Serunya Honeymoon di Gili Trawangan – Part 1

Asik!! Libur telah tiba hahah dan kali ini akhirnya gak jalan-jalan sendirian dongggg yaa kan udah ada suami alhamdulillah. Awalnya kita agak bingung sih mau honeymoon dimana, pernah tercetus mau ke Padang, tapi at some point kok berasa kurang honeymoon yah? Emang saya kepengen pantai sih, mainan pasir dan semacamnya.

Gili Trawangan yang masih kepunyaan Lombok, terkenal akan airnya yang jernih dan mataharinya yang terik cerah tanpa polusi, bikin saya kepo bangeetttt. Udah gitu temen-temen bule saya malah yang udah pada sering kesana, malah kami orang Indonesia jadi the first time wahahah.

5.30 AM

Kita abis sholat subuh langsung ngacir ke airport untuk ngejar flight paling pagi dari Lion Air. Alhamdulillah karena flight paling pertama jadi no ngaret ya ibu-ibu bapak-bapak. Lancar deh sampe Bali juga masih seger karena pagi kan. Jadi kita ngebooked fast boat yang udah sepaket sama penjemputan dari Airport menuju ke Padang Bai, dan sebaliknya saat dari Padang Bai nanti ke Ubud. Akhirnya kita nunggu dulu tuh di Solaria sambil ngaso dan makan cemilan

DCIM100GOPROGOPR2656.

10.00 AM (Bali time)

Semacam mobil APV bersticker “My Trip My Melali” tertempel di salah satu kaca. Nah, di point ini ada yang bikin saya dan abang agak was-was. Masalahnya yang jemput itu tiga orang lokal dengan dandanan surfer dan agak bringas gitu. Udah gitu kita di tempatin di jok paling belakang bersama koper. Sungguh gak nyaman dan saya ada perasaan jangan-jangan mau di culik huahahha. Eh tapi don’t judge a book by it’s cover! Turns out mas-mas nya semua baik banget kok dan ngajak kami ngobrol sepanjang jalan. Gak berapa lama, mobil berenti dan ternya pick up penumpang  yang lain, which is saya ngerti sekarang kenapa disuruh duduk di belakang, karena yang naik cowok bule sama ceweknya orang Indo. zzz

12.30 AM

Akhirnya sampe Padang Bai dengan pinggang encok, tapi oh my…. bagussss bangettt heiiii pantainya! Super jernih dan bersih, biru, ah cakep lah. Saya dan abang di arahkan menuju restoran yang dimana kita harus bayar si fast boat untuk pergi ke Gili Trawangan. Nama agent yang kita pakai itu adalah Fast boat Murah Ke Gili, nemunya aja di blog orang deh wahahaha. Kebetulan banget harganya super murah dan udah semuanya, harganya juga jauh dari harga yang di tawarkan agent lain. Kalo kalian mau ke Gili, saya rekomendasi banget deh ngebooked lewat agen ini. Mba Dian yang ngurusin kami waktu itu. Cuma pas disuruh bayar sisanya, harganya kok jadi mahal gak kayak yang si Mbak Dian janjikan. Sebelumnya kita emang udah bayar DP Rp275,000 kok, nah baru sisanya Rp825,000 pas di on sight. Abang akhirnya bayar sesuai dengan yang mas-masnya minta dengan perasaan janggal. Saya dan abang akhirnya menelfon Mbak Dian dan masalah selesai! Ternyata emang kami dapat harga khusus dari agent tersebut, dan orang yang di kasir salah. Horee jadi deh dapet harga murah! Excellent service from the agent! Mereka juga punya IG loh dan CP, harga, websitnya ada di profile dibawah ini yaa. Total berdua (tiket fast boat PP 2 orang + Anter jemput) jadi 1100,000 -> per personnya Rp550,000

Screen Shot 2017-09-12 at 22.55.55

Kami memilih berangkat siang jam 13.00, tapi udah lewat jam 1 siang juga masih belom ada tanda-tanda berangkat. Lama bangeeeuuuttt deh nunggunya yaampun. Emang ada dua pilihan gitu, bisa pagi jam 8.15 atau jam 13.00.

Setelah nunggu 1 stengah jam, akhirnya si kapal dateng juga dan yang kita pake adalah Marina Srikandi. Dari luar keliatan bagus kok, dengan perpaduan cat putih dan hijau. Udah keliatan rombongan turis pada baris puanjang banget buat antri masuk ke dalam. Perjalanan memakan waktu 1 jam 30 menit, tapi bisa agak lebih lama kalo ombak tinggi dan kencang jadi kapalnya agak lebih pelan.

Saran saya adalah JANGAN DUDUK DI SEBELAH KACA. Airnya masuk dan ngerembes loh 😦 Celana saya aja udah basah kuyup kena air laut, belom kalo depannya bule yang demen dibuka jendela, hiahhhh banjir lah muka anda 🙂 Enak tuh duduk di aisle, kalo mau keluar juga gampang karena seatnya itu masuk agak dalem gitu. Kalo mau keluar si orang yang di samping semua harus geser keluar, atau ketabrak sama bagian belakang anda hahaha

16:00 PM

Akhirnya sekitar jam 4 sore kita sampe juga tuh di Gili. Enak sih udaranya semilir angin sore gitu plus ternyata ada kebolangan lainnya yang harus kita laluin, yaitu turun dari kapal langsung menuju air laut! Wah gokil banget sih, rasanya seru aja gitu udah eneg di terpa ombak laut trus kakinya seger kena air dan geli-gelinya pasir Gili hihi.

Sampe sore gitu kita blom makan tuh dan perut udah mulai makin berasa gak enak karena seharusnya udah keisi. Sambil geret-geret koper (well abang sih bawain koper saya yang guede hahah) Jalan dikit eh udah banyak banget restoran. Cuma ya kita gak tau yang mana yang enak. Karena udah laper juga akhirnya cap cip cup milih namanya Juku Marlin.

Mantep deh kita gak salah pilih! Jadi emang kebanyakan resto di Gili itu di pinggir pantai dong. Nah saya mesen nasi goreng sedangkan abang mesen nasi dan ayam masak pedas dan surprisingly ENAK BANGET PARAH. Gak nyesel deh asli, udah harga oke porsi oke rasa juga oke punya pokoknya recommended banget si Juku Marlin.

IMG_0906
Pemandangan saat makan di Juku Marlin

Setelah kenyang dan udah ngerasa cukup duduk-duduknya kita langsung buka google map untuk nyari penginapan kita yang namanya “Unzip Lumbung“. Kalo jalan kaki ternyata bisa hampir 20 menit kali ya dari pelabuhan.

Saran aja nih, kalo emang kalian nginep di hotel atau hostel yang ala backpackers JANGAN bawa koper gede, malah jangan bawa koper sekalian. Pake tas carrier yang ala anak gunung gitu sangat lebih recommended. Karena di Gili ini jalanannya berpasir dan kalo udah kena air jadi kayak lumpur, which is susah buat geret koper dan udah pasti kalo ditaro dibawah kopernya ya kotor.

Setelah jalan lumayan masuk-masuk ke dalam gang, akhirnya ketemu juga ini si Unzip. Tempat penginapannya gak terlalu besar dengan kolam renang ukuran standar tapi suasana desa pinggir pantainya dapet banget. Emang konsep penginapannya semacam di rumah lumbung gitu, jadi emang terbuat dari jerami dan kawan-kawan.

Tapi dalem kamarnya gak jelek kok! Lumayan oke dengan kamar mandi yang gak ada atepnya hahaha jadi kalo malem lagi ke kamar mandi bisa liat bintang. Kalo siang-siang atau pagi juga enak mandinya berasa seger gitu.

Kekurangannya cuma dinding yang terbuat dari jerami itu super tipisss, jadi orang luar ngomong kedengeran banget. Lampunya juga kurang terang berasa kayak remang-remang gitu. Udah gitu ini yang paling saya benci, ada tokek di luar atap dan suaranya kenceng buanget! Asli saya langsung loncat minta ganti posisi tidur ke tempat abang. Gitu terus sampe kita pulang. Tiap tengah malem kebangun karena suara tokek saking parno nya 😦 huhuhu zebel

Saran juga, kalo menginap disini bawa handuk sendiri ya karena handuk yang di sediakan gak bersih deh, malah bolong-bolong gitu huek 😦 Tapi bisa minta ganti kok dan service disini bagus, orangnya semua ramah dan sangat membantu.

Link

Link

20:00 PM

Habis istirahat dan sholat eh gak berasa laper lagi padahal jam 4 baru makan! hahahah emang pengaruh liburan kali ya *alasan*.

Kita akhirnya jalan-jalan sambil nyari restoran atau warung makan asli Indonesia yang menarik. Hari pertama emang saya lebih pengen nyobain menu-menu asli Gili ya kayak ayam taliwang dan plecing kangkung yang tersohor itu. Denger-denger warung yang namanya bu Dewi itu enak banget. Eh pas kita sampe udah abis aja makanannya. Besok kita janji bakal balik buat nyobain.

Nah sembari jalan, gak sengaja nemu gerobak biru yang jual ibu-ibu. Pas di tengok menu makanannya nah ini dia! Ada ayam taliwang dan plecing kangkung cuma memang hampir habis juga ternyata wah enak nih berarti. Langsung deh kita melipir. Sembari mesen saya nanya-nanya, ternyata namanya ibu Husniah dan udah lamaaa banget buka warung makan ini di Gili, sejak tahun 1987 loh jadi  bisa dibilang udah sepuh ya.

ayam-taliwang-lombok
Gak sempet foto  karena laper, jadi dari internet aja ya penampakannya

Setelah mesen makanan kita di persilahkan duduk di salah satu meja yang kosong. Wah beneran deh enak banget saya dan abang makan super lahap (apa karena laper ya?) tapi ternyata puedessssss banget plecing kangkungnya. Abang cuma kuat beberapa sendok, sementara saya yang gak tau kenapa kelaperan sukses ngabisin semuanya walau kepedesan dan ingusan. Mesen minum juga sampe 3 kayaknya, lidah sama tenggorokan udah kayak kebakar ahahahah. Tapi yang suka pedes wajib banget makan di warung ibu husniah ini. Pedas mantap!

Screen Shot 2017-09-24 at 08.04.11
Ibu Husniah

Karena masih agak kepedesan, saya minta eskrim sama abang karena emang udah ngiler juga. Langsung kita melipir ke salah satu kedai penjual eskrim gili gelato (banyak kok gerai yang menjualnya) untuk ngademin tenggorokan dan perut yang udah acakadul.

Kalo kalian pengen liat langsung perjalanannya kayak gimana langsung aja nonton di Youtube Channel saya ya 🙂

 

 

Advertisements

Pengajian dan Siraman Adat Sunda

Tanggal 3 Agustus kemarin sebelum acara akad dan resepsi berlangsung, dirumah saya di adakan pengajian dan siraman. Tadinya sih males ya pake siraman-siraman gitu, secara mikirnya nanti makin banyak yang harus di urusin dan nambah kerjaan hahah. Tapi karena emang permintaan dari keluarga, terkhusus ayah jadilah siraman di adakan. Sebelumnya sempet kepikiran apa buat malam bainai aja yah biar beda sama kakak.. Eh tapi ribet juga karena calon mempelai lelaki dan keluarga harus hadir semua, padahal abang baru sampe Jakarta H-5 hahaha.. jadi kayaknya gak mungkin banget gak sih? Plus kasian juga dan takut sakit pas acara penting kan. Jadi kita milih siraman aja deh

MR1_0033MR1_0011MR1_0015MR1_0017MR1_0036

Pengajian

Pengajian dimulai cukup pagi tuh, sekitar jam setengah 9. Jadi Makeup Artist segala macem juga udah harus ready pagi-pagi buta. Setelah sholat subuh saya ngacir ke ruang makeup, sekitar jam 5.30. Mata masih kiyep-kiyep, akhirnya MUA saya mba @rozanajulani sampe juga beserta asisten. Tepat waktu! kusuka ini. Mba Ocha ini temennya temen saya gitu, dan emang kebetulan juga udah terkenal di kancah perMUAan heitz. Alhamdulillah jadwalnya pas dan bersedia karena suka bangeeeuuuddhh sama hasil makeupnya mba ocha, sangat flawless dan gak macem-macem. Justru kalo lebay kayaknya muka saya gak cocok deh. Plus orangnya baik pisan, ah pokoknya recommended banget deh, buat wedding juga cucok bangeettt, cuma emang saya udah ngincer antara mba @olisherawati atau mba @jasminelishava buat wedding hehe. Next balik pulang pengen di makeup lagi sama mba ocha buat lucu-lucuan foto sama abang hihi

MR1_0073MR1_0084

Selesai di makeup, saya ganti baju dan langsung di tarik sama tim fotografer dari @lemotionphoto buat gaya ala ala akting gitu di depan decor pengajian dan kamar pengantin. Bahkan ada yang kayak syahrini deh, sambil nyemprot parfum kiri-kanan ahahahahha ngakak sendiri sih pas akting gitu. Ternyata banyak juga loh takenya berkali-kali sampe lieur (pusing) sendiri. Gak cocok deh jadi artis hahah

MR1_0100MR1_0198MR1_0264MR1_0326

Akhirnya saya di panggil juga dari kamar, di jemput sama kakak sepupu turun tangga. Ternyata udah rameee banget sama ibu-ibu pengajian berbaju putih plus pengisi acaranya. Saya langsung di arahkan sama tante duduk di kursi yang telah di sediakan.

MR1_0480MR1_0484MR1_0505MR1_0512MR1_0528MR1_0659

Setelah berdoa dan nasyid, akhirnya yang paling bikin deg degan adalah saya harus ngaji baca Qur’an didepan audience, bacanya surat Luqman ayat 14 – 19 yang isinya tentang nasihat Luqman kepada anaknya. Haduh bener-bener deh sesuatu banget, jauh lebih deg degan daripada nyanyi loh karena baca Qur’an itu gabisa sembarangan, tajwidnya harus betul, panjang pendeknya, semua harus bener kalau engga artinya beda. Belum lagi saya pake nada lagu yang lumayan susah, yaitu nada baiyati karena kata guru ngaji saya bagus. Yaudah deh pede aja bismillah, latihan hanya sempet 2x alhamdulillah lancar semua gak ada hambatan.

MR1_0676

Nah setelah ngaji ini yang bikin makeup bolong-bolong dan ingusan, yaitu penyampaian maaf kepada orang tua dan keluarga. Haduh nangisnya bok gak keruan hahahah nyelekit gitu rasanya tau akan diambil orang dan sebentar lagi udah tanggungan suami. Saat nyampein tuh, berat banget karena nahan nangis juga, ya sesenggukan juga. Nyampur aduk banget.

MR1_0825MR1_0861

Setelah ungkapan selesai, dilanjutkan dengan tausyiah dari Ninik Mpet, yang juga nenek dari Bandung dan memang ustadzah. Beliau juga dulu mengisi pengajian untuk Raffi Ahmad dan Nagita loh karena emang udah tersohor juga di Bandung. Alhamdulillah berkesempatan jauh-jauh dari Bandung untuk kasih nasihat pernikahan ke saya.

Intinya sih jangan tinggal sholat, alquran tetap harus dibaca dan di aplikasikan dalam hidup, juga ibadah-ibadah lainnya jangan kelewat kalo mau pernikahannya sakinnah, mawaddah, warahmah. aamiiin

MR1_0975

Siraman Adat Sunda beserta Artinya

Inti dari acara siraman sebenernya untuk membersihkan si calon pengantin wanita sebelum menikah. Saat mulai acara adatnya, saya udah pakai kebaya yang di dalamnya adalah dalaman dodotan untuk siraman, jadi emang nanti kebaya di lepas di depan umum untuk nantinya proses penyiraman. Saran nih buat para bride to be, buat kebayanya yang lepas kancing depan atau lepas belakang dan gak usah ngefit amat, karena nantinya kalian akan pake si dodotan itu di dalem. Kalo kebaya ngepas badan khawatir gak muat, kayak saya karena ada furing dalaman jadi sempet panik bangeettt, dirombak H-3 supaya muat karena ada daleman itu hahahah. Setelah selesai ganti baju saya di jemput oleh ayah dan ibu saya keluar dari kamar. Lucunya, saya harus diikatkan dengan kain batik bersama ibu saya dan ayah saya menuntun dengan lilin di depan. Kami berjalan di kain hijau yang telah di sediakan dan ayah saya membuka ikatan kain batik yang disebut aisan samping. Kata ibu Elly Pasha, pemandu acara adat dari sanggar Griya Seni Ekayana artinya tuh ayah selalu menjadi pembimbing dan pelita bagi anak-anak putrinya. Gak hanya itu, ayah juga berarti melepas tanggung jawabnya kepada sang suami kelak.

MR1_1254MR1_1265

Proses selanjutnya, saya diharuskan untuk duduk dipangkuan orang tua, memeluk dan dicium keduanya. Ini unyu banget sih, saya gak pernah duduk di pangkuan ayah dan ibu pas udah gede gini. Alasannya gampang aja, saya berat! hahaha. Tapi arti dari prosesi ini adalah rasa sayang orang tua terhadap anak perempuannya tidak terbatas.

MR1_1274MR1_1307

Setelah itu saya duduk dibawah dan disodorkan piring yang berisi 7 lilin yang melambangkan rukun iman dan jumlah hari dalam seminggu. Itu satu-satu harus di nyalain dan ada artinya lagi, tapi lupa apa panjang banget hahahah.

MR1_1338.jpg

Lanjut, saya duduk menghadap orang tua dan harus mengungkapkan isi hati lagi yang berarti nangis lagi! Wah hahahaha nangis dua kali deh. Tapi yang kali ini saya gak pakai kertas atau apapun, bener-bener dari isi hati dan justru lebih ngena. Kembali saya berterimakasih dan meminta maaf, juga kepada kedua saudari saya.

 

Sambil masih agak setengah menangis, saya diharuskan untuk memulai mencuci kaki ayah saya. Pertama kain lap setengah basah saya lap pelan-pelan di kaki ayah saya, lalu saya keringkan dengan handuk. Setelahnya baru diberikan parfum. Proses yang sama juga saya jalankan untuk ibu. Ini sedih banget sih huhu. Mencuci kaki orang tua melambangkan bakti anak terhadap orang tua, dan nyemprotin minyak wangi itu maksudnya supaya anak tetap membawa harum nama keluarga sampai kapanpun.

MR1_1462

Selanjutnya, saya dibawa ke tempat penyiraman bersama dengan seluruh keluarga saya diatas kain 7 lembar yang diharapkan dalam keseharian saya nanti diberikan kesabaran, ketawakalan, kesehatan, ketabahan, keteguhan, iman yang kuat dan senantiasa menjalankan agama.

MR2_1042MR2_1057

Siraman ini airnya enak, anget. Katanya sih diambil dari 7 sumber mata air berbeda, dari beberapa masjid di Jakarta dan Bandung. Ada yang dari Masjid Al-Azhar, ada yang dari dekat rumah dan juga campuran air zam-zam. Gak lupa bunga-bunga melati dan mawar juga ikut di mix di dalemnya. Selanjutnya udah deh basah kuyup hahhaha. 11 orang nyiramin saya dan ngasih doa. Lama-lama kedinginan juga sih sampe agak menggigil. Rambut saya juga di gunting sedikit tuh pas siraman udah kayak aqiqahan bayi. Mungkin karena saya imut * kemudian dipentung centong siraman*

MR1_1603MR1_1599

Setelah itu saya ambil wudhu dengan air dalam kendi yang dikucurkan oleh ayah saya dan dipakaikan bath robe. Artinya supaya saya gak pernah lupa ibadah gitu deh dalam kondisi apapun. Nah ini nih yang gak kalah rusuh, saya harus lempar bekas melati yang tadi saya pakai ke ibu-ibu. Bayangin dong bar-barnya sampe ada yang kerudungnya lepas! hahahahah. Katanya sih supaya cepet anaknya dapet mantu. Biasalah ibu-ibu percayaan aja :p

MR1_1683MR1_1707

Rebutannya gak cuma melati, tapi kita juga ada nyediain ubi, singkong, kacang dan talas yang artinya dimaksudkan untuk calon pengantin wanita dilancarkan rezekinya, cepet dapet keturunan, dan selalu berpikiran positif pas dapet masalah. Gak tau apa hubungannya rebutan ubi sama mikir positif tapi yaudahlah ya hahah

Karena saya masih basah, akhirnya saya diharuskan mengganti baju dengan yang kering. Eh gak langsung masuk kamar ya, harus di gendong ayah saya dulu hahaha kasian ayah saya ya anaknya berat banget pasti encok 😦

MR1_1748MR1_1779MR1_1786MR1_1826

Hari itu berasa panjang banget sih padahal cuma dari jam 8.30 sampe jam 1 aja, mungkin karena banyak nangisnya dan ketawanya. Tapi seneng banget keluarga dan kerabat banyak yang hadir, jadi kangen-kangenan juga dan ngobrol banyak.

Saya juga ingin berterimakasih untuk semua vendor yang telah sangat kooperatif untuk acara pengajian dan siraman, sehingga acaranya lancar tanpa hambatan. Alhamdulillah.

Ini dia vendor-vendor yang saya pakai kemarin (semua bisa di cek di Instagram masing-masing vendor yaa):

Baju Pengajian dan Kebaya ungu: @kebayakoe

Makeup: @rozanajulani

Adat: @gse_ekayana

Decor: @rilisdecor

Foto dan video: @lemotionphoto

Catering: @gandrungcatering

 

References:

http://www.tradisikita.my.id/2015/06/prosesi-siraman-adat-sunda.html

http://www.evisrirezeki.com/2015/10/prosesi-siraman-dalam-adat-sunda.html

Real Story: Kekerasan Dalam BerPacaran (KDBP)

Tadi malam saya kayak biasa sebelom tidur ngecek ada berita apa yang lagi hitz di Indonesia dan dunia. Sampai saya tiba-tiba ketemu artikel dari BBC yang bercerita tentang seorang PRT yang di siksa sama majikannya. Udah gak asing lagi ya sama berita kayak gitu. Tapi bedanya, ini terjadi di negara kita sendiri, which is bikin saya semakin gemes sampe pengen gigit karpet.

Kok bisa orang tuh tega nyiksa orang? Kok bisa sampai si majikan ini ada hati buat nyetrika si PRT, bukannya nyetrika kemeja dia buat besok ke kantor. Kok bisa si PRT ini disuruh makan tai kucing dan disuruh masuk kandang layaknya binatang. Gak sampai disitu, si mbak yang sungguh kasian banget hidupnya ini pas melakukan “kesalahan”, langsung aja gitu anunya di cabein. ANUNYA…!!! Gila ya..dikira anu itu ikan lele apa di cabein.

Ada lagi berita viral di sosmed tentang PRT muda yang fotonya lagi duduk sendiri sambil ngeliat meja majikannya. Gak keliatan makanan ada di mejanya, sementara si majikan makan dengan lahap dan meja juga penuh makanan. Gak tau lah apakah makanan si mbak ini belum sampai atau memang gak di pesenin.

Saya sangat gak habis pikir sama orang yang bisa tega menyiksa dan melakukan kekerasan kepada seseorang, gak terkecuali pas pacaran. Semua berita tadi ngingetin saya sama pengalaman pahit yang…bikin saya bersyukur banget sekarang udah sama si Abang.

Ini beneran saya alamin beberapa tahun yang lalu ketika saya cuma ngira penyiksaan oleh pacar sendiri itu cuma omong kosong novel fiksi aja.

Here’s my story…

Saya kenal dengan (sebut aja Andi) ini dari salah satu temen saya. Awalnya sih keliatannya baik dan agamanya bagus ya rajin shalat, ngaji, which is didalam kepala saya orangnya gak bakal lah aneh-aneh.

Hubungan saya dengan dia awalnya baik-baik aja, sampai ketika menginjak bulan ke 6 kok perilakunya makin aneh. Dia mulai makin nempel sama saya, kalo pulang kampus (kampus kita sama cuma beda jurusan) maunya pulang bareng. Pas saya lagi sibuk dan ada meeting dengan teman kelompok dia malah marah-marah. Marah karena saya udah janji mau pulang bareng sama dia. Padahal meeting tugas kelompok juga tiba-tiba jadi saya juga mau gak mau harus datang. Ini salah satu project penting salah satu kelas dan saya gak mau absen dari meeting. Dia malah marahin saya, ngamuk di depan umum bikin malu deh. Temen-temen saya cuma bengong aja liat kelakuan si Andi ini, sampe pas saya selesai dibikin malu di depan umum temen-temen cuma nanya,”Are you okay? Should we talk to him?” dan saya nolak. Jangan lah mereka juga ikutan. Ini urusan saya dengan Andi.

Awal mula saya masih bisa tahan dan sabar, meski udah gak nyaman banget. Bawaanya tiap liat tuh kesel, gak seneng. Sampai semakin hari dia ngelunjak dan mulai minta pinjem uang. Memang betul ya ada yang bilang kan, kalo minjemin uang ke seseorang gak akan ada abisnya karena dia pasti akan minta terus, which is itu yang kejadian sama saya. Andi terus-terusan minjem uang ke saya mulai dari alasan uang dari orang tuanya telat, sampai abis karena hal gak jelas. Ada moment dimana saya pula yang jadinya harus bayar kos-kosannya. Uang saya cepat habis dan malah saya sendiri keteteran karena banyak ngabisin duit buat dia. I know i was so stupid back then. Tapi saya capek dengan ulahnya jadi iyain aja.

Sempat saya minta putus tapi sungguh saya gak nyangka dia akan ngancem BUNUH DIRI, lompat dari beranda rumahnya kalo sampe putus sama saya. Emang udah gila ya dunia. Saya akhirnya nurutin kemauannya untuk gak jadi putus sama dia.

Ketika hubungan kami menginjak bulan ke 12, ini titik dimana saya muak banget sama kelakuannya. Kami berdua sempet ngerayain 1 year anniversary yang dimana dia ngajak saya makan di restoran mahal dan end up minum di bar keren yang pastinya satu gelas juga mahal harganya. Itu bukan keinginan saya, dia yang insist pengen ngebayarin semuanya. Oke lah saya pikir.

Ternyata beberapa hari kemudian dia nagih dong hahahah. Minta dibayar ke dia uang makan dan minum pas ngerayain anniversary itu. Lah kaget dong apaan nih!

Kok tiba-tiba minta duit? Bukannya mau traktir?

Dia maksa saya buat bayar setengahnya, yang sebenernya kalo di itung-itung lagi saya bayar lebih banyak ketimbang dia, karena selain itu saya juga beliin dia kado. Sementara dia gak ngasih apa-apa. Dari situ saya udah makin eneg sama kelakuannya yang luar biasa kurang ajar.

Akhirnya udah bener-bener gak tahan dan saya minta putus lewat telfon dan chat. Dia gak terima dan langsung ngejar saya sampai ke depan pintu rumah. Andi dateng ngamuk-ngamuk dan ngancem bakal bunuh diri. Oh my God…here we go again.. Saya dalem hati pengen biarin dia lompat sih hahahhaha. Tapi masalahnya..saya gak mau dia jadi setan gentayangan yang ganggu hidup saya, bukan malah takut masuk penjara hahahah.

Yah gajadi lagi lah dia saya putusin, malah abis ngancem doi pingsan dan akhirnya saya harus nenangin Andi biar cepet bangun dan pergi dari rumah saya. Drama banget gak sih hidup saya ini hehe

Berantem ala sinetron setelah kejadian itu makin sering. Pernah Andi dateng dengan mobil sewaannya sambil ngamuk-ngamuk di parkiran apartment saya. Untung saat itu dua temen saya ini emang lagi sama saya, jadi ada saksi kayak gimana kelakuannya sama dia. Saya nyuruh temen-temen buat gak ikut campur. Sampe kalo saya butuh bantuan mereka saya akan minta tolong. Saat itu lagi-lagi Andi ngancem bunuh diri dengan nabrakin mobil itu ke dinding.

Pernah juga kami berantem di parkiran (sering banget ya di parkiran?) apartment dia sampai saya nangis-nangis minta tolong ke orang yang ada disana. Tangan saya di tarik dan di genggam erat banget sampe luka karena dia narik tangan saya yang ada jamnya. Jam itu neken tangan saya sampe lebam. Alhamdulillah ada dua orang arsitek bangunan yang dateng bantuin saya, akhirnya saya bisa kabur.

Puncaknya terjadi ketika saya mutusin dia untuk yang ke sekian kalinya lewat chat dan abis itu saya block semua nomornya, chat, sosmed dan segala macem. Saya langsung nginep di rumah temen karena takut pulang. Saya tau dia pasti nunggu di depan rumah saya dan ternyata benar.

Salah satu temen baik saya nelfon dia buat dateng ke kampus dan kami ber 7 (saya dan teman-teman dekat) ngadain rapat mendadak buat nyelesain masalah yang ngeganggu ini. Udah kayak rapat DPR, diputuskan lah saya selesai hubungannya dengan dia dan teman saya yang jadi ketua rapat ini ngasi wanti-wanti ke Andi, kalo sampe ngusik hidup saya dia harus berurusan sama semua temen-temen saya yang ada disitu. Sungguh saya terimakasih banget sama semua temen-temen yang udah bantuin saya ini.

Setelah putus, saya makin di teror sama Andi. Dia terus nelfonin dan ngatain saya di chat. Dia juga nanya ke temen-temen saya posisi saya di kampus dimana. Untung semua temen saya baik banget dan gak ada yang buka mulut ke Andi. Saya jadi takut kemana-mana sendiri dan selalu berdoa buat selalu dilindungi.

Suatu hari tepat jam 10 malam ada chat dari dia yang dimana dia pengen minjem charger HP. Saya ngira dia udah tobat dan gak gila, salah saya ya saya percaya orang bisa berubah dengan cepat. Yaudah saya iya in dan dia datang sambil ngasih kado yang isinya coklat, baju, dan CD ntah apa. Saya kasitau dia buat balikin tuuh charger secepatnya.

Dua jam kemudian ada chat lagi dari dia kalo dia udah dibawah dengan charger saya. Akhirnya saya turun dan disitu dia masih di dalam mobil nyuruh saya masuk ke mobilnya. Saya gak ngira dia ternyata akan kunci mobil itu dan meminta yang enggak-enggak. Kalau mau keluar dari mobil saya HARUS peluk dan unblocked dia. Gila banget. Saya bilang gak mau pastinya dan ketika saya mau buka pintu mobil, dia lompat nahan tangan saya dan saya kaget banget. Ternyata dia masih Andi yang dulu, yang suka seenaknya. Saya nangis dan panik karena dia ngancem saya macem-macem sampai akhirnya ada satpam lewat saya minta tolong dan teriak. Saat dia lengah saya langsung buka pintu dan lari masuk kerumah. Saya bener-bener lari sekenceng-kencengnya dan ngunci semua pintu.

Saya nelfon temen-temen saya sambil nangis dan minta tolong dan 15 menit kemudian saya denger suara gedoran pintu dari depan dan makian yang udah gak asing lagi, Andi ngejar saya sampai depan pintu dan ngamuk-ngamuk suruh buka pintu.

Asli disitu saya ngira saya bakal di bunuh whatsoever. Anceman bunuh diri sampe anceman lain diteriakin Andi dari depan. Saya tetep gak bergeming dan gak akan pernah mau buka pintu. Itu udah sekitar jam 2 atau 3 pagi dan dia masih disitu gedor-gedor pintu. Sampai saya tinggal untuk tidur yang dimana…gak bisa, dia juga masih di depan ngomong ngalor ngidul.

Jam 7 pagi saya bangun sambil  ngecek lubang intip yang ada di pintu. Kosong! Alhamdulillah dia udah pergi. Hari itu jam 10 saya memang ada kelas dan dilema untuk keluar karena takut. Akhirnya sekitar jam 9 saya memberanikan diri buat buka pintu pertama. Ada jarak 50cm dari pintu pertama ke pintu depan. Sementara pintu depan cuma pintu besi bepagar, jadi saya bisa liat dengan jelas orang yang ada di luar. Ternyata dia masih ada sodara-sodara! Dia lari ke arah pintu dan ngamuk, marah-marah, ngancem saya lagi dan bilang kalo saya udah ngancurin hidup dia. WHAT?

Saya takut dan lari masuk rumah, sambil nelfon temen-temen buat jemput. Saya juga nelfon satpam apartment untuk bantu ngamanin dia. Gak berapa lama temen-temen cowok saya dateng sambil marah-marah ke Andi dan nyeret dia pergi. Satpam pun rame bantuin buat ngamanin Andi. Sementara temen-temen cewek saya dateng jemput buat ke kampus. Di mobil saya cuma nangis dan kesel, gak nyangka bakal ada pengalaman kayak gitu.

Disini saya cuma mau bilang, hati-hati sama siapapun yang udah dari awal kebiasaan buat ngamuk-ngamuk depan umum, ngancem, dan bahkan main fisik. Kasitau segera orang ini ke lingkungan terdekat dan jangan di hiraukan deh anceman-anceman palsu dari dia. Orang kadang bisa semakin gila kalo udah sayang. Tau kan yang pacar bunuh pacar sendiri karena cemburu? Agama bagus gak menjamin dia juga orang yang lemah lembut. Banyak faktor yang harus kita pikirkan dan tinjau ulang deh.

Semoga bagi yang pernah ngalamin jangan sampai ngalamin lagi dan cerita saya bisa jadi bukti bahwa kekerasan dalam pacaran itu ada, nyata, dan berbahaya.

Cheers,

Aiko

Waktu yang Tepat

Dulu saya mikir, kenapa ya kok gak pernah ketemu sama seseorang yang “pas”, dari segala aspek yang saya cari dari seorang laki-laki. Selalunya semua terbentur oleh ketidak cocokan pasangan dengan berbagai macam faktor, salah satunya oleh orang tua.

Sampai akhirnya saya berjanji setelah mengakhiri hubungan yang lalu dengan penuh drama, kalau yang selanjutnya ini (insha Allah) jadi yang terakhir dalam kehidupan saya.

Saya dulu gak percaya sama yang namanya jodoh. Mungkin pesimis karena pada saat itu masih juga ketemunya sama orang yang salah. Tapi satu hal yang saya baru sadari sekarang,

Bertemu yang salah adalah untuk bertemu dengan yang benar

hah apa nih maksudnya Ai?

Iyaa jadi kita itu memang disengajakan oleh Tuhan untuk terus bertemu dengan orang-orang yang salah sebagai pemberi pelajaran, pengalaman dan rasa syukur yang nantinya akan terasa saat kita bertemu dengan yang tepat. Bertemu dengang orang yang tepat pun memang sudah di atur sama Tuhan loh. Saya pernah nonton salah satu acaranya Mario Teguh dan beliau mengatakan kalau kita harus memperbaiki diri dan memantaskan diri agar dipertemukan dengan jodoh yang telah di siapkan oleh Tuhan. Saat itulah saya baru sadar, “Ai lo gak akan ketemu sama orang yang tepat disaat lo pun belum menjadi orang yang tepat buat dia. Lo masih jadi diri lo yang asal-asalan” .

Persis dengan bagaimana saya dengan Abang bertemu. Semua berdasarkan ketidak sengajaan dan gak ada sama sekali niatan dari kami berdua untuk ketemu karena udah ada rasa suka. Sama sekali gak ada. Tapi itu yang bikin semua jadi berkesan.

Uniknya lagi, saya dengan Abang memang sudah berdekatan di lingkungan yang sama sejak SMA sampai Kuliah. SMA karena saya datang ke acara sekolahnya untuk lomba Choir dan dia adalah salah satu panitia, sementara Kuliah adalah ketika kami sebenernya belajar di kampus yang sama tapi gak saling kenal. Padahal temen-temen kita kurang lebih sama, tapi memang lagi-lagi belum waktunya. Sama sekali saya gak pernah liat dia seliweran di kampus atau acara Indonesia di kampus. Hanya beberapa kali saya denger nama dia di sebut karena beberapa temen saya menyarankan untuk ketemu dia nanti kalo udah di UK. Kami dekat tapi jauhhh banget.

Hingga akhirnya kami berdua bertemu di London beberapa waktu yang lalu, dengan Alhamdulillah kelancaran yang belum pernah saya rasakan sebelumnya. Ternyata Tuhan berkata saat itulah  kami sudah siap untuk di pertemukan, siap untuk bersama, dan semoga siap untuk kedepannya.

Ya, waktunya sudah tepat. Bismillah

Cara Mendapatkan Hati si Dia

Dalam teori yang di ungkapkan oleh Abraham Maslow, manusia itu memiliki beberapa tingkatan kebutuhan dalam hidupnya. Dari piramida “Maslow’s Hierarcy of Needs, 5 tingkatan tersebut di jelaskan kalo kebutuhan yang paling mendasar dari manusia dan wajib untuk dipenuhi adalah Physiological, yaitu kebutuhan untuk makan, minum dan tidur. Lanjut naik ke atas dengan Safety, yaitu keamanan atau tempat kita berlindung atau rumah, bisa juga lingkungan yang aman dan sebagainya. Nah poin ini yang akan saya bahas, level ke tiga dari kebutuhan mendasar seorang manusia, love and belonging. Yup! kita manusia tuh butuh cinta, butuh bersosialisasi, butuh berhubungan dengan manusia lain karena kita adalah sejatinya makhluk sosial.

2000px-maslowshierarchyofneeds-svg

(https://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/3/33/MaslowsHierarchyOfNeeds.svg/2000px-MaslowsHierarchyOfNeeds.svg.png)

Okey move on dari teori komunikasi. Nah, selalunya kalo udah naksir seseorang mau ya itu cowok kek cewek kek pasti kita ada dong harapan dalem hati, “kapan sih si anu merhatiin gue? Gak liat apa usaha gue yang gila-gilaan buat dapetin perhatian dia? OH MY GOD DIA BUTA BANGET YAA.. (lalu emosi dan guling-guling sendiri)” atau ” Duh..coba kalo dia jadi pacar gue..Pasti gue akan (lalu listnya panjang dan kadang gak logic).

Semua itu karena kita butuh cinta dalam kehidupan kita. Kadang cinta dari keluarga  dan teman aja terasa masih gak cukup. Pingin banget nih sama lawan jenis biar bisa pacaran kayak modelnya Putri Titian sama Junior Lim yang ujungnya jadi ke jenjang pernikahan (sumpah mereka bikin baper).

(http://www.wowkeren.com/images/news/00093646.jpg)

Bagi kaum perempuan, selalunya merasa lebih sulit mendapatkan hati si cowok, well karena kita lah yang biasanya di kejar bukan mengejar. Gengsi lah masa tiba-tiba nembak dia huhu bisa-bisa di katain seangkatan kalo masih sekolah dan diomongin se kantor kalo udah kerja.

Tapi saya akan kasih tips mendapatkan hati orang yang kita suka berdasaarkan pengalaman pribadi dan orang lain. Yuk di simak!

  1. Percaya Diri

Jangan pernah malu buat duluan hubungin atau nyari celah buat komunikasi sama orang yang di taksir. Selamanya dia gak akan tau keberadaan kita kalo kita aja gak nyoba buat ngomong sama dia. Cari topik yang kayaknya bisa di jadiin alat buat basa-basi yang gak berlebihan. Contohnya, si Udin ini suka banget surfing. Bisa aja kan Ani nanyain ke dia dengan alasan mau ke Bali dan pengen nyoba surfing, trus udahannya minta tips deh. Yakin banget saya si Udin bakal nanggepin, karena itu sesuatu yang dia suka. Kalo dia abis ngasih tips ngajak ngobrol hal lain berarti dia tertarik tuh sama kamu! Kalo enggak udah stop jangan di hubungi dulu. Nanti kalo ada kesempatan yang pas bisa hubungin dia dengan cara seperti yang awal.

2. Anggap dia Teman dekat

Jangan langsung anggep dia sebagai calon pacar, tapi jadikanlah dia teman terlebih dulu. Pernah denger kan kalo biasanya temen jadi demen? Yup karena dari jalur berteman inilah kalian bisa saling kenal secara intim pribadi masing-masing. Tapi, bahayanya disini adalah banyak yang pada belok jadi Friendzone! Hati-hati! Sering-seringlah curhat sama dia atau minta saran. Cowok paling suka kalo cewek minta saran sama dia sementara cewek paling suka kalo cowok merhatiin apa yang dia bicarakan.

3. Kasih sinyal yang jelas kalo kamu suka sama dia

Ini nyambung sama nomor 3. Biasa orang berubah status jadi friendzone karena dia kelamaan bermain di zona perkenalan. Sementara dia gak kasih sinyal kalo sebenernya dia naksir. Sinyal bisa di keluarkan kalo udah 3 minggu kenal ya hehe. Jangan kecepetan karena dia bisa kabur, tapi jangan kelamaan juga nanti jadi friendzone. Disinilah seninya hahaha. Kasih sinyal bisa dengan hubungin dia terlebih dahulu kalo emang kemarin dia yang duluan hubungin. Bisa juga dengan perhatian-perhatian kecil kayak inget sama apa yang udah dia omongin dulu-dulu. Jangan cheesy ah kayak “Udah makan belum?” “Kok gak bobok?” haduh…2016 masih juga PDKTnya begitu?

4. Sistem tarik ulur

Wah ini sih menurut saya gak ada matinya. Tarik ulur persis kayak main sama layangan. Cek kekuatan angin dan jangan terlalu kuat narik benang, tapi jangan juga dibiarkan terulur nanti layangannya terbang dan lepas. Kalo dalam PDKT, coba jangan keseringan hubungin dia. Kasih jeda waktu 2-3 hari supaya dia kangen sama kamu. Liat juga reaksi dia kalo emang dia nyariin, wah lampu hijau! Dia suka sama kamu atau penasaran dan ingin tau lebih lanjut. Jangan juga membeberkan semua hal mengenai kita disaat awal perkenalan karena nanti jadi gak seru lagi. Ingat, cowok itu suka tantangan jadi buatlah diri kita approachable but mysterious at the same time. Cewek juga seneng cowok yang cool dan gak gampang di tebak. Jadi bagi para cowok buat diri kalian asik di ajak ngobrol tapi sewajarnya dan gak bertele-tele.

5. Tentukan waktu

Maksudnya, jangan kelamaan PDKT. Menurut saya PDKT yang baik dan pas timingnya adalah 1-2 bulan. Lewat dari itu biasanya bye…jadi friendzone atau enggak sama sekali. Jadi, kalo udah semakin dekat nih sama dia kamu harus langsung kasih kode keras kalo kamu bener-bener pengen jadi pacar dia. Bisa dengan becanda pake nama panggilan yang ujung-ujungnya jadi nama kesayangan pas pacaran. Ada juga loh yang obvious dengan tiba-tiba ngomong aku-kamu ke si dia. Tapi di liat-liat ya sejauh apa hubungan kalian berdua dan orangnya mau gak. Kalo gak mau nanti malah kita terlihat terlalu agresif dan dia lari deh karena ngeri/jijik.

6. Berdoa

Usaha udah, yaa tinggal berdoa dia juga balik suka sama kamu!

Semoga tips-tips diatas bermanfaat bagi temen-temen yang lagi galau dengan hubungan percintaannya.

Kalo kata acara katakan cinta, “Love will find you, If you try” 🙂

Kamu ada cerita menarik gak saat PDKT?

Eh ada yang datang ke Newcastle

Kayaknya beberapa minggu yang lalu deh saya dikasih tau sama pacar saya kalo dia bakal dateng nyamperin ke Newcastle! Seneng banget hehe secara pacarannya jauh LDRan ujung keujung Inggris. Dia di London saya di Newcastle yang udah mepet Scotland. Kalo mau tau perjalanan kita berdua selama dia nyamperin saya, langsung aja nonton videonya disini:

Super Sekali!

56be2b5c14aa644282b045f7be26bbd2

(https://s-media-cache-ak0.pinimg.com/564x/56/be/2b/56be2b5c14aa644282b045f7be26bbd2.jpg)

Udah tau sih dari lama kalo acaranya Mario Teguh yang Golden Ways itu acara buat memotivasi orang. Tapi saya gak tau kalo acara itu SEBAGUS itu! Iya bener, BAGUS BANGET hahah telat ya kemana aja Ai? Hmm..

Anyway, sekitar sebulan yang lalu saya iseng aja browsing Mario Teguh di Youtube. Awalnya cuma nonton videonya yang pendek-pendek, ngebahasnya pun yang di cari apalagi kalo bukan soal cinta hehe.

Tapi makin lama makin nagih ya penjelasan yang Pak Mario kasih. Kayak sering saya ngomong “Gue banget…” sambil bengong…ternyata gak cuma saya aja ya tapi banyak banget orang di luar sana yang masalah percintaannya lebih gila lagi dramanya. Ada suami istri baru nikah satu bulan, istrinya cerita kalo suaminya lupa bawain dia makan sementara gas di rumah abis. Eh taunya si suami ini pas pulang udah makan sama temen-temen kantornya dan cuma bawain istrinya mie instan yang masih di bungkus blom di masak! Hahaha…miris, lucu, sedih tapi kenyataan memang bisa aja terjadi kayak gitu.

Menurut saya sih manfaat banget ya nonton acaranya karena banyak nasehat pinter yang bikin kita mikir lagi dan mikirnya itu jauh gak hanya short term aja. Belom lagi nontonin cerita pengalaman orang yang macem-macem, bisa jadi bahan pelajaran buat diri sendiri juga. Gak pernah bosen sih liat acaranya karena temanya selalu menarik buat di simak sampe akhir. Kadang dia pake referensi nyenggol dari agama sedikit tapi gak blak-blakan jadi bagi agama lain selain Islam bisa ngikutin juga. Toh pada dasarnya nasehatnya kan mengajak kita untuk jadi lebih baik.

Ada beberapa nasehat dari Pak Mario yang saya inget banget plek nempel soal percintaan. Pokoknya jodoh yang baik itu buat orang yang baik dan sebaliknya, ini di kutip dari Al-Quran sih tapi banyak kan orang yang gak tau soal ini? Selain itu, kalo kita mau dapet jodoh yang baik, kita harus terlebih dulu memperbaiki dan memantaskan diri supaya jodoh yang baik itu cocok buat kita. Berarti kan gak hanya berdoa dan berusaha kan buat dapet jodoh yang sesuai, tapi harus memperbaiki diri biar si jodoh yang baik itu di jodohkan dengan kita yang baik juga.

Bagi yang belom pernah nonton Mario Teguh dan lagi galau percintaan atau galau hidupnya, coba deh nonton 😀 Salah satu episode yang menurut saya bermanfaat banget tuh yang ini:

 

Supppperrr Sekaliii….!