Gara-gara Rendang Ayam

Sosial media lagi rusuh banget lantaran salah satu kontestan asal Malaysia di Master Chef UK, Zaleha Kadir Olpin yang ternyata adalah penduduk Bristol juga tereliminasi saat menghidangkan nasi lemak dengan ayam rendang. Alasan tereliminasi bukan karena rasa masakannya yang gak enak, tapi karena menurut para juri cara dia masak ayam itu salah!

l-40-620x348
link
Screen Shot 2018-04-03 at 11.18.32.png
Foto dari video Youtube bisa langsung di tonton juga gimana reaksi juri

Banyak netizen yang marah dan ngamuk karena gak terima dengan komentar sang juri yang bilang ayamnya seharusnya crispy dan dimasak sangat tender, lembut dan empuk sampai dagingnya fall apart. Even chef Malaysia ternama, Chef Wan yang biasa wara-wiri di Asian Food Channel gak setuju dengan apa yang juri katakan dan bahkan menantang juri untuk membuat nasi lemak ayam rendang untuk membuktikan cara yang benar memasak the real authentic nasi lemak ayam rendang.

Rendang jelas asal muasalnya dari Indonesia, tepatnya kampung halaman saya minangkabau, Padang. Tapi memang rendang pun sudah mengakar di negara-negara lain karena memang dulunya kita ini satu. Jadi negara kayak Malaysia atau Singapur punya style rendang masing-masing. Tapi ya jelas pakem dasarnya semua sama, kalo rendang gak di masak crispy. Justru yang crispy kalo nasi lemak ayam goreng itu baru oke lah yang semacam di Old Town punya (favorite pas masih di Malaysia dulu).

Jadilah karena masalah ayam rendang ini, seluruh netizen dari Indonesia, Malaysia, Singapur bersatu untuk pertama kalinya demi membela nama rendang hahaha. Saya juga pencinta rendang kesel sih dengernya, mana ada rendang crispy dan bumbunya gak di atas ayam atau daging wong masaknya kan memang di campur sama kuah bumbu.

Akhirnya karena saking hebohnya salah satu juri komentar tentang di Twitternya begini:

Screen Shot 2018-04-03 at 12.01.25.png
Link

Gimana gak makin heboh ya hahahah

Malaysia tuh udah kayak rumah ke dua, negara tercinta ke dua setelah Indonesia. Makanannya enak-enak dan saya sempet naik 5 apa 6kg gitu selama tinggal 4 tahun disana hahahah. Selalu kangen sama naan cheese, nasi lemak, ayam tandoori, laksa dsb aduh kalo ngomongin makanan udah deh jadi pengen balik ke Asia aja rasanya hahaha. Disini ada sih restoran Chinese nyediain nasi lemak tapi gak tau deh enak apa engga, belom coba.

Anyway karena masih dalam topik nasi lemak, ada satu restoran di Malaysia yang nyediain nasi lemak TERENAK yang pernah saya makan seumur hidup. Fix gak lebay karena memang saya pecinta nasi lemak juga dan udah nyobain di beberapa tempat yang “katanya” enak. Tapi paling enak disini guys, di Village Park yang lokasinya di damansara. Gak jauh dari rumah saya dulu di Subang, hanya sekitar 15 menit dengan mobil udah sampe. Kalo mau makan disini pas lunch harus rada cepet loh datengnya karena selalu full table nya. Bisa pilih makan di dalam apa di luar, tapi kalo di luar panasss. Bisa juga takeaway untuk di makan di rumah.

image.jpg
Link

Nasi lemak yang di buat disini tuh rasanya pas! Nasinya juga pulen tapi gak lembek/keras. Ayamnya di goreng kriuk ayam berrempah dan yaampun enak banget! Biasa ayamnya bertulang dan di potong lurus kayak chicken katsu. Bumbunya meresap sampe ke tulang dan sambelnya huhu nangis enak banget sampe biasa nambah bisa 3x hehe. Kadang saya mesen juga sampe 2 ayam saking masih kepengen. Jadilah satu ayam dengan nasi, sisanya ngegado ayam aja pake sambel. Sepiring nasi lemak lengkap udah sama telur, teri kacang, sambal dan timun. Harganya juga gak mahal kok tapi lupa berapa RM nya hehe. Paling nikmat sambil nyeruput teh o ice (es teh) atau teh o ice limau (es teh jeruk nipis), best giler!

Pokoknya yang suka nasi lemak atau penasaran wajib banget ke Village Park, alamatnya disini (google map juga gampang langsung ada pasti):

Village Park Restaurant (Halal)

5, Jalan SS 21/37, Damansara Utama, 47400, Petaling Jaya, Selangor, Malaysia

Advertisements

Firewood Grill & Gelato – Bristol; Halal, Enak, Puas!

Gak tau kenapa tadi pagi tetiba kepengen banget makan burger. Padahal hari-hari sebelumnya gak ada kepikiran atau abis ngeliat apa gitu yang bikin ngileur. Kadang kalo abis nonton doraemon atau sinchan suka ngiler kare atau spaghetti (padahal kartun yak hahah) tapi ini tiba-tiba aja gitu.

Langsung abang ngajakin ke salah satu restauran burger yang halal dan katanya enak, gak kalah sama Five Guys. Karena emang udah laper dan ngiler sama burger, langsung kita ngacir ke tempat tersebut yang ternyata oh sangat dekat! Cuma 10 menit dari rumah hehe.

Lokasinya persis di tengah kota dan mudah buat di akses. Keliatan dari luar restorannya kecil aja, masuk ke dalem sebelah kiri ada jualan es krim sama setumpuk buah-buahan segar yang saya yakini mereka pasti jual fresh juice. Dekat dengan kasir ada 2 buah meja kecil dan beberapa kursi, dan ternyata masih ada tangga naik ke atas untuk area dine in. Konsepnya terbilang cukup nanggung, antara mau ala nature dengan kesan rumput dan gambar sapi sebagai lambangnya, tapi tercampur dengan beberapa warna kaku minimalis semacam abu-abu bahkan merah dan putih yang jadi gak nyambung sama konsep awal.

Restorannya jual banyak pilihan burger, mulai dari classic, smokey BBQ, Delux Cheese burger dan lain-lain. Harga di mulai dari £4 – £7. Selain itu ada juga Chicken fillet yang bisa di mix untuk jadi burger, wrap, atau jadi rice box. Chicken wings isi 5 dan 8 pun tersedia dengan berbagai pilihan rasa. Gak hanya itu, untuk yang vegetarian juga tersedia portobello mushroom yang udah pasti enak sih! Lagi, bisa jadi pilihan sebagai burger, wrap atau rice box. Untuk dessert pilihannya pun banyak ada ice cream gelato sampai waffle yang tadinya pengen tapi pasti kekenyangan jadi gak jadi beli hehe. Pilihan minum nih yang saya seneng ada fresh juice bisa kombinasi berbagai pilihan buah dari apel, wortel, jeruk dan sebagainya. Milkshake juga ada loh. Banyak banget ya pilihannya dengan ukuran restoran kecil.

Asiknya restoran ini kan halal ya jadi tenang-tenang aja tuh mesen burger ataupun chicken. Kami juga gak takut olahan makanan lain seperti es krim ada gelatin babi. Pokoknya tenang dan dijamin kekenyangan karena saking tenangnya mesen hahah

Saya ngiler dengan Smokey BBQ burger sementara abang milih yang classic burger. Setiap pesanan bisa di gabung dengan meal deal, nambah £1.80 buat chips dan mineral water atau soda. Kalo mau jus dengan satu buah tambah £1, dua buah atau mojito jadi £1.50 dan 3 buah atau milkshake nambah £2. Saya mesen minumnya fresh juice dengan 2 buah yaitu orange and carrot, selalu favorit itu biasanya. Selain burger, kami juga mesen chicken wings isi 5 dengan rasa Carribean BBQ.

Gak pake lama, pesanan awal kami datang yaitu minuman. Jusnya seger dan enak! Ini baru jus beneran bukan sirop huhu sebel banget sama resto yang suka claim jus mereka fresh padahal ternyata frutang zz. Jusnya juga masi ada sisaan bulir-bulir jeruk dan saya emang suka jus yang masih berbulir.

Setelah itu pesanan kedua pun datang yaitu chicken wings. Sides dari si ayam adalah salad dengan campuran buah seperti baby tomato, lettuce, pickles dan bawang. dan ternyata…..AYAMNYA ENAK BANGET oh my…. Gak nyangka loh bener-bener gak nyangka rasanya juara pisan. Saya langsung lahap bener ngabisinnya. Di padu dengan fresh salad jadi makin yummy deh huhu seneng banget kalo nemu makanan enak gitu.

Belum chicken wings abis, burger kami datang. Enaknya pelayan yang nganterin dari bawah ke atas jadi ga perlu repot bolak balik naik turun, tapi kasihan sih mbaknya pasti pegel.

Tampilan burgernya yaa kayak pada umumnya, cuman ukuran burgernya terbilang besar bahkan lebih besar dari five guys punya. Kentangnya pun banyak dan melimpah. Keliatan burgernya sesuai sama harga, dengan isi yang banyak dan daging tebel udah pasti puas deh.

Bener aja loh, gigitan pertama itu daging bener-bener juicy! Empuk, gurih dan renyah. Di padu sama bawang goreng jadi ada efek krenyes ala mie sedap. Sausnya juga gak lebay kebanyakan yang bikin tumpah ruah kayak burger blenger, pas, enak dan kerasa banget BBQnya, gak ecek-ecek. Paling penting lagi, sayurnya itu fresh bukan yang udah layu, lemes, memble, soggy gitu kan bete yah berasa. Belum lagi si patty nya di goreng renyah jadi gurih dan berasa gitu butternya. So yummy!

Untuk penggemar berat kentang goreng, saya tau persis kentang goreng asal goreng yang tipis dan kecil sama yang gendut dan well seasoned. Ini nih yang di goreng dengan baik dan kentangnya berkualitas. Jadi rasanya juga enak dan ga kebanyakan garem ya jadi gurih. Pas lah pokoknya jadi pendamping si burger.

Overall saya kasih makanan di restoran ini 8.5 out of 10. Puas banget dan sesuai dengan harganya. Mungkin yang bisa di tingkatkan lagi lebih kepada ambiance dari restorannya, dengan theme awal nature harusnya keseluruhan feel dari interior, dinding, sampai lampu juga senada. Udah gitu piringnya gak usah yang dari beling gitu karena selain berat, gak efisien buat mereka yang staffnya hanya sedikit dan harus bolak-balik naik turun tangga. Bisa aja piringnya pake nampan ala ala resto kekinian atau yang ringan macam rotan dan pelanggan tinggal stacked di pinggir jadi gampang buat di bersihkan.

Firewood Grill & Gelato (Halal)

Opening hours: 11am – 10pm

22 Bond St, Bristol BS1 3LU

 

Makan Enak di Taste New Zealand

 Waduh parah nih eventnya udah kelar lama tapi baru sekarang dibahas! hahaha maafkan lah aku yang masih juga susah membagi waktu ini, hiks.

Jadi bulan lalu salah satu temen saya, si Jo ngundang ke acara company nya dan oh my seneng banget lah karena saya di undang untuk makan! hahaha emang dasar tukang makan pas ada undangan untuk blogger icip-icip masakan chef (gak tanggung-tanggung, chefnya itu salah satu masterchef junior, namanya Chef Revo) handal dan lokasinya super deket dari rumah, yaitu di Ranch Market Pondok Indah. Cihui langsung saya mengiyakan undangan tersebut, gak perlu pake lama! :p

Jadi acara yang saya datengin ini namanya “Taste New Zealand” yang diadakan oleh New Zealand Trade and Enterprise dalam rangka memperkenalkan produk makanan New Zealand itu sendiri di Indonesia. Acara ini berlangsung dari tanggal 15 Mei sampai 15 Juni 2017, jadi memang sebulan full dan ini adalah kali kedua mereka ngadain acara pameran makanan. Nah, acaranya memang diadakan di seluruh cabang Ranch Market dan Farmers Market di Indonesia. Bahkan yang buka acaranya itu adalah Duta Besar Selandia Baru untuk Indonesia, Mr. Trevor Matheson loh.

Taste Quality menjadi slogan yang di gunakan dengan tujuan memperkenalkan produk-produk berkualitas dari Selandia Baru yang mungkin banyak orang Indonesia gak tau. Contohnya nih, kemarin saya ngobrol-ngobrol sama salah satu panitia dan dari situ saya baru tau kalo Butter Anchor, itu yang enak banget untuk buat kue adalah produk asli dari New Zealand! Astaga… telat hehe. Kirain dari Australi atau mana hihi. Jadilah saya makin tau kalo produk unggulan mereka gak hanya melulu Kiwi tok, tapi buanyak bangetttt. Sebutlah Hanuka Honey yang ternyata khasiatnya luarrr biasa, bisa meningkatkan Imune system gitu, jadi katanya kalo di jual tuh sampe harus di gembok karena takut di curi orang. Wow..

Nah, acara ini juga tentunya di meriahkan dengan promo dan kompetisi seru loh. Jadi kalo pelanggan belanja di atas Rp 250K, akan mendapatkan tas ramah lingkungan dari Taste New Zealand dan juga punya kesempatan untuk menangin satu paket tiket jalan-jalan ke Selandia Baru untuk dua orang! Tapi inget ya, selama promo berlangsung hehe. Kalau kompetisi, temen-temen bisa ikut lomba di sosial media dengan ngeupload foto flat lay seluruh belanjaan trus jangan lupa tag ke @tastenewzealand dan @ranchmarket99id yaa beserta hashtag dengan nama yang sama supaya bisa di cek juri foto-fotonya.

Untuk acaranya sendiri duh seneng banget dan very enjoyable! Para blogger yang di undang seru-seru, sebutlah akun @caferestodiary, food blooger hitz yang bikin ngiler kalo liat IGnya, ada juga @sijessie sang beauty blogger hitz, panutan nyari makeup dan lipstick baru yang unyu, @rafeladriano si traveler yang jiwanya Thai bangetttt, @douwesrusli yang foto-fotonya keren abisss ampun huhu dan beberapa blogger lainnya yang pasti juga keren semua. Apalah aku hanya robekan plastik ta’jil :”)

DSC09829


Awal acara kami udah disuguhi aja snack-snack ringan ala New Zealand. Ada salmon salad, pie tart buah, sosis, dan cheese cake. Wah mewah bener! ahahaha. Sambil makan, kami semua saling kenalan dan bertukar kartu nama. Senengnya jadi blogger, bisa ketemu temen baru. Bener deh yang masih ragu untuk buat blog, BUAT! (maksa) hahahah karena banyak banget manfaatnya, salah satunya kenal dengan teman-teman baru.

DSC09753

Setelah itu acara pun dimulai. Asik kursinya udah ada nama masing-masing, sebelum makan karena memang masih di masak ada lomba kecil-kecilan gitu. Jadi kita disuruh test food dan nebak mana produk dari New Zealand dan mana yang lokal. Wah susah bangett jujur hahahaha karena di lidah enak semua (rakus) hehe. Eh taunya pas pengumuman jawaban saya salah hampir semua dong hahahah gagal banget.

DSC09751

DSC09759

Nah yang paling di tunggu-tunggu pun tiba, langsung Chef Revo dengan cekatan menggoreng steak yang udah keliatan yummy dan segera pengen di telen masuk ke kerongkongan. Aroma butter yang meresap ke daging udah mengisi ruangan dan bikin perut makin keroncongan, mana saya duduk depan chef pass banget (thank you Jo, loveee).

DSC09755DSC09763

Langsung steak disajikan dan gak berapa lama habis sudah hahaha si rakus. Dagingnya lembut dan gurih, berkat butter yang di siram ke daging dan tentunya gak pelit ya. Jadinya berasa banget nikmatnya. Wortelnya juga manisss, jadi bikin perpaduan yang ciamik di lidah. Trus lebih mantepnya lagi, chef masak bawang putih jadi manis gurih gimanaaa gitu. aaaa bikin nagih hahaha padahal bawang putih loh tapi bisa di oleh sedemikian rupa. Berasa deh makanannya fresh banget, karena memang semua yang dipake tuh produk premiumnya Selandia Baru kayak daging steak yang dimasak kali ini beserta sayur-sayurannya.

Next nya adalah dessert yaitu apel dengan buah ara dan sausnya krim gitu. Oh parah, ini enak banget, gak nyampe 5 menit udah kandas hahaha. Saya pertama kali banget nyobain buah ara dan ih enak! Kayak kurma tapi bukan hihi gimana ya jelasinnya susah. Trus juga cara masak apelnya juga unik, jadi rasa yang keluar pun juga duh, bikin pengen nambah. Tapi malu ya kan bukan dirumah? hehe

DSC09838

Setelahnya kami di suguhkan cheese cake juga dan yum! Perut saya pun terpuaskan oleh citarasa dari Selandia Baru.

Sebelum pulang kami dikasih goodie bag yang isinya BANYAK BANGET wow ada cokelat (di meja juga dapet cokelat gede parah) gede jadi total dapet dua dan beberapa cokelat kecil-kecil, USB, mug, gelas, lanyard, kiwi, madu, tupperware bentuk Kiwi, termos besi dll. Wiii asik deh kalo dapet banyak gratisan gini hahahaha


Thank you untuk Taste New Zealand dan Ranch Market untuk undangannya. Sering-sering undang lagi ya :p

*kalo mau liat keseruannya bisa langsung nonton di video berikut ya*

London for Beginner (Tips dan Trik)

Wah gak berasa tiba-tiba udah sebulan aja tinggal di London. Biasanya saya disini paling 3 atau 4 hari dan maksimal seminggu. Masih gak merasa kalau di London udah permanen untuk sementara hehe. Newcastle buat saya tetap menjadi rumah di Inggris dan selalu seperti itu sampai kapanpun *baper*.

Anyway, bulan Januari lalu adalah pertama kalinya saya menginjakkan kaki di London sendirian. Terakhir kali saya kesini tuh dulu sekitar beberapa tahun yang lalu, kayaknya pas masih SMA dan sama keluarga. Jadi saya bener-bener gak inget apa-apa soal London, palingan yang hits macem Big Ben, London Eye, dan London Bridge. Tapi sesampainya disini saya gak tau musti naik apa dari satu tempat ke tempat lain, gak ngerti tempat asik buat makan dan nongkrong, dan sebagainya. Untuk itu, buat yang berencana ke London atau mau tau tips-tips jitu silahkan membaca point berikutnya.

Commute in London

Saya dikasih tau temen saya kalo London itu besar bangeeeet, jadi gak mungkin jalan kaki terus dari satu titik ke titik lain kayak di Newcastle dulu. Selain capek yaa gak sampe juga karena jauh. Misal, dari South Kensington mau ke King’s Cross gempor pasti jalan kaki. Kalo summer ya banjir lah badan dengan keringat, lha kalo winter gimana? Udah jadi es batu duluan. Jadi sesampainya di London hal wajib yang harus di lakukan adalah beli yang namanya OYSTER CARD. Bentuknya kayak kartu biasa yang bisa di beli di station tube manapun. Selain beli bisa ngecek saldo juga berapa. Si Oyster card ini bisa dipake buat naik bus juga loh. Nah untuk pengisian saldo bisa menggunakan card atau cash. Saya biasa ngisi buat seminggu, yaitu £30. Nah ada juga per bulan cuman mahal, sekitar £100an gitu. Hati-hati sebelum naik bus apapun di London, cek dulu saldonya. Mereka gak menerima cash jadi kalo saldo di kartu kalian habis ya gak bisa naik busnya. Tapi kalo mepet bisa pake credit/debit card yang contactless kok. Itu terjadi sama saya kemarin hehe jadi pembelajaran aja harus update sama saldo Oyster. Kata si Abang, kalo pake tube atau bus di zona 1 atau 2 pasti yang ke ambil maksimal cuma £6an, jadi mau berapa kali pun jatohnya kita bayar sehari bolak-balik sana sini ya segitu aja gak lebih (sekali jalan biasa sekitar £2 an). Pake Oyster Card juga 50% lebih murah ketimbang beli tiket, apalagi buat student dapet 30% discount loh!

(Link)

Enakan naik Tube, Bus atau Overground?

Oke saya jelaskan dulu kali ya. Jadi transportasi di London ada tiga macam yaitu Tube (Underground), Bus atau Overground. Bedanya underground dan overground udah jelas dari arti dasarnya, tube ya adanya di bawah tanah makanya namanya underground dan disini sinyal mati total. Sementara yang kayak kereta biasa adalah overground. Harga biasanya lebih mahal underground, karena selain maintenance, kamu pasti sampai tujuan tepat waktu kecuali ada masalah teknis dari kereta. Gak ada yang namanya macet karena hari Jumat atau pulang kantor (depan Piccadilly Circus biasanya). Jam kereta sudah terprediksi dan gak ada kata telat.

Naik Bus harganya murah banget, £1.50 tapi udah pasti bisa kena macet dan perpindahan antar bus ya jalan kaki di luar. So kalo hujan ya kehujanan dan winter kedinginan. Sementara naik tube secara udah dibawah yaa lebih hangat dan gak kena hujan, tapi bare in mind naik turun stasiun tube itu pakai tangga jadi kalo bawa koper ya capek hahaha. Tapi ada kok yang ada liftnya, cuma kalo rame males banget kan nunggu gilirannya. Sempat saya mengalami kesialan yang dimana saya akhirnya belajar kalau naik bus JANGAN MAIN HP kalo gak tau kemana arahnya. Saya sempat terlalu asik main HP dan gak memperhatikan lagi dimana, akhirnya malah kelewatan jauh tuh halte bus. Mana waktu itu pertama kali ke London dan pulangnya malem banget. Eh pake dimarahin supir bus katanya saya ini tidur atau gimana sampe gak liat-liat 😦 huhu

Saran dari saya, download aplikasi namanya CITY MAPPER di apple/android store yang berfungsi sebagai pemberi informasi terbaik untuk kita sampai ke tujuan yang diinginkan. Jadi ada semacam suggestion beserta harga dan jarak. Kalau jalan berapa lama, naik Tube sampainya berapa menit dan harga, begitu juga bus. Jadi kita punya banyak opsi dan pilihan. Gak hanya itu, pakai aplikasi ini juga meminimalisir kesalahan yang saya lakukan dulu. Kita bisa track arah bus kita dengan City Mapper ini. Kita bisa liat busnya sampe mana geraknya dan berapa stop lagi. Canggih lah. Tapi kayaknya google map juga bisa deh dulu saya pernah pakai. Cuma enaknya City Mapper yaa ada suggestion harga juga. Aplikasi ini cuma bisa di pake di kota-kota besar di dunia aja dan Jakarta belom ada :”)

Akomodasi

Hostel

Kalo kalian termasuk budget traveller kayak saya, udah pasti tujuan utama adalah hostel. Di London banyaaaak banget hostel dan harganya pun banyak kok yang murah. Suggestion dari saya, coba deh cek hostel-hostel dibawah ini. Semua lokasinya di zona 1. Saya udah pernah coba semua dan saya kasih full recommendation mulai dari cleanliness, location, sampe price value yang oke punya:

  1. YHA Hostel London, Earl’s Court
  2. Saint James Backpackers Hostel, Earl’s Court
  3. Londonears Hostel, Earl’s Court

Kenapa ketiganya di Earl’s Court semua? Karena saya suka banget daerah situ hahaha. Gak jauh ke South Kensington dan kalo naik tube di district line warna hijau, which is gampang banget kalo mau ke blue line nya piccadilly atau line-line lainnya. Earl’s Court Station juga adalah stasiun penghubung antara Zona 1 dan 2. Udah gitu banyak banget restoran halal jadi gak susah, jadi muslim friendly banget. Ketiga hostel ini juga lokasinya kece banget. Di seputarannya ada Sainsbury’s (Supermarket), restoran, cafe, dan pastinya ke Earl’s Court Station cuma jalan 5-10 menit.

Tapi dari ketiga itu, yang paling saya rekomendasi adalah YHA hostel. Selain karena lokasinya yang udah pasti enak, menurut saya hostel ini tuh udah hostel yang paling bersih dan baru. Kasur bunk bed nya gak kreat-kreot berisik pas di naikin (saya biasa tidur di bagian atas), kamar mandinya pun baru. Harganya pun murah, per-malam di female dorm saya habis £34. Memang kalau dorm yang terkhusus pasti harganya lebih mahal ketimbang yang mix. Saya dulu pernah coba tapi udah gak mau lagi karena saya sekarang berkerudung dan susah kalo mau tidur atau ke kamar mandi. Lagi keamanan lebih penting ketimbang mau harga termurah, apalagi buat female traveller ya.

Hotel

Kalo kalian ada budget berlebih dan lebih memilih hotel, saya sangat merekomendasi hotel EDEN PLAZA KENSINGTON yang sudah pasti lokasinya di Kensington. Sepertinya hotelnya itu adalah family business, jadinya harganya bisa agak lebih murah. Dengan lokasi se-bagus itu (5 menit ke Natural History Museum, 10 menit ke South Kensington Station) dan harga yang sangat murah untuk single room (dulu saya tahun baru tinggal disana dengan per malam £60) udah worthed banget! Mau ke Harrods juga tinggal jalan aja terus paling 12 menit sampe. Kamarnya pun bersih dengan view cantik khas di Inggris. Pokoknya tipikal hotel bintang 3 lah, mantap!

AirBnB

Kalo belom pernah coba pake AirBnB, saya rekomendasi banget! Selain harganya udah pasti lebih murah ketimbang hotel, bagi yang doyan berpetualang dan ketemu orang baru tapi gak mau sharing di dorm, ini bisa jadi cara lain. AirBnb memudahkan kita untuk seolah-olah menjadi salah satu masyarakat di negara yang kita tinggalin, karena emang kita nginep di rumah orang. Pilihan kamar bisa sharing, yaitu kita tinggal dengan owner dan sharing kamar mandi, kitchen, living room atau entire flat dimana kita menyewa rumah dia secara keseluruhan. Serunya, kalo hostnya emang friendly kita jadi dapet kenalan baru dan rasanya udah kayak tinggal di rumah temen aja. Udah gitu kita juga lebih punya privacy ketimbang nginep di hostel yang biasanya sharing sama lebih dari 4 orang. Airbnb di London buanyaakk banget tapi setiap lokasi beda harganya. Cocok lah Airbnb buat yang pengen nyewa seluruh flatnya buat liburan dengan keluarga. Saran dari saya, cari lokasi di Zona 2 kayak Kensal Rise yang gak terlalu jauh ke tengah kota, tapi harganya masih lebih murah ketimbang bener-bener tinggal di Zona 1 macem Kensington dsb.

Makan

Tempat makan mah di London buanyak bangeeeetttttt. Nah tapi yang enak kan musti coba-coba. Bagi yang mau makan murah, bisa coba WASABI itu semacam kios kecil yang menjual berbagai macam makanan Jepang dan biasa banyak di temukan di sekitaran London. Harganya mulai dari £5-£7 dari Sushi, Sashimi, sampai bento. Saya biasa beli Chicken Katsu Curry Bento udah isi nasi dengan daging ayam 2. Yes, ayamnya 2 kurang mantep apa coba hehe. Ada juga semacam kios makanan Chinese Halal yaitu CHINA EXPRESS, harganya juga sekitaran £5-£7 udah dapet nasi dan lauk 2. Kalau mau tambah lauk harus nambah £1 lagi. Gak hanya itu ada juga restoran fastfood halal yang murah dan enak kayak Chicken Cottage, Dixy Chicken, atau Kebab yang range harga pun sekitar £5-£7. Di UK, kalo seating in atau makan di restoran dan take away harganya beda. Kalo cuaca lagi bagus coba deh sekali-sekali beli yang take away dan makan di taman. Udah berasa lokal banget!

Nah kalau bosen makan di kios bisa cobain banyak restoran enak di China Town. Pastinya makanan Asia ya. Saya rekomendasi kalo ke China town harus banget nyoba:

  1. Rasa sayang – Malaysian Restaurant (Biasa pesan mie goreng, nasi lemak atau hainan chicken rice)
  2. Assa – Korean restaurant (Biasa pesan LA Galbi dan Tteokbokki)
  3. Four Season – Chinese Restaurant (Biasa pesan bebeknya yang superrr enaaak)
  4. Old Town – Malaysian Restaurant
  5. Misato Japase Restaurant (Murah dan enak! Cobain Curry Chicken Katsu Rice nya deh)

Kalau makanan ini memang harganya mahal, sekitar £19-£20 sekali makan, cuma harus bangeeet nyoba at least once yaitu BURGER and LOBSTER. Duh enak banget sampe mau nangis hahahah. Jadi saya biasa pesan yang Original Lobster tanpa burger sekitar 200gram kayaknya. Lobsternya gede banget, juicy, dengan perpaduan butter sauce, fries dan salad. Udah mantep banget lah. Kayaknya ke London tanpa makan di Burger and Lobster kurang greget gitu hehe. Restorannya banyak kok bertebar se antero London dan selalu ramai jadi dateng agak cepetan kalo buat lunch atau dinner.

Nyobain kios udah, restaurant udah nah boleh banget nyobain makanan pasar yang pastinya lebih banyak pilihan dan unik. Cobain ke beberapa market di bawah ini:

  1. Borough market
  2. Covent Garden
  3. Southbank Centre Market (disini ada burger bebek dan duck fries) ENAK BANGET
  4. Portobello Market (Bisa sekalian beli barang-barang vintage dan foto rumah warna-warni)

dsc08412

dsc08452

dsc08475

img_4574

Jalan-jalan dan Belanja

Udah biasa gak sih kalau ke London pastinya ke London Bridge, Big ben, London eye, Trafalgar Square atau Buckingham Palace? Nah kamu bisa coba jalan-jalan ke daerah sini buat ngerasain sensasi London yang berbeda dan harga barang yang jauuuuh banget lebih murah ketimbang belanja di Oxford atau Piccadilly:

  1. Shoreditch, Bricklane market
  2. Camden Town
  3. Portobello Market (lokasi di Notting Hill)
  4. SOHO
  5. Carnaby Street
  6. Borough Market
  7. Covent Garden
  8. Old Spitalfields Market
dsc08378
Camden Market

dsc08384

dsc08402

dsc08439

img_4533

Kalo ada yang udah pernah tinggal di London dan mau share tips dan triknya atau pengen share tempat seru buat makan, belanja atau hang out silahkan isi kolom komen aja yaa 😀

Enak Nih! – Fast Food, Chicken Cottage

Junk food emang paling pas di makan kalo kita lagi travelling atau gak ada waktu buat masak. Baru aja hari ini saya selesai 6 final exams yang bener-bener bikin rambut rontok, badan meriang sampe otak pada pegel linu hihi. Sempat kemarin sebelum bulan Ramadhan saya lagi maleeees banget masak dan akhirnya milih buat beli yang cepet tapi enak.

Nah, kalo ke Inggris jangan lupa mampir di salah satu gerai fast food halal terkenal, yaitu Chicken Cottage. Yaa semacam Mcd dan KFC lah cuma bedanya ini udah jelas halal, ada official certificate dari semacam MUI disini dan yang jual orang Arab. Setau saya Chicken Cottage ini ada dimana-mana kayak London dan Newcastle. Kalo di Newcastle letaknya ada di sebelah gatenya China town persis, dekat dengan Newcastle University Business School dan St Jame’s Park Stadium.

IMG_1562IMG_1564IMG_1565IMG_1566

Menu nya ada banyak, mulai dari ayam, burger, chicken strips, salad, dan lain-lain. Cuma saya kalo ke Chicken Cottage ini selalunya beli two pieces chicken yang meal. Isinya udah sama minum apa aja plus kentang goreng. Harganya pun muraaah, £3.99 udah dapet semuanya. Not bad kan

Memang dari judulnya aja udah Chicken yakan pastinya jagoan dia ya ayamnya. Memang enak banget sih, gak kalah sama restoran fast food terkenal lainnya. Kulit ayamnya tuh renyah banget dan dagingnya gak kering, which is buat saya adalah salah satu faktor paling penting dari seonggok ayam goreng :p hahaha

IMG_1569

So bagi yang lagi ke UK dan bingung nyari makanan halal, cobain aja dulu Chicken Cottage 🙂 Enak dan murah meriah!

Kamu kalo ke fast food restaurant sukanya pesan apa?

Enak Nih! (Newcastle) – St Sushi

Entah bagaiman, kemarin saat saya jalan pulang tercetus ide buat bikin blog edisi makanan yang akan saya upload secara berkala setiap nemu makanan enak dimanapun itu. Judulnya adalah Enak Nih! hahaha…ide namanya sih dari keseringan ngomong “Enak Nih!” pas lagi nemu makanan yang saya rasa worth it buat di makan lebih dari sekali.

Anyway, saya akan memulai edisi pertama dari “Enak Nih!” dengan salah satu restoran Jepang terenak di Newcastle Upon tyne. Tapi tentunya masih belom bisa mengalahkan rasa Sushi di Sushi Tei Jakarta yang bener-bener emang rasa ikannya tuh seger banget! Cuma St Sushi saya taro di peringkat ke-2 kali yaa karena rasa enaknya.

St. Sushi ini letaknya gak jauh dari China Town. Tinggal turun dari Gate China Town kebawah terus dan belok kiri lalu restorannya ada di sebelah kanan jalan, deket sama O2 Academy biasa tempat ngonser band seru di Newcastle. Dari luar sih keliatannya biasa aja ya, dekorasinya mengusung tradisional Jepang yang mainly kayu. Pokoknya keliatan gak se-modern restoran Jepang lainnya disini. Cuma kalo rasa…BEUHHHH gak ada yang ngalahin St Sushi di Newcastle. THE BEST EVER!

22861840

IMG_1521IMG_1523

Menu yang di hidangkan pun beragam. Mulai dari nasi bento (isinya bahkan ada sushi, sashimi, dan salad), sushi, sashimi, udon dan lain-lain. Harganya juga relatif lebih terjangkau ketimbang Osaka dan Tenji. Saya sering sih ke restoran ini dan suka banget mesen nasi bento yang isinya Chicken Teriyaki. Harganya juga not bad, sekitar £8 an kalo gak salah. Isinya udah banyak deh dan di jamin kenyang. Temen saya mesen tempura bento dan emang saya pernah sih coba, itu juga enak!

IMG_1524
Chicken Teriyaki Bento
IMG_1525
Tempura Bento

 

Kalo weekend jangan lupa datengnya agak cepeten untuk lunch atau dinner karena selalu rame dan takut gak kedapetan tempat di bawah. Kalo di atas kadang agak susah manggil waitress nya. Jadi bagi temen-temen  yang lagi ke Newcastle, jangan lupa mampir ke St.Sushi buat nyobain nasi bento mereka yang enak banget!

Kalo kalian sukanya di restoran Jepang mesen apa?

 

St.Sushi Japanese Restaurant

Newcastle Upon Tyne – United Kingdom

Address: 89-93 Westgate Rd, Newcastle upon Tyne NE1 4AE

Phone Number: 0191 221 0222

Wisata Kuliner yang Lagi Hitz

Tukang makan kayak saya gini udah pasti acara favorit di TV apalagi kalo bukan acara makan-makan. Kebetulan setiap Jumat pagi saya suka nonton acaranya si Chef Farah Quinn jalan-jalan dan makan di restoran yang lagi heitz di Jakarta. Nah, 2 minggu yang lalu doi pergi ke Pacific Place dan ngunjungin salah satu restoran disana yang, kalo di Instagram banyak deh yang upload foto di restoran itu. Namanya Odysseia. Keliatannya tempatnya menjajikan, jadilah minggu berikutnya saya dan adek langsung ke Pacific Place buat nyoba.

Kita tuh gak tau lokasi tepatnya dimana, bermodalkan sotoy kita keliling di Ground Floor dan nihil. Gak nemu. Alah udahlah nanya aja deh ke Information Centre. Eh sebelum nanya saya denger ada satu keluarga dikasi info yang katanya gini,…”itu tempatnya ke arah Galeries Lafayette trus ibu keluar aja, nah ada disitu,” dengan segala ilmu kesotoyan saya, gak jadilah kami nanya. Malahan milih ngintil si ibu dan keluarga ini. Bener aja, ternyata mereka emang mau ke tempat yang kami tuju! huahahauhau Jangka Jayabaya kalah *sok banget*

Baru ngeliat dari luar aja udah langsung demen sama tempatnya. Adem gitu keliatannya. Ada yang out door dan indoor sih tapi saya lebih milih yang outdoor dan lagi hujan juga jadi makin adem dong gak gerah. Dekorasinya udah kayak taman gitu deh dengan kursi kayu dan meja marmer. Ada juga sofa empuk dengan  bantalan motif owl warna pink cocok buat rame-rame sama temen. Kalo lagi diet tuh emang udah paling bingung kalo makan diluar. Pengen banget sih nyoba pastanya atau steaknya tapi gak lah udah saya nyoba big breakfastnya aja. Kalo minuman sih saya nyoba semacam strawberry punch aja. Not bad lah. Suasananya pas emang dan bikin betah buat ngobrol lama-lama disini. Makanan pun sampe. Ternyata gak seperti big breakfast yang saya bayangin huhu. Piringnya emang penuh sih cuma yaa biasa aja ternyata. Isinya ada french fries, jamur, sosi, red beans, tomat kukus dan telor orak-arik. Telornya bisa terserah maunya gimana. Agak kuciwa sih, apalagi sama kentangnya. Knapa gak di mashed atau potong dadu dan di rebus aja gitu huhu. Next time saya milih menu lain deh. Buat harga segitu yang menurut saya mihil bet, bisa dibuat di rumah deh. Kalo kesitu mending mesen steaknya ajah

IMG_2705

IMG_2716

IMG_2718

IMG_2714

Kelar makan, kita berencana buat ngedessert loh cuma gak langsung karena kenyang. Pergilah kami berdua beli tiket nonton Kingsman Secret Service. Saya sih udah nonton, gapapalah nemenin adek sambil ngeliat si Eggsy, calon pacar *ditimpuk tukang jait* Ternyata si mbaknya salah ngasi jam ke kita. Aduh masi 2 jam lagi filmnya baru mulai. Lama banget… Pacific place apa juga yang mau di liat kan. Dahlah duduk di mana gitu ngopi atau nyemil. Muter-muter akhirnya milih Liberica. Tergodalah kami berdua dengan nachos hahaaha. Enak banget ya keju huhuh kangen deh eike.

Akhirnya jam nonton dateng juga. Kelar nonton, saya udah ngebet pengen banget ke PAUL, restoran hitz juga dari Prancis yang letaknya pas depan-depanan sama restoran yang saya sambangin tadi buat makan siang. Weh rame banget ternyata. Untungnya kita dapet tempat di dalem. Langsung saya mesen Raspberry tartenya gara-gara abis nonton Master Chef US hehe. Udah stengah jam cake saya belom sampe juga, Kezel banget huhu padahal adek saya udah kelar makan crepesnya. Nanya mas-masnya trus barulah dateng. Huft pasti lupa deh 😦 bete. Kuenya kurang yummy juga sih. Susah buat di potong kayak saking dinginnya. Udah gitu Raspeberry gak ada jadi diganti strawberry. Buah si gak penting, saya lebih mentingin crispy nya si kue tart itu. Yah lumayan lah tapi saya gak bakal mesen itu lagi deh kalo ke Paul.

IMG_2725

Kesimpulannya sih, makanan-makanan mahal itu saya rasa emang cuma menjual tempat aja ya. Kalo buat tempat ngegaul sih emang pas, cuman mending makan dulu deh sebelom ketemu. Pas disana ya minum aja. Abis rasanya gak pantas dengan harga yang super muahaal 😦 Kalo rasa sih masih menang makanan di warung deh. Biarpun tempatnya yang emang gak senyaman yang mahal, tapi rasa gak perlu di raguin 😀