Toilet Seharga Cinta – “Toilet” Hindi Movie Review

Beberapa hari yang lalu saya dan abang baru aja nonton film India yang baru keluar Agustus lalu dan asli, bagusss banget. Saking bagusnya sampe saya ngerasa ini perlu banget masuk blog buat di ceritain dan di sebarin biar makin banyak yang nonton. Bagi yang gak suka film India karena mikirnya pasti ceritanya cheesy, ketebak, atau cinta-cintaan doang salah banget. Well emang mostly ini film tentang percintaan, tapi setelah di tonton ternyata lebih dari itu loh.

Film ini berdasarkan kisah nyata jadi gak ada yang di karang-karang untuk alurnya.

Inspired by their stories, Anita Narre dan Shivram Narre

Judul filmnya sederhana banget, Toilet. Pas liat trailernya di Youtube juga gak ngerti kenapa judulnya itu tapi kok ya film cinta.

Bagi yang gak suka spoiler, tenang saya  gak akan total ngebahas  dari awal sampe akhir detail ceritanya, mending nonton sendiri ya biar seru hehe.

Pemain filmnya emang kesukaan saya nih yang cowok 😀

Film Toilet (Ek Prem Katha) ini mengisahkan tentang sepasang suami istri yang berantem besar setelah beberapa hari menikah karena istrinya tau dirumahnya gak ada toilet! Bayangin aja, di desa tempat si socowok tinggal tuh emang di larang ngebangun toilet di dalam rumah dengan alasan menentang adat dan agama yang di percaya. Jadi semua orang yang mau no.1 atau no.2 harus either melakukannya di selokan atau pergi ke ladang dan sembunyi di balik pepohonan.

Untuk cewek lebih ribet lagi, karena gak mungkin kan kita kaum hawa nungging di jalan, setiap pagi sebelum subuh ada semacam perkumpulan yang di sebut “Lotta Party” (Lotta artinya vesel atau kendi, nah mereka buang no.2 itu di kendi itu) dan isinya perempuan-perempuan yang kebelet dan mengharuskan mereka untuk jalan agak jauh dari perkampungan ke ladang besar dan rame-rame pup berjamaah! Trus gimana kalo kebelet pas siang, sore atau malam? Ya ditahan! Gak ngerti deh kalo lagi kebelet banget tuh gimana nahannya. Bisa di bayangin gak sih gimana gak nyamannya dan serem juga ya kalo lagi nungging ada ular menclok! hiii… Belum lagi bingung cebok nya gimana haduh ribetlah pokoknya. Males juga kan kalo ada abang-abang lewat atau yang ngintipin kita lagi gitu 😦

Nah si cewek ini emang orangnya educated plus di rumahnya juga ada toilet, karena mereka berasal dari kampung yang beda kayak suaminya. Si istri ngerasa gak adil banget dia gak bisa menggunakan fasilitas yang seharusnya di sediakan.

Jadi deh suami istri itu berantem karena istrinya minta pergi dari rumah kalo suaminya masih tetep gak bisa menuhin keinginannya. Apalagi bapak mertuanya adalah pendeta tersohor di desa tersebut dan sangat religius. Ayahnya ini percaya banget sama ramalan dan yang paling menentang keras di bangunnya toilet di pekarangan rumah.

Konfilik demi konflik pun dimulai. Suaminya puter akal banget gimana caranya supaya istrinya bisa BAB dengan nyaman tapi gak di ladang dan gak juga ngebangun toilet di rumah. Wah seru banget deh pas disini, karena film ini  dikemas secara komedi, jadilah lucu dan fun pas liat perjuangan suami istri ini.

Buat yang gak suka nyanyi-nyanyi ala india, tetep ada sih tapi lumayanlah, kalo gak suka bisa di skip aja langsung ke cerita. Tapi saran saya jangan, biar tetep kerasa nonton film India hehe

Menuju akhir cerita, usaha suami istri ini luar biasa banget sampe berurusan ke pemerintahan, bahkan pengadilan agama! Kalau penasaran langsung aja nonton ya hehe.

Intinya sih yang mau saya ambil dari cerita di film ini tuh gimana rasanya bersyukur akan segala hal yang ada di hidup kita tapi karena memang sepele kayak misalkan toilet udah pasti lah ada ya di rumah, jadi di sepelekan. Saya jadi liat gimana di belahan dunia lain ada yang harus pergi sebelum subuh cuma untuk buang air besar. Mereka harus pake berantem sama banyak orang, usaha ini itu sementara kita yang udah punya toilet di rumah biasa-biasa aja. Memang kita gak akan ngerasain apa yang di rasakan oleh orang lain sebelum kita merasakannya sendiri.

Film ini juga menyuguhkan cerita yang mendalam gimana hak-hak wanita harus terus di perjuangkan dan didengar, bukannya di remehkan. Wanita juga perlu di hormati atas segala jasanya yang mungkin selalu di liat sepele karena “hanya” terlihat mengurus rumah tangga, bukan pencari nafkah.

Saya sempet kebayang gimana jadinya kalau ada yang berani nentang adat dan agama di Indonesia itu nanti kayak apa ya kira-kira jadinya?

Bagi yang penasaran mau nonton langsung aja ke link berikut ya:

http://filmbioskop25.com/toilet-ek-prem-katha-2017/

 

Advertisements

Alhamdulillah positif!

Masih gak menyangka dan aneh, ada sesuatu yang hidup dalam diri saya wahaha :p Alhamdulillah bersyukur banget, antara kaget, seneng, semua nyampur aduk jadi satu deh pas tau kalo saya positif hamil.

Jadi saya kan emang baru nikah 5 Agustus lalu dan seminggu kemudian Honeymoon ke Gili Trawangan dan Bali. Naaahh…saat disana tuh emang lagi masa subur ya karena saya baru selesai dapet pas tanggal 5. Inget banget, saat di Ubud ada yang aneh sama badan. Berasa gitu payudara jadi suakiiit banget dan super sensitif, udah gitu doyan banget bolak balik ke kamar mandi alias kebelet mulu dan itu bisa sampe 6x pokoknya sampe capek deh. Nafsu makan juga makin tinggi, dan ada mules-mules kram kayak pas mau PMS.

Saya kira kan emang udah mau PMS ya, secara akhir bulan sih biasanya kalo di kalender dan emang rutin pasti deh tanggal segitu. Semua ciri-cirinya juga persis mau dapet deh, jadi emang rada rancu dan bolak-balik baca artikel di internet. Cuma emang udah ada feeling sih. Dasar emang masi anak gatau apa-apa, saya nyobain test pack pas lagi di Ubud, sekitar tanggal 15 dan ya iyalah masih negatif huahuahuaha. Udah ditunggu sampe 10 menit tetep aja, garisnya cuman atu. Si abang udah bilang, jangan sedih dan kecewa yaa. Saya cuma angguk-angguk syedih yang emang rada kuciwa sih, kirain positif. Lah iyo lah, wong kecepetan kok ya, pasti masih negatif. Udah gitu haidnya juga belom kelewat dan telat jadi yaa kayaknya belum sah kalo ngecek hamil apa engga.

Si hormon kehamilan, HCG (Human Chorionic Gonadotropin) itu emang harus dalam kadar tinggi yang dimana baru bisa ketahuan pas tes urine saat kehamilan udah lebih lama. Mungkin pas saya ngecek waktu itu bentuknya masih zigot kali yaa apa masi telor aja, sementara hormon kehamilan belom keluar gitu jadi gak bisa terdeteksi pake test pack.

Gak berapa lama sekitar tanggal 20an tuh pas banget selesai pulang dari honeymoon tiba-tiba saya sakit tenggorokan dan badan rasanya linu-linu kayak mau demam tapi engga. Pokoknya ga enak lah badan sampe harus bed rest 4 hari gitu. Ngomong aja gak bisa sampe harus pake bahasa tangan kalo mau sesuatu. Sampe akhirnya abang bilang mamah mertua mimpi saya hamil, jadi sakitnya itu karena ada debay. Saya sama abang cuma ketawa sambil, ah mosok sih.. Soalnya di Bali dan Gili masih rafting, snorkling gitu-gitu lah dan sepedahan keliling gili coba apa gak cape tuh. Jadi intinya gak mungkin kalo saya hamil lah sejak Agustus…at first..

Semakin mengarah ke tanggalan haid, semakin rasanya sakit tuh badan, pokoknya gak wajar dan ada rasa mual sedikit. Ayah saya aja udah ada feeling kalo saya hamil, katanya beda gatau beda apanya deh hahah. Ibu bilang buat ngecek nanti kalo haidnya lewat dan pas haid saya udah kelewat dua hari, langsung beli test pack dan wow, ternyata keluar tuh garis dua jelas banget sangat clear yang menandakan saya hamil! Alhamdulillah. Langsung kasih kabar ke keluarga dan pada heboh hahaha

Sekarang usia kehamilan udah 6 minggu dan yang paling ketara tuh mualnya makin parah dan udah mulai nolak makanan, kayak masakan padang saya eneg bangeeeet sama baunya. Liatnya aja udah mau muntah.  Duh ga kuku banget deh liat gulai. Kalo soal napsu makan masih ada, malah gak susah makan kok tapi ya emang jadi milih aja maunya apa dan gak mau apa. Tapi kram gak separah pas 4 minggu, begitu juga sakit di payudara. Tapi badan jadi super lemes dan letoy, pengennya juga mager-mageran aja dirumah dan tidur. Pinggang juga makin sakit dan selalu pas bangun tidur badan berasa abis ditonjok orang, ngilu-ngilu bangeett! Untuk pertama kalinya, saya hari ini ngidam. Tadi siang ngidam chicken katsu ju dan makan malem ngidam mushroom burger wahaha *itumah emang lo yang mau Ai*. Sembelit juga bener banget, jadi agak susah kebelakang padahal makan sayur dan buah rajin loh.

Emang katanya kalo Trimester 1 itu lagi bahaya banget dan rawan, karena janin masih belom terbentuk dengan sempurna. Fisik bumil juga lagi lemah-lemahnya sampe 12 apa 14 minggu gitu deh, baru lumayan.

FYI, naik pesawat boleh loh tapi jangan diatas 4 bulan yaa dan emang harus stay alert gaboleh capek-capek deh, kalo perlu sampe airport sedikit lebih cepet biar gak terburu-buru dan nyantai. Pokoknya semua orang bilang ke saya jangan stress, enjoy aja, happy terus, jangan capek juga.

6 minggu ini yang saya cek di internet, bentuk bayi kayak bulan sabit, kecil banget kayak biji. Tapi emang lagi pesat banget pertumbuhannya, detak jantung juga udah ada. Plus tangan kaki lagi menuju pembentukkan. Organ tubuh dalam beserta otak juga lagi berkembang pada umur kehamilan segini. Makanya saya agak mulai pilih-pilih makanan dan nyoba perbanyak denger Al-Qur’an biar anaknya kebiasa. aamiin

Minta doanya ya teman-teman supaya debay sehat terus! Kalau ada yang punya tips untuk bumil boleh banget loh comment down below hehe

 

**postingan ini dibuat beberapa minggu yang lalu, saat ini saya udah 14 minggu yang kadang-kadang makin parah daripada sebelumnya huhu 😦

 

Pengajian dan Siraman Adat Sunda

Tanggal 3 Agustus kemarin sebelum acara akad dan resepsi berlangsung, dirumah saya di adakan pengajian dan siraman. Tadinya sih males ya pake siraman-siraman gitu, secara mikirnya nanti makin banyak yang harus di urusin dan nambah kerjaan hahah. Tapi karena emang permintaan dari keluarga, terkhusus ayah jadilah siraman di adakan. Sebelumnya sempet kepikiran apa buat malam bainai aja yah biar beda sama kakak.. Eh tapi ribet juga karena calon mempelai lelaki dan keluarga harus hadir semua, padahal abang baru sampe Jakarta H-5 hahaha.. jadi kayaknya gak mungkin banget gak sih? Plus kasian juga dan takut sakit pas acara penting kan. Jadi kita milih siraman aja deh

MR1_0033MR1_0011MR1_0015MR1_0017MR1_0036

Pengajian

Pengajian dimulai cukup pagi tuh, sekitar jam setengah 9. Jadi Makeup Artist segala macem juga udah harus ready pagi-pagi buta. Setelah sholat subuh saya ngacir ke ruang makeup, sekitar jam 5.30. Mata masih kiyep-kiyep, akhirnya MUA saya mba @rozanajulani sampe juga beserta asisten. Tepat waktu! kusuka ini. Mba Ocha ini temennya temen saya gitu, dan emang kebetulan juga udah terkenal di kancah perMUAan heitz. Alhamdulillah jadwalnya pas dan bersedia karena suka bangeeeuuuddhh sama hasil makeupnya mba ocha, sangat flawless dan gak macem-macem. Justru kalo lebay kayaknya muka saya gak cocok deh. Plus orangnya baik pisan, ah pokoknya recommended banget deh, buat wedding juga cucok bangeettt, cuma emang saya udah ngincer antara mba @olisherawati atau mba @jasminelishava buat wedding hehe. Next balik pulang pengen di makeup lagi sama mba ocha buat lucu-lucuan foto sama abang hihi

MR1_0073MR1_0084

Selesai di makeup, saya ganti baju dan langsung di tarik sama tim fotografer dari @lemotionphoto buat gaya ala ala akting gitu di depan decor pengajian dan kamar pengantin. Bahkan ada yang kayak syahrini deh, sambil nyemprot parfum kiri-kanan ahahahahha ngakak sendiri sih pas akting gitu. Ternyata banyak juga loh takenya berkali-kali sampe lieur (pusing) sendiri. Gak cocok deh jadi artis hahah

MR1_0100MR1_0198MR1_0264MR1_0326

Akhirnya saya di panggil juga dari kamar, di jemput sama kakak sepupu turun tangga. Ternyata udah rameee banget sama ibu-ibu pengajian berbaju putih plus pengisi acaranya. Saya langsung di arahkan sama tante duduk di kursi yang telah di sediakan.

MR1_0480MR1_0484MR1_0505MR1_0512MR1_0528MR1_0659

Setelah berdoa dan nasyid, akhirnya yang paling bikin deg degan adalah saya harus ngaji baca Qur’an didepan audience, bacanya surat Luqman ayat 14 – 19 yang isinya tentang nasihat Luqman kepada anaknya. Haduh bener-bener deh sesuatu banget, jauh lebih deg degan daripada nyanyi loh karena baca Qur’an itu gabisa sembarangan, tajwidnya harus betul, panjang pendeknya, semua harus bener kalau engga artinya beda. Belum lagi saya pake nada lagu yang lumayan susah, yaitu nada baiyati karena kata guru ngaji saya bagus. Yaudah deh pede aja bismillah, latihan hanya sempet 2x alhamdulillah lancar semua gak ada hambatan.

MR1_0676

Nah setelah ngaji ini yang bikin makeup bolong-bolong dan ingusan, yaitu penyampaian maaf kepada orang tua dan keluarga. Haduh nangisnya bok gak keruan hahahah nyelekit gitu rasanya tau akan diambil orang dan sebentar lagi udah tanggungan suami. Saat nyampein tuh, berat banget karena nahan nangis juga, ya sesenggukan juga. Nyampur aduk banget.

MR1_0825MR1_0861

Setelah ungkapan selesai, dilanjutkan dengan tausyiah dari Ninik Mpet, yang juga nenek dari Bandung dan memang ustadzah. Beliau juga dulu mengisi pengajian untuk Raffi Ahmad dan Nagita loh karena emang udah tersohor juga di Bandung. Alhamdulillah berkesempatan jauh-jauh dari Bandung untuk kasih nasihat pernikahan ke saya.

Intinya sih jangan tinggal sholat, alquran tetap harus dibaca dan di aplikasikan dalam hidup, juga ibadah-ibadah lainnya jangan kelewat kalo mau pernikahannya sakinnah, mawaddah, warahmah. aamiiin

MR1_0975

Siraman Adat Sunda beserta Artinya

Inti dari acara siraman sebenernya untuk membersihkan si calon pengantin wanita sebelum menikah. Saat mulai acara adatnya, saya udah pakai kebaya yang di dalamnya adalah dalaman dodotan untuk siraman, jadi emang nanti kebaya di lepas di depan umum untuk nantinya proses penyiraman. Saran nih buat para bride to be, buat kebayanya yang lepas kancing depan atau lepas belakang dan gak usah ngefit amat, karena nantinya kalian akan pake si dodotan itu di dalem. Kalo kebaya ngepas badan khawatir gak muat, kayak saya karena ada furing dalaman jadi sempet panik bangeettt, dirombak H-3 supaya muat karena ada daleman itu hahahah. Setelah selesai ganti baju saya di jemput oleh ayah dan ibu saya keluar dari kamar. Lucunya, saya harus diikatkan dengan kain batik bersama ibu saya dan ayah saya menuntun dengan lilin di depan. Kami berjalan di kain hijau yang telah di sediakan dan ayah saya membuka ikatan kain batik yang disebut aisan samping. Kata ibu Elly Pasha, pemandu acara adat dari sanggar Griya Seni Ekayana artinya tuh ayah selalu menjadi pembimbing dan pelita bagi anak-anak putrinya. Gak hanya itu, ayah juga berarti melepas tanggung jawabnya kepada sang suami kelak.

MR1_1254MR1_1265

Proses selanjutnya, saya diharuskan untuk duduk dipangkuan orang tua, memeluk dan dicium keduanya. Ini unyu banget sih, saya gak pernah duduk di pangkuan ayah dan ibu pas udah gede gini. Alasannya gampang aja, saya berat! hahaha. Tapi arti dari prosesi ini adalah rasa sayang orang tua terhadap anak perempuannya tidak terbatas.

MR1_1274MR1_1307

Setelah itu saya duduk dibawah dan disodorkan piring yang berisi 7 lilin yang melambangkan rukun iman dan jumlah hari dalam seminggu. Itu satu-satu harus di nyalain dan ada artinya lagi, tapi lupa apa panjang banget hahahah.

MR1_1338.jpg

Lanjut, saya duduk menghadap orang tua dan harus mengungkapkan isi hati lagi yang berarti nangis lagi! Wah hahahaha nangis dua kali deh. Tapi yang kali ini saya gak pakai kertas atau apapun, bener-bener dari isi hati dan justru lebih ngena. Kembali saya berterimakasih dan meminta maaf, juga kepada kedua saudari saya.

 

Sambil masih agak setengah menangis, saya diharuskan untuk memulai mencuci kaki ayah saya. Pertama kain lap setengah basah saya lap pelan-pelan di kaki ayah saya, lalu saya keringkan dengan handuk. Setelahnya baru diberikan parfum. Proses yang sama juga saya jalankan untuk ibu. Ini sedih banget sih huhu. Mencuci kaki orang tua melambangkan bakti anak terhadap orang tua, dan nyemprotin minyak wangi itu maksudnya supaya anak tetap membawa harum nama keluarga sampai kapanpun.

MR1_1462

Selanjutnya, saya dibawa ke tempat penyiraman bersama dengan seluruh keluarga saya diatas kain 7 lembar yang diharapkan dalam keseharian saya nanti diberikan kesabaran, ketawakalan, kesehatan, ketabahan, keteguhan, iman yang kuat dan senantiasa menjalankan agama.

MR2_1042MR2_1057

Siraman ini airnya enak, anget. Katanya sih diambil dari 7 sumber mata air berbeda, dari beberapa masjid di Jakarta dan Bandung. Ada yang dari Masjid Al-Azhar, ada yang dari dekat rumah dan juga campuran air zam-zam. Gak lupa bunga-bunga melati dan mawar juga ikut di mix di dalemnya. Selanjutnya udah deh basah kuyup hahhaha. 11 orang nyiramin saya dan ngasih doa. Lama-lama kedinginan juga sih sampe agak menggigil. Rambut saya juga di gunting sedikit tuh pas siraman udah kayak aqiqahan bayi. Mungkin karena saya imut * kemudian dipentung centong siraman*

MR1_1603MR1_1599

Setelah itu saya ambil wudhu dengan air dalam kendi yang dikucurkan oleh ayah saya dan dipakaikan bath robe. Artinya supaya saya gak pernah lupa ibadah gitu deh dalam kondisi apapun. Nah ini nih yang gak kalah rusuh, saya harus lempar bekas melati yang tadi saya pakai ke ibu-ibu. Bayangin dong bar-barnya sampe ada yang kerudungnya lepas! hahahahah. Katanya sih supaya cepet anaknya dapet mantu. Biasalah ibu-ibu percayaan aja :p

MR1_1683MR1_1707

Rebutannya gak cuma melati, tapi kita juga ada nyediain ubi, singkong, kacang dan talas yang artinya dimaksudkan untuk calon pengantin wanita dilancarkan rezekinya, cepet dapet keturunan, dan selalu berpikiran positif pas dapet masalah. Gak tau apa hubungannya rebutan ubi sama mikir positif tapi yaudahlah ya hahah

Karena saya masih basah, akhirnya saya diharuskan mengganti baju dengan yang kering. Eh gak langsung masuk kamar ya, harus di gendong ayah saya dulu hahaha kasian ayah saya ya anaknya berat banget pasti encok 😦

MR1_1748MR1_1779MR1_1786MR1_1826

Hari itu berasa panjang banget sih padahal cuma dari jam 8.30 sampe jam 1 aja, mungkin karena banyak nangisnya dan ketawanya. Tapi seneng banget keluarga dan kerabat banyak yang hadir, jadi kangen-kangenan juga dan ngobrol banyak.

Saya juga ingin berterimakasih untuk semua vendor yang telah sangat kooperatif untuk acara pengajian dan siraman, sehingga acaranya lancar tanpa hambatan. Alhamdulillah.

Ini dia vendor-vendor yang saya pakai kemarin (semua bisa di cek di Instagram masing-masing vendor yaa):

Baju Pengajian dan Kebaya ungu: @kebayakoe

Makeup: @rozanajulani

Adat: @gse_ekayana

Decor: @rilisdecor

Foto dan video: @lemotionphoto

Catering: @gandrungcatering

 

References:

http://www.tradisikita.my.id/2015/06/prosesi-siraman-adat-sunda.html

http://www.evisrirezeki.com/2015/10/prosesi-siraman-dalam-adat-sunda.html

Pendidikan dan Ibu Rumah Tangga

Saya inget ketika dulu setelah lulus S1 dikasih pilihan sama orang tua. Mau ambil S2 langsung atau kerja dulu, ambil S2, baru nikah atau nikah langsung. Setelah berdiskusi dan mikir secara mendalam, saya mengambil opsi pertama, yaitu ambil S2 langsung. Banyak sih yang bilang kenapa gak kerja dulu, biar nanti S2nya sesuai dengan pekerjaan yang akan kita ambil. Tapi, mengingat saya udah yakin 100% kalo ilmu marketing akan bermanfaat buat masa depan tanpa harus kerja dulu, langsung lah saya ambil S2 tanpa pengalaman kerja bertahun-tahun. Untungnya, International Marketing gak kayak MBA yang mengharuskan siswa minimal punya pengalaman kerja sebelum masuk kelas.

Nah, sempet keluarga ngasi masukan kalo saya ambil S2, nanti cowok takut dan gak ada yang mau. “Cewek itu kalo ilmunya ketinggian sementara cowoknya dibawahnya pasti takut, gak berani melamar. Kan cowok ada egonya, apalagi sebagai kepala rumah tangga dia yang akan memimpin. Kalo istrinya lebih tinggi pendidikan dan kariernya, pasti berantem mulu,” gitu masukannya. Kuno banget ya pemikiran itu kalo saya inget-inget lagi

Agak mirip dengan postingan terdahulu saya disini, tentang status sosial dalam percintaan. Tapi saat ini yang mau saya bahas adalah kenapa sih perempuan itu harus tetap pinter? Harus tetap berpendidikan walaupun nanti katanya sih “Ujung-ujungnya di rumah?”

Bedanya ibu rumah tangga dan wanita karier adalah selalunya diliat negatif karena kayaknya si ibu rumah tangga kayak gak ada aktivitas, ya dirumah ngapain sih gitu pikir banyak orang. Gak hanya itu, bagi yang udah ambil S2 tapi malah gak kerja pun selalu di sayangkan ilmu dan gelarnya. Udah mahal-mahal kuliahnya, capek, eh cuma di rumah. Kayaknya gak guna menempuh pendidikan S2, even doktor.

Tapi satu hal yang sering banget 0rang lupa, mendidik anak itu jauh lebih penting ketimbang berkarier di kantor. Alasannya simpel, anak adalah generasi muda penerus bangsa dan juga agama yang nantinya akan memegang kendali penuh atas masa depan. 

So apabila sang anak gak terdidik dengan baik, udah pasti masa depan negara ikutan merosot. Akhlak juga nol karena seharusnya tugas si ibu buat mendidik anaknya tentang baik-buruk, norma dan adab di tengah masyarakat, serta agama yang kita anut jadi gak tersalurkan dengan baik.

Gimana mau tersalurkan kalo misal si ibu pergi kantor pagi, anak masih tidur. Pulangnya malem setelah anak tidur. Jarang ketemu ibunya dan koneksi antar ibu dan anak itu gak ada. Terbentuklah sekat  yang padahal seharusnya gak ada antar anak dan orang tua. Jadilah si anak gak pernah ngobrol sama ibu bapaknya, sekalinya di nasehati gimana mau denger? Udah pasti dia denger orang yang sering dengerin keluh kesah dia. Bukan orang tua, tapi temen yang kita bahkan gak tau jadi pengaruh baik atau buruk.

Seperti kata Nabi Muhammad saw, kalo kita bermain dengan tukang minyak wangi mestilah kita kecipratan wanginya, sebaliknya kalo kita bergaul dengan tukang sampah, udah pasti kita juga kena baunya. Kalo anaknya salah gaul, bisa ngaruh ke masa depannya nanti. Jangan salahkan lingkungan temen dia dulu, coba cek lagi lingkungan keluarga. Memang berat dan gak gampang soal didik-mendidik anak gini.

Untuk itulah, seorang ibu harus tetap memiliki ilmu dunia dan akhirat, karena dia yang akan mendidik anaknya. Kalo ntar anaknya macem-macem yang malu juga orang tuanya kan? Jadi, seorang ibu rumah tangga itu profesi yang amat mulia dan gak kalah dengan manager, CEO, dan jabatan-jabatan kece kantoran di luar sana.

Sering kan denger anak nakal dan gak bisa di atur, pas dengerin cerita ternyata karena ibu bapaknya sibuk kerja. Sementara dia sendiri di rumah, jadilah keluar dan nyari seseorang yang menurut dia nyaman dan bercerita. Apalagi yang umurnya lagi labil kayak anak SMP atau SMA yang lagi mencari jati diri. Gak hanya jati diri, dia juga nyari perhatian orang tuanya tapi dengan cara yang salah. Persis kayak temen saya dulu sering nyoba bunuh diri dengan nyilet pergelangan tangan dia karena stres di rumah gak dapet perhatian orang tuanya. Dengernya saya cuma meringis dan kasihan, apalagi liat bekas sayatan luka yang banyak. Mengartikan dia udah depresi lama.

Jadi marilah kita menghormati semua profesi seorang ibu, apalagi ibu rumah tangga 🙂 Hebat dan sangat mulia sekali tugasnya. Buat seluruh ibu rumah tangga, jangan minder dan malu karena anda hebat dan saya sangat terkesan karena sanggup meninggalkan jabatan yang mungkin udah tinggi di kantor buat mengabdi kepada suami dan anak. Bravo!

Semangat untuk semua ibu di seluruh dunia 😀

 

Wedding Journey 3: Seragam Madness

Sudah 3 hari ini ada dua tempat favorit yang udah berasa kayak rumah sendiri, yaitu Pasar Mayestik dan Thamrin City. Saya, mama dan temennya yang jago soal perkainan pergi dari pagi dan pulang sampe malem karena ngurusin buat seragam yang oh ternyata.. banyak juga ya hahahah.

Mulai dari seragam keluarga untuk pengajian, malam bainai, akad dan resepsi semua pure dari warna yang saya mau. Jadilah seneng banget ya karena soal warna di percayakan sama selera saya dan mama juga setuju sama pilihan warna  yang saya mau. Alhamdulillah gak ada cek-cok soal warna. Untuk bentuk kebaya atau dress yang nantinya di pake buat acara juga sesuai dengan ide yang ada di kepala saya dan mama.

Paling ribetnya emang menyesuaikan warna apa yang akan di pake sama kakak-adik, tante, kakek nenek, dan tentunya mama dan papa. Semua harus di pikirkan matang-matang jangan sampe salah kordinasi warna. Biasa lah, kepikir pas di foto itu nanti berantakan hahaha. Saya emang gatel kalo liat warna yang gak senada. Gak hanya keluarga, saya juga emang menyediakan baju seragam buat bridesmaids dan groomsmen saya. Jadilah itu pun harus di sesuaikan dengan tema yang saya pakai, plus jangan sampe terlalu mirip sama saya dan keluarga, tapi masih masuk dengan dekor. Hayo! ahahah ribet ya saya mikirnya 😛

Sempet pula kemarin itu salah beli warna buat yang adik-kakak perempuan. Jadilah pergi lagi ke Mayestik sore-sore buat nuker dan cari yang lain. Kita nyari brokat, furing dalaman, renda, jilbab bagi yang pake jilbab, dan kain songket karena akad nanti rencana saya pakai adat padang. Sementara resepsi full sunda, jadilah seragam semua dua adat yang berbeda. Seru-seru ribet hahaha.

Seneng sih ya liat warna kain yang lucu-lucu dan cantik. Mulai dari bahan brokat, crepe, zara, roberto cavalli dan lain sebagainya bikin jadi lupa waktu. Karena lama disana, jadilah sekalian sholat dan makan di tokonya hahaha. Untung udah langganan jadi santai banget. Even ownernya suka ngobrol dan nawarin makanan ini itu, saking udah sering liat wajah ini bolak-balik mulu hahahah. Akhirnya pun kami jadi customer terakhir sebelum toko tutup 😛

Perjalanan seragam ini masih panjang perjalanannya, karena ini baru sekitar 40% beli bahan, belum ngukur baju, proses pembuatan, fitting, yang kurang-kurang apalah semua. Sementara waktu pembuatan juga harus dihitung sebelum lebaran, which is harus udah siap bulan Juni. Kalo bulan puasa dan lebaran pasti udah susah deh dan agak mepet juga sama tanggal acara.

Tips buat yang lagi bikin seragam dan ngurusin seragam pernikahannya, di catat deh setiap acara itu warna yang diinginkan apa. Spesifik supaya gak salah beli dan warnanya senada. Soalnya kalo udah pusing jadi suka eror dan jangan sampe salah kayak saya tadi hehe. Catat juga berapa keluarga yang akan di kasih, siapa namanya, pakai kerudung atau engga, sama ukuran dia kira-kira butuh kain berapa meter. Jangan terlalu mepet juga ngasih seragamnya, karena pasti mereka butuh ke tukang jahit untuk ngejaitnya. Terlebih yang pengantin, baju adalah yang pertama harus di urus dari jauh hari karena kan baju pernikahan kita harus nge fit badan dan sebagus mungkin jatohnya di kita. Biasa pada diet, pasti jadi agak longgar bajunya. Nah itu yang perlu di perhatiin banget

Kira-kira ada yang punya cerita sama kah soal perseragaman?

Selamat 3 Tahun!

Kemarin keponakan saya baru aja ulang tahun dan akhirnya untuk pertama kali jadi tukang dekor ulang tahun anak hahahah. Seru juga ya ternyata. Saya sama mama mondar-mandir toko buku dan toko aksesoris buat nyari printilannya. Ternyata Gramedia lumayan lengkap juga ya. Saya nemu banyak hiasan ulang tahun banyak banget disana. Gak hanya itu, toko macem Naughty dan kawan-kawan juga guna banget loh buat nyari bando-bando anak. Kalo buat lagu biar meriah saya cuman cari dari Youtube aja. Pasang yang sejaman dan udah deh! Berasa banget ulang taun macem kayak di MCD, Wendy’s atau KFC hehe.

Gak lupa kue warna-warni plus donut lucu juga ikutan jadi dekorasi yang bikin pesta kecil-kecilan jadi kerasa meriah! Demen banget Dunkin Donut yang ada matanya persis kayak Elmo itu. Ponakan saya sampe nanya,”Kok donutnya ada matanya?” hehe gemes.

Jadi buat pesta gak harus mahal asalkan rajin ngubek dan niat hehe

Selamat ulang tahun keponakan ku yang pertama dan saya manggilnya si rusuh, gak bisa diem tapi gemesssyyyy kalo udah keluar celetukan ajaibnya. Semoga dirimu menjadi anak sholehah kebanggaan keluarga, makin pinter, unyu, dan sayang bunda ayah yaaa. Tante bakal kangen banget nanti kalo udah jejauhan :”( *mulai baper*

Ini dia beberapa foto kemarin:

 

Kalo mau lihat videonya udah tayang nih hehe silahkan:

 

Semua Berawal dari Rumah

Ide postingan ini sebenernya berawal dari kebanyakan nonton K-Drama. Lha emang apa hubungannya? Ada banget sisbro. Jadi kebanyakan alur cerita Korea tuh most of them emang percintaan kan. Tapi konflik-konflik yang ada di dalamnya selalu bersangkutan dengan kepribadian si orang itu yang kadang “ajaib”. Misalkan, si cowok bandel banget sampe semua orang udah capek berurusan sama dia. Ternyata bisa dilihat, saat dia di rumah tuh gak bahagia. Bisa aja ayahnya tukang mabok dan mukulin istrinya, terjadilah trauma masa kecil yang kebawa sampe gede. Bisa juga karena kurangnya kasih sayang orang tua, sampe si anak bandel karena nyari perhatian mereka.

Kalo dipikir lagi emang bener banget ya, personality kita itu terbentuk dari rumah, bukan dari sekolah. Dulu saya pernah di ajarin sama guru Ilmu Sosial pas SMA, keluarga itu turut andil banget loh dalam perkembangan manusia sampe dia beranjak dewasa. Bisa dibilang, ring 1nya adalah keluarga. Gimana engga, kita setiap hari dari lahir sampe gede tinggal sama keluarga. Otomatis seluruh kebiasaan dan perilaku menganut yang ada di rumah. Kalo orang tuanya suka ngomong kasar, ada kemungkinan anaknya juga ngikut. Kalo orang tuanya rapih dan bersih, ada kemungkinan pula anaknya juga bersih. Tapi gak semua itu pasti yaa, tergantung sama orangnya masing-masing juga.

Gimana kita berperilaku di kehidupan sosial juga ngaruh sama apa yang kita bawa dari rumah. Contohnya, kalo di rumah sering bohong sama orang tua udah pasti ke temen, guru atau siapapun chance untuk berbohong pasti gede banget. Bisa juga kalo dirumahnya jorok, pas di luar juga ya sama aja tetep buang sampahnya ngasal.

Makanya, berat juga ya sebenernya jadi orang tua. Ngasuh anak itu gak gampang loh. Saya kesel banget sama orang yang bilang ibu rumah tangga itu gak ngapa-ngapain cuma di rumah doang santai. Weh salah banget situ. Ngurusin anak jadi bener pas gede itu PR terbesar loh. Kalo salah-salah jadi pembunuh apa gak stres juga orang tuanya? Belom lagi ngepel, nyuci, masak, melayani suami. Nah kan

Sempat saya liat postingan di FB yang bagus banget tentang parenting. Cocok buat yang akan atau sudah jadi orang tua nih 😀 Yang belom menikah juga sebagai pelajaran ajaa, monggo di simak disini:

 

Kata Abah Ihsan salah satunya disini yang sederhana banget nih, kita udah kebiasaan dengan gadget sampe pas makan keluarga semua sibuk dengan HPnya, bukan ngobrolnya. Berarti emang PR orang tua sejak awal untuk bisa nerapin pola asuh yang tepat buat anaknya. Pelajaran banget nih dan niat saya kedepannya harus bisa nanemin “Software” terbaik ketika nanti punya anak. Gak boleh nyari di luar, apalagi di Ambassador hehe