First Experience Pregnancy Yoga at Bristol City Yoga

Zaman pas masih perawan (halah) saya emang demen banget olahraga, mulai dari ngegym, lari, muaythai, zumba sampe yoga udah saya jalanin. Dulu alasan awalnya emang karena pengen kurus hahah dan emang kalo mau kurus cuma dari makan doang sih ga ngaruh buat saya ya. Olahraga rutin 3-4x seminggu itu yang bikin berat saya bisa turun sampe 10kg dalam kurun waktu kurang dari 6 bulan aja! Sekarang sih jangan ditanya beratnya ya hehe.

Selama hamil saya olahraganya cuma jalan aja, males kalo ke gym juga paling bisanya ya berenang. Kalo jalan kan gratis yaa dan disini kemana-mana mau gak mau ya jalan kaki jadi udah otomatis olahraga 30 menit sampe satu jam kalo udah di luar. Cuma karena udah kebiasaan olahraga jadi gatel aja gitu rasanya badan karena kurang greget olahraganya. Jadilah nyari-nyari yoga hamil yang lokasinya gak jauh dari rumah.

Eh ada dong cuma 3 menit jalan hahaha alhamdulillah rejeki mah ga kemana. Akhirnya saya book kelas Yoga Pregnancy for beginner dengan harga 2 kelas percobaan £15. Kalo suka nanti bisa ambil membership atau drop in aja langsung bayar on the spot. Kelas dimulai jam 6 sore sampe jam 7.15 karena menyesuaikan waktu para bumil yang juga kerja.

Pas jalan menuju studio Yoga, saya berbarengan dengan 3 tau 4 perempuan lain yang kayaknya menuju tempat yang sama. Simpel sih ketauannya karena mereka pake sepatu dan celana olahraga.

Studionya kecil sih jadi pas sampe depan receptionist numplek banget yang ngantri, ada kali 5 orang sempit-sempitan dalam situ plus 2 mbaknya. Karena saya udah booked dan bayar online jadi prosesnya cepet.

Mbaknya kasitau buat nyimpen coat dan tas di ruangan yang udah di sediakan, sepatu juga di lepas dan di taro di rak sepatu.

Jam 6 teng saya langsung naik ke lantai atas yang dimana kelas Pregnancy Yoga akan di adain disitu.

Eh…masi gelap banget ternyata dan saya orang kedua yang naik keatas. Saya dan orang tersebut gak ada yang nyalain lampu because obviously this is my first time jadi mana tau ya nyalain lampu dimana.

Gak lama beberapa bumil lain datang dan kelas pun makin rame. Kemungkinan ada sekitar 10-12 orang termasuk gurunya. Ruangan udah di set lampunya jadi lebih remang-remang dengan beberapa lilin yang sengaja di nyalain untuk menambah ambiance “tenang”.

“Namaste..”

Kelas dimulai dengan perkenalan masing-masing peserta Yoga dengan nama, hamil berapa minggu dan keluhannya apa. Rata-rata emang pada bilang back pain sih, termasuk saya yang juga mengeluhkan itu.

Akhirnya gurunya kasi saran buat beli bantal khusus yang berfungsi untuk mengurangi back pain pas duduk dan mulai coba perbaiki postur badan pas duduk. Ada benernya sih kadang lupa aja gitu duduknya jadi meletot kayak penggaris plastik.

Setelah perkenalan selesai, si guru mulai nyalain lagu Yoga India gitu dan dimulai lah relaksasi. Kayaknya semacam hypnobrithing sih, karena kita disuruh buat pejamkan mata, rileks, dan atur napas se-pelan mungkin.

Bagian ini nyaman banget sih, rasanya kayak ngebuang semua yang negatif di pikiran, mencoba untuk nenangin diri konsentrasi demi diri sendiri dan bayi. Bagus nih kalo nanti pas mau melahirkan lagunya diganti sama lantunan ayat suci Al-Qur’an sambil fokus buat bernapas yang bener.

Lanjut, mulai deh tuh banyak gerakan macem-macem. Ada yang nungging, kayak ular, ada gaya macan apalah gitu sampe kita disuruh berdiri ngebuat lingkaran, megang tangan orang di samping dan seolah ngebuat pohon gitu.

Nah, step paling akhir yang paling nyaman yaitu tiduran! Karena kehamilan saya udah masuk trimester 3, jadi kalo tiduran posisi punggung tuh gak mungkin ya jadinya saya tidur nyamping dengan bantal di kepit di paha. Duh enak banget hampir ketiduran hehe

Selesai Yoga badan rasanya lebih seger, pikiran lebih jernih, kayak lebih berenergi gitu gatau apakah sugesti atau emang akibat ngulet-ngulet gaya yoga. Tapi emang besoknya badan pada sakit karena udah lama gak olahraga hehe

Sangat sangat merekomendasi sih bagi yang lagi hamil untuk nyobain Yoga. Plus belajar pernapasannya bisa di terapkan nanti pas melahirkan, semakin kita rileks semakin gampang katanya buat ngeluarin si baby.

Hope it’ll works in two months time!

Advertisements

Review Bantal Hamil – Queen Rose

Salah satu hal yang orang tua ataupun yang udah punya anak bilang ke saya tuh, badan akan sakit-sakit pas tidur selama hamil. Mama sih sempet bilang kalo tidur gak akan nyaman karena perut membesar, but that’s it! Soal paha dan betis yang kayak di paku rasanya tiap tidur malem bener-bener surprise deh. Sakitnya tuh dimulai pas trimester dua dan masih terus berlanjut sampai sekarang. Emang tiap malem udah pasti bangun ya kelipatan 2 jam buat pipis, cuma pas abis pipis lagi enak tuh tidurnya tiba-tiba harus bangun karena kaki kan kezel juga ya.

Karena udah gak kuat dengan derita kaki ini, akhirnya memutuskan browsing bantal hamil yang bisa bantu tidur. Pas liat di Amazon harganya lumayan mahal ya untuk seonggok bantal hamil. Cek di website-website juga harganya gak beda jauh. Saya pun memutuskan buat ngecek mothercare, siapa tau lebih murah dan ada diskon.

Sampe sana bantal cuma ada 2 jenis dan bentuknya dah kayak guling biasa cuma ada tambahan bagian atasnya jadi kayak huruf “J”. Ah males lah, mending beli guling di indonesia aja kan kalo gitu, jauh lebih murah. Ujung-ujungnya malah beli celana jeans buat bumil yang ada kainnya itu loh atasnya. Nyaman banget ternyata ya hahah

Back to bantal yang saya beli, namanya Queen Rose dan emang udah ngincer dari awal sejak browsing perbantal bumilan. Bentuknya kayak huruf U gede banget, dengan warna biru dan pink dan tengahnya bolong dah kayak lobang kunci. Harganya lumayan mahal sih sekitar £40.99 tapi free delivery. Yauda lah daripada gak bisa tidur sama sekali, jadilah saya order. Eh besoknya udah sampe aja padahal udah mau christmas tuh mantep banget ya.

Pas sampe kotaknya GEDE BANGET hahahah saya nyuruh mas-mas Amazon nganterin sampe depan pintu rumah, secara bumil ini pasti gak kuat buat bawa kotak segitu gede nya. Saya nunggu suami pulang buat buka kotaknya karena pasti males capek.

Unboxingnya gampang banget pas di keluarin tuh bantal langsung menyembul dan membesar sendiri. Butuh sekitar beberapa jam atau seharian buat bantalnya menggembung dengan seutuhnya.

Sumpah nyaman banget nih bantal gak nyesel belinya. Ukurannya yang besar gak terlalu lebay ngabisin kasur, jadi abang masih ada lah space buat bobok. Meskipun kadang suka saya dorong dikit karena berasa sesek hahahaha. Si bantal juga bisa nyangga badan saya dengan sempurna pas tidur, perut juga nyaman gak berasa kehimpit. Udah gitu kalo demen baca atau main laptop bisa jadi alas juga tinggal di lipet ujung bagian kiri dan kanan jadilah meja bantal sederhana. Cocok buat new mom yang lagi menyusui bayinya bisa ditaro di atas bantal juga.

Sarung bantalnya bisa di copot juga loh buat di cuci jadi tetep higienis dan gak jorok. Kalo mau beli covernya yang macem-macem bisa langsung ke website si Queen Rose itu. Sampe ada jaminan kalo gak suka bisa langsung balikin aja ke company nya.

Lumayan terbantu sih tidurnya jadi lebih nyenyak meski sakit kaki mesti muncul-muncul juga. Paling engga tidur pas malem gak se menyiksa sebelum gak ada bantal. Buat yang sakit pinggang dan punggung juga bantal ini membantu buat meringankan sedikit penderitaan. Sangat membantu deh!

Di Indonesia kayaknya jual di sis instagram sih, mungkin bisa di cek dengah hashtag #jualbantalhami

Ada yang mengalami hal yang sama gak pas hamil?

Tips Nyaman Naik Pesawat Saat Hamil

Saat kehamilan 9 minggu lalu, saya mau gak mau wajib buat berangkat ke UK sendiri karena abang waktu itu udah berangkat duluan dan gak bisa kelamaan ninggalin kerjaan. Sempet bingung juga karena banyak orang yang bilang naik pesawat pas trimester 1 itu bahaya buat janin, katanya banyak ibu yang keguguran. Orang tua saya juga pada heboh dan terus-terusan minta pendapat ke banyak orang, termasuk dokter-dokter yang ternyata punya jawaban yang beda-beda. Ada yang bilang bahaya dan ada juga yang bilang engga karena masih belum terbukti secara nyata kalau ibu yang keguguran memang karena naik pesawat.

Gak hanya itu, karena janin saya masih kecil, untuk minta surat dokter perihal izin terbang juga gak bisa. Kalo gak salah baru bisa tuh udah pas trimester 2. Kata dokternya sih emang lebih baik nunggu trimester 2 baru berangkat. Alasannya lebih ke saya yang udah lebih kuat dan gak morning sickness, juga janinnya udah lebih kuat. Tapi gimana dong kalo udah kangen suami hihi

Tapi ya apa mau dikata ya..akhirnya saya beraniin berangkat dengan resiko nanggung sendiri. Even pihak maskapai penerbangan juga minta saya tanda tangan beberapa dokumen yang menyatakan kalau mereka gak ikut tanggung jawab kalo sampe bayi yang saya kandung kenapa-kenapa. Oke saya cuma bisa doa terus aja waktu itu huhu.

Selama proses sebelum penerbangan sampai saya nyampe di UK, ada beberapa pelajaran penting banget yang saya ambil pas terbang sendirian saat hamil.

Persiapan bumil sebelum terbang:

Link
  1. Cek ke dokter apakah ada komplikasi atau sesuatu hal yang bikin kita gak boleh terbang karena kondisi kita/janin
  2. Cek maskapai yang di gunakan nanti apakah ada pregnancy restriction atau yang semacamnya
  3. Jangan ketinggalan vitamin dan biskuit untuk camilan nanti
  4. Baju yang nyaman, hangat dan gak bikin ribet. Ini penting banget ya, karena pas terbang itu harus utamakan kenyamanan kita saat diatas, apalagi perjalanan lama macam Indonesia – UK gitu. Jangan kebanyakan aksesoris biar gak ribet pas di cek di bandara. Hindarin juga sendalan karena dingin ya sis diatas, kecuali bawa kaos kaki supaya tetap hangat. Celana jangan ngetat banget. Inget lagi hamil loh kita perlu bernapas lega, begitu juga babynya. Apalagi duduk berjam-jam gitu pasti berasa deh. Kalo perlu bawa baju ganti, mungkin baju dan celana yang lebih nyaman selama diatas.
  5. Bawa tas selempang/ransel kecil yang praktis dan gak usah bawa koper cabin kalo bisa. Apalagi yang berangkatnya sendiri kayak saya gitu, gak bakal ada yang bantuin kecuali orang sebelah baik banget. Alhamdulillah waktu itu bapak-bapak sebelah saya selalu bantuin naik turunin koper cabin. Sumpah sakit banget area rahim pas naik turunin koper sendiri 😦 Begitu juga pas transit, saat koper lagi di cek dan harus naik turunin checking system, tiba-tiba aja perut saya sakit lagi. Untuk menghindari kemungkinan yang enggak-enggak, bawa yang praktis aja ya dan kopernya di bagasi aja supaya bumil bisa wara-wiri dengan nyaman
Link

Saat Keberangkatan Bumil:

  1. Sarapan yang cukup jangan sampai bumil dan babynya lapar dan haus ya
  2. Check in online sebelumnya dan datang lebih cepat untuk menghindari antrian yang panjang saat baggage check in. Ini penting supaya bumil gak lari-larian dan terburu-buru saat di bandara, which is bisa bikin bumil cepet capek padahal perjalanan masih panjang
  3. Informasikan pihak maskapai penerbangan tentang kehamilan bumil. Jadi kalau ada apa-apa, mereka tau dan bisa cepet bantu menangani kita
  4. Pilih kursi di aisle agar bumil lebih mudah untuk bolak-balik ke kamar mandi. Apalagi suhu pesawat yang dingin bisa bikin cepet bumil kebelet
  5. Simpan jam tangan atau apapun yang mengandung logam agar proses security check lebih cepat
  6. Santai, gak usah terburu-buru. Cari tempat duduk tunggu yang nyaman atau mungkin bumil bisa beli camilan untuk di pesawat nanti

Saat Bumil di Pesawat:

  1. Pastikan kursi bumil tidak terlalu tegak dan sesuaikan dengan posisi senyaman mungkin
  2. Stretching atau berjalan-jalan sedikit supaya bumil gak pegal dan babynya bisa ikutan stretching juga
  3. Usahakan untuk gak kurang air, jadi bisa minta pramugari botol minum lebih dari satu untuk cadangan. Kurang air gak baik loh buat bumil dan babynya
  4. Istirahat yang cukup
  5. Hati-hati dengan makanan yang di sajikan. Terkadang ada makanan yang pantang di makan oleh bumil, yaitu makanan mentah seperti sushi.
Link

 

 

Alhamdulillah bayi saya sehat-sehat aja dan saya juga baik-baik aja. Kuncinya terletak juga sama kita yang selalu berpikiran positif dan berdoa terus supaya kita dan baby di jagain.

Semoga tips-tips ala Aiko bermanfaat untuk bumil di luar sana ya 🙂