Toilet Seharga Cinta – “Toilet” Hindi Movie Review

Beberapa hari yang lalu saya dan abang baru aja nonton film India yang baru keluar Agustus lalu dan asli, bagusss banget. Saking bagusnya sampe saya ngerasa ini perlu banget masuk blog buat di ceritain dan di sebarin biar makin banyak yang nonton. Bagi yang gak suka film India karena mikirnya pasti ceritanya cheesy, ketebak, atau cinta-cintaan doang salah banget. Well emang mostly ini film tentang percintaan, tapi setelah di tonton ternyata lebih dari itu loh.

Film ini berdasarkan kisah nyata jadi gak ada yang di karang-karang untuk alurnya.

Inspired by their stories, Anita Narre dan Shivram Narre

Judul filmnya sederhana banget, Toilet. Pas liat trailernya di Youtube juga gak ngerti kenapa judulnya itu tapi kok ya film cinta.

Bagi yang gak suka spoiler, tenang saya  gak akan total ngebahas  dari awal sampe akhir detail ceritanya, mending nonton sendiri ya biar seru hehe.

Pemain filmnya emang kesukaan saya nih yang cowok 😀

Film Toilet (Ek Prem Katha) ini mengisahkan tentang sepasang suami istri yang berantem besar setelah beberapa hari menikah karena istrinya tau dirumahnya gak ada toilet! Bayangin aja, di desa tempat si socowok tinggal tuh emang di larang ngebangun toilet di dalam rumah dengan alasan menentang adat dan agama yang di percaya. Jadi semua orang yang mau no.1 atau no.2 harus either melakukannya di selokan atau pergi ke ladang dan sembunyi di balik pepohonan.

Untuk cewek lebih ribet lagi, karena gak mungkin kan kita kaum hawa nungging di jalan, setiap pagi sebelum subuh ada semacam perkumpulan yang di sebut “Lotta Party” (Lotta artinya vesel atau kendi, nah mereka buang no.2 itu di kendi itu) dan isinya perempuan-perempuan yang kebelet dan mengharuskan mereka untuk jalan agak jauh dari perkampungan ke ladang besar dan rame-rame pup berjamaah! Trus gimana kalo kebelet pas siang, sore atau malam? Ya ditahan! Gak ngerti deh kalo lagi kebelet banget tuh gimana nahannya. Bisa di bayangin gak sih gimana gak nyamannya dan serem juga ya kalo lagi nungging ada ular menclok! hiii… Belum lagi bingung cebok nya gimana haduh ribetlah pokoknya. Males juga kan kalo ada abang-abang lewat atau yang ngintipin kita lagi gitu 😦

Nah si cewek ini emang orangnya educated plus di rumahnya juga ada toilet, karena mereka berasal dari kampung yang beda kayak suaminya. Si istri ngerasa gak adil banget dia gak bisa menggunakan fasilitas yang seharusnya di sediakan.

Jadi deh suami istri itu berantem karena istrinya minta pergi dari rumah kalo suaminya masih tetep gak bisa menuhin keinginannya. Apalagi bapak mertuanya adalah pendeta tersohor di desa tersebut dan sangat religius. Ayahnya ini percaya banget sama ramalan dan yang paling menentang keras di bangunnya toilet di pekarangan rumah.

Konfilik demi konflik pun dimulai. Suaminya puter akal banget gimana caranya supaya istrinya bisa BAB dengan nyaman tapi gak di ladang dan gak juga ngebangun toilet di rumah. Wah seru banget deh pas disini, karena film ini  dikemas secara komedi, jadilah lucu dan fun pas liat perjuangan suami istri ini.

Buat yang gak suka nyanyi-nyanyi ala india, tetep ada sih tapi lumayanlah, kalo gak suka bisa di skip aja langsung ke cerita. Tapi saran saya jangan, biar tetep kerasa nonton film India hehe

Menuju akhir cerita, usaha suami istri ini luar biasa banget sampe berurusan ke pemerintahan, bahkan pengadilan agama! Kalau penasaran langsung aja nonton ya hehe.

Intinya sih yang mau saya ambil dari cerita di film ini tuh gimana rasanya bersyukur akan segala hal yang ada di hidup kita tapi karena memang sepele kayak misalkan toilet udah pasti lah ada ya di rumah, jadi di sepelekan. Saya jadi liat gimana di belahan dunia lain ada yang harus pergi sebelum subuh cuma untuk buang air besar. Mereka harus pake berantem sama banyak orang, usaha ini itu sementara kita yang udah punya toilet di rumah biasa-biasa aja. Memang kita gak akan ngerasain apa yang di rasakan oleh orang lain sebelum kita merasakannya sendiri.

Film ini juga menyuguhkan cerita yang mendalam gimana hak-hak wanita harus terus di perjuangkan dan didengar, bukannya di remehkan. Wanita juga perlu di hormati atas segala jasanya yang mungkin selalu di liat sepele karena “hanya” terlihat mengurus rumah tangga, bukan pencari nafkah.

Saya sempet kebayang gimana jadinya kalau ada yang berani nentang adat dan agama di Indonesia itu nanti kayak apa ya kira-kira jadinya?

Bagi yang penasaran mau nonton langsung aja ke link berikut ya:

http://filmbioskop25.com/toilet-ek-prem-katha-2017/

 

Advertisements