Sporty Saturday

Jadi kemaren saya ngerasa lagi berlemak banget deh gak tau kenapa. Mungkin karena udah lama juga gak olahraga secara teratur dan benerin pola makan. Akhirnya saya memutuskan buat fitness pagi-pagi sampe saya ngerasa gak terlalu berlemak lagi hehe.

Setelah saya ngerasa puas, saya langsung pulang ke rumah dan baru inget kalo hari ini ada janji buat wall climbing bareng temen lama saya. Wah…terakhir wall climbing udah super duper lamaa banget sampe udah gak inget lagi masang tali dan sebagainya. Kayaknya kalo gak salah sih sekitar 2010 pertama kali saya wall climbing.

Sekitar jam setengah 6 saya berangkat menuju tempat wall climbing yang gak jauh dari rumah. Enaknya, tempat wall climbing itu ada di dalam mall. Jadi selama saya nunggu temen saya ini dateng, yaa muter-muter deh cuci mata. Sempet nemu mug dan case ipad gambar tengkorak. Super mauuuuu ngiler tapi…. dompet gak ngijinin jadi yaudahlah dengan berat hati ditinggalkan.

Jam 6 saya janjian sama temen saya dan temen saya blom juga dateng. Sampe akhirnya 15 menit kemudian dia nelfon saya kalo wall climbing tutup jam 8 😦 yah… sebentar banget dong. Tapi gapapa, dari pada engga sama sekali kan?

Temen saya nyampe sekitar jam stengah 7 dan langsung saya nyamperin temen saya di tempat wall climbing. Sempet nyasar dikit karena tempat masuknya lewat parkiran :/ Well.. gak lama kemudian saya ketemu temen saya dan singkat cerita dia bantuin registrasi dan minjem ini itu.

Akhirnya kita naik ke zone buat climbing yang ada di atas dan kita milih untuk pake tempat yang dulu kita pake juga buat wall climbing. Temen saya ini udah pro banget deh. Dia udah panjat tebing di berbagai negara, salah satunya Inggris. Jadi gak perlu khawatir masalah safety ataupun lainnya karena dia bakal ngajarin dari awal lagi.

Pertama saya rada gak pede karena udah lama gak wall climbing dan sering skip olahraga. Baru aja tadi pagi saya lari dan kemaren-kemarennya bolos. Takut gak kuat apa pingsan pas diatas. Kan ribet nanti urusannya ya. Akhirnya temen saya nyuruh untuk manjat pelangi, alias pake warna batu terserah apa aja yang penting naik sampe atas. Okelah ini sih gampang. Gak berapa lama saya sampe atas. Setelah dapet feelnya, temen saya nyuruh yang agak susah. Pokoknya dia maksa saya untuk nyoba lebih susah dan susah lagi. Semacam naik tingkat lah katanya. Alhamdulillah saya berhasil manjat tingkat yang lumayan susah.

Ini penampakan saya pas lagi rusuh berusaha naik keatas:

Tapi ada yang paling susah daripada naiknya, yaitu ngontrol orang yang naik alias yang dibawah ngurusin tali. Keliatannya sih gampang ya, tapi sebenernya nyawa orang yang ada di atas itu dipegang sama si yang pegang tali. Karena si tali itu berfungsi buat ngejaga orang yang naik supaya aman dari jatoh atau kepleset pas lagi naik. Kalo sampe gak bener, bisa-bisa jatoh dan patah tulang bahkan meninggal. Saya diajarin beberapa kali sama temen saya dan masi takut-takut terus. Soalnya nyawa dia ada di tangan saya dan saya gak mau sampe ada apa-apa. Akhirnya temen saya mutusin buat ngajarin saya aja daripada harus naik. Pasti dia takut lah ya hahah saya juga takut soalnya.

Wall climbing itu capek banget. Gak kerasa saya ngos-ngosan aja gitu setelah beberapa kali naik turun. Ada satu bagian dimana saya dari dulu sampe sekarang gak pernah berhasil naikin. Gemes juga sih rasanya dan itu bakal jadi target utama saya untuk kedepannya kalo main wall climbing hehe. Kemarin saya nyoba dan gagal lagi. Gagal yang menyakitkan karena bahu saya sempet terkilir yang rasanya suakit buangeettttt. Kepala sampe pusing dan berbayang gitu rasanya, persis kayak mau pingsan. Mungkin karena udah capek juga tapi tetep di paksa.

Satu jam bener-bener kurang deh. Rasanya buru-buru banget dan belum semua di coba. Jam 8 wall climbing tutup dan sport day hari itu juga selesai. Capek tapi badan lebih kerasa bugar kalo sehabis olahraga gitu.