Wedding Journey 5 – Undangan, Final Fitting & Bridal Shower


*cover depan undangan 😊*

OH MY GOD udah July aja dong…. Gak berasa ya udah makin deket ke bulan Agustus, which is gonna be my special month between me and abang, ngubah hidup saya seutuhnya. Bulan dimana tanggung jawab ayah saya pindah ke abang. WOW!

Masuk bulan Juli emang baru berasa deh sibuknya. Ketemu vendor-vendor dari A-Z yang bener-bener makan waktu setiap harinya. Tapi yang paling juara adalah undangan. Please banget ternyata ngurus undangan itu super capek, ribet, dan ngabisin banyak banget waktu.

Kenapa?

Karena pertama, kita harus ngelist tuh nama-nama yang dapet undangan fisik (Hardcopy) dan undangan softcopy via WA/LINE. Gak hanya itu, kita juga harus nanyain alamat orang yang akan dikirim undangannya. Next setelah undangan itu jadi, kita harus buat nama di ketik satu-satu di label yang sesuai dengan ukuran kotak undangan, then kita plastikin satu-satu. Udah gitu undangan tersebut harus dikirm ke kurir yang trust me, you won’t see them once but a few times! Bisa jadi ada nama ketinggalan, dan akhirnya bolak – balik ke kurir. Huaduh capek juga! Itu baru undangan fisik, nah undangan via chat itu pegel di jempol hehe. Apalagi kalo yang di undang ratusan, belom lagi harus di data ulang siapa yang udah bales, siapa yang nge-read aja dan siapa yg bisa hadir dan siapa yang gak bisa hadir.

Part dari undangan yang paling ngebetein adalah saat buka plastik. hahahah ini beneran jujur part ternyebelin. Karena si plastik tipis yg menjaga lem tetap aman itu tuh kalo kita tarik, suka nempel kayak nyamuk. Di goyang-goyangin tangannya juga tetep nempel. Akhirnya kalo udah capek dan kesel, saya taro di bawah hidung udah kayak kumis karena ngerasa sebel plus capek ngeliat masi banyak undangan yang perlu di plastikin.

Karena saya bisa nge-design, akhirnya design buku pengajian, undangan pengajian & siraman, undangan resepsi dalam bahasa Inggris,  kartu undangan VIP dan VVIP tambahan tuh saya buat sendiri pake Photoshop. Bener-bener begadang ngerjain design tuh makin deket sama hari H makin berasa. Belum lagi kalau keluarga ada yang minta dibuatkan design untuk yang lain-lain. Wah, makin banyak kerjaan aja.

Ini baru undangan ya guys, belom fitting baju yang dimana kalo tukang jaitnya beda-beda kayak saya plus ada yang jauh dari rumah, ya harus berkali-kali kesana. Adapula baju yang harus di pinjem dari sanggar buat ngepasin ke badan yang akan pake.

Bener-bener banyak banget printilan yang kayaknya keliatan gampang, tapi pas di jalanin capek juga.

Minggu depan juga udah Technical Meeting yang dimana saya ngerasa kok ya cepet banget yes udah TM aja. Jadi TM ini disaat kita semua, panitia acara kayak dari keluarga, kumpul sama seluruh vendor termasuk WO di venue acara buat ngomongin lebih jauh. Biasa TM dilaksanakan 2 minggu sebelum hari H.

Nah, yang bikin saya makin ngerasa udah deket sama hari H juga, hari minggu kemarin teman-teman Abang None saya bikinin acara bridal shower yang lucu bangeeettt. Jadi salah satu None tuh sebelumnya bilang kalo ada yang mau di lamar. Lokasinya di Abunawas, Kemang dan bertemakan Arab gitu. Temen saya ini udah bilang dress code nya baju warna putih dengan aksen gold atau maroon dengan aksen gold. Emang dasar None, kalo ketemuan suka pake dress code jadi saya gak curiga sih. Akhirnya saya sampe sekitar jam 4 sore. Disuruh nunggu di luar karena temen saya yang katanya mau di lamar masih makan sama cowoknya di dalem, jadi masuknya nanti setelah mereka selesai biar surprise.

10 menit kemudian saya diajak ke ruangan atas, katanya disitu temen saya di lamar. Pas dibuka pintunya……

SURPRISE…….

13 none berpakaian hitam dengan hiasan kepala ala arab udah pada megang HP dan teriak-teriak heboh mengucapkan selamat. Saya ngeliat ruangan tersebut udah di dekorasi sedemikian rupa, ada tulisan “Manda Menuju Halal” dan di kaca di gantung wishes dari mereka semua. Plus ada satu temen saya bawa kue dengan bentuk saya dan abang sedang duduk dengan dekor London. How sweet!! Gak hanya itu, mereka juga nyiapin selempang bertuliskan “None Menuju Halal” dan hiasan kepala yang beda dengan ke 13 temen saya. Yaampun terharu banget…


Seneng karena mereka tau kesukaan saya, dan lebih senengnya lagi mereka sangat niat ngebuat acara bridal shower ini. Huhuhu thank you luvsss :”)

Selama acara, mereka semua nanya satu-satu pertanyaan seputar menikah, tentang abang, rencana kedepan, sampe ada moment saya nangis karena menjelaskan sesuatu. Aaa bener-bener memorable banget dan makin sayang sama mereka semua huhu.

Setelah cerita-cerita dan makan, akhirnya momen yang gak boleh di lewatkan yaitu foto-foto cantik. Sampe salah satu temen saya bawa ring light dong sodara-sodara niat banget. Tapi jadi bagus hasil fotonya hahahah.


Seneng banget hari itu dan sekaligus semakin gak nyangka. Is this for real? I’m gonna get married in a few weeks….Abang juga sebentar lagi pulang dan saya bener-bener gak sabar buat hari itu tiba!

Minta doanya ya teman-teman 🙂

 

Advertisements

Islam di Newcastle Upon Tyne

IMG_4595

Semenjak teror bom dan ancaman ISIS mengancam Eropa semakin kuat gaungnya, saya jadi tertarik buat nyari tau gimana sih sebenernya kehidupan Muslim di kota tempat saya belajar ini. Salah satu alasan saya memilih Newcastle pada mulanya karena setelah saya mencari tahu, Newcastle terkenal akan kota pelajarnya, seperti Yogyakarta di Indonesia. Jadi saya berpendapat keamanan udah pasti lebih ya karena se-kota itu kan isinya kebanyakan pelajar. Terlebih lagi gak bisa di pungkiri, kekhawatiran akan Islamophobia semakin menguat dari kalangan Non-Muslim dan lantas bagaimana kehidupan muslim yang berada di negara atau kota tersebut? Apakah rasisme adalah hal biasa yang di hadapi para muslim yang tinggal di kawasan itu?

Kebetulan sekali pas saya ngecek Facebook, ada salah satu teman ngepost mengenai salah satu acara tahunan Islamic Society (ISOC) nya Newcastle, yaitu Discover Islam Week. Acara ini bermaksud untuk memperkenalkan Islam lebih jauh kepada Non-Muslim bahwa, hey media itu suka berlebihan loh! Kami Muslim cinta kedamaian dan agama kami Indah. Bagi yang mau bertanya, mendalami agama Islam lebih jauh atau hanya sekedar ingin mencicipi free refreshment juga dipersilahkan hehe

Langsung lah saya datang, sepertinya hari ke-dua dan saat itu niat saya hanya untuk bikin henna (tanaman yang jika diambil zat pewarnanya bisa digunakan untuk hiasan di tangan, biasanya digunakan oleh pengantin saat dia menikah) gratis pula siapa yang enggak mau! Saat saya menunggu giliran, saya mengajak ngobrol salah satu panitia yang duduk di seberang saya. Sepertinya orang Arab mungkin keturunan Persia atau Iran.

Namanya Nazia dan orangnya sangat periang. Gak berapa lama kami udah ngobrol asyik layaknya teman lama. Sampai akhirnya saya mengajak dia berdiskusi tentang bagaimana Islam di Newcastle. Untuk Nazia, tidak ada perbedaan. Mungkin karena dia enggak pakai hijab jadi orang pun tidak tahu dengan seketika agama dia yang sebenarnya. Lanjutnya lagi, Islamic Society disini terbilang kuat dan solid. Bisa saya lihat sih bagaimana setiap panitia saling kenal dekat satu sama lain.

IMG_4582

Say Hi to Nazia!

Akhirnya karena yang buat henna gak kunjung datang saya mengurungkan niat dan lebih memilih untuk berkeliling tenda. Sambil mencicipi Sambosa yang di sediakan, ada salah satu panitia menghampiri saya. Namanya Mariam. Ternyata seumuran tapi udah berkeluarga, hebat. Lalu setelah berapa lama kami berbincang, akhirnya saya bertanya mengenai pandangan dia akan Islam di Newcastle. Menurut Mariam, karena dia berhijab mudah bagi orang mengenalnya sebagai Muslimah. Mudah juga bagi yang ingin melakukan tindakan gak enak oleh Non-muslim yang terkena Islamophobia untuk memandang dia dari atas sampai bawah. Tapi sejauh ini tidak ada yang secara verbal menghina atau mengganggu secara fisik, Alhamdulillah. Cuma ketegangan itu terasa lebih kuat katanya, sejak bom dimana-mana merajalela. Gak terasa kami udah ngobrol hampir satu jam dan saya harus pamit undur diri karena harus segera pergi ke kelas.

img_4591-1

Mariam menyuruh saya ikut Hijab Challenge sampai akhirnya saya pakai Hijab betulan hehe. Ceritanya bisa disimak disini

IMG_4583IMG_4584IMG_4585IMG_4586IMG_4587IMG_4588IMG_4589IMG_4590

Sepanjang perjalanan menuju kampus, saya kembali terngiang akan percakapan saya dengan Nazia dan Mariam. Sungguh terasa sekali perbedaan pengalaman antara Muslimah yang berhijab dan tidak berhijab. Sempat saya bertanya kepada beberapa teman Indonesia yang juga pelajar mengenai pandangan mereka tentang Islam di Newcastle dan bagaimana perilaku Non-Muslim terhadap muslim itu sendiri.

Menurut Karina, selama dia tinggal di Newcastle gak pernah tuh ada yang rasis sama dia. Padahal sebelum datang ke UK, banyak pemikiran-pemikiran tentang kemungkinan buruk bakal terjadi. Untuk soal Kota nya sendiri, Karina berpendapat bahwa Newcastle lebih nyaman untuk menjadi tempat tinggal ketimbang kota lain yang sedikit Muslimnya. Lanjutnya lagi, Karina merasa bahwa rasisme itu bisa aja datang dari diri kita sendiri, bukan dari lingkungan. Pemikiran kita yang terlalu jauh (over thinking) akan pendapat orang lain sangat berpengaruh kepada bagaiman kita melihat perilaku orang lain terhadap kita. Pengalaman yang sama juga dirasakan oleh Dilla, selama ini gak pernah ada masalah karena menjadi seorang muslimah dan muslim di Newcastle menurutnya ramah, kalau berpapasan saling tersenyum dengan sesama pemakai hijab. Teman-teman kelas Dilla yang Non-Muslim juga semua baik-baik saja.

Karina dan Dilla sepakat Newcastle adalah kota yang ramah untuk Muslim, dikarenakan banyaknya toko dan restaurant halal yang hampir bisa di temukan di setiap sudut kota. Tapi kebanyakan pusatnya ada di daerah Fenham, dimana mulai dari restaurant sampai supermarket halal bisa di temukan disana. Banyak pula komunitas Arab dan Asia yang tinggal di daerah Fenham karena harganya yang relatif terjangkau. Saya pun setuju, sering kali saya pergi ke Fenham hanya untuk mencicipi salah satu Kebab ter enak yang pernah saya makan di UK. Bahkan yang di London yang sekalipun kalah hehe.

DSC03709DSC03711DSC03713

Daerah Fenham yang dipadati shoppers

DSC03730

Salah satu restaurant yang terletak bukan di daerah Fenham

Urusan menghadap Allah swt, Newcastle pun termasuk ramah akan prayer room, masjid dan multi faith atau quiet room. Untuk masjid Newcastle memiliki beberapa, yang biasa orang tau dan dekat dengan city centre adalah Masjid yang terletak di dalam kompleks Newcastle University. Masjid lainnya ada di daerah lain yang biasa di gunakan oleh masyarakat sekitar. Bahkan mall terbesar (Intu Metro Centre) memiliki quiet room yang, Subhanallah saya sangat tertegun karena jauh lebih bagus ketimbang musholla yang ada di mall Malaysia.

IMG_9206IMG_9205IMG_9204

Masjid Newcastle University

IMG_4714IMG_4715IMG_4717IMG_4718IMG_4719

Quiet room di Intu Metro Centre yang terletak di seberang bus station

Namun, gak berapa lama saya dengar ada perempuan arab berhijab yang memang asli orang Newcastle mendapat pengalaman gak enak saat dia naik metro. Entah mengapa ada laki-laki yang terus menghina dia dengan alasan karena perempuan ini muslimah dan berhijab. Tapi pengguna kereta lainnya membela si perempuan ini dan saat kereta berhenti di salah satu stasiun, lelaki ini langsung di laporkan ke pihak yang berwajib.

Memang, tindakan gak enak dari para Non-Muslim yang terlalu mudah menelan informasi media bisa saja ditemukan dimanapun. Tapi untuk seorang muslim atau muslimah penting untuk di ketahui bahwa menunjukkan sikap yang  baik kepada siapa saja itulah yang dapat mempengaruhi cara pandang Non-Muslim, terlebih yang Islamophobia.

**Thank you so much Nazia, Mariam, Karina and Fadilla for your contribution of thoughts**

Congratulations!

Akhirnya ada waktu juga buat WP setelah banyak kejadian yang terjadi. Saya utang banyak post nih! hehe.

Saya seneng, masih gak percaya dan sekaligus excited juga. Kakak saya tercinta akhirnya bersuami juga! Hahaha. Acara siraman, akad nikah sampai resepsi baru aja di selenggarakan minggu lalu. 3 hari yang melelahkan tapi unforgettable banget deh. Saya baru tau proses seluruh acara itu gak semudah keliatannya. Butuh persiapan yang matang dan perhitungan yang akurat.

Banyak kejadian lucu dan heboh selama seluruh acara. Bisa dijadiin contoh yang paling mutlak yaitu pas saya baru aja sampe rumah setelah perjalanan yang cukup terburu-buru dari bandara. Saat itu saya gak tau kalo acara udah di mulai. Saya kira masih lama lah siang. Ternyata pas saya masuk semua tamu dan keluarga lagi nangis! Waduh ternyata lagi sesi doa sambil nangis gitu. Saya dengan gaya masih berantakan ala kadarnya langsung disuruh ikut masuk. Seluruh tamu samberi nangis ngeliatin saya ajaloh. Udah pasti karena saltumnya saya itu hihi. Gak lama pokoknya saya juga ikutan nangis karena kakak saya meluk saya huhu.

Rumah saya udah di rombak abis deh. Udah gak keliatan kayak rumah malah lebih mirip gedung. Gaktau gimana bisa disulap jadi sedemikian rupa. Paling meneganggakan sih emang pas acara akad nikah ya. Semua tegang. Saya sama si adek juga sampe komat-kamit baca doa semoga calon pengantin pria bisa lancar ngomongnya dalam satu nafas. Untungnya semua berjalan dengan sangat baik. Lega..

Acara terakhir yaitu acara resepsi di hotel. Tamunya ruameee banget waduh. Saya, Nobu dan kawan-kawan saya sampe susah jalan saking heboh tamu yang datang. Antrian salaman juga panjangnya luar biasa. Untungnya makanan semua enak dan gak kurang jadi gak masalah deh ya. Seneng banget liat kakak dan suaminya bak ratu dan raja. Cantik dan ganteng banget! Cucok deh.

Selama tiga hari itu saya banyak belajar. Apa itu pernikahan begitu juga artinya. Saya menyimpulkan bahwa jodoh emang di tangan Tuhan. Kita boleh aja berencana tapi kembali lagi… yang menentukan ya Tuhan. Gak bisa dipaksa gak bisa di ganggu gugat. Semua udah di atur. Pernikahan itu sakral. Kalo bisa ya sama satu orang aja sampe ajal memisahkan. Kalo ada yang bilang jodoh gak ada ya salah. Lebih tepatnya sih belom dateng aja. Orangnya ada kok di deket kita. Tapi emang belom waktunya aja. Semua akan indah pada waktunya. Betul begitu kan? 🙂

*Bonus foto-foto acara kemarin :p*

IMG_7370

Akad dan resepsi di rumah

IMG_7376

IMG_7411

(kamar pengantin)

IMG_7420

(Resepsi hotel)

IMG_7434

(Selamat!)

Menikah itu ribet!

Baru aja saya selesai dari rakel atau rapat keluarga untuk acara pernikahan kakak saya. Acaranya memang sebentar lagi gak heran semua makin sibuk. Mulai dari sodara sampai teman dikerahkan khusus untuk menyukseskan acara ini.

Saya tuh ngira konser udah paling ribet. Artisnya lah venuenya lah ticketing dan segala macam. Eh gak loh. Menikah itu gak kalah ribetnya. Harus di urus sedemikian rupa. Bayangin kalo tamu yang datang itu ribuan orang, kalo gak bener ngurus acaranya bisa hancur deh. Belum lagi kalo makanan kurang. Wuihhh bisa habis di omongin sama orang. Biasalah kita sebagai orang Indonesia selalu suka ngegosip. Kan gak mau sampe jadi bahan omongan orang karena acaranya gagal. Gak cuma itu, yang namanya acara udah pasti aja ada masalah yang menghadang. Semisal tiba-tiba banjir atau macet luar biasa dan tamu yang hadir jadi sedikit padahal kita udah keluarin biaya yang besar.

Tadi saya belajar gimana suatu acara dari awal sampai akhir digelar. Karena pakai adat padang dan sunda, jadi tentu aja masih lekat banget dengan tradisi kedua adat tersebut. Semakin rumit aja keliatannya. Saya cuma bisa mangut-mangut antara paham dan gak paham hehe

Saya jadi mikir….Apakah perlu mengadakan pesta besar-besaran yang sebenarnya cuma di nikmati 2 atau 3 jam aja? Udah ngurusnya ribet plus uang ngalir banyak lagi! Saya jadi kepikiran apa mending ngadain acara di luar negri semisal Eropa gitu biar yang dateng cuma keluarga saya doang dan orang pasti mikir-mikir juga hehe *ngirit tapi tetep mahal*

Tapi setelah saya kembali pikirin….Ya alasannya cuma satu sebenarnya. Menikah itu once in a lifetime. Menikah itu terjadi sekali, dengan pasangan yang itu saja sampai mati. Seumur hidup. Maka dari itu semua orang pastinya ingin merayakan hari bahagia tersebut dengan sanak saudara juga teman dan membuat acara sesuai dengan yang ada di dongeng-dongeng. Meriah. Wah. Menggelegar. Cetar membahana. Iya juga yah…

Menikah… masih jauh sih buat saya… Nanti dulu deh kepingin kerja, menggapai cita-cita. Lagian saya masih agak trauma sama cerita masa lampau *curcol dikit*. Paling engga impian saya tercapai dulu kali ya baru nyari jodoh :p