Sah! Syar’i Wedding of Egi John and Mia

Waa Selamat lebaran untuk seluruh teman-teman bloggers ya 😀

Gak kerasa cepet banget loh bulan demi bulan berlalu dan Ramadhan sudah jauh meninggalkan kita huhu. Taqabalallahu Minna wa Minkum, semoga kita dipertemukan dengan Ramadhan di tahun berikutnya dan diberikan kesempatan untuk meluruhkan dosa-dosa terdahulu. aamiin

Jadi saya kemarin lebaran di Bandung, dan karena tau salah satu teman saya Egi john (kalo yang suka ikutin infotainment dan nonton TV pasti tau) dan Kamilia Yasmin (akrabnya Mia) mau nikah pas banget setelah lebaran, jadilah yang tadinya mau agak lebih lamaan abis lebaran main-main di Bandung langsung pulang. Saya pun juga kedapetan untuk ikut bantu makeupin istrinya, Kamilia Yasmin yang alhamdulillah 2 hari yang lalu telah sah jadi istrinya! Cihuy selamat ya ka Egi dan Mia, turut bahagia dan terharu huhu

Mau ceritain nih pengalaman ke walimah syar’i, asli ini baru pertama kali dan sangat berkesan makanya ditulis hahahah norak yak maap tapi banyak temen-temen saya yang nanya kayak gimana sih emang. Oke jadi akan saya jelaskan kayak gimana acara Ka Egi dan Mia kemarin ya, sekalian cerita juga pengalaman pertama makeupin pengantin hihi (kalo ada yang berminat di makeup, follow IG akun saya aja ya @amandaplwn.makeup for further info). Walau Mia pake cadar, tapi teteup aja pas di area perempuan kan di lepas tu cadarnya, terlebih lagi depan suaminya bakal di lepas loh jadi harus bagussss tetep.

Jadi acaranya di selenggarakan di balai pertemuan di Cikini, udah janjian sama Mia jam 7 paling telat sampe sana, Eh kepagian dong setengah 7 udah sampe aja hahaha karena takut nyasar plus agak sedikit grogi hahah udah gitu hari itu juga lagi agak demam, wah lengkap deh. Akhirnya saya nungguin sebentar di mobil sampe akhirnya Mia nelfon saya buat masuk ke dalem gedung.

Ini pertama kalinya saya kenal sama Mia, tadinya cuma seriing WA aja setelah dikenalin sama Ka Egi. Pas masuk gedung, panitia-panitia yaitu anak Aladzivie (fans ustadz Subhan Bawazier pasti udah gak asing) udah pada sibuk wara-wiri bantu set up dekor, kamera dll. Yang menarik, gedung pertemuannya udah kepisah tuh tangga kiri kanan, jadi gampang buat misahin tamu akhwat (perempuan) dan ikhwan (laki-laki) supaya gak terjadi campur baur (ikhtilat). Papan penunjuk kiri mengarahkan akhwat naik ke atas sebelah kiri dan kanan adalah ikhwan. Sementara penerima tamu ikhwan dan akhwat pun juga terpisah.

Nah, saya kira-kira mulai makeupin Mia jam 7.15 – 8. Gak lama karena Mia request makeupnya jangan lebay, tapi tetep cantik. oke sip. Saya juga gak pernah cukur bulu alis client saya atu makein bulu mata langsung tanpa persetujuan dia. Selama di makeup, lucu deh grogi karena antara Ka Egi dan Mia melakukan proses ta’aruf, jadi bukan proses pacaran gitu. Dalam Islam memang gak ada pacaran sebenernya huhu *langsung malu sama diri sendiri*

Untuk akad, Mia mengenakan dress putih lengkap dengan hijab panjang, cadar putih, selendang putih berornamen bunga dan mahkota. She looked like a princess from Saudi! Seneng banget hasil akhirnya, saya juga ikutan bantu masangin pernak-pernik bajunya. Gak lupa, satu bouquet bunga juga udah disiapkan supaya pas foto-foto makin cantik.

Setelah selesai makeupin Mia, saya dengar rombongan ka Egi dan keluarga udah datang. Langsung saya menuju ke gerbang depan untuk mengabadikan momen tersebut. Lucu bangeeet ka Egi mukanya tegang hahaha, apalagi pas ngobrol dan ketemu sama keluarganya Mia. Akhirnya arak-arakan keluarga pengantin pria naik ke bagian ikhwan untuk yang lelaki, sementara yang wanita ke bagian akhwat.

Pekerjaan pertama saya selesai, langsung buru-buru permisi buat naik ke tempat acara buat nyari kursi paling nyaman buat menyaksikkan akad nikah berlangsung. Senengnya di walimah syar’i, udah pasti kursi banyak hehe. Jadi gak usah khawatir kaki pegel selama acara.

Mia pun akhirnya dipanggil naik untuk ngeliat proses akad lewat layar besar. Jadi ruangannya dikasih pembatas kain tinggi gitu, nah ruangan perempuan cuma ada perempuan aja. Even orang catering jg cewek doang dan berhijab semua, sementara yang area laki-laki sudah pasti yang membantu menghidangkan makanan pun laki-laki.

Terlihat dari layar, disebelah kak Egi adalah ustadz favorite saya yaitu ustadz Subhan yang sudah pasti akan memberikan nasihat pernikahan. Maharnya sudah di persiapkan di atas meja, dan semua tamu yang datang ikut merasa tegang.

“SAH”…

Alhamdulillah, setelah mendengar kata sah, semua langsung bisa bernapas lega. Bahkan saya sempet denger ada yang tepuk tangan loh hahaha. Ka Egi mengucapkan Ijab Qobul dengan lancar, tenang dan tegas. Wah salut deh, jadi makin terharu karena sudah tau semua prosesnya dari awal.

Setelah akad selesai, ka Egi di persilahkan bertemu sebentar dengan Mia untuk memberikan mahar dan buku nikah. Waaa semua langsung heboh deh foto-fotoin pasangan baru ini dan keliatan banget malu-malunya Mia saat cium tangan suaminya untuk pertama kali. Wah, yang jomblo yang belom nikah langsung pada baper hihi. Ayo makanya ta’aruf bagi yang pengen nikah. Gak lupa Mia dan Kak Egi saling menyalami dan memeluk ibu mereka. Alhamdulillah

Ka Egi pun menyampaikan ucapan terimakasih kepada seluruh tamu dan panitia, dan mempersilahkan untuk makan. Jadi acara resepsinya nyambung setelah akad. Nah ini tanda pekerjaan kedua saya dimulai, yaitu touch up makeupnya Mia. Tapi karena lapar saya makan dulu rada ngebut hahaha.

Emcee acara terus mengingatkan tamu untuk makan dan minum sambil duduk dan tidak ada suara lagu sedikitpun berkumandang. Hanya ada suara lantunan anak kecil perempuan menyanyi dengan diiringi Duff (gendang) yang memang sesuai hadits. Sungguh saya takjub, pasangan ini baru hijrah tapi Masya Allah…sangat patut dijadikan contoh untuk yang ingin berhijrah secara total. Saya aja masih sulit meninggalkan banyak hal. Tapi mereka berdua bisa berani istiqomah atas apa yang mereka percaya itu baik/buruk. Salut euy

Akhirnya setelah ngebut makan, saya lari kebawah untuk membantu Mia ganti baju akad putihnya, menjadi dress warna gold dan jubah hitam lengkap dengan cadarnya. Saya hanya touchup bagian mata, bedak dan lipstick. Selebihnya gak usah, takut jadi cakey.

Sekitar jam 11 saya mohon diri untuk pulang karena udah makin berasa tuh ga enak badannya. Pasti juga nanti heboh kalo udah jumpa pers sama wartawan yang udah bejibun pada nungguin di luar.


Souvenir acara pun bermanfaat banget, buku dzikir pagi dan petang, lengkap dengan dzikir setelah shalat dan dzikir sebelum dan sesudah tidur. Wah mantep deh, masya Allah.

Barakallahu Laka wa Baraka’alaik wa Jama’a bainakuma fi khair, semoga keluarga kalian diberikan penuh keberkahan oleh Allah subhanahu wata’ala 🙂

Advertisements

Event Ikhtiar Cinta by Hijab Sally Heart

sallyheartevent-ikhtiarcinta

Saya ini kalo boleh jujur gak punya terlalu banyak teman berkerudung. Gak tau kenapa ya, banyakan yang gak berhijab. Gak salah sama sekali sih, tapi kepengen aja punya banyak temen berkerudung yang sama-sama lagi hijrah dengan niatan yang sama. Kayaknya feelnya beda aja gitu. Pas tau ada acara Ikhtiar Cinta yang di selenggarakan olah Hijab Sally Heart, gak pake lama langsung saya bayar registrasi dan dengan segenap hati datang sendiri hahaha. Gak hanya pengen suasana aja, yang dateng juga kebetulan artis-artis seru yang saya juga kepengen tau proses mereka hijrah itu seperti apa sih. Narasumbernya banyak loh ada 9, yaitu Shireen Sungkar dan Teuku Wisnu, Risty Tagor, Egi John, Caisar dan Indadari, Hamas Syahid dan Aditya Pratama. Pastinya lagi banyak bazaar lucu-lucu dan bisa belanja hijab sally langung hihi :p udah ketauan yaa pengen belanja hehe

Hari itu saya setelah sholat subuh langsung buru-buru berangkat ke SMESCO, tempat acara Ikhtiar Cinta di selenggarakan. Subhanallah ruameee buangeeetttttt!! Registrai ulang aja udah panjang banget antriannya, padahal baru jam 7 pagi loh. Katanya sih ada ekitar 2500 akhwat yang datang. Bahkan, ada loh yang jauh-jauh dari kota lain dan sengaja datang pagi banget atau dari hari kemarin cuma untuk datang ke acara ini. Salut!

DSC09267DSC09268

Masuk ke dalam saya di suguhkan dengan berbagai vendor menarik, mulai dari Hijab Sally Heart, Like Islam Project, berbagai jualan makanan, minuman, buku, dan sebagainya. Jadi kalap sendiri hihi. Alhamdulillah banget semua yang di jual hari itu diskon gede, kalo beli online jadi harga normal. Seneng juga bisa langsung coba produk-produknya, jadi tau bahan dan jatohnya gimana pas dipake.

DSC09269DSC09270DSC09271DSC09272DSC09273DSC09274DSC09276

Saya terkesima banget sama yang hadir. Semua ukhti-nya berhijab syar’i loh mayoritas. Bahkan banyak pula yang bercadar. Padahal acara ini akhwat only. Pakaiannya pun lucu-lucu dan warna-warni, saya jadi ngerasa gak sendirian berhijrah. Hari itu pun saya ikutan pake yang syar’i juga, satu set khimar beserta gamis yang baru aja saya beli online dari Hijab Sally. Ternyata nyaman dan gak se-ribet kalo saya pakai hijab seperti biasa. Dengan banyak peniti, di gelung sana-sini, belum lagi dada yang suka gak sengaja terlihat karena memang masih bentukan gaul masa kini. Memang seharusnya hijab memudahkan ya, bukan membuat ribet si pemakai 🙂

DSC09277
udah mulai rame
DSC09278
Popcorn Gratisss
DSC09287
Live Drama
DSC09295
Risty Tagor
DSC09297
Shireeng Sungkar dan Teuku Wisnu
DSC09281
Caisar

Bintang tamu pertama, yaitu Mba Indadari dan Mas Caesar abu kipsmail. Udah tau dong, Caesar yang suka joget-joget di TV itu sekarang udah berhijrah dan meninggalkan dunia ke artisannya. Bahkan sekarang lebih memilih berdagang yaitu jualan kaos, buka warung makan, dan sebagainya. Hebat banget, subhanallah. Mula-mula Mba Indadari yang sudah 2 tahun bercadar cerita gimana dulu awalnya kok bisa sama Mas Caesar. Ternyata, Mba Indadari lah yang mengajak suaminya berhijrah, pokoknya kalo emang mau sama dia katanya minta ridho-nya sama yang buat dulu. Dari situ lah suaminya mulai belajar agama lebih giat. Ada pula tips istiqomah dari Mba Indadari yaitu, meminta dan berdoa sama Allah, meletakkan kematian di depan kita, mendatangi majlis ilmu, berkumpul dengan orang sholeh dan yang terakhir akhlaq oriented, yang berarti apapun yang kita kerjakan harus di sambungkan dengan akhirat dan akhlaq yang baik. Wah keren banget ya tips nya!

Berikutnya adalah Egi John, artis muda yang kalo pada ikutin gosip sempet sama Marshanda dan putus. Nah, hikmah dari drama putusnya adalah dia berhijrah ke jalan Allah sampai jadi alim banget kayak sekarang. Memang, kalau lagi sedih sering justru jadi titik balik dimana kita mengingat Tuhan. Gak hanya itu, Egi John pun kaget kalo ternyata kematian itu bisa datang kapan saja, dimana aja, gak nunggu harus tua dulu. Lanjutnya lagi, dia pernah mimpi dikasih lihat padang mahsyar saat masih belum dapat hidayah. Setelah temennya bilang, barulah dia percaya kalo dia dikasi sedikit gambaran seperti apa umat yang taat dan tidak. Untuk tantangan katanya lebih ke lawan jenis, tattoo dia yang banyak harus di hilangkan satu persatu, dan niat yang lurus berhijrah karena Allah atau karena ingin dapat jodoh. Urusan selfie juga lumayan katanya, jadilah dia hapus semua foto yang ada di Instagramnya. Denger musik pun masih terbilang susah untuk di tinggalkan, saya pun juga sih hehe. Egi John juga bilang, Ikhwan jangan umbar foto-foto karena kasihan juga akhwatnya. Ini bener banget sih hahahah, jangan cewek aja yang di salahin terus!

Lanjut ada Risty Tagor yang juga sempet kita liat di media mengenai kisahnya yang akhirnya mengantarkannya pada hijrah dan berada di jalan Allah. Katanya Risty, memang kita butuh banget loh sahabat yang bisa bawa kita jadi lebih baik. Lingkungan itu berpengaruh besar buat menguatkan kita dalam berhijrah. Gak hanya itu, lingkungan juga mencerminkan diri kita. Jadilah saya langsung kepikiran. Oh iya ya, saya masih belum punya sahabat yang bisa menguatkan saya dalam hal agama. Nyarinya susah bangeeettt asli huhu. Langsung pengen minta nomornya Risty Tagor, bisa temenan gak :p hahaha

Terakhir adalah Shireen Sungkar dan suami yang cerita tentang gimana mereka berhijrah. Ternyata Teuku Wisnu yang mengajak Shireen untuk berhijrah. Subhanallah, memang seperti itulah pasangan yang baik. Saling mengajak kepada kebaikan dan menjauhi yang di larang oleh Allah.

Setelah acara selesai, banyak yang saya dapetin. Pencerahan akan apa yang harus saya lakukan kedepannya biar tetap istiqomah, bahkan harus bisa menjadi lebih baik dari sebelumnya. PR besar buat saya adalah mencari lingkungan baik yang bisa mendukung saya kedepannya. Semoga dipertemukan segera, aamiiinn insya Allah