Menuju Zagreb, Ibu Kota Kroasia yang Cantik

Walau masih pengen ngaso-ngaso di Prague, tapi perjalanan masih harus di lanjutkan dan kali ini adalah negara yang bener-bener bikin kepo dari lama, yaitu Kroasia. Dulu gak pernah ada ide tuh buat ke negara ini walau tau Dubrovnik katanya sih bagus, sampe akhirnya saya nemuin video di Facebook perihal taman nasional Plitvice Lake National Park yang KEREN BANGET SODARAH. Aseli bener-bener sold pas abis liat video tersebut. Jadi taman nasional ini tuh di lindungi oleh UNESCO karena saking bagusnya. Sebenernya lebih keren pas summer ya, tapi apa dikata pas summer tuh udah mepet thesis jadi lebih baik hajar sekalian selagi deket dari Ceko.

Plitvice Lake ini gak berlokasi di Dubrovnik by the way, lebih deket dari Zagreb, yaitu ibu kota dari Ceko itu sendiri. Pun saya baru tau kota ini, karena gaungnya gak se-kenceng Dubrovnik. Foto nanti yaa pas postingan di lokasi biar gak spoiler hehe

Perjalanan menuju Zagreb saya tempuh lewat darat dan menggunakan Flix Bus dari Florenc Bus Station, Prague yang emang murah tapi bagus dan nyaman. Jadi dari Ceko saya melaju melewati Vienna, berhenti sebentar buat istirahat trus lanjut lagi sampe ke Kroasia. Perjalanan kira-kira memakan waktu 10 jam kayaknya, gak berasa lah apalagi saya doyan molor gini hehe. Harga tiket Flix bus sekitar ยฃ25 atau Rp 500,000. Sayang aja gak dapet makanan nih jadi harus banget bawa snack plus air putih biar ga seret pas dalam perjalanan.

IMG_5718

IMG_5727
Maap rada blur

IMG_5720IMG_5723

Saya tuh lupa ya Kroasia ini masuk negara Schengen gak sih tapi sebelum beli tiket udah cek dan bisa kok. Takut aja ada kebijakan yang berubah pas saya baru sampe border. Nah, sampe border Kroasia tuh udah malem banget dan kita semua disuruh turun dari bus menuju ke kantor Imigrasi kecil di pinggir jalan buat nunjukin Visa + Passport. Nyampe giliran saya dan…..LAMA BANGET…eh sampe di bolak balik sampe disuruh nunggu dulu di pinjem dulu. Kami semua disuruh balik ke bus buat nunggu passport saya, iya punya saya doang ketahan dibawah. Apa gak komat kamit baca doa tuh.

Akhirnya gak lama ada petugas imigrasi naik ke bus dan ngasih balik passport saya. Ya Allah alhamdulillah. Saya pikir bakal jadi gelandangan di border ya hahah *lebay*.

Anyway, perjalanan terus berlanjut sampe akhirnya sekitar jam 3 pagi sampe di Zagreb. PR saya selanjutnya adalah nyari money changer untuk nuker uang Koruna ke Kuna. Di stasiun bus masih banyak yang buka kok dan ada bakery kecil gitu juga masih buka dan lumayan lah beli pastry yang jujur gak jelas apa yang isinya keju alus doang. Money changer terletak di gerbang masuk stasiun, gak jauh dan nilainya juga bagus jadi aman.

IMG_5741
Rasanya…Asin :”))

Akhirnya saya nyegat taksi dan ngasi alamat hostel yang di maksud. Selama perjalanan dari stasiun bus menuju penginapan, saya cuma liat kegelapan malam dan sepinya jalan. Ini kota kalo udah malem kayak kota mati ya persis kayak di UK.

Sampe tiba-tiba supirnya belok masuk ke jalanan kecil berbatu dan gelap banget sumpah kayak masuk hutan aja. Samar-samar keliatan lampu rumah warga yang mirip kayak perkampungan gitu. Ada kali ya 30 menit dan akhirnya sampe juga di hostel saya yang ternyata….antah berantah sodara-sodara.

Nama hostelnya Logistic Youth Center, dapetnya dari AirBnb dan katanya gak jauh ke kota..taunya…isy…gak lagi deh gak rekomen kalian nginep di hostel ini. Plus seberang dari hostel ini kayak gereja tua mirip di film exorcism yang bentar lagi ada orang teriak-teriak kerasukan…hiiii

IMG_5997
Siang-siang aja horor…

Masuk dalem hostel hawanya rada kurang gres gimana gitu, tapi yaudahlah secara udah booked dan itu udah malem juga mau nginep dimana. Yah ada harga ada barang, emang hostelnya murah banget, permalem hanya kena ยฃ11 plus VAT totalnya ยฃ27. Tapi walau murah, sebenernya mahal loh karena letaknya gak di tengah kota persis jadi ada biaya transportasi bolak balik yang perlu di perhitungkan. Plus itu antah berantah kalo buat traveler cewek gak rekomen deh, bahaya. Bahayanya lebih ke perjalanan dari kota ke akomodasi yang cenderung harus lewatin tanah lapang, rumah perkampungan, baru sampe. Lebih detailnya akan saya bahas di postingan berikut.

Untuk kamar saya milih yang private tapi shared bathroom. Kamarnya kotor dan keliatan kurang terawat, tp untungnya kasurnya oke lah dan di kamar juga dapet wifi. Lemarinya kecil, cukup buat naro koper aja. Karena kamar saya deket area lounge buat guest, jadi deh tiap malem gaduh bener rusuh berisik gitu pada nyetel musik kenceng amat. Saya sih males ikut bergabung karena masalah safety aja. Kalo tempatnya keliatan aman biasanya saya ikutan gabung biar sekalian nambah temen. Cuma tetep harus cermat yaa kenalan sama orang barul, jangan langsung main iya apapun itu. Please stay alert apalagi cewek, harus dobel deh alertnya.

IMG_5742IMG_5744

Untuk kamar mandi, ya cukup lah dengan bilik mandi dan toilet yang memadai jadi gak harus ngantri dan berantem sama guest lain. Saya biasanya ngakalin mandi pagi banget pas kayaknya orang belom pada bangun. Udah gitu kamar mandinya kan campur sama cowok jadi ya….males ya kalo tiba-tiba ada mata nakal dari atas bilik..zz

Hari itu saya udah bener-bener tepar banget dan langsung bablas tidur.

*Bersambung*

Baca juga cerita sebelumnya:

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 1

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 2

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 3 (Last Day)

 

 

Perpisahan dengan Prague, This is Not a Goodbye!

Gak berasa udah hari terakhir aja di Prague dan rada sedih ninggalin kota ini huhu. Tapi perjalanan bukan berarti berakhir, besok saya udah harus pergi ke Ibu Kota Kroasia, Zagreb. Perjalanannya pakai bus dan gak terlalu jauh juga dari Ceko.

Karena hari terakhir, saya memutuskan buat ngiterin Prague semaksimal mungkin ke area yang saya belom datengin kemarin kayak Castlenya yang di atas sana. Tapi tetep tujuan awal pasti ke Old Town karena pengen ngejelajah gang-gang kecil cantik yang kalo gak hati-hati disana bisa nyasar! Cuma kalo udah dapet titiknya sebenernya jalanan di Prague itu gampang loh dan kecil kan jadi pasti sampenya disitu-situ lagi.

Nyampe Old Town saya udah di suguhkan dengan live performance dengan lagu khas daerah mereka. Udara juga lagi lumayan anget jadi bediri nontonin mereka gak masalah deh. Turis juga makin rame, banyak yang kumpul di depan Astronomical Clock buat nunggu giliran masuk ataupun jadi tempat perjanjian para turis yang pengen di guide sama free tour guide. Yup kalo kalian pengen menjelajah Prague tapi pengen gratisan, di depan Astronomical Clock suka banyak yang nawarin jasa tersebut dan bayarnya seikhlasnya kalian aja. Kalo saya sukanya ngejelajah sendiri jadi gak ikutan hehe

IMG_5777

Untuk menuju ke Prague Castle itu mudah kok, jalan kaki juga bisa dan menurut saya bagusan jalan kaki ya karena seringnya ketemu bangunan tua ataupun pemandangan dari arah gang sempit yang gak ditemukan kalo pake transportasi kesana-nya.

IMG_5667IMG_5610IMG_5604

Bagian yang paling bikin capek tuh naik tangganya yang TINGGI ya sis…haduh…kaki gempor banget tuh tapi untung pemandangannya bagus jadi gak papa lah.

Nyampe atas disuguhkan oleh ramenya turis hahah beneran rame banget, sampe mau foto dengan pemandangan belakang aja kudu ngantri gantian sama orang-orang. Akhirnya sempet minta orang baik hati yang lewat buat fotoin, yah walaupun forever alone disana tapi pemandangannya amazing banget!

IMG_5614IMG_5620

Prague castle nya keren banget, mewah dan anggun bahkan menurut Guinness Book of Record, castle ini adalah yang terbesar di dunia loh! Di depan pagar juga masih ada guard yang jaga-jaga, jadi makin berasa feelnya zaman dulu. Mungkin ada semacam changing guard juga yaa harusnya kayak di Inggris, tapi saat itu lagi gak ada. Sekarang sih castle ini tempatnya presiden dan sebagian areanya mainly untuk tourist attraction.

IMG_5816IMG_5825IMG_5839IMG_5844

Masuk ke dalem tuh harus bayar, jadi kita tinggal pergi ke loket penjualan tiket. Harga tiketnya (Circuit B) itu 125 Kron dari 250 kron, diskon karena masih student dan tertera di tiket saya cuma bisa masuk area ber-nomor I, III, V, dan VIII. Ada yang all access yaitu Circuit A harganya lebih mahal karena area yang bisa kita masukin lebih banyak.

Screen Shot 2018-01-12 at 20.48.07

Screen Shot 2018-01-12 at 20.45.46
Tiket bisa di cek disini

 

Capek muter-muter, gak berasa juga badan udah mulai greges dan butuh istirahat. Alhamdulillah nemu kios kecil yang jual hot chocolate dan disitulah saya nenangin kaki dan badan sambil nikmatin pemandangan kota Prague. Sungguh nikmat Tuhan mana lagi yang engkau dustakan :”)

IMG_5642

Kelar istirahat, perjalanan berikutnya adalah John Lennon wall dan Petrin Tower. Sembari jalan-jalan menuju lokasi yang di tuju, saya main-main di pinggir sungai dan menemukan banyak angsa-angsa cantik lagi berjemur! Aduh bagus banget pemandangannya, sungguh Instagrammable hehe. Cuaca juga lagi mendukung banget, cerah panas jadi kalo mau foto-foto tuh waktu yang tepat banget.

IMG_5650

Nyari si dinding ini gak susah, karena banyak juga turis yang pengen kesana jadi saya buntutin aja hihi. Dindingnya warna-warni banget dan penuh oret-oretan. Ada gambar, grafiti, tulisan duh macem-macem lah. Disitu juga ada pengamen beberapa yang memainkan lagunya The Beatles, jadilah makin berasa kan John Lennon nya. Saya sempet nulis nama dan tanda tangan disitu hahahah buat kenang-kenangan di Prague.

IMG_5661

Nah, dari John Lennon Wall tujuan terakhir saya tuh Petrin Tower dan gak terlalu jauh juga. Katanya sih bisa liat pemandangan Prague dari atas sana. Sempet rada nyasar sampe akhirnya saya bener-bener nyasar dong hahaha. Malah si Tower ini keliatan makin jauh dan kayaknya males banget buat nanjak naik ke atas buat ke towernya itu doang.

Akhirnya saya nemu jalan kecil di pinggiran dan memutuskan buat liat pemandangan kota Prague dari atas bukit itu. and….it was sooo beautiful!!! Gak nyesel deh dan bener-bener pilihan yang tepat. Bukitnya kosong asli, hanya sempet ada satu orang turis juga dan kita berdua sama-sama duduk diem aja disitu liatin kotanya. Setelah dia pergi saya bener-bener sendiri menikmati pemandangan yang ampun keren banget huhu

Perasaan dan pikiran saya nyampur aduk jadi satu, seneng, terharu, bersyukur karena bisa ada disana dan merasakan pengalaman yang gak bakal pernah bisa saya lupain seumur hidup. Seneng banget juga semua destinasi yang ingin dituju di Prague semua terpenuhi dan tanpa hambatan, well meski gak ke Petrin Tower tapi ini udah jauh lebih dari cukup.

IMG_5669IMG_5670IMG_5673

Udah mulai ngerasa mau masuk angin akhirnya saya turun dari bukit itu dan jalan menuju Charles Bridge. Kali ini buat nikmatin apapun yang saya lewatin, apalagi udara lagi nyaman banget.

Akhirnya balik lagi ke Old Town dan nonton performance tari tradisional lagi, sengaja nunggu rada gelap buat dapet experience kota Prague saat malam hari. Ah bener aja…romantisss bangetttt…

Sebelum pulang saya balik lagi ke Charles Bridge untuk menikmati pemandangan malam dengan ditemani nyanyian pengamen jalanan gak jauh dari tempat saya berdiri. Janji saya disitu adalah balik lagi ke kota indah ini bersama dengan orang tersayang ๐Ÿ™‚

IMG_5988IMG_5682DSC04476

 

 

Menuju Prague, Here we go! Berangkat dari London

Ternyata baru ngeuh kalo belom pernah dibuat terperinci dalam blog jalan-jalan saya ke Praha dan Zagreb (Kroasia), padahal fotonya banyak banget dan jadi pengen nulis perjalanannya in detail juga walaupun udah buat vlognya di Channel Youtube. Jadi daripada foto dan cerita makin lupa, saya akan ceritain perjalanan solo travelling saya ke Eropa seorang diri pertama kali dan saat itu saya baru banget berhijab.

Perjalanan dimulai dari Newcastle menuju London pada bulan Mei 2016 karena emang pesawat saya berangkat menuju Prague dari London sekitar jam 3.30 sore. Biasalah dengan Megabus super murah dan barang-barang seadanya (saya cuma bawa 2 tas, yaitu Herschel Bag yang isinya baju dll plus tas selempang ukuran medium buat jalan-jalan). Saya ambil bus paling awal yaitu sekitar jam 5 pagi karena sampe London pasti udah siang (Newcastle – London memakai bus sekitar 7 jam).

Sampe London saya killing time dengan jalan-jalan ke kantor abang yang gak jauh dari London Bridge. Sempet ketemu abang sebentar di luar kantornya dan doi cuma geleng-geleng kepala liat pacarnya mau jalan-jalan sok backpacker sendiri, tas tenteng depan belakang dan pertama kalinya juga ke negara-negara yang akan di jajah. Saya cuma mesem-mesem aja pas di ceramahin ini itu.

 

 

Pesawat yang saya pakai adalah Easy Jet dan gak terlalu lama kok, hanya sekitar 3 jam perjalanan saya selamat sampai di Ruzyne Airport, Prague. Airportnya suepiii buanget gak tau kenapa. Rasanya jg aneh tiba-tiba udah di negara gak dikenal kayak gini. Langsung saya melipir ke money exchange terdekat karena katanya lebih bagus di negara sana ketimbang di UK. Gak berapa lama urusan uang beres dan saya segera ngecek bus dari airport menuju metro untuk mencapai AirBnb.

Alhamdulillah untuk nyari loket bus gak susah dan saya langsung beli tiketnya. Orang loket nyuruh saya nunggu di depan terminal dan gak lama bus nomor 100 sampai. Perjalanan ke stasiun metro kurang lebih 30 menit menuju Ziclin, stasiun Metro yang harus saya tuju. Harga tiket sekitar 32 Kron atau sekitar Rp 20,000 aja untuk perjalanan 90 menit.

Dari Zlicin saya harus ambil arah menuju city centre dengan tujuan Cerny Most dan turun di Luziny Station. Sempet rada kuatir karena stasiun Zlicin saat itu sepi banget cuma ada saya dan beberapa orang aja, plus udah malem pula sekitar jam 7 dan bikin saya mayan deg-degan karena lokasi Airbnbnya gak bener-bener di tengah kota. Selama dalam kereta saya mantengin terus arahnya kemana takut nyasar. Untungnya si host Airbnb nulis dengan detail dan lengkap gimana caranya sampe rumah dia.

IMG_5240.jpg
Stasiun Zlicin yang sepi banget

Gak berapa lama saya akhirnya sampe di Luziny Station dan bentukannya mirip mall tua gitu. Banyak toko-toko, kantin, dan ada juga supermarket dibawah. Lumayan banget sih tapi di stasiun ada mall kayak gini, lumayan buat traveler kayak saya hehe. Tapi pas banget saya sampe sana udah pada mau tutup padahal mau beli sesuatu buat dibawa ke kamar. Alhamdulillah masih ada kantin restoran cina yang buka dan saya langsung makan malam disana nasi goreng ayam. Duh rasanya enak banget karena udah kedinginan dan kelaparan hehe.

IMG_5242

IMG_5243
Semacam mall tua ya

IMG_5245IMG_5246

 

Habis makan saya ngikutin kata host saya untuk jalan keluar dari stasiun dan melewati ancer-ancer yang dikasih. Jeng…….ternyata langsung berhadapan dengan taman gede banget dan gelap :”( hahay langsung rada ciut tuh. Lampu jalan gak banyak dan gelap banget, saya harus nyalain senter di HP buat liat jalan. Dari kejauhan keliatan ada beberapa lampu peradaban yang berarti rumah host saya harusnya disana.

IMG_5248
Ini dia Airbnb saya selama di Prague

Nyampe di depan beberapa rumah bingung, ini bentuknya sama semua dan kok gada nomornya ya? Sampe mondar mandir gak jelas macam maling akhirnya ada ibu-ibu tua nyamperin saya dengan anjingnya.

Walau englishnya gak begitu lancar tapi beliau bantuin saya celingak celinguk alamat yang saya maksud. Akhirnya ditunjuklah salah satu apartment yang dari tadi saya udah bolak balik disitu -__- heh….

Langsung saya mengucap beribu terimakasih dan lari ke apartment yang dimaksud. Sekali saya memencet bel dan ada suara dari seberang,

“Is that Amanda?”

“Yess Ales,” dengan nada saya yang udah lumayan ngos ngosan karena makin kedinginan dan sempet parno takut nyasar.

Gak lama cowok tinggi jangkung keluar dengan senyum ramah.

“Come on in! I thought you were lost or something. It’s not that easy to find my house though..” dia pun nyadar rumahnya gak gampang.

Ales, cowok asli dari Prague yang emang senengnya travelling dan nyewain rumahnya buat tambahan biaya jalan-jalan. Rumahnya nyaman dan emang dia tinggal sendiri. Ales menunjukkan kamar saya yang mana, letak kamar mandi, dapur dan ruang tamu yang ternyata dia jadiin kamar tidur. Sempet ngobrol sebentar akhirnya saya pamit untuk istirahat. Kamarnya gede, luas dan bersih. Haduh seneng banget padahal murah loh, ยฃ15 per-night. Recommended banget bagi yang mau ke Prague buat nginep di tempat dia.

IMG_5250.jpg

IMG_5368
Banyak banget kan negara yang udah di kunjungin si Ales ini

IMG_5369

IMG_5370
Bisa cuci baju juga kalo mau dan dia nyediain handuk bersih kalo lupa bawa

Gilaaa gak nyangka udah sampe di Prague dan capek banget badan rasanya. Bersyukur udah bisa rebahan dan istirahatin kaki.

Perjalanan baru akan di mulai besok harinya dan saya gak sabar pengen jelajahin salah satu kota cantik yang masuk dalam bucket list berkat buku Love in Prague (ada yang ngefans juga gak sama buku ini?)

 

 

Lepas Aja Kerudungnya!

Perjalanan ngurusin pernikahan ini banyak banget deh ujiannya, salah satunya beberapa oknum tertentu yang keliatan lebih riweuh (ribet) dari saya ketimbang saya sendiri yang nyantai dan yaa.. yaudah enzoy aja.

Jadi emang untuk baju pengajian, siraman, akad dan resepsi sudah saya kondisikan untuk menyesuaikan keadaan saya yang sekarang berhijab. Untuk siraman, kalo yang orang Sunda atau Jawa pasti tau lah ya itu di guyur beneran pake air se-centong sama beberapa orang. Jadilah pasti basah kuyup, ga kayak orang sumatera macem malam bainai yang di mandiin bohong-bohongan. Kostum saat pengajian nanti tetep pakai kain dodotan tapi pakai baju lengan panjang untuk dalaman warna kulit dan inner ninja untuk hijabnya, paling nanti dihias melati gitu deh di kepala.

Linkย – Persis kayak Alyssa Soebandono pas siraman

Nah karena siraman udah pasti basah kuyup, eh ada aja loh yang ide-ide buat ngasi masukan yang tidak bermanfaat, nyuruh saya gausa pake kerudung!!!! Astaghfirullahalazim… Kalo emang isinya mahram saya sih plus perempuan semua masih gak apa ya, lha tapi kan ada tukang dekor, tukang tenda, photographer, mas-mas catering dan masih banyak lagi yang bisa lihat saya gak berhijab. Belum lagi kalo foto saya tidak berhijab di sebarin sama teman/keluarga wah itu udah gak terkontrol deh.

Lebih menakjubkannya lagi, si orang ini dengan bangganya cerita saat dia dulu lepas hijab cuma saat melaksanakan acara pengajian dan siraman pernikahannya. Saya tanya apakah ada lelaki selain mahramnya dan dijawab ada. Tapi dengan santainya orang tersebut bercerita kalau itu hanya sehari aja kok selebihnya dipake lagi kerudungnya. Astaghfirullahalazim.. saya cuma bisa ngelus dada dengernya. Kalo mau ga taat jangan ajak-ajak dong mba! ealah

Gak hanya itu dong, ada lagi nih yang komen dan kasih saran gak bermakna pas tau baju resepsi saya kebaya. “Eh kebaya tuh bagusnya gak pake furing (dalaman) tau! Udah lepas aja kerudungnya, orang cuma beberapa jam aja kok. Biar kebayanya lebih keren” lalu saya cuma bisa bengong. Helo…..sepertinya saya gak butuh saran anda ya :p saya udah nyaman dengan hijab saya kok, mau gimanapun keadaan yang harus menyesuaikan dengan hijab, bukan hijabnya menyesuaikan keadaan.

Saya sih terserah ya sama orang lain yang memilih untuk buka kerudung pas menikah, itu pilihannya dia kan. Saya gak ada urusan, tapi yang bikin saya kesel tuh orang yang nyuruh-nyuruh dan ngasitau saya musti berbuat apa dengan agama saya. Maaf ya, agama saya gak bisa di gadaikan dengan apapun.

Jadi buat orang-orang diluar sana yang suka nyuruh orang lain untuk lepas kerudungnya karena suatu hal duniawi yang gak berfaedah atau menyalahkan hijab karena kelakuan suatu individu, maaf bisa di telaah lebih jauh lagi kali ya gunanya apa ๐Ÿ™‚ Karena hijab untuk Islam itu WAJIB, bukan pilihan, bukan artinya jadi ustadzah, bukan juga maksudnya udah jadi alim.

Yuk mari sama-sama menghargai pilihan orang masing-masing, termasuk sama yang sudah istiqomah dan berhijrah untuk memakai hijab syar’i ataupun cadar. Respect others if you want to be respect in return guys ๐Ÿ™‚

Nikmat Ibadah di Indonesia yang Terabaikan

Beberapa pekan lalu saya hadir dalam satu acara di masjid yang sejujurnya saya  hadir karena narasumber yang datang hahahah. Tapi memang ini bukan acara kajian seperti biasa, karena acara ini bertujuan untuk mengisahkan cerita dua artis muda kondang Indonesia yang di undang untuk datang ke Seville, Spanyol. Gak hanya dari Indonesia, perwakilan dari Malaysia dan Singapur pun turut di undang ke Spanyol loh. Mungkin yang ngefollow Instagram Mba Oki Setiana Dewi dan Mba Dewi Sandra, pasti suka liat update mereka yang lagi jalan-jalan di Spanyol. Yup nama program tersebut adalah “A Tile for Seville”. Acara yang saya hadiri di datangi oleh Mba Dewi Sandra, sebagai salah satu icon acara, Ibrahim Hernandez VP dari Seville Mosque Foundation juga ustadz Fatih Karim, CEO dari cinta quran.

18014005_444401912566239_6886203864056332288_n

Dalam acara tersebut, mba Dewi menjelaskan bagaimana dulu Islam berjaya sangat lama di Andalusia, tapi justru karena kesalahan dari kita sendiri akhirnya Islam tergerus masa dan hanya tinggal jejak-jejak sejarah. Sampai-sampai, masjid pun gak ada disana. Maka dari itu, mereka memiliki niatan baik untuk mencoba mengumpulkan dana dan membantu membangun sebuah masjid untuk penduduk Spanyol yang beragama Islam, terkhusus di Seville. Kasihan loh orang Islam disana sholat semacam kayak di Basement gitu, hanya cukup untuk 200-300 orang. Kalo udah rame sumpek banget ๐Ÿ˜ฆ Abis sholat juga harus keluar, gak boleh disitu karena atasnya area pemukiman warga, seperti apartment gitu kalo gak salah

Saat acara tengah istirahat sejenak karena sholat Isya, saya mendapat kesempatan untuk berbincang langsung dengan mba Dewi mengenai pengalamannya disana. Sempat tertegun dengan apa yang mba Dewi ucapkan, “Kita tuh udah kurang ajar ya sama Masjid, disini Masjid banyak tapi liat isinya. Rame gak? Makanya kita tuh harus bersyukur dengan keadaan kita di Indonesia yang enak untuk ibadah,”

Das… Ini ngena banget

Mengingatkan saya akan tahun lalu, ketika saya masih di Inggris dan bagaimana perjuangan saya sebagai seorang muslimah di negara yang mayoritas non-muslim. Sholat biasa di ruang ganti pusat perbelanjaan, bahkan di kampus saya sholat di kelas kosong atau tangga darurat. Gak hanya itu, wudhu di kamar mandi pasti diliat “aneh” dan selalu ditanya, “are you okay dear?” bener-bener lucu kadang, sampe harus jelasin dulu kalo ini namanya wudhu, sebelum sholat seperti ini. Gak jarang juga pas di kelas kosong kami mendapati ada murid lain yang pakai kelas tersebut dan saat kami minta izin 5 menit untuk sholat, selama 5 menit itu pula kami diliatin dengan bingung dan mereka bisik-bisik penasaran. Biasa sih setelah sholat saya ajak ngobrol sebentar, jelasin kalau dalam Islam beribadah itu 5 waktu dan disebut sholat. Takut dikira yoga hehe.

Gak sampai disitu perjuangan seorang Muslim yang tinggal di negara mayoritas non-muslim, pengalaman ga enak setelah Brexit bikin saya beberapa kali ngelus dada karena di abuse secara verbal oleh orang gak dikenal. Kebanyakan memang orang asli UK. Masih bersyukur banget saya gak di abuse secara fisik. Masih fresh dalam kepala saya, pengalaman yang terjadi pas di kota tempat saya belajar yaitu Newcastle. Saya tengah berjalan kaki seperti biasa dari rumah menuju kota yang jarak tempuhnya berkisar 30 menit. Memang saya harus melalui jalan raya yang dimana mobil banyak lalu-lalang. Sampai pada saat saya di pertengahan jalan, ada seseorang berteriak ke saya, “Brexit…! Brexit..!” di susul dengan cekikikan dan tertawaan dari dalam mobil yang melaju cepat. Saya menoleh dan melihat sosok kepala kecil, anak laki-laki Inggris dan memang suara yang teriak tadi adalah anak kecil itu. Saya dalam hati hanya bergumam, “udah lewat keleus” sembari mengacuhkan hal tersebut.

Alhamdulillah hanya hal itu yang terjadi di Newcastle, selebihnya aman dan kondusif sekali, saya sering dibantu orang asing disana saat mengalami kesulitan. Penduduk asli di Newcastle rata-rata sangat terbuka dengan pendatang, karena memang kota tersebut lebih banyak murid-murid dari luar negeri untuk belajar.

Lain halnya dengan Sheffield, saya justru mengalami hal yang sangat tidak mengenakan disana. Ketika itu saya tengah berjalan sendirian sembari menyusuri kota kecil tersebut. Saat itu saya sedang berada di tengah kota dan bertujuan mencari salah satu coffee shop untuk istirahat. Tiba-tiba ada laki-laki, orang UK asli mendekati saya dan langsung menyerang saya dengan nada mengejek,” What are you doing here? You’re not belong here. Go back to your country,” Saya cuma nengok ke dia, dan melengos cuek sambil lalu. Dia terus mengikuti dan menyerang saya dengan bilang saya ganggu orang-orang yang ada disitu, disini bukan tempat saya, dan lain sebagainya. Akhirnya saya balas begini, “I know. I’m a student here and i will go back home soon, don’t worry” langsung saya cepet-cepet jalan dan ninggalin dia yang kayaknya makin kesel hahaha. Banyak orang yang ngeliatin dan emang ketika itu jalan lagi ramai karena lunch time. Masih sangat bersyukur di lindungi Allah dari tindakan yang lebih jahat lagi. Alhamdulillah.

Saat saya disana, rindu rasanya denger adzan dan lihat bapak-bapak atau ibu-ibu pergi ke masjid dan berhijab. Yes, se-simpel itu. Bukannya di UK gak ada, ada kok banyak. Tapi di Indonesia pasti jauh lebih banyak kan. Belum lagi di Indonesia ini makanan halal gampang di temuin, sementara di UK ada ya tapi itu-itu aja. Bosen deh, kalo ga fast food ya makanan arab. Semacam mie atau makanan chinese ya udah pasti ga halal biasanya. Mungkin kalau di London beda cerita ya karena itu kota besar. Lha kota kecil macam Newcastle bisa dihitung pakai jari yang restorannya halal selain makanan Arab.

Hidup di Indonesia itu enak untuk bagi yang memang menikmati Islam. Sholat gampang tinggal ke Masjid, secara jumlah Masjid di Indonesia banyak banget, beragam pula. Sayang, disini masjid banyak tapi justru isi masjidnya sendiri gak banyak. Padahal yang kayak di Seville gitu, satu aja mereka gak punya coba. Adzan pun di Indonesia berkumandang dimana-mana, sementara di LN gak boleh adzan berkumandang di luar, dibilang ganggu. Jadilah adzan cuma dalam masjid aja, kalo mau tau jadwal pasti sholat tinggal liat aplikasi di HP. Paling enaknya lagi nih di Indonesia, datang ke kajian itu gampang, tersebar dimana-mana, banyak juga temen-temen muslimnya. Disana kalo udah kajian suka pake bahasa Arab, nyari temennya juga susah kalo baru hijrah gitu hehe. Memang ada sih pengajian orang Indonesia, tapi lebih sering di rumah-rumah bukan di Masjid. Saya kangennya pengajian yang ada di masjid huhu, suka ngiri liat update temen yang lagi ikutan kajian di Masjid Indonesia gitu. Gak hanya ibadah, di Indonesia yang jualan kerudung dan baju muslim banyak, murah. Sementara disana saya beli kerudung ya pashmina yang dijual di H&M atau Primark.  Kalo busana muslim disana mahal bangeeett apalagi yang online, haduh… kere langsung hahaha. Sementara saya waktu itu berhijab di UK kan, jadilah banyak model baju yang harus saya museumkan dan membeli beberapa pashmina untuk keperluan sehari-hari.

Jadi sudahkah kita bersyukur akan nikmat beribadah kepada Allah yang tersaji begitu melimpah di Indonesia? ๐Ÿ™‚

maxresdefault

Fitnah Kejam Manhaj Salaf Pada Akhir Zaman

*Blog ini terinspirasi dari postingan berikut*

Beberapa bulan ini emang saya lagi getol-getolnya belajar agama. ย Salah satu pemahaman yang saya baru kenal dan semakin bikin tertarik adalah Manhaj Salaf. Manhaj sendiri berarti tata cara, sementara Salaf berarti orang-orang terdahulu. Simpelnya sih yang ikut Manhaj Salaf ini biasa di sebut Ahlus sunnah wal jama’ah, yaitu mengikuti metode dan tata cara yang memang murni dari ajaran Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi wasallam beserta para sahabat. Jadi memurnikan ajaran agama Islam yang sering kali udah terkontaminasi oleh rekayasa ulama/ustadz dengan ibadah yang tidak ada contoh, ditambah-tambah dengan hadits yang dho’if (lemah), bahkan tidak ada. Sunnah ini mengajarkan kita untuk balik lagi ke ajaran murni Al-Qur’an dan Sunnah Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wasallam, jadi harus ada dalil yang jelas beserta contoh nyata dari Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wasallam.

“Qolallahu ย Wa Qola Rasulullah Shalallahu’Alaihi Wasallam”

Nah, biasa yang ikut sunnah ini tuh disebutnya wahabi, diambil dari tokoh yang memulai pemahaman ini yaitu Muhammad Bin Abdul Wahab. Menurut penganalisaan saya sendiri *cie* mengenai tanggapan orang soal wahabi itu rata-rata jelek. Kenapa jelek? Karena banyak yang ngeliat paham ini tuh sering membid’ah (menganggap beberapa perilaku dikerjakan tanpa contoh dan hadits shahih) kan suatu ibadah seperti dzikir bersama, tahlilan, perayaan maulid nabi, ziarah kubur dan lain sebagainya. Padahal setiap ibadah yang gak ada contoh tuh ya sesat kan. Gak hanya itu, orang juga kebanyakan ngeliat seseorang wahabi atau bukan itu dari hijab syar’i dan cadar untuk wanita, dan celana cingkrang plus jenggot buat yang lelakinya. Ada kesan dimana yang ikut pemahaman ini tuh sesat, teroris dan sering mengkafirkan orang di luar pemahaman tersebut. Gak hanya itu, terkenal pula di kalangan orang banyak kalo kajian sunnah sering kali mentahdzirkan ustadz, jadinya sering berantem antar ustadz. Arti tahdzir itu biasa semisal ada ustadz yang sekiranya pemahamannya itu keliru, akan di tegur untuk di luruskan oleh ustadz dan ulama lain. Ini pun terjadi di luar manhaj salaf kok, jadi gak hanya sunnah aja. Semua pemahaman yang salah memang harus di luruskan bukan? Terdengar pula oleh saya, orang yang udah ikut kajian sunnah jadi kayak gak bisa hidup. Gak boleh dengerin musik, gak boleh nonton di bioskop, gak boleh ini gak boleh itu jadilah terlihatnya “menyiksa”. Apalagi ada yang membenarkan seorang wanita untuk “membungkus auratnya” ketimbang “menutup auratnya” dan lebih memikirkan ibadah ketimbang menutup aurat. Naudzubillahiminzalik.

Jangan olok

Adapun beberapa masjid di Jakarta sudah terbilang “Nyunnah” banget dengan mayoritas Ustadz yang di undang untuk acara kajian adalah ustadz sunnah beken macem Ustadz Khalid Basalamah, Ustadz Subhan Bawazier, Ustadz Nuzul Dzikri, dan lain sebagainya. Paling hitz tuh masjid Al-Azhar undernya The Rabbanians setiap Rabu malam. Wih itu pesertanya emang anak muda semua dan seru banget! Plus ada bazaar pula banyak makanan enak wkwkwkwk *teteup*. Saya ketagihan deh setiap rabu kesana. Gak hanya itu, Nurul Iman yang di Blok M Square lantai 7 itu juga bagus-bagus dan emang rajin banget ngadain kajian rutin bersama ustadz sunnah.

Nah, saya sendiri emang orangnya penasaran dan gak bisa nerima nelen gitu aja apa yang orang bilang tanpa bukti nyata. Dalam Islam itu namanya Tabayyun, mencari tau terlebih dulu tanpa langsung Taklid (ikut-ikutan) tau apa yang dia ikutin. Gak papa ya saya masukin sedikit istilah-istilah dalam Islam biar sama-sama saling belajar hehe.

Anyway, akhirnya saya nyari tau apakah memang betul pemahaman ini menyeramkan, kajiannya menyimpang, bikin orang jadi teroris, kaku, mengkafirkan orang dan sebagainya. Saya cari tahu semua kajian-kajian di Youtube yang biasanya dibawakan oleh Asatidz (Ustadz-Ustadz) sunnah, saya sering menghadiri kajian-kajian yang di laksanakan di Masjid Sunnah, membaca buku-buku referensi, nanya ke orang-orang yang ilmunya tinggi dengan pemahaman yang pastinya juga udah jelas ya.

dan ternyata…..

Salah besar bro asli salah besar

Saya kaget banget, dengan ngikutin kajian sunnah, saya makin ngerasain indahnya Islam, indahnya beribadah kepada Allah Subhanahu wata’ala. Sebelumnya saya belum pernah ngerasain gimana sih serunya ke kajian, gimana sih nikmatnya sering beribadah, kok bisa ya orang itu rajin baca al-qur’an? Saya sering banget nanya pertanyaan itu di kepala sendiri. Akhirnya terjawab sudah, simpel banget…karena kita banyak gak tau tapi gak mau tau. Sering merasa sombong dengan ilmu yang masih seujung kuku, ngerasa udah yang paling tau padahal sejatinya kita masih jauh dari yang namanya “tau”, bahkan “paham”. Untuk itulah dalam Islam sangat di anjurkan untuk selalu merendah akan ketidak tauan ilmu dan selalu haus akan yang baru. Salah satunya biar kita paham apa yang orang bilang itu salah, jangan main “Iya tuh iya itu kan…blablabla” lalu dosa karena kita ngomong asal padahal gak tau yang sebenarnya.

Padahal yang harus di garis bawahi, pemahaman menyimpang semacam Syi’ah dan ISIS yang udah jelas banget ngaco dan bukan Islam itu yang harus di perangi. Kalo emang pemahamannya masih ngajak sholat 5 waktu, beribadah hanya kepada Allah subhanahu wata’ala, yang di contoh adalah Rasulullah shalallahu ‘Alaihi Wasallam serta Qur’an sebagai pedoman hidup ya jangan di bubarin dong kajiannya ๐Ÿ™‚ Eh malah pake di perangin, padahal kita sesama saudara seiman loh.

Peristiwa ini bikin saya jadi makin ngenes, ngeliat ketika ada orang yang dilarang terang-terangan untuk datang ke kajian sunnah malah lebih di maklumi ketimbang berbuat maksiat di depan mata. Contoh gampang nih, ada orang yang anaknya penasaran pengen banget dateng ke kajian sunnah tapi di larang orang tuanya takut anaknya jadi teroris bercelana cingkrang dan berjenggot. Eh tapi giliran anaknya minta izin pergi pacaran, orang tuanya mengizinkan dengan senang hati bahkan sampai minjemin kendaraan buat pacaran. Padahal udah jelas dalam Islam gada pacaran, adanya langsung menikah biar gak terjerumus pergaulan bebas dan tenggelam dalam maksiat. Contoh lain, lebih simpel sih. Ada seorang istri yang lagi seneng banget sama kajian sunnah, tapi sayang suaminya melarang. Takut istrinya jadi berhijab syar’i, pakai cadar dan gak gaya lagi. Suaminya pun gak ngizinin dia pergi dan memilih istrinya buat pergi ke arisan dan menghabiskan waktu di mall layaknya ibu-ibu pada umumnya.

Banyak contoh-contoh lain yang asli saya liat dan denger sendiri dengan mata kepala saya terjadi dan itu bikin hati saya hancur sih. Sedih aja, kok ya orang bisa banget melihat sebuah kemaksiatan sebagai hal yang wajar dan lumrah, namun justru yang taat dan dekat dengan agama jadi keliatan jahat, tidak bersahabat dan mengerikan. Sebegitu parahnya kah orang yang dekat dengan agama pada zaman sekarang? Apakah saat ini berkelakuan buruk justru terlihat lebih mengesankan, gaul dan sukses ketimbang yang alim dan ahli ibadah? Astaghfirullahaladzim….

Saya jadi teringat dua hadits berikut yang menyatakan bahwa:

Dari Anas Bin Malik radhiyallahu’anhu, Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,

“Akan datang suatu zaman kepada manusia orang yang memegang agamanya di tengah mereka ibarat orang yang menggenggam bara-bara api”

** Diriwayatkan oleh At-Tirmidzi dan selainnya. Dishahihkan oleh Syaikh Al-Albany dalam Ash – Shahihah no. 957 lantara berbagai riwayat yang mendukungnya

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu’ anhu, Rasulullah Shalallahu’Alaihi Wasallam bersabda:

“Islam datang dalam keadaan yang asing, akan kembali pula dalam keadaan asing. Sungguh beruntunglah orang yang asing (HR. Muslim no. 145)

Reference:

http://www.voa-islam.com/read/smart-teen/2017/03/04/49228/ketika-kajian-sunnah-lebih-menakutkan-daripada-kemaksiatan-di-depan-mata/#sthash.3CfRbfL0.UMJo3PHm.dpbs

https://rumaysho.com/10465-berbahagialah-orang-yang-terasing.html

Event Ikhtiar Cinta by Hijab Sally Heart

sallyheartevent-ikhtiarcinta

Saya ini kalo boleh jujur gak punya terlalu banyak teman berkerudung. Gak tau kenapa ya, banyakan yang gak berhijab. Gak salah sama sekali sih, tapi kepengen aja punya banyak temen berkerudung yang sama-sama lagi hijrah dengan niatan yang sama. Kayaknya feelnya beda aja gitu. Pas tau ada acara Ikhtiar Cinta yang di selenggarakan olah Hijab Sally Heart, gak pake lama langsung saya bayar registrasi dan dengan segenap hati datang sendiri hahaha. Gak hanya pengen suasana aja, yang dateng juga kebetulan artis-artis seru yang saya juga kepengen tau proses mereka hijrah itu seperti apa sih. Narasumbernya banyak loh ada 9, yaitu Shireen Sungkar dan Teuku Wisnu, Risty Tagor, Egi John, Caisar dan Indadari, Hamas Syahid dan Aditya Pratama. Pastinya lagi banyak bazaar lucu-lucu dan bisa belanja hijab sally langung hihi :p udah ketauan yaa pengen belanja hehe

Hari itu saya setelah sholat subuh langsung buru-buru berangkat ke SMESCO, tempat acara Ikhtiar Cinta di selenggarakan. Subhanallah ruameee buangeeetttttt!! Registrai ulang aja udah panjang banget antriannya, padahal baru jam 7 pagi loh. Katanya sih ada ekitar 2500 akhwat yang datang. Bahkan, ada loh yang jauh-jauh dari kota lain dan sengaja datang pagi banget atau dari hari kemarin cuma untuk datang ke acara ini. Salut!

DSC09267DSC09268

Masuk ke dalam saya di suguhkan dengan berbagai vendor menarik, mulai dari Hijab Sally Heart, Like Islam Project, berbagai jualan makanan, minuman, buku, dan sebagainya. Jadi kalap sendiri hihi. Alhamdulillah banget semua yang di jual hari itu diskon gede, kalo beli online jadi harga normal. Seneng juga bisa langsung coba produk-produknya, jadi tau bahan dan jatohnya gimana pas dipake.

DSC09269DSC09270DSC09271DSC09272DSC09273DSC09274DSC09276

Saya terkesima banget sama yang hadir. Semua ukhti-nya berhijab syar’i loh mayoritas. Bahkan banyak pula yang bercadar. Padahal acara ini akhwat only. Pakaiannya pun lucu-lucu dan warna-warni, saya jadi ngerasa gak sendirian berhijrah. Hari itu pun saya ikutan pake yang syar’i juga, satu set khimar beserta gamis yang baru aja saya beli online dari Hijab Sally. Ternyata nyaman dan gak se-ribet kalo saya pakai hijab seperti biasa. Dengan banyak peniti, di gelung sana-sini, belum lagi dada yang suka gak sengaja terlihat karena memang masih bentukan gaul masa kini. Memang seharusnya hijab memudahkan ya, bukan membuat ribet si pemakai ๐Ÿ™‚

DSC09277
udah mulai rame
DSC09278
Popcorn Gratisss
DSC09287
Live Drama
DSC09295
Risty Tagor
DSC09297
Shireeng Sungkar dan Teuku Wisnu
DSC09281
Caisar

Bintang tamu pertama, yaitu Mba Indadari dan Mas Caesar abu kipsmail. Udah tau dong, Caesar yang suka joget-joget di TV itu sekarang udah berhijrah dan meninggalkan dunia ke artisannya. Bahkan sekarang lebih memilih berdagang yaitu jualan kaos, buka warung makan, dan sebagainya. Hebat banget, subhanallah. Mula-mula Mba Indadari yang sudah 2 tahun bercadar cerita gimana dulu awalnya kok bisa sama Mas Caesar. Ternyata, Mba Indadari lah yang mengajak suaminya berhijrah, pokoknya kalo emang mau sama dia katanya minta ridho-nya sama yang buat dulu. Dari situ lah suaminya mulai belajar agama lebih giat. Ada pula tips istiqomah dari Mba Indadari yaitu, meminta dan berdoa sama Allah, meletakkan kematian di depan kita, mendatangi majlis ilmu, berkumpul dengan orang sholeh dan yang terakhir akhlaq oriented, yang berarti apapun yang kita kerjakan harus di sambungkan dengan akhirat dan akhlaq yang baik. Wah keren banget ya tips nya!

Berikutnya adalah Egi John, artis muda yang kalo pada ikutin gosip sempet sama Marshanda dan putus. Nah, hikmah dari drama putusnya adalah dia berhijrah ke jalan Allah sampai jadi alim banget kayak sekarang. Memang, kalau lagi sedih sering justru jadi titik balik dimana kita mengingat Tuhan. Gak hanya itu, Egi John pun kaget kalo ternyata kematian itu bisa datang kapan saja, dimana aja, gak nunggu harus tua dulu. Lanjutnya lagi, dia pernah mimpi dikasih lihat padang mahsyar saat masih belum dapat hidayah. Setelah temennya bilang, barulah dia percaya kalo dia dikasi sedikit gambaran seperti apa umat yang taat dan tidak. Untuk tantangan katanya lebih ke lawan jenis, tattoo dia yang banyak harus di hilangkan satu persatu, dan niat yang lurus berhijrah karena Allah atau karena ingin dapat jodoh. Urusan selfie juga lumayan katanya, jadilah dia hapus semua foto yang ada di Instagramnya. Denger musik pun masih terbilang susah untuk di tinggalkan, saya pun juga sih hehe. Egi John juga bilang, Ikhwan jangan umbar foto-foto karena kasihan juga akhwatnya. Ini bener banget sih hahahah, jangan cewek aja yang di salahin terus!

Lanjut ada Risty Tagor yang juga sempet kita liat di media mengenai kisahnya yang akhirnya mengantarkannya pada hijrah dan berada di jalan Allah. Katanya Risty, memang kita butuh banget loh sahabat yang bisa bawa kita jadi lebih baik. Lingkungan itu berpengaruh besar buat menguatkan kita dalam berhijrah. Gak hanya itu, lingkungan juga mencerminkan diri kita. Jadilah saya langsung kepikiran. Oh iya ya, saya masih belum punya sahabat yang bisa menguatkan saya dalam hal agama. Nyarinya susah bangeeettt asli huhu. Langsung pengen minta nomornya Risty Tagor, bisa temenan gak :p hahaha

Terakhir adalah Shireen Sungkar dan suami yang cerita tentang gimana mereka berhijrah. Ternyata Teuku Wisnu yang mengajak Shireen untuk berhijrah. Subhanallah, memang seperti itulah pasangan yang baik. Saling mengajak kepada kebaikan dan menjauhi yang di larang oleh Allah.

Setelah acara selesai, banyak yang saya dapetin. Pencerahan akan apa yang harus saya lakukan kedepannya biar tetap istiqomah, bahkan harus bisa menjadi lebih baik dari sebelumnya. PR besar buat saya adalah mencari lingkungan baik yang bisa mendukung saya kedepannya. Semoga dipertemukan segera, aamiiinn insya Allah