Mulutmu Harimau mu

Beberapa waktu yang lalu sosmed lagi rame perihal anak yang bunuh adeknya sendiri lantaran terpengaruh sama komentar temen ibunya. Si tante itu bilang kalo kakaknya nanti gak bakal disayang lagi sama mama karena adeknya yang baru. Saya jadi ngerasa agak flashback karena komentar semacam itu pernah terucap sama beberapa ibu-ibu gak jelas dengan niat katanya “bercanda”. Mereka sempat bilang saya mukanya beda sama kakak  dan keluarga, kayak anak angkat. Jadilah sempet trauma untuk jangka waktu yang agak lama. Masa kecil dulu, saya jauh lebih gak percaya diri dan sering malu sama fisik hanya karena keinget omongan gak penting tante-tante tersebut.

Ada lagi kasus yang lebih ringan tapi ngeselin, contohnya adalah ketika dulu saya sempat beberapa kali beli HP Samsung. Saat itu orang taunya paling bagus Iphone dan Samsung memang gak se-stabil sekarang. Saat teman-teman liat HP baru saya, mereka malah komentar, “Ih kok lo beli Samsung sih? Ini kan produk gagal dan jelek banget pasti ntar lo nyesel belinya,” padahal saya gak minta pendapat mereka. Toh saya beli pake uang sendiri bukan uang mereka. Kalau menyesal pun udah resiko saya dari awal kok saat membeli.

Pernah pula saat saya lagi capek banget karena kesibukan kuliah, akhirnya curhat ke temen kalo lagi capek sama kesibukan dan dia bukannya nenangin malah komentar,”yah lo mah gitu doang. Gue lebih capek nih! Gue harus bla bla bla..” yang akhirnya saya pilih buat cuekin gak mau dengerin. Langsung tau aja kalo ini bukan contoh temen yang baik.

Sempat juga denger seliweran saat acara kondangan, ada dua ibu-ibu yang lagi sibuk banggain anak masing-masing gak mau kalah. “Eh anakku udah bisa berhitung 1-10 loh! Padahal aku gak pernah ajarin,” Lalu si temannya ini gak mau kalah dengan menyaut, “Ah menghitung mah anakku udah lewat! Sekarang dia sudah bisa ngomong bahasa Inggris biarpun hanya sedikit,” lalu saya pegel sendiri denger tinggi-tinggian ini dan akhirnya ngacir ambil mie bakso.

Saya juga pernah baca kolom komentar di salah satu selebgram yang baru melahirkan. Isinya cercaan para netizen karena dia cerita kalo proses melahirkannya c-section lantaran dia gak berani normal. Padahal itu hak dia dong mau milih proses yang mana. Apa gak bisa beri selamat dan mendoakan kesehatan ibu dan bayi? Buat apa coba ngurusin gimana cara keluar bayinya, emang situ yang hamil? hehe. Terlebih netizen mana tau apa yang sebenernya terjadi, kondisi ibu dan anaknya, catatan medis selama kehamilan dan sebagainya. Pasti banyak pertimbangan dan gak asal milih kan.

Saya suka gak ngerti sama gunanya komentar nyeleneh yang gak penting. Apa coba manfaat nya untuk yang mendengarkan kalo gak hanya sakit hati? Susahkah kita untuk bahagia atas pencapaian atau kepemilikan seseorang? Kayaknya kok berat gitu kalo cuma bilang yang standar semacam,”Oh iya?” atau “wah gitu ya,” ketimbang komentar panjang lebar yang gak berfaedah. Terlebih adalah orang yang selalu pengen lebih dari lawan bicara. Lebih beruntung dapet diskonan, lebih utama saat anaknya bisa sesuatu atau lebih capek/bahagia ketimbang lawan bicara dsb.

Apa gak bisa gitu kita nyoba nenangin orang yang emang lagi capek ketimbang gak mau kalah capeknya sama dia? Apa juga gak bisa kita kasih ucapan selamat sama temen yang baru beli tas yang harganya diskon 30% padahal mungkin kita juga baru beli tas itu dengan diskon yang lebih besar? Kenapa juga tante-tante gak bisa bilang ke anak kecil yang belum mengerti seutuhnya akan suatu kalimat dengan memberi komentar positif dan membangun? Gak kepikiran kali ya kalau trauma masa kecil itu sangat berdampak kepada kepribadian anak sampai dia dewasa.

Ngerti sih semua orang bebas berpendapat, namanya juga beda orang beda kepala. Tapi mbok ya di pilah-pilih komentarnya gitu, jangan asal nyeblak aja. Persis kayak para netizen di sosial media yang kadang suka komentar tanpa dipikir sebelumnya. Padahal kalo dia ada di posisi orang tersebut saya yakin pasti marah banget.

Sungguh saya gagal paham

 

Advertisements

2018, please be nice!

Foto diambil di luar jendela rumah

Kata saya dalem hati pas nengok jam di HP menunjukkan pukul 12 teng. Di luar rumah udah jedar jedor dengan kembang api yang meledak dari berbagai arah. Bagusnya, gak usah kedinginan capek-capek buat liat kembang api. Tetangga ada yang baik banget nyalain beberapa menit dan lumayan bagus hahaha. Makin kesini udah makin males ngerayain taun baruan, apalagi perut lagi belendung gini.

Akhirnya saya dan abang cuma stay dirumah dan nonton marathon film-film aja. Kayak gitu udah seneng dan nyaman banget deh, ketimbang rerusuhan macam jaman dulu. Mungkin faktor U ya ahahahah :p kek udah tua aja Ai

Tahun 2017 banyak banget yang terjadi, mulai dari menikah, buat pengajian sendiri dirumah, nambah kenalan-kenalan yang jadi temen baik, pindah ke UK, hingga sekarang sampe di percayakan sama Allah untuk ngejaga buntelan kecil di dalam perut. Gak berasa dan gak nyangka semua terjadi hanya dalam satu tahun aja.

Tahun 2018 status saya pun otomatis berubah dalam beberapa bulan lagi karena si buntel. Masih gak tau dia cewek apa cowok, surprise aja lah ya biar seru? Sementara oma opanya udah pada gemes pengen beli printilan berwarna sesuai gender doi hahaha.

Dari tahun ke tahun emang saya gak pernah buat resolusi, ngalir aja lah hidup ini tapi yang paling penting saya harus bisa lebih baik dari tahun sebelumnya. Entah dari segi diri sendiri atau kepada orang lain.

Semoga tahun 2018 ini membawa banyak kebahagiaan, kebaikan dan berkah untuk kita semua!

Happy New Year!

Terkikisnya Adab Pengguna Sosial Media

Saat ini kayaknya banyak orang yang kalo sehari aja gak buka sosmed tuh tangan gateeeeuul banget kayak abis digigit nyamuk hahaha. Hebat dan salut aja untuk orang yang gak punya sosmed, yang justru menurut saya jauh lebih “nyata” hidupnya ketimbang yang hidup hanya untuk sosmed

Anyway, kayaknya akhir-akhir ini sosmed udah makin terasa berat dan menjenuhkan. Isinya tuh kalo gak debat, berantem, ngamuk, saling ngatain, menghujat dan tindakan-tindakan lain yang seliweran seenaknya di akun sosial media kita. Terasa sekali ya, semakin canggih teknologi semakin canggih juga orang menggunakan sosial media tersebut sebagai sarana yang tidak pada tempatnya. Kayaknya sopan santun yang di ajarkan di kelas PPKN udah lenyap gitu aja. Mungkin buku PPKN tersebut harus di revisi dan diberikan penambahan di salah satu halaman yaitu “Adab Dalam Bergaul di Sosial Media”.

Apalagi enaknya sosmed, kita bisa menyembunyikan diri kita yang sebenarnya dan lantas membuat akun anonim untuk menghujat dan menjatuhkan orang lain. Ini bukan gak terjadi ya, ini sangat terjadi. Fake account yang berfungsi untuk menjatuhkan orang doang. Super niat gak sih? hahahaha

Bisa kita liat postingan-postingan hoax dengan berita gak benar tersebar segitu mudahnya dengan sekali klik “share”. Padahal, share sesuatu di sosial media pun kita harus bertanggung jawab loh dengan isinya, gak bisa asal kasi ke orang tanpa tau itu betul apa engga. Bukankah apa yang kita lakukan akan di pertanggung jawabkan kelak di hari akhir? Istilahnya dalam Islam adalah ber TABAYYUN, yaitu mencari tahu dulu apakah berita tersebut benar adanya? Kalau engga malah bisa jadi fitnah, kita menyebarkan hal tidak benar mengenai sesuatu dan ujung-ujungnya dosa cuma karena “share” doang

Belum lagi dengan status negara kita yang sedang sensitif oleh perkara politik dan agama, sedikit sentilan dari oknum tertentu dan terbakar habislah sudah. Banyak yang berantem, debat tak berkepanjangan, saling membenarkan opini masing-masing dan lain sebagainya. Bahkan gak jarang orang jadi gak berteman dan hilang respect dengan seseorang yang lain hanya karena masalah apa yang dia share/like/komen. Ealah.

Baru-baru ini pun saya denger salah satu anak seorang artis ada yang kena kabar hoax mengenai dirinya dan hasilnya jadi kena bully di sosial media oleh orang-orang tidak bertanggung jawab. Sampe nangis sesenggukan loh tuh anaknya. Bro sis, ni anak kecil loh hey, jangan segitunya juga kalo mau menyebar fitnah dan kabar dusta. Bayangin anak anda digituin, apa gak sakit hati tuh orang tuanya? Sering pula ada fans yang terlalu benci sama artis, eh anaknya kena bully dong. Ini saya gemes banget ya, kok bisa-bisanya anak kecil diikut sertakan. Ngerti aja enggak loh anak itu. Kasian kan?

Teknologi di kehidupan itu udah kayak garam dalam masakan, harus ada sebagai pelengkap dan penikmat rasa. Tapi sekali kebanyakan dan salah penggunaan bisa bikin masakan itu gak enak, bahkan membuat sakit si yang mengkonsumsi.

 

Ketika Diremehkan Orang Menjadi Kekuatan Istimewa

“Lo yakin sama keputusan lo? Gue sih ragu ya..”

“Sini gue aja yang ngerjain, kayaknya gue lebih paham dari lo deh..”

“Udahlah, jadi orang tuh harus realistis. Jangan ketinggian!”

Pernah gak sih digituin? Mungkin ada juga yang ngomong yang sepertinya kayak ngeremehin kemampuan kita. Siapa sih di dunia ini yang gak pengen diliat credible? Masa iya mau kita di anggap gak mampu melakukan sesuatu? Pastinya gak ada ya.

Padahal kita udah usaha sedemikian rupa, kerja keras gak kenal waktu tapi orang malah ngeremehin either kerjaan atau hasil yang udah kita capai. Bete, kesel, gedeg, sakit hati udah pasti semua bercampur jadi satu.

Pernah tuh saya di remehkan sama orang pas tertarik melakukan sesuatu yang jauhhhh banget dari kepribadian saya. Orang ini yakin banget saya gak mungkin sukses mencapai goal saya. Seyakin itu sampe dia bilang gini,”Lakuin sesuatu sesuai kemampuan lo jangan terlalu berharap banyak,” wow gila banget njleb oke. Maksud dia mungkin baik ya, tapi saya nangkepnya kayak dia ngeremehin saya. Nyoba aja belom kan, saya pun ikhlas kalo Tuhan berkata tidak. Tapi apa salahnya toh nyoba? Sampe akhirnya saya mencapai apa yang saya mau, bahkan lebih dari itu barulah dia diem.

Tapi saya ngeliat ya, diremehin itu gak hanya ujian menuju kesuksesan loh tapi juga sebagai pemacu istimewa kita untuk jadi lebih dari apa yang kita angan-angankan. Gimana enggak? Udah di remehkan gitu pasti gita jadi gondok untuk bisa memberikan yang terbaik dong. Rasanya jadi kayak pengen buktiin ke orang itu,”Nih liat nih gue bisa, bahkan bisa banget!” pokoknya usaha matahin persepsi kalo kita itu gak bisa. Jadi pasti usaha keras itu tidak berbohong, insya Allah hasilnya sesuai dengan apa yang kita usahakan sejak awal.

Diremehkan orang juga jelas banget ngajarin kita siapa teman yang full support kita 100% no matter what, sama yang ada rasa iri sama kesuksesan kita. Jadi makin paham siapa yang harus kita keep as a friend dan siapa yang mending buang jauh ke laut lepas.

Setiap ujian pasti ada hikmah, kayak di remehin orang gini. Semoga kita selalu semangat dalam meraih cita-cita dan rasa iri dengki itu tergantikan dengan rasa ikut bangga kepada teman ya 🙂

Wedding Journey 2: Persiapan Batin

Akhirnya ngurusin vendor-vendor udah mau kelar. Kira-kira 70% lah udah keurus semua, sisanya tinggal perbajuan keluarga yang super banyak dan belom nyari bahan sama sekali hahahahah. Apalagi saya harus ngurusin dua keluarga karena si abang di luar, jadilah PR saya dobel. Untungnya nyari gituan saya demen karena suka aja nyari warna-warna cantik. Bridesmaids pun nanti harus cantik karena udah titipan temen-temen!hahah dasar..

Anyway, mempersiapkan pernikahan itu gak hanya ngurus venue, vendor ataupun KUA, tapi yang paling penting dan jangan sampe lupa adalah mempersiapkan batin sang calon pengantin juga. Alasannya sih sederhana ya, setelah pesta barulah kehidupan yang sebenarnya di mulai. Ketika dua manusia bersatu dalam satu rumah, makan bareng, masak bareng, cerita bareng jadilah ketauan sifat asli pasangan kalo udah tinggal bersama. Namanya juga beda orang, pastilah banyak tantangan yang harus di hadapin dong. Gak hanya nyatuin keduanya, masih ada banyak masalah lain yang pastinya harus bisa di selesaikan bersama.

Kalo batin gak siap, bisa banget tuh ada perasaan nyesel, salah pilih pasangan, trus kebayang enaknya single dan lain sebagainya. Godaan – godaan setan jadi lebih gampang kita terima secara gak sadar yang bisa jadi bikin rumah tangga nanti (amit-amit) berantakan.

Maka dari itu, saya dan abang lagi bener-bener nyoba buat menyiapkan batin kita berdua dengan lebih banyak belajar agama dan lebih mengenal apa itu tugas suami/istri dalam koridor Islam. Biar nantinya kita gak saling tumpang tindih dan salah kaprah akan tugas siapa yang harus di kerjakan, siapa yang harus di dahulukan, apa yang menjadi kewajiban dan apa yang menjadi hak pasangan.

Beberapa pelajaran yang baru aja saya dapat dan ambil ketika mempelajari akan kewajiban seorang istri terhadap suami dalam pandangan Islam:

  1. Menghormati dan melayani suami dengan sepenuh hati
  2. Menjaga kehormatan pasangan dengan tidak mengumbar kekurangannya ke orang lain dan menjaga masalah rumah tangga untuk di selesaikan berdua dengan pasangan
  3. Memiliki kesibukan hanya saat ketika suami pergi-pulang kantor. Setelahnya sudah harus ada di rumah
  4. Meminta izin suami saat pergi ke luar rumah. Kita adalah tanggungan penuh suami, kalo suami gatau kita kemana itu salah bangettt
  5. Tidak memasukkan orang asing ke rumah sebelum ada izin dari suami
  6. Jujur dalam bertutur kata dan bertindak, gak usah deh ada rahasia dalam rumah tangga
  7. Tidak boleh berpuasa ketika suami di rumah. Harus melayani suami kecuali sedang datang bulan
  8. Mengingatkan pasangan dengan baik mengenai hal yang tidak kita nyaman dari sikap/perilakunya terhadap kita. Kalo pake urat justru bisa jadi berantem dan ujung-ujungnya pasti gak enak
  9. Suami kita bisa menjadi surga/neraka bagi kita. Simpelnya, kalo nurut dan patuh sama suami ya dapet tuh pintu surga. Kalo membangkang udah pasti jaminannya neraka
  10. Berarti poin terakhir, kalo mau nyari surga, patuhilah dan sayangi suami

 

Gak hanya belajar kewajiban kami masing-masing itu apa, tapi juga semakin memperdalam dan menebalkan syariat Islam yang insha Allah pingin banget kami terapkan nanti. Konsep yang rencana kami contek adalah bagaimana Rasulullah mengelola rumah tangganya dan termasuk, bagaimana romantisnya Nabi Muhammad saw ke istri-istrinya (asal contoh poligami gak di tiru hahaahah). Gimana juga saat Rasulullah paham banget pas istrinya lagi cemburu. Bukannya di marahin kan istrinya, tapi makin di sayang hehe. Pokoknya kami berdua berniat untuk menjadi contoh orang tua yang baik bagi anak-anak kami nanti. Lebih kepengen kita berdua yang ajarin anak bukan pak ustad atau guru ngaji. Maka dari itu niat saya berhijab syar’i pun atas keinginan membangun rumah tangga yang berlandaskan syariat islam *udah kayak motto sekolah ya*. Jadi pedomannya Al-Qur’an, bukan rumah tangga artis atau public figure gak jelas gitu

Menikah itu gak hanya butuh kesabaran dan komitmen, tapi juga butuh rasa saling menghargai dan mengalah. Kita kan pasti beda ya, cewek sama cowok. Disatukan dalam satu rumah yang nantinya insha Allah dikaruniai seorang anak. Jadilah seorang suami dan istri harus kompak dalam menjalankan rumah tangga nya agar kelak nanti kalo udah punya anak juga visi dan misi yang diinginkan tercapai. Kecocokan itu terjadi setelah adaptasi, makanya pinter-pinternya kita beradaptasi dengan pasangan dan tugas menjadi seorang istri/suami.

Semoga calon pengantin di luar sana juga bersemangat untuk mempersiapkan dirinya secara lahir batin ya 🙂

Semua Berawal dari Rumah

Ide postingan ini sebenernya berawal dari kebanyakan nonton K-Drama. Lha emang apa hubungannya? Ada banget sisbro. Jadi kebanyakan alur cerita Korea tuh most of them emang percintaan kan. Tapi konflik-konflik yang ada di dalamnya selalu bersangkutan dengan kepribadian si orang itu yang kadang “ajaib”. Misalkan, si cowok bandel banget sampe semua orang udah capek berurusan sama dia. Ternyata bisa dilihat, saat dia di rumah tuh gak bahagia. Bisa aja ayahnya tukang mabok dan mukulin istrinya, terjadilah trauma masa kecil yang kebawa sampe gede. Bisa juga karena kurangnya kasih sayang orang tua, sampe si anak bandel karena nyari perhatian mereka.

Kalo dipikir lagi emang bener banget ya, personality kita itu terbentuk dari rumah, bukan dari sekolah. Dulu saya pernah di ajarin sama guru Ilmu Sosial pas SMA, keluarga itu turut andil banget loh dalam perkembangan manusia sampe dia beranjak dewasa. Bisa dibilang, ring 1nya adalah keluarga. Gimana engga, kita setiap hari dari lahir sampe gede tinggal sama keluarga. Otomatis seluruh kebiasaan dan perilaku menganut yang ada di rumah. Kalo orang tuanya suka ngomong kasar, ada kemungkinan anaknya juga ngikut. Kalo orang tuanya rapih dan bersih, ada kemungkinan pula anaknya juga bersih. Tapi gak semua itu pasti yaa, tergantung sama orangnya masing-masing juga.

Gimana kita berperilaku di kehidupan sosial juga ngaruh sama apa yang kita bawa dari rumah. Contohnya, kalo di rumah sering bohong sama orang tua udah pasti ke temen, guru atau siapapun chance untuk berbohong pasti gede banget. Bisa juga kalo dirumahnya jorok, pas di luar juga ya sama aja tetep buang sampahnya ngasal.

Makanya, berat juga ya sebenernya jadi orang tua. Ngasuh anak itu gak gampang loh. Saya kesel banget sama orang yang bilang ibu rumah tangga itu gak ngapa-ngapain cuma di rumah doang santai. Weh salah banget situ. Ngurusin anak jadi bener pas gede itu PR terbesar loh. Kalo salah-salah jadi pembunuh apa gak stres juga orang tuanya? Belom lagi ngepel, nyuci, masak, melayani suami. Nah kan

Sempat saya liat postingan di FB yang bagus banget tentang parenting. Cocok buat yang akan atau sudah jadi orang tua nih 😀 Yang belom menikah juga sebagai pelajaran ajaa, monggo di simak disini:

 

Kata Abah Ihsan salah satunya disini yang sederhana banget nih, kita udah kebiasaan dengan gadget sampe pas makan keluarga semua sibuk dengan HPnya, bukan ngobrolnya. Berarti emang PR orang tua sejak awal untuk bisa nerapin pola asuh yang tepat buat anaknya. Pelajaran banget nih dan niat saya kedepannya harus bisa nanemin “Software” terbaik ketika nanti punya anak. Gak boleh nyari di luar, apalagi di Ambassador hehe

 

Real Story: Kekerasan Dalam BerPacaran (KDBP)

Tadi malam saya kayak biasa sebelom tidur ngecek ada berita apa yang lagi hitz di Indonesia dan dunia. Sampai saya tiba-tiba ketemu artikel dari BBC yang bercerita tentang seorang PRT yang di siksa sama majikannya. Udah gak asing lagi ya sama berita kayak gitu. Tapi bedanya, ini terjadi di negara kita sendiri, which is bikin saya semakin gemes sampe pengen gigit karpet.

Kok bisa orang tuh tega nyiksa orang? Kok bisa sampai si majikan ini ada hati buat nyetrika si PRT, bukannya nyetrika kemeja dia buat besok ke kantor. Kok bisa si PRT ini disuruh makan tai kucing dan disuruh masuk kandang layaknya binatang. Gak sampai disitu, si mbak yang sungguh kasian banget hidupnya ini pas melakukan “kesalahan”, langsung aja gitu anunya di cabein. ANUNYA…!!! Gila ya..dikira anu itu ikan lele apa di cabein.

Ada lagi berita viral di sosmed tentang PRT muda yang fotonya lagi duduk sendiri sambil ngeliat meja majikannya. Gak keliatan makanan ada di mejanya, sementara si majikan makan dengan lahap dan meja juga penuh makanan. Gak tau lah apakah makanan si mbak ini belum sampai atau memang gak di pesenin.

Saya sangat gak habis pikir sama orang yang bisa tega menyiksa dan melakukan kekerasan kepada seseorang, gak terkecuali pas pacaran. Semua berita tadi ngingetin saya sama pengalaman pahit yang…bikin saya bersyukur banget sekarang udah sama si Abang.

Ini beneran saya alamin beberapa tahun yang lalu ketika saya cuma ngira penyiksaan oleh pacar sendiri itu cuma omong kosong novel fiksi aja.

Here’s my story…

Saya kenal dengan (sebut aja Andi) ini dari salah satu temen saya. Awalnya sih keliatannya baik dan agamanya bagus ya rajin shalat, ngaji, which is didalam kepala saya orangnya gak bakal lah aneh-aneh.

Hubungan saya dengan dia awalnya baik-baik aja, sampai ketika menginjak bulan ke 6 kok perilakunya makin aneh. Dia mulai makin nempel sama saya, kalo pulang kampus (kampus kita sama cuma beda jurusan) maunya pulang bareng. Pas saya lagi sibuk dan ada meeting dengan teman kelompok dia malah marah-marah. Marah karena saya udah janji mau pulang bareng sama dia. Padahal meeting tugas kelompok juga tiba-tiba jadi saya juga mau gak mau harus datang. Ini salah satu project penting salah satu kelas dan saya gak mau absen dari meeting. Dia malah marahin saya, ngamuk di depan umum bikin malu deh. Temen-temen saya cuma bengong aja liat kelakuan si Andi ini, sampe pas saya selesai dibikin malu di depan umum temen-temen cuma nanya,”Are you okay? Should we talk to him?” dan saya nolak. Jangan lah mereka juga ikutan. Ini urusan saya dengan Andi.

Awal mula saya masih bisa tahan dan sabar, meski udah gak nyaman banget. Bawaanya tiap liat tuh kesel, gak seneng. Sampai semakin hari dia ngelunjak dan mulai minta pinjem uang. Memang betul ya ada yang bilang kan, kalo minjemin uang ke seseorang gak akan ada abisnya karena dia pasti akan minta terus, which is itu yang kejadian sama saya. Andi terus-terusan minjem uang ke saya mulai dari alasan uang dari orang tuanya telat, sampai abis karena hal gak jelas. Ada moment dimana saya pula yang jadinya harus bayar kos-kosannya. Uang saya cepat habis dan malah saya sendiri keteteran karena banyak ngabisin duit buat dia. I know i was so stupid back then. Tapi saya capek dengan ulahnya jadi iyain aja.

Sempat saya minta putus tapi sungguh saya gak nyangka dia akan ngancem BUNUH DIRI, lompat dari beranda rumahnya kalo sampe putus sama saya. Emang udah gila ya dunia. Saya akhirnya nurutin kemauannya untuk gak jadi putus sama dia.

Ketika hubungan kami menginjak bulan ke 12, ini titik dimana saya muak banget sama kelakuannya. Kami berdua sempet ngerayain 1 year anniversary yang dimana dia ngajak saya makan di restoran mahal dan end up minum di bar keren yang pastinya satu gelas juga mahal harganya. Itu bukan keinginan saya, dia yang insist pengen ngebayarin semuanya. Oke lah saya pikir.

Ternyata beberapa hari kemudian dia nagih dong hahahah. Minta dibayar ke dia uang makan dan minum pas ngerayain anniversary itu. Lah kaget dong apaan nih!

Kok tiba-tiba minta duit? Bukannya mau traktir?

Dia maksa saya buat bayar setengahnya, yang sebenernya kalo di itung-itung lagi saya bayar lebih banyak ketimbang dia, karena selain itu saya juga beliin dia kado. Sementara dia gak ngasih apa-apa. Dari situ saya udah makin eneg sama kelakuannya yang luar biasa kurang ajar.

Akhirnya udah bener-bener gak tahan dan saya minta putus lewat telfon dan chat. Dia gak terima dan langsung ngejar saya sampai ke depan pintu rumah. Andi dateng ngamuk-ngamuk dan ngancem bakal bunuh diri. Oh my God…here we go again.. Saya dalem hati pengen biarin dia lompat sih hahahhaha. Tapi masalahnya..saya gak mau dia jadi setan gentayangan yang ganggu hidup saya, bukan malah takut masuk penjara hahahah.

Yah gajadi lagi lah dia saya putusin, malah abis ngancem doi pingsan dan akhirnya saya harus nenangin Andi biar cepet bangun dan pergi dari rumah saya. Drama banget gak sih hidup saya ini hehe

Berantem ala sinetron setelah kejadian itu makin sering. Pernah Andi dateng dengan mobil sewaannya sambil ngamuk-ngamuk di parkiran apartment saya. Untung saat itu dua temen saya ini emang lagi sama saya, jadi ada saksi kayak gimana kelakuannya sama dia. Saya nyuruh temen-temen buat gak ikut campur. Sampe kalo saya butuh bantuan mereka saya akan minta tolong. Saat itu lagi-lagi Andi ngancem bunuh diri dengan nabrakin mobil itu ke dinding.

Pernah juga kami berantem di parkiran (sering banget ya di parkiran?) apartment dia sampai saya nangis-nangis minta tolong ke orang yang ada disana. Tangan saya di tarik dan di genggam erat banget sampe luka karena dia narik tangan saya yang ada jamnya. Jam itu neken tangan saya sampe lebam. Alhamdulillah ada dua orang arsitek bangunan yang dateng bantuin saya, akhirnya saya bisa kabur.

Puncaknya terjadi ketika saya mutusin dia untuk yang ke sekian kalinya lewat chat dan abis itu saya block semua nomornya, chat, sosmed dan segala macem. Saya langsung nginep di rumah temen karena takut pulang. Saya tau dia pasti nunggu di depan rumah saya dan ternyata benar.

Salah satu temen baik saya nelfon dia buat dateng ke kampus dan kami ber 7 (saya dan teman-teman dekat) ngadain rapat mendadak buat nyelesain masalah yang ngeganggu ini. Udah kayak rapat DPR, diputuskan lah saya selesai hubungannya dengan dia dan teman saya yang jadi ketua rapat ini ngasi wanti-wanti ke Andi, kalo sampe ngusik hidup saya dia harus berurusan sama semua temen-temen saya yang ada disitu. Sungguh saya terimakasih banget sama semua temen-temen yang udah bantuin saya ini.

Setelah putus, saya makin di teror sama Andi. Dia terus nelfonin dan ngatain saya di chat. Dia juga nanya ke temen-temen saya posisi saya di kampus dimana. Untung semua temen saya baik banget dan gak ada yang buka mulut ke Andi. Saya jadi takut kemana-mana sendiri dan selalu berdoa buat selalu dilindungi.

Suatu hari tepat jam 10 malam ada chat dari dia yang dimana dia pengen minjem charger HP. Saya ngira dia udah tobat dan gak gila, salah saya ya saya percaya orang bisa berubah dengan cepat. Yaudah saya iya in dan dia datang sambil ngasih kado yang isinya coklat, baju, dan CD ntah apa. Saya kasitau dia buat balikin tuuh charger secepatnya.

Dua jam kemudian ada chat lagi dari dia kalo dia udah dibawah dengan charger saya. Akhirnya saya turun dan disitu dia masih di dalam mobil nyuruh saya masuk ke mobilnya. Saya gak ngira dia ternyata akan kunci mobil itu dan meminta yang enggak-enggak. Kalau mau keluar dari mobil saya HARUS peluk dan unblocked dia. Gila banget. Saya bilang gak mau pastinya dan ketika saya mau buka pintu mobil, dia lompat nahan tangan saya dan saya kaget banget. Ternyata dia masih Andi yang dulu, yang suka seenaknya. Saya nangis dan panik karena dia ngancem saya macem-macem sampai akhirnya ada satpam lewat saya minta tolong dan teriak. Saat dia lengah saya langsung buka pintu dan lari masuk kerumah. Saya bener-bener lari sekenceng-kencengnya dan ngunci semua pintu.

Saya nelfon temen-temen saya sambil nangis dan minta tolong dan 15 menit kemudian saya denger suara gedoran pintu dari depan dan makian yang udah gak asing lagi, Andi ngejar saya sampai depan pintu dan ngamuk-ngamuk suruh buka pintu.

Asli disitu saya ngira saya bakal di bunuh whatsoever. Anceman bunuh diri sampe anceman lain diteriakin Andi dari depan. Saya tetep gak bergeming dan gak akan pernah mau buka pintu. Itu udah sekitar jam 2 atau 3 pagi dan dia masih disitu gedor-gedor pintu. Sampai saya tinggal untuk tidur yang dimana…gak bisa, dia juga masih di depan ngomong ngalor ngidul.

Jam 7 pagi saya bangun sambil  ngecek lubang intip yang ada di pintu. Kosong! Alhamdulillah dia udah pergi. Hari itu jam 10 saya memang ada kelas dan dilema untuk keluar karena takut. Akhirnya sekitar jam 9 saya memberanikan diri buat buka pintu pertama. Ada jarak 50cm dari pintu pertama ke pintu depan. Sementara pintu depan cuma pintu besi bepagar, jadi saya bisa liat dengan jelas orang yang ada di luar. Ternyata dia masih ada sodara-sodara! Dia lari ke arah pintu dan ngamuk, marah-marah, ngancem saya lagi dan bilang kalo saya udah ngancurin hidup dia. WHAT?

Saya takut dan lari masuk rumah, sambil nelfon temen-temen buat jemput. Saya juga nelfon satpam apartment untuk bantu ngamanin dia. Gak berapa lama temen-temen cowok saya dateng sambil marah-marah ke Andi dan nyeret dia pergi. Satpam pun rame bantuin buat ngamanin Andi. Sementara temen-temen cewek saya dateng jemput buat ke kampus. Di mobil saya cuma nangis dan kesel, gak nyangka bakal ada pengalaman kayak gitu.

Disini saya cuma mau bilang, hati-hati sama siapapun yang udah dari awal kebiasaan buat ngamuk-ngamuk depan umum, ngancem, dan bahkan main fisik. Kasitau segera orang ini ke lingkungan terdekat dan jangan di hiraukan deh anceman-anceman palsu dari dia. Orang kadang bisa semakin gila kalo udah sayang. Tau kan yang pacar bunuh pacar sendiri karena cemburu? Agama bagus gak menjamin dia juga orang yang lemah lembut. Banyak faktor yang harus kita pikirkan dan tinjau ulang deh.

Semoga bagi yang pernah ngalamin jangan sampai ngalamin lagi dan cerita saya bisa jadi bukti bahwa kekerasan dalam pacaran itu ada, nyata, dan berbahaya.

Cheers,

Aiko