Cowok gak modal dan Matre?

10-03-09-gold-digger-its-not-always-the-wife1

(https://laurenolauren.files.wordpress.com/2014/02/10-03-09-gold-digger-its-not-always-the-wife1.jpg)

Sering banget cewek di tuduh matre, ngeliat harta doang, maunya pacaran sama cowok yang bermobil dan sebagainya. Eh gak hanya cewek loh yang bisa matre, cowok pun bisa. Makin banyak orang yang maunya enak doang.

Cowok tipe gak modal dan matre tuh menurut saya beti alias beda tipis. Gak modal bisa aja emang dia gak punya uang, sementara matre bisa jadi punya uang atau gak sama sekali tapi senengnya minta. Tapi ujung-ujungnya dua hal ini saling berkaitan. Karena dia gak ada modal, jadilah dia minjem yang menjadikan dia tipe cowok matre yang paling ngeselin deh haha. Cowok kayak gini nih yang harus di hindari. Udah gak ada modalnya, eh matre juga sukanya minta sama pacar.

Kira-kira tipe cowok gak modal yang matre tuh kayak apa sih Ai? Menurut saya ada beberapa kriteria nyata yang wajib di telaah ulang yaa supaya kita cewe-cewe gak gampang di boongin sama dia!

  1. Jual Tampang

Yup banyak banget cowok ganteng di luar sana yang sorry to say cuma bisa jual tampang dia aja ke cewek-cewek. Biasanya dia ini ganteng banget, sampe kita gak tega kalo gak minjemin duit atau beliin dia barang. Gelap mata sama kegantengan dia, eh gak sadar udah sering banget uang terkuras cuma buat ngebiayain dia. Abis modal dia cuma tampang aja sih makanya hati-hati sama cowok yang gayanya keren. Karena itu bisa juga jadi salah satu cara dia buat menggaet hati cewek

2. Senengnya minjem duit

“Yang uang ku gak cukup nih, pinjem kamu ya?”, atau “Duit ku baru abis 😦 boleh gak aku minjem kamu dulu? Aku ganti kok secepatnya”, dan masih banyak alasan-alasan basi lainnya buat si cowok minjem duit ke ceweknya yang sering kali gak di balikin! Kalo sekali dua kali buat bantu ya gak papa lah ya, cuma kalo keseringan dan malah jadi ketergantungan ini kok berasa kayak kebalik ya? Parahnya lagi kalo pacarnya ini udah kerja tapi masih minta pinjem pacarnya yang masih sekolah/kuliah! Haduh gak tau malu banget

3. Gak pernah ngasih apa-apa

Ngasih tuh gak mesti ngasih barang yang harus di beli loh. Bisa aja kan dengan kreatifitas dia, dia buat sesuatu buat kamu. Contoh lah dia jago gambar, jadi dia gambarin kamu. Bisa juga kalo musisi dia buatin lagu khusus buat kamu. Tapi kalo ini kenyataannya dia gak pernah ngasih kamu apapun…wah harus di waspadai ya! Ngasih kado bisa jadi cara kamu supaya tau loh apakah dia beneran sayang atau cuma ada maunya. Jadi bukannya kita sebagai cewek itu matre πŸ˜€

4. Minta di bayarin

Namanya aja masih pacaran. Terikat apapun juga gak ada diatas hitam putih. So, kenapa juga selalu minta buat di bayarin? Ini gak hanya berlaku buat cewek aja loh ya tapi cowok juga! Apalagi disini konteksnya cowoknya yang selalu minta pacarnya buat traktir dia. Kalo emang gak mampu kan bisa bilang dari awal ke pacarnya buat ganti tempat, jadi gak pake gengsi segala kalo emang gak menyanggupi. Parahnya lagi, kalo sampe dia minta kamu buat bayarin uang parkir! Astaga itu udah menuju pelit sih. Padahal di mobilnya jelas ada uang kecil yang cukup buat bayar parkir *geleng-geleng kepala*.

5. Cara dia melihat seseorang

Maksudnya adalah, pas lagi ngobrol sama kita dia ada mention seseorang dan agak merendahkan status sosial si orang ini. Bisa aja dari tempat tinggalnya, tempat nongkrong, style dia berpakaian dan masih banyak lagi.

6. Kebelet nikah tapi baru kenal

Kayaknya dia napsu banget gitu pengen nikah sama kamu. Padahal kenal aja baru. Tau tentang kamu bener-bener cuma sebatas biodata yang keliatan di Facebook. Apalagi kalo emang dia tau kamu backgroundnya gimana. Bisa jadi kemungkinan dia cuma pengen manfaatin dan gak heran kalo pas nikah dia kabur bawa harta kamu! Amit-amitkan…

7. Banyak alasan

Cowok banyak alasan tuh termasuk jago ngomong loh. Dia bisa ngeles dan jago mikirin alasan apa yang bikin orang jadi mau buat minjemin dia uang. Bisa aja dia bawa-bawa background keluarga dia supaya kita jadi kasian. Padahal mah menurut saya kalo bawa alasan keluarga jadi terkesan cemen banget. Cowok masa ngeluh keadaan finansial dia dengan alasan keluarga sih? huhu

8. Urat malu udah putus

Jadi tipe cowok kayak gini gak gengsi buat minta di bayarin, pinjem uang atau di anter jemput sama ceweknya. Lha kebalik ya? hehe. Tapi nyatanya emang banyak loh di luar sana. Sebagai cowok urat malu dan gengsi dia udah gak ada. Di otaknya dia cuma gimana caranya dia enak. Kalo soal kamu sih urusan terakhir. Mungkin kamu pernah ngalamin dimana kamu harus anterin dia pulang padahal udah malam banget dan dia biarin kamu sendirian? Yup bisa jadi salah satu pertanda juga tuh

9. Percaya diri

Walaupun gak ada uang cukup, tapi dia pede banget loh. Rasa pede ini biasanya dateng kalo si dia punya tampang super oke kayak di poin pertama. Jadi dia ngerasa orang gak mungkin ngebantah atau gak ngasih apa yang dia mau. Dia percaya semua orang suka dan mengelu-elukan dia, jadi dia bisa bertindak semaunya dengan berlandaskan kepedean dia ini.

Nah, kira-kira itulah yang saya tau tentang beberapa tipe dan kriteria cowok matre dan gak modal. Mungkin temen-temen ada yang punya pengalaman pribadi atau opini tersendiri soal tipe cowok kayak gini?

 

 

 

Advertisements

5 Agustus 2017, officially Mr & Mrs

Wuih, akhirnya kelar juga kehebohan duniawi yang sempet bikin kepala pusing, sakit, deg degan, mules karena tegang hihi. Persiapan yang buanyak banget itu gak cuma negatif aja kok, tapi banyak juga positifnya dan yang terpenting, pelajaran yang bisa di ambil dari persiapan pernikahan. Memang sih ada beberapa hal terjadi yang di luar ekspektasi, tapi saya cuma ngambilnya sebagai “spices” atau bumbu-bumbu penyedap yang bikin acara jadi keinget terus dan greget hehe. Mungkin itu kali ya yang dibilang orang, “Pasti ada hikmah dibalik semua ini”, and they are absolutely right!

Selama proses menuju acara pernikahan, banyak banget pelajaran berharga yang bisa saya dan abang ambil. Mulai dari ujian antara kami berdua yang udah bertubi-tubi karena LDR, semakin mengerti satu sama lain juga maunya apa gimana supaya dia seneng atau gak tersinggung, belajar tentang keluarga masing-masing yang pastinya jauh berbeda dan satu lagi yang juga berasa banget itu teman!

Saya jadi semakin paham banget mana yang tadinya saya kira teman baik, eh taunya malah gak ada perhatian-perhatiannya sama sekali selama proses kepusingan ini. Justru cuek dan gak ada care nya sampe saya minta tolong sendiri. Sebaliknya, ada teman-teman yang saya baru deket tapi perhatiannya luar biasa. Mereka rajin banget nanyain kabar saya dan nawarin untuk bantuin tanpa saya minta, plus mereka juga ikut nenangin saya dari kepusingan duniawi hahaha. Jadilah makin ngeuh kalo teman sejati itu sebenernya kayak apa sih dan semakin sayang dengan teman-teman yang unexpected. Thank you banget guys untuk bantuan kalian selama ini πŸ™‚ I really do appreciate every bit of help from all of you ❀

Karena hari akad dan resepsi di tanggal yang sama, jadilah semua harus serba pas timingnya dan gak boleh ngaret sedikitpun. Sekitar jam 9.30 saya udah di telfon sama ayah saya buat naik ke kamar karena MUA saya, mba Jasmine Lishava udah nungguin di atas. Wah before time banget nih, janjiannya padahal jam 10. Nice

Akad kami memang bertemakan padang, jadi saya dan abang memakai pakaian adat minang lengkap berwarna broken white dan gold, mulai dari baju kurung, perhiasannya sampe suntiang yang sempet sih ditanyain, mau full apa setengah? Saya jawab aja udah full aja deh! Sayang kalo cuma setengah-setengah, lagi akad kan gak selama resepsi.

Akhirnya waktu yang ditunggu-tunggu pun datang dan alhamdulillah, acara akad yang berlangsung khidmad selesai sudah. Deg degan dan khawatir hilang sudah, rasanya kayak jauh banget lebih plong dan tenang untuk resepsi. Senengnya lagi, si abang sempat berdoa sesuai sunnah setelah ijab qobul dengan memegang ubun-ubun istri. Alhamdulillah… SAH!!!!!

Setelah proses akad, nasihat pernikahan dan pemberian gelar untuk si abang selesai, kami sungkeman dengan orang tua dan dilanjutkan dengan prosesi terakhir adat minang yaitu, lelang singgang ayam. Saya untuk pertama kalinya nyuapin dan ngasi minum abang, begitu pula sebaliknya. Gemasss masi gemeteran ini tangan dan masi “is it for real? lo udah istri orang dan lo punya suami!!!” πŸ˜€

MK2_1754MK2_1846MK2_1854MK2_1866MK2_1883MK2_1936MK2_1972MK2_2001MK2_2326

Gak lama, saya dan abang langsung dilarikan ke kamar untuk segera ganti baju resepsi. Karena waktu yang mepet, suntiang yang tinggi pun cepet-cepet dilepas dan diganti dengan mahkota siger sunda dari sanggar Griya Seni Ekayana. Suka banget! Saya jauh lebih suka mahkota sunda ketimbang mahkota kecil princess gitu, kurang keliatan :p hahah. Siger yang saya pilih namanya Miss Universe, katanya sih yang buat itu juga pernah buat mahkotanya Miss Universe, ntah lah. Tapi emang bentuknya mahkota banget sih, beda sama siger yang lain.

Setelah touch up selesai, tinggal pake dress rancangan designer favorit saya dari kecil, Mas Marga Alam yang cantiiiikk bangettt. Emang dari sejak kecil saya udah tau dan suka dengan rancangan beliau, alhamdulillah kesampean juga cita-cita menikah dengan memakai baju rancangan Marga Alam. Warna yang dipilih emang tergolong susah juga, rose gold tapi Mas Marga sukses banget ngebuatin baju saya dan abang yang super uwah! Love banget deh.

MK2_1082MK2_2506MK2_2517MK2_2536MK2_2559MK2_2652MK2_2540MK2_2681MK2_2666MK2_2761MK2_2685MK2_0921MK2_2707MK2_2759MK2_2800MK2_3354MK2_3465

MK2_0944
Thank you starbucks indonesia!

MK2_3645MK2_3670MK2_3679

Resepsi bener-bener waktu untuk have fun banget deh! Ketemu teman dan keluarga itu bikin seneng banget, apalagi temen yang udah bela-belain dateng dari jauh kayak satu temen saya yang datang dari US dan beberapa teman yang datang dari Malaysia. Belum lagi teman-teman yang udah lama gak ketemu, pas liat mereka datang tuh rasa senengnya gak bisa di gambarkan banget deh! Seneng juga dengan prosesi mapag pengantin adat sunda, saat kirab (pengantin masuk ke dalam) saya memilih tari rampag gendang dan setelahnya gak lupa saya minta rekan-rekan junior di Abang None untuk salam takzim. So cute!

Setelah acara selesai, saya bersyukur banget semua udah selesai dan memang acara pernikahan itu hanyalah awal mula dari lembaran baru pernikahan saya dan abang. Paling pentingnya, saya memilih calon pendamping yang tepat untuk menghabiskan sisa hidup saya di dunia bersama dengan orang yang tepat πŸ™‚

*ps: Terimakasih banyak untuk teman-teman blogger yang sudah datang!

MK1_1052MK1_1122

MK1_1203
Bersama Marga Alam

MK1_0779MK1_0989MK1_1301MK2_3001MK1_1370MK1_1551MK1_1738

 

IMG_1087

MK1_1579MK2_3909MK2_3766

MK2_3560
Pak Sandiaga Uno turut hadir
MR2_1308.jpg
Bersama Ibu Sylviana Murni

 

MK2_3517

Terimakasih untuk vendor-vendor terkait yang selalu sabar dalam menghadapi permintaan saya yang ribet dan banyak hehe. Semua sangat memuaskan! Highly recommended!

List vendor:

Wedding Organizer: @chandiraweddingorganizer

Adat minang: @sanggarminangdjusmasri

Henna: @kireihennaarts

Nails: @luxurynails.id

Reception Attire: @margaalamdesigner

Makeup akad dan resepsi: @jasminelishava

Photo dan video: @lemotionphoto

Decor: @mawarprada_decor

Sanggar Sunda: @gse_ekayana

Mahar: @mahar_by_rosearbor

Entertainment: @3entertainment

Souvenir: @momogifts

Kartu undangan: @kartureva

Drinks: @starbucksindonesia

Photobooth: @lollipopphotobooth

Venue: @grandsahidjaya

 

 

Sah! Syar’i Wedding of Egi John and Mia

Waa Selamat lebaran untuk seluruh teman-teman bloggers ya πŸ˜€

Gak kerasa cepet banget loh bulan demi bulan berlalu dan Ramadhan sudah jauh meninggalkan kita huhu. Taqabalallahu Minna wa Minkum, semoga kita dipertemukan dengan Ramadhan di tahun berikutnya dan diberikan kesempatan untuk meluruhkan dosa-dosa terdahulu. aamiin

Jadi saya kemarin lebaran di Bandung, dan karena tau salah satu teman saya Egi john (kalo yang suka ikutin infotainment dan nonton TV pasti tau) dan Kamilia Yasmin (akrabnya Mia) mau nikah pas banget setelah lebaran, jadilah yang tadinya mau agak lebih lamaan abis lebaran main-main di Bandung langsung pulang. Saya pun juga kedapetan untuk ikut bantu makeupin istrinya, Kamilia Yasmin yang alhamdulillah 2 hari yang lalu telah sah jadi istrinya! Cihuy selamat ya ka Egi dan Mia, turut bahagia dan terharu huhu

Mau ceritain nih pengalaman ke walimah syar’i, asli ini baru pertama kali dan sangat berkesan makanya ditulis hahahah norak yak maap tapi banyak temen-temen saya yang nanya kayak gimana sih emang. Oke jadi akan saya jelaskan kayak gimana acara Ka Egi dan Mia kemarin ya, sekalian cerita juga pengalaman pertama makeupin pengantin hihi (kalo ada yang berminat di makeup, follow IG akun saya aja ya @amandaplwn.makeup for further info). Walau Mia pake cadar, tapi teteup aja pas di area perempuan kan di lepas tu cadarnya, terlebih lagi depan suaminya bakal di lepas loh jadi harus bagussss tetep.

Jadi acaranya di selenggarakan di balai pertemuan di Cikini, udah janjian sama Mia jam 7 paling telat sampe sana, Eh kepagian dong setengah 7 udah sampe aja hahaha karena takut nyasar plus agak sedikit grogi hahah udah gitu hari itu juga lagi agak demam, wah lengkap deh. Akhirnya saya nungguin sebentar di mobil sampe akhirnya Mia nelfon saya buat masuk ke dalem gedung.

Ini pertama kalinya saya kenal sama Mia, tadinya cuma seriing WA aja setelah dikenalin sama Ka Egi. Pas masuk gedung, panitia-panitia yaitu anak Aladzivie (fans ustadz Subhan Bawazier pasti udah gak asing) udah pada sibuk wara-wiri bantu set up dekor, kamera dll. Yang menarik, gedung pertemuannya udah kepisah tuh tangga kiri kanan, jadi gampang buat misahin tamu akhwat (perempuan) dan ikhwan (laki-laki) supaya gak terjadi campur baur (ikhtilat). Papan penunjuk kiri mengarahkan akhwat naik ke atas sebelah kiri dan kanan adalah ikhwan. Sementara penerima tamu ikhwan dan akhwat pun juga terpisah.

Nah, saya kira-kira mulai makeupin Mia jam 7.15 – 8. Gak lama karena Mia request makeupnya jangan lebay, tapi tetep cantik. oke sip. Saya juga gak pernah cukur bulu alis client saya atu makein bulu mata langsung tanpa persetujuan dia. Selama di makeup, lucu deh grogi karena antara Ka Egi dan Mia melakukan proses ta’aruf, jadi bukan proses pacaran gitu. Dalam Islam memang gak ada pacaran sebenernya huhu *langsung malu sama diri sendiri*

Untuk akad, Mia mengenakan dress putih lengkap dengan hijab panjang, cadar putih, selendang putih berornamen bunga dan mahkota. She looked like a princess from Saudi! Seneng banget hasil akhirnya, saya juga ikutan bantu masangin pernak-pernik bajunya. Gak lupa, satu bouquet bunga juga udah disiapkan supaya pas foto-foto makin cantik.

Setelah selesai makeupin Mia, saya dengar rombongan ka Egi dan keluarga udah datang. Langsung saya menuju ke gerbang depan untuk mengabadikan momen tersebut. Lucu bangeeet ka Egi mukanya tegang hahaha, apalagi pas ngobrol dan ketemu sama keluarganya Mia. Akhirnya arak-arakan keluarga pengantin pria naik ke bagian ikhwan untuk yang lelaki, sementara yang wanita ke bagian akhwat.

Pekerjaan pertama saya selesai, langsung buru-buru permisi buat naik ke tempat acara buat nyari kursi paling nyaman buat menyaksikkan akad nikah berlangsung. Senengnya di walimah syar’i, udah pasti kursi banyak hehe. Jadi gak usah khawatir kaki pegel selama acara.

Mia pun akhirnya dipanggil naik untuk ngeliat proses akad lewat layar besar. Jadi ruangannya dikasih pembatas kain tinggi gitu, nah ruangan perempuan cuma ada perempuan aja. Even orang catering jg cewek doang dan berhijab semua, sementara yang area laki-laki sudah pasti yang membantu menghidangkan makanan pun laki-laki.

Terlihat dari layar, disebelah kak Egi adalah ustadz favorite saya yaitu ustadz Subhan yang sudah pasti akan memberikan nasihat pernikahan. Maharnya sudah di persiapkan di atas meja, dan semua tamu yang datang ikut merasa tegang.

“SAH”…

Alhamdulillah, setelah mendengar kata sah, semua langsung bisa bernapas lega. Bahkan saya sempet denger ada yang tepuk tangan loh hahaha. Ka Egi mengucapkan Ijab Qobul dengan lancar, tenang dan tegas. Wah salut deh, jadi makin terharu karena sudah tau semua prosesnya dari awal.

Setelah akad selesai, ka Egi di persilahkan bertemu sebentar dengan Mia untuk memberikan mahar dan buku nikah. Waaa semua langsung heboh deh foto-fotoin pasangan baru ini dan keliatan banget malu-malunya Mia saat cium tangan suaminya untuk pertama kali. Wah, yang jomblo yang belom nikah langsung pada baper hihi. Ayo makanya ta’aruf bagi yang pengen nikah. Gak lupa Mia dan Kak Egi saling menyalami dan memeluk ibu mereka. Alhamdulillah

Ka Egi pun menyampaikan ucapan terimakasih kepada seluruh tamu dan panitia, dan mempersilahkan untuk makan. Jadi acara resepsinya nyambung setelah akad. Nah ini tanda pekerjaan kedua saya dimulai, yaitu touch up makeupnya Mia. Tapi karena lapar saya makan dulu rada ngebut hahaha.

Emcee acara terus mengingatkan tamu untuk makan dan minum sambil duduk dan tidak ada suara lagu sedikitpun berkumandang. Hanya ada suara lantunan anak kecil perempuan menyanyi dengan diiringi Duff (gendang) yang memang sesuai hadits. Sungguh saya takjub, pasangan ini baru hijrah tapi Masya Allah…sangat patut dijadikan contoh untuk yang ingin berhijrah secara total. Saya aja masih sulit meninggalkan banyak hal. Tapi mereka berdua bisa berani istiqomah atas apa yang mereka percaya itu baik/buruk. Salut euy

Akhirnya setelah ngebut makan, saya lari kebawah untuk membantu Mia ganti baju akad putihnya, menjadi dress warna gold dan jubah hitam lengkap dengan cadarnya. Saya hanya touchup bagian mata, bedak dan lipstick. Selebihnya gak usah, takut jadi cakey.

Sekitar jam 11 saya mohon diri untuk pulang karena udah makin berasa tuh ga enak badannya. Pasti juga nanti heboh kalo udah jumpa pers sama wartawan yang udah bejibun pada nungguin di luar.


Souvenir acara pun bermanfaat banget, buku dzikir pagi dan petang, lengkap dengan dzikir setelah shalat dan dzikir sebelum dan sesudah tidur. Wah mantep deh, masya Allah.

Barakallahu Laka wa Baraka’alaik wa Jama’a bainakuma fi khair, semoga keluarga kalian diberikan penuh keberkahan oleh Allah subhanahu wata’ala πŸ™‚

Wedding Journey 4 – Ujian Sebelum Menikah Does Exist

Dulu saya gak percaya kalo orang mau menikah pasti ada aja gangguan, cobaan, masalah dsb karena kan emang sejatinya manusia itu hidup di dunia ini ada masalah. Eh tapinya setelah menjalankan bener loh hahaha. Cobannya itu Masya Allah, gak terduga dan gak nyangka aja bisa sampe kejadian seperti itu. Apa masalahnya saya gak bisa share disini ya karea ini terlalu private, tapi yang jelas banyak masalah sepele dan juga sangat serius yang nyampur aduk jadi satu, bikin kami bener-bener harus saling menguatkan satu sama lain.

Apalagi dalam Islam tuh di percaya kalo syaiton yang sukses tugasnya adalah bikin seseorang batal nikah. Kenapa? Karena menikah itu perbuatan terpuji yang menjauhkan orang berbuat zina, maksiat, dan sebagainya. Gak hanya itu, menikah dalam Islam termasuk dalam kategori ibadah besar, yaitu melengkapi setengah agamanya. Luar biasa banget kan. Jadilah kalo ada syaiton yang sukses bikin seseorang gajadi nikah karena satu dan lain hal, akan di anugerahi penghargaan besar oleh iblis karena dia gak jadi melindungi dirinya dari perbuatan zina.

Dari beberapa artikel yang saya baca mengenai masalah menjelang pernikahan biasanya emang seputar persiapan yang membutuhkan dana besar jadilah bisa berantem soal ini, atau dari keluarga ada yang tidak menyetujui suatu adat dikarenakan perbedaan background, atau bisa juga tiba-tiba ada orang ketiga yang datang bikin pertahanan hati roboh dan jadilah CPW (calong pengantin wanita) atau CPP (calon pengantin pria) lebih memilih perasaan sesaat yang berujung kepada ninggalin calonnya huhu 😦 so sad.

Apapun masalah yang lagi di alamin sama calon pengantin, sejatinya harus lah tetap mengedepankan niat awal yang udah di pupuk bersama. Mau nikah sama dia karena apa? Ibadah kan? Jangan sampe ibadah besar kita ini terhenti hanya karena masalah yang masih bisa di selesaikan, di tepis, apalagi masalah sepele. Ujian sebelum menikah bener-bener ngajak CPW dan CPP untuk berembuk bersama dan latihan menjadi suami istri nanti. Kira-kira simulasi awal yang akan terjadi pas sudah menikah. Bayangin aja, sebelum menikah dikasih masalah kayak gitu kita udah gak sanggup gimana nanti udah menikah. Belom siap dong kita.

“Bisa gak kita menyelesaikannya secara dewasa?” “Bisa gak kita berpikir rasional ketimbang ikutin hati?” “Bisa gak tahan godaan syaiton untuk berpikir dua kali mengenai calon suami/istri kita?”

Dinikmati aja ya prosesnya dan banyak-banyak berdoa sama Tuhan minta di berikan kelancaran. That’s important. Semakin mendekatkan diri sama Tuhan, semakin di beberin tuh calon kita udah yang terbaik menurut-Nya atau belum. Semakin lancar prosesnya katanya sih memang sudah di Ridhoi dan In shaa Allah dialah jodoh kita yang sudah di persiapkan dan tertulis di Lauhul Mahfudz

Wallahu ‘alam Bisshawab

Wedding Journey 2: Persiapan Batin

Akhirnya ngurusin vendor-vendor udah mau kelar. Kira-kira 70% lah udah keurus semua, sisanya tinggal perbajuan keluarga yang super banyak dan belom nyari bahan sama sekali hahahahah. Apalagi saya harus ngurusin dua keluarga karena si abang di luar, jadilah PR saya dobel. Untungnya nyari gituan saya demen karena suka aja nyari warna-warna cantik. Bridesmaids pun nanti harus cantik karena udah titipan temen-temen!hahah dasar..

Anyway, mempersiapkan pernikahan itu gak hanya ngurus venue, vendor ataupun KUA, tapi yang paling penting dan jangan sampe lupa adalah mempersiapkan batin sang calon pengantin juga. Alasannya sih sederhana ya, setelah pesta barulah kehidupan yang sebenarnya di mulai. Ketika dua manusia bersatu dalam satu rumah, makan bareng, masak bareng, cerita bareng jadilah ketauan sifat asli pasangan kalo udah tinggal bersama. Namanya juga beda orang, pastilah banyak tantangan yang harus di hadapin dong. Gak hanya nyatuin keduanya, masih ada banyak masalah lain yang pastinya harus bisa di selesaikan bersama.

Kalo batin gak siap, bisa banget tuh ada perasaan nyesel, salah pilih pasangan, trus kebayang enaknya single dan lain sebagainya. Godaan – godaan setan jadi lebih gampang kita terima secara gak sadar yang bisa jadi bikin rumah tangga nanti (amit-amit) berantakan.

Maka dari itu, saya dan abang lagi bener-bener nyoba buat menyiapkan batin kita berdua dengan lebih banyak belajar agama dan lebih mengenal apa itu tugas suami/istri dalam koridor Islam. Biar nantinya kita gak saling tumpang tindih dan salah kaprah akan tugas siapa yang harus di kerjakan, siapa yang harus di dahulukan, apa yang menjadi kewajiban dan apa yang menjadi hak pasangan.

Beberapa pelajaran yang baru aja saya dapat dan ambil ketika mempelajari akan kewajiban seorang istri terhadap suami dalam pandangan Islam:

  1. Menghormati dan melayani suami dengan sepenuh hati
  2. Menjaga kehormatan pasangan dengan tidak mengumbar kekurangannya ke orang lain dan menjaga masalah rumah tangga untuk di selesaikan berdua dengan pasangan
  3. Memiliki kesibukan hanya saat ketika suami pergi-pulang kantor. Setelahnya sudah harus ada di rumah
  4. Meminta izin suami saat pergi ke luar rumah. Kita adalah tanggungan penuh suami, kalo suami gatau kita kemana itu salah bangettt
  5. Tidak memasukkan orang asing ke rumah sebelum ada izin dari suami
  6. Jujur dalam bertutur kata dan bertindak, gak usah deh ada rahasia dalam rumah tangga
  7. Tidak boleh berpuasa ketika suami di rumah. Harus melayani suami kecuali sedang datang bulan
  8. Mengingatkan pasangan dengan baik mengenai hal yang tidak kita nyaman dari sikap/perilakunya terhadap kita. Kalo pake urat justru bisa jadi berantem dan ujung-ujungnya pasti gak enak
  9. Suami kita bisa menjadi surga/neraka bagi kita. Simpelnya, kalo nurut dan patuh sama suami ya dapet tuh pintu surga. Kalo membangkang udah pasti jaminannya neraka
  10. Berarti poin terakhir, kalo mau nyari surga, patuhilah dan sayangi suami

 

Gak hanya belajar kewajiban kami masing-masing itu apa, tapi juga semakin memperdalam dan menebalkan syariat Islam yang insha Allah pingin banget kami terapkan nanti. Konsep yang rencana kami contek adalah bagaimana Rasulullah mengelola rumah tangganya dan termasuk, bagaimana romantisnya Nabi Muhammad saw ke istri-istrinya (asal contoh poligami gak di tiru hahaahah). Gimana juga saat Rasulullah paham banget pas istrinya lagi cemburu. Bukannya di marahin kan istrinya, tapi makin di sayang hehe. Pokoknya kami berdua berniat untuk menjadi contoh orang tua yang baik bagi anak-anak kami nanti. Lebih kepengen kita berdua yang ajarin anak bukan pak ustad atau guru ngaji. Maka dari itu niat saya berhijab syar’i pun atas keinginan membangun rumah tangga yang berlandaskan syariat islam *udah kayak motto sekolah ya*. Jadi pedomannya Al-Qur’an, bukan rumah tangga artis atau public figure gak jelas gitu

Menikah itu gak hanya butuh kesabaran dan komitmen, tapi juga butuh rasa saling menghargai dan mengalah. Kita kan pasti beda ya, cewek sama cowok. Disatukan dalam satu rumah yang nantinya insha Allah dikaruniai seorang anak. Jadilah seorang suami dan istri harus kompak dalam menjalankan rumah tangga nya agar kelak nanti kalo udah punya anak juga visi dan misi yang diinginkan tercapai. Kecocokan itu terjadi setelah adaptasi, makanya pinter-pinternya kita beradaptasi dengan pasangan dan tugas menjadi seorang istri/suami.

Semoga calon pengantin di luar sana juga bersemangat untuk mempersiapkan dirinya secara lahir batin ya πŸ™‚

Engagement Journey of Aiko & Abang

Alhamdulillah tanggal 13 November kemarin, saya dan abang baru aja melangsungkan acara Engagement di Jakarta. Gimana sih mulainya sampe bisa ke jenjang seserius ini dan gimana persiapannya? Yuk lanjut aja baca postingan ini πŸ˜€

Awal mulanya tuh saya dan abang sejak baru jadian udah sepakat kalo hubungan kita berdua ini akan dibawa serius. Serius as in bukan yang cuma pacaran dan gak ada arah pasti kemana tujuannya. Saya juga udah bilang kalo saya gak mau pacaran sama dia kalo dia juga niatnya menikah masih lama. Secara pula umur kita berdua ini kan sama, jadi ya gak mau juga saya nungguin dia sampe 27 tahun, apalagi 30.

Akhirnya setelah kurang lebih 8-9 bulan pacaran, abang pun melamar saya dengan super gak romantis + jauh dari lamaran ala ala pake “down on one knee”. Waktu itu saya dan abang lagi duduk di tengah kota London sambil ngeliatin lalu lintas malam dan ngobrolin kedepannya gimana. Sampe pada akhirnya abang nanya,

“Kita kan udah sama-sama tau kemauan kita berdua apa, udahlah ya aku gak usah ngelamar kamu yang gimana-gimana. Aku mau langsung ktemu orang tua kamu pas di Indonesia. Kamu mau kan jadi istri aku?”

Walaupun hanya pertanyaan tanpa cincin atau makan malem romantis, tapi saat itu saya ngerasa pertanyaan itu adalah pertanyaan dan pernyataan yang paling romantis dan bikin saya deg-degan yang pernah saya denger seumur hidup.Β Akhirnya kami berdua memutuskan buat ngadain acara pas abang pulang bulan November ini. Rencana tanggal acara adalah tanggal 20 November. Tapi karena tanggal 4 November lalu sempat terjadi aksi demo besar di Jakarta, keluarga saya takut akan ada demo lanjutan yang bisa aja terjadi tanggal 20. Makanya kami semua ber-rembuk dan memutuskan untuk mempercepat jadi tanggal 13! Haduh…seminggu persiapan dan saya udah kayak mau pingsan deh. Untungnya seluruh vendor sangat kooperatif dan bisa diubah tanggalnya. Sempet deg-degan juga kalo tamu jadi banyak yang gak dateng karena acara di majuin seminggu.

Sesampainya saya balik dari UK, langsung persiapan acara yang mepet dan super heboh dimulai. Setiap hari saya rajin bangeeettt yang namanya ubek-ubek Instagram dan blog orang untuk nyari referensi vendor. Mulai dari dekor bunga, photography, catering, kotak seserahan, cincin, makeup, sampe baju yang bakal dipake saya dan abang.

Ini dia pengalaman mendetail saya dengan vendor-vendor yang saya pakai selama acara,

Lokasi:

Mercantile Athletic Club

Tadinya mau dirumah karena biasa kan orang lamaran ya dirumah kan. Tapi karena lagi musim hujan dan orang tua gak mau ribet (plus tanggal sempet belum fix) jadilah kami percayakan Mercantile Athletic Club buat jadi pilihan lokasi yang terbaik. Gak hanya ruangannya udah keren dan bagus, makanan mereka pun enak banget! Kata orang Mercantile sendiri, makanan mereka sekarang rutin di kirim ke Istana loh jadi soal rasa udah gak perlu lah di ragukan. Kemarin yang laku banget rendang, ayam madu, dan dessertnya yaitu chocolate crepes with ice cream. Yum! Kalo mau cancel atau ganti tanggal, Mercantile sangat flexible. Mau nambah atau kurangin kursi juga santai banget. Pokoknya gak pusing lagi mikirin kursi dan tenda kayak acara dirumah.

Instagram: @macjakarta dan @mercantilepenthousewedding

Website:Β http://web.macjakarta.com/

Baju:

Dian Pelangi

Namanya pake kerudung baju juga harus di sesuaikan. Saya udah ngerasa gak cocok pake kebaya karena selain terlalu nyeplak dan ketat di dada dan pinggul, jadinya kurang bagus juga kalo kerudungan tapi pake kebaya. Akhirnya saya dan mama muter otak cari design yang cocok dan jatuh hatilah kami sama design nya Dian Pelangi. Atasan saya buat dari butik tersebut sementara kain songket adalah kain songket yang langsung dibeli dari Bukittinggi, Padang. Untuk baju, saya percayakan pula kepadaDian Pelangi untuk jahitin baju saya dan abang. Warna yang saya pakai adalah kombinasi warna gold dan silver. Nyari bahan pasti banget harus ngubek mayestik (langganan saya di La Mode) bisa juga Pronto atau Tenun Gaya. Proses penjahitan baju saya kayaknya sekitar 1-2 minggu deh, sementara abang cepet kok hanya 4 harian. Palingan yang bikin pusing emang pas nunggu dia balik karena harus di ukur dulu dan jadinya mepet sebelum acara huhu. Sementara keluarga saya bertemakan warna pink-ungu-silver. Semuanya juga jahit dan nyari bahan sendiri. Pokoknya kalo mau bagus dan beda emang harus buat deh.

dsc_0281

Makeup:

Iroh Arifin (Dulunya dari Sugi Salon)

Makeup saya percayakan di tangan ahlinya Mbak Iroh, yang udah pasti bakal menyulap saya jadi kayak Selena Gomez. Dulu pas acara akad kakak saya, memang saya di dandanin sama Mbak Iroh dan hasilnya luar biasa banget. Ketagihan dengan hasil dan juga harganya yang super terjangkau, langsung saya kontak dan alhamdulillah bangett Mbak Iroh menyanggupi. Bagi yang gak berkerudung, Mbak Iroh juga ada asistennya yang hair stylist loh panggilannya Aa, jadi gak usah khawatir untuk rambut dan makeup udah paling ahli deh Mbak Iroh dan Aa ini.

dsc_0193

Instagram: @iroharifin

No.Telp: 08128130731

Cincin:

Melawai (Toko International, sebelah Toko Cincin Kaliem)

Ini adalah yang paling seru hahaha karena saya harus beli dengan abang buat nyocokin ukuran jari masing-masing. Kami keliling melawai ada kali 2 jam dan akhirnya ketemu beberapa pilihan. Alhamdulillah kami berdua nemuin toko cincin yang jual adalah orang padang. Karena kami sama-sama ada darah Padang, jadilah harga pun di korting super miring dan saya dapet cincin yang sesuai dengan keinginan. Untuk harga tergantung jenis dan ukuran diamondnya. Saya milih cincin emas yang rose gold karena emang jatuh cinta banget sama warna itu. Kalo abang sih cukup yang silver palladium ya, secara laki kan gaboleh pake emas. Cincin kami berdua ada tulisan nama saya dan abang. Pengerjaannya sekitar 4-5 hari dan alhamdulillah banget jadi sehari sebelum acara hahaha *ketawa miris*

dsc_0169dsc_0176

Dekorasi:

Rilis Decor

Paling bikin pusing dan putus asa adalah nyari vendor dekor yang harganya cocok dan gak sombong! Loh gak sombong gimana nih? Iyaa jadi tuh saya banyak banget hubungin vendor buat bunga di Jakarta. Sebut aja kayak Azka Anggun Art yang terbilang vendor besar. Kesel banget sih whatsapp saya cuma di read doang (Centang biru) dan gak di balas, padahal nanya Price List doang loh! Yaampun… Anehnya lagi, masa si Azka Anggun ini minta IG saya ntah mau di liat apanya. Mungkin kalo followersnya dikit dan gak sesuai sama jumlah minimum gak mau nanganin kali ya hahah. Padahal sekecil apapun projectnya, harusnya bisa professional dan gak sombong.

Saking udah putus asanya akhirnya saya udah ngebiarin aja deh nanti di Mercantile gak usah ada corner buat foto. Lagi kan Mercantile juga udah bagus kan. Eh taunya ada postingan di Instagramnya Brides Dept foto orang lamaran dan keren bangeett bunganya! Pas saya cek, ternyata namanya Rilis Decor. Setelah liat Instagramnya, jadi makin tertarik karena hasil bunganya bagus dan keren. Langsung saya hubungin Contact Personnya yaitu Mas Anton dan Alhamdulillah sangat baik, respond juga cepat dan harga sangat terjangkau! Bahkan tim mereka langsung datang dari Malang loh jadi jangan takut gak datang yaa atau di tipu. Saya sangat rekomendasi banget nih Rilis Decor buat jadi pilihan vendor kalo mau lamaran atau nikah. Dijamin gak bakal nyesel dan hasilnya cantiiiik bangeetttt πŸ™‚ Kalo butuh Wedding Organizer bisa hubungin calon istrinya Mas Anton nih, namanya Mba Yani. Temen saya ternyata sempet pakai jasanya dia juga loh buat lamaran.

dsc_0098dsc_0070dsc_0294

Instagram: @rilisdecor

Contact Person: Mas Anton (089694849095 untuk WA, 081233478390 untuk Call dan LINE: rilisdecoration)

Photography & Videography:

Xtudio Digital Photography

Kalo yang ini sih dapetnya dari ayah saya. Jadi emang udah langganan perusahaan gitu deh. Alhamdulillah bisa dapet harga langganan hehe. Mereka gak hanya lamaran kok, wedding juga bisa. Hasil fotonya keren-keren banget, udah gitu dapet video Β dan album juga loh. Kalo mau foto bisa langsung minta aja, nanti di masukin ke folder dan bisa di download langsung secara online. Puas banget semua momen penting ter-rekam dan hasilnya memuaskan. Untuk video akan saya post di Youtube jadi di tunggu ya πŸ˜€

Website:Β http://www.xtudiodigital.com/

Contact Person: Mas Tammy (+62 813-9858-0493)

Kotak seserahan:

The Box

Gak hanya baju dan dekor bunga, ternyata kotak seserahan pun bikin pusing. Baru tau juga ternyata emang kotak seserahan itu jumlahnya ganjil (karena Allah suka yang ganjil) dan nyari kotak yang bagus dan harga terjangkau juga lumayan nguras tenaga. Sempet temen saya ngasitau kalo di Mayestik (lantai bawah) ada banyak pilihan. Saya pun inget dulu sempet liat dan memang banyak jasa-nya. Tapi gak tau kenapa saya masih kurang sreg dan mama saya menyarankan untuk pergi ke toko kotak seserahan lainnya yang udah terkenal. Namanya The Box.

Untuk soal harga variatif, ada yang murah sampe mahal banget tergantung pesanan kita. Saya mesen 5 box (total 800.000an) untuk abang dan abang sendiri mesen 7 box (total 1jutaan) untuk saya. Warna juga gak jauh-jauh dari gold dan silver. Untuk box saya, abang pilih pita dan bunga sebagai pemanis. Sementara box dari saya ke abang lebih simpel namun elegan, hanya dihias pita.

Nah isi kotak seserahan itu apa ajasih Ai? Ini dia kira-kira isinya kemarin,

Laki-laki ke Perempuan (7 box atau lebih)

  1. Buah (1 Keranjang)
  2. Makanan Khas Daerah yang disukai (2 kotak)
  3. Kue (1 kotak)
  4. Sepatu dan Tas Pesta (1 kotak)
  5. Kain (1 kotak)
  6. Parfum (bisa diganti dengan makeup atau skincare, 1 kotak)

Perempuan ke Laki-laki (3 box atau lebih, di sesuaikan dengan jumlah kotak yang diberikan pihak laki-laki)

  1. Buah (1 keranjang)
  2. Makanan Khas Daerah yang di sukai (1 kotak)
  3. Kue (1 kotak)
  4. Sepatu (bisa diganti dengan yang disukai calon pria, 1 kotak)
  5. Kain batik dan jas (1 kotak)

Pengerjaan di The Box sendiri terbilang cepat dan sangat profesional loh. Untuk waktu yang terbilang cukup mepet, kotak seserahan selesai tepat waktu dan hasilnya memuaskan! Sebelum datang ada baiknya telfon Mbak Ida yaa supaya dibukain pintu gerbang atau kalo bingung lokasi rumah yang mana. Beberapa orang ada yang ngasih seserahan sekali dan langsung sekaligus pas lamaran, jadi biasanya kotak seserahan bisa sampe 13 atau 23. Nah tapi kotak-kotak itu gak boleh di apa-apain sampai hari pernikahan tiba. Jadi nanti di bawa lagi sama masing-masing keluarga calon mempelai. Ada juga yang dua kali, jadi pertama pas lamaran dan yang kedua pas malam sebelum akad nikah (acara adat seperti Midodareni, Ngeuyeuk Sereuh atau Malam Bainai).

Alamat: Dekat Cilandak Town Square – Komp. RSPP No.10 Cilandak Barat, Jakarta Selatan

Contact Person: Mbak Ida (+6281316631033)

Alhamdulillah banget acara berjalan lancar dan hari itu yang biasa hujan pas sore, tiba-tiba aja matahari bersinar terik dan doa saya terkabul! hahaha.. Paling seneng adalah vendor semua bisa, memuaskan kerjanya dan gak ada yang kurang sedikitpun. Gak hanya itu, semua tamu undangan pun hadir dan hanya satu atau dua yang berhalangan karena diganti tanggalnya. Sungguh saya gak bisa berhenti bersyukur atas karunia dan rezeki Allah yang begitu besar kepada saya dan Abang.

Bersama dengan post ini saya ingin ngucapin Terimakasih yang sebesar-besarnya untuk seluruh vendor yang sangat kooperatif, baik saat perencanaan maupun saat hari – H. Saya sangat merekomendasi seluruh vendor yang udah saya pakai dan pastinya kalau ada acara di lain kesempatan akan saya hubungi kembali πŸ˜€

Terimakasih juga untuk seluruh keluarga dan teman yang udah support dan doain saya dengan Abang dari awal sampai sekarang.

Minta doanya yaa teman-teman readers untuk acara mendatang πŸ™‚

Real Story: Kekerasan Dalam BerPacaran (KDBP)

Tadi malam saya kayak biasa sebelom tidur ngecek ada berita apa yang lagi hitz di Indonesia dan dunia. Sampai saya tiba-tiba ketemu artikel dari BBC yang bercerita tentang seorang PRT yang di siksa sama majikannya. Udah gak asing lagi ya sama berita kayak gitu. Tapi bedanya, ini terjadi di negara kita sendiri, which is bikin saya semakin gemes sampe pengen gigit karpet.

Kok bisa orang tuh tega nyiksa orang? Kok bisa sampai si majikan ini ada hati buat nyetrika si PRT, bukannya nyetrika kemeja dia buat besok ke kantor. Kok bisa si PRT ini disuruh makan tai kucing dan disuruh masuk kandang layaknya binatang. Gak sampai disitu, si mbak yang sungguh kasian banget hidupnya ini pas melakukan “kesalahan”, langsung aja gitu anunya di cabein. ANUNYA…!!! Gila ya..dikira anu itu ikan lele apa di cabein.

Ada lagi berita viral di sosmed tentang PRT muda yang fotonya lagi duduk sendiri sambil ngeliat meja majikannya. Gak keliatan makanan ada di mejanya, sementara si majikan makan dengan lahap dan meja juga penuh makanan. Gak tau lah apakah makanan si mbak ini belum sampai atau memang gak di pesenin.

Saya sangat gak habis pikir sama orang yang bisa tega menyiksa dan melakukan kekerasan kepada seseorang, gak terkecuali pas pacaran. Semua berita tadi ngingetin saya sama pengalaman pahit yang…bikin saya bersyukur banget sekarang udah sama si Abang.

Ini beneran saya alamin beberapa tahun yang lalu ketika saya cuma ngira penyiksaan oleh pacar sendiri itu cuma omong kosong novel fiksi aja.

Here’s my story…

Saya kenal dengan (sebut aja Andi) ini dari salah satu temen saya. Awalnya sih keliatannya baik dan agamanya bagus ya rajin shalat, ngaji, which is didalam kepala saya orangnya gak bakal lah aneh-aneh.

Hubungan saya dengan dia awalnya baik-baik aja, sampai ketika menginjak bulan ke 6 kok perilakunya makin aneh. Dia mulai makin nempel sama saya, kalo pulang kampus (kampus kita sama cuma beda jurusan) maunya pulang bareng. Pas saya lagi sibuk dan ada meeting dengan teman kelompok dia malah marah-marah. Marah karena saya udah janji mau pulang bareng sama dia. Padahal meeting tugas kelompok juga tiba-tiba jadi saya juga mau gak mau harus datang. Ini salah satu project penting salah satu kelas dan saya gak mau absen dari meeting. Dia malah marahin saya, ngamuk di depan umum bikin malu deh. Temen-temen saya cuma bengong aja liat kelakuan si Andi ini, sampe pas saya selesai dibikin malu di depan umum temen-temen cuma nanya,”Are you okay? Should we talk to him?” dan saya nolak. Jangan lah mereka juga ikutan. Ini urusan saya dengan Andi.

Awal mula saya masih bisa tahan dan sabar, meski udah gak nyaman banget. Bawaanya tiap liat tuh kesel, gak seneng. Sampai semakin hari dia ngelunjak dan mulai minta pinjem uang. Memang betul ya ada yang bilang kan, kalo minjemin uang ke seseorang gak akan ada abisnya karena dia pasti akan minta terus, which is itu yang kejadian sama saya. Andi terus-terusan minjem uang ke saya mulai dari alasan uang dari orang tuanya telat, sampai abis karena hal gak jelas. Ada moment dimana saya pula yang jadinya harus bayar kos-kosannya. Uang saya cepat habis dan malah saya sendiri keteteran karena banyak ngabisin duit buat dia. I know i was so stupid back then. Tapi saya capek dengan ulahnya jadi iyain aja.

Sempat saya minta putus tapi sungguh saya gak nyangka dia akan ngancem BUNUH DIRI, lompat dari beranda rumahnya kalo sampe putus sama saya. Emang udah gila ya dunia. Saya akhirnya nurutin kemauannya untuk gak jadi putus sama dia.

Ketika hubungan kami menginjak bulan ke 12, ini titik dimana saya muak banget sama kelakuannya. Kami berdua sempet ngerayain 1 year anniversary yang dimana dia ngajak saya makan di restoran mahal dan end up minum di bar keren yang pastinya satu gelas juga mahal harganya. Itu bukan keinginan saya, dia yang insist pengen ngebayarin semuanya. Oke lah saya pikir.

Ternyata beberapa hari kemudian dia nagih dong hahahah. Minta dibayar ke dia uang makan dan minum pas ngerayain anniversary itu. Lah kaget dong apaan nih!

Kok tiba-tiba minta duit? Bukannya mau traktir?

Dia maksa saya buat bayar setengahnya, yang sebenernya kalo di itung-itung lagi saya bayar lebih banyak ketimbang dia, karena selain itu saya juga beliin dia kado. Sementara dia gak ngasih apa-apa. Dari situ saya udah makin eneg sama kelakuannya yang luar biasa kurang ajar.

Akhirnya udah bener-bener gak tahan dan saya minta putus lewat telfon dan chat. Dia gak terima dan langsung ngejar saya sampai ke depan pintu rumah. Andi dateng ngamuk-ngamuk dan ngancem bakal bunuh diri. Oh my God…here we go again.. Saya dalem hati pengen biarin dia lompat sih hahahhaha. Tapi masalahnya..saya gak mau dia jadi setan gentayangan yang ganggu hidup saya, bukan malah takut masuk penjara hahahah.

Yah gajadi lagi lah dia saya putusin, malah abis ngancem doi pingsan dan akhirnya saya harus nenangin Andi biar cepet bangun dan pergi dari rumah saya. Drama banget gak sih hidup saya ini hehe

Berantem ala sinetron setelah kejadian itu makin sering. Pernah Andi dateng dengan mobil sewaannya sambil ngamuk-ngamuk di parkiran apartment saya. Untung saat itu dua temen saya ini emang lagi sama saya, jadi ada saksi kayak gimana kelakuannya sama dia. Saya nyuruh temen-temen buat gak ikut campur. Sampe kalo saya butuh bantuan mereka saya akan minta tolong. Saat itu lagi-lagi Andi ngancem bunuh diri dengan nabrakin mobil itu ke dinding.

Pernah juga kami berantem di parkiran (sering banget ya di parkiran?) apartment dia sampai saya nangis-nangis minta tolong ke orang yang ada disana. Tangan saya di tarik dan di genggam erat banget sampe luka karena dia narik tangan saya yang ada jamnya. Jam itu neken tangan saya sampe lebam. Alhamdulillah ada dua orang arsitek bangunan yang dateng bantuin saya, akhirnya saya bisa kabur.

Puncaknya terjadi ketika saya mutusin dia untuk yang ke sekian kalinya lewat chat dan abis itu saya block semua nomornya, chat, sosmed dan segala macem. Saya langsung nginep di rumah temen karena takut pulang. Saya tau dia pasti nunggu di depan rumah saya dan ternyata benar.

Salah satu temen baik saya nelfon dia buat dateng ke kampus dan kami ber 7 (saya dan teman-teman dekat) ngadain rapat mendadak buat nyelesain masalah yang ngeganggu ini. Udah kayak rapat DPR, diputuskan lah saya selesai hubungannya dengan dia dan teman saya yang jadi ketua rapat ini ngasi wanti-wanti ke Andi, kalo sampe ngusik hidup saya dia harus berurusan sama semua temen-temen saya yang ada disitu. Sungguh saya terimakasih banget sama semua temen-temen yang udah bantuin saya ini.

Setelah putus, saya makin di teror sama Andi. Dia terus nelfonin dan ngatain saya di chat. Dia juga nanya ke temen-temen saya posisi saya di kampus dimana. Untung semua temen saya baik banget dan gak ada yang buka mulut ke Andi. Saya jadi takut kemana-mana sendiri dan selalu berdoa buat selalu dilindungi.

Suatu hari tepat jam 10 malam ada chat dari dia yang dimana dia pengen minjem charger HP. Saya ngira dia udah tobat dan gak gila, salah saya ya saya percaya orang bisa berubah dengan cepat. Yaudah saya iya in dan dia datang sambil ngasih kado yang isinya coklat, baju, dan CD ntah apa. Saya kasitau dia buat balikin tuuh charger secepatnya.

Dua jam kemudian ada chat lagi dari dia kalo dia udah dibawah dengan charger saya. Akhirnya saya turun dan disitu dia masih di dalam mobil nyuruh saya masuk ke mobilnya. Saya gak ngira dia ternyata akan kunci mobil itu dan meminta yang enggak-enggak. Kalau mau keluar dari mobil saya HARUS peluk dan unblocked dia. Gila banget. Saya bilang gak mau pastinya dan ketika saya mau buka pintu mobil, dia lompat nahan tangan saya dan saya kaget banget. Ternyata dia masih Andi yang dulu, yang suka seenaknya. Saya nangis dan panik karena dia ngancem saya macem-macem sampai akhirnya ada satpam lewat saya minta tolong dan teriak. Saat dia lengah saya langsung buka pintu dan lari masuk kerumah. Saya bener-bener lari sekenceng-kencengnya dan ngunci semua pintu.

Saya nelfon temen-temen saya sambil nangis dan minta tolong dan 15 menit kemudian saya denger suara gedoran pintu dari depan dan makian yang udah gak asing lagi, Andi ngejar saya sampai depan pintu dan ngamuk-ngamuk suruh buka pintu.

Asli disitu saya ngira saya bakal di bunuh whatsoever. Anceman bunuh diri sampe anceman lain diteriakin Andi dari depan. Saya tetep gak bergeming dan gak akan pernah mau buka pintu. Itu udah sekitar jam 2 atau 3 pagi dan dia masih disitu gedor-gedor pintu. Sampai saya tinggal untuk tidur yang dimana…gak bisa, dia juga masih di depan ngomong ngalor ngidul.

Jam 7 pagi saya bangun sambil Β ngecek lubang intip yang ada di pintu. Kosong! Alhamdulillah dia udah pergi. Hari itu jam 10 saya memang ada kelas dan dilema untuk keluar karena takut. Akhirnya sekitar jam 9 saya memberanikan diri buat buka pintu pertama. Ada jarak 50cm dari pintu pertama ke pintu depan. Sementara pintu depan cuma pintu besi bepagar, jadi saya bisa liat dengan jelas orang yang ada di luar. Ternyata dia masih ada sodara-sodara! Dia lari ke arah pintu dan ngamuk, marah-marah, ngancem saya lagi dan bilang kalo saya udah ngancurin hidup dia. WHAT?

Saya takut dan lari masuk rumah, sambil nelfon temen-temen buat jemput. Saya juga nelfon satpam apartment untuk bantu ngamanin dia. Gak berapa lama temen-temen cowok saya dateng sambil marah-marah ke Andi dan nyeret dia pergi. Satpam pun rame bantuin buat ngamanin Andi. Sementara temen-temen cewek saya dateng jemput buat ke kampus. Di mobil saya cuma nangis dan kesel, gak nyangka bakal ada pengalaman kayak gitu.

Disini saya cuma mau bilang, hati-hati sama siapapun yang udah dari awal kebiasaan buat ngamuk-ngamuk depan umum, ngancem, dan bahkan main fisik. Kasitau segera orang ini ke lingkungan terdekat dan jangan di hiraukan deh anceman-anceman palsu dari dia. Orang kadang bisa semakin gila kalo udah sayang. Tau kan yang pacar bunuh pacar sendiri karena cemburu? Agama bagus gak menjamin dia juga orang yang lemah lembut. Banyak faktor yang harus kita pikirkan dan tinjau ulang deh.

Semoga bagi yang pernah ngalamin jangan sampai ngalamin lagi dan cerita saya bisa jadi bukti bahwa kekerasan dalam pacaran itu ada, nyata, dan berbahaya.

Cheers,

Aiko