Tuyul Kabel

Ini postingan gak penting sih jujur hahaha. Tapi gapapa ya kali-kali buat yang gak penting karena lagi super kezel. Kadang heran, barang yang biasa ada di depan mata bisa ngilang gitu aja gak berbekas gatau kemana. Salah satunya yang paling sering hilang adalah KABEL HANDPHONE.

Selalunya tuh saya naro di kamar, suka masi nyolok (ini jangan di tiru) atau tergeletak di meja. Selalunya pula ketemu gak jauh-jauh dari tempat saya ninggalin kan. Tapi anehnya hari inii tuh kabel kesayangan gak tau kemana. Tau kan kalo kabel Iphone itu harganya laham ya alias mahal. Saya udah super males kalo kabel HP ilang, beli aslinya mageeuurr sangattttt. Kalo beli palsu ngaruh ke HP, batre jadi gak awet krn selain voltnya bisa-bisa beda, colokan kepala juga kan di buat main2 aja sama sang perusahaan abal. Yang penting masuk, nyolok. Rusak tu HP lo apa engga urusan elu. Salah sendiri mau murah tapi bagus, mana ada cuy. Oke fine

Ini sering banget kejadian, kabel HP atau kepala kabel hp tuh hilang gatau kemana. Padahal masih di rumah juga loh ninggalinnya bukan sembarangan di tempat lain macem kantor atau kampus. Saya termasuk yang hati-hati banget sama barang. Makanya heran beribu heran kemana gerangan itu kabel putih pergi?

Apa dia bosen di rumah saya? Apa dia pengen merantau? Atau mungkin nyari tuan baru? Oke mulai ngelantur

Kadang mikir kayaknya sindikat pertuyulan sedunia punya kelompok “Geng Kabel”, yaitu tugasnya nyuri kabel HP, laptop, tablet apapun yang bentuknya panjang bisa nyolok dan menyalurkan energi ke barang elektronik. Bisa jadi hari ini raja tuyul ngasitau anak buahnya buat ngambil kabel HP saya dan di jual ke Jin Iprit yang bisa jadi lagi butuh kabel HP krn sama-sama ilang. Jadilah saya yang di korbankan dan HP Jin Iprit nyala lagi supaya bisa bales WA Mba Kunti. Oke kok serem.

Yaudah gitu aja saya lagi kesel, gedek, bete tu kabel kemana.

Semoga tuyul-tuyul itu balikin charger saya secepatnya deh, taro aja sembarangan yang penting balik. aamiiin

Advertisements

Sayonara Iphone, Hello Samsung Galaxy Note 3

Photo 8-02-14 12 31 16 PG

Pas Steve Jobs masih ada, saya bener-bener bisa dibilang sebagai Apple Fan girl banget (gak suka pake boy hahah) karena emang yah…semua produknya menurut saya amazing! Berawal dari beli Ipod classic yang super tahan lama, sekitar 5 tahun pemakaian dan masih oke sampe sekarang bikin saya jadi percaya kalo barang apple emang oke punya. Ada harga ada barang yakan.

Pas iphone keluar saya makin tertarik tuh. Sedihnya karena harganya masih gila jadi gak terjamah sama kantong pelajar. Lagi juga BB saat itu masih jadi jawara di Indonesia dan gak ada alasan kuat buat saya ganti ke Iphone. Pokoknya saya awal beli iphone itu si 4s dan saya cintaaaaaa banget sama itu HP.

Sampe dimana hati saya akhirnya mulai berpaling ke yang lain *cieh*. Kok lama-kelamaan bosen ya sama Iphone yang bentukan OSnya gitu aja. Stabil dan secure sih tapi ya…bosyen. Gak bisa di otak-atik jadi lucu. Palingan wallpaper. Jah…gak seru. Dulu aja pas saya pake nokia themes saya ada buanyak banget lha ini kenapa jadi gak bisa begitu di iphone. Gak hanya bosen, tapi juga batrenya itu loh. Soak bener deh. Si iphone kudu di charge sehari 3x ibarat saya makan lah. Coba kalo lagi situasi genting, begimana itu? Masalah besar kan. Bisa sih pake power bank tapi yakali juga colok 3x sehari dan powerbank saya kuat cuma 2x ngecharge. Itupun kalo saya gak make banget iphone nya. kalo kepake banget malah minta di charge 5x… lha saya aja makan cuma 3x ini dia 5x *si rakus*

Akhirnya karena udah 2x dimarahin kantor karena hp mati disaat genting, saya nyerah. Fix….musti beli hp baru deh. Bingung juga musti beli produk apa secara zaman sekarang smartphone makin banyak aja pilihannya dan udah pasti canggih. Saya mikir kalo beli iphone lagi bosen. 5s/5c bentukannya sama aja kayak 4s tapi di buat melar lebih panjang. IOS 7 juga gak terlalu menarik. Saya jadi makin bingung. Apa beli android aja…..tapi dulu saya sempet punya dua produk android yang….gak saya suka. Gak suka karena sering force closed aplikasinya dan batrenya boros banget. Ya pengalaman gak enak udah dua kali sama android gitu deh. Mungkin karena saya belinya masih jaman android belum populer jadi play store masih rada kosong dan produk androidnya sendiri belum se smooth sekarang.

Tapi semakin saya baca review si note 3 ini kok ya hati makin sreg aja gitu. Saya emang bosen sama layar iphone yang kecil dan gak bisa di apa-apain. Udah gitu saya juga baca review kalo batre note 3 oke banget. Makin ngiler deh tapi tetep bingung. Akhirnya saya bolak-balik ke toko samsung dan toko gadget buat hands on itu hp. Gede bener di tangan. Gak kebiasaan aja megang se gede gitu plus ada stylusnya juga.

Suatu hari entah kenapa hati saya udah fix mantep dengan note 3. Setelah pertimbangan dari segala sisi, Alhamdulillah kebeli juga dengan ngutang orang tua :p (makasi mama papa aku akan segera melunasi hutang ku hahaha). Bener aja kan…saya gak nyesel beli note 3.

Kenapa? well alasannya ini:

1) Batrenya gila! Kuat banget! Kalo makenya gak sering bisa tahan dua hari. Kalo heavy user palingan 10 jam minta di charge. Itu udah lebih dari cukup buat nemenin saya seharian dari bangun sampe mau tidur. Bahkan suka sisa 30-40%.

2) Bisa customize hp mulai dari widgetnya, pake launcher yang menghasilkan touchwiz keren dan cute, icon lucu-lucu pake COCOPPA (ini juga ada di iphone tapi entah kenapa gak enak buat di pake di iphone), dan lain sebagainya. Pokoknya hp kita ya terserah kita mau di dandanin kayak apa juga. Themes saya udah buanyak banget dan bisa setiap hari ganti :p

Ini penampakan HP saya pake Touch wiz dari samsung tapi icon aplikasinya saya ganti pake shortcut dari COCOPPA:

Photo 8-02-14 12 24 23 PG

Yang ini saya ganti dengan GO LAUNCHER theme:

Photo 8-02-14 12 22 31 PG

3) Layar super amoled yang lebar dan jernih abis. Makin betah deh browsing. Mata gak sepet dan gak usah capek ngezoom berjuta-juta kali

4) Stylusnya persis kayak pensil dan sensitivitasnya udah kayak sama nulis di kertas. Enak banget. Apalagi kalo buat gambar, saya sih belom sempet gambar-gambar gitu tapi ngeliat hasil karya orang aja udah jelas kalo stylusnya emang patut di acungin jempol

5) Batrenya bisa di copot. Penting banget nih kalo udah jelek batrenya bisa tinggal beli aja. Gak kayak iphone yang kalo mau ganti batre baru harganya sama kayak beli hp baru

6) Widgets! Ahh.. cinta banget deh sama yang satu ini. Bisa di taro di mana aja, ukurannya bisa di adjust semau kita dan tampilannya membantu banget. Contoh aja kayak kalender widget yang ukuran medium. Gede dan semua plan atau event kita keliatan langsung. Jadi gak perlu ribet buka tutup kalender setiap mau liat

Kekurangannya? Sejauh ini sih gak ada. Puassss banget. Palingan harus lebih selektif sama aplikasi yang mau di download aja ,secara android itu open source alias aplikasi bebas beredar di play store. Bahkan yang berbahaya juga bebas keliaran. Kamera android juga saya rasa masih kurang jernih di banding iphone. Tapi dengan kekuatan edit, ya bisa di akalin kok.

Banyak orang yang mikir-mikir lagi kalo mau beli gara-gara soal ukuran si note 3 ini. Karena tangan saya tergolong lebar, jadi saya gak ada masalah sih pas megang. Enak-enak aja. Soal masuk kantong jeans atau enggak juga tergantung celana sih. Semua jeans dan celana yang saya pake muat di selipin note 3. Ya walaupun ada rasa “lebar” di celana hehe

Jadi… oke apa enggak buat di beli?

Menurut saya sih oke pake banget. Gak bakal nyesel deh. Tapi tergantung juga. Kalo emang suka yang simple biasa aja, lebih mengedepankan premium dan keamanan ya pilih iphone. Kalo suka layar gede, seneng utak-atik hp ya mending beli note 3 atau hp android lainnya.

Saya tetep suka sama keduanya, Apple ataupun Android. Tapi untuk saat ini menurut saya Android lebih unggul aja karena banyak fitur-fitur keren dan canggih.

Apple fan girl or Fandroid? I’m appleXandroid :p

Zombie teknologi

Ini hal ngegemesin yang selalu saya temuin biasanya pas lagi makan keluarga. Saya ngarepnya kalo udah kumpul sama mama papa kakak dan adek saya ya ngobrol apa gitu. Becanda juga boleh. Tapi jangan pada sibuk sama gadget masing-masing huhuuh. Misalkan nih baru aja duduk abis pesen makanan pasti deh semua ngeluarin gadgetnya. Ada yang bbman cekikikan gatau apa, ada yang mainan ipod, ada yang ngechat pake iphone, ada yang dengerin lagu dan saya cuma bengong mainan botol saus tomat. BETE 😦

Saya suka bilang ke orang-orang yang sibuk main hp pas lagi ketemu saya,”eh mending kita chat aja di bbm atau whatsapp gausah ketemu kalo gue isinya liatin lo mainan hp,” galak ya :p tapi sebel dong kan kangen pengen ketemu sama orang ini hasilnya malah cuma duduk bengong mainan botol saus tomat *lagi*. Biasanya temen saya cuma ketawa sambil minta maaf trus naro hpnya di tas. Nah gitu kan enak!

Makin kesini saya makin ngerasa komunikasi secara langsung tanpa hambatan itu jadi jarang. Misalkan juga dulu saya sama si mantan pacar kalo ketemuan dikit banget ngobrolnya. Seringnya saya cuma liatin dia asik sama hp android terbarunya *curcol*. Gemes? PASTI! saya jarang ada di Indonesia pengennya cerita ini itu dan dengerin cerita dia juga tapi kok dia senengnya cerita sama benda mati bukannya sama makhluk hidup kayak saya ini

Emang gak bisa dipungkiri kebutuhan kita akan teknologi semakin kuat. Gak usah yang dewasa, anak kecil sekalipun juga sama aja. Pada nenteng hp dua dan tablet satu. Weleh-weleh berat juga jadi orang tuanya 😀 Padahal isi contacts anak itu cuma papa mama om tante aja hihi.

Saya juga suka meratiin anak-anak seumuran adek saya. SMP gitu deh. Kayaknya handphone itu gak pernah lepas dari tangan. Udahannya kalo lagi kumpul sama temen-temen bukan ngobrol dengan teman di depan tapi teman di hp. Jangan-jangan itu teman didepannya lagi -_- makin aneh aja.

Saya sangat menghargai orang yang tidak menggunakan gadget sama sekali saat lagi ketemu seseorang. Boleh deh main hp sebentar udahannya ya taro lagi. Semakin jarang orang yang menghargai lawan bicaranya. Semakin jarang juga orang menyukai komunikasi secara langsung. Padahal justru kita bisa menilai orang itu seperti apa kalo ketemu. Lewat chat bisa aja banyak yang disembunyikan.

Singkat aja nih, kita jangan jadi zombie gara-gara teknologi. Gunakanlah dengan bijak oce?

* Update – saya ganti judulnya karena baru dikasi tau kalo jgn pake kata2 autis lagi. Kenapa? Nanti di post berikutnya saya jelaskan*