Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 3 (Last day)

Gak berasa udah hari terakhir aja di Prague dan rada sedih ninggalin kota ini huhu. Tapi perjalanan bukan berarti berakhir, besok saya udah harus pergi ke Ibu Kota Kroasia, Zagreb. Perjalanannya pakai bus dan gak terlalu jauh juga dari Ceko.

Karena hari terakhir, saya memutuskan buat ngiterin Prague semaksimal mungkin ke area yang saya belom datengin kemarin kayak Castlenya yang di atas sana. Tapi tetep tujuan awal pasti ke Old Town karena pengen ngejelajah gang-gang kecil cantik yang kalo gak hati-hati disana bisa nyasar! Cuma kalo udah dapet titiknya sebenernya jalanan di Prague itu gampang loh dan kecil kan jadi pasti sampenya disitu-situ lagi.

Nyampe Old Town saya udah di suguhkan dengan live performance dengan lagu khas daerah mereka. Udara juga lagi lumayan anget jadi bediri nontonin mereka gak masalah deh. Turis juga makin rame, banyak yang kumpul di depan Astronomical Clock buat nunggu giliran masuk ataupun jadi tempat perjanjian para turis yang pengen di guide sama free tour guide. Yup kalo kalian pengen menjelajah Prague tapi pengen gratisan, di depan Astronomical Clock suka banyak yang nawarin jasa tersebut dan bayarnya seikhlasnya kalian aja. Kalo saya sukanya ngejelajah sendiri jadi gak ikutan hehe

IMG_5777

Untuk menuju ke Prague Castle itu mudah kok, jalan kaki juga bisa dan menurut saya bagusan jalan kaki ya karena seringnya ketemu bangunan tua ataupun pemandangan dari arah gang sempit yang gak ditemukan kalo pake transportasi kesana-nya.

IMG_5667IMG_5610IMG_5604

Bagian yang paling bikin capek tuh naik tangganya yang TINGGI ya sis…haduh…kaki gempor banget tuh tapi untung pemandangannya bagus jadi gak papa lah.

Nyampe atas disuguhkan oleh ramenya turis hahah beneran rame banget, sampe mau foto dengan pemandangan belakang aja kudu ngantri gantian sama orang-orang. Akhirnya sempet minta orang baik hati yang lewat buat fotoin, yah walaupun forever alone disana tapi pemandangannya amazing banget!

IMG_5614IMG_5620

Prague castle nya keren banget, mewah dan anggun bahkan menurut Guinness Book of Record, castle ini adalah yang terbesar di dunia loh! Di depan pagar juga masih ada guard yang jaga-jaga, jadi makin berasa feelnya zaman dulu. Mungkin ada semacam changing guard juga yaa harusnya kayak di Inggris, tapi saat itu lagi gak ada. Sekarang sih castle ini tempatnya presiden dan sebagian areanya mainly untuk tourist attraction.

IMG_5816IMG_5825IMG_5839IMG_5844

Masuk ke dalem tuh harus bayar, jadi kita tinggal pergi ke loket penjualan tiket. Harga tiketnya (Circuit B) itu 125 Kron dari 250 kron, diskon karena masih student dan tertera di tiket saya cuma bisa masuk area ber-nomor I, III, V, dan VIII. Ada yang all access yaitu Circuit A harganya lebih mahal karena area yang bisa kita masukin lebih banyak.

Screen Shot 2018-01-12 at 20.48.07

Screen Shot 2018-01-12 at 20.45.46
Tiket bisa di cek disini

 

Capek muter-muter, gak berasa juga badan udah mulai greges dan butuh istirahat. Alhamdulillah nemu kios kecil yang jual hot chocolate dan disitulah saya nenangin kaki dan badan sambil nikmatin pemandangan kota Prague. Sungguh nikmat Tuhan mana lagi yang engkau dustakan :”)

IMG_5642

Kelar istirahat, perjalanan berikutnya adalah John Lennon wall dan Petrin Tower. Sembari jalan-jalan menuju lokasi yang di tuju, saya main-main di pinggir sungai dan menemukan banyak angsa-angsa cantik lagi berjemur! Aduh bagus banget pemandangannya, sungguh Instagrammable hehe. Cuaca juga lagi mendukung banget, cerah panas jadi kalo mau foto-foto tuh waktu yang tepat banget.

IMG_5650

Nyari si dinding ini gak susah, karena banyak juga turis yang pengen kesana jadi saya buntutin aja hihi. Dindingnya warna-warni banget dan penuh oret-oretan. Ada gambar, grafiti, tulisan duh macem-macem lah. Disitu juga ada pengamen beberapa yang memainkan lagunya The Beatles, jadilah makin berasa kan John Lennon nya. Saya sempet nulis nama dan tanda tangan disitu hahahah buat kenang-kenangan di Prague.

IMG_5661

Nah, dari John Lennon Wall tujuan terakhir saya tuh Petrin Tower dan gak terlalu jauh juga. Katanya sih bisa liat pemandangan Prague dari atas sana. Sempet rada nyasar sampe akhirnya saya bener-bener nyasar dong hahaha. Malah si Tower ini keliatan makin jauh dan kayaknya males banget buat nanjak naik ke atas buat ke towernya itu doang.

Akhirnya saya nemu jalan kecil di pinggiran dan memutuskan buat liat pemandangan kota Prague dari atas bukit itu. and….it was sooo beautiful!!! Gak nyesel deh dan bener-bener pilihan yang tepat. Bukitnya kosong asli, hanya sempet ada satu orang turis juga dan kita berdua sama-sama duduk diem aja disitu liatin kotanya. Setelah dia pergi saya bener-bener sendiri menikmati pemandangan yang ampun keren banget huhu

Perasaan dan pikiran saya nyampur aduk jadi satu, seneng, terharu, bersyukur karena bisa ada disana dan merasakan pengalaman yang gak bakal pernah bisa saya lupain seumur hidup. Seneng banget juga semua destinasi yang ingin dituju di Prague semua terpenuhi dan tanpa hambatan, well meski gak ke Petrin Tower tapi ini udah jauh lebih dari cukup.

IMG_5669IMG_5670IMG_5673

Udah mulai ngerasa mau masuk angin akhirnya saya turun dari bukit itu dan jalan menuju Charles Bridge. Kali ini buat nikmatin apapun yang saya lewatin, apalagi udara lagi nyaman banget.

Akhirnya balik lagi ke Old Town dan nonton performance tari tradisional lagi, sengaja nunggu rada gelap buat dapet experience kota Prague saat malam hari. Ah bener aja…romantisss bangetttt…

Sebelum pulang saya balik lagi ke Charles Bridge untuk menikmati pemandangan malam dengan ditemani nyanyian pengamen jalanan gak jauh dari tempat saya berdiri. Janji saya disitu adalah balik lagi ke kota indah ini bersama dengan orang tersayang 🙂

IMG_5988IMG_5682DSC04476

** Baca juga cerita saya sebelumnya:

Hijabi Solo Traveler – Prague Hari 1

Hijabi Solo Traveler – Prague Hari 2

 

 

Advertisements

Film bersetting Luar Negeri vs Realita Kehidupan

Gegara baca postingan mba Teppy yang maha dasyat itu, sampe bikin saya ngikik pas bangun tidur jadi tergerak buat nulis yang emang dari dulu udah lama pengen ditulis.

Kalo kita liat, film Indonesia makin kesini makin sering settingannya di luar negeri. Mulai dari Jepang, Inggris, Amerika, Eropa you name it. Bagus banget sih karena secara gak langsung penonton dibawa untuk ikut nyicip kayak gimana sih negara A itu, trus hidup disana seperti apa, culturenya, makanan dan lain sebagainya. Bagi yang gak tau negara/kota juga jadi ikut teredukasi lewat nonton film-film bersetting luar tersebut.

Cuman seringnya emang ekspektasi gak sesuai dengan kenyataan. Sering banget nonton film-film tersebut yang gak mencerminkan kehidupan para pelajar atau warga Indonesia yang tinggal disana. Apalagi yang udah bertahun-tahun merantau dan ngerti banget segala detail perjalanan kehidupan yang harus di lalui. Kok ya rasanya gemes aja hehe

Contoh nyata adalah ketika film Islami yang menyuguhkan student yang lagi sholat di kampusnya. Sering kali lokasinya gak wajar, kayak di depan kelas atau lorong kelas yang dimana udah pasti gak pernah kita para student lakuin di dunia nyata. Selalu saya dan teman-teman nyari ruang kelas kosong atau tangga darurat untuk sholat sebentar. Lagi ya gak mungkin aja gitu depan kelas sholat, kan logika dasar lah itu ganggu orang jalan.

Belum lagi keliatan kehidupan yang serba mewah, tinggal di apartment/rumah mahal, punya sport car, kerjanya happy jalan-jalan dan gak ada beban. Ya dalam kehidupan nyata boro-boro hidup serba mahal, makan diluar aja masih mikir-mikir dan ngecek berapa saldo terakhir dan apakah worth the money untuk ngeluarin sejumlah uang untuk makanan yang keliatannya bisa dimasak dirumah. Banyak student yang kerja part time untuk nambah uang jajan. Kok ini gak masuk dalam film? Yah mungkin ada student/warga yang lebih berkecukupan, ya tapi itu kan hanya sedikit dari bagaimana dalam kenyataan ribuan yang tinggal di luar harus jalanin setiap harinya. Apalagi di UK ya dengan mata uang poundsterling dimana yang termahal sedunia.

Film London Love Story

Kesannya tuh kayak kita yang disini super tajir, duit ngalir deres dan hidupnya ya enzoy banget, easy money. Ini juga mungkin yang bikin seseorang saya kenal (tapi gak dekat) berani pinjem uang sama saya, jauh-jauh dia di Indonesia menghubungi saya via chat dan nanya bisa gak transfer sejumlah uang buat suatu keperluan dia yang mendesak. Apa dia gak mikir saya baru memulai hidup disini, harus ngebagi uang secara pintar biar semua tercukupi? Belum bayar sewa rumah, bills dan pajak rumah yang guede banget. Sungguh gak paham lagi.

Mungkin bagi perfilman Indonesia ada baiknya kalo mau buat film tentang warga kita yang tinggal di luar, bisa research gimana sih kalo di kehidupan nyata? Masuk akal gak sih apa cuma sebatas “yang penting menghibur” kenapa gak yang penting menghibur dan mendidik? Jadi bagi yang belum berkesempatan tinggal di LN bisa ada bayangan gitu, gimana sih survive secara nyata di negara orang. Jadi minoritas yang semua serba terbatas.

Sama juga bagi yang nulis buku. Kalo bukunya bagus kan di adaptasi jadi film tuh, buatlah yang mendidik dan masuk logika semua pembaca. Gak salah toh nyari tau sedikit kayak gimana aslinya hidup di negara A. Jangan sampai kayak beberapa film yang kebanyakan too good to be true.

Film yang mendidik dan lumayan mendekati real menurut saya film Habibi & Ainun yang musti susah payah hidup dan memang seadanya, Ketika Cinta Bertasbih dengan gimana susahnya jadi student sekaligus penjual tempe dan tukang masak demi menghidupi dirinya juga keluarga di indonesia dan 99 Cahaya di Langit Eropa yang banyak mengusung historical places, terkhusus mengenai Islam di negara Eropa seperti Austria.

Tapi tetep selalu mendukung karya anak bangsa dan berharap kualitasnya semakin ditingkatkan, jauh daripada film horor bokep yang gak mendidik dan isinya mandi mandi mulu hehe

Film indonesia bersetting LN apa yang kalian suka?

Dear Netizen…

Maha benar Netizen dengan segala sabda alamnya…

Gak kebayang gimana rasanya jadi artis ya dengan tiap hari di nyinyirin, di sok tau in, di buat asumsi dan spekulasi mengenai sesuatu yang belom tentu bener. Suka nongkrong di Lambe Turah, Lambe Nyinyir dan segala Lambe tersebut perihal gosip artis yang masih katanya-katanya. Akhirnya netizen buat asumsi kalo si A tuh gini, si B gini sampe pada suatu hari artis tersebut buat klarifikasi bantahan berkaitan dengan gosip yang santer beredar.

Tapi ya emang namanya juga public figure ya, udah jadi salah satu konsekuensi dia kalo hidupnya gak bakal bisa tenang dari komentar orang. Gak usah dari keluarga dan temen, dari fans sama haters aja udah bikin cukup tuh artis budeg dan pengen goreng alis aja.

Gak cuma artis yang nampang di TV, macem vlogger dan blogger hitz juga pasti bakal kena celoteh netizen, even berani minjem duit!!!! Gila bener. Sempet baca di snapgramnya salah satu vlogger terkenal, Rachel Venya kalo ada banyak orang gak dikenal minta pinjem duit ke doi dong. Weh berani banget. Saya se gak punya duitnya gak bakal mau pinjem, dari keluarga dan temen aja gak mau apalagi orang yang gak deket bahkan gak kenal sama sekali. Eh taunya reaksi netizen dengan gampangnya bilang kalo dia gak mau minjemin duit tuh sombong karena orang kaya, mereka miskin apalah mereka. Lha.. kok jadi nyalahin si acel (panggilan ikrib Rachel)? Gak nyambung.

Sama juga kayak pas heboh mba Rina Nose perihal lepas hijabnya. Yaudahlah itu hidup dia, ngapain di komentarin. Doain aja semoga bisa kembali pake lagi. Gitu kan enak ya, mendoakan yang baik-baik bukannya ngatain.

Saya pun semenjak buat video review Bandung Makuta VS Surabaya Snowcake langsung kena hujatan masal dari “mungkin” fansnya salah satu artis yang punya kue. Alasannya sederhana, karena saya gak suka kuenya. Bukannya gak salah ya kalo gak suka sesuatu? Emang selera orang harus sama semua? Kalo saya suka tempe tapi kamu gak suka ya gak masalah toh, namanya juga manusia punya kesukaan masing-masing, jalan pikiran masinig-masing, pokoknya ya tiap manusia ya beda. Anak kembar aja beda.

Semua kebanyakan ngatain saya mulai dari ngomongnya lebay, alay, norak, ngiri sama artis yang buat kuenya, dan lain-lain. Yaudah kalo gak bisa terima honest review liat aja review orang lain yang semuanya oke, enak, mantep yes “demi untuk supaya agar” menyenangkan semua orang. But i’m not one of them 🙂

Kalo enak ya saya bilang enak, kalo jelek juga saya pasti bilang jelek dan mungkin bisa di improve buat kedepannya. Bagus juga kan buat yang dagang? Gak melulu pujian tapi ya butuh kritik juga, kritik yang membangun tapi bukan yang menjatuhkan. Tetap ada adabnya.

Baru-baru ini juga ada netizen yang bilang mata saya juling sebelah. Doi bilang mending saya benerin mata sebelah saya dulu ketimbang  S2, Nikah, atau Kerja. Lha lucu yaa dari ketiganya saya udah melakukan semuanya walau kerja di post poned dulu. Jadi yang julid tuuh siapooo hayoo

Tapi balik lagi, hate comments, nyinyir ga enak dsb tuh gampang sebenernya buat di akalin. Cukup dengan memuji balik orang itu. Bisa? Bisa banget! Terbukti dengan saya ngestalk yang bilang saya juling kalo dia suka Linkin Park dan memang saya juga suka, langsung aja bilang ke dia kalo kita punya kesukaan yang sama. Diapun diem.

Screen Shot 2017-12-14 at 09.52.21

Ada juga yang pernah ngatain saya karena saya Islam, pake kerudung, mati aja dll di Youtube. Lalu saya liat channelnya di Youtube yang ternyata dia baru punya baby. Langsung saya beri selamat dan bilang kalo bayinya lucu. Gak berapa lama dia balas gini,” You change hate with love” dan langsung ngapus semua hate comment di comment section Youtube saya

Intinya, spread love not hate, sabar sabar sama yang benci sama kita dan balas dengan kebaikan bukan bales ngatain. Semakin kita ngamuk dan marah, semakin senang lah dia. Sebaliknya kalo kita tenang dan malah compliment dia apapun itu pasti orangnya diem hehe. Bisa di coba

Ada yang pernah kena serangan netizen juga kah? Gimana kalian menyikapinya?

Budaya Buka Pintu

Kalo Indonesia suka ikut polling negara terramah dan murah senyum udah pasti suka dapet urutan atas. Gimana engga, Indonesia yang cenderung udaranya panas dan matahari tiap hari bertengger bikin kegerahan katanya bikin sifat dasar kita jadi ramah. Tapi kayaknya orang Indonesia ini ramahnya cuma sama turis asing deh, eh semoga salah ya sama semuanya juga ramah :p

Sementara negara yang kurang matahari kayak Inggris gini selalu di judge sebagai negara yang kaku, gak ramah dan individualis. Well, ada benernya somehow karena orang sini jarang dapet sinar matahari dan cuaca lebih sering gloomy ketimbang cerah. Mereka itu cuek sama orang yang gak di kenal, ya urusan lo ya lo aja sementara gue ada urusan sendiri.

Tapi ada satu hal dari orang Inggris yang saya pikir seharusnya dijadikan contoh sama orang Indonesia yang terkenal ramah dan rajin senyum, yaitu kesopanan dalam membuka pintu.

Maksudnya pintu disini tuh kalo lagi di tempat umum ya, kadang kita suka masuk toko secara bersamaan sama orang. Disini, kalo rombongan orang keluar masuk toko udah pake pasti mereka bakal nahanin pintu buat orang di belakangnya dan say Thank you kalo udah di tahanin. Gak hanya itu, mereka juga mastiin orang di belakang mereka gak kepentok dengan nengok ke belakang.

Bedanya di Indonesia dan sering buanget terjadi sama saya nih, kalo udah masuk toko rombongan gitu gak ada yang peduli dengan orang belakang. Ya buka pintu buat dia doang, trus gak nahanin yang hasilnya jadi suka hampir kepentok. Paling nyebelin lagi, kalo udah saya bantu tahanin mereka ngeliatin doang dan ngeloyor pergi kayak saya ini emang kerjanya buka pintu buat mereka. Hello!! Gak tau apa emang saya selama ini apes apa gimana, tapi saya liat emang gak cuma saya doang yang digituin. Mostly orang terdekat saya juga ngerasain hal yang sama dan ini sungguh annoying.

Sama aja kayak pas jalan dan gak sengaja nabrak orang, disini udah pasti bilang Sorry. Sementara di Indonesia kesenggol dikit langsung muka pengen bacok-bacokan hahahah. Kebanyakan ngajak ributnya.

Sepele memang tapi udah keliatan lah gimana cara orang sini bersosialisasi sama orang kita yang walaupun emang jauh lebih sosialis tapi sama orang yang dikenal. Kalo gak kenal senggol bacok! hahah

Ada gak yang pernah ngalamin hal yang sama?

Tips Cara Membuat Visa Tier 2 Dependent (Spouse Visa) Inggris

Setiap kejadian pasti ada hikmah dan pelajaran berharga, setiap kegagalan juga memang betul adalah keberhasilan yang tertunda.

Bagi yang udah lama ikutin blog saya pasti tau saya bulan Agustus lalu baru nikah dan emang ada rencana untuk pindah ke Inggris ikut suami. Salahnya, urusan visa itu gak terlalu jadi perhatian nomor 1 kami pas mempersiapkan, begitu juga untuk pengalaman orang Indonesia yang pernah apply spouse visa untuk Inggris. Asli dikit dan jarang banget. Sempet ke tour agency nanya minta tolong buatin, eh langsung di tolak karena mereka gak ngerti Tier 2 itu apa (bahkan kayaknya baru pertama kali denger pas saya tanya). Gak hanya itu, sampe nelfon British Embassy, British Council yang semua hasilnya nihil, nol besar.

Akhirnya saya memberanikan diri buat apply dengan persiapan apa adanya plus percaya diri kalo dokumen-dokumen yang di submit udah pasti lolos, karena pengalaman buat visa UK yang jadinya cepet banget. Udah yakin juga bakal jadi maksimal 2 minggu

Sempet bolak-balik ke VFS kuningan untuk ngecek status visa tapi tetep juga belum keluar dan saya gak dapet email. Gak hanya itu, saya juga udah hubungin UKVI langsung dengan membayar e-mail (yup untuk tau kondisi visa, bisa langsung tanya tapi dengan membayar) dan balasannya pun sangat general

Screen Shot 2017-10-05 at 20.54.01.png

Taunya sampe nunggu 5 weeks gagal pemirsa :”( dengan harga yang cukup mahal untuk visa application + Health Insurance Charge, jadi ngerasa makin kesel karena rugi banget. And guess what? Mereka nolak visa saya karena menganggap hubungan kami tidak terbukti kuat sebelum dan setelah menikah. Ternyata buku nikah saja yang which is di Indonesia udah bukti paling authentic malah kurang memuaskan. Instead, bukti tenancy agreement dengan nama berdua, joint account di bank, nama di bill justru lebih menjanjikan. Yaduuu beda budaya beda pula cara mereka ngeliat hubungan seseorang ya. Turns out setelah baca di berbagai forum dan blog banyak  yang bilang orang Indonesia pada bandel dengan membuat fake marriage book dan sengaja dapetin spouse visa untuk kerja di UK. Haduh.. yang gini-gini nih yang nyusahin yang beneran apply dengan genuine. Jadi memang kesalahan saya hanya terletak dari kurangnya supporting document sebagai evidence hubungan saya dengan abang telah berjalan lama dan akan tetap begitu sampai seterusnya.

Anyway, saya akan kasih info dokumen apa ajasih yang di butuhkan untuk pembuatan spouse visa. Ini ternyata gak hanya applicable untuk persiapan supporting dokumen Tier 2 visa aja ya,  tapi bisa juga untuk Tier 4 dependent atau Fiance visa.

Annual income untuk seorang Tier 2 yang ingin membawa dependentnya bahkan sudah naik menjadi minimal £18,600 (tanpa anak). Jadi bisa dibayangkan berapa banyak applicants yang otomatis tidak dapat membawa spousenya ke UK karena masalah gaji pertahun. Ini memang katanya salah satu cara pemerintah untuk menggerus laju imigran.

Harga visa application: USD 792 + Health Insurance Charge: USD 675 + Priority service: £184 = Rp 24,000,000 (Untuk lebih jelasnya bisa langsung ke website resmi, http://www.gov.uk)

Dokumen yang di butuhkan:

  1. Fotocopy BRP suami
  2. Fotocopy passport suami
  3. COS company suami
  4. Statement letter dari company yang menyatakan company akan membantu apabila kekurangan dana karena adanya dependent
  5. Bank References
  6. Bills rumah (if any)
  7. Kontrak tempat tinggal di UK (if any)
  8. Payslip suami
  9. Seluruh foto saya dan suami sejak pacaran, nikah, sampai setelah menikah
  10. Chat log di social media dan instant messaging, sebisa mungkin yang ada tanggalnya
  11. Wedding invitation
  12. Bukti upload foto-foto bersama suami di sosial media berikut tanggal yang tertera (mungkin ini gak usah ya tapi kebanyakan evidence lebih baik kan ketimbang kurang)
  13. Cerita mengenai hubungan saya dan suami in english dari saat pacaran sampai menikah. Seperti kapan ketemunya, momen apa yang berharga, menikah dimana, siapa aja yang dateng dsb. Di pembukaan saya menulis permintaan maaf kepada UKVI karena kekurangan supporting document yang dibutuhkan. Saya membubuhkan tanda tangan saya diatas materai 6000
  14. Surat yang dibuat oleh suami mengenai hubungan kami dan juga tanda tangannya
  15. Surat referensi dari masing-masing orang tua dan teman yang mengetahui hubungan saya dan suami, di tanda tangan dan sertakan FC passport mereka.
  16. TB screening
  17. Sertifikat ijazah S1 dan S2 saya dan suami
  18. Akte kelahiran
  19. Surat deposit di Bank yang menyatakan nama saya dan suami
  20. Sertifikat rumah (if any)
  21. Sertifikat mobil (if any)
  22. BRP saya dulu ketika menjadi student di UK

Screen Shot 2017-07-24 at 16.44.02

Milih kategori ini yang bikin saya pusing dan kelimpungan, karena kalau salah pilih juga akan berpengaruh kepada aplikasi yang bisa jadi tertolak. Saya pernah baca di salah satu blog yang dimana visanya di tolak hanya karena salah kategori. Sebel gak sih?

Setelah submit visa, pokoknya cuma bisa sabar dan berdoa. Gak ada yang tau visa itu kondisinya bagaimana kecuali entry clearance border dan Tuhan.

Akhirnya setelah menunggu sekitar 8 working days (menggunakan jasa priority) visa saya keluar dengan selamat dan mendapat 2 tahun izin tinggal di UK sebelum perpanjang berikutnya 🙂 Sudah gak terhitung berapa kali saya menyambangi VFS yang ada di Kuningan karena urusan visa ini.

Tips untuk yang akan apply, persiapkan dokumen dan supporting dokumen secermat dan teliti mungkin karena harga untuk apply visa sangat mahal dan pastinya gak mau kan kalau mengurus visa sampai dua kali. Belum lagi track record yang bisa jadi kurang baik di file imigrasi karena pernah tertolak visanya. Jadi sebisa mungkin hati-hati dan jangan sampai melakukan kesalahan seperti yang saya lakukan ya 🙂

**Terimakasih untuk Dixie yang sudah memberikan tips dan arahan saat pembuatan visa. Check out her awesome blog! Dixie juga tinggal di UK loh dan kalian bisa lihat foto-foto cantik yang diambil Dixie selama di UK

 

Serunya Honeymoon di Gili Trawangan – Part 1

Asik!! Libur telah tiba hahah dan kali ini akhirnya gak jalan-jalan sendirian dongggg yaa kan udah ada suami alhamdulillah. Awalnya kita agak bingung sih mau honeymoon dimana, pernah tercetus mau ke Padang, tapi at some point kok berasa kurang honeymoon yah? Emang saya kepengen pantai sih, mainan pasir dan semacamnya.

Gili Trawangan yang masih kepunyaan Lombok, terkenal akan airnya yang jernih dan mataharinya yang terik cerah tanpa polusi, bikin saya kepo bangeetttt. Udah gitu temen-temen bule saya malah yang udah pada sering kesana, malah kami orang Indonesia jadi the first time wahahah.

5.30 AM

Kita abis sholat subuh langsung ngacir ke airport untuk ngejar flight paling pagi dari Lion Air. Alhamdulillah karena flight paling pertama jadi no ngaret ya ibu-ibu bapak-bapak. Lancar deh sampe Bali juga masih seger karena pagi kan. Jadi kita ngebooked fast boat yang udah sepaket sama penjemputan dari Airport menuju ke Padang Bai, dan sebaliknya saat dari Padang Bai nanti ke Ubud. Akhirnya kita nunggu dulu tuh di Solaria sambil ngaso dan makan cemilan

DCIM100GOPROGOPR2656.

10.00 AM (Bali time)

Semacam mobil APV bersticker “My Trip My Melali” tertempel di salah satu kaca. Nah, di point ini ada yang bikin saya dan abang agak was-was. Masalahnya yang jemput itu tiga orang lokal dengan dandanan surfer dan agak bringas gitu. Udah gitu kita di tempatin di jok paling belakang bersama koper. Sungguh gak nyaman dan saya ada perasaan jangan-jangan mau di culik huahahha. Eh tapi don’t judge a book by it’s cover! Turns out mas-mas nya semua baik banget kok dan ngajak kami ngobrol sepanjang jalan. Gak berapa lama, mobil berenti dan ternya pick up penumpang  yang lain, which is saya ngerti sekarang kenapa disuruh duduk di belakang, karena yang naik cowok bule sama ceweknya orang Indo. zzz

12.30 AM

Akhirnya sampe Padang Bai dengan pinggang encok, tapi oh my…. bagussss bangettt heiiii pantainya! Super jernih dan bersih, biru, ah cakep lah. Saya dan abang di arahkan menuju restoran yang dimana kita harus bayar si fast boat untuk pergi ke Gili Trawangan. Nama agent yang kita pakai itu adalah Fast boat Murah Ke Gili, nemunya aja di blog orang deh wahahaha. Kebetulan banget harganya super murah dan udah semuanya, harganya juga jauh dari harga yang di tawarkan agent lain. Kalo kalian mau ke Gili, saya rekomendasi banget deh ngebooked lewat agen ini. Mba Dian yang ngurusin kami waktu itu. Cuma pas disuruh bayar sisanya, harganya kok jadi mahal gak kayak yang si Mbak Dian janjikan. Sebelumnya kita emang udah bayar DP Rp275,000 kok, nah baru sisanya Rp825,000 pas di on sight. Abang akhirnya bayar sesuai dengan yang mas-masnya minta dengan perasaan janggal. Saya dan abang akhirnya menelfon Mbak Dian dan masalah selesai! Ternyata emang kami dapat harga khusus dari agent tersebut, dan orang yang di kasir salah. Horee jadi deh dapet harga murah! Excellent service from the agent! Mereka juga punya IG loh dan CP, harga, websitnya ada di profile dibawah ini yaa. Total berdua (tiket fast boat PP 2 orang + Anter jemput) jadi 1100,000 -> per personnya Rp550,000

Screen Shot 2017-09-12 at 22.55.55

Kami memilih berangkat siang jam 13.00, tapi udah lewat jam 1 siang juga masih belom ada tanda-tanda berangkat. Lama bangeeeuuuttt deh nunggunya yaampun. Emang ada dua pilihan gitu, bisa pagi jam 8.15 atau jam 13.00.

Setelah nunggu 1 stengah jam, akhirnya si kapal dateng juga dan yang kita pake adalah Marina Srikandi. Dari luar keliatan bagus kok, dengan perpaduan cat putih dan hijau. Udah keliatan rombongan turis pada baris puanjang banget buat antri masuk ke dalam. Perjalanan memakan waktu 1 jam 30 menit, tapi bisa agak lebih lama kalo ombak tinggi dan kencang jadi kapalnya agak lebih pelan.

Saran saya adalah JANGAN DUDUK DI SEBELAH KACA. Airnya masuk dan ngerembes loh 😦 Celana saya aja udah basah kuyup kena air laut, belom kalo depannya bule yang demen dibuka jendela, hiahhhh banjir lah muka anda 🙂 Enak tuh duduk di aisle, kalo mau keluar juga gampang karena seatnya itu masuk agak dalem gitu. Kalo mau keluar si orang yang di samping semua harus geser keluar, atau ketabrak sama bagian belakang anda hahaha

16:00 PM

Akhirnya sekitar jam 4 sore kita sampe juga tuh di Gili. Enak sih udaranya semilir angin sore gitu plus ternyata ada kebolangan lainnya yang harus kita laluin, yaitu turun dari kapal langsung menuju air laut! Wah gokil banget sih, rasanya seru aja gitu udah eneg di terpa ombak laut trus kakinya seger kena air dan geli-gelinya pasir Gili hihi.

Sampe sore gitu kita blom makan tuh dan perut udah mulai makin berasa gak enak karena seharusnya udah keisi. Sambil geret-geret koper (well abang sih bawain koper saya yang guede hahah) Jalan dikit eh udah banyak banget restoran. Cuma ya kita gak tau yang mana yang enak. Karena udah laper juga akhirnya cap cip cup milih namanya Juku Marlin.

Mantep deh kita gak salah pilih! Jadi emang kebanyakan resto di Gili itu di pinggir pantai dong. Nah saya mesen nasi goreng sedangkan abang mesen nasi dan ayam masak pedas dan surprisingly ENAK BANGET PARAH. Gak nyesel deh asli, udah harga oke porsi oke rasa juga oke punya pokoknya recommended banget si Juku Marlin.

IMG_0906
Pemandangan saat makan di Juku Marlin

Setelah kenyang dan udah ngerasa cukup duduk-duduknya kita langsung buka google map untuk nyari penginapan kita yang namanya “Unzip Lumbung“. Kalo jalan kaki ternyata bisa hampir 20 menit kali ya dari pelabuhan.

Saran aja nih, kalo emang kalian nginep di hotel atau hostel yang ala backpackers JANGAN bawa koper gede, malah jangan bawa koper sekalian. Pake tas carrier yang ala anak gunung gitu sangat lebih recommended. Karena di Gili ini jalanannya berpasir dan kalo udah kena air jadi kayak lumpur, which is susah buat geret koper dan udah pasti kalo ditaro dibawah kopernya ya kotor.

Setelah jalan lumayan masuk-masuk ke dalam gang, akhirnya ketemu juga ini si Unzip. Tempat penginapannya gak terlalu besar dengan kolam renang ukuran standar tapi suasana desa pinggir pantainya dapet banget. Emang konsep penginapannya semacam di rumah lumbung gitu, jadi emang terbuat dari jerami dan kawan-kawan.

Tapi dalem kamarnya gak jelek kok! Lumayan oke dengan kamar mandi yang gak ada atepnya hahaha jadi kalo malem lagi ke kamar mandi bisa liat bintang. Kalo siang-siang atau pagi juga enak mandinya berasa seger gitu.

Kekurangannya cuma dinding yang terbuat dari jerami itu super tipisss, jadi orang luar ngomong kedengeran banget. Lampunya juga kurang terang berasa kayak remang-remang gitu. Udah gitu ini yang paling saya benci, ada tokek di luar atap dan suaranya kenceng buanget! Asli saya langsung loncat minta ganti posisi tidur ke tempat abang. Gitu terus sampe kita pulang. Tiap tengah malem kebangun karena suara tokek saking parno nya 😦 huhuhu zebel

Saran juga, kalo menginap disini bawa handuk sendiri ya karena handuk yang di sediakan gak bersih deh, malah bolong-bolong gitu huek 😦 Tapi bisa minta ganti kok dan service disini bagus, orangnya semua ramah dan sangat membantu.

Link

Link

20:00 PM

Habis istirahat dan sholat eh gak berasa laper lagi padahal jam 4 baru makan! hahahah emang pengaruh liburan kali ya *alasan*.

Kita akhirnya jalan-jalan sambil nyari restoran atau warung makan asli Indonesia yang menarik. Hari pertama emang saya lebih pengen nyobain menu-menu asli Gili ya kayak ayam taliwang dan plecing kangkung yang tersohor itu. Denger-denger warung yang namanya bu Dewi itu enak banget. Eh pas kita sampe udah abis aja makanannya. Besok kita janji bakal balik buat nyobain.

Nah sembari jalan, gak sengaja nemu gerobak biru yang jual ibu-ibu. Pas di tengok menu makanannya nah ini dia! Ada ayam taliwang dan plecing kangkung cuma memang hampir habis juga ternyata wah enak nih berarti. Langsung deh kita melipir. Sembari mesen saya nanya-nanya, ternyata namanya ibu Husniah dan udah lamaaa banget buka warung makan ini di Gili, sejak tahun 1987 loh jadi  bisa dibilang udah sepuh ya.

ayam-taliwang-lombok
Gak sempet foto  karena laper, jadi dari internet aja ya penampakannya

Setelah mesen makanan kita di persilahkan duduk di salah satu meja yang kosong. Wah beneran deh enak banget saya dan abang makan super lahap (apa karena laper ya?) tapi ternyata puedessssss banget plecing kangkungnya. Abang cuma kuat beberapa sendok, sementara saya yang gak tau kenapa kelaperan sukses ngabisin semuanya walau kepedesan dan ingusan. Mesen minum juga sampe 3 kayaknya, lidah sama tenggorokan udah kayak kebakar ahahahah. Tapi yang suka pedes wajib banget makan di warung ibu husniah ini. Pedas mantap!

Screen Shot 2017-09-24 at 08.04.11
Ibu Husniah

Karena masih agak kepedesan, saya minta eskrim sama abang karena emang udah ngiler juga. Langsung kita melipir ke salah satu kedai penjual eskrim gili gelato (banyak kok gerai yang menjualnya) untuk ngademin tenggorokan dan perut yang udah acakadul.

Kalo kalian pengen liat langsung perjalanannya kayak gimana langsung aja nonton di Youtube Channel saya ya 🙂

 

 

5 Agustus 2017, officially Mr & Mrs

Wuih, akhirnya kelar juga kehebohan duniawi yang sempet bikin kepala pusing, sakit, deg degan, mules karena tegang hihi. Persiapan yang buanyak banget itu gak cuma negatif aja kok, tapi banyak juga positifnya dan yang terpenting, pelajaran yang bisa di ambil dari persiapan pernikahan. Memang sih ada beberapa hal terjadi yang di luar ekspektasi, tapi saya cuma ngambilnya sebagai “spices” atau bumbu-bumbu penyedap yang bikin acara jadi keinget terus dan greget hehe. Mungkin itu kali ya yang dibilang orang, “Pasti ada hikmah dibalik semua ini”, and they are absolutely right!

Selama proses menuju acara pernikahan, banyak banget pelajaran berharga yang bisa saya dan abang ambil. Mulai dari ujian antara kami berdua yang udah bertubi-tubi karena LDR, semakin mengerti satu sama lain juga maunya apa gimana supaya dia seneng atau gak tersinggung, belajar tentang keluarga masing-masing yang pastinya jauh berbeda dan satu lagi yang juga berasa banget itu teman!

Saya jadi semakin paham banget mana yang tadinya saya kira teman baik, eh taunya malah gak ada perhatian-perhatiannya sama sekali selama proses kepusingan ini. Justru cuek dan gak ada care nya sampe saya minta tolong sendiri. Sebaliknya, ada teman-teman yang saya baru deket tapi perhatiannya luar biasa. Mereka rajin banget nanyain kabar saya dan nawarin untuk bantuin tanpa saya minta, plus mereka juga ikut nenangin saya dari kepusingan duniawi hahaha. Jadilah makin ngeuh kalo teman sejati itu sebenernya kayak apa sih dan semakin sayang dengan teman-teman yang unexpected. Thank you banget guys untuk bantuan kalian selama ini 🙂 I really do appreciate every bit of help from all of you ❤

Karena hari akad dan resepsi di tanggal yang sama, jadilah semua harus serba pas timingnya dan gak boleh ngaret sedikitpun. Sekitar jam 9.30 saya udah di telfon sama ayah saya buat naik ke kamar karena MUA saya, mba Jasmine Lishava udah nungguin di atas. Wah before time banget nih, janjiannya padahal jam 10. Nice

Akad kami memang bertemakan padang, jadi saya dan abang memakai pakaian adat minang lengkap berwarna broken white dan gold, mulai dari baju kurung, perhiasannya sampe suntiang yang sempet sih ditanyain, mau full apa setengah? Saya jawab aja udah full aja deh! Sayang kalo cuma setengah-setengah, lagi akad kan gak selama resepsi.

Akhirnya waktu yang ditunggu-tunggu pun datang dan alhamdulillah, acara akad yang berlangsung khidmad selesai sudah. Deg degan dan khawatir hilang sudah, rasanya kayak jauh banget lebih plong dan tenang untuk resepsi. Senengnya lagi, si abang sempat berdoa sesuai sunnah setelah ijab qobul dengan memegang ubun-ubun istri. Alhamdulillah… SAH!!!!!

Setelah proses akad, nasihat pernikahan dan pemberian gelar untuk si abang selesai, kami sungkeman dengan orang tua dan dilanjutkan dengan prosesi terakhir adat minang yaitu, lelang singgang ayam. Saya untuk pertama kalinya nyuapin dan ngasi minum abang, begitu pula sebaliknya. Gemasss masi gemeteran ini tangan dan masi “is it for real? lo udah istri orang dan lo punya suami!!!” 😀

MK2_1754MK2_1846MK2_1854MK2_1866MK2_1883MK2_1936MK2_1972MK2_2001MK2_2326

Gak lama, saya dan abang langsung dilarikan ke kamar untuk segera ganti baju resepsi. Karena waktu yang mepet, suntiang yang tinggi pun cepet-cepet dilepas dan diganti dengan mahkota siger sunda dari sanggar Griya Seni Ekayana. Suka banget! Saya jauh lebih suka mahkota sunda ketimbang mahkota kecil princess gitu, kurang keliatan :p hahah. Siger yang saya pilih namanya Miss Universe, katanya sih yang buat itu juga pernah buat mahkotanya Miss Universe, ntah lah. Tapi emang bentuknya mahkota banget sih, beda sama siger yang lain.

Setelah touch up selesai, tinggal pake dress rancangan designer favorit saya dari kecil, Mas Marga Alam yang cantiiiikk bangettt. Emang dari sejak kecil saya udah tau dan suka dengan rancangan beliau, alhamdulillah kesampean juga cita-cita menikah dengan memakai baju rancangan Marga Alam. Warna yang dipilih emang tergolong susah juga, rose gold tapi Mas Marga sukses banget ngebuatin baju saya dan abang yang super uwah! Love banget deh.

MK2_1082MK2_2506MK2_2517MK2_2536MK2_2559MK2_2652MK2_2540MK2_2681MK2_2666MK2_2761MK2_2685MK2_0921MK2_2707MK2_2759MK2_2800MK2_3354MK2_3465

MK2_0944
Thank you starbucks indonesia!

MK2_3645MK2_3670MK2_3679

Resepsi bener-bener waktu untuk have fun banget deh! Ketemu teman dan keluarga itu bikin seneng banget, apalagi temen yang udah bela-belain dateng dari jauh kayak satu temen saya yang datang dari US dan beberapa teman yang datang dari Malaysia. Belum lagi teman-teman yang udah lama gak ketemu, pas liat mereka datang tuh rasa senengnya gak bisa di gambarkan banget deh! Seneng juga dengan prosesi mapag pengantin adat sunda, saat kirab (pengantin masuk ke dalam) saya memilih tari rampag gendang dan setelahnya gak lupa saya minta rekan-rekan junior di Abang None untuk salam takzim. So cute!

Setelah acara selesai, saya bersyukur banget semua udah selesai dan memang acara pernikahan itu hanyalah awal mula dari lembaran baru pernikahan saya dan abang. Paling pentingnya, saya memilih calon pendamping yang tepat untuk menghabiskan sisa hidup saya di dunia bersama dengan orang yang tepat 🙂

*ps: Terimakasih banyak untuk teman-teman blogger yang sudah datang!

MK1_1052MK1_1122

MK1_1203
Bersama Marga Alam

MK1_0779MK1_0989MK1_1301MK2_3001MK1_1370MK1_1551MK1_1738

 

IMG_1087

MK1_1579MK2_3909MK2_3766

MK2_3560
Pak Sandiaga Uno turut hadir
MR2_1308.jpg
Bersama Ibu Sylviana Murni

 

MK2_3517

Terimakasih untuk vendor-vendor terkait yang selalu sabar dalam menghadapi permintaan saya yang ribet dan banyak hehe. Semua sangat memuaskan! Highly recommended!

List vendor:

Wedding Organizer: @chandiraweddingorganizer

Adat minang: @sanggarminangdjusmasri

Henna: @kireihennaarts

Nails: @luxurynails.id

Reception Attire: @margaalamdesigner

Makeup akad dan resepsi: @jasminelishava

Photo dan video: @lemotionphoto

Decor: @mawarprada_decor

Sanggar Sunda: @gse_ekayana

Mahar: @mahar_by_rosearbor

Entertainment: @3entertainment

Souvenir: @momogifts

Kartu undangan: @kartureva

Drinks: @starbucksindonesia

Photobooth: @lollipopphotobooth

Venue: @grandsahidjaya