Drama Korea Hitz yang Bikin Lupa Diri

Udah weekend lagi aja. Kayaknya cepet banget ya. Sama aja kayak pas nonton drama Korea, rasanya pengen cepet selesai karena penasaran endingnya. Hayo siapa yang kalo lagi nonton end up sampe begadang? *ngacung sendiri*

Sebenernya saya gak segila itu nonton drakor (drama korea). Terakhir pas dulu tuh nonton Jewel in the palace, Stairway to Heaven, Goong, winter sonata, My Sassy Girl, Witch Yoo-Hee. Mayan banyak juga ya ternyata. Kalo film saya masih suka ya, tapi kalo Kpop yang nari-nari gitu, gak deh tetep milih band luar asal US atau UK. Yaa bule lah hahah

Trus pas kemaren di UK sebulan adek saya bilang ada drakor hits yang bagus banget katanya. Tentang putri duyung. Oke saya sih udah kebayang plot dan alurnya yang ketebak. Tadinya gak tertarik, setelah nonton satu episode eh malah kelanjutan! hahahah. Suka aja sama aktingnya si cowok. See walau saya nonton drama korea tetep gak hapal nama asli pemain-pemainnya hehe. Udah mau habis adek saya bilang ada lagi yang bagus dan masih on going namanya Goblin. Emang deh adek saya ini racun drakor juga ya.

Pas awal gak suka karena ini cerita pedophile banget huft. Mosok bapak-bapak sama anak sekolahan. Trus kayak nentang Tuhan terus gitu. Tapi bener aja, lama-lama nonton jadi terbiasa dan OMG bagus banget Goblin, Β bikin susah move on. Pemeran utamanya dari film terkenal, Train to Busan yang sampe masuk di Box Office Hollywood kalo gak salah. Asli bagus parah huhu sampe sekarang masih berharap ini season aja, jadi berlanjut hahaha *seenaknya.*

4914_goblin_nowplay_small_oxgpcrm

Udah selesai Goblin dan masih galau, lanjut nyari yang bagus dan terdampar di Weightlifting Fairy Kim Bok Joo. Awalnya skeptis karena pemainnya kok agak kurang? Tapi lama-lama suka! Ceritanya jenaka dan cukup unik ya karena settingannya di sekolah atlet dan tentang atlet cewek angkat besi. Seru aja sih liatnya ketimbang meja kursi kelas yang konvensional.

weightlifting-fairy-kim-bok-joo-02

Lagi-lagi gak bisa move on dan kembali nyari drakor seru. Ketemu lah Cheese in The Trap. Super seneng karena dua perempuan pemain utama tuh yang main di Goblin dan Weightlifting Fairy itu. Jadilah demen banget nonton dan gak sampe 3 hari 16 episode abis dong hhahahaha. Ceritanya lebih real lagi sih menurut saya. Kejadiannya yang biasa di alami di kehidupan nyata. Sederhana tapi ngena.

4747_cheeseinthetrap_nowplay_small1

Nah, kira-kira ada yang lagi nonton drama korea yang saya tonton gak atau ada rekomendasi film asik?

Advertisements

Cerita hari ini

Tadi pagiii banget abis sholat subuh saya udah pergi ke kantor walikota. Hari ini hari ulang taun Jakarta yang ke 488 loh! Udah tua juga ya kota kita ini. Nah untuk memperingati ulang taunnya Jakarta, kantor walikota Jakarta Barat ngadain tuh apel pagi. Seluruh jajaran pemerintahan diwajibkan yang hadir ke apel buat pake encim kalo yang cewe dan sadariah buat yang cowok. Gemess deh liat ibu-ibu dan bapak-bapak pake baju daerah hehe. Kita dari Abang None juga wajib dateng nih. Bajunya juga sama, encim dan sadariah.

Evernote Camera Roll 20150623 004139

Meet my abang, namanya bang Ghani πŸ˜€ ini dia kostum kita pagi ini

Upacara dimulai jam setengah 8 dan selesai jam setengah 9. Lumayan tepar sih karena puasa dan puanassss banget dijemur dibawah matahari gitu. Sempet kleyengan banget sih. Untung ada abang ku yang siap megangin kalo udah agak miring-miring berdirinya hehe.

Logo baru HUT DKI Jakarta yang ke 488 Β nih – Credit

Selesai apel saya langsung pulang deh udah ngantuuuuk banget karena malemnya tuh saya abis keluar jalan sama temen-temen ke GI. Pulangnya juga kemaleman jadi kurang banget tidurnya huhu.

Eh baru inget lah ternyata ada janji nonton hari ini sama temen. Nontonnya juga film yang yah saya gak ngefans banget sih cuma penasaran aja. Penasaran karena kenapa semua orang ngumpulin mainan itu sampe rela bolak-balik ke MCD. Yup Minions lah jawabannya.

credit

Suka banget sama Scarlet! –Β credit

Sebelum nonton gak ada feeling bakal suka sama filmnya. Yah paling biasa aja ketebak alur ceritanya. Emang bener sih, cuma eh kok saya suka ya? hahahah. Bagus aja gitu becanda=becandanya si Kevin, Bob dan Stuart. Saya juga ngefans banget sama si jahat Scarlet. Keren deh jadi penjahat hahah. Alur ceritanya juga seru jadi gak ngebosenin apalagi ngantuk. Baru deh saya ngeh kenapa pada suka sama Minions sampe sesuka itu.

Oh iya ngomong-ngomong belom ngucapin selamat puasa nih buat temen-temen bloggers dan pembaca! Selamat berpuasa yaaa semoga puasanya lancar sampe hari terakhir dan tetap semangat ngejalanin aktifitasnya!

Selamat ulang tahun juga buat Jakarta. Semoga menjadi kota dengan masyarakat yang semakin modern, kreatif tapi tetap melestarikan kebudayaan yang ada πŸ˜€

Si Upik Abu

via

Sebenernya sih dari semua karakter Disney Princess saya paling demen sama Mulan. Soalnya dia yang paling mendekati real dan gak ada tuh bantuan magic. Ada sih, Mushu bantuin dikit tapi keseluruhan si Mulannya yang usaha buat naklukin penjahat dan nyelametin Cina. Hebat banget huhu Mulan aku pada mu.

Anyway, nonton Cinderella karena pengen tau aja kalo di jadiin film manusia yang main siapa dan kayak apa. Ditambah lagi baju dress dan sepatu kaca Cinderella bikin kepo kan kayak gimana aslinya. Jadilah nonton pertama kali berdua sama temen saya. Bener-bener penuh deh bioskop! Pastinya penuh sama perempuan dan anak kecil. Bahkan banyak anak kecil nontonnya dress up pake kostum ala Cinderella gitu. Gemes deh. Nonton yang ke dua saya sama mama karena dia pengen ditemenin. Yah ternyata semua perempuan gak liat usia pasti demen ya nonton film prinzes gini.

Film ini ceritanya sama aja sih sama apa yang kita tau, jadi gak terlalu antusias banget sama jalan ceritanya. Malahan saya lebih suka jalan cerita Frozen Fever yang lucu dan kreatif. Gaunnya Elsa yang hijau saya naksir berat *out of topic*. Balik lagi ke Cinderella, Saya lebih mantengin baju-baju keren yang berseliweran di film ini. Asli ngefans banget sama gaya si Ibu Tirinya. Apalagi yang dress dia pake pas lagi ada party di rumahnya, kerennn!!! Mirip sama kebaya deh dan itu bisa banget di pake di zaman sekarang.

via

Kalo buat si Ella, emang dress dia pas ke pesta dansa gak usah diraguin lagi keindahannya. Luarnya biru tua laut dengan hisan kupu-kupu kecil di dada dan dalemnya si dress itu warna silver. Jadi kalo dia lagi muter-muter warna yang di ciptain sama dressnya jadi super cantik. Ditambah sepatu kaca yang kalo aslinya pasti sakit dipake cuma bagus buat di pajang, lengkap! Kereta kudanya saya juga naksir banget! Full warna gold gitu huhu berkilau sekali

via

via

Pangerannya….gak begitu suka sih menurut saya biasa aja. Cuma matanya emang itu biru banget ya huhu magical bikin terhipnotis gitu. Coba lebih tinggi lagi dan yang main Chris Pine si ganteng yang nongol di film Princess Diaries 2, waduh gak ngedip pasti pas nonton hehe.

Matanya *,*

via

Kalo pangerannya dia…..AAAAA…..

via

Seisi bioskop asli heboh banget ada yang tepok tangan, kakinya jejingkrakan pas Ella ketemu Pangeran Kit. Lucu sih liatnya hehe pada antusias banget nontonnya. Bahkan temen saya nabok-nabok saya mulu setiap pangerannya keluar -_-

Bagus sih dijadiin manusia princessnya. Saya nunggu banget nih kalo ada yang mau buat filmnya Mulan πŸ˜€ Semoga ada yang denger ide saya ini hehe

Dari film ini saya jadi selalu inget untuk harus selalu “Have courage and be kind” πŸ™‚

via

Kamu suka karakter princess Disney yang mana?

Masih Ada Asa by PWAG Indonesia

Beberapa hari yang lalu saya diajak salah satu temen SMA saya buat nonton film dokumenter di Goethe Institut mengenai kisah nyata dua perempuan asal Flores yang kena pelecehan seksual. Saya sih gak pernah ya nobar film dokumenter gitu. Makanya tertarik buat dateng dan kebetulan hari itu juga saya gak ada rencana apapun. Jadilah saya dan temen saya berangkat menuju tempat yang dimaksud.

Sampe sana kami cukup tepat waktu. Sekitar jam 3, sesuai undangannya kita bedua udah celingukan diluar, bingung tempat masuk ya yang mana. Dahlah masuk aja sekalian ngiterin ini tempat. Ternyata Goethe Institut itu semacam pusat belajar dan kebudayaan Jerman yang udah tersebar di 159 negara. Suka banyak acara menarik di tampilin disini kalo liat poster-poster yang bertebaran. Mulai dari acara musik, film dokumenter, pementasan drama, dan sebagainya. Bahkan acara di Erasmus Huis, kedutaan Belanda juga dipajang disini posternya. Temenan jadi saling membantu ya. Sebelumnya harus registrasi ulang dulu nih. Udah rame banget aja ternyata yang dateng. Banyak mahasiswa dari UI dan lainnya yang berdatangan. Gak hanya yang muda, bahkan yang lanjut usia pun ada, tertarik buat nonton film dokumenternya.

(Alamat Goethe Institut: Goethe Haus, Jl. Sam Ratulangi, Menteng, Jakarta)

Film yang bakal saya tonton ini diselenggarain sama PWAG Indonesia (Peace Women Across the Globe Indonesia), tergabung di dalam PWAG International Women Rights and Peace sejak tahun 2004. Semacam Non-Profit Organization yang dibentuk untuk memperjuangkan keadilan para perempuan Indonesia yang kena issue yang menyangkut hak asasi manusia dan keselamatan mereka. Nah, mereka-mereka inilah yang ngebantuin korban pelecehan seksual, korban kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) buat terus semangat dan bangkit dari masa lalu nyeremin mereka. Ada yang ngeluarin buku, buat film dokumenter, dan berbagai kreasi lainnya. Gak hanya berniat buat ngasi tau publik aja soal masalah-masalah yang di hadapi perempuan jaman sekarang, tapi juga ngebantu para korban buat berani cerita ke masyarakat. Gak gampang loh ngaku ke seluruh dunia kalo kita pernah di perkosa, di siksa, dan sebagainya. Banyak banget korban yang lebih milih buat diem karena takut sama ancaman si pelaku. Makanya dengan mereka-mereka ini yang berani bicara, memiliki harapan kedepannya makin banyak juga yang berani buat bicara dan makin aware sama masalah yang dihadapi perempuan saat ini.

Dikirain acara udah mulai, ternyata masih pada nongkrong diluar sambil icip refreshment yang udah di sediain panitia. Ada teh, kopi, risol, lemper dan semuanya khratesyyy *mure lu Ai* hehe seneng banget ya orang Indonesia sama gratisan. Gak berapa lama, akhirnya pintu auditorium dibuka dan kami pun dengan tertib masuk kedalem.

Ternyata tempatnya lumayan besar juga. Cukup buat 200an orang kali ya. Wah kursi penuh banget! Banyak yang antusias ternyata sama acara ini. Saya dan temen saya sampe gak kebagian tempat duduk di belakang. Waduuh alamat nontonnya encok nih leher.

Acara akhirnya di mulai dengan opening performance keren penyanyi asli Indonesia yang spesialisasinya bawain lagu-lagu tradisional Indonesia, tapi dia remake ulang! Namanya mbak Dyah Purwitasari atau panggilannya mbak Tata.

Setelah performance selesai, di lanjut dengan sedikit speech dari beberapa pembicara kayak Ibu Valentina Sagala (Aktivis perempuan) dan sutradara dari film Masih Ada Asa, Mas Yuda Kurniawan. Dipanggil juga pemain-pemain inti di film buat selanjutnya di kenalin ke penonton ini dia nih mereka yang udah hebat banget berani nyeritain pengalamannya di film yang bakal di tonton.

Gak berapa lama, film pun di mulai. Ceritanya tentang Ati dan Ros, dua orang asli Flores dengan agama yang berbeda (Ati Muslim dan Ros Kristen) tapi punya satu kesamaan cerita, mereka udah dilecehkan secara seksual. Bu Ati di perkosa sama salah satu anggota DPR di Flores dan Mbak Ros di perkosa sama segerombolan cowok di Bekasi. Asli, selama film berlangsung ada kali beberapa scene bikin saya berkaca-kaca karena sedih, kasian, gemes sama pelaku, udah deh campur aduk. Tapi perasaan yang paling monoton selama nonton sih bagian dimana saya ngerasa takjub sama Ati dan Ros yang luar biasa hebatnya. Hebat dalam ikhlasnya mereka nerima kejadian itu, ketabahan mereka buat bangkit setelah jatuh, dan keberanian mereka buat muncul di depan publik dan nyeritain kisah mereka yang udah pasti gak semua korban pelecehan seksual berani buat ngelakuinnya.

Setelah selesai filmnya, semua pemain di film dokumenter beserta Mbak Valen dan Mas Yuda di suruh maju kedepan buat diskusi dan Q&A session. Bagian ini yang saya yakin bakal susah banget buat Bu Ati dan Mbak Ros. Bener aja, pas ditanya pesan mereka soal filmnya, dua-duanya gak sanggup buat ngomong sampe abis. Mereka berdua nangis di panggung dan itu bikin satu auditorium saya yakin pada nangis juga dalem hati. Kasian banget 😦 huhuhu

(Pake jilbab Bu Ati dan Mbak Ros yang baju Orange)

Akhirnya acara di tutup dengan performance super keren dari Fajar Merah. Lagu-lagunya bukan kayak lagu mene-menye percintaan, tapi lebih ke soal pemerintahan, kehidupan, pokoknya bagus buat di simak deh. Paling spesial sih performance dari Fajar Merah dan Mbak Ros yang nyanyi lagu soundtrack Masih Ada Asa. Keren banget loh suara si Mbak Ros πŸ˜€ Dia memang cita-citanya jadi penyanyi. Kita doain aja semoga Mbak Ros sukses jadi penyanyi kondang yaa πŸ™‚

Untung aja panitia tau banget nih abis nonton sedih-sedih pasti laper. Udah di sediain makan malem, nasi Bali yang enak banget. Sukses deh PWAG Indonesia acaranya mantap!

Gak nyesel saya dateng ke acara pemutaran film premier dokumenter kayak gini. Emang pertama kali tapi udah pasti bukan yang terakhir ya. Jadi belajar banyak hal dan sadar kalo sebenernya harus lebih bersyukur lagi sama kehidupan. Masih banyak di luar sana yang ngalamin peristiwa yang bikin trauma seumur hidup, tapi bisa tuh bangkit dan berjuang buat bahagia. Jadi gak ada alasan buat terus sedih dan terpuruk sama masalah yang kita punya.

Rubah masalah itu jadi semangat yang bisa motivasi kita buat kedepannya πŸ™‚

After Earth Gratis

Image

Kemarin saya baru aja dapet rejeki. Jadi pas siang-siang lagi buka twitter tiba-tiba salah satu temen saya ngetweet. Isinya dia bagiin tiket gratis nonton After Earth jam stengah 10 malam di salah satu bioskop gak jauh dari rumah saya. Wah saya iseng aja bilang tiketnya buat saya.

Karena sampe malem gak ada kabar dari si temen saya ini akhirnya saya anggep tiketnya udah keburu dikasi orang lain dan yasudah saya lupa. HP saya mati sampe sekitar jam 7 malam. Pas saya nyalain ada sms, whatsapp, dan tweet dari temen saya yang tadi bagi-bagi tiket gratis. Eh ternyata gak ada yang mau dong ya akhirnya dia ngasi aja gitu ke saya 2 tiket! Cihuyyy!!

Si temen saya ini salah satu beauty blogger di Malaysia. Nah tiketnya dapet dari NuffNang. Emang jadi blogger itu banyak banget manfaat yang bisa di dapet salah satunya kayak beginian ini hihi.

Saya akhirnya ngajak salah satu temen saya untuk nemenin nonton malem itu. Awalnya dia bingung kok saya ngajakin malem amat apalagi masi banyak tugas dan sebagainya. Denger kata “gratis” gak pake lama temen saya ini langsung mengiyakan. Memang semua yang gratis itu lebih enak ya :p

Jam setengah 9 teng kami sampai di mall. Untung booth nuffnangnya masih buka. Kami kebagian kursi yang ternyata kedua dari depan! yaampun 3D banget deh gambarnya hahaha

Soal review film… Yah bisa di google ya hehe. Tapi intinya sih saya kurang suka aja. Selain saya gak demen tentang alien, alur ceritanya kurang greget gitu. Tapi oke lah cerita father-son nya dapet banget. Gak papa deh yang penting lagi-lagi nonton khratissyyy *si gak modal*

Pas pulang sempet ngiter se parkiran karena saking asiknya kami berdua ngobrol sampe lupa ingetin parkir dimana! Duh mana udah malem…Temen saya udah siap dengan pepper spray sementara saya puyeng liatin tembok parkiran -_- penyakit banget deh saya ini suka lupa.

Malam kemarin adalah salah satu kelakuan random saya minggu ini yang sering kali justru berkesan. Semoga bisa dapet gratisan-gratisan lagi deh kedepannya.