Review Bantal Hamil – Queen Rose

Salah satu hal yang orang tua ataupun yang udah punya anak bilang ke saya tuh, badan akan sakit-sakit pas tidur selama hamil. Mama sih sempet bilang kalo tidur gak akan nyaman karena perut membesar, but that’s it! Soal paha dan betis yang kayak di paku rasanya tiap tidur malem bener-bener surprise deh. Sakitnya tuh dimulai pas trimester dua dan masih terus berlanjut sampai sekarang. Emang tiap malem udah pasti bangun ya kelipatan 2 jam buat pipis, cuma pas abis pipis lagi enak tuh tidurnya tiba-tiba harus bangun karena kaki kan kezel juga ya.

Karena udah gak kuat dengan derita kaki ini, akhirnya memutuskan browsing bantal hamil yang bisa bantu tidur. Pas liat di Amazon harganya lumayan mahal ya untuk seonggok bantal hamil. Cek di website-website juga harganya gak beda jauh. Saya pun memutuskan buat ngecek mothercare, siapa tau lebih murah dan ada diskon.

Sampe sana bantal cuma ada 2 jenis dan bentuknya dah kayak guling biasa cuma ada tambahan bagian atasnya jadi kayak huruf “J”. Ah males lah, mending beli guling di indonesia aja kan kalo gitu, jauh lebih murah. Ujung-ujungnya malah beli celana jeans buat bumil yang ada kainnya itu loh atasnya. Nyaman banget ternyata ya hahah

Back to bantal yang saya beli, namanya Queen Rose dan emang udah ngincer dari awal sejak browsing perbantal bumilan. Bentuknya kayak huruf U gede banget, dengan warna biru dan pink dan tengahnya bolong dah kayak lobang kunci. Harganya lumayan mahal sih sekitar £40.99 tapi free delivery. Yauda lah daripada gak bisa tidur sama sekali, jadilah saya order. Eh besoknya udah sampe aja padahal udah mau christmas tuh mantep banget ya.

Pas sampe kotaknya GEDE BANGET hahahah saya nyuruh mas-mas Amazon nganterin sampe depan pintu rumah, secara bumil ini pasti gak kuat buat bawa kotak segitu gede nya. Saya nunggu suami pulang buat buka kotaknya karena pasti males capek.

Unboxingnya gampang banget pas di keluarin tuh bantal langsung menyembul dan membesar sendiri. Butuh sekitar beberapa jam atau seharian buat bantalnya menggembung dengan seutuhnya.

Sumpah nyaman banget nih bantal gak nyesel belinya. Ukurannya yang besar gak terlalu lebay ngabisin kasur, jadi abang masih ada lah space buat bobok. Meskipun kadang suka saya dorong dikit karena berasa sesek hahahaha. Si bantal juga bisa nyangga badan saya dengan sempurna pas tidur, perut juga nyaman gak berasa kehimpit. Udah gitu kalo demen baca atau main laptop bisa jadi alas juga tinggal di lipet ujung bagian kiri dan kanan jadilah meja bantal sederhana. Cocok buat new mom yang lagi menyusui bayinya bisa ditaro di atas bantal juga.

Sarung bantalnya bisa di copot juga loh buat di cuci jadi tetep higienis dan gak jorok. Kalo mau beli covernya yang macem-macem bisa langsung ke website si Queen Rose itu. Sampe ada jaminan kalo gak suka bisa langsung balikin aja ke company nya.

Lumayan terbantu sih tidurnya jadi lebih nyenyak meski sakit kaki mesti muncul-muncul juga. Paling engga tidur pas malem gak se menyiksa sebelum gak ada bantal. Buat yang sakit pinggang dan punggung juga bantal ini membantu buat meringankan sedikit penderitaan. Sangat membantu deh!

Di Indonesia kayaknya jual di sis instagram sih, mungkin bisa di cek dengah hashtag #jualbantalhami

Ada yang mengalami hal yang sama gak pas hamil?

Advertisements

2018, please be nice!

Foto diambil di luar jendela rumah

Kata saya dalem hati pas nengok jam di HP menunjukkan pukul 12 teng. Di luar rumah udah jedar jedor dengan kembang api yang meledak dari berbagai arah. Bagusnya, gak usah kedinginan capek-capek buat liat kembang api. Tetangga ada yang baik banget nyalain beberapa menit dan lumayan bagus hahaha. Makin kesini udah makin males ngerayain taun baruan, apalagi perut lagi belendung gini.

Akhirnya saya dan abang cuma stay dirumah dan nonton marathon film-film aja. Kayak gitu udah seneng dan nyaman banget deh, ketimbang rerusuhan macam jaman dulu. Mungkin faktor U ya ahahahah :p kek udah tua aja Ai

Tahun 2017 banyak banget yang terjadi, mulai dari menikah, buat pengajian sendiri dirumah, nambah kenalan-kenalan yang jadi temen baik, pindah ke UK, hingga sekarang sampe di percayakan sama Allah untuk ngejaga buntelan kecil di dalam perut. Gak berasa dan gak nyangka semua terjadi hanya dalam satu tahun aja.

Tahun 2018 status saya pun otomatis berubah dalam beberapa bulan lagi karena si buntel. Masih gak tau dia cewek apa cowok, surprise aja lah ya biar seru? Sementara oma opanya udah pada gemes pengen beli printilan berwarna sesuai gender doi hahaha.

Dari tahun ke tahun emang saya gak pernah buat resolusi, ngalir aja lah hidup ini tapi yang paling penting saya harus bisa lebih baik dari tahun sebelumnya. Entah dari segi diri sendiri atau kepada orang lain.

Semoga tahun 2018 ini membawa banyak kebahagiaan, kebaikan dan berkah untuk kita semua!

Happy New Year!

Alhamdulillah positif!

Masih gak menyangka dan aneh, ada sesuatu yang hidup dalam diri saya wahaha :p Alhamdulillah bersyukur banget, antara kaget, seneng, semua nyampur aduk jadi satu deh pas tau kalo saya positif hamil.

Jadi saya kan emang baru nikah 5 Agustus lalu dan seminggu kemudian Honeymoon ke Gili Trawangan dan Bali. Naaahh…saat disana tuh emang lagi masa subur ya karena saya baru selesai dapet pas tanggal 5. Inget banget, saat di Ubud ada yang aneh sama badan. Berasa gitu payudara jadi suakiiit banget dan super sensitif, udah gitu doyan banget bolak balik ke kamar mandi alias kebelet mulu dan itu bisa sampe 6x pokoknya sampe capek deh. Nafsu makan juga makin tinggi, dan ada mules-mules kram kayak pas mau PMS.

Saya kira kan emang udah mau PMS ya, secara akhir bulan sih biasanya kalo di kalender dan emang rutin pasti deh tanggal segitu. Semua ciri-cirinya juga persis mau dapet deh, jadi emang rada rancu dan bolak-balik baca artikel di internet. Cuma emang udah ada feeling sih. Dasar emang masi anak gatau apa-apa, saya nyobain test pack pas lagi di Ubud, sekitar tanggal 15 dan ya iyalah masih negatif huahuahuaha. Udah ditunggu sampe 10 menit tetep aja, garisnya cuman atu. Si abang udah bilang, jangan sedih dan kecewa yaa. Saya cuma angguk-angguk syedih yang emang rada kuciwa sih, kirain positif. Lah iyo lah, wong kecepetan kok ya, pasti masih negatif. Udah gitu haidnya juga belom kelewat dan telat jadi yaa kayaknya belum sah kalo ngecek hamil apa engga.

Si hormon kehamilan, HCG (Human Chorionic Gonadotropin) itu emang harus dalam kadar tinggi yang dimana baru bisa ketahuan pas tes urine saat kehamilan udah lebih lama. Mungkin pas saya ngecek waktu itu bentuknya masih zigot kali yaa apa masi telor aja, sementara hormon kehamilan belom keluar gitu jadi gak bisa terdeteksi pake test pack.

Gak berapa lama sekitar tanggal 20an tuh pas banget selesai pulang dari honeymoon tiba-tiba saya sakit tenggorokan dan badan rasanya linu-linu kayak mau demam tapi engga. Pokoknya ga enak lah badan sampe harus bed rest 4 hari gitu. Ngomong aja gak bisa sampe harus pake bahasa tangan kalo mau sesuatu. Sampe akhirnya abang bilang mamah mertua mimpi saya hamil, jadi sakitnya itu karena ada debay. Saya sama abang cuma ketawa sambil, ah mosok sih.. Soalnya di Bali dan Gili masih rafting, snorkling gitu-gitu lah dan sepedahan keliling gili coba apa gak cape tuh. Jadi intinya gak mungkin kalo saya hamil lah sejak Agustus…at first..

Semakin mengarah ke tanggalan haid, semakin rasanya sakit tuh badan, pokoknya gak wajar dan ada rasa mual sedikit. Ayah saya aja udah ada feeling kalo saya hamil, katanya beda gatau beda apanya deh hahah. Ibu bilang buat ngecek nanti kalo haidnya lewat dan pas haid saya udah kelewat dua hari, langsung beli test pack dan wow, ternyata keluar tuh garis dua jelas banget sangat clear yang menandakan saya hamil! Alhamdulillah. Langsung kasih kabar ke keluarga dan pada heboh hahaha

Sekarang usia kehamilan udah 6 minggu dan yang paling ketara tuh mualnya makin parah dan udah mulai nolak makanan, kayak masakan padang saya eneg bangeeeet sama baunya. Liatnya aja udah mau muntah.  Duh ga kuku banget deh liat gulai. Kalo soal napsu makan masih ada, malah gak susah makan kok tapi ya emang jadi milih aja maunya apa dan gak mau apa. Tapi kram gak separah pas 4 minggu, begitu juga sakit di payudara. Tapi badan jadi super lemes dan letoy, pengennya juga mager-mageran aja dirumah dan tidur. Pinggang juga makin sakit dan selalu pas bangun tidur badan berasa abis ditonjok orang, ngilu-ngilu bangeett! Untuk pertama kalinya, saya hari ini ngidam. Tadi siang ngidam chicken katsu ju dan makan malem ngidam mushroom burger wahaha *itumah emang lo yang mau Ai*. Sembelit juga bener banget, jadi agak susah kebelakang padahal makan sayur dan buah rajin loh.

Emang katanya kalo Trimester 1 itu lagi bahaya banget dan rawan, karena janin masih belom terbentuk dengan sempurna. Fisik bumil juga lagi lemah-lemahnya sampe 12 apa 14 minggu gitu deh, baru lumayan.

FYI, naik pesawat boleh loh tapi jangan diatas 4 bulan yaa dan emang harus stay alert gaboleh capek-capek deh, kalo perlu sampe airport sedikit lebih cepet biar gak terburu-buru dan nyantai. Pokoknya semua orang bilang ke saya jangan stress, enjoy aja, happy terus, jangan capek juga.

6 minggu ini yang saya cek di internet, bentuk bayi kayak bulan sabit, kecil banget kayak biji. Tapi emang lagi pesat banget pertumbuhannya, detak jantung juga udah ada. Plus tangan kaki lagi menuju pembentukkan. Organ tubuh dalam beserta otak juga lagi berkembang pada umur kehamilan segini. Makanya saya agak mulai pilih-pilih makanan dan nyoba perbanyak denger Al-Qur’an biar anaknya kebiasa. aamiin

Minta doanya ya teman-teman supaya debay sehat terus! Kalau ada yang punya tips untuk bumil boleh banget loh comment down below hehe

 

**postingan ini dibuat beberapa minggu yang lalu, saat ini saya udah 14 minggu yang kadang-kadang makin parah daripada sebelumnya huhu 😦

 

Pendidikan dan Ibu Rumah Tangga

Saya inget ketika dulu setelah lulus S1 dikasih pilihan sama orang tua. Mau ambil S2 langsung atau kerja dulu, ambil S2, baru nikah atau nikah langsung. Setelah berdiskusi dan mikir secara mendalam, saya mengambil opsi pertama, yaitu ambil S2 langsung. Banyak sih yang bilang kenapa gak kerja dulu, biar nanti S2nya sesuai dengan pekerjaan yang akan kita ambil. Tapi, mengingat saya udah yakin 100% kalo ilmu marketing akan bermanfaat buat masa depan tanpa harus kerja dulu, langsung lah saya ambil S2 tanpa pengalaman kerja bertahun-tahun. Untungnya, International Marketing gak kayak MBA yang mengharuskan siswa minimal punya pengalaman kerja sebelum masuk kelas.

Nah, sempet keluarga ngasi masukan kalo saya ambil S2, nanti cowok takut dan gak ada yang mau. “Cewek itu kalo ilmunya ketinggian sementara cowoknya dibawahnya pasti takut, gak berani melamar. Kan cowok ada egonya, apalagi sebagai kepala rumah tangga dia yang akan memimpin. Kalo istrinya lebih tinggi pendidikan dan kariernya, pasti berantem mulu,” gitu masukannya. Kuno banget ya pemikiran itu kalo saya inget-inget lagi

Agak mirip dengan postingan terdahulu saya disini, tentang status sosial dalam percintaan. Tapi saat ini yang mau saya bahas adalah kenapa sih perempuan itu harus tetap pinter? Harus tetap berpendidikan walaupun nanti katanya sih “Ujung-ujungnya di rumah?”

Bedanya ibu rumah tangga dan wanita karier adalah selalunya diliat negatif karena kayaknya si ibu rumah tangga kayak gak ada aktivitas, ya dirumah ngapain sih gitu pikir banyak orang. Gak hanya itu, bagi yang udah ambil S2 tapi malah gak kerja pun selalu di sayangkan ilmu dan gelarnya. Udah mahal-mahal kuliahnya, capek, eh cuma di rumah. Kayaknya gak guna menempuh pendidikan S2, even doktor.

Tapi satu hal yang sering banget 0rang lupa, mendidik anak itu jauh lebih penting ketimbang berkarier di kantor. Alasannya simpel, anak adalah generasi muda penerus bangsa dan juga agama yang nantinya akan memegang kendali penuh atas masa depan. 

So apabila sang anak gak terdidik dengan baik, udah pasti masa depan negara ikutan merosot. Akhlak juga nol karena seharusnya tugas si ibu buat mendidik anaknya tentang baik-buruk, norma dan adab di tengah masyarakat, serta agama yang kita anut jadi gak tersalurkan dengan baik.

Gimana mau tersalurkan kalo misal si ibu pergi kantor pagi, anak masih tidur. Pulangnya malem setelah anak tidur. Jarang ketemu ibunya dan koneksi antar ibu dan anak itu gak ada. Terbentuklah sekat  yang padahal seharusnya gak ada antar anak dan orang tua. Jadilah si anak gak pernah ngobrol sama ibu bapaknya, sekalinya di nasehati gimana mau denger? Udah pasti dia denger orang yang sering dengerin keluh kesah dia. Bukan orang tua, tapi temen yang kita bahkan gak tau jadi pengaruh baik atau buruk.

Seperti kata Nabi Muhammad saw, kalo kita bermain dengan tukang minyak wangi mestilah kita kecipratan wanginya, sebaliknya kalo kita bergaul dengan tukang sampah, udah pasti kita juga kena baunya. Kalo anaknya salah gaul, bisa ngaruh ke masa depannya nanti. Jangan salahkan lingkungan temen dia dulu, coba cek lagi lingkungan keluarga. Memang berat dan gak gampang soal didik-mendidik anak gini.

Untuk itulah, seorang ibu harus tetap memiliki ilmu dunia dan akhirat, karena dia yang akan mendidik anaknya. Kalo ntar anaknya macem-macem yang malu juga orang tuanya kan? Jadi, seorang ibu rumah tangga itu profesi yang amat mulia dan gak kalah dengan manager, CEO, dan jabatan-jabatan kece kantoran di luar sana.

Sering kan denger anak nakal dan gak bisa di atur, pas dengerin cerita ternyata karena ibu bapaknya sibuk kerja. Sementara dia sendiri di rumah, jadilah keluar dan nyari seseorang yang menurut dia nyaman dan bercerita. Apalagi yang umurnya lagi labil kayak anak SMP atau SMA yang lagi mencari jati diri. Gak hanya jati diri, dia juga nyari perhatian orang tuanya tapi dengan cara yang salah. Persis kayak temen saya dulu sering nyoba bunuh diri dengan nyilet pergelangan tangan dia karena stres di rumah gak dapet perhatian orang tuanya. Dengernya saya cuma meringis dan kasihan, apalagi liat bekas sayatan luka yang banyak. Mengartikan dia udah depresi lama.

Jadi marilah kita menghormati semua profesi seorang ibu, apalagi ibu rumah tangga 🙂 Hebat dan sangat mulia sekali tugasnya. Buat seluruh ibu rumah tangga, jangan minder dan malu karena anda hebat dan saya sangat terkesan karena sanggup meninggalkan jabatan yang mungkin udah tinggi di kantor buat mengabdi kepada suami dan anak. Bravo!

Semangat untuk semua ibu di seluruh dunia 😀

 

Selamat 3 Tahun!

Kemarin keponakan saya baru aja ulang tahun dan akhirnya untuk pertama kali jadi tukang dekor ulang tahun anak hahahah. Seru juga ya ternyata. Saya sama mama mondar-mandir toko buku dan toko aksesoris buat nyari printilannya. Ternyata Gramedia lumayan lengkap juga ya. Saya nemu banyak hiasan ulang tahun banyak banget disana. Gak hanya itu, toko macem Naughty dan kawan-kawan juga guna banget loh buat nyari bando-bando anak. Kalo buat lagu biar meriah saya cuman cari dari Youtube aja. Pasang yang sejaman dan udah deh! Berasa banget ulang taun macem kayak di MCD, Wendy’s atau KFC hehe.

Gak lupa kue warna-warni plus donut lucu juga ikutan jadi dekorasi yang bikin pesta kecil-kecilan jadi kerasa meriah! Demen banget Dunkin Donut yang ada matanya persis kayak Elmo itu. Ponakan saya sampe nanya,”Kok donutnya ada matanya?” hehe gemes.

Jadi buat pesta gak harus mahal asalkan rajin ngubek dan niat hehe

Selamat ulang tahun keponakan ku yang pertama dan saya manggilnya si rusuh, gak bisa diem tapi gemesssyyyy kalo udah keluar celetukan ajaibnya. Semoga dirimu menjadi anak sholehah kebanggaan keluarga, makin pinter, unyu, dan sayang bunda ayah yaaa. Tante bakal kangen banget nanti kalo udah jejauhan :”( *mulai baper*

Ini dia beberapa foto kemarin:

 

Kalo mau lihat videonya udah tayang nih hehe silahkan:

 

Kekerasan Verbal

Baru aja saya nonton film Komedi keluaran baru-nya The Rock yang “Central Intelligence” kemarin. Lagi-lagi saya kalo abis nonton film paling suka menelaah arti dari film tersebut. Nah, suka banget nih sama pesan yang di sampein si film ini. Intinya, bullying pada anak itu adalah tindakan yang sangat salah dan tidak terpuji. Suka banget setiap The Rock ngomong, “i don’t like bullies“.

CI-TRLR-0010.JPG

link

Bullying itu gak hanya fisik aja loh, tapi juga ada verbal atau lisan. Nah ini yang mau saya bahas lebih lanjut di post kali ini.

Nonton film kemarin saya jadi ingat ada temen sekolah saya dulu yang sering banget di olok-olok sama sekelompok anak yang melabelkan geng mereka sebagai “anak gaul”. Dikatainnya jahat pula dan alasannya ya karena apalagi kalo bukan temen saya ini lebih unik ketimbang yang lain. Mulai dari ngatain dibelakang dia sampe ngatain depan dia. Kasiannya adalah sekali seseorang dapet “cap” selama sekolah, pasti akan terbawa sampe dewasa. Kayak misalkan si A udah di cap “Gajah Sumatra”, nah sampe gede pun pasti julukan itu bakal nempel sama si A, bahkan pas reuni sekolah, si A pun masih dikenal dengan julukan itu. Apa gak sakit hati? Meskipun kita ikutan ketawa tapi yakin deh pasti pernah ngerasa sedih juga.

Kekerasan verbal gak hanya terjadi di lingkungan pertemanan, tapi juga di lingkungan yang paling dekat dengan kita yaitu keluarga. Sering kali orang tua sering banget lupa pas marahin anaknya dan cenderung menggunakan kata kasar dan merendahkan si anak. Gak jarang saya denger orang tua merendahkan anak saat si anak sedang berusaha bangkit dari keterpurukannya. “Mama gak yakin kamu sanggup deh…” atau “Ayah ngerasa kamu gak mampu melakukan ini”.. Bukannya di support malah di patahkan semangatnya. Ada juga orang tua yang ngatain anaknya lamban, lemot, gendut (ini yang paling sering), ceking, bodoh, dan sebagainya.

scolding-child-needlessly

link

Gak cuma ngatain dan ngerendahin, tapi ada juga orang tua yang seneng banget ngebandingin anaknya sama anak orang lain. Membanggakan anak lain di depan anaknya sendiri, padahal yang butuh dukungan dan support ya anaknya sendiri. “Tuh lihat deh Kiki anaknya rajin, pinter, solehah, dsb dll..hebat banget deh! Pasti mamanya bangga banget tuh..” padahal anaknya sendiri baru aja berhasil terpilih gambarnya di sekolahan. Simpel tapi seharusnya termasuk prestasi yang membanggakan. Cuma sayang aja orang tuanya lagi “terpukau” sama rumput tetangga yang lebih hijau.

Semua kekerasan verbal diatas sangat sangat bisa mempengaruhi psikis si anak sampai besar. Kalo anaknya gak kuat, besar kemungkinan dia bakal tumbuh menjadi anak yang gak berani mencoba hal-hal baru, gak percaya diri, minder sama temen-temennya, berusaha menjadi orang lain, atau sebaliknya jadi suka marah, ngomongnya ikut-ikutan pedas, dan berbagai dampak negatif lainnya.

Banyak loh anak yang kabur dari rumah, pakai obat terlarang, bahkan sampai mau bunuh diri. Dulu ada temen saya yang sering banget nyoba bunuh diri atau yaa nyakitin dirinya aja dengan alasan rasa sakit di hati nya bisa lebih terobati dengan nyakitin badannya.

Selalu orang tua tipe ini lihat anaknya berlaku salah tuh harus di hadapi dengan ucapan pedas dan menyakitkan hati anak. Padahal anak sangat mendengarkan si ibu atau ayah dan rasa sakit itu akan terus membekas sampai dia dewasa. Anak pun sangat percaya ucapan orang tuanya. Kalau orang tua bilang dia lamban, yaa dia percaya dirinya lamban padahal enggak sama sekali!

Tapi bagus kalo anaknya bisa mengubah keadaan jadi bermanfaat buat dirinya. Berbagai tekanan dari lingkungan tersebut bisa membentuknya jadi anak yang kuat dan mencoba untuk membuktikan ke yang ngebully dia kalo dia itu bisa. Anggapan negatif orang mengenai dirinya itu salah besar. Tapi gak menutup kemungkinan anak tersebut ketika dewasa jadi depresi, dan depresi itu salah satu hal yang berbahaya loh.

Lain halnya dengan teman yang seneng bully, gak jarang loh saya denger si orang yang seneng jahatin temennya ini end up jadi bawahannya. Malu gak sih kalo justru kita di gaji sama orang yang udah kita katain?

Semua kekerasan verbal dalam bentuk apapun itu salah dan banyak dampak negatif ke si korban.

Kita sebagai manusia sudah harus sepantasnya berlaku baik kepada siapapun. Kita kan gak tau apa yang kita lakukan atau ucapkan menimbulkan dampak apa ke lawan bicara. Mungkin bagi kita cuma bercanda, lha kalo engga buat orang lain gimana?

Yuk sama-sama berpikir dulu sebelum bertindak, menjaga lisan sebelum terucap dan selalu berlaku baik tanpa pandang bulu.