Cowok atau Cewek? Baby Gender Disappointment

Salah satu yang paling ditunggu pas hamil udah pasti gender atau jenis kelamin anak kita. Gak cuma buat bonding antar ibu dan anak, tapi mastiiin juga kamar dan segala printilan dia warna pink atau biru. Tapi jeleknya dari tau gender baby kita dari awal adalah ketika kita mendapatkan kalau gendernya gak sesuai dengan harapan.

Biasa bapak berharap anak pertamanya tuh cowok, biar dia jadi kakak yang melindungi adik-adiknya. Apalagi yang keluarganya kebanyakan perempuan kayak saya, udah pasti anggota keluarga pada ngarepnya anak saya cowok deh. Padahal buat saya yang penting anaknya sehat dan gak kekurangan suatu apapun.

Nah, saya sering banget liat gender disappointment atau kekecewaan seorang pasangan karena ngedapetin hasil USG yang gak sesuai dengan keinginan. Jadinya gak bersemangat, kecewa kebayang-bayang bahkan ada yang sampe gak terima kalo anaknya bukan gender yang diinginkan.

Pertanyaan yang lagi buanyak banget yang dateng saat ini entah dari temen, keluarga, bidan, pasti ya udah tau belom anaknya cewek apa cowok? Awalnya pengen tau sih sampe ngecek mitos-mitos seputar mengandung anak laki-laki atau perempuan, tapi lama kelamaan saya ngerasa itu semua gak penting karena gimanapun juga saya tetep akan cinta dan sayang sama anak ini mau dia cewek apa cowok. Sama ajalah pokoknya.

Untuk mitos yang tersebar di internet dan kepercayaan orang dulu, ciri-ciri hamil anak laki-laki tuh kayak berikut:

  1. No morning sickness
  2. Badan gak gendut dan naiknya gak banyak
  3. Seneng makan daging
  4. Bentuk perut mancung bukan bulat (lonjong)
  5. Mukanya jerawatan dan kusam
  6. Seneng makan asin ketimbang manis
  7. Tendangan bayi selalu di sebelah kanan

Nah kalo anak perempuan ciri-cirinya ini:

  1. Morning sickness parah
  2. Badannya lebih gede pas hamil
  3. Bentuk perut bulat besar kayak melon
  4. Seneng makan manis
  5. Mukanya kinclong dan rambutnya so gorgeous
  6. Tendangan bayi di sebelah kiri

*Percaya gak percaya yaa*

Apalagi banyak kasus dimana USG salah memprediksi gender bayi, karena memang 80% akurat aja selebihnya kan subjektif dari sonographer. Bisa jadi dia juga salah liat yang harusnya anak cowok jadi cewek begitu juga sebaliknya. Ada banyak kasus yang katanya si orang tua anak udah dekor kamar dan beli barang-barang keperluan anak dengan jenis warna tertentu, eh taunya keluar-keluar anaknya gender sebaliknya. Kalo buat anak cewek masih rada gak papa ya warna biru, tapi kalo anaknya cowok trus pake pink kan kasian.

Jadilah saya dan abang hunting barang si kecil dengan warna netral aja atau gender neutral. Jadi kebanyakan baju atau selimutnya warna putih, coklat, kuning, atau hijau. Ada sih beberapa barang yang warnanya biru, cuma designnya masih bisa buat baby girl jadi saya no problem buat beli. Emang barangnya juga lucu ya hihi jadi ya gak papa lah.

Kalo kamu gimana, mending tau gender babynya dari awal atau nunggu nanti pas lahiran?

 

 

Advertisements

Basa Basi yang Udah Basi

“Ehhhhh yaampun apakabar? Kok sekarang gendutan sih?”

“Sis, happy birthday ya! Kapan nikah?”

“Wah udah lama ya gak ketemu! Mana si kecil? Apa belom ada momongan nih?

Sering gak sih denger selipan kalimat-kalimat di atas pas ketemu temen yang gak terlalu deket? Uniknya mereka dengan santai dan enteng ngomong kayak gitu ke kita yang diliatnya cuma dari Feed IG atau Insta Story. Gak cuman temen,tapi sering pula komentar kayak gini dateng dari keluarga, yang justru bikin makin gemes hehe

Gedeg gak sih..

Orang Indonesia atau well, Asia memang sukanya basa basi. Selama saya di Inggris, dari sejak zaman kuliah sampe sekarang menetap jadi warga gak pernah tuh ada bule asli yang iseng ngucapin hal remeh buat bumbu pembuka percakapan. Adanya mereka cuma say hello, nanya kabar dan langsung to the point sama inti dari pembicaraan. Mereka gak akan menguak kehidupan pribadi lawan bicara kalo gak emang di buka duluan.

Sementara pas di Indonesia mulai dari keluarga sampe temen yang gak deket-deket banget sering gitu nyeletuk aneh-aneh dan pake kalimat basa-basi yang..please deh udah basi bangeettt!

Paling kesel dulu kalo ditanyain kapan nikah mana pacarnya atau ngomongin soal badan saya yang kadang suka mekar dengan sendirinya gak liat-liat musim. Padahal kalo si basa-basi tersebut di balik ke orang itu pasti juga gak suka yakan.

Sekarang udah menikah dan mau punya anak beda lagi basa-basinya. Udah next level hahahah lebih ke gender baby yang emang saya dan suami gak terlalu ambil pusing. Tapi banyak banget orang luar sana yang ribet, kayak pengen tauuuu banget anak saya tuh cewek apa cowok. Lha terus kalo udah tau mau ngapain? Mending kasih kado ya hehe. Ada juga yang ujung-ujungnya jadi ceramah soal kehamilan padahal dia sendiri belom menikah! Ih sok tau bangeut…kzl gak sih

Paling kesel tapi sama orang yang ngomong ngasal sama pasangan yang belom di karuniai anak. Pernah gitu saya lagi di suatu acara dan kebetulan emang temen saya ini belom punya anak. Eh tiba-tiba ada bapak-bapak nyeletuk gitu sambil gendong anaknya nanya gini ke temen saya,

“Kok kamu belom punya anak? Kapan nih maunya?”

Saya langsung nengok dan liat raut wajah temen saya yang berubah drastis. Dengan suara pelan dia cuma bales,

“Masih usaha terus mas, minta doanya ya..”

Haduh rasanya pengen gampar mulut itu bapak-bapak! Mentang-mentang dia udah punya anak. Urusan anak itu rahasia Tuhan deh bukan manusia yang bisa memutuskan. Bener-bener heran sama orang yang nyeletuk kayak gitu. Emang gak bisa ya diganti kalimatnya dengan doa aja dari awal? hiiihhh

Itulah orang Indonesia, kalo gak pake bumbu basa-basi kayaknya belom afdhol kali ya. Ngarepnya suatu hari nanti pada sadar kalo yang dia omongin buat paragraf pembuka itu malah bisa bikin kesel atau nyakitin lawan bicara.

Jangan Mau di Ruqyah dengan Dukun!

Postingan ini terbentuk berkat diskusi saya sama salah satu temen hari ini mengenai anak indigo dan ruqyah (Thanks Mol!) Ternyata baru inget ya saya ada pengalaman soal gini-ginian yang biasanya cuma bisa diliat di acara TV.

Bagi yang gak tau Ruqyah itu apa, ini adalah metode mengusir makhluk halus yang mengganggu atau masuk ke dalam tubuh manusia lewat cara Islami. Dulu saya taunya Ruqyah itu cuma buat orang yang kerasukan aja, tapi ternyata bisa juga buat nenangin orang yang emosian atau bisa lihat makhluk gaib. Ruqyah syar’iah yang bener sesuai dengan tuntunan juga baru-baru ini aja saya taunya, dulu sih gak paham-paham amat dan cuma suka nontonin doang tanpa tau ini metode bener apa enggak. Karena ya banyak banget di luar sana dukun yang ngaku-ngaku ustadz atau ustadzah. Bilangnya sesuai dengan cara Islam padahal dia gak ada bedanya sama dukun lain yang berkedok Islam demi mendapatkan kepercayaan dari customer yang awam.

Nah, kebetulan saya pernah 2x menyaksikan proses Ruqyah, satu dengan Ustadzah palsu dan satunya dengan Ustadz yang bener. Jadi bisa dijadiin comparison lah mana yang bener mana yang bodong.

Jadi tahun lalu tuh ada salah satu anggota keluarga yang di Ruqyah gitu. Alasannya karena udah beberapa bulan tubuh anggota keluarga saya (sebut aja A) yang satu ini merah semua, gatal sampai ngegaruk ekstrim berdarah gitu, muka juga berubah jadi bengkak gak jelas dan badan mengeluarkan bau busuk. Mama saya juga sempet notice kalo tiba-tiba kok jadi suka senandung nyanyi lagu yang sebelumnya belom pernah didenger sama kita-kita pas di rumah. Akhirnya atas saran seorang ahli pijat aura (ini juga kalo bisa dihindari ya, dalam Islam orang yang berilmu tenaga dalam itu sebenernya gak ada dan bisa mengarah ke syirik. Kita mikirnya orang ini orang sakti), ada kenalannya yang katanya “Ustadzah” bisa bantu buat ngecek.

Nah, suatu hari si ibu ini dateng sama tukang aura kenalan kita dan kita semua di kumpulkan dalam satu ruangan. Gak tau kenapa feeling saya gak gitu enak dengan ibu ini. Tapi yaudahlah kita liat apa yang terjadi. Ya awalnya standar ditanyain A tiap hari ngapain aja, udah berapa lama gatel-gatelnya dsb. Sampai akhirnya A cerita kalo dia pernah jalan deket pohon rindang di komplek yang emang bersebelahan sama sungai. Kata si Ibu itu sih jangan-jangan A ada yang “nempel” ikutan pulang, wujudnya gede kayak genderuwo, merah, berbulu, dan bau busuk. Katanya lagi, udah banyak yang jadi korban deh kerasukan atau di gangguin sama makhluk yang satu ini.

Setelah si ibu puas mengintrogasi A, mulai deh tuh proses ruqyahnya. Si ibu komat kamit macam kayak baca mantra gak jelas. Saya sempet curiga kok dia komat-kamit gak bersuara sih doanya? Kan kita jadi gak tau dia baca surah yang mana. Tapi saat itu saya cuma lupain aja dan mikir mungkin dalem hati kali apa gimana.

Eh gak berapa lama si ibu ini kerasukan dong………..

HIHIHIHIHIHIHIIHI…..(bayangin suara ketawa kayak kunti)

Sumpah saya sama yang lain cuma bisa kaku aja saking takutnya denger suara si ibu ini hahahaha bener deh ngikiknya macam kunti asli. Sampe sekarang saya masi inget tuh suara hih. Akhirnya diinterogasi lah sama ibu Aura ditanya siapa, ngapain dia di dalam tubuh A, ya persis kayak yang di TV gitu deh.

Ibu yang kerasukan cerita katanya dia emang makhluk penunggu pohon yang macam gendewuro itu. Dia ikutan nempel di badan si A pas kebetulan A lewat rumahnya. Tapi katanya makhluk itu gak cuma dia doang yang ada di tubuh A, ada lagi yang lainnya yaitu anak kecil….Coba dong anak kecil langsung kepikiran Tusuk Jalangkung hahahahah zzz. Si anak ini katanya udah ngerasa kalo A tuh orang tuanya yang hilang, jadi udah nyaman gitu lah. Waduh…

Setelah itu gak lama si Ibu sadar dari kerasukannya dan mulai nyoba doain A dengan komat-kamit lagi. Ibu bilang makhluk-makhluk itu udah dia coba usir untuk sementara waktu udah pada pergi, tapi supaya lebih yakin A harus di ruqyah lagi minggu depan.

Setelah kepulangan si ibu dan ibu Aura, kami sekeluarga langsung parno hahahah apalagi saya yang tidurnya di atas jadi makin stress. Cuma emang banyak cara si ibu yang bikin saya curiga dan gak setuju kalo dia balik lagi kerumah minggu depan. Feeling saya dia ini dukun bukan ustadzah dari cara-caranya. Saya sempet nanya ke temen dan googling berbagai macam contoh  ruqyah syar’iah yang benar sesuai tuntunan dan jauh dari apa yang di praktekkan ibu itu.

Eh bener aja dong, besoknya asisten rumah tangga saya ngajak ngobrol gitu dengan ngasitau suatu fakta yang bikin shock. “Mbak sebenernya kenal si ibu, cuma mbak gak berani bilang kemarin. Ibu itu satu desa sama mbak dan dia suka berdoa di kuburan…..”

JRENG………

Uda deh udah saya langsung bilang ke semua orang dan fix banget itu ibu kita batalin buat datang minggu depan Alhamdulillah. Bisa aja kan yang makhluk-makhluk kemarin itu sengaja dia datengin supaya bikin keadaan jadi sesuai sama yang dia mau dan plus supaya dia dateng lagi karena emang doi minta bayaran. Setau saya mah ustadz gitu-gitu kan gak minta ya seikhlasnya ya. Yah jadi emang terbukti sudah kecurigaan saya waktu itu.

Intinya nih, ruqyah yang betul tuh gampang banget, bahkan bisa loh kita meruqyah diri sendiri yang disebut ruqyah mandiri. Caranya nanti bisa diliat di link video dibawah ini ya:

 

Nanti juga akan saya ceritakan ruqyah bener sama ustadz di post berikutnya, kalo gak kepanjangan blog yang ini hehe

Hati-hati kalau cari ustadz atau ustadzah untuk ruqyah yaa jangan sampe justru malah mengundang dosa dan makhluk halus ke rumah! Cari tau dengan jelas siapa orang tersebut dan metode seperti apa yang di gunakan untuk penyembuhan.

First Experience Pregnancy Yoga at Bristol City Yoga

Zaman pas masih perawan (halah) saya emang demen banget olahraga, mulai dari ngegym, lari, muaythai, zumba sampe yoga udah saya jalanin. Dulu alasan awalnya emang karena pengen kurus hahah dan emang kalo mau kurus cuma dari makan doang sih ga ngaruh buat saya ya. Olahraga rutin 3-4x seminggu itu yang bikin berat saya bisa turun sampe 10kg dalam kurun waktu kurang dari 6 bulan aja! Sekarang sih jangan ditanya beratnya ya hehe.

Selama hamil saya olahraganya cuma jalan aja, males kalo ke gym juga paling bisanya ya berenang. Kalo jalan kan gratis yaa dan disini kemana-mana mau gak mau ya jalan kaki jadi udah otomatis olahraga 30 menit sampe satu jam kalo udah di luar. Cuma karena udah kebiasaan olahraga jadi gatel aja gitu rasanya badan karena kurang greget olahraganya. Jadilah nyari-nyari yoga hamil yang lokasinya gak jauh dari rumah.

Eh ada dong cuma 3 menit jalan hahaha alhamdulillah rejeki mah ga kemana. Akhirnya saya book kelas Yoga Pregnancy for beginner dengan harga 2 kelas percobaan £15. Kalo suka nanti bisa ambil membership atau drop in aja langsung bayar on the spot. Kelas dimulai jam 6 sore sampe jam 7.15 karena menyesuaikan waktu para bumil yang juga kerja.

Pas jalan menuju studio Yoga, saya berbarengan dengan 3 tau 4 perempuan lain yang kayaknya menuju tempat yang sama. Simpel sih ketauannya karena mereka pake sepatu dan celana olahraga.

Studionya kecil sih jadi pas sampe depan receptionist numplek banget yang ngantri, ada kali 5 orang sempit-sempitan dalam situ plus 2 mbaknya. Karena saya udah booked dan bayar online jadi prosesnya cepet.

Mbaknya kasitau buat nyimpen coat dan tas di ruangan yang udah di sediakan, sepatu juga di lepas dan di taro di rak sepatu.

Jam 6 teng saya langsung naik ke lantai atas yang dimana kelas Pregnancy Yoga akan di adain disitu.

Eh…masi gelap banget ternyata dan saya orang kedua yang naik keatas. Saya dan orang tersebut gak ada yang nyalain lampu because obviously this is my first time jadi mana tau ya nyalain lampu dimana.

Gak lama beberapa bumil lain datang dan kelas pun makin rame. Kemungkinan ada sekitar 10-12 orang termasuk gurunya. Ruangan udah di set lampunya jadi lebih remang-remang dengan beberapa lilin yang sengaja di nyalain untuk menambah ambiance “tenang”.

“Namaste..”

Kelas dimulai dengan perkenalan masing-masing peserta Yoga dengan nama, hamil berapa minggu dan keluhannya apa. Rata-rata emang pada bilang back pain sih, termasuk saya yang juga mengeluhkan itu.

Akhirnya gurunya kasi saran buat beli bantal khusus yang berfungsi untuk mengurangi back pain pas duduk dan mulai coba perbaiki postur badan pas duduk. Ada benernya sih kadang lupa aja gitu duduknya jadi meletot kayak penggaris plastik.

Setelah perkenalan selesai, si guru mulai nyalain lagu Yoga India gitu dan dimulai lah relaksasi. Kayaknya semacam hypnobrithing sih, karena kita disuruh buat pejamkan mata, rileks, dan atur napas se-pelan mungkin.

Bagian ini nyaman banget sih, rasanya kayak ngebuang semua yang negatif di pikiran, mencoba untuk nenangin diri konsentrasi demi diri sendiri dan bayi. Bagus nih kalo nanti pas mau melahirkan lagunya diganti sama lantunan ayat suci Al-Qur’an sambil fokus buat bernapas yang bener.

Lanjut, mulai deh tuh banyak gerakan macem-macem. Ada yang nungging, kayak ular, ada gaya macan apalah gitu sampe kita disuruh berdiri ngebuat lingkaran, megang tangan orang di samping dan seolah ngebuat pohon gitu.

Nah, step paling akhir yang paling nyaman yaitu tiduran! Karena kehamilan saya udah masuk trimester 3, jadi kalo tiduran posisi punggung tuh gak mungkin ya jadinya saya tidur nyamping dengan bantal di kepit di paha. Duh enak banget hampir ketiduran hehe

Selesai Yoga badan rasanya lebih seger, pikiran lebih jernih, kayak lebih berenergi gitu gatau apakah sugesti atau emang akibat ngulet-ngulet gaya yoga. Tapi emang besoknya badan pada sakit karena udah lama gak olahraga hehe

Sangat sangat merekomendasi sih bagi yang lagi hamil untuk nyobain Yoga. Plus belajar pernapasannya bisa di terapkan nanti pas melahirkan, semakin kita rileks semakin gampang katanya buat ngeluarin si baby.

Hope it’ll works in two months time!

Beberapa Hal Tentang Kehamilan

Gak pernah sebelumnya terlintas di benak saya kalo hamil itu gak sekedar berat doang karena bawa bayi, tapi masih banyak lagi yang ternyata di korbanin seorang ibu untuk menjaga kandungannya selama 9 bulan. Yah begitulah manusia, kalo belom mengalami mungkin bisa anggap sepele dan ngeliatnya “biasa aja”.

Tepat banget besok usia kandungan saya masuk ke Trimester 3, dimana waktu udah semakin dekat buat baby K keluar dan banyak yang harus di persiapkan. Bersamaan dengan itu pula saya udah gak sabar pengen tau what 3rd trimester will offer yang udah pasti unik macam trimester 1 dan 2.

Saat sebelum terbang ke UK, orang tua dan keluarga yang lain suka cerita gitu gimana mereka dulunya pas hamil. Gak bisa di samain ya setiap kehamilan itu beda. Wong hamil anak pertama, kedua dan seterusnya aja pengalamannya beda, gimana beda orang.

Standarnya, orang biasa kasih tau kalo hamil itu suka mual, ngidam, sakit pinggang sama susah tidur. Udah itu aja. Sisanya saya baru mengungkapkan pas lagi hamil ini, dan ternyata banyak sodara-sodara!!

Ini dia yang saya alami:

Trimester 1

  1. Mual dan benci banget sama masakan padang, terlebih yang santen hii. Nyium bau nasi di tanak juga eneg banget, sampe biasanya lebih suka nasi dingin daripada nasi panas ngepul.
  2. Muntah beberapa kali, biasanya kalo kebanyakan makan hehe
  3. Badan rasanya kayak abis tawuran (lha emang pernah tawuran Ai?) ya pokoknya sakit satu badan deh, apalagi bagian area rahim itu kayak abis diinjek
  4. Kalo mual cuma bisa makan roti atau sereal. Ini mau gak mau daripada gak makan. Tambahannya paling minum susu lagi abis itu biar at least ada gizi masuk ke bayi
  5. Males. Wah parah males banget ngapa-ngapain. Mandi aja males, pengennye uwel-uwel di kasur apa sofa sambil nonton film. Ini masih sampe sekarang walau udah gak semales pas trimester 1.
  6. Kucel dan gak pernah dandan. Asli dandan gak pernah kalo gak ada acara penting. Even eyeliner, alis, lipgloss aja enggak. Ini juga masih sampe sekarang
  7. Jerawatan parah! wah…parah banget sampe ga ngerti lagi. Saya bukan bumil glowing yang kulitnya jadi bagus hiks. Kalo keliatan di foto licin ya namanya juga foto hehe. Ini juga masih sampe sekarang
  8. Lemes dan tenaga cepet abis
  9. Gak suka pekerjaan rumah! Duh males ah pokoknya hahaha
  10. Jadi gak suka salmon padahal tadinya pecinta salmon. Mungkin karena bau amis ya gatau juga deh padahal dulu makan sashimi bisa berpiring-piring
  11. Badan penuh gas banget, suka kentut dan gelegean parah kayak orang masuk angin. Ini masih sampe sekarang

Trimester 2

  1. Mulai berenergi, jalan kemana-mana mulai kuat dan masak juga (mau gak mau) udah kuat. Palingan kalo lagi goreng sama motong harus duduk di depan kompor
  2. Sakit dibawah pinggang akut. Sakitnya tuh kayak dudukin jarum aja gitu, sampe gak kuat berdiri
  3. Sakit di bagian paha dan betis. Ini sampe kebangun sejuta kali deh, rasanya kram gitu
  4. Tidur gak nyaman. Mulai berasa engapnya dan tidur cuma bisa nyamping kiri apa kanan. Kadang ampe kesemutan huhu
  5. Pipis berjuta-juta kali!!! Terlebih saat jam 2 apa 3 pagi dan biasa kebangun 2-3x pas malem dengan kelipatan waktu dua jam. Sebel kan lagi enak tidur eh bangun, kamar mandi, tidur lagi trus 2 jam kemudian bangun lagi karena kebelet ya gitu terus deh. Udahannya gak bisa tidur jadilah suka cranky pagi-pagi hahaha
  6. Sesek napas. Sering banget suka ngos-ngosan sampe abang nanyain kok napasnya kenceng banget -_- huhu ya gimana sesek aja gitu mau napas plong gak bisa
  7. Udah gak mual lagi apalagi muntah. Makan apa aja bisa, termasuk yang santen-santen gitu.
  8. Gatal akut dibagian PD. Sampe garuknya suka ekstrim grauk-grauk gitu. Abang suka marah kalo udah gitu katanya jangan sampe ngerusak aset huahaha
  9. Rambut tumbuh cepat. Ini bener ya, rambut saya dulu suka lama panjangnya, sekarang kayak beberapa bulan aja udah panjang aja gitu
  10. Tiap pertengahan minggu (Rabu/Kamis) berasa gak enak badan. Mungkin karena mau ganti minggu kali ya karena kan tiap minggu pertumbuhan bayi melajut pesat, begitu juga sama rahim kita yang makin melebar buat persiapan si bayi.
  11. Linea Nigra. Ini tuh kayak garis item yang melintang dari bawah PD sampai atas rahim. Suka aja liatnya berasa hamil banget hahah
  12. Susah pakai sepatu dan kaos kaki
  13. Jalanan nanjak pasti wajib di dorong dari belakang kalo mau sampe tujuan hahaha

Ya begitulah rasanya hamil, walaupun banyak pengorbanannya tapi lebih banyak senengnya sih karena gak sabar buat ketemu. Penasaran dia cowok apa cewek (saya dan abang gak percaya sama USG), penasaran mukanya gimana mirip siapa, belum beli ini itu barang bayi yang gemes-gemes.

Saya juga gak ada rasa takut buat melahirkan. Sakit ya yaudahlah tapi sakitnya pasti bakal cepet lupa karena liat anak sendiri.

Gak sabar beberapa bulan lagi gendong baby K dan masuk ke ranah motherhood ngurusin krucils yang menggemaskan 🙂

Menuju Zagreb, Ibu Kota Kroasia yang Cantik

Walau masih pengen ngaso-ngaso di Prague, tapi perjalanan masih harus di lanjutkan dan kali ini adalah negara yang bener-bener bikin kepo dari lama, yaitu Kroasia. Dulu gak pernah ada ide tuh buat ke negara ini walau tau Dubrovnik katanya sih bagus, sampe akhirnya saya nemuin video di Facebook perihal taman nasional Plitvice Lake National Park yang KEREN BANGET SODARAH. Aseli bener-bener sold pas abis liat video tersebut. Jadi taman nasional ini tuh di lindungi oleh UNESCO karena saking bagusnya. Sebenernya lebih keren pas summer ya, tapi apa dikata pas summer tuh udah mepet thesis jadi lebih baik hajar sekalian selagi deket dari Ceko.

Plitvice Lake ini gak berlokasi di Dubrovnik by the way, lebih deket dari Zagreb, yaitu ibu kota dari Ceko itu sendiri. Pun saya baru tau kota ini, karena gaungnya gak se-kenceng Dubrovnik. Foto nanti yaa pas postingan di lokasi biar gak spoiler hehe

Perjalanan menuju Zagreb saya tempuh lewat darat dan menggunakan Flix Bus dari Florenc Bus Station, Prague yang emang murah tapi bagus dan nyaman. Jadi dari Ceko saya melaju melewati Vienna, berhenti sebentar buat istirahat trus lanjut lagi sampe ke Kroasia. Perjalanan kira-kira memakan waktu 10 jam kayaknya, gak berasa lah apalagi saya doyan molor gini hehe. Harga tiket Flix bus sekitar £25 atau Rp 500,000. Sayang aja gak dapet makanan nih jadi harus banget bawa snack plus air putih biar ga seret pas dalam perjalanan.

IMG_5718

IMG_5727
Maap rada blur

IMG_5720IMG_5723

Saya tuh lupa ya Kroasia ini masuk negara Schengen gak sih tapi sebelum beli tiket udah cek dan bisa kok. Takut aja ada kebijakan yang berubah pas saya baru sampe border. Nah, sampe border Kroasia tuh udah malem banget dan kita semua disuruh turun dari bus menuju ke kantor Imigrasi kecil di pinggir jalan buat nunjukin Visa + Passport. Nyampe giliran saya dan…..LAMA BANGET…eh sampe di bolak balik sampe disuruh nunggu dulu di pinjem dulu. Kami semua disuruh balik ke bus buat nunggu passport saya, iya punya saya doang ketahan dibawah. Apa gak komat kamit baca doa tuh.

Akhirnya gak lama ada petugas imigrasi naik ke bus dan ngasih balik passport saya. Ya Allah alhamdulillah. Saya pikir bakal jadi gelandangan di border ya hahah *lebay*.

Anyway, perjalanan terus berlanjut sampe akhirnya sekitar jam 3 pagi sampe di Zagreb. PR saya selanjutnya adalah nyari money changer untuk nuker uang Koruna ke Kuna. Di stasiun bus masih banyak yang buka kok dan ada bakery kecil gitu juga masih buka dan lumayan lah beli pastry yang jujur gak jelas apa yang isinya keju alus doang. Money changer terletak di gerbang masuk stasiun, gak jauh dan nilainya juga bagus jadi aman.

IMG_5741
Rasanya…Asin :”))

Akhirnya saya nyegat taksi dan ngasi alamat hostel yang di maksud. Selama perjalanan dari stasiun bus menuju penginapan, saya cuma liat kegelapan malam dan sepinya jalan. Ini kota kalo udah malem kayak kota mati ya persis kayak di UK.

Sampe tiba-tiba supirnya belok masuk ke jalanan kecil berbatu dan gelap banget sumpah kayak masuk hutan aja. Samar-samar keliatan lampu rumah warga yang mirip kayak perkampungan gitu. Ada kali ya 30 menit dan akhirnya sampe juga di hostel saya yang ternyata….antah berantah sodara-sodara.

Nama hostelnya Logistic Youth Center, dapetnya dari AirBnb dan katanya gak jauh ke kota..taunya…isy…gak lagi deh gak rekomen kalian nginep di hostel ini. Plus seberang dari hostel ini kayak gereja tua mirip di film exorcism yang bentar lagi ada orang teriak-teriak kerasukan…hiiii

IMG_5997
Siang-siang aja horor…

Masuk dalem hostel hawanya rada kurang gres gimana gitu, tapi yaudahlah secara udah booked dan itu udah malem juga mau nginep dimana. Yah ada harga ada barang, emang hostelnya murah banget, permalem hanya kena £11 plus VAT totalnya £27. Tapi walau murah, sebenernya mahal loh karena letaknya gak di tengah kota persis jadi ada biaya transportasi bolak balik yang perlu di perhitungkan. Plus itu antah berantah kalo buat traveler cewek gak rekomen deh, bahaya. Bahayanya lebih ke perjalanan dari kota ke akomodasi yang cenderung harus lewatin tanah lapang, rumah perkampungan, baru sampe. Lebih detailnya akan saya bahas di postingan berikut.

Untuk kamar saya milih yang private tapi shared bathroom. Kamarnya kotor dan keliatan kurang terawat, tp untungnya kasurnya oke lah dan di kamar juga dapet wifi. Lemarinya kecil, cukup buat naro koper aja. Karena kamar saya deket area lounge buat guest, jadi deh tiap malem gaduh bener rusuh berisik gitu pada nyetel musik kenceng amat. Saya sih males ikut bergabung karena masalah safety aja. Kalo tempatnya keliatan aman biasanya saya ikutan gabung biar sekalian nambah temen. Cuma tetep harus cermat yaa kenalan sama orang barul, jangan langsung main iya apapun itu. Please stay alert apalagi cewek, harus dobel deh alertnya.

IMG_5742IMG_5744

Untuk kamar mandi, ya cukup lah dengan bilik mandi dan toilet yang memadai jadi gak harus ngantri dan berantem sama guest lain. Saya biasanya ngakalin mandi pagi banget pas kayaknya orang belom pada bangun. Udah gitu kamar mandinya kan campur sama cowok jadi ya….males ya kalo tiba-tiba ada mata nakal dari atas bilik..zz

Hari itu saya udah bener-bener tepar banget dan langsung bablas tidur.

*Bersambung*

Baca juga cerita sebelumnya:

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 1

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 2

Hijabi Solo Traveler | Prague Hari 3 (Last Day)

 

 

Perpisahan dengan Prague, This is Not a Goodbye!

Gak berasa udah hari terakhir aja di Prague dan rada sedih ninggalin kota ini huhu. Tapi perjalanan bukan berarti berakhir, besok saya udah harus pergi ke Ibu Kota Kroasia, Zagreb. Perjalanannya pakai bus dan gak terlalu jauh juga dari Ceko.

Karena hari terakhir, saya memutuskan buat ngiterin Prague semaksimal mungkin ke area yang saya belom datengin kemarin kayak Castlenya yang di atas sana. Tapi tetep tujuan awal pasti ke Old Town karena pengen ngejelajah gang-gang kecil cantik yang kalo gak hati-hati disana bisa nyasar! Cuma kalo udah dapet titiknya sebenernya jalanan di Prague itu gampang loh dan kecil kan jadi pasti sampenya disitu-situ lagi.

Nyampe Old Town saya udah di suguhkan dengan live performance dengan lagu khas daerah mereka. Udara juga lagi lumayan anget jadi bediri nontonin mereka gak masalah deh. Turis juga makin rame, banyak yang kumpul di depan Astronomical Clock buat nunggu giliran masuk ataupun jadi tempat perjanjian para turis yang pengen di guide sama free tour guide. Yup kalo kalian pengen menjelajah Prague tapi pengen gratisan, di depan Astronomical Clock suka banyak yang nawarin jasa tersebut dan bayarnya seikhlasnya kalian aja. Kalo saya sukanya ngejelajah sendiri jadi gak ikutan hehe

IMG_5777

Untuk menuju ke Prague Castle itu mudah kok, jalan kaki juga bisa dan menurut saya bagusan jalan kaki ya karena seringnya ketemu bangunan tua ataupun pemandangan dari arah gang sempit yang gak ditemukan kalo pake transportasi kesana-nya.

IMG_5667IMG_5610IMG_5604

Bagian yang paling bikin capek tuh naik tangganya yang TINGGI ya sis…haduh…kaki gempor banget tuh tapi untung pemandangannya bagus jadi gak papa lah.

Nyampe atas disuguhkan oleh ramenya turis hahah beneran rame banget, sampe mau foto dengan pemandangan belakang aja kudu ngantri gantian sama orang-orang. Akhirnya sempet minta orang baik hati yang lewat buat fotoin, yah walaupun forever alone disana tapi pemandangannya amazing banget!

IMG_5614IMG_5620

Prague castle nya keren banget, mewah dan anggun bahkan menurut Guinness Book of Record, castle ini adalah yang terbesar di dunia loh! Di depan pagar juga masih ada guard yang jaga-jaga, jadi makin berasa feelnya zaman dulu. Mungkin ada semacam changing guard juga yaa harusnya kayak di Inggris, tapi saat itu lagi gak ada. Sekarang sih castle ini tempatnya presiden dan sebagian areanya mainly untuk tourist attraction.

IMG_5816IMG_5825IMG_5839IMG_5844

Masuk ke dalem tuh harus bayar, jadi kita tinggal pergi ke loket penjualan tiket. Harga tiketnya (Circuit B) itu 125 Kron dari 250 kron, diskon karena masih student dan tertera di tiket saya cuma bisa masuk area ber-nomor I, III, V, dan VIII. Ada yang all access yaitu Circuit A harganya lebih mahal karena area yang bisa kita masukin lebih banyak.

Screen Shot 2018-01-12 at 20.48.07

Screen Shot 2018-01-12 at 20.45.46
Tiket bisa di cek disini

 

Capek muter-muter, gak berasa juga badan udah mulai greges dan butuh istirahat. Alhamdulillah nemu kios kecil yang jual hot chocolate dan disitulah saya nenangin kaki dan badan sambil nikmatin pemandangan kota Prague. Sungguh nikmat Tuhan mana lagi yang engkau dustakan :”)

IMG_5642

Kelar istirahat, perjalanan berikutnya adalah John Lennon wall dan Petrin Tower. Sembari jalan-jalan menuju lokasi yang di tuju, saya main-main di pinggir sungai dan menemukan banyak angsa-angsa cantik lagi berjemur! Aduh bagus banget pemandangannya, sungguh Instagrammable hehe. Cuaca juga lagi mendukung banget, cerah panas jadi kalo mau foto-foto tuh waktu yang tepat banget.

IMG_5650

Nyari si dinding ini gak susah, karena banyak juga turis yang pengen kesana jadi saya buntutin aja hihi. Dindingnya warna-warni banget dan penuh oret-oretan. Ada gambar, grafiti, tulisan duh macem-macem lah. Disitu juga ada pengamen beberapa yang memainkan lagunya The Beatles, jadilah makin berasa kan John Lennon nya. Saya sempet nulis nama dan tanda tangan disitu hahahah buat kenang-kenangan di Prague.

IMG_5661

Nah, dari John Lennon Wall tujuan terakhir saya tuh Petrin Tower dan gak terlalu jauh juga. Katanya sih bisa liat pemandangan Prague dari atas sana. Sempet rada nyasar sampe akhirnya saya bener-bener nyasar dong hahaha. Malah si Tower ini keliatan makin jauh dan kayaknya males banget buat nanjak naik ke atas buat ke towernya itu doang.

Akhirnya saya nemu jalan kecil di pinggiran dan memutuskan buat liat pemandangan kota Prague dari atas bukit itu. and….it was sooo beautiful!!! Gak nyesel deh dan bener-bener pilihan yang tepat. Bukitnya kosong asli, hanya sempet ada satu orang turis juga dan kita berdua sama-sama duduk diem aja disitu liatin kotanya. Setelah dia pergi saya bener-bener sendiri menikmati pemandangan yang ampun keren banget huhu

Perasaan dan pikiran saya nyampur aduk jadi satu, seneng, terharu, bersyukur karena bisa ada disana dan merasakan pengalaman yang gak bakal pernah bisa saya lupain seumur hidup. Seneng banget juga semua destinasi yang ingin dituju di Prague semua terpenuhi dan tanpa hambatan, well meski gak ke Petrin Tower tapi ini udah jauh lebih dari cukup.

IMG_5669IMG_5670IMG_5673

Udah mulai ngerasa mau masuk angin akhirnya saya turun dari bukit itu dan jalan menuju Charles Bridge. Kali ini buat nikmatin apapun yang saya lewatin, apalagi udara lagi nyaman banget.

Akhirnya balik lagi ke Old Town dan nonton performance tari tradisional lagi, sengaja nunggu rada gelap buat dapet experience kota Prague saat malam hari. Ah bener aja…romantisss bangetttt…

Sebelum pulang saya balik lagi ke Charles Bridge untuk menikmati pemandangan malam dengan ditemani nyanyian pengamen jalanan gak jauh dari tempat saya berdiri. Janji saya disitu adalah balik lagi ke kota indah ini bersama dengan orang tersayang 🙂

IMG_5988IMG_5682DSC04476