Film bersetting Luar Negeri vs Realita Kehidupan

Gegara baca postingan mba Teppy yang maha dasyat itu, sampe bikin saya ngikik pas bangun tidur jadi tergerak buat nulis yang emang dari dulu udah lama pengen ditulis.

Kalo kita liat, film Indonesia makin kesini makin sering settingannya di luar negeri. Mulai dari Jepang, Inggris, Amerika, Eropa you name it. Bagus banget sih karena secara gak langsung penonton dibawa untuk ikut nyicip kayak gimana sih negara A itu, trus hidup disana seperti apa, culturenya, makanan dan lain sebagainya. Bagi yang gak tau negara/kota juga jadi ikut teredukasi lewat nonton film-film bersetting luar tersebut.

Cuman seringnya emang ekspektasi gak sesuai dengan kenyataan. Sering banget nonton film-film tersebut yang gak mencerminkan kehidupan para pelajar atau warga Indonesia yang tinggal disana. Apalagi yang udah bertahun-tahun merantau dan ngerti banget segala detail perjalanan kehidupan yang harus di lalui. Kok ya rasanya gemes aja hehe

Contoh nyata adalah ketika film Islami yang menyuguhkan student yang lagi sholat di kampusnya. Sering kali lokasinya gak wajar, kayak di depan kelas atau lorong kelas yang dimana udah pasti gak pernah kita para student lakuin di dunia nyata. Selalu saya dan teman-teman nyari ruang kelas kosong atau tangga darurat untuk sholat sebentar. Lagi ya gak mungkin aja gitu depan kelas sholat, kan logika dasar lah itu ganggu orang jalan.

Belum lagi keliatan kehidupan yang serba mewah, tinggal di apartment/rumah mahal, punya sport car, kerjanya happy jalan-jalan dan gak ada beban. Ya dalam kehidupan nyata boro-boro hidup serba mahal, makan diluar aja masih mikir-mikir dan ngecek berapa saldo terakhir dan apakah worth the money untuk ngeluarin sejumlah uang untuk makanan yang keliatannya bisa dimasak dirumah. Banyak student yang kerja part time untuk nambah uang jajan. Kok ini gak masuk dalam film? Yah mungkin ada student/warga yang lebih berkecukupan, ya tapi itu kan hanya sedikit dari bagaimana dalam kenyataan ribuan yang tinggal di luar harus jalanin setiap harinya. Apalagi di UK ya dengan mata uang poundsterling dimana yang termahal sedunia.

Film London Love Story

Kesannya tuh kayak kita yang disini super tajir, duit ngalir deres dan hidupnya ya enzoy banget, easy money. Ini juga mungkin yang bikin seseorang saya kenal (tapi gak dekat) berani pinjem uang sama saya, jauh-jauh dia di Indonesia menghubungi saya via chat dan nanya bisa gak transfer sejumlah uang buat suatu keperluan dia yang mendesak. Apa dia gak mikir saya baru memulai hidup disini, harus ngebagi uang secara pintar biar semua tercukupi? Belum bayar sewa rumah, bills dan pajak rumah yang guede banget. Sungguh gak paham lagi.

Mungkin bagi perfilman Indonesia ada baiknya kalo mau buat film tentang warga kita yang tinggal di luar, bisa research gimana sih kalo di kehidupan nyata? Masuk akal gak sih apa cuma sebatas “yang penting menghibur” kenapa gak yang penting menghibur dan mendidik? Jadi bagi yang belum berkesempatan tinggal di LN bisa ada bayangan gitu, gimana sih survive secara nyata di negara orang. Jadi minoritas yang semua serba terbatas.

Sama juga bagi yang nulis buku. Kalo bukunya bagus kan di adaptasi jadi film tuh, buatlah yang mendidik dan masuk logika semua pembaca. Gak salah toh nyari tau sedikit kayak gimana aslinya hidup di negara A. Jangan sampai kayak beberapa film yang kebanyakan too good to be true.

Film yang mendidik dan lumayan mendekati real menurut saya film Habibi & Ainun yang musti susah payah hidup dan memang seadanya, Ketika Cinta Bertasbih dengan gimana susahnya jadi student sekaligus penjual tempe dan tukang masak demi menghidupi dirinya juga keluarga di indonesia dan 99 Cahaya di Langit Eropa yang banyak mengusung historical places, terkhusus mengenai Islam di negara Eropa seperti Austria.

Tapi tetep selalu mendukung karya anak bangsa dan berharap kualitasnya semakin ditingkatkan, jauh daripada film horor bokep yang gak mendidik dan isinya mandi mandi mulu hehe

Film indonesia bersetting LN apa yang kalian suka?

Advertisements

Dear Netizen…

Maha benar Netizen dengan segala sabda alamnya…

Gak kebayang gimana rasanya jadi artis ya dengan tiap hari di nyinyirin, di sok tau in, di buat asumsi dan spekulasi mengenai sesuatu yang belom tentu bener. Suka nongkrong di Lambe Turah, Lambe Nyinyir dan segala Lambe tersebut perihal gosip artis yang masih katanya-katanya. Akhirnya netizen buat asumsi kalo si A tuh gini, si B gini sampe pada suatu hari artis tersebut buat klarifikasi bantahan berkaitan dengan gosip yang santer beredar.

Tapi ya emang namanya juga public figure ya, udah jadi salah satu konsekuensi dia kalo hidupnya gak bakal bisa tenang dari komentar orang. Gak usah dari keluarga dan temen, dari fans sama haters aja udah bikin cukup tuh artis budeg dan pengen goreng alis aja.

Gak cuma artis yang nampang di TV, macem vlogger dan blogger hitz juga pasti bakal kena celoteh netizen, even berani minjem duit!!!! Gila bener. Sempet baca di snapgramnya salah satu vlogger terkenal, Rachel Venya kalo ada banyak orang gak dikenal minta pinjem duit ke doi dong. Weh berani banget. Saya se gak punya duitnya gak bakal mau pinjem, dari keluarga dan temen aja gak mau apalagi orang yang gak deket bahkan gak kenal sama sekali. Eh taunya reaksi netizen dengan gampangnya bilang kalo dia gak mau minjemin duit tuh sombong karena orang kaya, mereka miskin apalah mereka. Lha.. kok jadi nyalahin si acel (panggilan ikrib Rachel)? Gak nyambung.

Sama juga kayak pas heboh mba Rina Nose perihal lepas hijabnya. Yaudahlah itu hidup dia, ngapain di komentarin. Doain aja semoga bisa kembali pake lagi. Gitu kan enak ya, mendoakan yang baik-baik bukannya ngatain.

Saya pun semenjak buat video review Bandung Makuta VS Surabaya Snowcake langsung kena hujatan masal dari “mungkin” fansnya salah satu artis yang punya kue. Alasannya sederhana, karena saya gak suka kuenya. Bukannya gak salah ya kalo gak suka sesuatu? Emang selera orang harus sama semua? Kalo saya suka tempe tapi kamu gak suka ya gak masalah toh, namanya juga manusia punya kesukaan masing-masing, jalan pikiran masinig-masing, pokoknya ya tiap manusia ya beda. Anak kembar aja beda.

Semua kebanyakan ngatain saya mulai dari ngomongnya lebay, alay, norak, ngiri sama artis yang buat kuenya, dan lain-lain. Yaudah kalo gak bisa terima honest review liat aja review orang lain yang semuanya oke, enak, mantep yes “demi untuk supaya agar” menyenangkan semua orang. But i’m not one of them 🙂

Kalo enak ya saya bilang enak, kalo jelek juga saya pasti bilang jelek dan mungkin bisa di improve buat kedepannya. Bagus juga kan buat yang dagang? Gak melulu pujian tapi ya butuh kritik juga, kritik yang membangun tapi bukan yang menjatuhkan. Tetap ada adabnya.

Baru-baru ini juga ada netizen yang bilang mata saya juling sebelah. Doi bilang mending saya benerin mata sebelah saya dulu ketimbang  S2, Nikah, atau Kerja. Lha lucu yaa dari ketiganya saya udah melakukan semuanya walau kerja di post poned dulu. Jadi yang julid tuuh siapooo hayoo

Tapi balik lagi, hate comments, nyinyir ga enak dsb tuh gampang sebenernya buat di akalin. Cukup dengan memuji balik orang itu. Bisa? Bisa banget! Terbukti dengan saya ngestalk yang bilang saya juling kalo dia suka Linkin Park dan memang saya juga suka, langsung aja bilang ke dia kalo kita punya kesukaan yang sama. Diapun diem.

Screen Shot 2017-12-14 at 09.52.21

Ada juga yang pernah ngatain saya karena saya Islam, pake kerudung, mati aja dll di Youtube. Lalu saya liat channelnya di Youtube yang ternyata dia baru punya baby. Langsung saya beri selamat dan bilang kalo bayinya lucu. Gak berapa lama dia balas gini,” You change hate with love” dan langsung ngapus semua hate comment di comment section Youtube saya

Intinya, spread love not hate, sabar sabar sama yang benci sama kita dan balas dengan kebaikan bukan bales ngatain. Semakin kita ngamuk dan marah, semakin senang lah dia. Sebaliknya kalo kita tenang dan malah compliment dia apapun itu pasti orangnya diem hehe. Bisa di coba

Ada yang pernah kena serangan netizen juga kah? Gimana kalian menyikapinya?

Cowok gak modal dan Matre?

10-03-09-gold-digger-its-not-always-the-wife1

(https://laurenolauren.files.wordpress.com/2014/02/10-03-09-gold-digger-its-not-always-the-wife1.jpg)

Sering banget cewek di tuduh matre, ngeliat harta doang, maunya pacaran sama cowok yang bermobil dan sebagainya. Eh gak hanya cewek loh yang bisa matre, cowok pun bisa. Makin banyak orang yang maunya enak doang.

Cowok tipe gak modal dan matre tuh menurut saya beti alias beda tipis. Gak modal bisa aja emang dia gak punya uang, sementara matre bisa jadi punya uang atau gak sama sekali tapi senengnya minta. Tapi ujung-ujungnya dua hal ini saling berkaitan. Karena dia gak ada modal, jadilah dia minjem yang menjadikan dia tipe cowok matre yang paling ngeselin deh haha. Cowok kayak gini nih yang harus di hindari. Udah gak ada modalnya, eh matre juga sukanya minta sama pacar.

Kira-kira tipe cowok gak modal yang matre tuh kayak apa sih Ai? Menurut saya ada beberapa kriteria nyata yang wajib di telaah ulang yaa supaya kita cewe-cewe gak gampang di boongin sama dia!

  1. Jual Tampang

Yup banyak banget cowok ganteng di luar sana yang sorry to say cuma bisa jual tampang dia aja ke cewek-cewek. Biasanya dia ini ganteng banget, sampe kita gak tega kalo gak minjemin duit atau beliin dia barang. Gelap mata sama kegantengan dia, eh gak sadar udah sering banget uang terkuras cuma buat ngebiayain dia. Abis modal dia cuma tampang aja sih makanya hati-hati sama cowok yang gayanya keren. Karena itu bisa juga jadi salah satu cara dia buat menggaet hati cewek

2. Senengnya minjem duit

“Yang uang ku gak cukup nih, pinjem kamu ya?”, atau “Duit ku baru abis 😦 boleh gak aku minjem kamu dulu? Aku ganti kok secepatnya”, dan masih banyak alasan-alasan basi lainnya buat si cowok minjem duit ke ceweknya yang sering kali gak di balikin! Kalo sekali dua kali buat bantu ya gak papa lah ya, cuma kalo keseringan dan malah jadi ketergantungan ini kok berasa kayak kebalik ya? Parahnya lagi kalo pacarnya ini udah kerja tapi masih minta pinjem pacarnya yang masih sekolah/kuliah! Haduh gak tau malu banget

3. Gak pernah ngasih apa-apa

Ngasih tuh gak mesti ngasih barang yang harus di beli loh. Bisa aja kan dengan kreatifitas dia, dia buat sesuatu buat kamu. Contoh lah dia jago gambar, jadi dia gambarin kamu. Bisa juga kalo musisi dia buatin lagu khusus buat kamu. Tapi kalo ini kenyataannya dia gak pernah ngasih kamu apapun…wah harus di waspadai ya! Ngasih kado bisa jadi cara kamu supaya tau loh apakah dia beneran sayang atau cuma ada maunya. Jadi bukannya kita sebagai cewek itu matre 😀

4. Minta di bayarin

Namanya aja masih pacaran. Terikat apapun juga gak ada diatas hitam putih. So, kenapa juga selalu minta buat di bayarin? Ini gak hanya berlaku buat cewek aja loh ya tapi cowok juga! Apalagi disini konteksnya cowoknya yang selalu minta pacarnya buat traktir dia. Kalo emang gak mampu kan bisa bilang dari awal ke pacarnya buat ganti tempat, jadi gak pake gengsi segala kalo emang gak menyanggupi. Parahnya lagi, kalo sampe dia minta kamu buat bayarin uang parkir! Astaga itu udah menuju pelit sih. Padahal di mobilnya jelas ada uang kecil yang cukup buat bayar parkir *geleng-geleng kepala*.

5. Cara dia melihat seseorang

Maksudnya adalah, pas lagi ngobrol sama kita dia ada mention seseorang dan agak merendahkan status sosial si orang ini. Bisa aja dari tempat tinggalnya, tempat nongkrong, style dia berpakaian dan masih banyak lagi.

6. Kebelet nikah tapi baru kenal

Kayaknya dia napsu banget gitu pengen nikah sama kamu. Padahal kenal aja baru. Tau tentang kamu bener-bener cuma sebatas biodata yang keliatan di Facebook. Apalagi kalo emang dia tau kamu backgroundnya gimana. Bisa jadi kemungkinan dia cuma pengen manfaatin dan gak heran kalo pas nikah dia kabur bawa harta kamu! Amit-amitkan…

7. Banyak alasan

Cowok banyak alasan tuh termasuk jago ngomong loh. Dia bisa ngeles dan jago mikirin alasan apa yang bikin orang jadi mau buat minjemin dia uang. Bisa aja dia bawa-bawa background keluarga dia supaya kita jadi kasian. Padahal mah menurut saya kalo bawa alasan keluarga jadi terkesan cemen banget. Cowok masa ngeluh keadaan finansial dia dengan alasan keluarga sih? huhu

8. Urat malu udah putus

Jadi tipe cowok kayak gini gak gengsi buat minta di bayarin, pinjem uang atau di anter jemput sama ceweknya. Lha kebalik ya? hehe. Tapi nyatanya emang banyak loh di luar sana. Sebagai cowok urat malu dan gengsi dia udah gak ada. Di otaknya dia cuma gimana caranya dia enak. Kalo soal kamu sih urusan terakhir. Mungkin kamu pernah ngalamin dimana kamu harus anterin dia pulang padahal udah malam banget dan dia biarin kamu sendirian? Yup bisa jadi salah satu pertanda juga tuh

9. Percaya diri

Walaupun gak ada uang cukup, tapi dia pede banget loh. Rasa pede ini biasanya dateng kalo si dia punya tampang super oke kayak di poin pertama. Jadi dia ngerasa orang gak mungkin ngebantah atau gak ngasih apa yang dia mau. Dia percaya semua orang suka dan mengelu-elukan dia, jadi dia bisa bertindak semaunya dengan berlandaskan kepedean dia ini.

Nah, kira-kira itulah yang saya tau tentang beberapa tipe dan kriteria cowok matre dan gak modal. Mungkin temen-temen ada yang punya pengalaman pribadi atau opini tersendiri soal tipe cowok kayak gini?

 

 

 

Budaya Buka Pintu

Kalo Indonesia suka ikut polling negara terramah dan murah senyum udah pasti suka dapet urutan atas. Gimana engga, Indonesia yang cenderung udaranya panas dan matahari tiap hari bertengger bikin kegerahan katanya bikin sifat dasar kita jadi ramah. Tapi kayaknya orang Indonesia ini ramahnya cuma sama turis asing deh, eh semoga salah ya sama semuanya juga ramah :p

Sementara negara yang kurang matahari kayak Inggris gini selalu di judge sebagai negara yang kaku, gak ramah dan individualis. Well, ada benernya somehow karena orang sini jarang dapet sinar matahari dan cuaca lebih sering gloomy ketimbang cerah. Mereka itu cuek sama orang yang gak di kenal, ya urusan lo ya lo aja sementara gue ada urusan sendiri.

Tapi ada satu hal dari orang Inggris yang saya pikir seharusnya dijadikan contoh sama orang Indonesia yang terkenal ramah dan rajin senyum, yaitu kesopanan dalam membuka pintu.

Maksudnya pintu disini tuh kalo lagi di tempat umum ya, kadang kita suka masuk toko secara bersamaan sama orang. Disini, kalo rombongan orang keluar masuk toko udah pake pasti mereka bakal nahanin pintu buat orang di belakangnya dan say Thank you kalo udah di tahanin. Gak hanya itu, mereka juga mastiin orang di belakang mereka gak kepentok dengan nengok ke belakang.

Bedanya di Indonesia dan sering buanget terjadi sama saya nih, kalo udah masuk toko rombongan gitu gak ada yang peduli dengan orang belakang. Ya buka pintu buat dia doang, trus gak nahanin yang hasilnya jadi suka hampir kepentok. Paling nyebelin lagi, kalo udah saya bantu tahanin mereka ngeliatin doang dan ngeloyor pergi kayak saya ini emang kerjanya buka pintu buat mereka. Hello!! Gak tau apa emang saya selama ini apes apa gimana, tapi saya liat emang gak cuma saya doang yang digituin. Mostly orang terdekat saya juga ngerasain hal yang sama dan ini sungguh annoying.

Sama aja kayak pas jalan dan gak sengaja nabrak orang, disini udah pasti bilang Sorry. Sementara di Indonesia kesenggol dikit langsung muka pengen bacok-bacokan hahahah. Kebanyakan ngajak ributnya.

Sepele memang tapi udah keliatan lah gimana cara orang sini bersosialisasi sama orang kita yang walaupun emang jauh lebih sosialis tapi sama orang yang dikenal. Kalo gak kenal senggol bacok! hahah

Ada gak yang pernah ngalamin hal yang sama?

Firewood Grill & Gelato – Bristol; Halal, Enak, Puas!

Gak tau kenapa tadi pagi tetiba kepengen banget makan burger. Padahal hari-hari sebelumnya gak ada kepikiran atau abis ngeliat apa gitu yang bikin ngileur. Kadang kalo abis nonton doraemon atau sinchan suka ngiler kare atau spaghetti (padahal kartun yak hahah) tapi ini tiba-tiba aja gitu.

Langsung abang ngajakin ke salah satu restauran burger yang halal dan katanya enak, gak kalah sama Five Guys. Karena emang udah laper dan ngiler sama burger, langsung kita ngacir ke tempat tersebut yang ternyata oh sangat dekat! Cuma 10 menit dari rumah hehe.

Lokasinya persis di tengah kota dan mudah buat di akses. Keliatan dari luar restorannya kecil aja, masuk ke dalem sebelah kiri ada jualan es krim sama setumpuk buah-buahan segar yang saya yakini mereka pasti jual fresh juice. Dekat dengan kasir ada 2 buah meja kecil dan beberapa kursi, dan ternyata masih ada tangga naik ke atas untuk area dine in. Konsepnya terbilang cukup nanggung, antara mau ala nature dengan kesan rumput dan gambar sapi sebagai lambangnya, tapi tercampur dengan beberapa warna kaku minimalis semacam abu-abu bahkan merah dan putih yang jadi gak nyambung sama konsep awal.

Restorannya jual banyak pilihan burger, mulai dari classic, smokey BBQ, Delux Cheese burger dan lain-lain. Harga di mulai dari £4 – £7. Selain itu ada juga Chicken fillet yang bisa di mix untuk jadi burger, wrap, atau jadi rice box. Chicken wings isi 5 dan 8 pun tersedia dengan berbagai pilihan rasa. Gak hanya itu, untuk yang vegetarian juga tersedia portobello mushroom yang udah pasti enak sih! Lagi, bisa jadi pilihan sebagai burger, wrap atau rice box. Untuk dessert pilihannya pun banyak ada ice cream gelato sampai waffle yang tadinya pengen tapi pasti kekenyangan jadi gak jadi beli hehe. Pilihan minum nih yang saya seneng ada fresh juice bisa kombinasi berbagai pilihan buah dari apel, wortel, jeruk dan sebagainya. Milkshake juga ada loh. Banyak banget ya pilihannya dengan ukuran restoran kecil.

Asiknya restoran ini kan halal ya jadi tenang-tenang aja tuh mesen burger ataupun chicken. Kami juga gak takut olahan makanan lain seperti es krim ada gelatin babi. Pokoknya tenang dan dijamin kekenyangan karena saking tenangnya mesen hahah

Saya ngiler dengan Smokey BBQ burger sementara abang milih yang classic burger. Setiap pesanan bisa di gabung dengan meal deal, nambah £1.80 buat chips dan mineral water atau soda. Kalo mau jus dengan satu buah tambah £1, dua buah atau mojito jadi £1.50 dan 3 buah atau milkshake nambah £2. Saya mesen minumnya fresh juice dengan 2 buah yaitu orange and carrot, selalu favorit itu biasanya. Selain burger, kami juga mesen chicken wings isi 5 dengan rasa Carribean BBQ.

Gak pake lama, pesanan awal kami datang yaitu minuman. Jusnya seger dan enak! Ini baru jus beneran bukan sirop huhu sebel banget sama resto yang suka claim jus mereka fresh padahal ternyata frutang zz. Jusnya juga masi ada sisaan bulir-bulir jeruk dan saya emang suka jus yang masih berbulir.

Setelah itu pesanan kedua pun datang yaitu chicken wings. Sides dari si ayam adalah salad dengan campuran buah seperti baby tomato, lettuce, pickles dan bawang. dan ternyata…..AYAMNYA ENAK BANGET oh my…. Gak nyangka loh bener-bener gak nyangka rasanya juara pisan. Saya langsung lahap bener ngabisinnya. Di padu dengan fresh salad jadi makin yummy deh huhu seneng banget kalo nemu makanan enak gitu.

Belum chicken wings abis, burger kami datang. Enaknya pelayan yang nganterin dari bawah ke atas jadi ga perlu repot bolak balik naik turun, tapi kasihan sih mbaknya pasti pegel.

Tampilan burgernya yaa kayak pada umumnya, cuman ukuran burgernya terbilang besar bahkan lebih besar dari five guys punya. Kentangnya pun banyak dan melimpah. Keliatan burgernya sesuai sama harga, dengan isi yang banyak dan daging tebel udah pasti puas deh.

Bener aja loh, gigitan pertama itu daging bener-bener juicy! Empuk, gurih dan renyah. Di padu sama bawang goreng jadi ada efek krenyes ala mie sedap. Sausnya juga gak lebay kebanyakan yang bikin tumpah ruah kayak burger blenger, pas, enak dan kerasa banget BBQnya, gak ecek-ecek. Paling penting lagi, sayurnya itu fresh bukan yang udah layu, lemes, memble, soggy gitu kan bete yah berasa. Belum lagi si patty nya di goreng renyah jadi gurih dan berasa gitu butternya. So yummy!

Untuk penggemar berat kentang goreng, saya tau persis kentang goreng asal goreng yang tipis dan kecil sama yang gendut dan well seasoned. Ini nih yang di goreng dengan baik dan kentangnya berkualitas. Jadi rasanya juga enak dan ga kebanyakan garem ya jadi gurih. Pas lah pokoknya jadi pendamping si burger.

Overall saya kasih makanan di restoran ini 8.5 out of 10. Puas banget dan sesuai dengan harganya. Mungkin yang bisa di tingkatkan lagi lebih kepada ambiance dari restorannya, dengan theme awal nature harusnya keseluruhan feel dari interior, dinding, sampai lampu juga senada. Udah gitu piringnya gak usah yang dari beling gitu karena selain berat, gak efisien buat mereka yang staffnya hanya sedikit dan harus bolak-balik naik turun tangga. Bisa aja piringnya pake nampan ala ala resto kekinian atau yang ringan macam rotan dan pelanggan tinggal stacked di pinggir jadi gampang buat di bersihkan.

Firewood Grill & Gelato (Halal)

Opening hours: 11am – 10pm

22 Bond St, Bristol BS1 3LU

 

Toilet Seharga Cinta – “Toilet” Hindi Movie Review

Beberapa hari yang lalu saya dan abang baru aja nonton film India yang baru keluar Agustus lalu dan asli, bagusss banget. Saking bagusnya sampe saya ngerasa ini perlu banget masuk blog buat di ceritain dan di sebarin biar makin banyak yang nonton. Bagi yang gak suka film India karena mikirnya pasti ceritanya cheesy, ketebak, atau cinta-cintaan doang salah banget. Well emang mostly ini film tentang percintaan, tapi setelah di tonton ternyata lebih dari itu loh.

Film ini berdasarkan kisah nyata jadi gak ada yang di karang-karang untuk alurnya.

Inspired by their stories, Anita Narre dan Shivram Narre

Judul filmnya sederhana banget, Toilet. Pas liat trailernya di Youtube juga gak ngerti kenapa judulnya itu tapi kok ya film cinta.

Bagi yang gak suka spoiler, tenang saya  gak akan total ngebahas  dari awal sampe akhir detail ceritanya, mending nonton sendiri ya biar seru hehe.

Pemain filmnya emang kesukaan saya nih yang cowok 😀

Film Toilet (Ek Prem Katha) ini mengisahkan tentang sepasang suami istri yang berantem besar setelah beberapa hari menikah karena istrinya tau dirumahnya gak ada toilet! Bayangin aja, di desa tempat si socowok tinggal tuh emang di larang ngebangun toilet di dalam rumah dengan alasan menentang adat dan agama yang di percaya. Jadi semua orang yang mau no.1 atau no.2 harus either melakukannya di selokan atau pergi ke ladang dan sembunyi di balik pepohonan.

Untuk cewek lebih ribet lagi, karena gak mungkin kan kita kaum hawa nungging di jalan, setiap pagi sebelum subuh ada semacam perkumpulan yang di sebut “Lotta Party” (Lotta artinya vesel atau kendi, nah mereka buang no.2 itu di kendi itu) dan isinya perempuan-perempuan yang kebelet dan mengharuskan mereka untuk jalan agak jauh dari perkampungan ke ladang besar dan rame-rame pup berjamaah! Trus gimana kalo kebelet pas siang, sore atau malam? Ya ditahan! Gak ngerti deh kalo lagi kebelet banget tuh gimana nahannya. Bisa di bayangin gak sih gimana gak nyamannya dan serem juga ya kalo lagi nungging ada ular menclok! hiii… Belum lagi bingung cebok nya gimana haduh ribetlah pokoknya. Males juga kan kalo ada abang-abang lewat atau yang ngintipin kita lagi gitu 😦

Nah si cewek ini emang orangnya educated plus di rumahnya juga ada toilet, karena mereka berasal dari kampung yang beda kayak suaminya. Si istri ngerasa gak adil banget dia gak bisa menggunakan fasilitas yang seharusnya di sediakan.

Jadi deh suami istri itu berantem karena istrinya minta pergi dari rumah kalo suaminya masih tetep gak bisa menuhin keinginannya. Apalagi bapak mertuanya adalah pendeta tersohor di desa tersebut dan sangat religius. Ayahnya ini percaya banget sama ramalan dan yang paling menentang keras di bangunnya toilet di pekarangan rumah.

Konfilik demi konflik pun dimulai. Suaminya puter akal banget gimana caranya supaya istrinya bisa BAB dengan nyaman tapi gak di ladang dan gak juga ngebangun toilet di rumah. Wah seru banget deh pas disini, karena film ini  dikemas secara komedi, jadilah lucu dan fun pas liat perjuangan suami istri ini.

Buat yang gak suka nyanyi-nyanyi ala india, tetep ada sih tapi lumayanlah, kalo gak suka bisa di skip aja langsung ke cerita. Tapi saran saya jangan, biar tetep kerasa nonton film India hehe

Menuju akhir cerita, usaha suami istri ini luar biasa banget sampe berurusan ke pemerintahan, bahkan pengadilan agama! Kalau penasaran langsung aja nonton ya hehe.

Intinya sih yang mau saya ambil dari cerita di film ini tuh gimana rasanya bersyukur akan segala hal yang ada di hidup kita tapi karena memang sepele kayak misalkan toilet udah pasti lah ada ya di rumah, jadi di sepelekan. Saya jadi liat gimana di belahan dunia lain ada yang harus pergi sebelum subuh cuma untuk buang air besar. Mereka harus pake berantem sama banyak orang, usaha ini itu sementara kita yang udah punya toilet di rumah biasa-biasa aja. Memang kita gak akan ngerasain apa yang di rasakan oleh orang lain sebelum kita merasakannya sendiri.

Film ini juga menyuguhkan cerita yang mendalam gimana hak-hak wanita harus terus di perjuangkan dan didengar, bukannya di remehkan. Wanita juga perlu di hormati atas segala jasanya yang mungkin selalu di liat sepele karena “hanya” terlihat mengurus rumah tangga, bukan pencari nafkah.

Saya sempet kebayang gimana jadinya kalau ada yang berani nentang adat dan agama di Indonesia itu nanti kayak apa ya kira-kira jadinya?

Bagi yang penasaran mau nonton langsung aja ke link berikut ya:

http://filmbioskop25.com/toilet-ek-prem-katha-2017/

 

Tips Nyaman Naik Pesawat Saat Hamil

Saat kehamilan 9 minggu lalu, saya mau gak mau wajib buat berangkat ke UK sendiri karena abang waktu itu udah berangkat duluan dan gak bisa kelamaan ninggalin kerjaan. Sempet bingung juga karena banyak orang yang bilang naik pesawat pas trimester 1 itu bahaya buat janin, katanya banyak ibu yang keguguran. Orang tua saya juga pada heboh dan terus-terusan minta pendapat ke banyak orang, termasuk dokter-dokter yang ternyata punya jawaban yang beda-beda. Ada yang bilang bahaya dan ada juga yang bilang engga karena masih belum terbukti secara nyata kalau ibu yang keguguran memang karena naik pesawat.

Gak hanya itu, karena janin saya masih kecil, untuk minta surat dokter perihal izin terbang juga gak bisa. Kalo gak salah baru bisa tuh udah pas trimester 2. Kata dokternya sih emang lebih baik nunggu trimester 2 baru berangkat. Alasannya lebih ke saya yang udah lebih kuat dan gak morning sickness, juga janinnya udah lebih kuat. Tapi gimana dong kalo udah kangen suami hihi

Tapi ya apa mau dikata ya..akhirnya saya beraniin berangkat dengan resiko nanggung sendiri. Even pihak maskapai penerbangan juga minta saya tanda tangan beberapa dokumen yang menyatakan kalau mereka gak ikut tanggung jawab kalo sampe bayi yang saya kandung kenapa-kenapa. Oke saya cuma bisa doa terus aja waktu itu huhu.

Selama proses sebelum penerbangan sampai saya nyampe di UK, ada beberapa pelajaran penting banget yang saya ambil pas terbang sendirian saat hamil.

Persiapan bumil sebelum terbang:

Link
  1. Cek ke dokter apakah ada komplikasi atau sesuatu hal yang bikin kita gak boleh terbang karena kondisi kita/janin
  2. Cek maskapai yang di gunakan nanti apakah ada pregnancy restriction atau yang semacamnya
  3. Jangan ketinggalan vitamin dan biskuit untuk camilan nanti
  4. Baju yang nyaman, hangat dan gak bikin ribet. Ini penting banget ya, karena pas terbang itu harus utamakan kenyamanan kita saat diatas, apalagi perjalanan lama macam Indonesia – UK gitu. Jangan kebanyakan aksesoris biar gak ribet pas di cek di bandara. Hindarin juga sendalan karena dingin ya sis diatas, kecuali bawa kaos kaki supaya tetap hangat. Celana jangan ngetat banget. Inget lagi hamil loh kita perlu bernapas lega, begitu juga babynya. Apalagi duduk berjam-jam gitu pasti berasa deh. Kalo perlu bawa baju ganti, mungkin baju dan celana yang lebih nyaman selama diatas.
  5. Bawa tas selempang/ransel kecil yang praktis dan gak usah bawa koper cabin kalo bisa. Apalagi yang berangkatnya sendiri kayak saya gitu, gak bakal ada yang bantuin kecuali orang sebelah baik banget. Alhamdulillah waktu itu bapak-bapak sebelah saya selalu bantuin naik turunin koper cabin. Sumpah sakit banget area rahim pas naik turunin koper sendiri 😦 Begitu juga pas transit, saat koper lagi di cek dan harus naik turunin checking system, tiba-tiba aja perut saya sakit lagi. Untuk menghindari kemungkinan yang enggak-enggak, bawa yang praktis aja ya dan kopernya di bagasi aja supaya bumil bisa wara-wiri dengan nyaman
Link

Saat Keberangkatan Bumil:

  1. Sarapan yang cukup jangan sampai bumil dan babynya lapar dan haus ya
  2. Check in online sebelumnya dan datang lebih cepat untuk menghindari antrian yang panjang saat baggage check in. Ini penting supaya bumil gak lari-larian dan terburu-buru saat di bandara, which is bisa bikin bumil cepet capek padahal perjalanan masih panjang
  3. Informasikan pihak maskapai penerbangan tentang kehamilan bumil. Jadi kalau ada apa-apa, mereka tau dan bisa cepet bantu menangani kita
  4. Pilih kursi di aisle agar bumil lebih mudah untuk bolak-balik ke kamar mandi. Apalagi suhu pesawat yang dingin bisa bikin cepet bumil kebelet
  5. Simpan jam tangan atau apapun yang mengandung logam agar proses security check lebih cepat
  6. Santai, gak usah terburu-buru. Cari tempat duduk tunggu yang nyaman atau mungkin bumil bisa beli camilan untuk di pesawat nanti

Saat Bumil di Pesawat:

  1. Pastikan kursi bumil tidak terlalu tegak dan sesuaikan dengan posisi senyaman mungkin
  2. Stretching atau berjalan-jalan sedikit supaya bumil gak pegal dan babynya bisa ikutan stretching juga
  3. Usahakan untuk gak kurang air, jadi bisa minta pramugari botol minum lebih dari satu untuk cadangan. Kurang air gak baik loh buat bumil dan babynya
  4. Istirahat yang cukup
  5. Hati-hati dengan makanan yang di sajikan. Terkadang ada makanan yang pantang di makan oleh bumil, yaitu makanan mentah seperti sushi.
Link

 

 

Alhamdulillah bayi saya sehat-sehat aja dan saya juga baik-baik aja. Kuncinya terletak juga sama kita yang selalu berpikiran positif dan berdoa terus supaya kita dan baby di jagain.

Semoga tips-tips ala Aiko bermanfaat untuk bumil di luar sana ya 🙂