Obsesi Tas Bayi – Jujube

Pengalaman pertama kali mau punya anak itu emang lagi seru-serunya nyari tau soal ini itu. Mulai dari pas hamil informasi soal kehamilan sampe siap-siap nanti kalau bayinya udah keluar. Salah satunya adalah nyari barang bayi yang tepat dan berkualitas, tapi juga designnya bagus.

Nah jaman kakak saya punya anak, saya selalu merhatiin barang-barang kakak termasuk Diaper Bag. Keliatan banget kalo selama anaknya masi baby itu kakak saya selalu ribet dengan dua tas. Satu tas dia satu tas bayi dan lalu saya jadilah tempat penitipan barang kalo dia lagi heboh sama anaknya hahaha.

Untuk menghindari kondisi kayak gitu, akhirnya saya berniat buat nyari tas bayi yang sesuai dengan keinginan saya, yaitu praktis, gampang di bersihin, banyak kantongnya, ada insulated pocket dan pastinya designnya cute jangan yang membosankan gitu.

Akhirnya nyari-nyari di Youtube review mama-mama di US dapetlah satu merk diaper bag yang bikin saya obses banget karena saking lucu dan versatile nya, yaitu JUJUBE. Merk ini memang asli dari Amerika dan udah lama ada ternyata, tapi di Indonesia kayaknya gak terlalu terkenal ya (apa saya aja yang gak tau) jadinya kalo di liat-liat yang punya tas Jujube ini gak banyak. Bisa jadi juga karena harganya yang memang lumayan mahal untuk kelas diaper bag, ada harga ada barang karena beberapa alasan tertentu.

Jadi semua barang dari JUJUBE (gak hanya tas, tapi juga pouch dan sebagainya) memiliki beberapa keunggulan seperti:

  1. Machine Washable, jadi kalo kotor langsung masuk mesin cuci aja! Beres
  2. Mommy pocket, setiap tas jujube memiliki kantong depan yang lumayan besar buat barang si ibu, jadi gak usah bawa tas sampe 2 kayak kakak saya. Kalo mau naro dompet, HP, lipstick, tissue kecil, kunci semua tinggal cemplungin aja ke kantong ini
  3. Stain resistant, bahan tasnya terbuat dari Teflon (iya teflon alat buat masak!) jadi gak usah takut ada noda kotor ketinggalan di tas
  4. Dalamnya tas Jujube semua berwarna cerah, jadi gak susah nyari apa yang kita butuhin
  5. Agion Treated Lining, menjaga tas kita dari kotor dan berjamur
  6. Tas jujube memiliki 2 insulated pockets di luar untuk botol dan banyak pockets dari zip pocket sampai mesh pocket di dalam tas
  7. Kalau beli tas nya udah termasuk changing pad dengan design senada jadi gak usah cari atau beli-beli lagi
  8. Crumb Drains, di bagian tas paling bawah ada semacam bolongan kecil di setiap sisi kiri dan kanan tas untuk memudahkan sisa makanan kayak biskuit terbuang dari tas dengan mudah. Kalau kena saos atau susu juga tinggal wipe pake wet wipes atau tissue yang dibasahi air atau bisa juga kain basah
  9. Designnya lucu dan keren-keren banget! Mulai dari design klasik sampe yang fun berkat kolaborasi dengan Tokidoki
  10. Bagi yang sangat terorganize, Jujube nawarin berbagai macam aksesoris mulai dari yang satu set namanya Be Set (Terdiri dari 3 pouch dengan ukuran besar, medium dan kecil. Besar termasuk long strap bisa dijadikan tas dan yang medium termasuk short strap), Be Quick (pouch paling besar, bisa juga dijadikan tas tapi long strap tidak termasuk), Fuel Cell (kotak makan), paci pod (untuk dot atau pacifier agar tetap bersih) dan sebagainya!

Be Set

Ju-Ju--Set

Be Quick

Screen Shot 2018-05-03 at 11.47.30

Fuel Cell

Screen Shot 2018-05-03 at 11.57.07

So far saya udah koleksi banyak nih barang-barang dari Jujube. Untuk tas bayi sehari-hari saya akan ngandelin JUJUBE BFF yang ukurannya pas dan sesuai dengan yang saya butuhkan. Reviewnya bisa liat di video berikut ya:

Selain itu, koleksi lain yang saya punya adalah Tokidoki BRB dengan design Tokipops (tas backpack), Be Classy dengan design Donutella Sweet Shop, Hobobe dengan design Nantucket, Tokipops dan Sea punk Super be, dan masih banyak lagi :p Kebanyakan pun saya beli di group JUJUBE UK yang memang isinya adalah ibu-ibu se-Inggris dengan obsesi yang sama dengan saya, yaitu barang-barang Jujube. Jadilah saya bisa dapet print design yang limited edition atau yang udah lama keluar dan gak muncul lagi dengan harga super miring. Asiknya lagi, di grup ada yang bisa buat custom jadi saya sering beli gantungan kunci dengan print Jujube dari changing pad yang gak kepake. Kreatif banget kan!

Setelah masuk grup juga saya ngerasa jadi punya banyak temen orang sini, karena emang kita ngobrol daily dan kalo curhat atau nanya soal parenting pun mereka dengan senang hati membantu. We called ourselves Pink Lady 🙂

Tas Jujube Hobobe in Nantucket dan Dompet Be Spendy in Donutella Sweet Shop
Mini’d Be light in Donutella Sweet Shop dan Black & Bloom Large Set piece
Be Ready in Donutella Sweet Shop (Cocok untuk tas makeup atau peralatan gadget)

Asiknya lagi, kalo ada yang udah gak kepake harga jualnya masih tinggi, apalagi yang limited edition dijual 3-4x lipat pun pasti laku! Contoh aja kayak new collection yang rose gold kemarin, karena emang cuma sedikit jadi gak banyak yang bisa dapet. Berapa menit aja udah abis. Alhamdulillah saya sukses dapet beberapa aksesoris dan tas 🙂

Setelah babynya keluar juga saya berencana untuk buat packing video di Youtube yang isinya barang-barang baby yang saya selalu bawa daily! There will be more Jujube Videos in the future hehe

Kira-kira ada yang punya obsesi yang sama kah dengan saya? 🙂

Advertisements

Mulutmu Harimau mu

Beberapa waktu yang lalu sosmed lagi rame perihal anak yang bunuh adeknya sendiri lantaran terpengaruh sama komentar temen ibunya. Si tante itu bilang kalo kakaknya nanti gak bakal disayang lagi sama mama karena adeknya yang baru. Saya jadi ngerasa agak flashback karena komentar semacam itu pernah terucap sama beberapa ibu-ibu gak jelas dengan niat katanya “bercanda”. Mereka sempat bilang saya mukanya beda sama kakak  dan keluarga, kayak anak angkat. Jadilah sempet trauma untuk jangka waktu yang agak lama. Masa kecil dulu, saya jauh lebih gak percaya diri dan sering malu sama fisik hanya karena keinget omongan gak penting tante-tante tersebut.

Ada lagi kasus yang lebih ringan tapi ngeselin, contohnya adalah ketika dulu saya sempat beberapa kali beli HP Samsung. Saat itu orang taunya paling bagus Iphone dan Samsung memang gak se-stabil sekarang. Saat teman-teman liat HP baru saya, mereka malah komentar, “Ih kok lo beli Samsung sih? Ini kan produk gagal dan jelek banget pasti ntar lo nyesel belinya,” padahal saya gak minta pendapat mereka. Toh saya beli pake uang sendiri bukan uang mereka. Kalau menyesal pun udah resiko saya dari awal kok saat membeli.

Pernah pula saat saya lagi capek banget karena kesibukan kuliah, akhirnya curhat ke temen kalo lagi capek sama kesibukan dan dia bukannya nenangin malah komentar,”yah lo mah gitu doang. Gue lebih capek nih! Gue harus bla bla bla..” yang akhirnya saya pilih buat cuekin gak mau dengerin. Langsung tau aja kalo ini bukan contoh temen yang baik.

Sempat juga denger seliweran saat acara kondangan, ada dua ibu-ibu yang lagi sibuk banggain anak masing-masing gak mau kalah. “Eh anakku udah bisa berhitung 1-10 loh! Padahal aku gak pernah ajarin,” Lalu si temannya ini gak mau kalah dengan menyaut, “Ah menghitung mah anakku udah lewat! Sekarang dia sudah bisa ngomong bahasa Inggris biarpun hanya sedikit,” lalu saya pegel sendiri denger tinggi-tinggian ini dan akhirnya ngacir ambil mie bakso.

Saya juga pernah baca kolom komentar di salah satu selebgram yang baru melahirkan. Isinya cercaan para netizen karena dia cerita kalo proses melahirkannya c-section lantaran dia gak berani normal. Padahal itu hak dia dong mau milih proses yang mana. Apa gak bisa beri selamat dan mendoakan kesehatan ibu dan bayi? Buat apa coba ngurusin gimana cara keluar bayinya, emang situ yang hamil? hehe. Terlebih netizen mana tau apa yang sebenernya terjadi, kondisi ibu dan anaknya, catatan medis selama kehamilan dan sebagainya. Pasti banyak pertimbangan dan gak asal milih kan.

Saya suka gak ngerti sama gunanya komentar nyeleneh yang gak penting. Apa coba manfaat nya untuk yang mendengarkan kalo gak hanya sakit hati? Susahkah kita untuk bahagia atas pencapaian atau kepemilikan seseorang? Kayaknya kok berat gitu kalo cuma bilang yang standar semacam,”Oh iya?” atau “wah gitu ya,” ketimbang komentar panjang lebar yang gak berfaedah. Terlebih adalah orang yang selalu pengen lebih dari lawan bicara. Lebih beruntung dapet diskonan, lebih utama saat anaknya bisa sesuatu atau lebih capek/bahagia ketimbang lawan bicara dsb.

Apa gak bisa gitu kita nyoba nenangin orang yang emang lagi capek ketimbang gak mau kalah capeknya sama dia? Apa juga gak bisa kita kasih ucapan selamat sama temen yang baru beli tas yang harganya diskon 30% padahal mungkin kita juga baru beli tas itu dengan diskon yang lebih besar? Kenapa juga tante-tante gak bisa bilang ke anak kecil yang belum mengerti seutuhnya akan suatu kalimat dengan memberi komentar positif dan membangun? Gak kepikiran kali ya kalau trauma masa kecil itu sangat berdampak kepada kepribadian anak sampai dia dewasa.

Ngerti sih semua orang bebas berpendapat, namanya juga beda orang beda kepala. Tapi mbok ya di pilah-pilih komentarnya gitu, jangan asal nyeblak aja. Persis kayak para netizen di sosial media yang kadang suka komentar tanpa dipikir sebelumnya. Padahal kalo dia ada di posisi orang tersebut saya yakin pasti marah banget.

Sungguh saya gagal paham

 

Jangan Mau di Ruqyah dengan Dukun!

Postingan ini terbentuk berkat diskusi saya sama salah satu temen hari ini mengenai anak indigo dan ruqyah (Thanks Mol!) Ternyata baru inget ya saya ada pengalaman soal gini-ginian yang biasanya cuma bisa diliat di acara TV.

Bagi yang gak tau Ruqyah itu apa, ini adalah metode mengusir makhluk halus yang mengganggu atau masuk ke dalam tubuh manusia lewat cara Islami. Dulu saya taunya Ruqyah itu cuma buat orang yang kerasukan aja, tapi ternyata bisa juga buat nenangin orang yang emosian atau bisa lihat makhluk gaib. Ruqyah syar’iah yang bener sesuai dengan tuntunan juga baru-baru ini aja saya taunya, dulu sih gak paham-paham amat dan cuma suka nontonin doang tanpa tau ini metode bener apa enggak. Karena ya banyak banget di luar sana dukun yang ngaku-ngaku ustadz atau ustadzah. Bilangnya sesuai dengan cara Islam padahal dia gak ada bedanya sama dukun lain yang berkedok Islam demi mendapatkan kepercayaan dari customer yang awam.

Nah, kebetulan saya pernah 2x menyaksikan proses Ruqyah, satu dengan Ustadzah palsu dan satunya dengan Ustadz yang bener. Jadi bisa dijadiin comparison lah mana yang bener mana yang bodong.

Jadi tahun lalu tuh ada salah satu anggota keluarga yang di Ruqyah gitu. Alasannya karena udah beberapa bulan tubuh anggota keluarga saya (sebut aja A) yang satu ini merah semua, gatal sampai ngegaruk ekstrim berdarah gitu, muka juga berubah jadi bengkak gak jelas dan badan mengeluarkan bau busuk. Mama saya juga sempet notice kalo tiba-tiba kok jadi suka senandung nyanyi lagu yang sebelumnya belom pernah didenger sama kita-kita pas di rumah. Akhirnya atas saran seorang ahli pijat aura (ini juga kalo bisa dihindari ya, dalam Islam orang yang berilmu tenaga dalam itu sebenernya gak ada dan bisa mengarah ke syirik. Kita mikirnya orang ini orang sakti), ada kenalannya yang katanya “Ustadzah” bisa bantu buat ngecek.

Nah, suatu hari si ibu ini dateng sama tukang aura kenalan kita dan kita semua di kumpulkan dalam satu ruangan. Gak tau kenapa feeling saya gak gitu enak dengan ibu ini. Tapi yaudahlah kita liat apa yang terjadi. Ya awalnya standar ditanyain A tiap hari ngapain aja, udah berapa lama gatel-gatelnya dsb. Sampai akhirnya A cerita kalo dia pernah jalan deket pohon rindang di komplek yang emang bersebelahan sama sungai. Kata si Ibu itu sih jangan-jangan A ada yang “nempel” ikutan pulang, wujudnya gede kayak genderuwo, merah, berbulu, dan bau busuk. Katanya lagi, udah banyak yang jadi korban deh kerasukan atau di gangguin sama makhluk yang satu ini.

Setelah si ibu puas mengintrogasi A, mulai deh tuh proses ruqyahnya. Si ibu komat kamit macam kayak baca mantra gak jelas. Saya sempet curiga kok dia komat-kamit gak bersuara sih doanya? Kan kita jadi gak tau dia baca surah yang mana. Tapi saat itu saya cuma lupain aja dan mikir mungkin dalem hati kali apa gimana.

Eh gak berapa lama si ibu ini kerasukan dong………..

HIHIHIHIHIHIHIIHI…..(bayangin suara ketawa kayak kunti)

Sumpah saya sama yang lain cuma bisa kaku aja saking takutnya denger suara si ibu ini hahahaha bener deh ngikiknya macam kunti asli. Sampe sekarang saya masi inget tuh suara hih. Akhirnya diinterogasi lah sama ibu Aura ditanya siapa, ngapain dia di dalam tubuh A, ya persis kayak yang di TV gitu deh.

Ibu yang kerasukan cerita katanya dia emang makhluk penunggu pohon yang macam gendewuro itu. Dia ikutan nempel di badan si A pas kebetulan A lewat rumahnya. Tapi katanya makhluk itu gak cuma dia doang yang ada di tubuh A, ada lagi yang lainnya yaitu anak kecil….Coba dong anak kecil langsung kepikiran Tusuk Jalangkung hahahahah zzz. Si anak ini katanya udah ngerasa kalo A tuh orang tuanya yang hilang, jadi udah nyaman gitu lah. Waduh…

Setelah itu gak lama si Ibu sadar dari kerasukannya dan mulai nyoba doain A dengan komat-kamit lagi. Ibu bilang makhluk-makhluk itu udah dia coba usir untuk sementara waktu udah pada pergi, tapi supaya lebih yakin A harus di ruqyah lagi minggu depan.

Setelah kepulangan si ibu dan ibu Aura, kami sekeluarga langsung parno hahahah apalagi saya yang tidurnya di atas jadi makin stress. Cuma emang banyak cara si ibu yang bikin saya curiga dan gak setuju kalo dia balik lagi kerumah minggu depan. Feeling saya dia ini dukun bukan ustadzah dari cara-caranya. Saya sempet nanya ke temen dan googling berbagai macam contoh  ruqyah syar’iah yang benar sesuai tuntunan dan jauh dari apa yang di praktekkan ibu itu.

Eh bener aja dong, besoknya asisten rumah tangga saya ngajak ngobrol gitu dengan ngasitau suatu fakta yang bikin shock. “Mbak sebenernya kenal si ibu, cuma mbak gak berani bilang kemarin. Ibu itu satu desa sama mbak dan dia suka berdoa di kuburan…..”

JRENG………

Uda deh udah saya langsung bilang ke semua orang dan fix banget itu ibu kita batalin buat datang minggu depan Alhamdulillah. Bisa aja kan yang makhluk-makhluk kemarin itu sengaja dia datengin supaya bikin keadaan jadi sesuai sama yang dia mau dan plus supaya dia dateng lagi karena emang doi minta bayaran. Setau saya mah ustadz gitu-gitu kan gak minta ya seikhlasnya ya. Yah jadi emang terbukti sudah kecurigaan saya waktu itu.

Intinya nih, ruqyah yang betul tuh gampang banget, bahkan bisa loh kita meruqyah diri sendiri yang disebut ruqyah mandiri. Caranya nanti bisa diliat di link video dibawah ini ya:

 

Nanti juga akan saya ceritakan ruqyah bener sama ustadz di post berikutnya, kalo gak kepanjangan blog yang ini hehe

Hati-hati kalau cari ustadz atau ustadzah untuk ruqyah yaa jangan sampe justru malah mengundang dosa dan makhluk halus ke rumah! Cari tau dengan jelas siapa orang tersebut dan metode seperti apa yang di gunakan untuk penyembuhan.

Perpisahan dengan Prague, This is Not a Goodbye!

Gak berasa udah hari terakhir aja di Prague dan rada sedih ninggalin kota ini huhu. Tapi perjalanan bukan berarti berakhir, besok saya udah harus pergi ke Ibu Kota Kroasia, Zagreb. Perjalanannya pakai bus dan gak terlalu jauh juga dari Ceko.

Karena hari terakhir, saya memutuskan buat ngiterin Prague semaksimal mungkin ke area yang saya belom datengin kemarin kayak Castlenya yang di atas sana. Tapi tetep tujuan awal pasti ke Old Town karena pengen ngejelajah gang-gang kecil cantik yang kalo gak hati-hati disana bisa nyasar! Cuma kalo udah dapet titiknya sebenernya jalanan di Prague itu gampang loh dan kecil kan jadi pasti sampenya disitu-situ lagi.

Nyampe Old Town saya udah di suguhkan dengan live performance dengan lagu khas daerah mereka. Udara juga lagi lumayan anget jadi bediri nontonin mereka gak masalah deh. Turis juga makin rame, banyak yang kumpul di depan Astronomical Clock buat nunggu giliran masuk ataupun jadi tempat perjanjian para turis yang pengen di guide sama free tour guide. Yup kalo kalian pengen menjelajah Prague tapi pengen gratisan, di depan Astronomical Clock suka banyak yang nawarin jasa tersebut dan bayarnya seikhlasnya kalian aja. Kalo saya sukanya ngejelajah sendiri jadi gak ikutan hehe

IMG_5777

Untuk menuju ke Prague Castle itu mudah kok, jalan kaki juga bisa dan menurut saya bagusan jalan kaki ya karena seringnya ketemu bangunan tua ataupun pemandangan dari arah gang sempit yang gak ditemukan kalo pake transportasi kesana-nya.

IMG_5667IMG_5610IMG_5604

Bagian yang paling bikin capek tuh naik tangganya yang TINGGI ya sis…haduh…kaki gempor banget tuh tapi untung pemandangannya bagus jadi gak papa lah.

Nyampe atas disuguhkan oleh ramenya turis hahah beneran rame banget, sampe mau foto dengan pemandangan belakang aja kudu ngantri gantian sama orang-orang. Akhirnya sempet minta orang baik hati yang lewat buat fotoin, yah walaupun forever alone disana tapi pemandangannya amazing banget!

IMG_5614IMG_5620

Prague castle nya keren banget, mewah dan anggun bahkan menurut Guinness Book of Record, castle ini adalah yang terbesar di dunia loh! Di depan pagar juga masih ada guard yang jaga-jaga, jadi makin berasa feelnya zaman dulu. Mungkin ada semacam changing guard juga yaa harusnya kayak di Inggris, tapi saat itu lagi gak ada. Sekarang sih castle ini tempatnya presiden dan sebagian areanya mainly untuk tourist attraction.

IMG_5816IMG_5825IMG_5839IMG_5844

Masuk ke dalem tuh harus bayar, jadi kita tinggal pergi ke loket penjualan tiket. Harga tiketnya (Circuit B) itu 125 Kron dari 250 kron, diskon karena masih student dan tertera di tiket saya cuma bisa masuk area ber-nomor I, III, V, dan VIII. Ada yang all access yaitu Circuit A harganya lebih mahal karena area yang bisa kita masukin lebih banyak.

Screen Shot 2018-01-12 at 20.48.07

Screen Shot 2018-01-12 at 20.45.46
Tiket bisa di cek disini

 

Capek muter-muter, gak berasa juga badan udah mulai greges dan butuh istirahat. Alhamdulillah nemu kios kecil yang jual hot chocolate dan disitulah saya nenangin kaki dan badan sambil nikmatin pemandangan kota Prague. Sungguh nikmat Tuhan mana lagi yang engkau dustakan :”)

IMG_5642

Kelar istirahat, perjalanan berikutnya adalah John Lennon wall dan Petrin Tower. Sembari jalan-jalan menuju lokasi yang di tuju, saya main-main di pinggir sungai dan menemukan banyak angsa-angsa cantik lagi berjemur! Aduh bagus banget pemandangannya, sungguh Instagrammable hehe. Cuaca juga lagi mendukung banget, cerah panas jadi kalo mau foto-foto tuh waktu yang tepat banget.

IMG_5650

Nyari si dinding ini gak susah, karena banyak juga turis yang pengen kesana jadi saya buntutin aja hihi. Dindingnya warna-warni banget dan penuh oret-oretan. Ada gambar, grafiti, tulisan duh macem-macem lah. Disitu juga ada pengamen beberapa yang memainkan lagunya The Beatles, jadilah makin berasa kan John Lennon nya. Saya sempet nulis nama dan tanda tangan disitu hahahah buat kenang-kenangan di Prague.

IMG_5661

Nah, dari John Lennon Wall tujuan terakhir saya tuh Petrin Tower dan gak terlalu jauh juga. Katanya sih bisa liat pemandangan Prague dari atas sana. Sempet rada nyasar sampe akhirnya saya bener-bener nyasar dong hahaha. Malah si Tower ini keliatan makin jauh dan kayaknya males banget buat nanjak naik ke atas buat ke towernya itu doang.

Akhirnya saya nemu jalan kecil di pinggiran dan memutuskan buat liat pemandangan kota Prague dari atas bukit itu. and….it was sooo beautiful!!! Gak nyesel deh dan bener-bener pilihan yang tepat. Bukitnya kosong asli, hanya sempet ada satu orang turis juga dan kita berdua sama-sama duduk diem aja disitu liatin kotanya. Setelah dia pergi saya bener-bener sendiri menikmati pemandangan yang ampun keren banget huhu

Perasaan dan pikiran saya nyampur aduk jadi satu, seneng, terharu, bersyukur karena bisa ada disana dan merasakan pengalaman yang gak bakal pernah bisa saya lupain seumur hidup. Seneng banget juga semua destinasi yang ingin dituju di Prague semua terpenuhi dan tanpa hambatan, well meski gak ke Petrin Tower tapi ini udah jauh lebih dari cukup.

IMG_5669IMG_5670IMG_5673

Udah mulai ngerasa mau masuk angin akhirnya saya turun dari bukit itu dan jalan menuju Charles Bridge. Kali ini buat nikmatin apapun yang saya lewatin, apalagi udara lagi nyaman banget.

Akhirnya balik lagi ke Old Town dan nonton performance tari tradisional lagi, sengaja nunggu rada gelap buat dapet experience kota Prague saat malam hari. Ah bener aja…romantisss bangetttt…

Sebelum pulang saya balik lagi ke Charles Bridge untuk menikmati pemandangan malam dengan ditemani nyanyian pengamen jalanan gak jauh dari tempat saya berdiri. Janji saya disitu adalah balik lagi ke kota indah ini bersama dengan orang tersayang 🙂

IMG_5988IMG_5682DSC04476

 

 

Film bersetting Luar Negeri vs Realita Kehidupan

Gegara baca postingan mba Teppy yang maha dasyat itu, sampe bikin saya ngikik pas bangun tidur jadi tergerak buat nulis yang emang dari dulu udah lama pengen ditulis.

Kalo kita liat, film Indonesia makin kesini makin sering settingannya di luar negeri. Mulai dari Jepang, Inggris, Amerika, Eropa you name it. Bagus banget sih karena secara gak langsung penonton dibawa untuk ikut nyicip kayak gimana sih negara A itu, trus hidup disana seperti apa, culturenya, makanan dan lain sebagainya. Bagi yang gak tau negara/kota juga jadi ikut teredukasi lewat nonton film-film bersetting luar tersebut.

Cuman seringnya emang ekspektasi gak sesuai dengan kenyataan. Sering banget nonton film-film tersebut yang gak mencerminkan kehidupan para pelajar atau warga Indonesia yang tinggal disana. Apalagi yang udah bertahun-tahun merantau dan ngerti banget segala detail perjalanan kehidupan yang harus di lalui. Kok ya rasanya gemes aja hehe

Contoh nyata adalah ketika film Islami yang menyuguhkan student yang lagi sholat di kampusnya. Sering kali lokasinya gak wajar, kayak di depan kelas atau lorong kelas yang dimana udah pasti gak pernah kita para student lakuin di dunia nyata. Selalu saya dan teman-teman nyari ruang kelas kosong atau tangga darurat untuk sholat sebentar. Lagi ya gak mungkin aja gitu depan kelas sholat, kan logika dasar lah itu ganggu orang jalan.

Belum lagi keliatan kehidupan yang serba mewah, tinggal di apartment/rumah mahal, punya sport car, kerjanya happy jalan-jalan dan gak ada beban. Ya dalam kehidupan nyata boro-boro hidup serba mahal, makan diluar aja masih mikir-mikir dan ngecek berapa saldo terakhir dan apakah worth the money untuk ngeluarin sejumlah uang untuk makanan yang keliatannya bisa dimasak dirumah. Banyak student yang kerja part time untuk nambah uang jajan. Kok ini gak masuk dalam film? Yah mungkin ada student/warga yang lebih berkecukupan, ya tapi itu kan hanya sedikit dari bagaimana dalam kenyataan ribuan yang tinggal di luar harus jalanin setiap harinya. Apalagi di UK ya dengan mata uang poundsterling dimana yang termahal sedunia.

Film London Love Story

Kesannya tuh kayak kita yang disini super tajir, duit ngalir deres dan hidupnya ya enzoy banget, easy money. Ini juga mungkin yang bikin seseorang saya kenal (tapi gak dekat) berani pinjem uang sama saya, jauh-jauh dia di Indonesia menghubungi saya via chat dan nanya bisa gak transfer sejumlah uang buat suatu keperluan dia yang mendesak. Apa dia gak mikir saya baru memulai hidup disini, harus ngebagi uang secara pintar biar semua tercukupi? Belum bayar sewa rumah, bills dan pajak rumah yang guede banget. Sungguh gak paham lagi.

Mungkin bagi perfilman Indonesia ada baiknya kalo mau buat film tentang warga kita yang tinggal di luar, bisa research gimana sih kalo di kehidupan nyata? Masuk akal gak sih apa cuma sebatas “yang penting menghibur” kenapa gak yang penting menghibur dan mendidik? Jadi bagi yang belum berkesempatan tinggal di LN bisa ada bayangan gitu, gimana sih survive secara nyata di negara orang. Jadi minoritas yang semua serba terbatas.

Sama juga bagi yang nulis buku. Kalo bukunya bagus kan di adaptasi jadi film tuh, buatlah yang mendidik dan masuk logika semua pembaca. Gak salah toh nyari tau sedikit kayak gimana aslinya hidup di negara A. Jangan sampai kayak beberapa film yang kebanyakan too good to be true.

Film yang mendidik dan lumayan mendekati real menurut saya film Habibi & Ainun yang musti susah payah hidup dan memang seadanya, Ketika Cinta Bertasbih dengan gimana susahnya jadi student sekaligus penjual tempe dan tukang masak demi menghidupi dirinya juga keluarga di indonesia dan 99 Cahaya di Langit Eropa yang banyak mengusung historical places, terkhusus mengenai Islam di negara Eropa seperti Austria.

Tapi tetep selalu mendukung karya anak bangsa dan berharap kualitasnya semakin ditingkatkan, jauh daripada film horor bokep yang gak mendidik dan isinya mandi mandi mulu hehe

Film indonesia bersetting LN apa yang kalian suka?

Dear Netizen…

Maha benar Netizen dengan segala sabda alamnya…

Gak kebayang gimana rasanya jadi artis ya dengan tiap hari di nyinyirin, di sok tau in, di buat asumsi dan spekulasi mengenai sesuatu yang belom tentu bener. Suka nongkrong di Lambe Turah, Lambe Nyinyir dan segala Lambe tersebut perihal gosip artis yang masih katanya-katanya. Akhirnya netizen buat asumsi kalo si A tuh gini, si B gini sampe pada suatu hari artis tersebut buat klarifikasi bantahan berkaitan dengan gosip yang santer beredar.

Tapi ya emang namanya juga public figure ya, udah jadi salah satu konsekuensi dia kalo hidupnya gak bakal bisa tenang dari komentar orang. Gak usah dari keluarga dan temen, dari fans sama haters aja udah bikin cukup tuh artis budeg dan pengen goreng alis aja.

Gak cuma artis yang nampang di TV, macem vlogger dan blogger hitz juga pasti bakal kena celoteh netizen, even berani minjem duit!!!! Gila bener. Sempet baca di snapgramnya salah satu vlogger terkenal, Rachel Venya kalo ada banyak orang gak dikenal minta pinjem duit ke doi dong. Weh berani banget. Saya se gak punya duitnya gak bakal mau pinjem, dari keluarga dan temen aja gak mau apalagi orang yang gak deket bahkan gak kenal sama sekali. Eh taunya reaksi netizen dengan gampangnya bilang kalo dia gak mau minjemin duit tuh sombong karena orang kaya, mereka miskin apalah mereka. Lha.. kok jadi nyalahin si acel (panggilan ikrib Rachel)? Gak nyambung.

Sama juga kayak pas heboh mba Rina Nose perihal lepas hijabnya. Yaudahlah itu hidup dia, ngapain di komentarin. Doain aja semoga bisa kembali pake lagi. Gitu kan enak ya, mendoakan yang baik-baik bukannya ngatain.

Saya pun semenjak buat video review Bandung Makuta VS Surabaya Snowcake langsung kena hujatan masal dari “mungkin” fansnya salah satu artis yang punya kue. Alasannya sederhana, karena saya gak suka kuenya. Bukannya gak salah ya kalo gak suka sesuatu? Emang selera orang harus sama semua? Kalo saya suka tempe tapi kamu gak suka ya gak masalah toh, namanya juga manusia punya kesukaan masing-masing, jalan pikiran masinig-masing, pokoknya ya tiap manusia ya beda. Anak kembar aja beda.

Semua kebanyakan ngatain saya mulai dari ngomongnya lebay, alay, norak, ngiri sama artis yang buat kuenya, dan lain-lain. Yaudah kalo gak bisa terima honest review liat aja review orang lain yang semuanya oke, enak, mantep yes “demi untuk supaya agar” menyenangkan semua orang. But i’m not one of them 🙂

Kalo enak ya saya bilang enak, kalo jelek juga saya pasti bilang jelek dan mungkin bisa di improve buat kedepannya. Bagus juga kan buat yang dagang? Gak melulu pujian tapi ya butuh kritik juga, kritik yang membangun tapi bukan yang menjatuhkan. Tetap ada adabnya.

Baru-baru ini juga ada netizen yang bilang mata saya juling sebelah. Doi bilang mending saya benerin mata sebelah saya dulu ketimbang  S2, Nikah, atau Kerja. Lha lucu yaa dari ketiganya saya udah melakukan semuanya walau kerja di post poned dulu. Jadi yang julid tuuh siapooo hayoo

Tapi balik lagi, hate comments, nyinyir ga enak dsb tuh gampang sebenernya buat di akalin. Cukup dengan memuji balik orang itu. Bisa? Bisa banget! Terbukti dengan saya ngestalk yang bilang saya juling kalo dia suka Linkin Park dan memang saya juga suka, langsung aja bilang ke dia kalo kita punya kesukaan yang sama. Diapun diem.

Screen Shot 2017-12-14 at 09.52.21

Ada juga yang pernah ngatain saya karena saya Islam, pake kerudung, mati aja dll di Youtube. Lalu saya liat channelnya di Youtube yang ternyata dia baru punya baby. Langsung saya beri selamat dan bilang kalo bayinya lucu. Gak berapa lama dia balas gini,” You change hate with love” dan langsung ngapus semua hate comment di comment section Youtube saya

Intinya, spread love not hate, sabar sabar sama yang benci sama kita dan balas dengan kebaikan bukan bales ngatain. Semakin kita ngamuk dan marah, semakin senang lah dia. Sebaliknya kalo kita tenang dan malah compliment dia apapun itu pasti orangnya diem hehe. Bisa di coba

Ada yang pernah kena serangan netizen juga kah? Gimana kalian menyikapinya?

Budaya Buka Pintu

Kalo Indonesia suka ikut polling negara terramah dan murah senyum udah pasti suka dapet urutan atas. Gimana engga, Indonesia yang cenderung udaranya panas dan matahari tiap hari bertengger bikin kegerahan katanya bikin sifat dasar kita jadi ramah. Tapi kayaknya orang Indonesia ini ramahnya cuma sama turis asing deh, eh semoga salah ya sama semuanya juga ramah :p

Sementara negara yang kurang matahari kayak Inggris gini selalu di judge sebagai negara yang kaku, gak ramah dan individualis. Well, ada benernya somehow karena orang sini jarang dapet sinar matahari dan cuaca lebih sering gloomy ketimbang cerah. Mereka itu cuek sama orang yang gak di kenal, ya urusan lo ya lo aja sementara gue ada urusan sendiri.

Tapi ada satu hal dari orang Inggris yang saya pikir seharusnya dijadikan contoh sama orang Indonesia yang terkenal ramah dan rajin senyum, yaitu kesopanan dalam membuka pintu.

Maksudnya pintu disini tuh kalo lagi di tempat umum ya, kadang kita suka masuk toko secara bersamaan sama orang. Disini, kalo rombongan orang keluar masuk toko udah pake pasti mereka bakal nahanin pintu buat orang di belakangnya dan say Thank you kalo udah di tahanin. Gak hanya itu, mereka juga mastiin orang di belakang mereka gak kepentok dengan nengok ke belakang.

Bedanya di Indonesia dan sering buanget terjadi sama saya nih, kalo udah masuk toko rombongan gitu gak ada yang peduli dengan orang belakang. Ya buka pintu buat dia doang, trus gak nahanin yang hasilnya jadi suka hampir kepentok. Paling nyebelin lagi, kalo udah saya bantu tahanin mereka ngeliatin doang dan ngeloyor pergi kayak saya ini emang kerjanya buka pintu buat mereka. Hello!! Gak tau apa emang saya selama ini apes apa gimana, tapi saya liat emang gak cuma saya doang yang digituin. Mostly orang terdekat saya juga ngerasain hal yang sama dan ini sungguh annoying.

Sama aja kayak pas jalan dan gak sengaja nabrak orang, disini udah pasti bilang Sorry. Sementara di Indonesia kesenggol dikit langsung muka pengen bacok-bacokan hahahah. Kebanyakan ngajak ributnya.

Sepele memang tapi udah keliatan lah gimana cara orang sini bersosialisasi sama orang kita yang walaupun emang jauh lebih sosialis tapi sama orang yang dikenal. Kalo gak kenal senggol bacok! hahah

Ada gak yang pernah ngalamin hal yang sama?