Wedding Journey 5 – Undangan, Final Fitting & Bridal Shower


*cover depan undangan ๐Ÿ˜Š*

OH MY GOD udah July aja dong…. Gak berasa ya udah makin deket ke bulan Agustus, which is gonna be my special month between me and abang, ngubah hidup saya seutuhnya. Bulan dimana tanggung jawab ayah saya pindah ke abang. WOW!

Masuk bulan Juli emang baru berasa deh sibuknya. Ketemu vendor-vendor dari A-Z yang bener-bener makan waktu setiap harinya. Tapi yang paling juara adalah undangan. Please banget ternyata ngurus undangan itu super capek, ribet, dan ngabisin banyak banget waktu.

Kenapa?

Karena pertama, kita harus ngelist tuh nama-nama yang dapet undangan fisik (Hardcopy) dan undangan softcopy via WA/LINE. Gak hanya itu, kita juga harus nanyain alamat orang yang akan dikirim undangannya. Next setelah undangan itu jadi, kita harus buat nama di ketik satu-satu di label yang sesuai dengan ukuran kotak undangan, then kita plastikin satu-satu. Udah gitu undangan tersebut harus dikirm ke kurir yang trust me, you won’t see them once but a few times! Bisa jadi ada nama ketinggalan, dan akhirnya bolak – balik ke kurir. Huaduh capek juga! Itu baru undangan fisik, nah undangan via chat itu pegel di jempol hehe. Apalagi kalo yang di undang ratusan, belom lagi harus di data ulang siapa yang udah bales, siapa yang nge-read aja dan siapa yg bisa hadir dan siapa yang gak bisa hadir.

Part dari undangan yang paling ngebetein adalah saat buka plastik. hahahah ini beneran jujur part ternyebelin. Karena si plastik tipis yg menjaga lem tetap aman itu tuh kalo kita tarik, suka nempel kayak nyamuk. Di goyang-goyangin tangannya juga tetep nempel. Akhirnya kalo udah capek dan kesel, saya taro di bawah hidung udah kayak kumis karena ngerasa sebel plus capek ngeliat masi banyak undangan yang perlu di plastikin.

Karena saya bisa nge-design, akhirnya design buku pengajian, undangan pengajian & siraman, undangan resepsi dalam bahasa Inggris, ย kartu undangan VIP dan VVIP tambahan tuh saya buat sendiri pake Photoshop. Bener-bener begadang ngerjain design tuh makin deket sama hari H makin berasa. Belum lagi kalau keluarga ada yang minta dibuatkan design untuk yang lain-lain. Wah, makin banyak kerjaan aja.

Ini baru undangan ya guys, belom fitting baju yang dimana kalo tukang jaitnya beda-beda kayak saya plus ada yang jauh dari rumah, ya harus berkali-kali kesana. Adapula baju yang harus di pinjem dari sanggar buat ngepasin ke badan yang akan pake.

Bener-bener banyak banget printilan yang kayaknya keliatan gampang, tapi pas di jalanin capek juga.

Minggu depan juga udah Technical Meeting yang dimana saya ngerasa kok ya cepet banget yes udah TM aja. Jadi TM ini disaat kita semua, panitia acara kayak dari keluarga, kumpul sama seluruh vendor termasuk WO di venue acara buat ngomongin lebih jauh. Biasa TM dilaksanakan 2 minggu sebelum hari H.

Nah, yang bikin saya makin ngerasa udah deket sama hari H juga, hari minggu kemarin teman-teman Abang None saya bikinin acara bridal shower yang lucu bangeeettt. Jadi salah satu None tuh sebelumnya bilang kalo ada yang mau di lamar. Lokasinya di Abunawas, Kemang dan bertemakan Arab gitu. Temen saya ini udah bilang dress code nya baju warna putih dengan aksen gold atau maroon dengan aksen gold. Emang dasar None, kalo ketemuan suka pake dress code jadi saya gak curiga sih. Akhirnya saya sampe sekitar jam 4 sore. Disuruh nunggu di luar karena temen saya yang katanya mau di lamar masih makan sama cowoknya di dalem, jadi masuknya nanti setelah mereka selesai biar surprise.

10 menit kemudian saya diajak ke ruangan atas, katanya disitu temen saya di lamar. Pas dibuka pintunya……

SURPRISE…….

13 none berpakaian hitam dengan hiasan kepala ala arab udah pada megang HP dan teriak-teriak heboh mengucapkan selamat. Saya ngeliat ruangan tersebut udah di dekorasi sedemikian rupa, ada tulisan “Manda Menuju Halal” dan di kaca di gantung wishes dari mereka semua. Plus ada satu temen saya bawa kue dengan bentuk saya dan abang sedang duduk dengan dekor London. How sweet!! Gak hanya itu, mereka juga nyiapin selempang bertuliskan “None Menuju Halal” dan hiasan kepala yang beda dengan ke 13 temen saya. Yaampun terharu banget…


Seneng karena mereka tau kesukaan saya, dan lebih senengnya lagi mereka sangat niat ngebuat acara bridal shower ini. Huhuhu thank you luvsss :”)

Selama acara, mereka semua nanya satu-satu pertanyaan seputar menikah, tentang abang, rencana kedepan, sampe ada moment saya nangis karena menjelaskan sesuatu. Aaa bener-bener memorable banget dan makin sayang sama mereka semua huhu.

Setelah cerita-cerita dan makan, akhirnya momen yang gak boleh di lewatkan yaitu foto-foto cantik. Sampe salah satu temen saya bawa ring light dong sodara-sodara niat banget. Tapi jadi bagus hasil fotonya hahahah.


Seneng banget hari itu dan sekaligus semakin gak nyangka. Is this for real? I’m gonna get married in a few weeks….Abang juga sebentar lagi pulang dan saya bener-bener gak sabar buat hari itu tiba!

Minta doanya ya teman-teman ๐Ÿ™‚

 

Wedding Journey 3: Seragam Madness

Sudah 3 hari ini ada dua tempat favorit yang udah berasa kayak rumah sendiri, yaitu Pasar Mayestik dan Thamrin City. Saya, mama dan temennya yang jago soal perkainan pergi dari pagi dan pulang sampe malem karena ngurusin buat seragam yang oh ternyata.. banyak juga ya hahahah.

Mulai dari seragam keluarga untuk pengajian, malam bainai, akad dan resepsi semua pure dari warna yang saya mau. Jadilah seneng banget ya karena soal warna di percayakan sama selera saya dan mama juga setuju sama pilihan warna ย yang saya mau. Alhamdulillah gak ada cek-cok soal warna. Untuk bentuk kebaya atau dress yang nantinya di pake buat acara juga sesuai dengan ide yang ada di kepala saya dan mama.

Paling ribetnya emang menyesuaikan warna apa yang akan di pake sama kakak-adik, tante, kakek nenek, dan tentunya mama dan papa. Semua harus di pikirkan matang-matang jangan sampe salah kordinasi warna. Biasa lah, kepikir pas di foto itu nanti berantakan hahaha. Saya emang gatel kalo liat warna yang gak senada. Gak hanya keluarga, saya juga emang menyediakan baju seragam buat bridesmaids dan groomsmen saya. Jadilah itu pun harus di sesuaikan dengan tema yang saya pakai, plus jangan sampe terlalu mirip sama saya dan keluarga, tapi masih masuk dengan dekor. Hayo! ahahah ribet ya saya mikirnya ๐Ÿ˜›

Sempet pula kemarin itu salah beli warna buat yang adik-kakak perempuan. Jadilah pergi lagi ke Mayestik sore-sore buat nuker dan cari yang lain. Kita nyari brokat, furing dalaman, renda, jilbab bagi yang pake jilbab, dan kain songket karena akad nanti rencana saya pakai adat padang. Sementara resepsi full sunda, jadilah seragam semua dua adat yang berbeda. Seru-seru ribet hahaha.

Seneng sih ya liat warna kain yang lucu-lucu dan cantik. Mulai dari bahan brokat, crepe, zara, roberto cavalli dan lain sebagainya bikin jadi lupa waktu. Karena lama disana, jadilah sekalian sholat dan makan di tokonya hahaha. Untung udah langganan jadi santai banget. Even ownernya suka ngobrol dan nawarin makanan ini itu, saking udah sering liat wajah ini bolak-balik mulu hahahah. Akhirnya pun kami jadi customer terakhir sebelum toko tutup ๐Ÿ˜›

Perjalanan seragam ini masih panjang perjalanannya, karena ini baru sekitar 40% beli bahan, belum ngukur baju, proses pembuatan, fitting, yang kurang-kurang apalah semua. Sementara waktu pembuatan juga harus dihitung sebelum lebaran, which is harus udah siap bulan Juni. Kalo bulan puasa dan lebaran pasti udah susah deh dan agak mepet juga sama tanggal acara.

Tips buat yang lagi bikin seragam dan ngurusin seragam pernikahannya, di catat deh setiap acara itu warna yang diinginkan apa. Spesifik supaya gak salah beli dan warnanya senada. Soalnya kalo udah pusing jadi suka eror dan jangan sampe salah kayak saya tadi hehe. Catat juga berapa keluarga yang akan di kasih, siapa namanya, pakai kerudung atau engga, sama ukuran dia kira-kira butuh kain berapa meter. Jangan terlalu mepet juga ngasih seragamnya, karena pasti mereka butuh ke tukang jahit untuk ngejaitnya. Terlebih yang pengantin, baju adalah yang pertama harus di urus dari jauh hari karena kan baju pernikahan kita harus nge fit badan dan sebagus mungkin jatohnya di kita. Biasa pada diet, pasti jadi agak longgar bajunya. Nah itu yang perlu di perhatiin banget

Kira-kira ada yang punya cerita sama kah soal perseragaman?

Nyasar berhadiah

Jumat kemarin saya dan teman-teman saya, Nancy dan JJ (nama dirahasiakan) abis kelas berencana buat ke KBRI karena harus balikin barang yang kemarin kami pinjam buat acara C&S day. Kalo udah hari Jumat pasti banget deh jalan menuju KL muacettttt buangettt.

Kami stuck di jalan sekitar setengah jam dan karena gedung KBRI itu di sebelah kiri yang depannya lorong, saya suka maksain abis keluar tol langsung ambil kiri walaupun biasanya bahaya banget. Abis saya masi suka bingung kalo lewat keluar lorong menuju KBRI itu keluarnya dimana. Kemarin saya bernasip kurang beruntung. Ada bus yang menghalangi jalan saya nyerobot ke arah kiri dan akhirnya…saya masuk lorong..

Kami bertiga sempat muter-muter masuk gang kecil yang pada akhirnya kita malah nemuin gedung kraft Malaysia yang isinya karya seni dan handmade asli dari Malaysia. Gedungnya gedeee banget dan masuknya gratis loh! hehe.. Kami akhirnya sepakat untuk pergi ke tempat itu setelah balikin barang.

Sampe di KBRI ternyata tutup ๐Ÿ˜ฆ Pas banget lagi istirahat katanya. Yaudah sip deh sembari nunggu kami memutuskan untuk ke tempat kraft buat jalan-jalan.

Tempat craft ini bernama Malaysian Handicraft Development Corporation dan terletak di section 63, jalan conlay. Tempatnya besar dan luas. Saat kami kesitu sepii banget cuma ada beberapa bule seliweran sana sini.

IMG_6479

IMG_6503

Pertama kali masuk saya langsung teringat sama pasaray grande lantai atas yang biasanya menjual barang-barang kerajinan tangan dan khas Indonesia. Mirip banget!! Barang-barangnya juga senada yang dijual. Tas dan dompet dari anyaman bambu, patung kayu, caping, gantungan kunci dan sebagainya. Bedanya ya tempatnya ini lebih kecil. Jadi tokonya misah-misah. Oke lah boleh juga buat bule seru sih.

Gak hanya itu, mereka juga membuka tempat pameran keramik yang kalau mau masuk bayar! Yak..hahahha liat dari luar aja deh. Sekilas kami ngeliat bule-bule di dalem lagi liat pemutaran video gimana cara buat keramik dengan muka melongo takjub. Lucu juga mereka gak pernah liat kali ya? hehe

IMG_6502

Kami muter-muter dari satu tempat ke tempat lain karena emang luas areanya. Gak lupa dong buat foto-foto dengan benda atau barang tradisional yang ada. Karena sepi kami gak segan-segan buat foto ngasal bin memalukan hehehe gak ada yang liat ini kan :p

So far ini tempat yang bagus untuk sekedar cuci mata. Mau beli juga buat apa ya wong barangnya mirip-mirip sama punya kita. Bedanya harganya murah! Saya inget kalo beli di pasaraya karena emang itu tempat khusus buat turis jadi harganya dua bahkan tiga kali lipat dari harga normal. Wuih… mending ke pasar aja kalo mau beli hehe.

IMG_6504

(Pose-pose gak jelas + alay)

Saya gak pernah mempermasalahkan nyasar karena selalunya dengan nyasar suka nemu tempat aneh buat di jajah hehe. Tapi kalo nyasar ke tempat horor ya atut juga :p