Hijabi Solo Traveler | Zagreb Hari 1

Walau masih pengen ngaso-ngaso di Prague, tapi perjalanan masih harus di lanjutkan dan kali ini adalah negara yang bener-bener bikin kepo dari lama, yaitu Kroasia. Dulu gak pernah ada ide tuh buat ke negara ini walau tau Dubrovnik katanya sih bagus, sampe akhirnya saya nemuin video di Facebook perihal taman nasional Plitvice Lake National Park yang KEREN BANGET SODARAH. Aseli bener-bener sold pas abis liat video tersebut. Jadi taman nasional ini tuh di lindungi oleh UNESCO karena saking bagusnya. Sebenernya lebih keren pas summer ya, tapi apa dikata pas summer tuh udah mepet thesis jadi lebih baik hajar sekalian selagi deket dari Ceko.

Plitvice Lake ini gak berlokasi di Dubrovnik by the way, lebih deket dari Zagreb, yaitu ibu kota dari Ceko itu sendiri. Pun saya baru tau kota ini, karena gaungnya gak se-kenceng Dubrovnik. Foto nanti yaa pas postingan di lokasi biar gak spoiler hehe

Perjalanan menuju Zagreb saya tempuh lewat darat dan menggunakan Flix Bus dari Florenc Bus Station, Prague yang emang murah tapi bagus dan nyaman. Jadi dari Ceko saya melaju melewati Vienna, berhenti sebentar buat istirahat trus lanjut lagi sampe ke Kroasia. Perjalanan kira-kira memakan waktu 10 jam kayaknya, gak berasa lah apalagi saya doyan molor gini hehe. Harga tiket Flix bus sekitar £25 atau Rp 500,000. Sayang aja gak dapet makanan nih jadi harus banget bawa snack plus air putih biar ga seret pas dalam perjalanan.

IMG_5718

IMG_5727
Maap rada blur

IMG_5720IMG_5723

Saya tuh lupa ya Kroasia ini masuk negara Schengen gak sih tapi sebelum beli tiket udah cek dan bisa kok. Takut aja ada kebijakan yang berubah pas saya baru sampe border. Nah, sampe border Kroasia tuh udah malem banget dan kita semua disuruh turun dari bus menuju ke kantor Imigrasi kecil di pinggir jalan buat nunjukin Visa + Passport. Nyampe giliran saya dan…..LAMA BANGET…eh sampe di bolak balik sampe disuruh nunggu dulu di pinjem dulu. Kami semua disuruh balik ke bus buat nunggu passport saya, iya punya saya doang ketahan dibawah. Apa gak komat kamit baca doa tuh.

Akhirnya gak lama ada petugas imigrasi naik ke bus dan ngasih balik passport saya. Ya Allah alhamdulillah. Saya pikir bakal jadi gelandangan di border ya hahah *lebay*.

Anyway, perjalanan terus berlanjut sampe akhirnya sekitar jam 3 pagi sampe di Zagreb. PR saya selanjutnya adalah nyari money changer untuk nuker uang Koruna ke Kuna. Di stasiun bus masih banyak yang buka kok dan ada bakery kecil gitu juga masih buka dan lumayan lah beli pastry yang jujur gak jelas apa yang isinya keju alus doang. Money changer terletak di gerbang masuk stasiun, gak jauh dan nilainya juga bagus jadi aman.

IMG_5741
Rasanya…Asin :”))

Akhirnya saya nyegat taksi dan ngasi alamat hostel yang di maksud. Selama perjalanan dari stasiun bus menuju penginapan, saya cuma liat kegelapan malam dan sepinya jalan. Ini kota kalo udah malem kayak kota mati ya persis kayak di UK.

Sampe tiba-tiba supirnya belok masuk ke jalanan kecil berbatu dan gelap banget sumpah kayak masuk hutan aja. Samar-samar keliatan lampu rumah warga yang mirip kayak perkampungan gitu. Ada kali ya 30 menit dan akhirnya sampe juga di hostel saya yang ternyata….antah berantah sodara-sodara.

Nama hostelnya Logistic Youth Center, dapetnya dari AirBnb dan katanya gak jauh ke kota..taunya…isy…gak lagi deh gak rekomen kalian nginep di hostel ini. Plus seberang dari hostel ini kayak gereja tua mirip di film exorcism yang bentar lagi ada orang teriak-teriak kerasukan…hiiii

IMG_5997
Siang-siang aja horor…

Masuk dalem hostel hawanya rada kurang gres gimana gitu, tapi yaudahlah secara udah booked dan itu udah malem juga mau nginep dimana. Yah ada harga ada barang, emang hostelnya murah banget, permalem hanya kena £11 plus VAT totalnya £27. Tapi walau murah, sebenernya mahal loh karena letaknya gak di tengah kota persis jadi ada biaya transportasi bolak balik yang perlu di perhitungkan. Plus itu antah berantah kalo buat traveler cewek gak rekomen deh, bahaya. Bahayanya lebih ke perjalanan dari kota ke akomodasi yang cenderung harus lewatin tanah lapang, rumah perkampungan, baru sampe. Lebih detailnya akan saya bahas di postingan berikut.

Untuk kamar saya milih yang private tapi shared bathroom. Kamarnya kotor dan keliatan kurang terawat, tp untungnya kasurnya oke lah dan di kamar juga dapet wifi. Lemarinya kecil, cukup buat naro koper aja. Karena kamar saya deket area lounge buat guest, jadi deh tiap malem gaduh bener rusuh berisik gitu pada nyetel musik kenceng amat. Saya sih males ikut bergabung karena masalah safety aja. Kalo tempatnya keliatan aman biasanya saya ikutan gabung biar sekalian nambah temen. Cuma tetep harus cermat yaa kenalan sama orang barul, jangan langsung main iya apapun itu. Please stay alert apalagi cewek, harus dobel deh alertnya.

IMG_5742IMG_5744

Untuk kamar mandi, ya cukup lah dengan bilik mandi dan toilet yang memadai jadi gak harus ngantri dan berantem sama guest lain. Saya biasanya ngakalin mandi pagi banget pas kayaknya orang belom pada bangun. Udah gitu kamar mandinya kan campur sama cowok jadi ya….males ya kalo tiba-tiba ada mata nakal dari atas bilik..zz

Hari itu saya udah bener-bener tepar banget dan langsung bablas tidur.

*Bersambung*

Baca juga cerita sebelumnya:

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 1

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 2

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 3 (Last Day)

 

 

Advertisements

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 1

Ternyata baru ngeuh kalo belom pernah dibuat terperinci dalam blog jalan-jalan saya ke Praha dan Zagreb (Kroasia), padahal fotonya banyak banget dan jadi pengen nulis perjalanannya in detail juga walaupun udah buat vlognya di Channel Youtube. Jadi daripada foto dan cerita makin lupa, saya akan ceritain perjalanan solo travelling saya ke Eropa seorang diri pertama kali dan saat itu saya baru banget berhijab.

Perjalanan dimulai dari Newcastle menuju London pada bulan Mei 2016 karena emang pesawat saya berangkat menuju Prague dari London sekitar jam 3.30 sore. Biasalah dengan Megabus super murah dan barang-barang seadanya (saya cuma bawa 2 tas, yaitu Herschel Bag yang isinya baju dll plus tas selempang ukuran medium buat jalan-jalan). Saya ambil bus paling awal yaitu sekitar jam 5 pagi karena sampe London pasti udah siang (Newcastle – London memakai bus sekitar 7 jam).

Sampe London saya killing time dengan jalan-jalan ke kantor abang yang gak jauh dari London Bridge. Sempet ketemu abang sebentar di luar kantornya dan doi cuma geleng-geleng kepala liat pacarnya mau jalan-jalan sok backpacker sendiri, tas tenteng depan belakang dan pertama kalinya juga ke negara-negara yang akan di jajah. Saya cuma mesem-mesem aja pas di ceramahin ini itu.

Pesawat yang saya pakai adalah Easy Jet dan gak terlalu lama kok, hanya sekitar 3 jam perjalanan saya selamat sampai di Ruzyne Airport, Prague. Airportnya suepiii buanget gak tau kenapa. Rasanya jg aneh tiba-tiba udah di negara gak dikenal kayak gini. Langsung saya melipir ke money exchange terdekat karena katanya lebih bagus di negara sana ketimbang di UK. Gak berapa lama urusan uang beres dan saya segera ngecek bus dari airport menuju metro untuk mencapai AirBnb.

Alhamdulillah untuk nyari loket bus gak susah dan saya langsung beli tiketnya. Orang loket nyuruh saya nunggu di depan terminal dan gak lama bus nomor 100 sampai. Perjalanan ke stasiun metro kurang lebih 30 menit menuju Ziclin, stasiun Metro yang harus saya tuju. Harga tiket sekitar 32 Kron atau sekitar Rp 20,000 aja untuk perjalanan 90 menit.

Dari Zlicin saya harus ambil arah menuju city centre dengan tujuan Cerny Most dan turun di Luziny Station. Sempet rada kuatir karena stasiun Zlicin saat itu sepi banget cuma ada saya dan beberapa orang aja, plus udah malem pula sekitar jam 7 dan bikin saya mayan deg-degan karena lokasi Airbnbnya gak bener-bener di tengah kota. Selama dalam kereta saya mantengin terus arahnya kemana takut nyasar. Untungnya si host Airbnb nulis dengan detail dan lengkap gimana caranya sampe rumah dia.

IMG_5240.jpg
Stasiun Zlicin yang sepi banget

Gak berapa lama saya akhirnya sampe di Luziny Station dan bentukannya mirip mall tua gitu. Banyak toko-toko, kantin, dan ada juga supermarket dibawah. Lumayan banget sih tapi di stasiun ada mall kayak gini, lumayan buat traveler kayak saya hehe. Tapi pas banget saya sampe sana udah pada mau tutup padahal mau beli sesuatu buat dibawa ke kamar. Alhamdulillah masih ada kantin restoran cina yang buka dan saya langsung makan malam disana nasi goreng ayam. Duh rasanya enak banget karena udah kedinginan dan kelaparan hehe.

IMG_5242

IMG_5243
Semacam mall tua ya

IMG_5245IMG_5246

 

Habis makan saya ngikutin kata host saya untuk jalan keluar dari stasiun dan melewati ancer-ancer yang dikasih. Jeng…….ternyata langsung berhadapan dengan taman gede banget dan gelap :”( hahay langsung rada ciut tuh. Lampu jalan gak banyak dan gelap banget, saya harus nyalain senter di HP buat liat jalan. Dari kejauhan keliatan ada beberapa lampu peradaban yang berarti rumah host saya harusnya disana.

IMG_5248
Ini dia Airbnb saya selama di Prague

Nyampe di depan beberapa rumah bingung, ini bentuknya sama semua dan kok gada nomornya ya? Sampe mondar mandir gak jelas macam maling akhirnya ada ibu-ibu tua nyamperin saya dengan anjingnya.

Walau englishnya gak begitu lancar tapi beliau bantuin saya celingak celinguk alamat yang saya maksud. Akhirnya ditunjuklah salah satu apartment yang dari tadi saya udah bolak balik disitu -__- heh….

Langsung saya mengucap beribu terimakasih dan lari ke apartment yang dimaksud. Sekali saya memencet bel dan ada suara dari seberang,

“Is that Amanda?”

“Yess Ales,” dengan nada saya yang udah lumayan ngos ngosan karena makin kedinginan dan sempet parno takut nyasar.

Gak lama cowok tinggi jangkung keluar dengan senyum ramah.

“Come on in! I thought you were lost or something. It’s not that easy to find my house though..” dia pun nyadar rumahnya gak gampang.

Ales, cowok asli dari Prague yang emang senengnya travelling dan nyewain rumahnya buat tambahan biaya jalan-jalan. Rumahnya nyaman dan emang dia tinggal sendiri. Ales menunjukkan kamar saya yang mana, letak kamar mandi, dapur dan ruang tamu yang ternyata dia jadiin kamar tidur. Sempet ngobrol sebentar akhirnya saya pamit untuk istirahat. Kamarnya gede, luas dan bersih. Haduh seneng banget padahal murah loh, £15 per-night. Recommended banget bagi yang mau ke Prague buat nginep di tempat dia.

IMG_5250.jpg

IMG_5368
Banyak banget kan negara yang udah di kunjungin si Ales ini

IMG_5369

IMG_5370
Bisa cuci baju juga kalo mau dan dia nyediain handuk bersih kalo lupa bawa

Gilaaa gak nyangka udah sampe di Prague dan capek banget badan rasanya. Bersyukur udah bisa rebahan dan istirahatin kaki.

Perjalanan baru akan di mulai besok harinya dan saya gak sabar pengen jelajahin salah satu kota cantik yang masuk dalam bucket list berkat buku Love in Prague (ada yang ngefans juga gak sama buku ini?)

 

5 Agustus 2017, officially Mr & Mrs

Wuih, akhirnya kelar juga kehebohan duniawi yang sempet bikin kepala pusing, sakit, deg degan, mules karena tegang hihi. Persiapan yang buanyak banget itu gak cuma negatif aja kok, tapi banyak juga positifnya dan yang terpenting, pelajaran yang bisa di ambil dari persiapan pernikahan. Memang sih ada beberapa hal terjadi yang di luar ekspektasi, tapi saya cuma ngambilnya sebagai “spices” atau bumbu-bumbu penyedap yang bikin acara jadi keinget terus dan greget hehe. Mungkin itu kali ya yang dibilang orang, “Pasti ada hikmah dibalik semua ini”, and they are absolutely right!

Selama proses menuju acara pernikahan, banyak banget pelajaran berharga yang bisa saya dan abang ambil. Mulai dari ujian antara kami berdua yang udah bertubi-tubi karena LDR, semakin mengerti satu sama lain juga maunya apa gimana supaya dia seneng atau gak tersinggung, belajar tentang keluarga masing-masing yang pastinya jauh berbeda dan satu lagi yang juga berasa banget itu teman!

Saya jadi semakin paham banget mana yang tadinya saya kira teman baik, eh taunya malah gak ada perhatian-perhatiannya sama sekali selama proses kepusingan ini. Justru cuek dan gak ada care nya sampe saya minta tolong sendiri. Sebaliknya, ada teman-teman yang saya baru deket tapi perhatiannya luar biasa. Mereka rajin banget nanyain kabar saya dan nawarin untuk bantuin tanpa saya minta, plus mereka juga ikut nenangin saya dari kepusingan duniawi hahaha. Jadilah makin ngeuh kalo teman sejati itu sebenernya kayak apa sih dan semakin sayang dengan teman-teman yang unexpected. Thank you banget guys untuk bantuan kalian selama ini 🙂 I really do appreciate every bit of help from all of you ❤

Karena hari akad dan resepsi di tanggal yang sama, jadilah semua harus serba pas timingnya dan gak boleh ngaret sedikitpun. Sekitar jam 9.30 saya udah di telfon sama ayah saya buat naik ke kamar karena MUA saya, mba Jasmine Lishava udah nungguin di atas. Wah before time banget nih, janjiannya padahal jam 10. Nice

Akad kami memang bertemakan padang, jadi saya dan abang memakai pakaian adat minang lengkap berwarna broken white dan gold, mulai dari baju kurung, perhiasannya sampe suntiang yang sempet sih ditanyain, mau full apa setengah? Saya jawab aja udah full aja deh! Sayang kalo cuma setengah-setengah, lagi akad kan gak selama resepsi.

Akhirnya waktu yang ditunggu-tunggu pun datang dan alhamdulillah, acara akad yang berlangsung khidmad selesai sudah. Deg degan dan khawatir hilang sudah, rasanya kayak jauh banget lebih plong dan tenang untuk resepsi. Senengnya lagi, si abang sempat berdoa sesuai sunnah setelah ijab qobul dengan memegang ubun-ubun istri. Alhamdulillah… SAH!!!!!

Setelah proses akad, nasihat pernikahan dan pemberian gelar untuk si abang selesai, kami sungkeman dengan orang tua dan dilanjutkan dengan prosesi terakhir adat minang yaitu, lelang singgang ayam. Saya untuk pertama kalinya nyuapin dan ngasi minum abang, begitu pula sebaliknya. Gemasss masi gemeteran ini tangan dan masi “is it for real? lo udah istri orang dan lo punya suami!!!” 😀

MK2_1754MK2_1846MK2_1854MK2_1866MK2_1883MK2_1936MK2_1972MK2_2001MK2_2326

Gak lama, saya dan abang langsung dilarikan ke kamar untuk segera ganti baju resepsi. Karena waktu yang mepet, suntiang yang tinggi pun cepet-cepet dilepas dan diganti dengan mahkota siger sunda dari sanggar Griya Seni Ekayana. Suka banget! Saya jauh lebih suka mahkota sunda ketimbang mahkota kecil princess gitu, kurang keliatan :p hahah. Siger yang saya pilih namanya Miss Universe, katanya sih yang buat itu juga pernah buat mahkotanya Miss Universe, ntah lah. Tapi emang bentuknya mahkota banget sih, beda sama siger yang lain.

Setelah touch up selesai, tinggal pake dress rancangan designer favorit saya dari kecil, Mas Marga Alam yang cantiiiikk bangettt. Emang dari sejak kecil saya udah tau dan suka dengan rancangan beliau, alhamdulillah kesampean juga cita-cita menikah dengan memakai baju rancangan Marga Alam. Warna yang dipilih emang tergolong susah juga, rose gold tapi Mas Marga sukses banget ngebuatin baju saya dan abang yang super uwah! Love banget deh.

MK2_1082MK2_2506MK2_2517MK2_2536MK2_2559MK2_2652MK2_2540MK2_2681MK2_2666MK2_2761MK2_2685MK2_0921MK2_2707MK2_2759MK2_2800MK2_3354MK2_3465

MK2_0944
Thank you starbucks indonesia!

MK2_3645MK2_3670MK2_3679

Resepsi bener-bener waktu untuk have fun banget deh! Ketemu teman dan keluarga itu bikin seneng banget, apalagi temen yang udah bela-belain dateng dari jauh kayak satu temen saya yang datang dari US dan beberapa teman yang datang dari Malaysia. Belum lagi teman-teman yang udah lama gak ketemu, pas liat mereka datang tuh rasa senengnya gak bisa di gambarkan banget deh! Seneng juga dengan prosesi mapag pengantin adat sunda, saat kirab (pengantin masuk ke dalam) saya memilih tari rampag gendang dan setelahnya gak lupa saya minta rekan-rekan junior di Abang None untuk salam takzim. So cute!

Setelah acara selesai, saya bersyukur banget semua udah selesai dan memang acara pernikahan itu hanyalah awal mula dari lembaran baru pernikahan saya dan abang. Paling pentingnya, saya memilih calon pendamping yang tepat untuk menghabiskan sisa hidup saya di dunia bersama dengan orang yang tepat 🙂

*ps: Terimakasih banyak untuk teman-teman blogger yang sudah datang!

MK1_1052MK1_1122

MK1_1203
Bersama Marga Alam

MK1_0779MK1_0989MK1_1301MK2_3001MK1_1370MK1_1551MK1_1738

 

IMG_1087

MK1_1579MK2_3909MK2_3766

MK2_3560
Pak Sandiaga Uno turut hadir
MR2_1308.jpg
Bersama Ibu Sylviana Murni

 

MK2_3517

Terimakasih untuk vendor-vendor terkait yang selalu sabar dalam menghadapi permintaan saya yang ribet dan banyak hehe. Semua sangat memuaskan! Highly recommended!

List vendor:

Wedding Organizer: @chandiraweddingorganizer

Adat minang: @sanggarminangdjusmasri

Henna: @kireihennaarts

Nails: @luxurynails.id

Reception Attire: @margaalamdesigner

Makeup akad dan resepsi: @jasminelishava

Photo dan video: @lemotionphoto

Decor: @mawarprada_decor

Sanggar Sunda: @gse_ekayana

Mahar: @mahar_by_rosearbor

Entertainment: @3entertainment

Souvenir: @momogifts

Kartu undangan: @kartureva

Drinks: @starbucksindonesia

Photobooth: @lollipopphotobooth

Venue: @grandsahidjaya

 

 

Pengajian dan Siraman Adat Sunda

Tanggal 3 Agustus kemarin sebelum acara akad dan resepsi berlangsung, dirumah saya di adakan pengajian dan siraman. Tadinya sih males ya pake siraman-siraman gitu, secara mikirnya nanti makin banyak yang harus di urusin dan nambah kerjaan hahah. Tapi karena emang permintaan dari keluarga, terkhusus ayah jadilah siraman di adakan. Sebelumnya sempet kepikiran apa buat malam bainai aja yah biar beda sama kakak.. Eh tapi ribet juga karena calon mempelai lelaki dan keluarga harus hadir semua, padahal abang baru sampe Jakarta H-5 hahaha.. jadi kayaknya gak mungkin banget gak sih? Plus kasian juga dan takut sakit pas acara penting kan. Jadi kita milih siraman aja deh

MR1_0033MR1_0011MR1_0015MR1_0017MR1_0036

Pengajian

Pengajian dimulai cukup pagi tuh, sekitar jam setengah 9. Jadi Makeup Artist segala macem juga udah harus ready pagi-pagi buta. Setelah sholat subuh saya ngacir ke ruang makeup, sekitar jam 5.30. Mata masih kiyep-kiyep, akhirnya MUA saya mba @rozanajulani sampe juga beserta asisten. Tepat waktu! kusuka ini. Mba Ocha ini temennya temen saya gitu, dan emang kebetulan juga udah terkenal di kancah perMUAan heitz. Alhamdulillah jadwalnya pas dan bersedia karena suka bangeeeuuuddhh sama hasil makeupnya mba ocha, sangat flawless dan gak macem-macem. Justru kalo lebay kayaknya muka saya gak cocok deh. Plus orangnya baik pisan, ah pokoknya recommended banget deh, buat wedding juga cucok bangeettt, cuma emang saya udah ngincer antara mba @olisherawati atau mba @jasminelishava buat wedding hehe. Next balik pulang pengen di makeup lagi sama mba ocha buat lucu-lucuan foto sama abang hihi

MR1_0073MR1_0084

Selesai di makeup, saya ganti baju dan langsung di tarik sama tim fotografer dari @lemotionphoto buat gaya ala ala akting gitu di depan decor pengajian dan kamar pengantin. Bahkan ada yang kayak syahrini deh, sambil nyemprot parfum kiri-kanan ahahahahha ngakak sendiri sih pas akting gitu. Ternyata banyak juga loh takenya berkali-kali sampe lieur (pusing) sendiri. Gak cocok deh jadi artis hahah

MR1_0100MR1_0198MR1_0264MR1_0326

Akhirnya saya di panggil juga dari kamar, di jemput sama kakak sepupu turun tangga. Ternyata udah rameee banget sama ibu-ibu pengajian berbaju putih plus pengisi acaranya. Saya langsung di arahkan sama tante duduk di kursi yang telah di sediakan.

MR1_0480MR1_0484MR1_0505MR1_0512MR1_0528MR1_0659

Setelah berdoa dan nasyid, akhirnya yang paling bikin deg degan adalah saya harus ngaji baca Qur’an didepan audience, bacanya surat Luqman ayat 14 – 19 yang isinya tentang nasihat Luqman kepada anaknya. Haduh bener-bener deh sesuatu banget, jauh lebih deg degan daripada nyanyi loh karena baca Qur’an itu gabisa sembarangan, tajwidnya harus betul, panjang pendeknya, semua harus bener kalau engga artinya beda. Belum lagi saya pake nada lagu yang lumayan susah, yaitu nada baiyati karena kata guru ngaji saya bagus. Yaudah deh pede aja bismillah, latihan hanya sempet 2x alhamdulillah lancar semua gak ada hambatan.

MR1_0676

Nah setelah ngaji ini yang bikin makeup bolong-bolong dan ingusan, yaitu penyampaian maaf kepada orang tua dan keluarga. Haduh nangisnya bok gak keruan hahahah nyelekit gitu rasanya tau akan diambil orang dan sebentar lagi udah tanggungan suami. Saat nyampein tuh, berat banget karena nahan nangis juga, ya sesenggukan juga. Nyampur aduk banget.

MR1_0825MR1_0861

Setelah ungkapan selesai, dilanjutkan dengan tausyiah dari Ninik Mpet, yang juga nenek dari Bandung dan memang ustadzah. Beliau juga dulu mengisi pengajian untuk Raffi Ahmad dan Nagita loh karena emang udah tersohor juga di Bandung. Alhamdulillah berkesempatan jauh-jauh dari Bandung untuk kasih nasihat pernikahan ke saya.

Intinya sih jangan tinggal sholat, alquran tetap harus dibaca dan di aplikasikan dalam hidup, juga ibadah-ibadah lainnya jangan kelewat kalo mau pernikahannya sakinnah, mawaddah, warahmah. aamiiin

MR1_0975

Siraman Adat Sunda beserta Artinya

Inti dari acara siraman sebenernya untuk membersihkan si calon pengantin wanita sebelum menikah. Saat mulai acara adatnya, saya udah pakai kebaya yang di dalamnya adalah dalaman dodotan untuk siraman, jadi emang nanti kebaya di lepas di depan umum untuk nantinya proses penyiraman. Saran nih buat para bride to be, buat kebayanya yang lepas kancing depan atau lepas belakang dan gak usah ngefit amat, karena nantinya kalian akan pake si dodotan itu di dalem. Kalo kebaya ngepas badan khawatir gak muat, kayak saya karena ada furing dalaman jadi sempet panik bangeettt, dirombak H-3 supaya muat karena ada daleman itu hahahah. Setelah selesai ganti baju saya di jemput oleh ayah dan ibu saya keluar dari kamar. Lucunya, saya harus diikatkan dengan kain batik bersama ibu saya dan ayah saya menuntun dengan lilin di depan. Kami berjalan di kain hijau yang telah di sediakan dan ayah saya membuka ikatan kain batik yang disebut aisan samping. Kata ibu Elly Pasha, pemandu acara adat dari sanggar Griya Seni Ekayana artinya tuh ayah selalu menjadi pembimbing dan pelita bagi anak-anak putrinya. Gak hanya itu, ayah juga berarti melepas tanggung jawabnya kepada sang suami kelak.

MR1_1254MR1_1265

Proses selanjutnya, saya diharuskan untuk duduk dipangkuan orang tua, memeluk dan dicium keduanya. Ini unyu banget sih, saya gak pernah duduk di pangkuan ayah dan ibu pas udah gede gini. Alasannya gampang aja, saya berat! hahaha. Tapi arti dari prosesi ini adalah rasa sayang orang tua terhadap anak perempuannya tidak terbatas.

MR1_1274MR1_1307

Setelah itu saya duduk dibawah dan disodorkan piring yang berisi 7 lilin yang melambangkan rukun iman dan jumlah hari dalam seminggu. Itu satu-satu harus di nyalain dan ada artinya lagi, tapi lupa apa panjang banget hahahah.

MR1_1338.jpg

Lanjut, saya duduk menghadap orang tua dan harus mengungkapkan isi hati lagi yang berarti nangis lagi! Wah hahahaha nangis dua kali deh. Tapi yang kali ini saya gak pakai kertas atau apapun, bener-bener dari isi hati dan justru lebih ngena. Kembali saya berterimakasih dan meminta maaf, juga kepada kedua saudari saya.

 

Sambil masih agak setengah menangis, saya diharuskan untuk memulai mencuci kaki ayah saya. Pertama kain lap setengah basah saya lap pelan-pelan di kaki ayah saya, lalu saya keringkan dengan handuk. Setelahnya baru diberikan parfum. Proses yang sama juga saya jalankan untuk ibu. Ini sedih banget sih huhu. Mencuci kaki orang tua melambangkan bakti anak terhadap orang tua, dan nyemprotin minyak wangi itu maksudnya supaya anak tetap membawa harum nama keluarga sampai kapanpun.

MR1_1462

Selanjutnya, saya dibawa ke tempat penyiraman bersama dengan seluruh keluarga saya diatas kain 7 lembar yang diharapkan dalam keseharian saya nanti diberikan kesabaran, ketawakalan, kesehatan, ketabahan, keteguhan, iman yang kuat dan senantiasa menjalankan agama.

MR2_1042MR2_1057

Siraman ini airnya enak, anget. Katanya sih diambil dari 7 sumber mata air berbeda, dari beberapa masjid di Jakarta dan Bandung. Ada yang dari Masjid Al-Azhar, ada yang dari dekat rumah dan juga campuran air zam-zam. Gak lupa bunga-bunga melati dan mawar juga ikut di mix di dalemnya. Selanjutnya udah deh basah kuyup hahhaha. 11 orang nyiramin saya dan ngasih doa. Lama-lama kedinginan juga sih sampe agak menggigil. Rambut saya juga di gunting sedikit tuh pas siraman udah kayak aqiqahan bayi. Mungkin karena saya imut * kemudian dipentung centong siraman*

MR1_1603MR1_1599

Setelah itu saya ambil wudhu dengan air dalam kendi yang dikucurkan oleh ayah saya dan dipakaikan bath robe. Artinya supaya saya gak pernah lupa ibadah gitu deh dalam kondisi apapun. Nah ini nih yang gak kalah rusuh, saya harus lempar bekas melati yang tadi saya pakai ke ibu-ibu. Bayangin dong bar-barnya sampe ada yang kerudungnya lepas! hahahahah. Katanya sih supaya cepet anaknya dapet mantu. Biasalah ibu-ibu percayaan aja :p

MR1_1683MR1_1707

Rebutannya gak cuma melati, tapi kita juga ada nyediain ubi, singkong, kacang dan talas yang artinya dimaksudkan untuk calon pengantin wanita dilancarkan rezekinya, cepet dapet keturunan, dan selalu berpikiran positif pas dapet masalah. Gak tau apa hubungannya rebutan ubi sama mikir positif tapi yaudahlah ya hahah

Karena saya masih basah, akhirnya saya diharuskan mengganti baju dengan yang kering. Eh gak langsung masuk kamar ya, harus di gendong ayah saya dulu hahaha kasian ayah saya ya anaknya berat banget pasti encok 😦

MR1_1748MR1_1779MR1_1786MR1_1826

Hari itu berasa panjang banget sih padahal cuma dari jam 8.30 sampe jam 1 aja, mungkin karena banyak nangisnya dan ketawanya. Tapi seneng banget keluarga dan kerabat banyak yang hadir, jadi kangen-kangenan juga dan ngobrol banyak.

Saya juga ingin berterimakasih untuk semua vendor yang telah sangat kooperatif untuk acara pengajian dan siraman, sehingga acaranya lancar tanpa hambatan. Alhamdulillah.

Ini dia vendor-vendor yang saya pakai kemarin (semua bisa di cek di Instagram masing-masing vendor yaa):

Baju Pengajian dan Kebaya ungu: @kebayakoe

Makeup: @rozanajulani

Adat: @gse_ekayana

Decor: @rilisdecor

Foto dan video: @lemotionphoto

Catering: @gandrungcatering

 

References:

http://www.tradisikita.my.id/2015/06/prosesi-siraman-adat-sunda.html

http://www.evisrirezeki.com/2015/10/prosesi-siraman-dalam-adat-sunda.html

Lepas Aja Kerudungnya!

Perjalanan ngurusin pernikahan ini banyak banget deh ujiannya, salah satunya beberapa oknum tertentu yang keliatan lebih riweuh (ribet) dari saya ketimbang saya sendiri yang nyantai dan yaa.. yaudah enzoy aja.

Jadi emang untuk baju pengajian, siraman, akad dan resepsi sudah saya kondisikan untuk menyesuaikan keadaan saya yang sekarang berhijab. Untuk siraman, kalo yang orang Sunda atau Jawa pasti tau lah ya itu di guyur beneran pake air se-centong sama beberapa orang. Jadilah pasti basah kuyup, ga kayak orang sumatera macem malam bainai yang di mandiin bohong-bohongan. Kostum saat pengajian nanti tetep pakai kain dodotan tapi pakai baju lengan panjang untuk dalaman warna kulit dan inner ninja untuk hijabnya, paling nanti dihias melati gitu deh di kepala.

Link – Persis kayak Alyssa Soebandono pas siraman

Nah karena siraman udah pasti basah kuyup, eh ada aja loh yang ide-ide buat ngasi masukan yang tidak bermanfaat, nyuruh saya gausa pake kerudung!!!! Astaghfirullahalazim… Kalo emang isinya mahram saya sih plus perempuan semua masih gak apa ya, lha tapi kan ada tukang dekor, tukang tenda, photographer, mas-mas catering dan masih banyak lagi yang bisa lihat saya gak berhijab. Belum lagi kalo foto saya tidak berhijab di sebarin sama teman/keluarga wah itu udah gak terkontrol deh.

Lebih menakjubkannya lagi, si orang ini dengan bangganya cerita saat dia dulu lepas hijab cuma saat melaksanakan acara pengajian dan siraman pernikahannya. Saya tanya apakah ada lelaki selain mahramnya dan dijawab ada. Tapi dengan santainya orang tersebut bercerita kalau itu hanya sehari aja kok selebihnya dipake lagi kerudungnya. Astaghfirullahalazim.. saya cuma bisa ngelus dada dengernya. Kalo mau ga taat jangan ajak-ajak dong mba! ealah

Gak hanya itu dong, ada lagi nih yang komen dan kasih saran gak bermakna pas tau baju resepsi saya kebaya. “Eh kebaya tuh bagusnya gak pake furing (dalaman) tau! Udah lepas aja kerudungnya, orang cuma beberapa jam aja kok. Biar kebayanya lebih keren” lalu saya cuma bisa bengong. Helo…..sepertinya saya gak butuh saran anda ya :p saya udah nyaman dengan hijab saya kok, mau gimanapun keadaan yang harus menyesuaikan dengan hijab, bukan hijabnya menyesuaikan keadaan.

Saya sih terserah ya sama orang lain yang memilih untuk buka kerudung pas menikah, itu pilihannya dia kan. Saya gak ada urusan, tapi yang bikin saya kesel tuh orang yang nyuruh-nyuruh dan ngasitau saya musti berbuat apa dengan agama saya. Maaf ya, agama saya gak bisa di gadaikan dengan apapun.

Jadi buat orang-orang diluar sana yang suka nyuruh orang lain untuk lepas kerudungnya karena suatu hal duniawi yang gak berfaedah atau menyalahkan hijab karena kelakuan suatu individu, maaf bisa di telaah lebih jauh lagi kali ya gunanya apa 🙂 Karena hijab untuk Islam itu WAJIB, bukan pilihan, bukan artinya jadi ustadzah, bukan juga maksudnya udah jadi alim.

Yuk mari sama-sama menghargai pilihan orang masing-masing, termasuk sama yang sudah istiqomah dan berhijrah untuk memakai hijab syar’i ataupun cadar. Respect others if you want to be respect in return guys 🙂

Sah! Syar’i Wedding of Egi John and Mia

Waa Selamat lebaran untuk seluruh teman-teman bloggers ya 😀

Gak kerasa cepet banget loh bulan demi bulan berlalu dan Ramadhan sudah jauh meninggalkan kita huhu. Taqabalallahu Minna wa Minkum, semoga kita dipertemukan dengan Ramadhan di tahun berikutnya dan diberikan kesempatan untuk meluruhkan dosa-dosa terdahulu. aamiin

Jadi saya kemarin lebaran di Bandung, dan karena tau salah satu teman saya Egi john (kalo yang suka ikutin infotainment dan nonton TV pasti tau) dan Kamilia Yasmin (akrabnya Mia) mau nikah pas banget setelah lebaran, jadilah yang tadinya mau agak lebih lamaan abis lebaran main-main di Bandung langsung pulang. Saya pun juga kedapetan untuk ikut bantu makeupin istrinya, Kamilia Yasmin yang alhamdulillah 2 hari yang lalu telah sah jadi istrinya! Cihuy selamat ya ka Egi dan Mia, turut bahagia dan terharu huhu

Mau ceritain nih pengalaman ke walimah syar’i, asli ini baru pertama kali dan sangat berkesan makanya ditulis hahahah norak yak maap tapi banyak temen-temen saya yang nanya kayak gimana sih emang. Oke jadi akan saya jelaskan kayak gimana acara Ka Egi dan Mia kemarin ya, sekalian cerita juga pengalaman pertama makeupin pengantin hihi (kalo ada yang berminat di makeup, follow IG akun saya aja ya @amandaplwn.makeup for further info). Walau Mia pake cadar, tapi teteup aja pas di area perempuan kan di lepas tu cadarnya, terlebih lagi depan suaminya bakal di lepas loh jadi harus bagussss tetep.

Jadi acaranya di selenggarakan di balai pertemuan di Cikini, udah janjian sama Mia jam 7 paling telat sampe sana, Eh kepagian dong setengah 7 udah sampe aja hahaha karena takut nyasar plus agak sedikit grogi hahah udah gitu hari itu juga lagi agak demam, wah lengkap deh. Akhirnya saya nungguin sebentar di mobil sampe akhirnya Mia nelfon saya buat masuk ke dalem gedung.

Ini pertama kalinya saya kenal sama Mia, tadinya cuma seriing WA aja setelah dikenalin sama Ka Egi. Pas masuk gedung, panitia-panitia yaitu anak Aladzivie (fans ustadz Subhan Bawazier pasti udah gak asing) udah pada sibuk wara-wiri bantu set up dekor, kamera dll. Yang menarik, gedung pertemuannya udah kepisah tuh tangga kiri kanan, jadi gampang buat misahin tamu akhwat (perempuan) dan ikhwan (laki-laki) supaya gak terjadi campur baur (ikhtilat). Papan penunjuk kiri mengarahkan akhwat naik ke atas sebelah kiri dan kanan adalah ikhwan. Sementara penerima tamu ikhwan dan akhwat pun juga terpisah.

Nah, saya kira-kira mulai makeupin Mia jam 7.15 – 8. Gak lama karena Mia request makeupnya jangan lebay, tapi tetep cantik. oke sip. Saya juga gak pernah cukur bulu alis client saya atu makein bulu mata langsung tanpa persetujuan dia. Selama di makeup, lucu deh grogi karena antara Ka Egi dan Mia melakukan proses ta’aruf, jadi bukan proses pacaran gitu. Dalam Islam memang gak ada pacaran sebenernya huhu *langsung malu sama diri sendiri*

Untuk akad, Mia mengenakan dress putih lengkap dengan hijab panjang, cadar putih, selendang putih berornamen bunga dan mahkota. She looked like a princess from Saudi! Seneng banget hasil akhirnya, saya juga ikutan bantu masangin pernak-pernik bajunya. Gak lupa, satu bouquet bunga juga udah disiapkan supaya pas foto-foto makin cantik.

Setelah selesai makeupin Mia, saya dengar rombongan ka Egi dan keluarga udah datang. Langsung saya menuju ke gerbang depan untuk mengabadikan momen tersebut. Lucu bangeeet ka Egi mukanya tegang hahaha, apalagi pas ngobrol dan ketemu sama keluarganya Mia. Akhirnya arak-arakan keluarga pengantin pria naik ke bagian ikhwan untuk yang lelaki, sementara yang wanita ke bagian akhwat.

Pekerjaan pertama saya selesai, langsung buru-buru permisi buat naik ke tempat acara buat nyari kursi paling nyaman buat menyaksikkan akad nikah berlangsung. Senengnya di walimah syar’i, udah pasti kursi banyak hehe. Jadi gak usah khawatir kaki pegel selama acara.

Mia pun akhirnya dipanggil naik untuk ngeliat proses akad lewat layar besar. Jadi ruangannya dikasih pembatas kain tinggi gitu, nah ruangan perempuan cuma ada perempuan aja. Even orang catering jg cewek doang dan berhijab semua, sementara yang area laki-laki sudah pasti yang membantu menghidangkan makanan pun laki-laki.

Terlihat dari layar, disebelah kak Egi adalah ustadz favorite saya yaitu ustadz Subhan yang sudah pasti akan memberikan nasihat pernikahan. Maharnya sudah di persiapkan di atas meja, dan semua tamu yang datang ikut merasa tegang.

“SAH”…

Alhamdulillah, setelah mendengar kata sah, semua langsung bisa bernapas lega. Bahkan saya sempet denger ada yang tepuk tangan loh hahaha. Ka Egi mengucapkan Ijab Qobul dengan lancar, tenang dan tegas. Wah salut deh, jadi makin terharu karena sudah tau semua prosesnya dari awal.

Setelah akad selesai, ka Egi di persilahkan bertemu sebentar dengan Mia untuk memberikan mahar dan buku nikah. Waaa semua langsung heboh deh foto-fotoin pasangan baru ini dan keliatan banget malu-malunya Mia saat cium tangan suaminya untuk pertama kali. Wah, yang jomblo yang belom nikah langsung pada baper hihi. Ayo makanya ta’aruf bagi yang pengen nikah. Gak lupa Mia dan Kak Egi saling menyalami dan memeluk ibu mereka. Alhamdulillah

Ka Egi pun menyampaikan ucapan terimakasih kepada seluruh tamu dan panitia, dan mempersilahkan untuk makan. Jadi acara resepsinya nyambung setelah akad. Nah ini tanda pekerjaan kedua saya dimulai, yaitu touch up makeupnya Mia. Tapi karena lapar saya makan dulu rada ngebut hahaha.

Emcee acara terus mengingatkan tamu untuk makan dan minum sambil duduk dan tidak ada suara lagu sedikitpun berkumandang. Hanya ada suara lantunan anak kecil perempuan menyanyi dengan diiringi Duff (gendang) yang memang sesuai hadits. Sungguh saya takjub, pasangan ini baru hijrah tapi Masya Allah…sangat patut dijadikan contoh untuk yang ingin berhijrah secara total. Saya aja masih sulit meninggalkan banyak hal. Tapi mereka berdua bisa berani istiqomah atas apa yang mereka percaya itu baik/buruk. Salut euy

Akhirnya setelah ngebut makan, saya lari kebawah untuk membantu Mia ganti baju akad putihnya, menjadi dress warna gold dan jubah hitam lengkap dengan cadarnya. Saya hanya touchup bagian mata, bedak dan lipstick. Selebihnya gak usah, takut jadi cakey.

Sekitar jam 11 saya mohon diri untuk pulang karena udah makin berasa tuh ga enak badannya. Pasti juga nanti heboh kalo udah jumpa pers sama wartawan yang udah bejibun pada nungguin di luar.


Souvenir acara pun bermanfaat banget, buku dzikir pagi dan petang, lengkap dengan dzikir setelah shalat dan dzikir sebelum dan sesudah tidur. Wah mantep deh, masya Allah.

Barakallahu Laka wa Baraka’alaik wa Jama’a bainakuma fi khair, semoga keluarga kalian diberikan penuh keberkahan oleh Allah subhanahu wata’ala 🙂

Nikmat Ibadah di Indonesia yang Terabaikan

Beberapa pekan lalu saya hadir dalam satu acara di masjid yang sejujurnya saya  hadir karena narasumber yang datang hahahah. Tapi memang ini bukan acara kajian seperti biasa, karena acara ini bertujuan untuk mengisahkan cerita dua artis muda kondang Indonesia yang di undang untuk datang ke Seville, Spanyol. Gak hanya dari Indonesia, perwakilan dari Malaysia dan Singapur pun turut di undang ke Spanyol loh. Mungkin yang ngefollow Instagram Mba Oki Setiana Dewi dan Mba Dewi Sandra, pasti suka liat update mereka yang lagi jalan-jalan di Spanyol. Yup nama program tersebut adalah “A Tile for Seville”. Acara yang saya hadiri di datangi oleh Mba Dewi Sandra, sebagai salah satu icon acara, Ibrahim Hernandez VP dari Seville Mosque Foundation juga ustadz Fatih Karim, CEO dari cinta quran.

18014005_444401912566239_6886203864056332288_n

Dalam acara tersebut, mba Dewi menjelaskan bagaimana dulu Islam berjaya sangat lama di Andalusia, tapi justru karena kesalahan dari kita sendiri akhirnya Islam tergerus masa dan hanya tinggal jejak-jejak sejarah. Sampai-sampai, masjid pun gak ada disana. Maka dari itu, mereka memiliki niatan baik untuk mencoba mengumpulkan dana dan membantu membangun sebuah masjid untuk penduduk Spanyol yang beragama Islam, terkhusus di Seville. Kasihan loh orang Islam disana sholat semacam kayak di Basement gitu, hanya cukup untuk 200-300 orang. Kalo udah rame sumpek banget 😦 Abis sholat juga harus keluar, gak boleh disitu karena atasnya area pemukiman warga, seperti apartment gitu kalo gak salah

Saat acara tengah istirahat sejenak karena sholat Isya, saya mendapat kesempatan untuk berbincang langsung dengan mba Dewi mengenai pengalamannya disana. Sempat tertegun dengan apa yang mba Dewi ucapkan, “Kita tuh udah kurang ajar ya sama Masjid, disini Masjid banyak tapi liat isinya. Rame gak? Makanya kita tuh harus bersyukur dengan keadaan kita di Indonesia yang enak untuk ibadah,”

Das… Ini ngena banget

Mengingatkan saya akan tahun lalu, ketika saya masih di Inggris dan bagaimana perjuangan saya sebagai seorang muslimah di negara yang mayoritas non-muslim. Sholat biasa di ruang ganti pusat perbelanjaan, bahkan di kampus saya sholat di kelas kosong atau tangga darurat. Gak hanya itu, wudhu di kamar mandi pasti diliat “aneh” dan selalu ditanya, “are you okay dear?” bener-bener lucu kadang, sampe harus jelasin dulu kalo ini namanya wudhu, sebelum sholat seperti ini. Gak jarang juga pas di kelas kosong kami mendapati ada murid lain yang pakai kelas tersebut dan saat kami minta izin 5 menit untuk sholat, selama 5 menit itu pula kami diliatin dengan bingung dan mereka bisik-bisik penasaran. Biasa sih setelah sholat saya ajak ngobrol sebentar, jelasin kalau dalam Islam beribadah itu 5 waktu dan disebut sholat. Takut dikira yoga hehe.

Gak sampai disitu perjuangan seorang Muslim yang tinggal di negara mayoritas non-muslim, pengalaman ga enak setelah Brexit bikin saya beberapa kali ngelus dada karena di abuse secara verbal oleh orang gak dikenal. Kebanyakan memang orang asli UK. Masih bersyukur banget saya gak di abuse secara fisik. Masih fresh dalam kepala saya, pengalaman yang terjadi pas di kota tempat saya belajar yaitu Newcastle. Saya tengah berjalan kaki seperti biasa dari rumah menuju kota yang jarak tempuhnya berkisar 30 menit. Memang saya harus melalui jalan raya yang dimana mobil banyak lalu-lalang. Sampai pada saat saya di pertengahan jalan, ada seseorang berteriak ke saya, “Brexit…! Brexit..!” di susul dengan cekikikan dan tertawaan dari dalam mobil yang melaju cepat. Saya menoleh dan melihat sosok kepala kecil, anak laki-laki Inggris dan memang suara yang teriak tadi adalah anak kecil itu. Saya dalam hati hanya bergumam, “udah lewat keleus” sembari mengacuhkan hal tersebut.

Alhamdulillah hanya hal itu yang terjadi di Newcastle, selebihnya aman dan kondusif sekali, saya sering dibantu orang asing disana saat mengalami kesulitan. Penduduk asli di Newcastle rata-rata sangat terbuka dengan pendatang, karena memang kota tersebut lebih banyak murid-murid dari luar negeri untuk belajar.

Lain halnya dengan Sheffield, saya justru mengalami hal yang sangat tidak mengenakan disana. Ketika itu saya tengah berjalan sendirian sembari menyusuri kota kecil tersebut. Saat itu saya sedang berada di tengah kota dan bertujuan mencari salah satu coffee shop untuk istirahat. Tiba-tiba ada laki-laki, orang UK asli mendekati saya dan langsung menyerang saya dengan nada mengejek,” What are you doing here? You’re not belong here. Go back to your country,” Saya cuma nengok ke dia, dan melengos cuek sambil lalu. Dia terus mengikuti dan menyerang saya dengan bilang saya ganggu orang-orang yang ada disitu, disini bukan tempat saya, dan lain sebagainya. Akhirnya saya balas begini, “I know. I’m a student here and i will go back home soon, don’t worry” langsung saya cepet-cepet jalan dan ninggalin dia yang kayaknya makin kesel hahaha. Banyak orang yang ngeliatin dan emang ketika itu jalan lagi ramai karena lunch time. Masih sangat bersyukur di lindungi Allah dari tindakan yang lebih jahat lagi. Alhamdulillah.

Saat saya disana, rindu rasanya denger adzan dan lihat bapak-bapak atau ibu-ibu pergi ke masjid dan berhijab. Yes, se-simpel itu. Bukannya di UK gak ada, ada kok banyak. Tapi di Indonesia pasti jauh lebih banyak kan. Belum lagi di Indonesia ini makanan halal gampang di temuin, sementara di UK ada ya tapi itu-itu aja. Bosen deh, kalo ga fast food ya makanan arab. Semacam mie atau makanan chinese ya udah pasti ga halal biasanya. Mungkin kalau di London beda cerita ya karena itu kota besar. Lha kota kecil macam Newcastle bisa dihitung pakai jari yang restorannya halal selain makanan Arab.

Hidup di Indonesia itu enak untuk bagi yang memang menikmati Islam. Sholat gampang tinggal ke Masjid, secara jumlah Masjid di Indonesia banyak banget, beragam pula. Sayang, disini masjid banyak tapi justru isi masjidnya sendiri gak banyak. Padahal yang kayak di Seville gitu, satu aja mereka gak punya coba. Adzan pun di Indonesia berkumandang dimana-mana, sementara di LN gak boleh adzan berkumandang di luar, dibilang ganggu. Jadilah adzan cuma dalam masjid aja, kalo mau tau jadwal pasti sholat tinggal liat aplikasi di HP. Paling enaknya lagi nih di Indonesia, datang ke kajian itu gampang, tersebar dimana-mana, banyak juga temen-temen muslimnya. Disana kalo udah kajian suka pake bahasa Arab, nyari temennya juga susah kalo baru hijrah gitu hehe. Memang ada sih pengajian orang Indonesia, tapi lebih sering di rumah-rumah bukan di Masjid. Saya kangennya pengajian yang ada di masjid huhu, suka ngiri liat update temen yang lagi ikutan kajian di Masjid Indonesia gitu. Gak hanya ibadah, di Indonesia yang jualan kerudung dan baju muslim banyak, murah. Sementara disana saya beli kerudung ya pashmina yang dijual di H&M atau Primark.  Kalo busana muslim disana mahal bangeeett apalagi yang online, haduh… kere langsung hahaha. Sementara saya waktu itu berhijab di UK kan, jadilah banyak model baju yang harus saya museumkan dan membeli beberapa pashmina untuk keperluan sehari-hari.

Jadi sudahkah kita bersyukur akan nikmat beribadah kepada Allah yang tersaji begitu melimpah di Indonesia? 🙂

maxresdefault