Coldplay Live at Etihad Stadium, Manchester

Dari dulu saya cuma bisa ber-angan-angan aja buat liat Coldplay di depan mata. Udah terkenal deh ini band paling gak mau main di Asia, more specifically Indonesia. Denger gosip sih karena Coldplay ngerasa promotor kita belom ada yang bisa menyanggupi apa yang mereka mau. Ada juga yang sampe bilang kalo Coldplay mikir Indonesia itu negara korupsi, jadi mereka males. Apapun itu, pokoknya bener-bener cuma harapan kosong aja buat bisa nonton Coldplay live.

Alhamdulillah memang Allah berencana lain, saya minggu lalu diberikan kesempatan buat nonton mereka langsung di salah satu stadion besar rivalnya Manchester United, yaitu Etihad Stadium yang memang kandangnya Manchester City. Saya kekeuh pengen nonton karena setelah world tour ini mereka akan indefinite hiatus, alias hilang dari industri musik untuk waktu yang tidak di tentukan. Gak kebayang kan kalo sampe mereka bubaran dan saya belom sempet nonton mereka live 😦 Jadi walau masih ada exams dua menunggu, saya niatin aja bismillah nonton konser buat penyemangat hidup di sela-sela kegilaan ujian hehe

Saya dan ke 4 teman saya udah berangkat dari Newcastle siang sekitar jam setengah dua belas dengan menggunakan Mega Bus. Sampe Manchester memang agak mepet, which is jam 3 sore. Kami agak khawatir gak bisa paling depan, bahkan takutnya kejauhan dari panggung. Maklum, kita kecil-kecil gini sama bule kebanting banget hehe. Tapi balik lagi, saya paling gak suka nonton konser di Tribune, ah kalo duduk mah bisa aja di rumah lewat laptop. Kalo festival atau standing feelnya beda, apalagi kalo bisa liat artisnya langsung depan mata!

Sampe Manchester kami langsung taro barang di rumah teman saya dan langsung menuju venue. Kerennya event disini, persiapan dari pihak kepolisian dan transportasi sangat mendukung. Tram menuju Etihad Stadium seharga £3 bolak balik udah disiapin beroperasi lebih dari biasanya, belom lagi polisi ada dimana-mana just in case terjadi sesuatu. Mungkin udah biasa dengan Football match yang pastinya lebih gila dan rusuh. Apalagi Manchester kandangnya MU dan Manchester City, Stadion Old Traffor pasti heboh banget.

Kita sampe Etihad Stadium sekitar jam 5 lebih dan gate memang sudah di buka. Gak pake ngantri, kita langsung masuk dan wah…saya terkesima. Memang beda ya band kelas internasional di venue internasional pula. Sangat kondusif dan jual banyak makanan. Official merchandise juga gak rusuh alias tertiba banget yang beli.

Akhirnya kita ke bagian ticketing buat di cek sama crew dan saya tiketnya adalah level 1 standing or unreserved seating yang artinya saya bisa milih mau berdiri di festival atau duduk tapi gak ada nomor seatnya. Of course saya pilih festival 😀 Saat masuk kita dikasih gelang warna-warni yang nantinya saat konser dimulai gelang itu nyala sesuai dengan beat lagu. Aduh keren banget deh!! Ada juga pin gratis di bagiin. Seneng lumayan dapet banyak merchandise gratis hehe

Ealah..kita salah besar. Venue masih terbilang cukup sepi dan lengang banget. Padahal kalo di Indonesia pasti ruamenya minta ampun deh. Jadi kami pun memilih buat berdiri di Stage B, yaitu runway stage yang gak terlalu jauh dari Main Stage. Emang konsernya ada 3 stage yang berbeda, Stage A, B dan C.

Special opening ada dua artis baru, satu adalah Alessia Cara yang suaranya keren banget even pas ngomong doang. Gayanya boyish, santai dan gak neko-neko. Bahkan make upnya kayaknya cuma standar aja. Tapi lagunya enak sih. Lanjut ke opening yang ke dua, Lianne La Havas. Ini juga keren banget, lagunya enak dan ngingetin saya sama M.I.A

Setelah nunggu sampe jam 9, akhirnya stadion penuuuuuhhhhh banget full bener-bener full dan mulailah Coldplay main!

Konser ini yang bikin berkesan adalah permainan panggung dan printilan-printilan yang bikin experience menonton konser jadi 5x lebih ngena ketimbang konser band lain. Mulai dari gelang warna-warni, panggung yang super interaktif, permainan lighting yang keren banget pake laser-laser segala, sound system yang super clear dan menggaung kencang seantero venue, confetti dengan kertas krep warna-warni bentuk bintang, fire stage effect sampe fireworks pun ada. Gak salah kalo emang kayaknya promotor kita masih belom ada yang mampu buat menyanggupi semua itu. Kalo iyapun harga tiketnya bisa gila-gilaan deh.Belom lagi venue yang appropriate buat konser besar kayak gini di Indonesia belom memadai.

Ah semoga nanti ada promotor yang berani bawa mereka ke Indonesia. Aamiin

DSC06246DSC06256DSC06262DSC06272DSC06295DSC06301DSC06326DSC06364DSC06368DSC06369DSC06376DSC06378DSC06391DSC06406DSC06467DSC06475DSC06479DSC06486DSC06497DSC06503DSC06509

Kalo mau liat kayak gimana serunya konser kemarin, bisa langsung liat di vlog terbaru saya:

 

Ini dia set-list lagu yang dibawain Coldplay kemarin:

http://www.setlist.fm/setlist/coldplay/2016/etihad-stadium-manchester-england-2bfecc2a.html

  1. (extended intro with Charlie Chaplin speech)
  2. (with “Oceans” excerpt in intro)
  3. (with Tiësto remix outro)

    B-stage:

  4. (preceded by Muhammad Ali tribute video)
  5. (restarted; preceded by band introductions)
  6. (with “Army Of One” excerpt in outro)
  7. A-stage:
  8. (Partial)
  9. (with “Midnight” excerpt in intro)
  10. (David Bowie cover)
  11. C-stage:
  12. Kaleidoscope
    (extended)
  13. (audience request song; acoustic)
  14. (with snippet of “Live Forever” by Oasis)
  15. A-stage:
  16. (extended intro)
  17. (with stage invader at the end)
Advertisements

You Me at Six Live in Kuala Lumpur

20140902_203121

Udah lumayan lama juga saya gak ngonser. Hasrat concert goers yang sempet turun kemarin tiba-tiba timbul lagi gara-gara temen saya nawarin jadi guest list di konsernya You Me at Six kemarin. Asik deh nonton konser gratesy hehe. Konsernya di adain di KL Live, venue yang emang sering di jadiin tempat konser. Strategis sih di KL tapi macet banget kesananya, apalagi kalo sore kayak saya kemarin. Niatnya pengen dateng lebih cepet tapi kelas baru kelar jam 6 ya sudah lah bermacet-macet ria.

Kalo ditanya suka apa engga sama band ini? Gak sih biasa aja hahaha. Band ini juga saya taunya udah lama banget ada tapi ya gak ngikutin kayak Avenged Sevenfold, The Used, atau Breaking Benjamin. Dateng juga karena gratis hehe. Mereka band asal Inggris yang lumayan ngetop disana, tapi jujur saya belom pernah denger lagu mereka haha maap yaaa. Boleh lah kemarin perdana dengerin dan lumayan enak. Bisa lah buat saya bergoyang dan loncat-loncat.

Konsernya lumayan seru lah. Emang gak tau lagu-lagunya sih, tapi karena emang lumayan enak dan si vocalistnya aktif banget rusuh di panggung dan interaksi mulu sama kita-kita, jadilah seru. Ada yang penontonnya disuruh jongkok sambil nunggu aba-aba buat loncat rame, ada juga yang kita disuruh ngayunin barang apa aja yang lagi kita pake ke udara. Banyak saya liat sepatu di lepas dan di puter-puter semangat. Untung gak terbang ke panggung sepatunya. Si vokalisnya ini terlalu aktif sampe suka goyang-goyang aneh sendiri. Lucu dan gemes aja liatnya fufufu. Kalo mau ditanya yang ganteng siapa *pasti deh matanya ya teteup kan* saya suka banget sama bassistnya. Super cuteee auuuuh….lemessss… Dia brewokan cool gitu, dan sesekali cengengesan gak jelas. Kayaknya dia salah satu yang famous banget selain vokalisnya gara-gara formasi mereka ini yang paling keliatan ya mereka berdua, vokalis dan bassis.

20140902_203304

20140902_203930

20140902_205634

20140902_205707

Bagi yang suka lagu-lagu semacam Story of The Year, The Used, dan semacamnya bisa di check out langsung nih di video clip di bawah ini:

One week holiday

Saking sibuknya main saya sampe gak sempet buat post deh di blog nih. Emang saya lagi super butuh yang namanya keluar dari kegilaan dan kehebohan dunia perkuliahan. Setiap semester kita selalu dikasi jatah seminggu melepas stress. Lumayan lah.

Nah saya mau cerita selama seminggu dari weekend kemarin sampe hari minggu ini ngapain aja tapi hanya dari foto-foto aja karena kalo di ceritain satu-satu bisa jadi novel hehe :p

THURSDAY

IMG_1144

 

IMG_1156

One repubic live in Malaysia!

FRIDAY

IMG_1174

 

Halloween fright night!

SUNDAY

IMG_1239

IMG_1240

 

Family lunch

WEDNESDAY

IMG_1276

 

Penang Beach

IMG_1316

 

KOMANDO’45 dapet dua award sekaligus!! The best club award dan top publicity award buat salah satu event kita 😀

SATURDAY

IMG_1365

 

Putrajaya International Islamic Arts and Cultural Festival

IMG_1368

 

Sejarah mengenai Islam di Andalusia

IMG_1371

 

Booth yang menjual banyak banget baju dan pernak-pernik muslim

IMG_1379

 

Stage two: Performance dari berbagai negara muslim

IMG_1421

SUNDAY

IMG_1431

Breakfast di Tous Les Jours

IMG_1448

Abis beli bunga buat tugas besok

 

 

Malam minggu Aiko

*Judulnya terinspirasi sama film pendek raditya dika, malam minggu miko hehe*

Setelah dua minggu sibuk bukan main gara-gara nari, tugas, ujian, latihan muaythai dan kegiatan bludak lainnya akhirnya baru hari ini saya bisa nikmatin malam minggu. Rasanya jenuh banget sama berbagai urusan yang gak ada habisnya. Sejenak saya rehat sebentar dari kesibukan dan kebetulan karena ayah masih disini, kami berdua memutuskan buat pergi malam minggu berdua. Cihuyy

Pertama kami pergi ke mall buat beli titipan mama yaitu mascara sama lipstick di sephora. Asiiiikkk udah lama ga mainan sama make up hihi *centil mode: on*.

Kelar nyobain make up gratis dan beli titipan, next kami ke tesco karena ayah mau belanja ini itu buat masak besok. By the way, ayah emang lagi keranjingan banget sama masak. Padahal kalo di Indonesia dia paling anti ke dapur haha.

Tujuan utama kita sebenernya pergi ke mall yang namanya Publika. Ini tempat urban banget. Keren deh. Unik konsepnya. Trus banyak bule juga daerahnya. Kebanyakan yang pergi ke mall ini gayanya keren-keren gitu. Mereka akan ngadain acara second annive mereka  dua hari berturut-turut, yaitu jumat dan sabtu ini. Konsepnya, mereka bakal ngundang artis jazz mancanegara dan lokal buat perform. Persis kayak mini java jazz deh.

Karena laper, pas di publika kita mampir ke restoran Chawan. Saya mesen lontong dengan ayam rendang sementara ayah milih mie rebus. Enak dan porsi kuli! Puas deh.

IMG_0785

(Lontong sayur lengkap dengan telur dan bihun)

IMG_0787

(Ayam rendang. Enak deh pedess)

IMG_0788

(Mie rebus jumbo. Kuahnya enak gurih)

Selesai makan kami pergi nyari dessert sekalian ngetek tempat buat nonton konser jazz. Gak jauh dari venue, ada restoran favorit saya namanya Ben’s. Tempatnya asik, cozy, dan makanannya enak-enak banget. Mereka terkenal dengan dessertnya yang gak hanya tampilan yang oke tapi rasa juga tokcer. Saya mesen Berry pavlova sandwhich dan ayah mesen Caramel banana chocolate cake. Dua-duanya endaaanngs bener bok!!! Gak salah pilih deh. Dulu saya mesen apple crumble dan rasanya juga enak bangetttt. Must try deh!

IMG_0789

(Berry pavlova sandwhich. Enak tapi manis banget. Saya kurang suka bagian bawanya. Bagian atasnya lebih lembut dan creamnya melting di mulut. Dipadu dengan buah biar gak terlalu kemanisan. Sip deh)

IMG_0796

 

(caramel banana chocolate cake. Enakk cakenya lembut ditambah dengan kacang diatasnya. Pas!)

Akhirnya acara yang ditunggu-tunggu mulai juga. Artis pertama kayaknya dari Malaysia. Gak begitu kedengeran soalnya saya dan ayah duduk di Ben’s yang gak nempel-nempel sama stage tapi masi keliatan.

IMG_0799

(Cuma keliatan layarnya aja)

Pas lagi liat artis ini tampil, saya ngeliat ada sesosok cowok lewat di depan saya yang mukanya saya kenal banget! Matthew Sayerz!! Yaampun penyanyi favorit saya ngapain ada disini? Pas saya bilang ayah ternyata dia salah satu performer. Ayah denger pas lagi nyalain radio waktu itu dan nama dia disebut. Dia satu-satunya artis jazz Indonesia yang diundang. Matthew ini dulunya vokalisnya Barry Likumahuwa Project (BLP), sering main di Java Jazz dan event-event jazz lainnya. Gak berapa lama dia keluar dan ngeluarin album solo sendiri. Uwaaah lengkap deh malem minggu saya hehe. Kami berencana untuk nonton sampe matthew selesai perform. Duh ternyata lama juga ya. Baru sekitar pukul setengah 11an dia main. Saya langsung lari kedepan mau foto dia dari deket hehe. Performancenya keren banget waduhhhhh semua orang ikut bergoyang deh dan berdecak kagum ngeliat dia. Plus matthew ini kalo manggung pasti suka interaksi sama penonton. Jadi dong makin seru dan gak bosen kan.

IMG_0808

(Matthew main sama band luar)

IMG_0818

(closer look of matthew sayerz)

IMG_0820

(Gak lupa foto bareng hehe. Pardon my happy face :p)

Malam minggu saya lengkap banget deh. Mulai dari shopping sampe nonton konser. Sekarang waktunya kembali ke kenyataan, tugas dan ujian *ngunyah tempat pensil*. Semangat for all of us!

Work hard, play even harder!

Sigur Ros Live in jakarta 2013

Wadowww kangen banget cerita disini. Udah lama gak update nih mohon maaf lahir dan batin ya kawan-kawan. Saya bener-bener lagi penuh banget jadwalnya dengan ujian, paper dan kawan-kawannya itu huhu.

Anyway, didalam kesibukan itu saya masih nyempetin untuk nonton Sigur Ros di Jakarta hahahaha. Emang agak mendadak sih. Saya dari lama rada galau gitu nonton gak ya soalnya yah gada temen juga kalo mau nonton. Sampe tiba-tiba Nobu bilang ke saya kalo dia fix nonton! Yaudah deh ada temennya kenapa engga hihi. Saya nyeseeel pake banget pas Sigur Ros ke Malaysia gak bisa nonton. Saya ada sesuatu yang sangat penting sampe-sampe gak memungkinkan saya buat pergi. Sedih..

Denger-denger konsernya mereka itu selalu keren karena dibarengi dengan efek-efek sound ciamik plus tata lighting yang oke punya. Pokoke gak menyesal deh kalo kata yang udah nonton. Saya gak begitu dengar yang di Malaysia kemarin konser mereka bagus, tapi yang di Singapur gaungnya kenceng banget. Katanya top abis! Karena konsernya outdoor dan pas banget dikasi sama Yang Maha Kuasa efek hujan yang bikin jadi makin dramatis suasananya.

Nah Jumat kemarin itu konsernya mereka di Jakarta. Venuenya sih ya biasa lah di senayan, tepatnya Istora Senayan. Saya sama Nobu dateng kira-kira jam 6 untuk nukerin tiket. Wah venue masi lumayan sepi nih dan denger-denger dari panitia mereka baru mulai main jam stengah 9! Wow lama juga nunggunya ya.

Kira-kira jam 7an venue mulai dipenuhi para penikmat lagu band asal Islandia ini. Gak nyangka banyak juga yang suka sama Sigur ros. Antrean panjang terlihat dari ujung ke ujung dan saya gak berhentinya ngelirik jam saking lamanya menunggu. Saat lagi bosen gitu saya meratiin gaya orang-orang yang nonton yang ternyata lumayan unik. Tema malam ini adalah “kedingginan” hahaha karena banyak yang pake kupluk atau jaket tebal buat nonton. Mungkin karena asal band ini memang negeri yang dingin jadi pengunjung pingin dapet feelnya kali ya. Gak hanya itu, entah kenapa banyak yang dateng dengan baju hitam-hitam udah kayak mau nonton konser metal. Bahkan ada yang tulisan kaosnya Pink Floyd hahahah *maap teman tapi kaos mu ini sesuatu aja*.

Akhirnya setelah sabar menunggu kami bisa masuk ke dalam. Karena kami berdua nonton di festival, jadi kami mencari posisi terenak yaitu tengah. Pas buat ngeliat seluruh panggung dan cocok buat njepret foto mereka nanti. Panggungnya gak gede-gede banget sih lumayan lah tapi bisa juga dibilang keliatannya luas. Well kita blom bisa liat karena masi di tutup semacam kain putih transparan guedeeee banget nutupin sepanggung-panggungnya.

Jam 9 konser dimulai. Tiba-tiba layar bercahaya dan oh Tuhan… keren banget!! Jadi band ini dengan amat kreatifnya menggunakan si kain putih transparan itu untuk bikin efek seolah-olah gambarnya kayak jadi 3D gitu!!! Jadi nih sistemnya si proyektor mantulin cahaya ke kain putih yang menutupi seluruh panggung. Nah kain itu mantulin gambar apapun yang keluar. Sementara bandnya sendiri main dibelakang kain putih itu. Tetep keliatan kok mereka cuma agak samar-samar. Berasa kayak nonton layar tancep guede banget dengan efek gila-gilaan,sound dahsyat, lampu yang canggih dan pastinya musik yang super duper bikin merinding gak ada matinya hahaha. Selama lagu dimainin, si layar ini nampilin gambar macem-macem. Mulai dari awan kayak langit gitu sampe ke video yang jadinya kayak nonton videoclip juga. Keren banget deh! Gak nyesel saya bolak balik hahaha.

IMG_7195

IMG_7203

Saya kira kejutan hanya disitu aja ternyata oh tidak…. si kain putih itu jatuh dan jeng jeng terlihat lah Sigur Ros dan kawan-kawan. Asli rame banget itu satu panggung. Mereka ngeboyong orkes juga ternyata. Sadis…. panggung juga penuh dengan semacam bohlam yang dipasang di hampir keseluruhan panggung.

IMG_7211

IMG_7215

Nah background panggung itu sendiri adalah semacam LED Screen kotak-kotak yang lumayan banyak. Itu semua berubah jadi semacam layar persegi panjang menampilkan gambar dan video ciamik. Pokoknya kita ini semua di manjakan banget deh mata dan telinganya. Gak henti-hentinya saya teriak saking antusias ahahah.

IMG_7228

IMG_7230

Ada lagi nih kejutan dari mereka. Ternyata si bohlam itu semua nyala dan lampunya kelap-kelip mirip banget sama kunang-kunang. Sumpah pemandangan yang indah. Saya gak pernah sebelumnya merasakan hal semacam ini. Paling menyaingi adalah saat saya nonton L’Arc~en~Ciel dulu. Itu konser terbaik menurut saya so far.

Dua jam sudah kami disuguhi musik yang menganggumkan dan settingan panggung yang super banget! Semua penonton puas dan pulang dengan sumringah. Termasuk juga si Nobu yang masih juga sampe sekarang gagal move on dari konser ini hahaha. Emang saya akuin kacau banget lah kerennya konser mereka. Well done untuk para crew juga yang udah bisa sukses ngebuat acara berjalan lancar. Salut buat promotor yang bisa ngedatengin mereka.

Hari itu saya saksez banget terbang ke alam mimpi sama Sigur Ros.  Serius deh rasanya kayak di bawa ke tempat yang indah banget. Khayalan kita jadi dibawa kemana-mana sama mereka. Amazing!

Lawson in Malaysia!

Jujur nih saya itu awalnya gak tau menau soal band yang namanya Lawson ini. Setau saya lawson ya yang semacam 7/11 itu deh. Lha emang ada band namanya Lawson? Ada. Thanks to my little sister yang sempat bercerita soal band ini sambil menggebu-gebu. Katanya kerennn bagusss ganteng-ganteng lagi. Aih emang centilnya nurun dari kakaknya nih :p

So Lawson ini adalah band baru asal Inggris yang beranggotakan 4 cowok macho nan tampan. Andy brown sebagai vocalist, Ryan di bass, Joel di Gitar dan Adam pada drum. Lagunya mereka ini sangat catchy deh kalo sekali denger bisa aja tiba-tiba nyanyiin lagu mereka secara gak sadar. Tapi yah kurang saya banget sih. Menurut saya lagunya terlalu menye-menye dan cheesy. Liriknya terlalu cinta-cintaan banget dan ada bagian yang kayaknya kok lebay abis gitu hehe. Tapi oke kok untuk di denger saat lagi santai. Cukup membuat badan ikut bergoyang.

(Ki-ka: Joel, Adam, Andy, Ryan)

Anyway, saya denger mereka mau manggung di Malaysia itu pas saya lagi di Jakarta kemarin-kemarin. Harga tiketnya terbilang affordable, yaitu RM59 plus dapet autograph session. Oke dong dengan harga segitu bisa nonton band luar dan dapet tanda tangan mereka lagi!

Sabtu kemarin adalah hari dimana si Lawson ini manggung. Venuenya di KL dan bukan semacam tenis indoor senayan tapi di club! Yes.. promotor di Malaysia emang suka milih venue buat showcase atau konser kecil-kecilan biasanya di club ajojing. Jadi kalo udah nonton bagi yang umur 21 tahun keatas boleh langsung lanjut berajojing ria. Bagi yang berumur dibawah itu harus langsung pulang. Terkadang mereka ngebedainnya dengan ngasi spesial tag jadi ketauan yang mana yang underage dan yang udah legal.

Saya dan ketiga teman saya nyampe kira-kira jam 5 dan langsung menuju venue. Santai lah paling juga  masi sepi dan lagi kayaknya gak banyak yang tau Lawson. Etapi ternyata salah ya saudara-saudara…. RAME BANGET….bangetan… antrian super duper puanjang banget yang ngular sampe gak tau kemana deh :/ kami bertiga langsung melongo bego. Ini gak salah ini ramenya? Yaampun.. Salah deh mereka milih venue di Avenue K karena tempatnya super imut kecil gitu. Gak muat banget ini orang sebanyak ini gimana. Saya rasa organizernya plus bandnya juga gak nyangka bakal banyak banget orang yang dateng. Semua juga mikir gitu hahahah. Mungkin karena harga yang murah, dapet tanda tangan dan ya weekend. Meskipun gatau siapa Lawson ya lumayan lah buat malem mingguan.

IMG_6628

(Rameee….)

Kami nunggu sampe jam 8 loh ngantri dari jam 5. Sebelom masuk udah keburu pegel duluan. Organizernya juga ngaco deh. Hari itu banyak banget orang complain karena antrian yang berantakan dan gak tertata. Semua serba gak jelas dan banyak orang pada kebingungan. Kesel, capek, bete…terobati setelah kami udah di dalem.

Gak lama nongol juga 4 cowok ganteng ini. HUAH…. semua terobati hehehe. Puas banget deh. Si Andy semangat banget sampe kadang nyanyi sambil manyun-manyun gitu hhihih. Sementara Ryan cuma bisa bengong gak percaya rame banget yang dateng dan juga hapal lagu mereka.

IMG_6771

IMG_6659

(Gaya monyong nya Andy)

IMG_6656

IMG_6667

(Favorit saya, Ryan <3)

IMG_6671

(Entah kenapa si Andy ini demen banget megang rambut dia. Jadi inget Justin Bieber…)

IMG_6721

(Adam keren abis kalo lagi main drum uuuu…)

Seru banget tiba-tiba out of nowhere mereka ngecover lagunya Maroon 5 yang moves like jagger dan itu gak ada di dalam setlist malam itu. Kaget deh semua langsung semangat nyanyi dan loncat-loncat. Apalagi pas mereka ngecover lagunya Swedish House Mafia yang Don’t You Worry Child. Wuih…. seruuuu hahah pas juga venuenya lagi di club langsung berdansa deh semua.

Akhirnya konser satu jam itu pun kelar juga. Semua lagu andalan mereka dikeluarin. Penonton puas. Lawson juga puas banget. Ini dia nih yang ditunggu-tunggu, autograph session. Sebelum dimulai kami di usir dulu keluar sama panitia dengan alasan keamanan huhuh. Tapi gak lama sih nunggunya akhirnya bisa langsung masuk dan Voila! Dapet deh tanda tangan mereka. Oh iya saya juga dapet pick guitarnya si Andy loh! Pas dia ngelempar itu ternyata jatoh dan gak ada yang ambil karena saking hebohnya orang pada mau ngambil. Asik lumayan saya mau ngasi ke adek saya nih tanda tangan sama picknya.

IMG_6772

Weekend saya cukup memuaskan. Bagi yang gatau Lawson dan belom pernah denger lagunya, silahkan youtube deh yang standing in the dark, stolen, when she was mine, atau learn to love again. Keren dan personilnya ganteng-ganteng semua jadi makin nikmat dengerin lagu mereka 😀

525375_10200133303907751_1587110218_n

Emilly Elbert Live at No Black Tie

Udah dari lama temen saya si Rifa ngasitau artis yang dia LOin kemarin pas di Java Jazz akan manggung di Malaysia. Sayang sekali dia gak bisa ke Malaysia buat nontonin mereka soalnya udah masuk ngampus. Akhirnya karena saya kasian juga sama dia saya pun berniat untuk nonton dan membuat video blog khusus buat temen saya biar gak galau karena gak datang. Artisnya si Rifa ini namanya Emilly Elbert. Dia dan bandnya dateng dari Amerika sana. Nah ciri khasnya si Emilly adalah gayanya yang santai, gitar akustiknya plus suaranya yang wuah keren pisan!

Acara showcasenya itu bertempat di cafe jazz yang bernama No Black Tie dan mainnya jam stengah 10 malam. Heran kenapa ya kalo konser jazz itu selalu mainnya diatas jam 7. Apa supaya atmosfir jazznya dapet kali ya *ngasal*. Nah saya itu gak tau tempatnya dimana begitu juga dengan kedua temen saya ini. Taunya deket bukit bintang, lha tapi kan BB besar juga. Nah kami berinisiatif pergi jam 8 biar kalo nyasar masih ada waktu hehe.

Setelah sedikit nyasar dan sukses nemuin tempatnya thanks to Google Map, akhirnya kita sampe juga di cafe tersebut. Tempatnya kayak tersembunyi gitu deh. Mirip rumah. Saya jadi inget tempat konser underground nah itu persis kayak gitu. Pas kita mau masuk ke cafe ada yang aneh. Kok jalan buntu. Cuma ada tembok kayu dengan banyak poster artis-artis Jazz. Tapi saat kita melongok ke dalam kok banyak orang? Masuk dari mana? Kami pun diam di depan untuk beberapa saat nungguin orang masuk atau keluar hahahaha. Gak lama ada pasangan yang masuk ke dalam dengan cara… mendorong si tembok kayu! Astaga itu pintu loh…haauahauah malu deh malu banget -_- hmmm..

Cukup dengan membayar RM40 anda bisa nonton artis hari ini. Kalo belom reservasi sebaiknya saya sarankan untuk reservasi terlebih dahulu deh kalo gak nanti bisa gak kedapetan tempat. Kami cuma beruntung aja tuh bisa dapet meja kosong. Nah soal tempatnya, cafe ini kecil remang-remang menuju gelap. Sejak masuk ke dalam kita udah di suguhin sama dinding yang penuh dengan foto-foto artis Jazz ternama plus bar. Semua meja cuma dihias dengan lilin-lilin cantik  aja jadi terbilang atmosfir jazznya lumayan oke disitu.

Kami disuguhin menu dan hahaha ini lucu sih makanan yang ditawarkan adalah masakan Jepang! Wow.. jarang-jarang ya setau saya kalo cafe semacam itu seharusnya menawarkan masakan sejenis pasta atau steak. Unik banget deh hihi saya sama temen-temen takjub juga. Saya akhirnya memesan tempura udon dan segelas coke.

Akhirnya Emilly dan Bruno naik keatas panggung. Ternyata mereka baru datang tuh. Gak pake babibu mereka langsung aja manggung. Emilly ini main gitar sementara bruno adalah drummernya. Seharusnya mereka rame-rame tapi band mereka ini kebanyakan udah pada pulang tinggal Emilly dan Bruno yang masih ke sisa di Asia. Mereka muter-muter ke Bali, Thailand, Malaysia dan berencana akan ke Bali lagi! Wuih gak mau pulang ya.. hahaha

Image

(Emilly and Bruno live on stage!)

Emilly dan Bruno bikin satu cafe bengong. Aduh walaupun berdua aja tapi keren banget performance mereka!! Suaranya Emilly tokcer beratttt apalagi pas bawain lagunya MIchael Jackson dan The Beatles uhh asik deh. Nah si Emilly ini suka “ngusir” Bruno dari panggung. Jadilah dia manggung sendiri dengan gitarnya. Bener-bener keren deh saya sampe merinding. Nah kebetulan Diego Maroto, salah satu artis Java Jazz juga ada disana kemarin. Mungkin emang udah janjian untuk duet bareng. Udah deh dengan suara Emilly, gebukan bruno dan tiupan merdu saxophone Diego jadilah malam saya menjadi seperti malam yang penuh bintang hihih.

Image

(Feat Diego Maroto. Sedaaaap….)

Sembari menikmati penampilan ciamik duo Jazzer ini, akirnya orderan saya datang dan wah… mie udonnya diet alis mirip spageti! Hiihihih kayaknya saya diingetin sama makanan saya untuk jangan makan kebanyakan biar bodynya mirip sama si udon kurus hehe. Rasanya boleh juga. Gak papa deh emang kalo laper pasti apapun rasanya jadi lebih enak.

Kelar show saya sempetin untuk ngobrol dengan Emilly dan Bruno. Saya bilang aja saya temennya Rifa dan mereka langsung heboh wuih… Nah saya minta ke mereka untuk ngomong di video khusus buat temen saya. Videonya bisa diliat disini. Lucu banget! Saya gak bisa nahan ketawa selama ngerekam mereka berdua. Gak lupa setelah pulang saya dan mereka nyempetin foto gaya Garuda International. Ini adalah gaya yang mereka ciptakan dan Rifa juga gak tau menau dari mana bule-bule itu dapet ide hahahah.

Image

(Garuda International!)