jadi dibawah yang bergelar sarjana tapi udah banyak pengalaman. Wajar aja karena Indonesia lebih ngeliat experience ketimbang gelar. Tapi kata temen saya udahannya si temennya itu karirnya menanjak pesat sih. Jadi balik lagi, lulus S2 bukan berarti stop juga berjuangnya ya.

2. Susah dapet jodoh

Orang tua takut cowok banyak yang jiper karena pendidikan saya lebih tinggi. Mereka takut saya jadi lebih sukses dan gajinya gede. Kalo gitu kan tugas suami jadi pencari nafkah malah ikutan bingung kalo istrinya lebih sukses.

3. Networking dengan orang Jakarta pada stage awal jadi terhambat

Kalo mau sukses di Indonesia, networking harus kenceng. Nah ngebangun networking yang pas adalah sekarang pas saya dan temen-temen baru lulus. Semua calon-calon sukses juga lagi struggle buat kedepannya, dan saya bisa ngebina hubungan dari awal daripada pas baru balik dari luar nanti.

4. Kawin sama bule

Orang tua udah ngelarang banget kalo yang ini. Mereka punya feeling saya yang paling memungkinkan buat mewujudkan hahaha. Gaktau deh kenapa. Yaa kalo ini sih gak usah khawatir sih saya juga dari dulu sukanya produk asli endonesah kok. Sama yang pribumi aja kelabakan, gimana sama mas bule. Duh gak kebayang hehe

Nah semua kekhawatiran kami diatas saya bandingkan juga dengan manfaat kalo saya emang jadi ambil S2 di luar:

1. Menambah dan memperdalam ilmu pengetahuan

Dulu saya males sekolah. Males ngerjain tugas lah ini lah itu lah. Tapi setelah kuliah, baru kerasa pentingnya jadi orang yang berwawasan luas. Makanya saya kepengen ambil S2 Marketing yang pas buat menunjang si S1, yaitu Public Relation and Event Management.

2. Networking

Ini bedanya networking dengan seluruh manusia dari berbagai penjuru dunia. Udah pernah ngerasain sedikit pas di Malaysia, dan seru banget emang! Sampe sekarang saya punya temen orang Uyghur, Kazakstan, Rusia, Korea, Jepang, Belanda, Jerman, dan masih banyak lagi. Belajar kebudayaan mereka dan sama-sama bertukar pikiran pas lagi diskusi itu yang gak bisa saya lupain sampe sekarang. Jadi lebih open minded aja gitu kerasanya

3. Menjelajah dunia

Rugi kalo kuliah di luar negri tapi gak eksplor negara itu dan tetangganya. Belajar kebudayaan warga setempet, ngeliat penduduk dari negara maju aslinya tuh gimana, dan ngebuka pikiran kita kalo dunia itu luas banget. Banyak hal menarik yang bisa di pelajari dari menjelajah tempat-tempat seru pas lagi studi di luar.

4. Kepuasan tersendiri

Bangga dong lulus dari luar negri, ambil S2 dan nilai memuaskan? Pasti ada rasa kepuasan tersendiri yang kita rasain dan orang juga akan lebih menghormati kita. Di Indonesia, lulusan luar negri masih dianggap hal yang wow dan pastinya orang di sekitar kita juga bangga dong kalo kita sukses 🙂

5. Memperbaiki Indonesia

Saya gak ada niatan buat tinggal di luar negri. Kenapa? Karena saya pengen balik dari sana “nyuri” ilmu buat memperbaiki Indonesia. Dari negara maju, saya bisa belajar gimana mereka menata negaranya jadi rapih, gak macet, orang-orangnya juga berpendidikan. Sementara, kita minim akan semua hal itu. Saya janji dari lama sama diri sendiri harus bisa kontribusi buat negara apapun itu supaya bisa bikin Indonesia jadi lebih baik. Kalo bukan dari anak muda Indonesia, siapa lagi? *pidato presiden selesai*.

Yah semua hal diatas lagi saya pertimbangkan sih. Apapun itu saya gak mau sampe nyesel dan ngerjainnya stengah-stengah.

Mungkin ada yang pernah mengalami hal yang sama atau ada saran buat saya? 🙂

Hari ini untuk selamanya

Hari ini rasanya persis kayak nano-nano, manis asem asin. Banyak banget kerjaan dan kayaknya orang pada narik saya buat ngerjain ini itu di waktu yang sama. Lucu sih minggu lalu kok boseeeeen banget gak ada kerjaan. Eh taunya Tuhan ngejawab doa saya dan…there you go. Hari ini banyak banget urusan di waktu yang bersamaan. Apa aja itu?

1) Kerjaan di kantor yang lumayan banyak. Client dan supplier minta ini itu dan harus di kelarin sesegera mungkin.

2) Kerjaan kantor yang mengharuskan pergi keluar. Tadi saya pergi buat liat venue event kita selanjutnya, yaitu kampus saya sendiri.

3) Urusan dokumen buat Passport yang gak selesai. Dikira surat yang saya minta dari divisional office udah di kirim ke international office, eh taunya belom. Padahal surat udah ready sejak minggu lalu. Akhirnya minta ke DO dan kasih ke IO. Ternyata ada sedikit kesalahan dalam surat itu dan harus di ganti. Balik lah saya ke DO buat nunggu surat itu dan ngasi lagi ke IO

4) Saya tiba-tiba diminta bantuan sama salah satu international student advisor yang emang udah saya kenal buat di interview sama TV lokal. Saya bakal represent kampus saya dan International Student Services (ISS) juga. ISS itu semacam wadah untuk semua international student di kampus saya untuk bisa mengatasi masa transisi selama berada di Malaysia. ISS menyediakan international club dari berbagai negara dan banyak acara-acara seru buat International student supaya lebih kenal Malaysia itu gimana. Saat interview mau di laksanain, bos saya nelfon suruh pulang. Jadilah saya pusing musti gimana karena gak enak sama temen-temen kantor yang udah pasti harus nungguin saya selesai syuting. Saya juga bingung nolak sama orang tv dan orang kampus karena kalo saya pergi gak ada gantiinya. Gak hanya itu, saya harus ngapalin key point yang musti saya selipin di dalam kalimat saya dari script yang mereka kasih. Semakin pening lah kepala ini. Setelah 5x latian akhirnya berhasil juga. Fyuh..

5) Saya ada meeting jam 7 sama student body traditional dance di kampus. Dari kantor ke kampus makan waktu satu jam lebih karena macet dan saya mulai ngerasa bete. Saya kira bakal selesai cepet eh taunya jam 10an baru selesai dan bikin saya jadi kurang fokus karena udah ngebayangin kasur. Tapi saya seneng bisa ketemu temen-temen saya plus junior yang baru gabung sama kita.

Rasanya kadang suka gimanaaa gitu pas seharian lagi mumet. Tapi saya selalunya “look at the bright side”, yaitu selalu ngeliat positif dari apa yang udah terjadi. Entah itu kejadian buruk atau baik. Sempet emosi dan marah-marah sendiri selama nyetir pulang, tapi akhirnya setelah ngobrol banyak sama Kuma dan nuangin di post ini rasanya jadi lebih enakan.

Saya bersyukur atas apa yang terjadi hari ini. Meskipun rasanya macem-macem, tapi semua sukses dan gak ada satupun yang gagal. Mungkin prosesnya yang rusuh, tapi balik lagi tanpa kerja keras gak bakal mungkin dapet hasil memuaskan bukan? Hari ini juga akan menjadi salah satu hari dimana masa depan saya ditentukan juga, sama kayak hari-hari yang udah lewat.

Selalu dalam hidup ini ada hari yang buruk, tapi itu gak berarti hidup kita yang buruk 🙂

Keep smile and just do the best hehe

Recap beberapa bulan ini

Haaaa gila deh saya skip berbulan-bulan gak update blog. Rasanya hampa banget hati ini kosong dan sepi *lebay mode: on*

Oke setelah saya sembuh dari operasi gigi bungsu, Saya sibuk banget dengan segala macam ujian dan tugas yang numpuk akibat gak masuk kampus seminggu. Saking sibuknya, saya sampe turun beberapa kilo karena stres dan rambut ini makin rontok deh haduh 😦 Saya pun gak dapet yang namanya libur semester karena saya harus langsung kerja magang bulan Januari. Ya ada sih libur tapi cuma seminggu dan itu bener-bener kurang ya. Okey, ini beberapa hal yang saya highlight selama beberapa bulan ini:

Magang

Saya sekarang lagi kerja magang di salah satu event company di Malaysia dan baru aja rampung event pertama di company saya yang terbilang event terbesar yang pernah mereka punya. Saya dikasih kepercayaan untuk jadi salah satu tim hotel buat FIFA World Cup Trophy Tour yang di selenggarain beberapa hari di Malaysia. Alhamdulillah acaranya sukses besar dan juga sukses ngebuat berat saya jadi gak konsisten karena junk food dan kurang tidur. Semakin saya ngerasain yang namanya kerja di event, semakin saya mencintai apa yang saya lakuin. Makin males deh sekolah dan belajar hehe

Hi android bye Apple

Gak sih saya bukannya say bye beneran sama produk apple. Beberapa gadget saya masih keluaran produk Apple dan saya masih sayang banget hehe. Bye nya lebih karena saya udah gak pake Iphone lagi. Emang dari lama saya pengen ganti HP karena Iphone 4s saya batrenya udah gak bisa di toleransi. 4 Jam pemakaian dan langsung habis aja gitu seketika. Gila banget deh. Karena HP saya dua kali di marahin sama orang kantor karena saya gak bisa di cari. Powerbank ada kok tapi pas di saat genting powerbank suka ketinggalan atau ya balik lagi batre power bank nya gak memadai untuk 3 kali ngecas.

Dulu saya mikir kalo android itu gak banget karena open source nya dan forced close aplikasi yang bikin annoying. Dulu saya emang punya gadget dengan OS Android. Well…dua kali dan semuanya mengecewakan. Tapi setelah saya cari tau dan memutuskan untuk nyoba android lagi, saya gak nyesel! Saya bener-bener suka dengan HP saya yang baru ini. Mungkin karena bosen sama OS nya apple yang dari dulu gitu-gitu aja dan layarnya tetep kecil. Saya tetep suka sama apple kok cuma mungkin kalo mereka ngeluarin sesuatu yang amazing, bisa jadi kedepannya saya beli iphone lagi.

Penang for Holiday

Baru kemarin-kemarin saya menghabiskan waktu liburan Chinese New year di Penang. Lumayan deh seminggu saya bisa sit back and relax for awhile. Udaranya lagi enaaak banget,  panas terik dan langitnya biru. Pas saya dateng sih belom terlalu rame ya, tapi setelah beberapa hari (saya 5 hari di penang) waduh full banget! Bahkan sampe macet yang…yaampun bikin stres kepala. Secara saya naik bus dari tempat saya tinggal ke kota yang memakan waktu 30 menit, saya seringnya gak kedapetan kursi. Yaudah deh bediri dan desek-desekan. Kalo gak macet sih fine ya tapi kalo udah macet…yaampun kaki rasanya mau patah.

Anyway, di penang saya muter-muter kuliner dan makan sampe perut buncit. Puas deh bener-bener kerasa banget liburannya. Ada beberapa restoran yang recommended banget buat di datengin. Saya bakal bahas di post berikutnya.

Beberapa bulan ini seru dan fun banget. Saya gak sabar untuk beberapa bulan kedepan yang pasti bakal lebih fun dan seru 😀

Malam minggu Aiko

*Judulnya terinspirasi sama film pendek raditya dika, malam minggu miko hehe*

Setelah dua minggu sibuk bukan main gara-gara nari, tugas, ujian, latihan muaythai dan kegiatan bludak lainnya akhirnya baru hari ini saya bisa nikmatin malam minggu. Rasanya jenuh banget sama berbagai urusan yang gak ada habisnya. Sejenak saya rehat sebentar dari kesibukan dan kebetulan karena ayah masih disini, kami berdua memutuskan buat pergi malam minggu berdua. Cihuyy

Pertama kami pergi ke mall buat beli titipan mama yaitu mascara sama lipstick di sephora. Asiiiikkk udah lama ga mainan sama make up hihi *centil mode: on*.

Kelar nyobain make up gratis dan beli titipan, next kami ke tesco karena ayah mau belanja ini itu buat masak besok. By the way, ayah emang lagi keranjingan banget sama masak. Padahal kalo di Indonesia dia paling anti ke dapur haha.

Tujuan utama kita sebenernya pergi ke mall yang namanya Publika. Ini tempat urban banget. Keren deh. Unik konsepnya. Trus banyak bule juga daerahnya. Kebanyakan yang pergi ke mall ini gayanya keren-keren gitu. Mereka akan ngadain acara second annive mereka  dua hari berturut-turut, yaitu jumat dan sabtu ini. Konsepnya, mereka bakal ngundang artis jazz mancanegara dan lokal buat perform. Persis kayak mini java jazz deh.

Karena laper, pas di publika kita mampir ke restoran Chawan. Saya mesen lontong dengan ayam rendang sementara ayah milih mie rebus. Enak dan porsi kuli! Puas deh.

IMG_0785

(Lontong sayur lengkap dengan telur dan bihun)

IMG_0787

(Ayam rendang. Enak deh pedess)

IMG_0788

(Mie rebus jumbo. Kuahnya enak gurih)

Selesai makan kami pergi nyari dessert sekalian ngetek tempat buat nonton konser jazz. Gak jauh dari venue, ada restoran favorit saya namanya Ben’s. Tempatnya asik, cozy, dan makanannya enak-enak banget. Mereka terkenal dengan dessertnya yang gak hanya tampilan yang oke tapi rasa juga tokcer. Saya mesen Berry pavlova sandwhich dan ayah mesen Caramel banana chocolate cake. Dua-duanya endaaanngs bener bok!!! Gak salah pilih deh. Dulu saya mesen apple crumble dan rasanya juga enak bangetttt. Must try deh!

IMG_0789

(Berry pavlova sandwhich. Enak tapi manis banget. Saya kurang suka bagian bawanya. Bagian atasnya lebih lembut dan creamnya melting di mulut. Dipadu dengan buah biar gak terlalu kemanisan. Sip deh)

IMG_0796

 

(caramel banana chocolate cake. Enakk cakenya lembut ditambah dengan kacang diatasnya. Pas!)

Akhirnya acara yang ditunggu-tunggu mulai juga. Artis pertama kayaknya dari Malaysia. Gak begitu kedengeran soalnya saya dan ayah duduk di Ben’s yang gak nempel-nempel sama stage tapi masi keliatan.

IMG_0799

(Cuma keliatan layarnya aja)

Pas lagi liat artis ini tampil, saya ngeliat ada sesosok cowok lewat di depan saya yang mukanya saya kenal banget! Matthew Sayerz!! Yaampun penyanyi favorit saya ngapain ada disini? Pas saya bilang ayah ternyata dia salah satu performer. Ayah denger pas lagi nyalain radio waktu itu dan nama dia disebut. Dia satu-satunya artis jazz Indonesia yang diundang. Matthew ini dulunya vokalisnya Barry Likumahuwa Project (BLP), sering main di Java Jazz dan event-event jazz lainnya. Gak berapa lama dia keluar dan ngeluarin album solo sendiri. Uwaaah lengkap deh malem minggu saya hehe. Kami berencana untuk nonton sampe matthew selesai perform. Duh ternyata lama juga ya. Baru sekitar pukul setengah 11an dia main. Saya langsung lari kedepan mau foto dia dari deket hehe. Performancenya keren banget waduhhhhh semua orang ikut bergoyang deh dan berdecak kagum ngeliat dia. Plus matthew ini kalo manggung pasti suka interaksi sama penonton. Jadi dong makin seru dan gak bosen kan.

IMG_0808

(Matthew main sama band luar)

IMG_0818

(closer look of matthew sayerz)

IMG_0820

(Gak lupa foto bareng hehe. Pardon my happy face :p)

Malam minggu saya lengkap banget deh. Mulai dari shopping sampe nonton konser. Sekarang waktunya kembali ke kenyataan, tugas dan ujian *ngunyah tempat pensil*. Semangat for all of us!

Work hard, play even harder!