Budaya Buka Pintu

Kalo Indonesia suka ikut polling negara terramah dan murah senyum udah pasti suka dapet urutan atas. Gimana engga, Indonesia yang cenderung udaranya panas dan matahari tiap hari bertengger bikin kegerahan katanya bikin sifat dasar kita jadi ramah. Tapi kayaknya orang Indonesia ini ramahnya cuma sama turis asing deh, eh semoga salah ya sama semuanya juga ramah :p

Sementara negara yang kurang matahari kayak Inggris gini selalu di judge sebagai negara yang kaku, gak ramah dan individualis. Well, ada benernya somehow karena orang sini jarang dapet sinar matahari dan cuaca lebih sering gloomy ketimbang cerah. Mereka itu cuek sama orang yang gak di kenal, ya urusan lo ya lo aja sementara gue ada urusan sendiri.

Tapi ada satu hal dari orang Inggris yang saya pikir seharusnya dijadikan contoh sama orang Indonesia yang terkenal ramah dan rajin senyum, yaitu kesopanan dalam membuka pintu.

Maksudnya pintu disini tuh kalo lagi di tempat umum ya, kadang kita suka masuk toko secara bersamaan sama orang. Disini, kalo rombongan orang keluar masuk toko udah pake pasti mereka bakal nahanin pintu buat orang di belakangnya dan say Thank you kalo udah di tahanin. Gak hanya itu, mereka juga mastiin orang di belakang mereka gak kepentok dengan nengok ke belakang.

Bedanya di Indonesia dan sering buanget terjadi sama saya nih, kalo udah masuk toko rombongan gitu gak ada yang peduli dengan orang belakang. Ya buka pintu buat dia doang, trus gak nahanin yang hasilnya jadi suka hampir kepentok. Paling nyebelin lagi, kalo udah saya bantu tahanin mereka ngeliatin doang dan ngeloyor pergi kayak saya ini emang kerjanya buka pintu buat mereka. Hello!! Gak tau apa emang saya selama ini apes apa gimana, tapi saya liat emang gak cuma saya doang yang digituin. Mostly orang terdekat saya juga ngerasain hal yang sama dan ini sungguh annoying.

Sama aja kayak pas jalan dan gak sengaja nabrak orang, disini udah pasti bilang Sorry. Sementara di Indonesia kesenggol dikit langsung muka pengen bacok-bacokan hahahah. Kebanyakan ngajak ributnya.

Sepele memang tapi udah keliatan lah gimana cara orang sini bersosialisasi sama orang kita yang walaupun emang jauh lebih sosialis tapi sama orang yang dikenal. Kalo gak kenal senggol bacok! hahah

Ada gak yang pernah ngalamin hal yang sama?

Advertisements

Firewood Grill & Gelato – Bristol; Halal, Enak, Puas!

Gak tau kenapa tadi pagi tetiba kepengen banget makan burger. Padahal hari-hari sebelumnya gak ada kepikiran atau abis ngeliat apa gitu yang bikin ngileur. Kadang kalo abis nonton doraemon atau sinchan suka ngiler kare atau spaghetti (padahal kartun yak hahah) tapi ini tiba-tiba aja gitu.

Langsung abang ngajakin ke salah satu restauran burger yang halal dan katanya enak, gak kalah sama Five Guys. Karena emang udah laper dan ngiler sama burger, langsung kita ngacir ke tempat tersebut yang ternyata oh sangat dekat! Cuma 10 menit dari rumah hehe.

Lokasinya persis di tengah kota dan mudah buat di akses. Keliatan dari luar restorannya kecil aja, masuk ke dalem sebelah kiri ada jualan es krim sama setumpuk buah-buahan segar yang saya yakini mereka pasti jual fresh juice. Dekat dengan kasir ada 2 buah meja kecil dan beberapa kursi, dan ternyata masih ada tangga naik ke atas untuk area dine in. Konsepnya terbilang cukup nanggung, antara mau ala nature dengan kesan rumput dan gambar sapi sebagai lambangnya, tapi tercampur dengan beberapa warna kaku minimalis semacam abu-abu bahkan merah dan putih yang jadi gak nyambung sama konsep awal.

Restorannya jual banyak pilihan burger, mulai dari classic, smokey BBQ, Delux Cheese burger dan lain-lain. Harga di mulai dari £4 – £7. Selain itu ada juga Chicken fillet yang bisa di mix untuk jadi burger, wrap, atau jadi rice box. Chicken wings isi 5 dan 8 pun tersedia dengan berbagai pilihan rasa. Gak hanya itu, untuk yang vegetarian juga tersedia portobello mushroom yang udah pasti enak sih! Lagi, bisa jadi pilihan sebagai burger, wrap atau rice box. Untuk dessert pilihannya pun banyak ada ice cream gelato sampai waffle yang tadinya pengen tapi pasti kekenyangan jadi gak jadi beli hehe. Pilihan minum nih yang saya seneng ada fresh juice bisa kombinasi berbagai pilihan buah dari apel, wortel, jeruk dan sebagainya. Milkshake juga ada loh. Banyak banget ya pilihannya dengan ukuran restoran kecil.

Asiknya restoran ini kan halal ya jadi tenang-tenang aja tuh mesen burger ataupun chicken. Kami juga gak takut olahan makanan lain seperti es krim ada gelatin babi. Pokoknya tenang dan dijamin kekenyangan karena saking tenangnya mesen hahah

Saya ngiler dengan Smokey BBQ burger sementara abang milih yang classic burger. Setiap pesanan bisa di gabung dengan meal deal, nambah £1.80 buat chips dan mineral water atau soda. Kalo mau jus dengan satu buah tambah £1, dua buah atau mojito jadi £1.50 dan 3 buah atau milkshake nambah £2. Saya mesen minumnya fresh juice dengan 2 buah yaitu orange and carrot, selalu favorit itu biasanya. Selain burger, kami juga mesen chicken wings isi 5 dengan rasa Carribean BBQ.

Gak pake lama, pesanan awal kami datang yaitu minuman. Jusnya seger dan enak! Ini baru jus beneran bukan sirop huhu sebel banget sama resto yang suka claim jus mereka fresh padahal ternyata frutang zz. Jusnya juga masi ada sisaan bulir-bulir jeruk dan saya emang suka jus yang masih berbulir.

Setelah itu pesanan kedua pun datang yaitu chicken wings. Sides dari si ayam adalah salad dengan campuran buah seperti baby tomato, lettuce, pickles dan bawang. dan ternyata…..AYAMNYA ENAK BANGET oh my…. Gak nyangka loh bener-bener gak nyangka rasanya juara pisan. Saya langsung lahap bener ngabisinnya. Di padu dengan fresh salad jadi makin yummy deh huhu seneng banget kalo nemu makanan enak gitu.

Belum chicken wings abis, burger kami datang. Enaknya pelayan yang nganterin dari bawah ke atas jadi ga perlu repot bolak balik naik turun, tapi kasihan sih mbaknya pasti pegel.

Tampilan burgernya yaa kayak pada umumnya, cuman ukuran burgernya terbilang besar bahkan lebih besar dari five guys punya. Kentangnya pun banyak dan melimpah. Keliatan burgernya sesuai sama harga, dengan isi yang banyak dan daging tebel udah pasti puas deh.

Bener aja loh, gigitan pertama itu daging bener-bener juicy! Empuk, gurih dan renyah. Di padu sama bawang goreng jadi ada efek krenyes ala mie sedap. Sausnya juga gak lebay kebanyakan yang bikin tumpah ruah kayak burger blenger, pas, enak dan kerasa banget BBQnya, gak ecek-ecek. Paling penting lagi, sayurnya itu fresh bukan yang udah layu, lemes, memble, soggy gitu kan bete yah berasa. Belum lagi si patty nya di goreng renyah jadi gurih dan berasa gitu butternya. So yummy!

Untuk penggemar berat kentang goreng, saya tau persis kentang goreng asal goreng yang tipis dan kecil sama yang gendut dan well seasoned. Ini nih yang di goreng dengan baik dan kentangnya berkualitas. Jadi rasanya juga enak dan ga kebanyakan garem ya jadi gurih. Pas lah pokoknya jadi pendamping si burger.

Overall saya kasih makanan di restoran ini 8.5 out of 10. Puas banget dan sesuai dengan harganya. Mungkin yang bisa di tingkatkan lagi lebih kepada ambiance dari restorannya, dengan theme awal nature harusnya keseluruhan feel dari interior, dinding, sampai lampu juga senada. Udah gitu piringnya gak usah yang dari beling gitu karena selain berat, gak efisien buat mereka yang staffnya hanya sedikit dan harus bolak-balik naik turun tangga. Bisa aja piringnya pake nampan ala ala resto kekinian atau yang ringan macam rotan dan pelanggan tinggal stacked di pinggir jadi gampang buat di bersihkan.

Firewood Grill & Gelato (Halal)

Opening hours: 11am – 10pm

22 Bond St, Bristol BS1 3LU

 

Cerita Pindah ke Bristol

Cuaca gloomy UK dengan daun-daun bergugurannya saya pikir hanya akan menjadi kenangan saat S2 lalu di Newcastle. Gak pernah terlintas di benak saya kalo saya akan berkeluarga jauh di negara orang, and here i am back in the UK setelah 7 bulan bernostalgia dengan siomay, bakso, martabak dan kawan-kawannya.

Saat S1 di Malaysia dulu, memang saya mengambil dual degree dengan Inggris dan kebetulan, kampusnya di Bristol. Cuma memang saya waktu itu masih takut untuk tinggal di luar negeri yang jauh dari Indonesia dan rasanya males juga kalo harus adaptasi lagi hanya untuk menyelesaikan tahun ke tiga S1. Gak hanya itu, saya dulu mikir Bristol gak menarik (sok tau banget ya) tanpa pernah research tentang kotanya.

and oh boy i was indeed wrong.. kota ini CANTIK BANGET! Kalo di US mungkin persis kayak San Francisco dengan dataran yang naik – turun, Suspension Bridge yang mirip dengan Golden Gate Bridge, sampai hidden old city yang udah kayak Prague. Duh unik banget deh Bristol.

OLYMPUS DIGITAL CAMERA
Bear Pit yang isinya anak-anak skater boy
dots-686x454
Suspension Bridge saat Balloon Festival

explore-bristol27s-old-city-15291-thumb
Bristol Old Town

Anak muda sini juga yang saya lihat kayaknya jauh lebih kreatif dan artistik (mirip anak Bandung) bisa diliat dari City Centre nya banyak grafiti, skater boy dan jajanan kekinian yang di jual bebas di sekeliling Bristol. Gak ketinggalan cafe ala ala juga banyak banget disini. Paling seru tuh pas lagi weekend, markets disini persis sama kayak di Portobello marketnya London, isinya vintage goods dan barang unik lainnya. Marketsnya juga banyak dan yang jualan street food rame banget! Mulai dari burger sampai makanan tibet pun ada. Jaminan gak bakalan bosen pas weekend. Yup, si markets bisa dijumpai pas weekend, khususnya hari minggu aja. Kalo mau yang setiap hari bisa ke st nicholas market yang jual macem-macem.

Pelabuhan di Bristol adalah yang kedua terbesar di Inggris setelah London, maka dari itu banyak banget sejarah kota ini yang berhubungan dengan maritim, bahkan bajak laut. Gak heran pemandangan kota modern bercampur dengan cantiknya kapal-kapal di pelabuhan bikin pemandangan yang beda banget. Bagian harbournya Bristol berasa kayak di Belanda dan Venice, dengan kapal bertebaran di sisi kiri kanan sungai.

Sempet kemarin saya, abang dan orang tua saya nyobain wisata keliling Bristol dengan kapal. Duh cantik banget! Pemandangan rumah warna-warni lengkap dengan beberapa balon udara yang lagi terbang rendah. Yup! Bristol terkenal juga dengan Balloon festival yang biasa di adakan pas summer. Bisa kebayang betapa kerennya langit Bristol dengan balon-balon udara dari berbagai belahan dunia yang lagi singgah untuk acara ini. Dulu di Malaysia saya rajin banget ikutan Balloon Festival di Putrajaya dan gak nyangka bakal menyaksikannya kali ini di Inggris! Super excited!

Satu hal yang bikin makin nyaman tinggal disini, banyak muslimnya! Sempet saya agak takut dengan keadaan di Inggris karena liat berita lagi banyak kasus. Alhamdulillah saya gak salah pilih kota, dengan pindah dari London ke Bristol adalah pilihan yang tepat buat muslim berhijab kayak saya. Disini saking banyaknya sampe hampir ngalahin yang asli bule. Gak pernah saya gak lihat orang berhijab di jalan, bahkan yang pakai cadar dan kerudung syar’i aja banyak banget. Masya Allah..salut deh. Masjid juga disini ada beberapa dan gak susah nyari makanan halal.

Sampe sekarang saya masih belom ketemu orang Indonesia lainnya buat kenalan, karena kemarin pas banget dateng dan acara meet and greet dari PPI Bristol udah lewat. Tapi sering banget disini di tegur sama orang Malaysia, katanya saya kayak Malaysian hahaha. Denger-denger sih pengajian disini banyak yang ikutan, cuma emang daerah Indonesia jauh banget dari city centre, harus naik bus 1 jam dulu huhu

Masih banyak yang saya gak tau soal Bristol dan tentunya masih banyak yang harus saya pelajari dan telusuri.

Mungkin sebentar lagi bakal nyoba buat jualan barang UK hihi, ada yang mau?

 

 

Tips Cara Membuat Visa Tier 2 Dependent (Spouse Visa) Inggris

Setiap kejadian pasti ada hikmah dan pelajaran berharga, setiap kegagalan juga memang betul adalah keberhasilan yang tertunda.

Bagi yang udah lama ikutin blog saya pasti tau saya bulan Agustus lalu baru nikah dan emang ada rencana untuk pindah ke Inggris ikut suami. Salahnya, urusan visa itu gak terlalu jadi perhatian nomor 1 kami pas mempersiapkan, begitu juga untuk pengalaman orang Indonesia yang pernah apply spouse visa untuk Inggris. Asli dikit dan jarang banget. Sempet ke tour agency nanya minta tolong buatin, eh langsung di tolak karena mereka gak ngerti Tier 2 itu apa (bahkan kayaknya baru pertama kali denger pas saya tanya). Gak hanya itu, sampe nelfon British Embassy, British Council yang semua hasilnya nihil, nol besar.

Akhirnya saya memberanikan diri buat apply dengan persiapan apa adanya plus percaya diri kalo dokumen-dokumen yang di submit udah pasti lolos, karena pengalaman buat visa UK yang jadinya cepet banget. Udah yakin juga bakal jadi maksimal 2 minggu

Sempet bolak-balik ke VFS kuningan untuk ngecek status visa tapi tetep juga belum keluar dan saya gak dapet email. Gak hanya itu, saya juga udah hubungin UKVI langsung dengan membayar e-mail (yup untuk tau kondisi visa, bisa langsung tanya tapi dengan membayar) dan balasannya pun sangat general

Screen Shot 2017-10-05 at 20.54.01.png

Taunya sampe nunggu 5 weeks gagal pemirsa :”( dengan harga yang cukup mahal untuk visa application + Health Insurance Charge, jadi ngerasa makin kesel karena rugi banget. And guess what? Mereka nolak visa saya karena menganggap hubungan kami tidak terbukti kuat sebelum dan setelah menikah. Ternyata buku nikah saja yang which is di Indonesia udah bukti paling authentic malah kurang memuaskan. Instead, bukti tenancy agreement dengan nama berdua, joint account di bank, nama di bill justru lebih menjanjikan. Yaduuu beda budaya beda pula cara mereka ngeliat hubungan seseorang ya. Turns out setelah baca di berbagai forum dan blog banyak  yang bilang orang Indonesia pada bandel dengan membuat fake marriage book dan sengaja dapetin spouse visa untuk kerja di UK. Haduh.. yang gini-gini nih yang nyusahin yang beneran apply dengan genuine. Jadi memang kesalahan saya hanya terletak dari kurangnya supporting document sebagai evidence hubungan saya dengan abang telah berjalan lama dan akan tetap begitu sampai seterusnya.

Anyway, saya akan kasih info dokumen apa ajasih yang di butuhkan untuk pembuatan spouse visa. Ini ternyata gak hanya applicable untuk persiapan supporting dokumen Tier 2 visa aja ya,  tapi bisa juga untuk Tier 4 dependent atau Fiance visa.

Annual income untuk seorang Tier 2 yang ingin membawa dependentnya bahkan sudah naik menjadi minimal £18,600 (tanpa anak). Jadi bisa dibayangkan berapa banyak applicants yang otomatis tidak dapat membawa spousenya ke UK karena masalah gaji pertahun. Ini memang katanya salah satu cara pemerintah untuk menggerus laju imigran.

Harga visa application: USD 792 + Health Insurance Charge: USD 675 + Priority service: £184 = Rp 24,000,000 (Untuk lebih jelasnya bisa langsung ke website resmi, http://www.gov.uk)

Dokumen yang di butuhkan:

  1. Fotocopy BRP suami
  2. Fotocopy passport suami
  3. COS company suami
  4. Statement letter dari company yang menyatakan company akan membantu apabila kekurangan dana karena adanya dependent
  5. Bank References
  6. Bills rumah (if any)
  7. Kontrak tempat tinggal di UK (if any)
  8. Payslip suami
  9. Seluruh foto saya dan suami sejak pacaran, nikah, sampai setelah menikah
  10. Chat log di social media dan instant messaging, sebisa mungkin yang ada tanggalnya
  11. Wedding invitation
  12. Bukti upload foto-foto bersama suami di sosial media berikut tanggal yang tertera (mungkin ini gak usah ya tapi kebanyakan evidence lebih baik kan ketimbang kurang)
  13. Cerita mengenai hubungan saya dan suami in english dari saat pacaran sampai menikah. Seperti kapan ketemunya, momen apa yang berharga, menikah dimana, siapa aja yang dateng dsb. Di pembukaan saya menulis permintaan maaf kepada UKVI karena kekurangan supporting document yang dibutuhkan. Saya membubuhkan tanda tangan saya diatas materai 6000
  14. Surat yang dibuat oleh suami mengenai hubungan kami dan juga tanda tangannya
  15. Surat referensi dari masing-masing orang tua dan teman yang mengetahui hubungan saya dan suami, di tanda tangan dan sertakan FC passport mereka.
  16. TB screening
  17. Sertifikat ijazah S1 dan S2 saya dan suami
  18. Akte kelahiran
  19. Surat deposit di Bank yang menyatakan nama saya dan suami
  20. Sertifikat rumah (if any)
  21. Sertifikat mobil (if any)
  22. BRP saya dulu ketika menjadi student di UK

Screen Shot 2017-07-24 at 16.44.02

Milih kategori ini yang bikin saya pusing dan kelimpungan, karena kalau salah pilih juga akan berpengaruh kepada aplikasi yang bisa jadi tertolak. Saya pernah baca di salah satu blog yang dimana visanya di tolak hanya karena salah kategori. Sebel gak sih?

Setelah submit visa, pokoknya cuma bisa sabar dan berdoa. Gak ada yang tau visa itu kondisinya bagaimana kecuali entry clearance border dan Tuhan.

Akhirnya setelah menunggu sekitar 8 working days (menggunakan jasa priority) visa saya keluar dengan selamat dan mendapat 2 tahun izin tinggal di UK sebelum perpanjang berikutnya 🙂 Sudah gak terhitung berapa kali saya menyambangi VFS yang ada di Kuningan karena urusan visa ini.

Tips untuk yang akan apply, persiapkan dokumen dan supporting dokumen secermat dan teliti mungkin karena harga untuk apply visa sangat mahal dan pastinya gak mau kan kalau mengurus visa sampai dua kali. Belum lagi track record yang bisa jadi kurang baik di file imigrasi karena pernah tertolak visanya. Jadi sebisa mungkin hati-hati dan jangan sampai melakukan kesalahan seperti yang saya lakukan ya 🙂

**Terimakasih untuk Dixie yang sudah memberikan tips dan arahan saat pembuatan visa. Check out her awesome blog! Dixie juga tinggal di UK loh dan kalian bisa lihat foto-foto cantik yang diambil Dixie selama di UK