Discover Indonesia 2016

13091930_1204776602896308_98215139650706915_n

Alhamdulillah berakhir juga rangkaian acara terbesar PPI Newcastle, Discover Indonesia. Gak berasa latihan sana-sini sampe badan encok, kaki lebam dan kurang tidur bener-bener membuahkan hasil yang nyata.

Discover Indonesia acara apa sih Ai?

Nah jadi setiap tahunnya, PPI Newcastle punya acara khusus untuk mempromosikan Indonesia dalam bentuk bazaar selama dua hari dan penutupannya di adakan performance night. Bazaarnya sendiri biasa di adakan di Newcastle University, main campus dan isinya tuh macem-macem banget. Ada makanan Indonesia pastinya, photo booth baju daerah, booth bahasa Indonesia, ticket booth sampe performance booth dengan suguhan lagu-lagu lokal, internasional sampe sneak peek tarian yang akan di suguhkan pas Performance Night.

Untuk tahun ini, performance night dari Discover Indonesia bertemakan: “A Spice of Indonesian Folklore: Malin Kundang”. Bukan sembarang cerita malin kundang loh, tapi temen-temen panitia DI mengemasnya dengan sangat apik percampuran antara tradisional dan modern. Jadi ceritanya kontemporer gitu. Plus gak hanya silent drama aja, tapi ada suguhan dari angklung dan berbagai tarian daerah mulai dari ngarojeng, saman, tari kipas, tari papua sampe kecak ada loh! Bahkan kita punya hanoman dan ondel-ondel hehe. Berasa pulang ke Indonesia banget deh

Keren deh hehe, something different :p

13096090_1206335429407092_8312902750372085664_n
Latihan ngarojeng
13083366_1206335419407093_7599897471990181301_n
Teman-teman Tari Papua
13139037_1208817042492264_1753799538823432579_n
Saman
13124789_1208817049158930_8473063209798536008_n
Kecak x Hanoman
13087854_1208817062492262_6849239491237188717_n
Tari Kipas
13092005_1209921655715136_5681270532392715677_n
Preparation
12108851_1208749142499054_2612421180190080949_n
Hanoman kita
13083263_1208749102499058_475435261353065283_n
Say hi to Ondel-ondel!
13124716_1209921669048468_7476420249819777942_n
The day!

Bagi yang penasaran kayak apa acaranya bisa langsung nonton video saya untuk yang bazaar dan performance night dari video official Discover Indonesia.

Enjoy 🙂

 

Advertisements

Pagelaran Tari Tradisional Legong Sampik Engtay

Baru kira-kira satu bulan deh saya les tari bali di Studio Tari Ayu Bulan cabang Bintaro. Awalnya emang berniat pengen belajar tari tradisional selama di Indonesia. Lebih pengen belajar tarian betawi macem nandak ganjen atau lenggang nyai. Tapi apa mau dikata, tempat lesnya itu yang deket rumah gak menyediakan kursus tari itu. Saya denger tari bali susah soalnya :p tapi karena yang ada deket rumah cuma itu dan saya juga tertantang buat nyoba belajar, akhirnya saya ikutin deh sejak bulan Januari kemarin belajar tari legong kuntul. Keliatan antusias anak mudanya kurang sekali karena temen-temen saya semua ibu-ibu! Ada yang udah punya anak berapa, atau baru melahirkan, atau bahkan yang udah berumur lebih dari orang tua saya. Hebat. Mungkin kendala juga ada di jam tari yang diadainnya di hari biasa dan jamnya pagi pula. Kalo yang ngantor atau sekolah pasti gak bakal bisa join.

Sedikit saya mau cerita soal studio tari Ayu Bulan. Pertama tau dari search di Google aja sih trus muncul nama studi ini dan alamatnya yang gak jauh dari rumah. Ternyata beliau yang punya, Biyang Bulan atau nama lengkapnya Bulan Trisna Jelantik inilah yang dari dulu udah berusaha melestarikan dan mempopulerkan kembali Tari Legong yang hampir punah di dalam maupun luar negri. Hebat bangeett! Saya sampe penasaran pengen liat kehebatan beliau dan langsung aja nyari di Youtube. Ternyata Biyang (ibu) Bulan pernah di undang acaranya Deddy Corbuzier yang Hitam Putih itu buat nariin Tarian Legong! Astaga saya sampe merinding! Tariannya dinamis dan maskulin sekaligus anggun. Duh keren lah, nih kalo pada mau liat:

Kalo pada mau belajar saya saranin AMBIL DEH! hahah bantu promosi :p Kapan lagi diajarin sama master kayak Biyang Bulan gitu langsung? Pengalaman banget deh sekaligus dapet ilmu langsung dari ahlinya.

Nah, studio tari bali saya ini emang punya banyak cabangnya. Kalo yang udah jago-jago biasanya pada ngumpul di Bengkel Tari Ayu Bulan. Semoga suatu hari nanti saya masuk deh amiin. Biyang bulan bilang studionya yang dari Bandung mau perform di Galeri Indonesia Kaya, Grand Indonesia. Wah asik nih saya belom pernah nonton tari bali yang temanya unik, Sampik Engtay. Setau saya itukan Tionghoa ya tapi bakal dibawain dengan tarian bali. Sip deh dateng

Saya dan kedua temen saya sempet rada heboh gitu sebelum masuk ke auditoriumnya. Kita ngebayangin kira-kira pertunjukan nanti kayak apa. Sebelum masuk kita dikasi ikat pinggang merah/kuning khas Bali dan bunga melati. Sayang bunganya abis saya gak kebagian deh 😦

Acara pun dimulai, eh sebelum acara kita harus nyanyi Indonesia Raya dulu buat pemanasan. Bagus loh ini harus di tiru sama semua acara yang ada di Indonesia biar kita gak lupa sama lagu kebangsaan sendiri. Akhirnya panggung gelap dan mulai lah narator yang ternyata guru nari saya, Mbak Mimi yang bacain Prolognya. Ceritanya tuh romansa-romansa gitu deh. Tentang percintaan Sampik dan Engtay yang intinya gak bisa bersatu karena kesalahan teknis -__- sebel deh huft. Masa karena salah denger info sampe mati bunuh diri karena gak ketemuan huhauahua. Awalnya mereka mau kawin lari karena Sampik udah di jodohin, tapi karena Engtay salah denger info dan datengnya super telat beberapa hari kemudian, dahlah anak orang langsung diambil deh huhu. Tuh kalo galau mending olahraga aja ya jangan bunuh diri 🙂

Asli performance mereka semua KEREN BUANGET. Tariannya nyampur sama teater jadi pake facial expression. Kalo nari biasa sih katanya gak pake. Karena ini juga buat perayaan imlek gicu jadi sekalian aja tariannya dalam konsep teater.

Saya paling demen bagian Sampiknya kawin. Waduhhh mantep banget berasa sedihnya si Sampik. Suaminya pun narinya keren bener dah kayak laki-laki padahal yang nariin cewek. Oh iya, bagian Engtay yang nyariin Sampik juga keren, dia nari sampe naik ke bagian kursi penonton paling atas trus matinya di balik tirai merah yang udah di sediain.

Wah gak nyesel deh dateng. Gratis pula! Selain ikut berpartisipasi melestarikan budaya Indonesia, juga nambah wawasan loh. Jadi tau legendanya dan tarian legong itu seperti apa. Buat yang pengen nonton pertunjukkan tradisional yang Indonesia banget, langsung aja ke Mall Grand Indonesia ke bagian lantai Blitznya dan tepat di sebelahnya ada Galeri Indonesia Kaya yang selalu nampilin acara keren dan seru. Tapi harus reservasi dulu ya karena biasanya suka rameeee takut ga kebagian tempat atau gak bisa masuk gitu hehe

Ayo kita jangan lupain budaya negara sendiri! Bangga jadi orang Indonesia

( Mbak Mimi, Biyang Bulan, Saya setelah pentas selesai)

Malam minggu Aiko

*Judulnya terinspirasi sama film pendek raditya dika, malam minggu miko hehe*

Setelah dua minggu sibuk bukan main gara-gara nari, tugas, ujian, latihan muaythai dan kegiatan bludak lainnya akhirnya baru hari ini saya bisa nikmatin malam minggu. Rasanya jenuh banget sama berbagai urusan yang gak ada habisnya. Sejenak saya rehat sebentar dari kesibukan dan kebetulan karena ayah masih disini, kami berdua memutuskan buat pergi malam minggu berdua. Cihuyy

Pertama kami pergi ke mall buat beli titipan mama yaitu mascara sama lipstick di sephora. Asiiiikkk udah lama ga mainan sama make up hihi *centil mode: on*.

Kelar nyobain make up gratis dan beli titipan, next kami ke tesco karena ayah mau belanja ini itu buat masak besok. By the way, ayah emang lagi keranjingan banget sama masak. Padahal kalo di Indonesia dia paling anti ke dapur haha.

Tujuan utama kita sebenernya pergi ke mall yang namanya Publika. Ini tempat urban banget. Keren deh. Unik konsepnya. Trus banyak bule juga daerahnya. Kebanyakan yang pergi ke mall ini gayanya keren-keren gitu. Mereka akan ngadain acara second annive mereka  dua hari berturut-turut, yaitu jumat dan sabtu ini. Konsepnya, mereka bakal ngundang artis jazz mancanegara dan lokal buat perform. Persis kayak mini java jazz deh.

Karena laper, pas di publika kita mampir ke restoran Chawan. Saya mesen lontong dengan ayam rendang sementara ayah milih mie rebus. Enak dan porsi kuli! Puas deh.

IMG_0785

(Lontong sayur lengkap dengan telur dan bihun)

IMG_0787

(Ayam rendang. Enak deh pedess)

IMG_0788

(Mie rebus jumbo. Kuahnya enak gurih)

Selesai makan kami pergi nyari dessert sekalian ngetek tempat buat nonton konser jazz. Gak jauh dari venue, ada restoran favorit saya namanya Ben’s. Tempatnya asik, cozy, dan makanannya enak-enak banget. Mereka terkenal dengan dessertnya yang gak hanya tampilan yang oke tapi rasa juga tokcer. Saya mesen Berry pavlova sandwhich dan ayah mesen Caramel banana chocolate cake. Dua-duanya endaaanngs bener bok!!! Gak salah pilih deh. Dulu saya mesen apple crumble dan rasanya juga enak bangetttt. Must try deh!

IMG_0789

(Berry pavlova sandwhich. Enak tapi manis banget. Saya kurang suka bagian bawanya. Bagian atasnya lebih lembut dan creamnya melting di mulut. Dipadu dengan buah biar gak terlalu kemanisan. Sip deh)

IMG_0796

 

(caramel banana chocolate cake. Enakk cakenya lembut ditambah dengan kacang diatasnya. Pas!)

Akhirnya acara yang ditunggu-tunggu mulai juga. Artis pertama kayaknya dari Malaysia. Gak begitu kedengeran soalnya saya dan ayah duduk di Ben’s yang gak nempel-nempel sama stage tapi masi keliatan.

IMG_0799

(Cuma keliatan layarnya aja)

Pas lagi liat artis ini tampil, saya ngeliat ada sesosok cowok lewat di depan saya yang mukanya saya kenal banget! Matthew Sayerz!! Yaampun penyanyi favorit saya ngapain ada disini? Pas saya bilang ayah ternyata dia salah satu performer. Ayah denger pas lagi nyalain radio waktu itu dan nama dia disebut. Dia satu-satunya artis jazz Indonesia yang diundang. Matthew ini dulunya vokalisnya Barry Likumahuwa Project (BLP), sering main di Java Jazz dan event-event jazz lainnya. Gak berapa lama dia keluar dan ngeluarin album solo sendiri. Uwaaah lengkap deh malem minggu saya hehe. Kami berencana untuk nonton sampe matthew selesai perform. Duh ternyata lama juga ya. Baru sekitar pukul setengah 11an dia main. Saya langsung lari kedepan mau foto dia dari deket hehe. Performancenya keren banget waduhhhhh semua orang ikut bergoyang deh dan berdecak kagum ngeliat dia. Plus matthew ini kalo manggung pasti suka interaksi sama penonton. Jadi dong makin seru dan gak bosen kan.

IMG_0808

(Matthew main sama band luar)

IMG_0818

(closer look of matthew sayerz)

IMG_0820

(Gak lupa foto bareng hehe. Pardon my happy face :p)

Malam minggu saya lengkap banget deh. Mulai dari shopping sampe nonton konser. Sekarang waktunya kembali ke kenyataan, tugas dan ujian *ngunyah tempat pensil*. Semangat for all of us!

Work hard, play even harder!

Gagal Perform

Hari ini dan besok adalah hari dimana Borneo Jazz Festival preview di selenggarakan di kampus saya. Acaranya yaa udah tentu konser jazz dari beberapa performers yang akan manggung di Borneo Jazznya sendiri. Acara konser betulannya bukan di kampus saya tapi sesuai dengan namanya, akan diselenggarakan di Kalimantan. Tepatnya sabah atau sarawak saya lupa pokoknya wilayah Malaysia bagian kalimantan situ deh. Borneo Jazz ini percis kayak Java Jazz bedanya udah pasti kerenan Java Jazz lah ya :p hihi. Beberapa artis dari mancanegara kayak Swedia rencananya akan manggung hari ini.

Nah saya adalah salah satu pengisi acara. Saya gak ngeband sih.. well pengennya ngeband tapi band jazz saya yang lama udah bubar 😦 personilnya banyak yang udah cabut dari Malaysia atau gak jelas deh kabarnya. Dihubungin gak bisa-bisa. Saya kali ini akan nari tarian sabah dan sarawak. Emang mepet sih minggu lalu saya baru aja selesai manggung di acara danza fiesta dan harus langsung latihan dua tarian sekaligus. Kami baru aja latian jumat dan sabtu kemarin. Wuih mepet banget ya.

Anyway, tariannya gampang-gampang susah. Gampangnya cara menarinya gak terlalu heboh kayak tarian Indonesia tapi susahnya ada di bagian beberapa gerakan yang kitanya diharuskan mengsinkronisasi otak kiri dan kanan. Seru sih.

Hari ini kami dijadwalkan akan manggung jam 7 dan dari sore kita udah standby segala macem. Tepat saat waktu kami akan perform ternyata… HUJAN DERAS….astaga…. seluruh penonton bubar dan panitia terpaksa membatalkan acara hari ini. Emang venuenya di luar sih dan salah panitia seharusnya bisa mengantisipasi cuaca yang galau banget dari bulan lalu. Padahal besok saya juga manggung lagi buat tarian sabah (hari ini seharusnya sarawak). Jadi deh hari ini gak terlalu jelas juga ngapain. Lumayan lah paling engga udah latian di venue jadi tau posisi. Saya dan temen-temen akhirnya foto-foto aja gak jelas deh *teteup*

20130508-000230.jpg

Memang kita yang berencana tapi balik lagi…Tuhan yang menentukan terlaksana atau engga. semoga besok cerah dan acara bisa berjalan sesuai dengan rencana. Aminnn