Pendidikan dan Ibu Rumah Tangga

Saya inget ketika dulu setelah lulus S1 dikasih pilihan sama orang tua. Mau ambil S2 langsung atau kerja dulu, ambil S2, baru nikah atau nikah langsung. Setelah berdiskusi dan mikir secara mendalam, saya mengambil opsi pertama, yaitu ambil S2 langsung. Banyak sih yang bilang kenapa gak kerja dulu, biar nanti S2nya sesuai dengan pekerjaan yang akan kita ambil. Tapi, mengingat saya udah yakin 100% kalo ilmu marketing akan bermanfaat buat masa depan tanpa harus kerja dulu, langsung lah saya ambil S2 tanpa pengalaman kerja bertahun-tahun. Untungnya, International Marketing gak kayak MBA yang mengharuskan siswa minimal punya pengalaman kerja sebelum masuk kelas.

Nah, sempet keluarga ngasi masukan kalo saya ambil S2, nanti cowok takut dan gak ada yang mau. “Cewek itu kalo ilmunya ketinggian sementara cowoknya dibawahnya pasti takut, gak berani melamar. Kan cowok ada egonya, apalagi sebagai kepala rumah tangga dia yang akan memimpin. Kalo istrinya lebih tinggi pendidikan dan kariernya, pasti berantem mulu,” gitu masukannya. Kuno banget ya pemikiran itu kalo saya inget-inget lagi

Agak mirip dengan postingan terdahulu saya disini, tentang status sosial dalam percintaan. Tapi saat ini yang mau saya bahas adalah kenapa sih perempuan itu harus tetap pinter? Harus tetap berpendidikan walaupun nanti katanya sih “Ujung-ujungnya di rumah?”

Bedanya ibu rumah tangga dan wanita karier adalah selalunya diliat negatif karena kayaknya si ibu rumah tangga kayak gak ada aktivitas, ya dirumah ngapain sih gitu pikir banyak orang. Gak hanya itu, bagi yang udah ambil S2 tapi malah gak kerja pun selalu di sayangkan ilmu dan gelarnya. Udah mahal-mahal kuliahnya, capek, eh cuma di rumah. Kayaknya gak guna menempuh pendidikan S2, even doktor.

Tapi satu hal yang sering banget 0rang lupa, mendidik anak itu jauh lebih penting ketimbang berkarier di kantor. Alasannya simpel, anak adalah generasi muda penerus bangsa dan juga agama yang nantinya akan memegang kendali penuh atas masa depan.ย 

So apabila sang anak gak terdidik dengan baik, udah pasti masa depan negara ikutan merosot. Akhlak juga nol karena seharusnya tugas si ibu buat mendidik anaknya tentang baik-buruk, norma dan adab di tengah masyarakat, serta agama yang kita anut jadi gak tersalurkan dengan baik.

Gimana mau tersalurkan kalo misal si ibu pergi kantor pagi, anak masih tidur. Pulangnya malem setelah anak tidur. Jarang ketemu ibunya dan koneksi antar ibu dan anak itu gak ada. Terbentuklah sekat ย yang padahal seharusnya gak ada antar anak dan orang tua. Jadilah si anak gak pernah ngobrol sama ibu bapaknya, sekalinya di nasehati gimana mau denger? Udah pasti dia denger orang yang sering dengerin keluh kesah dia. Bukan orang tua, tapi temen yang kita bahkan gak tau jadi pengaruh baik atau buruk.

Seperti kata Nabi Muhammad saw, kalo kita bermain dengan tukang minyak wangi mestilah kita kecipratan wanginya, sebaliknya kalo kita bergaul dengan tukang sampah, udah pasti kita juga kena baunya. Kalo anaknya salah gaul, bisa ngaruh ke masa depannya nanti. Jangan salahkan lingkungan temen dia dulu, coba cek lagi lingkungan keluarga. Memang berat dan gak gampang soal didik-mendidik anak gini.

Untuk itulah, seorang ibu harus tetap memiliki ilmu dunia dan akhirat, karena dia yang akan mendidik anaknya. Kalo ntar anaknya macem-macem yang malu juga orang tuanya kan? Jadi, seorang ibu rumah tangga itu profesi yang amat mulia dan gak kalah dengan manager, CEO, dan jabatan-jabatan kece kantoran di luar sana.

Sering kan denger anak nakal dan gak bisa di atur, pas dengerin cerita ternyata karena ibu bapaknya sibuk kerja. Sementara dia sendiri di rumah, jadilah keluar dan nyari seseorang yang menurut dia nyaman dan bercerita. Apalagi yang umurnya lagi labil kayak anak SMP atau SMA yang lagi mencari jati diri. Gak hanya jati diri, dia juga nyari perhatian orang tuanya tapi dengan cara yang salah. Persis kayak temen saya dulu sering nyoba bunuh diri dengan nyilet pergelangan tangan dia karena stres di rumah gak dapet perhatian orang tuanya. Dengernya saya cuma meringis dan kasihan, apalagi liat bekas sayatan luka yang banyak. Mengartikan dia udah depresi lama.

Jadi marilah kita menghormati semua profesi seorang ibu, apalagi ibu rumah tangga ๐Ÿ™‚ Hebat dan sangat mulia sekali tugasnya. Buat seluruh ibu rumah tangga, jangan minder dan malu karena anda hebat dan saya sangat terkesan karena sanggup meninggalkan jabatan yang mungkin udah tinggi di kantor buat mengabdi kepada suami dan anak. Bravo!

Semangat untuk semua ibu di seluruh dunia ๐Ÿ˜€

 

Advertisements

Eid Mubarak

Image

Idul Adha kali ini gak spesial-spesial amat. Kebetulan ayah lagi ada di Malaysia buat nemenin saya. Alhamdulillah paling enggak saya gak sendirian deh huhu. Anyway, saya sama ayah saya cuma pergi sholat ke masjid dekat rumah. Masjidnya bisa dibilang besar. Tapi gak yang gede banget kayak Istiqlal gitu. Pas deh untuk satu wilayah. Dalemnya juga kece. Saya baru pertama kali sholat disitu. Biasanya saya sholat di daerah Sunway, 15 menit dari rumah. Abis kalo sholat deket rumah pasti sendiri. Temen-temen saya kebanyakan tinggal di daerah Sunway itu jadi saya ngikut aja biasanya. Bisa juga sih sholat di KBRI tapi malesssss jauh di KL haha :p

Setelah sholat, kami berdua ngerasa lapeer banget. Secara emang rulesnya ya harus puasa dulu sebelum sholat. Baru setelah selesai boleh makan. Saya dengan ayah memilih untuk sarapan di restoran mamak dekat rumah. Pagi tadi agak hujan gerimis gitu deh. Sip banget buat segelas teh tarik hangat dan sepiring roti telur.

Sampe rumah saya dan ayah males-malesan aja. Kita ngobrol panjang lebar soal ini itu sambil nonton tv yang acaranya entah apa. Saya gak terlalu merhatiin banget. Udara lagi nyaman banget buat tidur. Saya akhirnya ke kamar sambil main HP dan gak kerasa ketiduran.

Sekitar jam 2an ayah saya bangunin ngajak makan di salah satu mall. Iya juga ya terakhir makan ya tadi pagi abis sholat. Setelah siap-siap, kami pun berangkat kesana. Tau banget nih lagi liburan gini pasti deh rame dan susah cari parkir. Bener aja kan -_- udah laper banget bok perut melintir diskotik. Akhirnya kita dapet parkir juga setelah muter-muter.

Ayah saya nanya mau makan apa. Saya juga bingung sih saat itu yang penting pokoknya makan deh. Akhirnya pilihan jatuh di Thai Express. Entah kenapa saya lagi pengen makan mienya. Ayah saya yang milihin makanannya karena dia sering banget ke Thailand dan familiar sama makanan sana yang udah pasti enak. Saya terima sampe aja deh *pemalas lagi*.

Kelar makan kami berdua jalan-jalan muter sebentar dan akhirnya pulang. Saya entah kenapa lagi pengen di rumah aja. Nonton TV dan main laptop. Padahal ayah saya nanya ada film bagus apa. Pinginnya nonton sadako 2 tapi tau deh ayah ga demen film gituan huhu.

Balik lagi, hari ini gak spesial-spesial amat. Saya gak liat hewan di potong, saya gak sama keluarga saya full team, saya juga gak di Indonesia makan-makan dan kumpul keluarga, tapi satu hal yang menurut saya gak terlupakan. Saya menghabiskan waktu dengan ayah saya yang….selalunya super sibuk. Saya ngerasa bersyukur banget kami masih ada waktu buat menghabiskan waktu sama-sama walaupun gak sering. Ayah juga bilang dia sengaja datang kesini hanya untuk nemenin saya.

I love you dad

PS: Selamat Idul Adha friends ๐Ÿ™‚